Weekend Trip – Legoland Malaysia


Kata sebagian orang, liburan itu buang-buang uang. Kata saya, liburan itu untuk menculik papa kibuw dari rutinitas kerja kantornya yang gak mengenal hari libur pagi dan malam :mrgreen:

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town dan Angry Bird
  4. Weekend Trip : Singapore

Udah pada tahu dong rencana liburan kami sekeluarga untuk bulan Maret 2017 yang tiketnya udah dibeli tahun lalu kandas pas tahu si Papa K akan ikut diklat PIM dari bulan Februari sampe awal April. Jelas si emak K gak mau rugi dong, liburan tetep harus dilaksanakan! Lupakan tuh tiket dan penginapan yang hangus uangnya. Gak peduli, pokoknya harus digeser secepatnya πŸ˜›

Tapi mengutip kalimat mas Arman, orang cantik dan baik hati disayang sama Tuhan πŸ˜› Eh lah kok pas kita mau beli tiket untuk bulan April ada dapet email dari AA bahwa penerbangan kita yang dibulan Maret bakalan ada perubahan jadwal. Pilihannya bisa mengubah jadwal atau uang dikembalikan. Jelas kita minta uangnya dikembalikan aja dong! Ahhh, selamat deh kita dari kerugian yang mendera πŸ˜€

Jadwal sudah ditentukan, karena si Papa K akan selesai diklatnya tanggal 4 April, kita harus melaksanakan liburan sesegera mungkin! Maka, dipilihlah tanggal 14 April yang sedang tanggal merah itu menjadi weekend keberangkatan. Tentu berangkatnya gak tanggal 14 dong ah, ijin sehari ke bos tanggal 13 dan kabur beberapa jam sebelum pulang kerja adalah pilihan tepat, huahahahaha. Akhirnya kitapun beli tiket PNK – KL tanggal 12 April 2017.

Si Abangpun kemudian mempunyai ide gila untuk keberangkatan kali ini. Dia pengen terbang dengan MH. Maka, untuk tujuan KL-JHB dia kemudian beli tiket MH yang mana transitnya cuma berjarang 2 jam 45 menit. Itu kalau tepat waktu! Kalau delay atau telat sedikit aja ya salam dah. Tapi karena udah bosen naek Air Asia ya udah emaknya seh ikutan aja, yang penting liburan terlaksana. Dengan perjanjian kalau kita bakalan telat, papa K harus dengan rela bayar ganti tiketnya hari itu juga! Gak ada deh kita hanya akan berakhir di KL πŸ˜›

Daaann.. hari H pun tiba.

Kita berangkat dari rumah pukul 11 wib dan sampai pukul 11.30 wib di bandara. Karena udah webcekin kita langsung aja cuma nganterin bagasi ke counternya. Bagasi kita kemaren 24 Kg! Lumayan lah ya buat kita bertiga udah termasuk peralatan masak kayak kompor, magicom, dll nya πŸ˜€

Jadwal keberangkatan pesawat kita yang seharusnya pukul 12.25 molor sampe pukul 13. Udah pasrah aja deh ntar di KLIA harus tunggang langgang lari-larian. Yang seharusnya kita sampe jam 15 waktu Malaysia jadi molor sampe 15.30. Manalah antrian imigrasi udah kayak ngantri sembako. Belum lagi pas beli tiket untuk pindah terminal dari KLIA1 ke KLIA2 harus nunggu lagi sekitar 15 menit, yang akhirnya kita sampai ke counter MH udah pukul 17.10 waktu Malaysia. Kata si Bapak counternya udah tutup πŸ˜₯ tapi lagi-lagi ya orang cantik disayang Tuhan, akhirnya si bapak bolehin kita masukkan bagasi dan kitapun dapat tenang menuju Gate. Huh! Banget lah.

Setelah akhirnya bisa naek MH gimana hasilnya? Biasa aja seh, hahahahaha. Cuma emang ada TVnya itu membantu banget, si K udah bisa betah banget ternyata duduk diam nonton TV sambil makan kacang di dalam pesawat. Lumayan kan yak kalau pas perjalanan panjang nanti. Etapi pas kita ke Korea kita naeknya yang jam 11 malam seh, mudah2an bisa tidur dengan pulas dah.

