Cerita Menyusui (7 Hari Mogok Nenen)


Melanjuti cerita beberapa hari yang lalu ketika si K gak mau nenen.

Karena kondisinya yang terus aja menurun dan sore harinya demam tinggi lagi sampe 38°C akhirnya malamnya si K aku bawa ke dokter deh. Walaupun panas tinggi dan kurang nafsu makan untungnya hari pertama ini si K masih ceria. Di tempat praktek dokternya dia masih lari-larian, cuma pas diajak nenen selalu bilang gak mau.

Pas diperiksa dokter si K didiagnosa kena Flu Singapore. Hmm, udah prediksi seh akunya, karena emang pas kita browsing di internet dengan gejala yang K derita mengarah ke penyakit itu. Kata artikelnya seh tanpa diobatpun penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya setelah 7 hari. Tapi dokternya ngeresepin Sanmol untuk panasnya, Kandistatin untuk sariawannya, puyer untuk batuk pilek sama antibiotik.

Karena aku tahunya si K gak ada flu dan batuk, dan ini anak susah sekali dikasih obat (plus setahu aku penyakit ini kan gak perlu antibiotik ya) makanya aku cuma ngasih si K Sanmol sama Kandistatinnya aja (udah ke dokter masih pilih pilih obat yak :P)

12345619_10208062339300251_3745030740561766882_nMalamnya aku cobain lagi ngajak si K nenen dan hasilnya nihil. Pas disuruh nenen dia nangis banget padahal belum dihisap juga loh, akhirnya dia tidur dengan minta dipeluk aja.

Keesokan harinya aku masih gak masuk kantor untuk memantau perkembangan si K. Paginya alhamdulillah masih mau makan, pas jam bobo siangnya aku paksain dong dia nenen, eehh bukannya mau nenen dia malah bener bener nangis. Aku yang emang maksain dia buat nenen sampe menekan tubuhnya dengan erat (maksudnya kan ASI ada antibiotik alami ya, jadi biar cepet sembuh gitu) yang ada dia malah kesakitan, dia sampe mohon mohon gitu buat kakinya dilepas “Kaki Katniss kejepit maa, lepasin ma” sambil menangis gitu. Aku yang udah gak tega banget akhirnya melepas dia dan dibaringkan ke tempat tidurnya. Syukurnya masih minta peluk dan gak sampe satu menit dia langsung tidur!

Sedih banget deh lihatnya. Anak yang dari bayi selalu bergantung sama aku kalau mau tidur (si K kalau mau tidur cara aku nidurinnya ya di nenenkan) jadi bisa mandiri gitu tidurnya. Bahkan tidur malampun yang biasanya kebangun dua tiga kali malamnya minta nenen, semenjak dia sakit sama sekali gak kebangun sama sekali. Palingan ada beberapa kali dia minta peluk gitu tapi sama sekali gak kebangun.

Pas kejadian ini aku jadi intropeksi diri. Aku yang dulunya sering ngeluh karena masih aja pumping sampe Katniss usia 22 bulan ini dan rasanya capek banget harus pumping terus gitu. Akunya yang sering mengeluh si K nenennya lama kalau malam kayak disentil sama Allah gitu ini loh rasanya gak pumping itu (aku udah berenti pumping per 4 Desember 2015 kemaren karena emang udah gak bisa dipumping lagi karena si K gak nenen lagi) gini loh rasanya anak gak nenen malam itu. Rasanya gimana? Sedih!

Emang seh pasti suatu saat si K akan ada fasenya disapih juga, tapi kok ya kayaknya aku dipaksain banget buat nyapih si K. Aku gak siap, bener bener gak siap buat nyapih si K. Jadinya galau terus setiap malam. Beberapa malam akunya gak bisa tidur sampe jam 3 subuh padahal paginya harus bangun buat nyiapin si K dan pergi ngantor.

Bahkan hari minggu kemaren tanggal 6 Desember aku udah niat untuk menulis blog tentang si K yang menyapih dirinya sendiri karena Flu Singapore.

TAPI, Allah emang tahu ya bahwa hambanya ini sangat gak siap kalau harus menyapih si K sekarang. Selasa malam si K pas mau bobo minta nenen. Aku seh gak berekspetasi tinggi ya karena beberapa hari itu dia juga sering minta nenen tapi selalu nutup mulutnya pas dinenenkan. Nah, pas hari selasa itu dia bener bener ngisep, gak lama seh langsung tidur dia sambil dipeluk.

