Long Weekend Trip: Singapore.


Awal tahun 2016 ini aku galau banget sama urusan kerjaan dan kantor. Si Abang suami melihat gelagat aku udah paham bener dah dengan istrinya. ‘Sepertinya kamu pengen liburan dek’ katanya bulan Januari itu. Aku dengan cueknya bilang ho oh. ‘Gimana kalau pas abang ulang tahun kita ke Singapore, mau gak?’ . ‘Maaauuuu lah baaaangggggg’ Jadilah long weekend kemaren kami pergi ke Singapore untuk merayakan ultahnya si abang suami. Padahal pas beli tiket gak lihat juga seh itu ada liburnya dihari jum’at. Rejeki anak sholeh cuma kabur dari kantor hari senin doang πŸ˜› *digetok si bos*

Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. :P
Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. πŸ˜›

Karena udah pernah ke Singapore sekali, jadi kali ini perginya bener-bener cuma pengen ngajak jalan-jalan si K. Yang awalnya pengen sekalian ke LegoLand dicoret karena gak mau kecapean. Itenerarynya cuma dibuat satu hari satu lokasi. Udah dibuat sedemikian rupa tetep aja ternyata capek juga ya bo’. Karena si K juga baru selesai demam kemana-mana anaknya cuma di dalam stroller aja. Untung anaknya anteng :mrgreen:

Day 1: Pontianak – Singapore

Pontianak – Batam pake Lion, berangkat pukul 2 siang (tumben on time neh pesawat). Dari Bandara Hang Nadim Batam langsung cabut ke Batam Center buat naek ferry ke Singapore. Menurut banyak referensi yang aku baca emang gak usah pesan-pesan dulu tiket ferry ini soalnya cari aja ferry yang jam keberangkatan terdekat. Karena operatornya banyak. Sayangkan kalau udah beli tiket ternyata keberangkatannya masih lama banget. Aku sendiri beli yang 20 menit lagi akan berangkat. Habis beli tiket langsung masuk kapal dan duduk manis sambil nyuapin si K makan sore. Udah jam 5an soalnya. Nyampe di Harbourfront centre udah udah jam 7 Waktu Singapore dan sampe sampe di Hotel udah jam setengah 9 malam. Tepar, mandi langsung tidur.

Day 2:Β  Orchard Road – SEA Aquarium Sentosa

Universal Studio Singapore
USS – Kali ini gak masuk, soalnya si K juga gak bakalan paham banget masuk ke dalam, mahal pula kan harga tiketnya πŸ˜› *edisi pelit*

Tujuan utama hari ini sebenarnya adalah hanya ke SEA Aquarium aja seh. Pengennya pergi habis si K makan siang aja. Jadi paginya masih bisa buat jalan-jalan deket ke Orchard. Kalau dilihat dari kebiasaan kan yak, si K ini tidur siangnya jam 11an, makannya jam 1an sampe jam 2. Paling lama yaa jam 3 udah beres semua bisa ngejar penukaran tiket yang udah dibeli. Tapi rencana tinggallah rencana πŸ˜›

Paginya sesuai rencana jam 9an kita cabut ke Orchard. Tujuan utama kita adalah pergi ke Mall untuk beliin si K maenan Peppa Pig Playhouse gitu. Beberapa hari ini neh anak emang suka banget nonton si Peppa ini mulai dari Youtubenya, sampe dibeliin DVDnya dia juga seneng nontonnya.

Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen
Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen

Pulang dari Orchard sebenarnya masih lumayan awal. Jam 11 udah sampe di hotel. Cuma bukannya langsung mau disuruh bobo anaknya malah heboh dulu maen si Peppa Pig. Jam 12 baru dipaksain bobo dengan nangis gak rela. Daaaaaannn dua jam lebih kemudian baru bangun dong! Jam setengah 3! Langsung dimandiin digantiin baju dan cus berdua naek bis ke sentosa. Anaknya belom makan saudara-saudara! Stress deh eyke.

Si Papa udah pergi duluan karena ngejar mau nukerin tiketnya. Jadi perginya berdua doang sama si K naek bis. Di Pontianak aja jarang banget berdua jalan dengan K loh, nah ini disuruh naek bis berdua sama si bocah. Untung anaknya anteng. Yang gak untungnya adalah ada macet disekitaran Vivo City karena membangunan trayek baru MRT. Belum lagi antrian untuk ke Sentosanya rame lagi dan si K agak histeris dengan keramaian itu jadi deh sampe gak sampe di sentosanya jam setengah 5an. Gilaaaaaakkk, anaknya udah kelaperan paaaa. Hiks. Langsung makan deh cepet-cepet :mrgreen:

