Long Weekend Trip: Singapore.


Awal tahun 2016 ini aku galau banget sama urusan kerjaan dan kantor. Si Abang suami melihat gelagat aku udah paham bener dah dengan istrinya. ‘Sepertinya kamu pengen liburan dek’ katanya bulan Januari itu. Aku dengan cueknya bilang ho oh. ‘Gimana kalau pas abang ulang tahun kita ke Singapore, mau gak?’ . ‘Maaauuuu lah baaaangggggg’ Jadilah long weekend kemaren kami pergi ke Singapore untuk merayakan ultahnya si abang suami. Padahal pas beli tiket gak lihat juga seh itu ada liburnya dihari jum’at. Rejeki anak sholeh cuma kabur dari kantor hari senin doang πŸ˜› *digetok si bos*

Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. :P
Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. πŸ˜›

Karena udah pernah ke Singapore sekali, jadi kali ini perginya bener-bener cuma pengen ngajak jalan-jalan si K. Yang awalnya pengen sekalian ke LegoLand dicoret karena gak mau kecapean. Itenerarynya cuma dibuat satu hari satu lokasi. Udah dibuat sedemikian rupa tetep aja ternyata capek juga ya bo’. Karena si K juga baru selesai demam kemana-mana anaknya cuma di dalam stroller aja. Untung anaknya anteng :mrgreen:

Day 1: Pontianak – Singapore

Pontianak – Batam pake Lion, berangkat pukul 2 siang (tumben on time neh pesawat). Dari Bandara Hang Nadim Batam langsung cabut ke Batam Center buat naek ferry ke Singapore. Menurut banyak referensi yang aku baca emang gak usah pesan-pesan dulu tiket ferry ini soalnya cari aja ferry yang jam keberangkatan terdekat. Karena operatornya banyak. Sayangkan kalau udah beli tiket ternyata keberangkatannya masih lama banget. Aku sendiri beli yang 20 menit lagi akan berangkat. Habis beli tiket langsung masuk kapal dan duduk manis sambil nyuapin si K makan sore. Udah jam 5an soalnya. Nyampe di Harbourfront centre udah udah jam 7 Waktu Singapore dan sampe sampe di Hotel udah jam setengah 9 malam. Tepar, mandi langsung tidur.

Day 2:Β  Orchard Road – SEA Aquarium Sentosa

Universal Studio Singapore
USS – Kali ini gak masuk, soalnya si K juga gak bakalan paham banget masuk ke dalam, mahal pula kan harga tiketnya πŸ˜› *edisi pelit*

Tujuan utama hari ini sebenarnya adalah hanya ke SEA Aquarium aja seh. Pengennya pergi habis si K makan siang aja. Jadi paginya masih bisa buat jalan-jalan deket ke Orchard. Kalau dilihat dari kebiasaan kan yak, si K ini tidur siangnya jam 11an, makannya jam 1an sampe jam 2. Paling lama yaa jam 3 udah beres semua bisa ngejar penukaran tiket yang udah dibeli. Tapi rencana tinggallah rencana πŸ˜›

Paginya sesuai rencana jam 9an kita cabut ke Orchard. Tujuan utama kita adalah pergi ke Mall untuk beliin si K maenan Peppa Pig Playhouse gitu. Beberapa hari ini neh anak emang suka banget nonton si Peppa ini mulai dari Youtubenya, sampe dibeliin DVDnya dia juga seneng nontonnya.

Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen
Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen

Pulang dari Orchard sebenarnya masih lumayan awal. Jam 11 udah sampe di hotel. Cuma bukannya langsung mau disuruh bobo anaknya malah heboh dulu maen si Peppa Pig. Jam 12 baru dipaksain bobo dengan nangis gak rela. Daaaaaannn dua jam lebih kemudian baru bangun dong! Jam setengah 3! Langsung dimandiin digantiin baju dan cus berdua naek bis ke sentosa. Anaknya belom makan saudara-saudara! Stress deh eyke.

Si Papa udah pergi duluan karena ngejar mau nukerin tiketnya. Jadi perginya berdua doang sama si K naek bis. Di Pontianak aja jarang banget berdua jalan dengan K loh, nah ini disuruh naek bis berdua sama si bocah. Untung anaknya anteng. Yang gak untungnya adalah ada macet disekitaran Vivo City karena membangunan trayek baru MRT. Belum lagi antrian untuk ke Sentosanya rame lagi dan si K agak histeris dengan keramaian itu jadi deh sampe gak sampe di sentosanya jam setengah 5an. Gilaaaaaakkk, anaknya udah kelaperan paaaa. Hiks. Langsung makan deh cepet-cepet :mrgreen:

Untung pas masuk ke SEAnya dia seneeeeenggg banget. Jadi terbayarkan deh jalan-jalan hari ininya. SEAnya sendiri gimana niee? Hmm, bagus seh, tapi sama aja kayak di Bangkok kemaren jadi gak berasa wah lagi. Emang kalau dibandingan sama di Ancol tetep kerenan ini. Entah kenapa yak di Ancol itu bau amis? Aku gak suka. Kalau disini gak berbau sama sekali dan dingin! *penting*