Hari rabunya, pas ada cuti bersama menyambut pilkada serentak se Indonesia dia bangun seperti biasa dan pas mau bobo siang eh dia minta nenen lagi dong sampe bener bener pulas bobo. Aaaaahhhhh, akunya seneeeeeengggg banget, si K gak jadi menyapih!

Mudah-mudahan gak ada kendala lagi ya buat nenenkan si K ini. Dan kalaupun sudah waktunya si K menyapih mudah-mudahan dengan cara yang lebih baik daripada sekarang yang terkesan dipaksakan.

Efeknya, sekarang kalau setiap si K bangun malam minta nenen aku gak ngeluh lagi loh, malahan seneng meladeni dia nenen, karena aku gak tahu juga kan ya kapan dia akan berenti lagi nenennya. Sampai saat itu tiba aku akan menikmati saja kegiatan ini, karena pasti nantinya aku akan kangen banget saat saat si K yang bergantung banget sama aku untuk urusan bobo ini.

Ya namanya emak-emak ya, selalu aja galau kalau anaknya mau mandiri >.<

Cerita Menyusui


Beberapa waktu yang lalu, pas aku lagi facial dan udah mau selesai aku ditelpon sama si abang suami. Pas aku angkat, bukannya suara si abang yang ada malah yang terdengar adalah suara si K yang teriak sekeras kerasnya sambil bilang ‘maaaaaaaa.  Katniss mau neneeeeeeeeenn!’ Berulang ulang kali. Gak perlu pake speaker juga mbak mbak teapisnya pasti denger suaranya. Kemudian mendengar Katniss yang tereak seperti itu otomatis mbak terapisnya nanya dong ‘anaknya ya mbak, umurnya berapa?’ (Ok sebenarnya aku gak terlalu suka dipanggil mbak. Gak berasa orang melayunya. Huft!) Aku langsung jawab dong ‘iya neh, anak saya. Udah mau dua tahun sebentar lagi’ sambil senyum. ‘Oh, udah dua tahun masih nenen ya?’

Sebenarnya, bukan cuma si mbak terapis aja yang menanyakan hal ini sebenarnya. Sodara yang kadang datang ke rumah pas si K mau nenen pasti langsung nanyain ‘lah masih nenen?’ Kadang yang paling sebel adalah ketika mereka bukan lagi nanyain, tapi ngeledek langsung ke Katniss dengan bilang ‘iihh gak malu udah gede masih nenen!’ Aku juga sering dianggap aneh karena sampe sekarang aku masih pumping rutin di kantor walaupun si K udah dikasih susu formula.

Lah, emang ada salah gitu dengan anak 22 bulan yang masih nenen sama mamanya? Sedangkan Al-Qur’an aja berkata kesempurnaan menyusui itu kalau menyusuinya dua tahun penuh. Si K kan belom dua tahun PENUH. Kenapa masih dipertanyakan juga ya?

  
Kadang kala aku jadi mikir. Ini orang pas anaknya lahir gak asi eksklusif diributkan. Pas anaknya udah gede gak dilepas nenenya juga diributkan 😝

  
Aku sendiri sebenarnya gak ada target kapan akan menyapih si K. Kalau bisa lebih lama kenapa harus cepat cepat? Itu seh prinsip aku. Bos di ruangan aku yang anaknya bulan desember ini mau tiga tahun masih nenenkan anaknya. Ada lagi kabid ibu dan anak di kantor juga baru menyapih anaknya pas anaknya umur 3 tahun setengah. Itupun cuma diomongin kalau mau masuk sekolah harus berenti nenennya. Akunya pengen juga seperti itu. Gak mau nyuruh si K buat berenti nenen apalagi dengan cara cara yang menyedihkan buat si K. Mikirnya aku akan menyusui K sampe nanti aku hamil anak kedua. Rencananya kan mau hamil lahi kalau si K udah umur 3 tahun lebih. Ya umur segitu juga si K baru disapih. 

Lagian dengan menyusui, yang aku rasakan adalah aku bisa membayar kehilangan aku selama bekerja di kantor untuk K. Dengan menyusui, aku gak perlu repot repot melakukan bonding ini dan itu untuk menjalin kedekatan dengan K. Di manapun dan kapanpun K akan selalu mencari aku karena ya aku menyusui itu. Harapannya seh momen menyusui ini akan terjadi sampe K bisa mengingat sehingga kedekatan itu bisa selalu teringat juga. 