Untung pas masuk ke SEAnya dia seneeeeenggg banget. Jadi terbayarkan deh jalan-jalan hari ininya. SEAnya sendiri gimana niee? Hmm, bagus seh, tapi sama aja kayak di Bangkok kemaren jadi gak berasa wah lagi. Emang kalau dibandingan sama di Ancol tetep kerenan ini. Entah kenapa yak di Ancol itu bau amis? Aku gak suka. Kalau disini gak berbau sama sekali dan dingin! *penting*

Pulang dari Sentosa naek taxi aja. Udah males lihat antrian monorel yang mengular habis USS bubar. Sebenarnya pengen balik lagi seh ke USS tapi entar kali yak, tunggu anaknya udah besar, minimal SD gitu lah. Jadi udah bisa menikmati. Lagian juli ntar kan kita mau ke Disneyland juga *gaksabarsendiri* πŸ˜€

Day 3: Singapore Zoo dan River Safari

Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja
Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja

Belajar dari pengalaman kemaren yang jadwalnya kacau banget, maka kali ini ke Singapore Zoonya dipagiin banget, biar si K bobo dan makan siang di jalan aja gitu daripada balik ke hotel lagi malah gak genah kan. Jadilah Jam setengah 10 kita udah jalan nyari tiket suttle bus ke Singapore Zoo. Menurut jadwal yang kita lihat di internet ada bus yang berangka jam 10.04 di dekat area hotel kita. Dan bener dong, tepat jam 10.03 busnya dateng dan 10.04 dia berangkat. Hebat deh! Tiketnya 10 dolar untuk return. Etapi gak kepake juga seh, returnnya jam 4 sedangkan jam set 3 kita udah pulang. Jadi nyesel beli yang return. Tau gitu beli yang one way aja sek cuma 6 dolar (rugi 8 dolarkan yak berdua :P)

Pas di jalan si K sama papanya karena emaknya kan mabok ya kalau naek bis πŸ˜› Eh dijalan anaknya bobo sendirian dong sambil makan kue! Emang neh anak tahu menyesuaikan diri dah kalau lagi jalan-jalan. Dulu waktu di Bangkok juga diajak naek ferry dianya tidur dalam gendongan πŸ˜€

Selfie at river savari
Selfie at river safari

Karena udah diajak ke SEA kali yak kemarennya jadi pas ke River Safari ini si K gak begitu excited. Isinya samaan aja, cuma modelnya aja yang beda. Dia ditempat terbuka gitu sedangkan SEA kan ruangan tertutup. Yang membedakannya cuma di River Safari ini ada pandanya kan yak, jadi dia seneng banget karena si K ini lagi seneng senengnya nonton Kungfu Panda. Ada kali 139 kali dia nontonnya sampe emaknya bosen πŸ˜›

Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun :D
Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun πŸ˜€

Sebenarnya pengen naek kano nya juga di River Safari ini, etapi ternyata si K belom boleh dong naeknya, tinggi anak minimal adalah 104 CM dan si K kan bari 87 CM yak, jadilah gak jadi. 😦

Keluar dari River Safari kita istirahat makan dulu di KFC! Hahahaha. Si K sempet minta nenen sebenar seh tapi gak tidur. Udah rada aneh ya nenenin anak gede di depan umum >.< tapi ya mau digimanain lagi, rencananya aku baru mau nyapih pulang dari HK seh :mrgreen:

Singapore Zoo sendiri aku rada kecewa seh. Tempatnya gede tapi susah banget kita mau berinteraksi dengan binatangnya. Ditengah cuma ada jalan utama dan binatangnya ada di dalam semacam gang gang gitu. Aku dan abang udah bawa peta padahal tapi masih aja susah nyari-nyari tempatnya. Baru sampe di tengah udah capek duluan dan istirahat ke pertunjukan yang isinya juga gak banget πŸ˜›

Satu hal yang paling gak banget adalah susahnya nyari ruang laktasi di sini. Padahal kan banyak yang bawa bayi ya, dan pastinya akan banyak ibu ibu menyusui tapi ruang laktasinya perlu keluar dulu dari Singapore Zoo nya baru ketemu. Kuciwa deh eyke.

Day 4: Merlion Park, Garden By The Bay, Singapore Flyer

Merlion Park
Merlion Park

Hari keempat dan hari terakhir jalan-jalan di Singapore rencananya sebenarnya juga pengen leha-leha aja, dilihat dari itenerarynya juga gak yang susah-susah kan yak tempatnya. Nah, berhubung seperti itu aku pake cara hari kedua untuk paginya jalan-jalan dulu ke Merlion Park, dan sorenya baru ke Garden by The Bay sama Singapore Flyer. Dan ternyata tetep ya pilihan ini adalah pilihan salah karena makan dan tidur si K jadi gak jelas. Ini jadi catatan tersendiri juga seh untuk aku dan abang pas ke Hongkong nanti. Itenerary yang udah aku buat rencananya aku mau rombak habis. Gak papa deh gak banyak tempat yang dituju asal jangan buat si K kecapean. Kalau bawa anak kecil jalan kan emang ada yang musti direlain ya. Gak sama dengan kalau bawa orang dewasa semua.