Pulang dari Sentosa naek taxi aja. Udah males lihat antrian monorel yang mengular habis USS bubar. Sebenarnya pengen balik lagi seh ke USS tapi entar kali yak, tunggu anaknya udah besar, minimal SD gitu lah. Jadi udah bisa menikmati. Lagian juli ntar kan kita mau ke Disneyland juga *gaksabarsendiri* πŸ˜€

Day 3: Singapore Zoo dan River Safari

Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja
Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja

Belajar dari pengalaman kemaren yang jadwalnya kacau banget, maka kali ini ke Singapore Zoonya dipagiin banget, biar si K bobo dan makan siang di jalan aja gitu daripada balik ke hotel lagi malah gak genah kan. Jadilah Jam setengah 10 kita udah jalan nyari tiket suttle bus ke Singapore Zoo. Menurut jadwal yang kita lihat di internet ada bus yang berangka jam 10.04 di dekat area hotel kita. Dan bener dong, tepat jam 10.03 busnya dateng dan 10.04 dia berangkat. Hebat deh! Tiketnya 10 dolar untuk return. Etapi gak kepake juga seh, returnnya jam 4 sedangkan jam set 3 kita udah pulang. Jadi nyesel beli yang return. Tau gitu beli yang one way aja sek cuma 6 dolar (rugi 8 dolarkan yak berdua :P)

Pas di jalan si K sama papanya karena emaknya kan mabok ya kalau naek bis πŸ˜› Eh dijalan anaknya bobo sendirian dong sambil makan kue! Emang neh anak tahu menyesuaikan diri dah kalau lagi jalan-jalan. Dulu waktu di Bangkok juga diajak naek ferry dianya tidur dalam gendongan πŸ˜€

Selfie at river savari
Selfie at river safari

Karena udah diajak ke SEA kali yak kemarennya jadi pas ke River Safari ini si K gak begitu excited. Isinya samaan aja, cuma modelnya aja yang beda. Dia ditempat terbuka gitu sedangkan SEA kan ruangan tertutup. Yang membedakannya cuma di River Safari ini ada pandanya kan yak, jadi dia seneng banget karena si K ini lagi seneng senengnya nonton Kungfu Panda. Ada kali 139 kali dia nontonnya sampe emaknya bosen πŸ˜›

Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun :D
Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun πŸ˜€

Sebenarnya pengen naek kano nya juga di River Safari ini, etapi ternyata si K belom boleh dong naeknya, tinggi anak minimal adalah 104 CM dan si K kan bari 87 CM yak, jadilah gak jadi. 😦

Keluar dari River Safari kita istirahat makan dulu di KFC! Hahahaha. Si K sempet minta nenen sebenar seh tapi gak tidur. Udah rada aneh ya nenenin anak gede di depan umum >.< tapi ya mau digimanain lagi, rencananya aku baru mau nyapih pulang dari HK seh :mrgreen:

Singapore Zoo sendiri aku rada kecewa seh. Tempatnya gede tapi susah banget kita mau berinteraksi dengan binatangnya. Ditengah cuma ada jalan utama dan binatangnya ada di dalam semacam gang gang gitu. Aku dan abang udah bawa peta padahal tapi masih aja susah nyari-nyari tempatnya. Baru sampe di tengah udah capek duluan dan istirahat ke pertunjukan yang isinya juga gak banget πŸ˜›

Satu hal yang paling gak banget adalah susahnya nyari ruang laktasi di sini. Padahal kan banyak yang bawa bayi ya, dan pastinya akan banyak ibu ibu menyusui tapi ruang laktasinya perlu keluar dulu dari Singapore Zoo nya baru ketemu. Kuciwa deh eyke.

Day 4: Merlion Park, Garden By The Bay, Singapore Flyer

Merlion Park
Merlion Park

Hari keempat dan hari terakhir jalan-jalan di Singapore rencananya sebenarnya juga pengen leha-leha aja, dilihat dari itenerarynya juga gak yang susah-susah kan yak tempatnya. Nah, berhubung seperti itu aku pake cara hari kedua untuk paginya jalan-jalan dulu ke Merlion Park, dan sorenya baru ke Garden by The Bay sama Singapore Flyer. Dan ternyata tetep ya pilihan ini adalah pilihan salah karena makan dan tidur si K jadi gak jelas. Ini jadi catatan tersendiri juga seh untuk aku dan abang pas ke Hongkong nanti. Itenerary yang udah aku buat rencananya aku mau rombak habis. Gak papa deh gak banyak tempat yang dituju asal jangan buat si K kecapean. Kalau bawa anak kecil jalan kan emang ada yang musti direlain ya. Gak sama dengan kalau bawa orang dewasa semua.