  
Kemaren, si K pertama kalinya aku bawa untuk nonton bioskop (ceritanya menyusul ya 😊) pas di dalam bioskop kok ya rasa badannya si K anget. Keluar dari bioskop bawa ke pizza hut buat makan sorenya. Pas aku kasih makan seh biasa aja. Aku tinggal dong pas magrib buat sholat. Pulang pulang aku malah ngelihat si K muntah sejadi jadinya. Syok dong. Kaget banget! Ini anak pasti masuk angin dah. Suhu badannya juga panas banget rasanya. Langsung deh ganti baju dan dibawa pulang ke rumah. 

Disepanjang jalan dianya masih ceria seh. Tapi selalu minta nenen. Emang kalau si K sakit atau rewel aku selalu ngasih dia nenen kan yak. Nenenlah dia sampe ketiduran di rumah. Karena udah ganti ganti baju juga jadi langsung aku tidurkan di kamar. 

Biasanya kalau lagi demam gini dia suka rewel yang berimbas sering bangun tengah malam untuk minta nenen. Yang biasanya 2-3 kali nenen bisa jadi dua kali lipatnya. Tapi kok malam ini gak ya? Dia cuma bangun sekali pas jam setengah 3. Minta nenen tapi gak mau ngisep nenennya. Aku letakin lagi dong ke tempat tidur. Beberapa waktu kemudian minta nenen lagi tapi lagi lagi gak mau ngisep. Parno dong aku! Langsung bangunin papanya. Soalnya si K ini gak boleh lihat aku pasti maunya nenen. Sampe dia gak mau nenen kan masalah besar!

Karena udah telalu lama gak minum akhirnya aku menawarkan dia buat minum botol aja. Awalnya dia girang bilang enak. Eh lama lama kok ada yang aneh rasanya. Pas aku lihat botolnya gak bergerak dong isinya. Paling cuma berkurang 10ml aja. 

Makin parno lah akunya. Dilihat mulutnya kayak ada sariawan gitu. Tapi belum pasti juga seh. Yang pasti adalah gigi gerahamnya memang sedang tumbuh. Dilihat dari mukanya si K udah ngantuk banget, tapi kebiasaan aku yang nidurinnya sambil nenen jadi masalah juga buat dia bisa tidur sendirian. Akhirnya setelah 2 jam bangun jam 5 kurang gitu dianya mau juga disuruh tidur sambil cuma aku tepuk tepuk. Katniss pinter deh bisa menyesuaikan diri gitu. 

Pagi harinya. Pas si K bangun tidur langsung aku tawarkan nenen lagi dong. Eh dianya gak mau! Gak maunya sampe nangis kejer dari yang aku kasian sampe yang jadi kesel deh. Fikiran udah menerawang ke mana mana. Apakah emang ini waktunya si K buat disapih? Tapi mikir mau disapihnya aja buat aku sedih loh. Rasanya akan kehilangan momen besar berdua dengan K. Karena itulah sepanjang hari ini kerjaanku cuma ngajak si K buat nenen dan gak berhasil berhasil sampai pengen nyerah aja rasanya. Kok ya kayak nembak tapi ditolak sampe nangis kejer segala. 

Pada akhirnya pas dia mau bobo siang tadi dengan sedikit dipaksa akhirnya si K mau lagi di nenenin! Awalnya emang dikit dikit dilepas seh. Tapi lama kelamaan dengan berjalannya waktu dan dia semakin ngantuk akhirnya nenenya teratur lagi. Bersyukur banget dah!

Semoga gak nolak nolak lagi nenenya ya K. Nenen ditolak itu rasanya lebih perih dari diputusin pacar! 😣

Bekal Liburan Si K!


Haaaiiiii… Halloooo.. Apakabar semuanyaaa??