Es Cream Uncle, Singapore
Ice Cream Uncle yang ngehits banget di singapore, padahal mah rasanya biasa aja seh menurut aku, hehehe

Sebelum pulang ke Hotel dari Merlion singgah ke Orchard lagi buat beli oleh-oleh buat orang kantor. Syukurnya orang kantor belum pernah ke Singapore, jadi oleh-olehnya tas aja udah seneng banget *dasarpelit* πŸ˜› Oiya sama sekarang pada jual Kitkat greentea ya di Singapore, jadi gak perlu beli di Jepang lagi udah bisa merasain, hihihi.

Sorenya lanjut ke Garden By The Bay. Kata si abang pemandangannya bagus kalau udah ada lampunya. Emang bagus seh, tapi karena gak profesional dalam hal pemotretan jatohnya hasil fotonya malah jelek banget, hiks. Harus balik ke sini lagi neh waktu siang hari πŸ˜› lagian kemaren juga gak bisa naek karena pengunjungnya udah overload. Padahal kan pengen foto-foto ala film Hitman gitu >.<

Balik dari Garden By The Bay langsung kejar-kejaran ke Singapore Flyer. Tiket seh udah dibeli dari Pontianak yak, tapi ternyata jam penukarannya maksimal adalah jam 9 malem dan kita dari Garden By The Bay udah jam setengah 8 aja gitu. Masih perlu naek MRT dan jalan yang lumayan jaoh. Untung masih sempat.

Si K yang awalnya takut naeknya karena saking gedenya tuh Singapore Flyer jadi gak berasa dia naek puter-puternya πŸ˜› padahal pas lihat dari jaoh dia histeris loh pas dibilang kita bakalan naek itu. Yah karena udah beli juga tiketnya tetep diterusin deh, syukur gak ngamuk pas di dalamnya, hehehe.

Kesan aku sama Singapore Flyer ini seh beda banget ya sama pas di Bangkok kemaren. Di Bangkok itu kecil, isi tabungnya cuma muat 6 orang kalau gak salah. Naeknya juga dari depan udah kelihatan bianglalanya. Kalau di Singapore Flyer ini gede banget. Naeknya aja dari lantai 3 bangunan dan di dalam tabungnya bisa muat sampe 20 orang! Pas jalan juga kalau di Bangkok kerasa goyangannya dan kalau Singapore Flyer gak berasa sama sekali! Suka deh pokoknya. Puas banget lihat pemandangan Singapore dari sini. Yang pasti si K udah pernah naek 2 bianglala. Kalau di Hongkong ada bianglalanya gak yak?

***

Ok, segitu dulu deh updatean dari si Niee. Mudah-mudahan gak kayak bulan Maret lalu deh neh blog yang isinya cuma satu postingan doang πŸ˜›

Bye Bye.

Advertisements

Wisata Belanja di Pontianak


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apakabar semuanyaaa? Karena lagi dateng malesnya ngedit-edit foto liburan kemaren jadi nulis tentang Pontianak aja kali ya. Ya walupun bukan menjadi salah satu tujuan wisata di Indonesia, tapi Pontianak juga punya spot-spot favorit buat belanja loh. Ya terutama buat si Niee seh kalau lagi bosen πŸ˜›

Eiitsss, tapi jangan salah loh yang datang berbelanja di sini nggak cuma masyarakat dari kota-kota sekitar Pontianak, tapi juga pedagang dari negeriΒ  Malaysia dan Brunai. Makanya kalau aku lagi jalan ke Malaysia (Kuching khususnya) dan Brunei (ya walopun belom pernah seh πŸ˜› ) Akunya gak mau beli baju di sana. Ya mending beli ditempat asalnya kan di Pontianak! :mrgreen:

 

Apa sih keistimewaan belanja di Pontianak? Yang jelas sih hampir semuanya ada di sini, mulai dari pedagang makanan kaki lima, restoran, toko oleh-oleh, mall, sampai toko-toko barang elektronik seperti mesin cuci, kulkas, TV, dan handphone (Ituseh semua Kota juga ada Niee, hihihi) TAPI Uniknya, produk-produk Malaysia juga banyak tersedia di sini terutama makanan dalam bentuk snack dan barang kosmetik kayak sabun sampho gitu seh.