Es Cream Uncle, Singapore
Ice Cream Uncle yang ngehits banget di singapore, padahal mah rasanya biasa aja seh menurut aku, hehehe

Sebelum pulang ke Hotel dari Merlion singgah ke Orchard lagi buat beli oleh-oleh buat orang kantor. Syukurnya orang kantor belum pernah ke Singapore, jadi oleh-olehnya tas aja udah seneng banget *dasarpelit* πŸ˜› Oiya sama sekarang pada jual Kitkat greentea ya di Singapore, jadi gak perlu beli di Jepang lagi udah bisa merasain, hihihi.

Sorenya lanjut ke Garden By The Bay. Kata si abang pemandangannya bagus kalau udah ada lampunya. Emang bagus seh, tapi karena gak profesional dalam hal pemotretan jatohnya hasil fotonya malah jelek banget, hiks. Harus balik ke sini lagi neh waktu siang hari πŸ˜› lagian kemaren juga gak bisa naek karena pengunjungnya udah overload. Padahal kan pengen foto-foto ala film Hitman gitu >.<

Balik dari Garden By The Bay langsung kejar-kejaran ke Singapore Flyer. Tiket seh udah dibeli dari Pontianak yak, tapi ternyata jam penukarannya maksimal adalah jam 9 malem dan kita dari Garden By The Bay udah jam setengah 8 aja gitu. Masih perlu naek MRT dan jalan yang lumayan jaoh. Untung masih sempat.

Si K yang awalnya takut naeknya karena saking gedenya tuh Singapore Flyer jadi gak berasa dia naek puter-puternya πŸ˜› padahal pas lihat dari jaoh dia histeris loh pas dibilang kita bakalan naek itu. Yah karena udah beli juga tiketnya tetep diterusin deh, syukur gak ngamuk pas di dalamnya, hehehe.

Kesan aku sama Singapore Flyer ini seh beda banget ya sama pas di Bangkok kemaren. Di Bangkok itu kecil, isi tabungnya cuma muat 6 orang kalau gak salah. Naeknya juga dari depan udah kelihatan bianglalanya. Kalau di Singapore Flyer ini gede banget. Naeknya aja dari lantai 3 bangunan dan di dalam tabungnya bisa muat sampe 20 orang! Pas jalan juga kalau di Bangkok kerasa goyangannya dan kalau Singapore Flyer gak berasa sama sekali! Suka deh pokoknya. Puas banget lihat pemandangan Singapore dari sini. Yang pasti si K udah pernah naek 2 bianglala. Kalau di Hongkong ada bianglalanya gak yak?

***

Ok, segitu dulu deh updatean dari si Niee. Mudah-mudahan gak kayak bulan Maret lalu deh neh blog yang isinya cuma satu postingan doang πŸ˜›

Bye Bye.

Advertisements

First Trip K! Taman Safari..


Yeeaaahhhh… Hari ketiga liburan diisi dengan pergi ke taman safari. Ini tujuan utama ke puncak btw, jadi semangat banget dah.

Seperti hari sebelumnya, rencana pergi ke taman safari ini sekitar pukul 9/10 pagi. Karena udah belajar dari kesalahan kemaren, jadi hari ini alhamdulillah tepat waktu. Lagian, karena kami pergi ke Taman Safari ini bertepatan dengan hari pertama liburan Natal, yaitu tanggal 25 Desember jadi atur-atur waktu buka tutup jalan puncak harus pas deh.

Pukul 10 semuanya udah siap. Karena rencananya sore akan langsung ke Jakarta jadinya sebelum pergi cek out dulu dari hotel. Semua koper, tas dan perlengkapan perang K dimasukkan ke mobil rental si Bapak.

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D
Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel πŸ˜€

Rencana awalnya adalah pergi ke Taman Safari pukul 10 yang sampenya sekitar pukul 11an. Masuk ke Taman Safari, keliling-keliling naek mobil lalu sampe di atas ikut pertunjukan yang ada pinguin-nya dan foto-foto sama baby animal. Selesai pukul 2 atau paling lambat setengah 3 langsung pulang minta anterin Bapak Supirnya ke Stasiun Bogor buat naek kereta api ke Jakarta. Kebetulan di Jakartanya nginep di Redtop yang deket dengan Stasiun Juanda. Sampe di Jakarta sekitar pukul 4 dan sampe di hotel pukul 5. Rencana yang apik kan yak? Tapi namanya rencana gak akan selalu sesuai dong >.<

Perginya lancar. Si Bapak (untungnya) dateng tepat waktu dan kamipun langsung naik menuju ke Taman Safari. Karena jalan udah posisi satu arah jadi gak kena macet sama sekali. Cuma agak sendat sedikit pas antrian masuk ke pintu Taman Safarinya.

Beda banget sama ke Taman Bunga Nusantara yang si K cuma bisa celengak-celengok kagak ngerti apa-apa. Kalau di Taman safari si K sukak banget! πŸ˜€ Sepanjang perjalanan yang memperlihatkan hewan-hewan yang berjalan dengan bebas dia selalu bersorak gembira sambil bengong-bengong takjub.