Sampai di hotel udah malem, kita gak kemana-mana lagi dan langsung istirahat buat besok bisa seharian di Lego Land.

***

Seperti waktu tahun lalu kita ke Singapore, liburan kali inipun acara kita murni bawa si K maen-maen, seneng-seneng. Gak ada dalam itinerary kita untuk tempat yang dikunjungi selain tempat liburan buat si K. Karena itu aku pengennya juga liburan kali ini kita santai-santai aja. Mumpung di Johor Bahru gak begitu mahal aku pengennya kemana-mana naek Uber aja biar gak capek πŸ˜› Untung bapaknya iyes aja, jadilah ke Legoland dengan riang gembira emaknya πŸ˜€

Karena kita agak kecele kemaren pas di Disneyland terlalu banyak buang-buang waktu untuk mengejar fotoan sama karakter, jadi di Legoland ini kita fokuskan untuk maen wahananya. Lagian si K juga gak begitu tertarik seh sama karakter-karakter Legoland, gak ada yang kenal juga nama-namanya πŸ˜›

Masuk-masuk kita langsung ke Storenya. Naekkan mood si K dulu yang dari 3 hari yang lalu kok rasanya badmood banget. Jadi kita mau beliin dia lego dulu biar moodnya membaik πŸ˜› Kirain di storenya ini banyak yang spesial yak, yang gak ada dijual di luar, ternyata sama aja kayak toko-toko lainnya, jadi bingung mau beli apa. Akhirnya beli yang harganya gak terlalu mahal aja, lumayan kan udah masuk mahal, masak beli legonya mahal lagi *emaknya lagi pelit* :mrgreen:

  1. DRIVING SCHOOL

Habis belanja lego kita langsung mengikuti map ke arah kiri dan ketemu dengan Lego City. Di Lego City ini ada track dan mobil yang anak-anak bisa maen mobilnya, namanya Driving School. Ada dibedakan antara anak balita dan anak yang lebih gede.

Si K suka banget ternyata maen ini. Sayangnya waktunya kok ya cepet banget dan karena kita juga pengen ngejar maen seluruh wahana ya gak kita bolehkan dong K maen dua kali, eh jadinya anaknya ngambek lagi πŸ˜›

2. BOATING SCHOOL

Tapi gak ada ngambek yang bertahan lama dong yak kalau udah di Lego Land πŸ˜› Sehabis dari driving School kita langsung ngantri lagi buat maen di Boating School. Masih di area Lego City juga. Untung kita perginya sebelum longweekend, jadi antrianya masih ok banget lah cuma 10-15 menit ngantrinya.

Di Boating School ini kita bisa mengendrain boat gitu ngelilingin sungai. Seru deh, pengen rasanya ngadain boat ginian di sungai Kapuas. Ayo dong kawan-kawan pariwisata dibuat! πŸ˜€

3. THE SHIPYARD

Ini sebenarnya kayak taman bermain outdoor aja kayak biasa gitu. Ada kapal gede yang disetiap sisinya ada seluncurannya gitu. Seluruncurannya tinggi banget rasanya, aku pikir si K gak bakalan berani buat naek sendiri. Eh ternyata anaknya berani dong! Malahan keasyikan banget. Karena maennya juga gak pake antri kan yak, suka banget dianya.

Tapi demi bisa berkeliling dalam satu hari tetep dong ya kita batasin waktunya. Untung anaknya moodnya udah baik dan akhirnya mau kita ajakin berenti buat makan siang.

4. Legoland Express

Sebenarnya, salah satu kenapa anaknya sedikit ngambek diawal masuk ke Legoland ini adalah karena dia kepengen banget naek kereta ini tapi kita gak tahu dimana stasiunnya. Jadi pas udah sampe dan bisa naek ke dalam keretanya dia seneng banget. Apalagi dari kereta ini kita bisa lihat keliling Legoland dan ngelewatin MiniLand. Kita emang gak pengen ke Miniland karena buang-buang waktu rasanya πŸ˜› Pas banget deh keretanya lewat jadi bisa tetep foto-foto Minilandnya πŸ˜€

Rescue Academy

5. RESCUE ACADEMY

Maennya kita harus naek mobil gitu, terus kita harus semprot-semprot air ke api yang udah ada disiapin di dinding, kalau udah selesai bakalan timbul orang yang berhasil selamat dan kita dapet balik lagi ke stasiun awal. Sayangnya maennya gak ada penilaiannya, kalau ada nilai dan dapet hadiah kan lebih seru lagi yak πŸ˜›