Nak, kalo mau belanja di Pontianak, ada bebrapa titik lokasi wisata belanja di Pontianak yang bisa dikunjungi:

 

  1. Sepanjang Jalan Ahmad Yani

Di sini bertebaran pusat belanja dan objek wisata, antara lain Ayani Mega Mall yang terbesar di Kalimantan Barat, Museum Kalimantan Barat, dan Ruko Ayani tepat di depan Kantor Gubernur Kalbar. Buat para penggemar berjalan kaki, Jalan Ahmad Yani cuma berjarak sekitar 6 km dari satu ujung ke ujung lainnya, jadi kalo cuaca sedang bersahabat, mungkin bisa parkir kendaraan di salah satu ujung jalan ini, lalu jalan kaki di satu sisi jalan. Pulangnya jalan di sisi seberang jalan kembali ke tempat parkir. (Etapi si Niee gak pernah juga seh jalan kaki, Pontianak panas boo! Lagian kan ada motor *eh* πŸ˜› )

 

  1. Seputaran Jalan Pattimura

Pemburu oleh-oleh dan suvenir khas Kalbar bisa datang ke sini karena memang terkenal sebagai pusatnya. Jangan heran kalo lihat banyak mobil dengan plat nomor Malaysia di sini. Lagi-lagi di sini berderet tempat belanja mulai dari toko-toko suvenir, pedagang sepatu, Kaisar Supermarket, sampai Mall Matahari yang di dalamnya ada lebih banyak lagi bermacam-macam toko, termasuk toko elektronik modern yang menjual perabotan seperti TV, mesin cuci, kulkas, dll. Sedangkan objek wisata di sekitar lokasi ini adalah Alun-Alun Kapuas dan wisata kuliner di Jalan Gajah Mada dan Jalan Diponegoro.

 

Seni Tawar-Menawar Belanja Oleh-Oleh di Pontianak

 

Oleh-oleh dari Pontianak banyak pilihannya. Kalo mau makanan ringan ada dodol dan manisan lidah buaya, lempok durian, keripik talas, dll. Kalo mau suvenir ada gelang batu (bahkan sebelum di dunia ini lagi heboh batu akik Pontianak udah banyak aksesoris batu loh!), baju batik motif Dayak, kaos bersablon Sungai Kapuas atau Tugu Khatulistiwa, miniatur rumah Betang, dll. Sebagian besar harga di toko oleh-oleh bisa ditawar, jadi ya tawarlah sebelum membeli. Pintar-pintarlah menawar biar duitnya bisa dapat lebih banyak barang. Begini caranya:

 

  1. Murah senyum tapi jangan terkesan sungkan. Cara ini bisa meluluhkan hati penjual. Kalo calon pembelinya ramah, penjual juga akan kasih murah. Ketika mengajukan harga tawaran, sampaikan seolah-olah sudah tahu kisaran harga yang pantas. Tapi tentunya jangan menawar keterlaluan rendah, ya katakanlah 70% dari harga asli. Biasanya seh aku kalau lagi gak tahu malu 50% dari harga asli dulu. kalau orangnya gak mau ya tinggal pindah ke toko sebelah, hihihi.
  2. Pandai berbasa-basi. Ketika menawar, mengobrollah dengan si penjual seakan-akan sudah jadi langganan. Topik obrolan bisa dialihkan ke hal-hal lain. Misalnya, kalo sedang menawar pakaian batik Dayak, tanyakan cara mencucinya biar nggak luntur. Sesampainya di rumah, cek cara kerja mesin cuci yang benar untuk mencuci baju batik. Setelah lebih akrab, lanjutkan menawar.
  3. Jangan sampai calon pembeli lain dengar. Tunggu sampai agak sepi karena biasanya penjual nggak mau menurunkan harga di depan orang banyak. Kalo satu pembeli dapat harga rendah, yang lain juga akan minta harga itu, jadi lihat-lihat situasi sekitar.
  4. Pindah ke toko sebelah. Kalo penjual susah menurunkan harga, pelan-pelan pindah ke saingan dia. Jangan langsung lari karena siapa tahu penjual berubah pikiran dan memanggil lagi.

 

Khusus untuk suvenir berupa kain atau pakaian jadi, perhatikan kualitasnya. Pakaian batik dan kaos bersablon perlu dicuci secara hati-hati agar awet, jadi pahami cara kerja mesin cuci. Sedangkan untuk oleh-oleh makanan ringan, perhatikan tanggal kedaluwarsanya.