 

Libur telah tiba… LIbur telah tiba… Hore Hore Hore!!! *eh masih ada hari senin ding masuk kantornya* 😥 Gak sabar pengen cepet-cepet beresin kerjaan biar bisa mulai siap-siap liburan. Apalagi ini bakal jadi liburan pertama Niee sejak hamil dan melahirkan. Si K bakal nyobain naik pesawat pertama kali. Udah mulai mikir-mikir sih apa aja yang mau dibawa buat bekal K selama di atas pesawat dan di Jakarta. Perlu diingat-ingat neh, seminggu sebelum berangkat, baju-baju si K harus mulai dicuci biar nanti gak kekurangan. Mesin cuci yang bagus kesayangan Niee, siap-siap kerja keras ya… Kan jarang dipake juga 😛 Eh, bawa berapa koper ya? Perlengkapan si K sendiri banyak banget. Aku konsisten buat gak memberikan makanan instan buat K soalnya. Jadilah segala kompor, talenan, panci, pisau dan kawan-kawannya bakalan nangkring manis di dalam koper :mrgreen:

 

Mudah-mudahan gak repot buat urusan makanan si K. Dari hasil baca-baca di internet, ada beberapa saran praktis biar jadwal ASI dan MPASI bayi gak terganggu selama perjalanan dan liburan.

 

Kasih ASI dalam perjalanan

 

Setiap ibu berhak menyusui bayinya kapan saja dan di mana saja, termasuk di atas pesawat kan yak. Tapi, buat kepentingan jaga privasi kalau memang mau menyusui bayi di pesawat bisa pakai kain penutup yang disiapin dari rumah. Nah, sekarang inilah bergunanya kado dari auntynya K yang setelah anaknya umur hampir 11 bulan gak pernah dipake 😛

Buat jaga-jaga aku mau bawain K jus di dalam botol seh kalau susah diruang tunggu menyusuinya, toh susu cair (atau jus boleh kali yak?) bayi bukan termasuk cairan yang dilarang dibawa penumpang pesawat.

Minum susu (apalagi nenen emaknya) bisa menenangkan bayi yang pasti ngerasa kupingnya gak nyaman karena perubahan tekanan udara. Waktu menelan itu loh yang bikin kuping jadi lega. Pontianak-Jakarta kira-kira 4 jam udah termasuk waktu tunggu di bandara, perjalanan darat dari dan ke bandara. Belom lagi habis dari Bandara akunya langsung cus menuju bogor pake Damri.. Mantap deh perjalanan si Niee mah 😀

 

Bagaimana dengan MPASI-nya?

 

Rencananya seh, karena jadwal pesawatnya pukul 9.45 WIB, jadi perkiraan emaknya K akan makan setibanya di Bandara. Maish mikir seh mau makan dibagian mananya bandara *galau* Kayaknya perlu bawa banyak tisu basah dan yang pasti celemek bayi. Yang pasti baju K gak bakalan selamat deh walaupun udah pake celemek, semoga di Jakarta nanti ada mesin cuci yang bagus buat pakaian bayi.

 

Untungnya larangan bawa cairan ke dalam pesawat gak berlaku buat makanan dan minuman bayi. Karena jadwal makannya di bandara, udah dipastiin dong makanan K akan dibawa. Nah, satu lagi barang berguna setelah sekian lama dibeli. Apalagi kalau bukan thermos makanan bayi.. hahahaha…

 

Apa lagi ya?

 

Daftar bekal si K kayaknya udah panjang banget, tapi rasanya masih ada yang kurang. Mungkin barang-barang ini perlu dibawa ke kabin pesawat juga:

 

  • Mainan buat ngibur dia selama perjalanan. Ini masih bingung deh mau bawa apaan. Ada ide man teman?
  • popok cadangan
  • tisu basah buat jaga-jaga waktu ganti popok
  • cadangan makanan kalau jadwalnya molor

 

Sementara baru itu yang kepikir. Penerbangan sekitar sejam aja persiapan buat si K udah banyak banget gitu. Gimana tahun depan kalau terbang ke Bangkok?! Aaahh, tapi inikan emang mau nyoba sebelum perjalanan jauh itu. Dan pas dibangkok semoga K udah bisa makan nasi, jadi alat tempurnya udah bisa dikurangi kan yak.. hehehehe..

Perjuangan ASI (3) – ASIP


Niat udah kuat, ASI sudah lumayan, tantangan selanjutnya (terutama sebagai ibu bekerja) tak lain dan tak bukan adalah bagaimana caranya agar tetap menyusui tapi tetap bisa punya stok ASIP yang banyak. Mungkin untuk yang ASInya luar biasa banyak seh gak masalah deh yak. Ada temen aku yang sekali pump bisa dapet 500ml ya dia jadi cuma ngandelin pump di tempat kerja. Lah kalau sekali pump cuma dapet 50-150ml ituh begimana Niee?