Lego City Airport

6. LEGO CITY AIRPORT

Maen pesawat yang bisa naek turun gitu. Si K seh suka ya maennya. Minta diulang juga, tapi lagi-lagi emaknya cukup sekali aja. Lagian rasanya udah lumayan capek juga ya maen wahana gini walaupun kecil-kecil gitu *jompo* hihihihi

7. DUPLO EXPRESS DAN DUPLO PLAYTOWN

Aku suka banget tempat ini. Apa ya, cantik aja gitu rasanya. Mirip dengan Shipyard seh emang, cuma ini ada atapnya kayak tenda gitu dan maenannya lebih bervariasi dan banyak. Pengen deh di kota ada taman kayak ginian, pasti betah dah anak-anak. Bayar juga gak papa deh pasti dijabanin πŸ˜€

Kalau Duplo express ini maen kereta api, tapi versi kecilnya. Karena sepi si K bisa maen sampe 3 kali! Puas-puas dah tuh πŸ˜›

8. OBSERVATION TOWER

Ini kayak ada tower dan kita bisa masuk ke dalamnya. Towernya sendiri bisa berputar 360 derajat dan memperlihatkan pemandangan disekitar Legoland.

Sebenarnya masih ada beberapa tempat yang kita kunjungi, tapi gak ada fotonya dan namanya lupa juga, hahahaha. Terakhir pas kita mau balik lagi ke Lego City eh hujan dong. Jadi males lagi kan yak, akhirnya kita putusin buat pulang aja deh.

Eh ya kok diajak pulang anaknya bete lagi, hahahahaha. Anak si papa udah gadis banget dah bisa badmood gitu πŸ˜›

***

Pada dasarnya kita seneng banget ke Legoland. Permainannya pas banget untuk si K yang usianya 3 tahun. Sampai-sampai si papa kibuw berjanji dalam waktu yang gak terlalu lama akan balik lagi ke sini buat maen-maen lagi sepuasnya. Sebelum si K SD ya pa! πŸ˜€

Weekend Trip: Johor Bahru – Singapore [Teaser]


Haaiii.. Halllo Halllooo..

Huwaaa, udah lama banget ya si Niee gak cerita-cerita di blog ini. Jujur aku udah mulai bingung mau share cerita apa di blog ini. Kayaknya sehari-hari ya gini-gini doang gak ada yang bisa diceritain. Tapikan dulu waktu jaman aktif-aktifnya ngeblog malah gak ada cerita apa-apa yak? Udahlah jomblo, belum kerja alias pengangguran, belom punya anak. Tapi blognya update terus πŸ˜› Kalau temen-temen ada ide atau saran buat aku tulis di blog boleh dong dikasih tahu. Biar jadi tema ngeblog aku selanjutnya πŸ˜€

Kali ini aku mau kasih treaser video aku yak. Kalau yang ngefollow aku di IG atau berteman di FB dan Path pasti udah tahulah ya aku habis liburan ke mana. Yak aku dari hari rabu kemaren aku melarikan diri pergi liburan ke Johor Bahru dan Singapore. Niatnya seh emang liburan nyenengin anak setelah ditinggal sebulan lebih bapaknya diklatpim.

Tapi sebenarnya seh yak liburan ini udah direncanain dari tahun lalu buat bulan maret, tapi karena bentrok dengan jadwal diklatpim si abang suami, jadilah kita mundurin liburannya.

Di bawah aku akan bagikan video sekilas selama aku liburan kemaren yak. Sambil aku pilih-pilih foto buat nulis blog selanjutnya. Tapi ya namanya juga si irni kalau liburan pasti fotonya gak banyak gak kualitasnya kurang bagus, hahahahaha. Nyeselnya pas udah pulang dan diulangi lagi kejadiannya pada saat liburan selanjutnya.

Pontianak Rasa-Rasa..