So ada yang mau wisata ke Pontianak? Kalau ada yang kesesat kali kali aja ke sini hubungi aku yak? Kalau ada waktu (dan gak lagi jaga anak) aku bakalan ngajakin keliling Pontianak deh πŸ™‚

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

First Trip K! Jakarta


Wadddoooowwww… Udah lama banget ya cerita ini. Udah dua bulan lebih. Hihihihihihi. Tapi karena udah niat bahwa jalan-jalan Katniss kali ini (dan semoga jalan-jalan seterusnya) bisa tercatat di blog jadi tetep harus ditulis :mrgreen:

Jadi selama di Jakarta Katniss jalan ke mana aja Niee?

Karena masih berprinsip jalan-jalan sesuka hati-gak ngoyo-dan sesuai jadwal makan-tidur si K, selama di Jakarta kami sebenarnya gak terlalu banyak beraktifitas. Lebih banyak memanfaatkan waktu bertiga dengan berleyeh-leyeh karena waktu kayak gini jarang banget di dapat kalau udah di rumah. Untungnya Papap si K berbaik hati menginapkan kami di RedTop Hotel yang lumayan mendukung untuk melakukan gerarakan leyeh-leyehnya. Biasanya kan dia berprinsip hotel cuma untuk tidur doang πŸ˜›

Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di  booking.com)
Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di booking.com)

Selain leyeh-leyeh di hotel, rencana pas di Jakarta ini sebenarnya seh cuma jalan-jalan dari Mall ke Mall aja. Lagian buat anak bayi Jakarta sebenarnya ada kegiatan apa yak? Udah gedean aja nanti kali yak ajak ke Dufan atau maen di Kidzania.

Hari Jum’at setelah sarapan di Hotel, Kami bertiga pun memulai Mall Hunternya. Karena dari Pontianak udah research tempat yang bisa ngajak si K maen-maen, maka terpilihnya Plaza Indonesia dengan tujuan utama adalah Miniapolisnya.

Miniapolis ini adalah taman bermain buat anak-anak dari umur 6 bulan sampe 12 tahun. Ada beberapa taman yang dibagi berdasarkan umur si anak. Karena si K waktu itu masih berumur 11 bulan maka aku memasuki Wish Garden

Gimana reaksi si K Niee?

Selama ini kan aku emang gak pernah membawa K untuk bermain di tempat permainan anak-anak kalau di Pontianak. Selain males juga bawanya karena masih kecil, kok ya rasanya gak ada tempat yang bersih banget gitu.

Nah, karena gak pernah ke tempat bermain itulah aku jadi ragu kalau si K bakalan suka dengan tempat ini. Eh tapi ternyata dia suka banget lohhh!

Walaupun saat itu dia cuma masih bisa merangkak dan orang-orang disekitarnya udah pada gede-gede (bahkan ada yang udah umuran SD deh rasanya yang sangat aku sayangkan seharusnya Manajemen Miniopolisnya bisa memfilter anak-anak di ruangan itu hanya untuk umur yang sesuai) yang mana jadi takut dong aku maenin dia dekat-dekat dengan anak anak itu. Eh ternyata si K malah selalu maen dan cari kawan dong. Setiap ada anak yang didekatnya pasti diajakin maen bareng gitu. Aaahhh,,, ini anak ngikut Papanya deh kayaknya untuk urusan sosialisasi. Soalnya kalau emaknya kan susah banget memulai obrolan dengan orang yang gak dikenal πŸ˜›

DSCN2063 DSCN2088DSCN2051

Sebenarnya seh masih banyak keinginan lain selain cuma maen-maen di Miniapolis ini, kayak potong rambutnya si K di salon khusus anak (cuma pengen nyobain aja seh, kan di Pontianak gak ada :P) beli baju di Mothercare dan foto studio khusus anak TAPI karena si K udah kecapean banget kayaknya jadi dibatalin semua deh dan balik ke hotel untuk leyeh-leyeh lagi :mrgreen:

***

Hari sabtunya lagi-lagi gak ada jadwal yang gimana-gimana banget lagi. Bagun tidur di hotel langsung mandiin si K dan ngasih makan di pingging kolam renang. Pengennya seh langsung nyeburin si K buat berenang. Lagian dia udah lama banget gak berenang, pertama K berenang itu umur 7 bulan dan sampe sekarang juga gak pernah sama sekali berenang (di kolam umum) lagi.

Tapi ya karena emaknya parno takut K sakit saat dalam perjalanan jauh yang pastinya repot buat berobat dan istirahatnya gak jadi deh.

Siangnya kita lagi-lagi bawa si K ke mall aja. Bener-bener kayak turis deh, hihihi. Dan karena gak jadi berenangin si K di Hotel, akhirnya aku memutuskan untuk bawa K buat baby spa aja. Setelah cari info maka terpilihlah Mom & Jo.