Pas dijalan kan aku ada beli wortel yak buat ngasih makan binatangnya. Ehh.. si K dengan beraninya nyodorin wortel itu kebinatangnya dong! Papanya sampe takut lihat tangan K terjulur gitu, takut diseruduk sama binatangnya >.<

Perjalanan kelilingnya lumayan cepet. Emang payah neh supirnya. Beberapa kali dia menskip sendiri binatang-binatang yang sebenarnya Katniss suka (dengan ditandai dia tereak-tereak dengan kencangnya). Beberapa kali aku bilang kalau Katniss mau lihat satu jenis binatangΒ  bapaknya cuek bebek aja lenggang kangkung jalanin mobilnya.. Aaarrggghhhh kesel deh, kalau gak bawa K udah aku omelin panjang lebar tuh orang >.<

Sampai di atas pukul 1 dan hujan dong! Puncak ini gak hujan gak afdol sepertinya yak. Karena hujan jadi cari tempat makan buat ngasih makan Katniss sedangkan papanya sholat dan makan duluan. Eh, entah kenapa pas siang itu K rewel dong makannya. Yang seharusnya pukul setengah dua udah selesai (karena jam segitu ada pertunjukan pinguin tadi) jadi molor sampe jam 2 lewat. Mau foto-foto sama bayi hewannyapun susah karena hujannya makin lebat aja.

Karena sepertinya gak bisa ngapa-ngapain juga disananya, akhirnya aku dan abang memutuskan untuk langsung balik aja ke bogor buat naek kereta ke jakarta. TAPI, pas ditelpon ke Bapaknya eh ponselnya gak aktif dong! *jedukinkepala* sampe berkali-kali ditelpon juga gak aktif. Yang akhirnya abang berinisiatif buat nyari mobilnya parkir dimana.

Si abang nyarinya ada kali sejam-an dari K selesai makan, sampe mau nenen dan tidur hingga dia bangun lagi si Abang belum juga balik. Pas balik udah pukul 3 lewat dan hasilnya NIHIL! Kasian deh papa Katniss hujan-hujanan. 😦

Karena masih gak bisa dihubungin lagi (dan ternyata ini akibat si Bapak pake karrtunya XL yang gak ada signal di atas gitu, yang seharusnya karena Bapaknya sopir didaerah puncak yang sering nganterin orang ke Taman Safari tahu akan hal itu dan mengganti nomornya) akhirnya si Abang harus nyari-nyari lagi.

Alhamdulillah setengah jam kemudian si Bapaknya ketemu dengan tampang gak merasa bersalah dong πŸ‘Ώ Karena udah sore, Abang juga udah capek juga dan si Niee udah laper banget belom sempat makan, jadilah diputuskan si Bapak harus nganterin kami langsung ke Jakarta aja. Bye-bye deh rencana mau ngenalin K naek Kereta. Mood udah jatoh banget >.<

Tapi walau bagaimanapun tetep seneng kok jalan-jalan ke Taman safari ini. Jadi tahu kalau K itu suka banget dengan binatang, dan gak ada takutnya sama sekali :mrgreen:

Liburan K di Puncak udah berakhir, besok saatnya K jadi anak mall di Jakarta πŸ˜€

First Trip K! Taman Bunga Nusantara


Hal yang pertama aku wanti-wanti ke abang saat membuat itenerary perjalanan dengan Katniss ini adalah gak boleh ngoyo. Gak ada lagi tuh yang seharian sampe malam jalan kesana kemari. Yang pagi pergi ke utara, siang ke selatan dan ditutup ke barat daya. BIG NO!

Makanya daftar kunjungan dihari kedua ini cuma satu, Taman Bunga Nusantara πŸ˜€

Udah lama juga seh denger dan lihat review orang yang udah berkunjung ke Taman Nusantara ini, baik dari TV acara jalan-jalan gitu, atau dari temen-temen blogger bahkan dari temen dekat sendiri yang pernah kesana. Aku yang gak terlalu suka sama bunga dan gak ngeh juga dengan jenis-jenis bunga awal-awal kurang tertarik seh pergi kesana. Tapi karena toh udah sampai ke Puncak, nginep pula, gak lucu juga cuma punya satu tujuan (rencana awalnya aku pengen ke Taman Safari). Jadi Taman Bunga Nusantara ini masuk jadi satu tempat tujuan aku, abang dan K buat liburan. Sekalian juga kayaknya tempat ini photoable banget. Yuks capcus! :mrgreen:

Rencana awal pergi ke Taman Bunga Nusantara ini pukul 9 atau 10 setelah K makan, nenen dan bobo pagi (jadwal K bobo pagi adalah pukul 8.30 sehabis dia nenen pertama). Biasanya dia setengah jam sampe satu jam juga udah bangun, jadilah jam segitu wajar dong jadi target kita buat pergi.