Karena mulai kamis kemaren si abang resmi ke luar kota sampai hari senin minggu depan, akupun nyerah dan ngungsi ke rumah neneknya si K di Siantan πŸ˜›

Nah, struktur geografi Pontianak yang tebelah oleh Sungai Kapuas dan Sungai Landak membuat Siantan tempat neneknya si K terasa jauh dari pusat kota Pontianak. Salah satu alat transportasi yang biasa aku gunakan sedari SMP untuk pergi ke sekolah dan sekarang pergi ke kantor adalah ferry penyeberangan.

ferry dan pelabuhannya itu yang kelihatan menjorok ke sungai (fotonya hasil ngambil dari bagian humas pemkot πŸ˜› )

Dulu seh dari jaman SMP, naik ferry ini adalah perjuangan yang sangat panjang. Udahlah ngantrinya lama, kapalnya kecil dan pemandangannya gak ada yang menyenangkan. Aku yang dulu pasti belum ada Handphone cuma bisa memandangi ibu-ibu nyuci baju, anak-anak yang nyebur ke sungai dan bapak-bapak yang ngurus kapalnya yang sedang berlabuh di tepian sungai. Iya mereka hidup di dalam kapal (yang nama kapalnya aku udah lupa, huahahahaha).

Beberapa hari ini setiap naek ferry, seperti orang kebanyakan pada umumnya aku selalu terpaku aja sama Handphone dan “bersosialisasi” dengan teman-teman dunia maya. Tapi tadi pagi entah kenapa aku menyimpan Handphone dan melihat sekeliling. Pelabuhan ferry sekarang sudah jauh sangat berbeda dengan jaman aku SMP. Kendaraannya lebih tertata, loketnya sudah ber-AC, kapalnya lebih besar dan trafiknya lebih cepat. Dari tengah sungai, dikejauhan aku melihat alun-alun kapuas yang tampak rimbun, bersih dan cantik. Waterfront yang sudah ketje, tak kalah dengan waterfront Khucing-Serawak yang dulu selalu dibicarakan orang Pontianak. Orang-orang yang bukan lagi mencuci dan bermain air di pinggiran kapuas, tapi sudah jogging dan membawa anak-anaknya untuk bermain di taman. Dalam hati terbersit, “Pontianak udah cantik ya, udah kayak khalayan aku beberapa tahun lalu pas ke luar negeri” πŸ™‚

foto by @mrademirza

Apa yang aku fikirkan waktu ke Khucing, Kuala Lumpur atau Singapore dulu, tentang membawa anak-anak bermain ke taman kota, atau jogging di pagi dan sore hari serta senam-senam-piknik di bawah pohon sudah bisa dilakukan di Pontianak. Kota Pontianak sekarang sudah makin humanis πŸ™‚

Jadi inget beberapa tahun yang lalu pas pemilihan umum dibilang, jangan pilih pak wali, orangnya galak πŸ˜› . Tapi ternyata ada hasilnya juga yak. Masyarakat Pontianak udah ngerasa senangnya. Sudah banyak anak-anak muda yang mengembangkan startup untuk kemajuan Pontianak. Membuat video-video dan foto-foto ketje ke sosial media yang berdampak orang mau datang ke Pontianak.

Seperti yang diucapkan oleh Pak Walikota Pontianak, sekarang bukan jamannya lagi orang ramai ke Puskesmas atau Rumah Sakit. Bangun taman kota, bangun tempat-tempat untuk keluar-keluarga kecil berinteraksi, bangun kebahagian. Dan orang-orangpun akan meramaikan tempat-tempat itu, kebahagiaan datang dari dalam diri dan orang bahagia akan jarang sakit kan yak :mrgreen:

Kok Niee nulis ini yak?

Hahahaha. Mungkin karena merasa udah kebanyakan ngeluh dengan kota sendiri. Pindah ke kantor baru dan sering menerima tamu dari kota-kota lain yang selalu menyebutkan bahwa Pontianak bagus, bersih, rapi dan tata kelola pemerintahannya sudah lebih baik dari Kota tempat asli mereka membuat fikiran terbuka.

Baru deh terasa, ooohhh iya juga ya, Pontianak emang gak kalah dari Kota-kota lain di Indonesia kok, gak kalah dengan Kota-kota besar di Pulau Jawa. Pontianak udah keren kok. Buktinya, segunung penghargaan nasional udah berada di Kota Pontianak. Buktinya, Penghargaan Pelayanan Publik terbaik dua kali berturu-turut ada di Kota Pontianak. Buktinya hampir seluruh kementerian akan merekomendasikan Kota Pontianak untuk tujuan study tirunya. Buktinya ada sekita 50 kunjungan setahun dari Pemerintah lain cuma untuk melihat Kota Pontianak yang rata-rata sekali kunjungan ada 30an peserta. Wuiiihhh hebat ya Pontianak πŸ˜€

Jadi masih mau ngeluh apa? Orang-orang daerah lain aja terkagum-kagum sama Pontianak. Masak warganya sendiri yang menjelek-jelekkan kan yak.