Untungnya sebelum pergi udah reservasi lewat telpon dulu. Pesannya jam 3 aja masuk gak masuk jam 4an loh. Udahlah lama nunggunya, ternyata babyspanya gak juga bagus bagus amat. Masih enakan baby spa di Pontianak. Ya kelebihannya seh di Mom n Jo emang dikhususkan untuk baby. Mulai dari tempatnya yang kecil dan ada TVnya yang nyetelin film baby dan bathtupnya pun khusus untuk bayi juga.

Dengan harga yang lumayan mahal, antriannya ampun ampunan (kalau gak reservasi dulu gak bakalan dapet deh) dan kamarnya agak pengap menurut aku, aku kurang suka dan gak merekomendasikan seh yak. Tapi kalau soal pelayanannya seh ok lah, orang orangnya baik baik πŸ˜€

***

So, begitulah liburan pertama K berakhir. Ini ditulis cepet-cepet karena sebenarnya aku sedang menyiapkan liburan kedua buat K. Iyaaaa… liburan K yang mau ke Bangkok gak terasa tinggal kurang dari dua minggu lagi lohhhh… Padahal beli tiketnya itu setahun yang lalu! Inget bener waktu akunya sibuk-sibuk ngurus K yang belum 40 hari, si Papanya sibuk begadang beliin tiket AirAsia yang lagi promo. Hihihih.

Doain kami semua sehat yak. Soalnya hari ini K resmi pilek 😦 Mudah2an gak sakit serius deh neh anak. Kan mau liburan K. Sehat ya nak πŸ™‚

First Trip K! Persiapan..


Haaaaiiiii… Haalloooo.. Apakabar semua??

Yak, si Niee memulai tahun baru dengan semangat menulis baru. Mudah-mudah2an gak luntur lagi sampe akhir tahun yak, hihihi.. Alasan-alasan malas nulis tahun kemaren kayaknya udah gak berlaku lagi. Si bayi sekarang udah besar, bahkan beberapa hari lagi bayi ini akan jadi balita loh! Aaahhh.. waktu (jangan) cepat berlalu!

Nah, untuk memulai postingan pertama di tahun ini, marilah kita mulai dengan cerita jalan-jalan pertama Katniss! Ini rencana jalan-jalannya udah lama banget loh. Persiapannya juga panjang rasanya. Jadi semangatnyapun jauh-jauh hari udah kerasa. Sempat ragu jalannya terlaksana atau gak karena jadwal yang bentrok dengan kegiatan kantor. Tapi akhirnya terlaksana juga.. Yiiipppiieee!! *narihulahulahop*

PERSIAPAN!

Pertama kalinya jalan sama bayi itu ternyata degdegan loh. Apa-apa yang musti kudu wajib dibawa dari rumah harus sangat di prepare dengan baik. Karena itu jadilah si Niee (yang lebih tepat adalah si abang) cari info sebanyak banyaknya tentang perjalanan dengan bayi.

Yang menjadi perhatian khusus dari aku adalah soal makanan. Karena aku masih berprinsip K harus makan makanan rumahan. Gak boleh sama sekali dikenalkan dengan makanan instan. Walaupun banyak dari tulisan yang aku baca kalau gak masalah kok kalau ngasih makanan instan sewaktu travel. Masalahnya, kalau sekali aja dikasih makanan instan, bakalan kebiasaan kan jadinya.

Untuk terwujudnya prinsip tersebut, maka si Niee mempersiapkan perlengkapan tempur masak-memasak itu dengan semaksimal mungkin.

perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K, masak hari pertama liburan

Barang yang dibawa untuk peralatan masak adalah

  • Kompor listrik (ini penting banget, kalau gak ada kompor ya wasalam deh semua masak-memasaknya) Aku beli yang Maspion, gak terlalu ringan, tapi cukuplah dan yang pasti muat masuk ke dalam koper).
  • Rice cooker mini buat masak buburnya. Belinya merk Kris, ada jual di Ace Hardware (ini dapat hadiah dari temen sekantor pas lahiran K, lumayan kepakenya)
  • Beras, karena K aku belinya beras khusus sendiri.
  • Beberapa sayur yang tahan buat dua hari tanpa masuk kulkas kayak wortel dan kentang (walaupun sebenarnya pas jalan bisa belinya ke pasar. Tapi mana tahu kan yak, disiapin aja deh)
  • Talenan, pisau (aku belinya yang keramik) sendok dan panci (belinya yang ringan dan murah aja, pas pulang aku tinggal di hotel, hihihi)
  • Thermos makan dan thermos air untuk makan waktu jalan-jalan.
  • Botol jus dan botol untuk minum air putih
  • Pelumat makanan bayi for travel (belinya di asi bayi)

Alhamdulillah 6 hari perjalanan K lulus dengan tetap makan makanan rumahan. Walaupun jatohnya setiap hari aku harus bangun subuh-subuh buat masak. Hiks!