Yang bagian bawah itu pertama kali belajar pump ASI. dapetnya dikit-dikit.
Yang bagian bawah itu pertama kali belajar pump ASI. dapetnya dikit-dikit.

Aku sendiri waktu pertama kali berlajar merah ASI cuma dapet 20-50 ml gitu (gambar bagian bawah) Awalnya juga belulm tahu kalau ASIP selama masih 24 jam itu masih bisa digabungin jadi satu asalkan suhunya disamain dulu. Jadi gak ada istilahnya ASIP disimpan dikit-dikit gitu 😀

Nah, untuk mendapatkan ASIP aku melakukan berbagai cara dan setelah 9 bulan kerjaannya pump ASI terus inilah cara yang aku lakukan supaya bisa mendapatkan ASIP banyak walaupun ASInya gak melimpah yaitu apalagi kalau bukan

Sering-sering diperah

Aku awalnya dulu cuma merah tengah malam. Itupun PD yang akan diperah gak disusuin dulu dari awal malam mikirnya biar ASInya dapet banyak. Bangun dulu sebelum nyusukan si bayik lalu setelah beres-beres langsung susuin deh bayinya. Gak salah seh, tapi ternyata kurang tepat loh. PD yang jarang disusuin akan lebih berkurang ASInya dari pada yang sering disusuin. Jadi triknya adalah pada saat PD satu nyusuin, PD lainnya dipump. Selain praktis karena gak perlu bangun dua kali hanya untuk merah dan nyusuin, ini juga berfungsi aja pasokan ASI dikedua PD bisa sama.

Kalau bisa seh setiap nyusukan PD satunya diperah. Tapi kalau aku terkendala dengan breastpumpnya yang harus dicuci dulu sebelum dipake lagi. Masak tengah malam aku harus nyuci botol kan yak? Manalah bangunnya pun sering. Jadi aku hanya pompa dua kali kalau malam. Pertama pas awal malam, jadi pas makan malam aku bisa cuci breastpumpnya. Terus pas tengah malam. Selesai.

Kalau sebelum cuti berakhir rasanya cukup dua waktu itu deh, asal konsisten selama 3 bulan pasti udah penuh deh ASIPnya. Bayinya sendiri gak perlu dipakein botol dari awal. K sendiri baru mengenal botol pada saat umur 2 bulan. Setiap hari K disusuin botol sekali. Nah, kalau udah gini pas bayinya nyusu botol kitanya juga harus merah ASInya biar ritme menyusuinya tetep dapet.

Setelah selesai masa cuti kegiatan perah memerah ASI makin banyak. Ya apalagi kalau bukan di kantor. Idelanya seh 2-3 jam sekali PD kita tetep harus diperah. TAPI ya karena males akunya cuma perah ASI dua kali. Pertama jam 10 pagi dan kedua jam 2/3 siang. Jadi jarak setiap menyusukan 4 jam.

Rata-rata aku dapet ASIP setiap harinya 400-500ml untuk 4 kali merah itu siang dan malam – gak banyak yak 😀 Alhamdulillah kebutuhan nyusu si K juga segitu aja (selama jam kerja dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore) tertutupi lagi karena dari semenjak cuti aku udah nyetok jadi ASIPnya standby sebanyak kurang lebih 60 botol 100ml.

Yang aku lihat dari cerita yang gagal untuk ASI Eksklusif adalah karena mereka males untuk nyetok dari semenjak masa cuti. Atau karena berasa stok ASIPnya ada jadi banyak juga yang pake stok itu untuk gantian nyusuin babynya. Sayang banget menurut aku.

Kalau pendapat aku seh stok ASIP selama cuti jangan pernah dipake kecuali untuk melatih babynya buat nyusu dengan botol atau ada keperluan medesak jadi kita perlu keluar rumah sendirian. Fikirian aja enaknya kita pas kerja nanti kalau stok ASIPnya melimpah. Kerja tenang, bayinyapun senang kan yak 🙂

Lima Bulan


Haaaaiiiii… Haallooooo… Apa kabar semuanyaa?? Pada baek dan sehat semuanyakan? *aamiin* :mrgreen:

Kali ini mau cerita soal apa niee?