Kalau ada yang nanya sekarang, kalau ke Pontianak mau ngapain? Yuks ke Pontianak sekarang, pagi-pagi kita jogging ke taman, siang-siang kita ke Tugu Khatulistiwa, sore main-main di sungai kapuas buat wisata air,Β  malam ngobrol di warung kopi di Gajahmada. πŸ™‚

wisata air sungai kapuas

Jadi-jadi, ada yang mau ke Pontianak?

Yuks sini yuks πŸ™‚

Katniss’s Youtube Channel


Hiyaaaa,Β  judulnya cetar banget kayak udah jadi yutubers aja. Padahal mah isinya cetek remeh remeh semuanya. Editnya juga masih sangat-sangat gak bisa >.<.

Tapi-tapi udah tanggal 14 Maret si Niee belum juga ngisi postingankan gak lucu yak, jadilah mari kita cerita-cerita tentang si K lewat video-video yang aku upload di yutub aja yak :mrgreen:

Ceritanya si K kan suka nonton acara di yutub yak (haduh ini emaknya emang salah banget, jadi jangan dihujat πŸ˜› ). Dari awal si K yang suka lihat lagu-lagu gitu, lama-lama dia suka nonton video review-review maenan. Nah, tercetuslah keinginan emaknya buat ngevideoin si K pas maenkan maenannya.

Eeehh anaknya yang biasanya anteng kalau maen pas divideoin jadi malah gak genah maennya. Dikit-dikit minta lihat kameranya, dikit-dikit minta pipis, dikit-dikit minta makan kue πŸ˜›

Setelah berhasil ngevideokannya ada lagi kendala, sampai sekarang si Niee gak bisa edit video kakakkk. Ternyata edit video itu susahnya ampun yaaakk *sungkem sama vlogger* jadilah videonya cuma ala kadarnya aja. Karena nekat aja berani uploadnya. Itung-itung buat si K lah ntar udah gede kalau gak ditonton sama orang lain πŸ˜› Lagian si K suka ngerasa lucu sendiri kalau pas dia lihat-lihat video eh ada muka dia juga di situ, hahahaha.

BERMAIN PUZZEL

Ini salah satu maenan favorit si K, Puzzel. Sebenarnya dia lebih dan sangat-sangat suka maen puzzel yang karton, tapi belum pernah divideokan yang bener dan upload ke yutub.

Beli maenannya dari si K umur setahunan dan cuma beberapa minggu aja dia udah bisa dong sendiri. Ada bakat emang anaknya mengenal dan membayangkan bentuk dengan maen puzzel ini. Mungkin ada bakat jadi arsitek (lah gak nyambung πŸ˜› )

BERMAIN MANDI BOLA

Sebenarnya aku gak terlalu suka si K maen mandi bola ditempat umum gini. Tapi karena tempat bermain yang asyik di Pontianak ya cuma ini (gak termasuk taman-taman yang mulai ditata ada playgroundnya seh, tapi kalau siang kan panas πŸ˜› ) ya ujung-ujungnya terpaparlah Si K dengan mandi bola ini dan ternyata anaknya suka >.< Jadilah sudah beberapa kali (baca: sering kali) kita ke sini. Ada beberapa tempat mandi bola di Pontianak dan ada beberapa yang udah kita blacklist karena bolanya terlihat kotor. Untungnya si K masih OK seh setiap selesai mandi bola, gak gatal-gatal atau jadi bersin-bersin, jadi masih bisa lanjut lah yak πŸ˜›

OPEN BOX ES CREAM

Ini dia neh, video percobaan ala-ala vlog yang viewersnya yang jutaan kali itu (dan si K telah ratusan kali nontonnya πŸ˜› ) dan hasilnya BERANTAKAN! Hahahaha. Kita coba lain kali lagi deh yak.