***

Menjadi perhatian kedua adalah soal pakaian dan diaper. Aku sendiri lebih memilih gak papa repot dikit dengan bawa pakaian lebih asalkan jangan kurang. Manalah kalau kurang mau beli pakaian bayi kan yak, ribet jatohnya. Karena aku pergi 6 hari dan 5 malam, aku menyiapkan K 6 baju tidur (dilebihkan 1 takut kalau basah atau kotor) 6 pasang baju buat jalan-jalan (exclude baju yang dipake hari pertama pergi. Ini yang dua disiapin kalau kalau perlu ganti baju dijalan, jadi satu baju dibawa-bawa pas jalan-jalan) 3 atasan (yang ternyata gak kepake juga) dan 3 pasang baju hari hari untuk di hotel, 2 kaos dalam (takut pas dipuncak cuacanya dingin, 1 pasang sepatu dan 1 pasang sendal, 2 kaos kaki dan satu jaket.

Yang menyelamatkan kecukupan baju-baju itu adalah banyaknya aku membawa saputangan kecil dan celemek makan. Yang kurang paling jaketnya. Karena ternyata jaket itu cepet kotor juga dan karena cuma bawa satu jadinya agak kontor dan gak ganti-ganti sampe pulang *pukpukkatniss*

Diaper sendiri aku bawanya bener-bener untuk 6 hari (dan dilebihkan dikit). Sebenarnya abang bilang gak usah bawa banyak-banyak, ntar beli aja pas di tempat tujuan. Etapi kalau masih muat dikoper kenapa harus dibeli ditempat tujuan kan yak! Jadi mari kita bawa semua :mrgreen:

Karena peralatan K udah banyak, jadi mamanya yang ngalah. Cuma bawa jeans 2 buah, dua celana untuk di hotel, tiga baju atasan (include yang dipake hari pertama) satu jiblab terusan dan satu jilbab pasmina. Itupun sampe kelupaan bawa peralatan makeup! Jadilah tolong abaikan muka lusuh emak K selama jalan-jalan ini berlangsung.

Total bawaan perjalanan ini adalah 1 koper ukuran sedang, satu tas selempang ukuran sedang, satu tas bayi (yang isinya peralatan makan K, pakaian dan diapernya).

Sebenarnya ada satu barang lagi yang belum dibawa dan niatnya seh mau beli pas hari pertama di Bogor yaitu stoller. Tapi gak dibawa dan gak kebeli dihari pertama dan itu satu kesalahan besar loh! Kalau kalian bawa anak bayi jalan-jalan, maka jangan sekali-kali gak bawa stoller. Kalian akan menyesal-sal-sal-sal! πŸ˜‰

Perjalanan Dinas


Haaaiiii… Halloooo.. Apakabar semuanyaaa?

Hasil bewe-bewe cantik dengan HP yang gak cantik lagi (curcol ya bo pengen ganti HP tapi HP yang diincer belom masuk ke Indonesia 😦 ) tersesatlah aku ke postingan Trinity di sini. Dia menceritakan tentang anggota dewan yang sedang perjalanan dinas ke Equador tapi ada yang ‘kabur’ ke Machu Picchu. Dia juga bercerita bahwa begitu enak dan gak enaknya perjalanan yang dibiayai itu karena pulangnya penuh dengan tanggungjawab dan laporan yang banyak bingit.

Membaca tulisan itu aku jadi ingin bercerita tentang perjalanan dinas aku selama ini. Pertama kali aku mendapat perjalanan dinas itu pas ke Bali. Pas tahu mau ke Bali aku semangat banget dah. Pertama karena aku gak pernah ke Bali, dan kedua karena aku baru tiga bulan kerja dan langsung disuruh pergi itu merupakan kesempatan yang luar biasa menurut aku.

Pantai di depan Hotel tempat pertemuan, Sanur - Bali
Pantai di depan Hotel tempat pertemuan, Sanur – Bali

Perjalanan dinasnya mulai dari hari selasa sampai hari kamis. Bos tengah aku waktu itu menanyakan apakah aku mau balik langsung ke Pontianak atau masih singgah dulu kemana. Terus langsung aku jawab buat singgah dulu ke Bandung (yang menjadi penyesalah aku kenapa harus bandung? Kenapa gak stay di Bali aja 2 hari? >.< )

Selasa sampe kamis tentu dibayarin full dari panitianya. Setelah itu pake uang pribadi. Tapi tahun 2011 lalu uang saku yang diberikan lumayan gede loh (kalau sekarang seh udah kicik banget. Seharinya cuma dapet 110k dipotong pajak pula sesuai dengan golongan) jadi kalau ‘nambah’ libur 3 hari (jumat – minggu) cukup lah dari uang saku yang diberikan.