Ya tentang kehamilan dong 😛 Mudah-mudahan yang datang ke blog aku ini gak pada bosen blesbles baca tulisan tentang hamil lagi hamil lagi 😛 Ya mau gimana lagi dong yak, namanya juga hamil pertama itu gak bisa diulang bang boss (ya iyalah niee 😆 ) Makanya harus banyak-banyak menulis biar ntar bisa dibaca-baca lagi pas hamil anak kedua, tiga, empat , lima dan seterusnya.

Sekarang, kehamilannya udah masuk ke bulan 5. Rasanya? Masih biasa aja *dilemparbata* Ya, emang sekarang belum terasa apa-apa yak selain perut membuncit (sedikit) dan sidebay yang udah bisa menendang dengan semangatnya. Tapi, kadang kala ada perasaan ketakutan yang timbul gitu loh. Ini beneran aku akan bisa mengurus anak dengan baik? Kalau udah ada timbul perasaan itu langsung mengalihkan perhatian deh aku. Jangan sampai berlanjut yang ujung-ujungnya malah takutnya berefek pada kesehatan debay dikandungan aku kan *amit-amit*

Pertanyaan yang sering ditanyakan ke aku selama hamil ini adalah: sehatniee?

Sayangnya minggu kemaren setelah mempertahankan kesehatan selama 4 bulan lebih aku jatuh juga. Dimulai dari pulang kerja yang badannya udah gak enak, paginya eh malah tambah parah dan menggigil kedinginan. Si Ibu panik dong lihat akunya demam gitu, mau dikasih obat sembarangan juga gak beranikan lagi hamil. Mau kedokter spesialis gak mungkin bisa asal dateng tanpa antrian sehari sebelumnya. Langsung galau deh.

Untungnya (masih untung ya bok, Alhamdulillah :mrgreen: ) punya banyak temen kesehatan, dokter, bidan, apoteker dan segala macamnya yang bisa ditanya. Intinya kalau demam seperti itu perbanyak minum air putih anget. Fungsinya untuk menetralkan suhutubuh dari dalam. Karena kalau kita banyak minumkan akan banyak juga cairan yang akan keluar dari tubuh, nah cairan yang keluar itu bisa mengurangi suhu tubuh yang panas. Kalau bisa ditambah dengan minum madu secukupnya dan tentunya istirahat yang banyak.

Mengikuti saran temen-temen ternyata manjur loh manteman. Siangnya udah gak menggigil lagi dan suhu tubuh udah lumayan berkurang. Emang dasar manusia itu kebutuhan utamanya air yak. Apalagi buat ibu hamil air putih itu penting banget. Yang aku rasanya semenjak habis lebaran gitu, berarti memasuki usia kehamilan 4 bulan tingkat kebutuhan air itu lebih tinggi loh. Lebih cepat haus dari pada sebelumnya gitu deh. Dan dari artikel yang aku baca disini katanya kalau seorang ibu hamil dehidrasi itu dapat menyebabkan kelahiran premature loh. Jangan sampe bangetkan yak >.< Kalau dari kalkulator dehidrasi yang aku coba di sini ternyata aku masih kurang loh minumnya. Aku baru minum 2,2 liter perhari. Seharusnya aku minum itu 3 Liter setiapharinya *negukgalon*

Bagi ibu hamil, apalagi anak pertama seperti aku ini emang informasi tentang kehamilan itu penting banget deh. Artikel yang sering aku cari di google adalah pertanyaan tentang kehamilan seperti berat bayi, atau blog-blog yang ada daftar nama bayi, forum forum ibu hamil, dan masih banyak lagi.

Eh ternyata gak perlu cari kebanyak website loh. Beberapa bulan yang lalu Aqua ternyata udah membuat landing page Pragnant and Lactamil yang dikasih nama KasihIbu. Dan isinya udah lengkap aja bo, mulai dari artikel terkini tentang kehamilan, forum dan komunitas ibu hamil dan melahirkan, kalkulator kehamilan-dehidrasi, daftar nama bayi bahkan bisamelakukan konsultasi keahlidan live chat langsung gitu! Websitenya keren, cantik dan ringan sehingga buat betah banget berlama-lama berjelajahnya 😀

Aqua P&LJadi kalau udah dapet daftar nama bayi udah gak galau lagi niee soal nama?

Ya MASIH GALAU DONG! Habisnya makin banyak yang dilihat, makin banyak yang bagus makin bingunglah calon makmak ini untuk menentukan nama yang akan digunakan. Kalau bisa nama-nama bagusnya itu langsung dipake aja semua biar puas 😆