Nyatanya gimana Niee? Nyatanya adalah kita baru turun dari hotel pukul 11 dong 😦 Ini juga pake motor kesalah satu titik buat samperin Bapak Supirnya. Kata bapak supirnya dia kejebak buka tutup jalan satu arah. Tapi pas aku lewat jam segitu jalanan masih dua arah deh yang dibuka, gak macet sama sekali lagi. Ini supir udah dua kali deh belagunya πŸ‘Ώ

Pas udah dimobil dan menuju ke Taman Bunganya gak juga langsung lancar seh. Lagi-lagi si Niee mabok (apalagi lihat jalan puncak yang wow gitu buat peserta mabok darat macam gue) ditengah si K yang tenaganya ON banget. Nianak juga gak mau sama papanya pula. Dikit-dikit minta dipangku mamanya, dikitdikit minta maen sama mamanya. Doh nak, mamamu ini mabok loh >.<

Udah lah mabok, eh Si Supir bikin ulah lagi. Pas ditengah jalan aku ada lihat palang buat menuju ke Taman Bunga tinggal 7 KM lagi. Tahu dong aku 7km itu seberapa jauh. Lah wong aku setiap hari bolak balik ke kantor 15 km kok jadi kira-kira setengahnya dong yak. Biasanya kalau naek mobil bisa 30-40 menit jadi ini bisa 20menitan dong yak. Eeeehhhh si Bapak gak mau lewat jalan itu. Katanya macet! Kita muter dikit aja katanya lewat jalan laen. Jalan yang dipilihnya udah lah jelek berbatu-batu lewat rumah penduduk (yang mana makin buat aku tambah mabok) lamaaaaaaaaaaaaaa pula sampenya. Ada kali satu jam dari plang 7Km ini *jambakrambut*

Akhirnya, sekitar pukul 1 siang, sampailah K ke Taman Bunga Nusantara! HOREEE!!!

IMG-20150103-WA0007Biaya masuk ke Taman Bunga Nusantara ini adalah Rp. 30.000/orang. Alhamdulillah bayi gratis πŸ˜› Pas masuk dikasih model peta gitu untuk mempermudah kita maen didalamnya. Di dalam juga ada model mobil yang bisa keliling seluruh tamannya dengan harga Rp. 5000/orang. Tapi aku seh gak ambil. Soalnya setelah aku tanya-tanya mobilnya gak akan berenti, cuma ngiterin aja. Lah wong akunya mau foto-foto masak harus dari dalam mobil kan yak. Aku juga gak terlalu tertarik lihat banyak bunga seh *halah*

Gimana Niee Tamannya? Ya bagus seh buat ibu-ibu (lah emang lo bukan emak-emak Niee? :P) Tapi buat bayi kayaknya kurang cocok deh. Si K cuma bengong-bengong aja dilihatin tamannya. Terus baru setengah jam (dan belum sempat foto-foto) hujaaannn dongg!!! *nangismewek* *nyalahinbapaksupirlagi*

Syukuri aja deh yak, mungkin emang dikasih waktu buat ngasih makan K dulu. Jadilah kita makan dulu ditempat makan di dalam wilayah taman bunga. Tempat makannya yang terlihat cuma dua seh plus satu model minimarket gitu. Tempatnya kurang asyik menurut aku, mungkin bisa difikirkan buat managementnya gimana buat cafe yang nuansanya tetap terasa taman bunganya.

Selesai K makan alhamdulillah hujan mulai reda. Si Abang mulai dengan gayanya mengatur strategi akan kemana kita setelah ini. Karena abang mau sholat Ashar jadi cari tempat yang dekat dengan musholah, maka terpilihlah Taman Jepang.

Habis dari taman Jepang, si Abang sholat dan pas sholat K ngambek dong, nangis-nangis minta nenen. Kayaknya seh dia ngantuk. Dan bener! Habis nenen si bayik langsung terlelap-lap-lap! Emang ini anak kalau gak bobo pas jalan gak afdol yak.

Dan inilah masa-masa kami berfikir kalau gak bawa stoller itu adalah kesalahan besar. Karena gak bawa itu jadi K digendong pas tidur, dimana pertama yang pasti dia gak nyaman dengan posisinya. Dan yang kedua pasti berat dong bawa bayi tidur itu! *pukpukpapanyaK* (iya yang gendong K (beserta membawa semua tas) papanya) Mamanya? Ya pegang kamera foto-foto πŸ˜›

Udah keliling habis keliling dan pas mau pulang si K bangun dong. Karena gak mau rugi juga gak ada foto-foto yang banyak buat K akhirnya kita putar haluan sedikit lagi buat foto-foto cantik (dimana hasilnya gak cantik-cantik juga seh, emang dasar gak bisa pegang kamera. Hehehehe)

Pukul 4 udah mulai gerimis lagi. Kita langsung cau dong yak takut kehujanan. Dasar Bogor kerjaannya hujan muluk, hehehe. Baliknya si Bapak ngambil rute beda. Kayaknya seh rute yang diambil orang pada umumnya. Dan ternaya emang deket dong >.< Dasar, gak rekomendasi dah neh rental mobil bapaknya. Hiks.

Tapi yang pasti walaupun mabok, kehujanan, gendong bayi yang lagi tidur yang penting kita bertiga seneng banget dong. Lumayan kan yak dapet foto katniss yang berwarna, hahahaha..

Besok mau ke Taman Safari πŸ˜€

First Trip K! Hari Pertama..