***

Setelahnya perjalanan Dinas mengalir untuk aku. Tapi kalau gak di Jakarta ya di Bandung, jadi lumayan membosankan *dijitak* πŸ˜† Walaupun setiap perjalanan selalu aku selipkan untuk liburan 1-2 hari (coz panitia biasanya tahu kok kami yang dari daerah nun jauh disana ini juga butuh liburan, jadi selalu ngepasin kalau gak mulainya senin (yang berarti bisa ambil sabtu-minggu buat dateng duluan) atau gak berakhirnya jum’at) tapi lama kelamaan membuat aku sadar bahwa perjalanan dinas itu gak menyenangkan sama sekali loh!

Pertama yang namanya perjalanan itu pasti capek. Kedua, yang namanya perjalanan pake uang kantor itu selalu perlu pertanggungjawaban yang ngejelimet. Ketiga, pertemuan selama 3-4 hari itu gak ada istirahatnya! Biasanya pertemuannya dimulai dari jam 8 pagi sampe jam 12an malam *teler*. Dan Keempat, selalu ada laporan dan pekerjaan tambahan di setiap perjalanan dinas itu sendiri >.<

'Lari' sejenak ke Jogja pas weekend dipenghujung perjalanan dinas
‘Lari’ sejenak ke Jogja pas weekend dipenghujung perjalanan dinas

Jadi, si Niee masih mau gak kalau pergi buat perjalanan Dinas?

Sampe sekarang seh kalau bisa menghindar aku selalu menghindar yak kalau di suruh buat pergi perjalanan Dinas. Apalagi kalau bentuknya pertanggungjawaban ini dan itu. Lagian masih banyak juga temen-temen kantor yang ‘suka’ kalau disuruh ikut perjalanan dinas (apalagi yang aslinya orang jawa, bisa sekalian pulang kampung toh πŸ˜› ). Hanya kadang emang gak bisa ngelak kalau kerjaannya emang aku satu-satunya penanggungjawabnya #hufft

TAPI, kalau perjalanan dinasnya ke tempat yang aku belum pernah kunjungi semisal Lombok, Manado, Medan atau Aceh aku masih mau kok kakak! Biarin deh aku ngerjain laporan sampe lembur dan bergadang segala. Yang penting di foursquare aku bisa cek in di tempat baru (hadeeehh, masih jaman niee pake 4square? :mrgreen: )

Jadi kesimpulannya? Perjalanan Dinas itu gak menyenangkan kakak! Tapi ngangenin buat diundang ke tempat-tempat baru. Hayolah para kementerian yang di pusat sono. Undang-undang aku lagi dong buat ‘jalan-jalan’ πŸ˜›

20.12.2012


Haiiiiii… Hallooooo… Apakabar semuanya?? Maaf loh belum sempat bales komentar dan bewe bewe.

Karena tanggal cantik jadi niatin bener buat nulis disini. Apalagi pas kemaren yg 12.12.12 gak kesampaian buat nulis di sini. Tapiiiiiii… Niat hanyalah sekedar niat. Tetep aja males buat ngeluarin laptop diantara keriuhan packing koper. Akhirnya langsung buka HP dan nulis blog di sini.

Yak. Pas dengan tanggal cantik ini dan selama 6 hari kedepan aku akan jalan jalan buat liburaaannn.. :mrgreen: Rasanya udah lama gak liburan murni tanpa embel embel kerjaan. Dan kali ini pilihannya adalah Bandung dan Jakarta.

Again? Gak ada pilihan lain niee? Sebenarnya seh aku pengen ke lombok atau kemana gitu. Tapi jalan jalan kali ini adalah keinginan ibu aku yang belum pernah ke Bandung dan terakhir ke Jakarta itu 11 tahun yang lalu. Ditambah ibu mau membawa tante tante aku yang gak pernah jalan keluar pulau kalimantan. Karena merasa gak akan mampu membawa 3 ibu ibu maka aku seret abang juga untuk menemani para wanita ini keliling Bandung Jakarta. Let we see gimana keriuhannya πŸ˜€

Sstttt… Contoh kecil percakapan aku dengan ibu kemaren malam.

Niee : Bu, udah lama deh gak buat sambal goreng buat sarapan. Ntar habis pulang dari Jakarta buat yuk bu.

Ibu : Oww.. Dek! Kenapa kita gak buat sekarang aja? *dengan semangat menggebu*

Niee : Buat apa? Besokkan udah berangkat.

Ibu : Ya buat makan di hotel lah. Ntar kalau kita kelaperan kita makan apa di hotelnya dek?

Niee : *ternganga takjub*