***

So, segini dulu yak cerita-cerita si K. Ayo dong subcribe yutubnya si K di sini. :mrgreen:

Asrianda’s Diary #1


Sebenarnya berkali-kali aku pengen cerita tentang keseharian aja, tapi selalu mentok dan gak jadi nulis gara-gara bingung mau nulis judulnya tentang apa. Iyaaa! Galaunya si Niee tentang judul aja, bisa sampe gak jadi nulis loh! Pantesan jumlah postingannya dikit banget πŸ˜›

Karena sampe sekarang mau cerita dan masih aja mentok dengan judul, marilah kita menjuduli postingan seperti ini dengan Asrianda’s Diary aja. Paling gak ntar kalau mau cerita ecek-ecek lagi tinggal ganti nomornya aja, gak perlu mikirin judul lagi! Hahahaha.

Naik Jabatan

Irni yang naek jabatan? Gak lah ya! Hahahahaha. Kerja di Pemerintahan kayak gini sebenarnya aku males juga seh punya jabatan macem-macem. Cukuplah seperti yang sekarang ini. Apalagi masih punya anak kecil (dan pengen punya anak lagi tentunya beberapa tahun lagi πŸ˜› ) makin repotlah kalau jadi pejabat. Mungkin lain cerita kalau 10 tahun lagi kalau anak (-anak) udah gede :mrgreen:

Jadi siapa yang naek jabatan? Siapa lagi kalau bukan si abang suami πŸ˜€ Udah dari tahun lalu seh, tapi karena berhubung males nyari judul itu, jadilah baru ditulis sekarang πŸ˜›

Sebenarnya, pengen cerita ini adalah efek dari si abang yang jadi pejabat (cieeeee, pejabat. Maklom kalau pegawai, biar kecil jabatannya tetep aja disebut pejabat ye πŸ˜› ). Tahu sendirikan, dari cerita aku di blog ini yang sering menyinggung bahwa si abang itu, kalau gak diajak liburan ke luar kota, bakalan selalu masuk ke kantor. Baik sampai hari sabtu maupun minggu (s-e-t-i-a-p h-a-r-i, sepanjang tahun!) Bahkan karena dia ngurusi tetek bengek persiapan ini itu, makin ada acara/hari besar makin harus ada di kantor, kayak kalau acara 17an agustus, sampe kalau pas Idul fitri dan Idul Adha πŸ˜₯ Makin jadi pejabat makin betah dah tuh di kantor πŸ˜›

Karena di rumah aku sama abang cuma tinggal bertiga aja, gak ada siapa-siapa yang bantu, jadilah untuk urusan bersih-bersih rumah jadi urutan nomor kesekian dari aktifitas kami. Untuk urusan makan aku juga gak mau repot. Si K senin sampe jum’at udah makan di rumah mbahnya. Untuk urusan makan malam hampir setiap hari beli jadi. Cuma sabtu minggu aja aku biasanya masak, itupun kadang cuma masak untuk si K dan gak terlalu ada varian yang gimana-gimana gitu. Manalah akutuh males banget (dan gak ada waktu juga) untuk belanja ke pasar, jadi menunya itu lagi itu lagi.

Untungnya si abang suami gak pernah protes dengan kemalasan istrinya ini buat masak, makanya masih enjoy-enjoy aja untuk urusan rumah walaupun si abang setiap hari pulang malam. Kalau kadang si abang nanyain gimana rumah kalau pas dia sibuk di kantor? Ya aku jawab ok-ok aja seh, karena udah terbiasa! πŸ˜€

Diklat Pimpinan

Ok-ok aja itu kalau ritmenya sama ya. Walaupun si abang sibuk tapi tugas pagi masih dibagi ganti-gantian yang nganterin si K ke rumah mbahnya. Jemput juga ganti-gantian, walaupun kalau si abang yang jemput si K pulangnya pasti malem banget dan emaknya udah kangen. Tapi gimana lagi ya kalau aku setiap hari yang harus jemput si K bakalan gak ada waktu buat beres-beres rumah!

Tapi, situasipun berubah saat dunia api menyerang si abang suami masuk diklat! Iya, per-hari kamis kemaren abang resmi masuk diklat pimpinan yang jadwal rangkaian kegiatannya sampai tanggal 10 Juni aja gitu loh *matek* Jadi jadwalnya itu masuk diklat 2 minggu, terus masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi, studi banding 4 hari ke luar kota, masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi. PANJANG KAKAK! Dan selama masuk diklat otomatis abang gak ada di rumah dan tinggalah aku dan si K beduaan aja di rumah, hiks!