Salah satu kebiasaan aneh K kalau mau pergi-pergi adalah selalu tidur nyenyak disaat detik-detik menjelang berpergian. Ini udah beberapa kali terjadi loh, baik mau pergi imunisasi atau sekedar jalan-jalan ke mall. Masalahnya adalah ini jalan-jalannya udah terpatok waktu, apalagi naek pesawat, jangan sampe ketinggalan lah! (Etapi ada cerita juga seh gara-gara tidur dalam perjalanan ini, hihihi)

Perginya pake pesawat Sriwijaya pukul 10.45. Rencana perginya pukul 9.30. Jam 9 kurang K dinenenin dan tertidur nyenyak dong! Yang biasanya aku gak mau kalau ada yang ganggu K pas tidur (neh anak termasuk yang susah tidurnya) jadi dengan terpaksa membangunkan K tepat pukul 9.30 untuk siap-siap berangkat ke bandara.

Sampai di bandara pukul 10.00. Si abang berinisiatif untuk cek in sendirian dulu (karena yang nganterin K ini rame loh! Ada neneknya, mbahnya, auntynya, dan 2 temannya, serasa naek haji dah πŸ˜› ). Etapi ternyata kalau banyak anak bayi itu gak boleh cek in sendirian loh. Anak bayinya harus dibawa untuk dilihat (apakah ini emang bayi atau anak-anak). Ini juga berimbas sama cek in online. Jadi yang bawa bayi gak bisa deh cek in online gitu (ini sangat perlu diperhatikan buat menghitung ketepatan waktu)

Pukul 10.30 masuk ke ruang tunggu keberangkatan. Katanya pihak Sriwijaya seh gak delay. Etapi baru bener-bener take off itu pukul 12.00 loh! Yak, selamat datang dipenerbangan Indonesia! 😦

Penerbangan pertama Katniss :D
Penerbangan pertama Katniss πŸ˜€

Pas di dalam pesawat aku dikasih pelampung tambahan dan seatbelt tambahan untuk bayi. Jadi seatbeltnya itu ada lubang untuk menghubungkan dengan punya yang pangku babynya. Selebihnya gak ada yang wah lagi dari penerbangan dengan bayi selain siapin stamina aja kalau babynya mulai rewel.

Tapi, alhamdulillah K gak rewel sama sekali loh! Pas take off dia disusukan dan langsung blas bobo (mungkin efek masih ngantuk tapi dibangunin tadi) dan bangun pas udah mau landing.

Sesampainya di bandara, ngurusin bagasi dan langsung cari tempat makan buat ngasih makan K. Jadi dalam perjalanan ini setiap mau nyari tempat makan yang ditanya pertama kali adalah, punya baby chair gak? Kalau punya, tempatnya terlihat nyaman dan gak terlalu ramai langsung ok dah πŸ˜€

***

Rencananya, dari bandara aku menggunakan Bis Damri buat ke Bogor dan di bogor akan dijemput sama supir yang udah dipesan. Masalahnya adalah Damri ke Bogor itu ternyata lama datangnya dan pas dateng selalu aja rebutan! Beberapa kali lewat, kami selalu aja gak dapet karena penuh.

Pas nyusun strategi aku (dengan menggendong K) duluan masuk untuk dapet tempat, eh bisnya penuh dong! Cuma tinggal 1 kuris kosong. Udah lemes aja harus turun dari bis lagi dan udah sore pula (pukul 3.30 pm). Untungnya kondekturnya memperbolehkan kami duduk di kursi paling belakang (kursi yang biasa buat merokok itu 😦 ) dan syukurnya lagi gak ada orang yang merokok dalam perjalanan itu. Katniss juga sangat pinter selama di Bus. Yang aku udah mulai mabok aja (pas disusuin dianya tidur) terus bangun dan dipegang Papanya sampe ke Bogor tampa rewel sedikitpun *pukpukK* Jadilah pukul 5.00 pm kami sampai di bogor *banzaaiii!*

Niatnya, sampai di bogor singgah ke koto bayi dulu buat beli stoller, untuk jalan-jalan ke puncaknya. Etapi dibilang gitu si supirnya bilang kalau beli stoller dulu bakalan gak bisa naek ke pucaknya lewat tol dong! Emang apa hubungannya? Karena malas berdebat dan energi udah terkuras, jadi ikutin supirnya aja tanpa beli stollernya (dan sekali lagi, ini merupakan kesalahan besar loh jalan gak pake stoller!).

Pas magrib akhirnya sampe juga dipenginapan. Badan udah capek banget. Langsung bersih-bersihin K, kasih makan dan tidur! Besok liburan akan dimulai! πŸ˜€

First Trip K! Persiapan..


Haaaaiiiii… Haalloooo.. Apakabar semua??

Yak, si Niee memulai tahun baru dengan semangat menulis baru. Mudah-mudah2an gak luntur lagi sampe akhir tahun yak, hihihi.. Alasan-alasan malas nulis tahun kemaren kayaknya udah gak berlaku lagi. Si bayi sekarang udah besar, bahkan beberapa hari lagi bayi ini akan jadi balita loh! Aaahhh.. waktu (jangan) cepat berlalu!