Sebenarnya si abang sempat ragu dan mau mengundurkan diri dari jadwal diklat sekarang ini. Tapi setelah kita berdiskusi berdua untung ruginya akhirnya kita putuskan si abang masuk aja diklat sekarang. Walaupun sekarang penuh perjuangan harus ngurus rumah sendiri (yang gak diurus-urus banget seh πŸ˜› ), antar jemput si K sendiri (yang dua pagi ini selalu gagal untuk tepat waktu datang ke kantor >.< ) dan malam-malampun aku sendiri *nyanyi mode on* tapi membayangkan kalau abang diklatnya pas si K udah masuk sekolah pasti akan lebih parah lagi aku ngurusnya sendirian.

Bersakit-sakit dahulu, baru kita ke Korea kemudian! *menatap nanar cucian piring* (iya salah satu keyakinan kita juga buat diklat sekarang juga untuk menghindari si abang diklat bulan oktober nanti di mana pas kita berangkat ke korea, hihihihi).

Doain aja deh ya si Niee gak mood swing selama si abang diklat dan selama berduaan aja dengan si K. Kasian juga anaknya kalau emaknya moodnya jelek diomelin lagi πŸ˜›

BELI MOBIL BARU

Ini penting banget buat dimasukkan ke blog! Hahahahaha. Jadi selama ini untuk nganter si K dari rumah ke rumah mbahnya kita selalu mengandalkan mobil lama si abang yang udah dibelinya dari jaman dia bujangan. Mobil tua seh Honda Civic perakitan tahun 1996. Selama ini gak ada masalah juga sama mobilnya dan aku enjoy aja seh bawa mobilnya karena walaupun udah tua tapi pakenya lebih nyaman daripada mobil punya orang tuaku dulu.

Tapi entah kenapa beberapa bulan belakangan ini mobilnya jadi betingkah. Aku inget bener bulan Nopember tahun lalu dari mesinnya ada yang bocor gitu entah apa (yang aku juga gak ngerti seh biar diomongin aja juga πŸ˜› ) pas bertepatan dengan aksi 411 kemaren mobilnya mogok! Ini aku inget bener karena mobilnya mogok pas di depan mesjid raya yang banyak dijagain sama polisi, jadilah aku dibantuin sama Pak Polisi buat dorongin mobilnya :mrgreen: Udah selesai dibenerin, eh bulan lalu merembes lagi dan akhirnya mogok lagi! Manalah si abang sibuk banget kalau udah mogok pasti lama dibawa ke bengkelnya yang akhirnya kita putuskan untuk beli mobil baru aja.

sumber : AutonetMagz
Penampakan Toyota Cayla Agya. sumber : AutonetMagz

Kenapa pilih mobil ini? Karena aku sebenarnya pengen mobil kecil aja, yang cuma dua baris aja tempat duduknya. Tapi si abang pengennya punya mobil gede, sejenis avanza gitu. Ya untuk memuaskan kedua belah pihak jadilah dipilih ini aja. Maunya juga pilih warna merah juga gak disetujuin sama si abang suami. Daripada gak jadi belikan (kan yang punya duitnya dia πŸ˜› ) jadilah si istri setuju-setuju aja. Akhirnya hari selasa kemaren si Niee punya mobil baru juga. Semoga gak rewel ya mobilnya πŸ˜€

Bye!

Cerita Katniss (3yo)


Tahun 2017 ini, yang bertepatan dengan dimulainya si K berusia 3 tahun akan menjadi tahun yang besar buat si K. Banyak banget fase baru yang akan dilaluinya pada tahun dan umur yang sekarang. Misalnya saja tahun ajaran baru nantinya dia bakalan mulai masuk ke sekolah. Iiihhh gak sabar deh emaknya ini buat mulai mempersiapkan sekolahnya si K. Walaupun sebenarnya pusing juga gimana proses antar jemputnya ntar. Karena kalau masih di Kesehatan dulu sekolahnya deket dengan kantor dan deket dengan rumah Mbahnya yang selama ini dia dititipkan ke sono kalau lagi emak bapaknya kerja. Nah karena si Niee udah pindah kantor, jadilah sekolah si K jadi jauuuuuuh banget dari kantor. Alamat masuk kesiangan terus dah kalau gini πŸ˜›

Akhirnya si K didaftarin ke mana Niee? Setelah galau bakalan dimasukkan ke sekolah Islam atau sekolah nasional plus beberapa bulan yang lalu, akhirnya aku daftarin si K ke sekolah NASIONAL PLUS! Huahahaha. Dengan pertimbangan si K akan belajar ngaji sama guru ngaji di rumah.