Nah, untuk memulai postingan pertama di tahun ini, marilah kita mulai dengan cerita jalan-jalan pertama Katniss! Ini rencana jalan-jalannya udah lama banget loh. Persiapannya juga panjang rasanya. Jadi semangatnyapun jauh-jauh hari udah kerasa. Sempat ragu jalannya terlaksana atau gak karena jadwal yang bentrok dengan kegiatan kantor. Tapi akhirnya terlaksana juga.. Yiiipppiieee!! *narihulahulahop*

PERSIAPAN!

Pertama kalinya jalan sama bayi itu ternyata degdegan loh. Apa-apa yang musti kudu wajib dibawa dari rumah harus sangat di prepare dengan baik. Karena itu jadilah si Niee (yang lebih tepat adalah si abang) cari info sebanyak banyaknya tentang perjalanan dengan bayi.

Yang menjadi perhatian khusus dari aku adalah soal makanan. Karena aku masih berprinsip K harus makan makanan rumahan. Gak boleh sama sekali dikenalkan dengan makanan instan. Walaupun banyak dari tulisan yang aku baca kalau gak masalah kok kalau ngasih makanan instan sewaktu travel. Masalahnya, kalau sekali aja dikasih makanan instan, bakalan kebiasaan kan jadinya.

Untuk terwujudnya prinsip tersebut, maka si Niee mempersiapkan perlengkapan tempur masak-memasak itu dengan semaksimal mungkin.

perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K, masak hari pertama liburan

Barang yang dibawa untuk peralatan masak adalah

  • Kompor listrik (ini penting banget, kalau gak ada kompor ya wasalam deh semua masak-memasaknya) Aku beli yang Maspion, gak terlalu ringan, tapi cukuplah dan yang pasti muat masuk ke dalam koper).
  • Rice cooker mini buat masak buburnya. Belinya merk Kris, ada jual di Ace Hardware (ini dapat hadiah dari temen sekantor pas lahiran K, lumayan kepakenya)
  • Beras, karena K aku belinya beras khusus sendiri.
  • Beberapa sayur yang tahan buat dua hari tanpa masuk kulkas kayak wortel dan kentang (walaupun sebenarnya pas jalan bisa belinya ke pasar. Tapi mana tahu kan yak, disiapin aja deh)
  • Talenan, pisau (aku belinya yang keramik) sendok dan panci (belinya yang ringan dan murah aja, pas pulang aku tinggal di hotel, hihihi)
  • Thermos makan dan thermos air untuk makan waktu jalan-jalan.
  • Botol jus dan botol untuk minum air putih
  • Pelumat makanan bayi for travel (belinya di asi bayi)

Alhamdulillah 6 hari perjalanan K lulus dengan tetap makan makanan rumahan. Walaupun jatohnya setiap hari aku harus bangun subuh-subuh buat masak. Hiks!

***

Menjadi perhatian kedua adalah soal pakaian dan diaper. Aku sendiri lebih memilih gak papa repot dikit dengan bawa pakaian lebih asalkan jangan kurang. Manalah kalau kurang mau beli pakaian bayi kan yak, ribet jatohnya. Karena aku pergi 6 hari dan 5 malam, aku menyiapkan K 6 baju tidur (dilebihkan 1 takut kalau basah atau kotor) 6 pasang baju buat jalan-jalan (exclude baju yang dipake hari pertama pergi. Ini yang dua disiapin kalau kalau perlu ganti baju dijalan, jadi satu baju dibawa-bawa pas jalan-jalan) 3 atasan (yang ternyata gak kepake juga) dan 3 pasang baju hari hari untuk di hotel, 2 kaos dalam (takut pas dipuncak cuacanya dingin, 1 pasang sepatu dan 1 pasang sendal, 2 kaos kaki dan satu jaket.

Yang menyelamatkan kecukupan baju-baju itu adalah banyaknya aku membawa saputangan kecil dan celemek makan. Yang kurang paling jaketnya. Karena ternyata jaket itu cepet kotor juga dan karena cuma bawa satu jadinya agak kontor dan gak ganti-ganti sampe pulang *pukpukkatniss*

Diaper sendiri aku bawanya bener-bener untuk 6 hari (dan dilebihkan dikit). Sebenarnya abang bilang gak usah bawa banyak-banyak, ntar beli aja pas di tempat tujuan. Etapi kalau masih muat dikoper kenapa harus dibeli ditempat tujuan kan yak! Jadi mari kita bawa semua :mrgreen:

Karena peralatan K udah banyak, jadi mamanya yang ngalah. Cuma bawa jeans 2 buah, dua celana untuk di hotel, tiga baju atasan (include yang dipake hari pertama) satu jiblab terusan dan satu jilbab pasmina. Itupun sampe kelupaan bawa peralatan makeup! Jadilah tolong abaikan muka lusuh emak K selama jalan-jalan ini berlangsung.

Total bawaan perjalanan ini adalah 1 koper ukuran sedang, satu tas selempang ukuran sedang, satu tas bayi (yang isinya peralatan makan K, pakaian dan diapernya).

Sebenarnya ada satu barang lagi yang belum dibawa dan niatnya seh mau beli pas hari pertama di Bogor yaitu stoller. Tapi gak dibawa dan gak kebeli dihari pertama dan itu satu kesalahan besar loh! Kalau kalian bawa anak bayi jalan-jalan, maka jangan sekali-kali gak bawa stoller. Kalian akan menyesal-sal-sal-sal! πŸ˜‰

Bekal Liburan Si K!


Haaaiiiii… Halloooo.. Apakabar semuanyaaa??

 

Libur telah tiba… LIbur telah tiba… Hore Hore Hore!!! *eh masih ada hari senin ding masuk kantornya* πŸ˜₯ Gak sabar pengen cepet-cepet beresin kerjaan biar bisa mulai siap-siap liburan. Apalagi ini bakal jadi liburan pertama Niee sejak hamil dan melahirkan. Si K bakal nyobain naik pesawat pertama kali. Udah mulai mikir-mikir sih apa aja yang mau dibawa buat bekal K selama di atas pesawat dan di Jakarta. Perlu diingat-ingat neh, seminggu sebelum berangkat, baju-baju si K harus mulai dicuci biar nanti gak kekurangan. Mesin cuci yang bagus kesayangan Niee, siap-siap kerja keras ya… Kan jarang dipake juga πŸ˜› Eh, bawa berapa koper ya? Perlengkapan si K sendiri banyak banget. Aku konsisten buat gak memberikan makanan instan buat K soalnya. Jadilah segala kompor, talenan, panci, pisau dan kawan-kawannya bakalan nangkring manis di dalam koper :mrgreen:

 

Mudah-mudahan gak repot buat urusan makanan si K. Dari hasil baca-baca di internet, ada beberapa saran praktis biar jadwal ASI dan MPASI bayi gak terganggu selama perjalanan dan liburan.

 

Kasih ASI dalam perjalanan

 

Setiap ibu berhak menyusui bayinya kapan saja dan di mana saja, termasuk di atas pesawat kan yak. Tapi, buat kepentingan jaga privasi kalau memang mau menyusui bayi di pesawat bisa pakai kain penutup yang disiapin dari rumah. Nah, sekarang inilah bergunanya kado dari auntynya K yang setelah anaknya umur hampir 11 bulan gak pernah dipake πŸ˜›

Buat jaga-jaga aku mau bawain K jus di dalam botol seh kalau susah diruang tunggu menyusuinya, toh susu cair (atau jus boleh kali yak?) bayi bukan termasuk cairan yang dilarang dibawa penumpang pesawat.

Minum susu (apalagi nenen emaknya) bisa menenangkan bayi yang pasti ngerasa kupingnya gak nyaman karena perubahan tekanan udara. Waktu menelan itu loh yang bikin kuping jadi lega. Pontianak-Jakarta kira-kira 4 jam udah termasuk waktu tunggu di bandara, perjalanan darat dari dan ke bandara. Belom lagi habis dari Bandara akunya langsung cus menuju bogor pake Damri.. Mantap deh perjalanan si Niee mah πŸ˜€

 

Bagaimana dengan MPASI-nya?

 

Rencananya seh, karena jadwal pesawatnya pukul 9.45 WIB, jadi perkiraan emaknya K akan makan setibanya di Bandara. Maish mikir seh mau makan dibagian mananya bandara *galau* Kayaknya perlu bawa banyak tisu basah dan yang pasti celemek bayi. Yang pasti baju K gak bakalan selamat deh walaupun udah pake celemek, semoga di Jakarta nanti ada mesin cuci yang bagus buat pakaian bayi.

 

Untungnya larangan bawa cairan ke dalam pesawat gak berlaku buat makanan dan minuman bayi. Karena jadwal makannya di bandara, udah dipastiin dong makanan K akan dibawa. Nah, satu lagi barang berguna setelah sekian lama dibeli. Apalagi kalau bukan thermos makanan bayi.. hahahaha…

 

Apa lagi ya?

 

Daftar bekal si K kayaknya udah panjang banget, tapi rasanya masih ada yang kurang. Mungkin barang-barang ini perlu dibawa ke kabin pesawat juga:

 

  • Mainan buat ngibur dia selama perjalanan. Ini masih bingung deh mau bawa apaan. Ada ide man teman?
  • popok cadangan
  • tisu basah buat jaga-jaga waktu ganti popok
  • cadangan makanan kalau jadwalnya molor

 

Sementara baru itu yang kepikir. Penerbangan sekitar sejam aja persiapan buat si K udah banyak banget gitu. Gimana tahun depan kalau terbang ke Bangkok?! Aaahh, tapi inikan emang mau nyoba sebelum perjalanan jauh itu. Dan pas dibangkok semoga K udah bisa makan nasi, jadi alat tempurnya udah bisa dikurangi kan yak.. hehehehe..