Jadi, inilah beberapa kegiatan/situasi baru si K pada awal tahun 2017 ini.

PUNYA SEPUPU BARU

si K dan baby Z yang lagi bobo siang :P
si K dan baby Z yang lagi bobo siang πŸ˜›

Akhirnya setelah 3 tahun menjadi cucu satu-satunya dikedua belah pihak si K punya sepupu juga. Hahaha. Untuk si K sendiri gak ada yang terlalu berubah seh dari kesehariannya, soalnya emang kita udah tinggal di rumah sendiri dan sepupunya masih tinggal di rumah nenek, jadi sehari-hari mereka berdua jarang ketemu. Positifnya adalah kalau semenjak beberapa bulan yang lalu anaknya susah banget kalau diajak ke rumah nenek, kalau sekarang jadi kegirangan dia kalau diajak ke rumah nenek. Bahkan beberapa kali dia yang minta buat lihat baby Z.

Kalau lihat dia sama babynya seh kayaknya seneng yak, sayang gitu. Walaupun karena si K nya juga masih kecil jadi tingkahnya ke si baby masih aneh-aneh bentuknya. Misal dia suka ngelepaskan sarung tangan buat diajak tepuk tangan bareng! Positifnya adalah dia jadi ada sisi pahamnya gitu kalau orang hamil (ontynya) suatu saat baby di dalam perutnya bakalan lahir dan jadi baby yang lucu :mrgreen: Dan sekarang dia bisa minta punya baby! Hahahaha. Bentar ya nak tunggu K gedean dikit dulu, biar mama bisa narik nafas bentar πŸ˜›

BELAJAR NGAJI

Yak, karena udah positif (dan udah bayar uang masuk sekolah juga πŸ˜› ) dan setelah berdiskusi dengan si abang suami, akhirnya kami memutuskan untuk memulaikan si K belajar mengaji.

Kenapa sekarang? Karena si K sekarang udah hafal dengan huruf-huruf hijaiyah, dan dia juga lagi seneng-senengnya bermain “mama mau huruf yang mana?” Misal aku bilang Alif, dia bakalan lari buat nunjuk huruf alif yang ada diposter dan kalau bener langsung minta peluk, suka deh! Karena sudah mengenal huruf ini ya sekalian kenapa gak diajarin Iqro’ kan yak. Lagian aku ingetnya juga pertama kali masuk TPA itu umur 3 tahunan juga, jadi sama lah.

Bermain Sepeda Roda 4

img_4352 img_4353

Sebenarnya ini gak baru juga seh ya si K maen sepeda, tapi kemaren kan roda tiga πŸ˜› Dan aku rasa roda 4 ini adalah loncatan juga buat K, karena sedikit demi sedikit akan aku lepas roda bantuannya biar dia bisa bermain roda 2 sendiri. Soalnya gile gitu lihat anak-anak di komplek kok ya kecil-kecil udah bisa roda dua, umuran 4tahunan gitu, mantap dah πŸ˜€

***

Selain itu si K juga mengalami beberapa perubahan besar seperti sekarang udah pinter mengucapkan kata maaf. Ini juga karena kesalahan emaknya seh yang beberapa bulan belakangan ini emosi sama si K sering gak stabil. Tiba-tiba bisa ngomelin si K sengomel-ngomelnya. Sampai kadang kena tegur abang karena omelan aku emang gak cocok dengan anak umur 2-3 tahun. Anaknya belum mengerti! Sampai sekarang aku emang mulai menahan omelan seh (apalagi kalau aku udah marah anaknya bisa nangis dan minta maaf sambil segukan yang berujung jadi akunya yang sedih 😦 dan tetiba kasihan sama anaknya yang terlihat masih sangat kecil sekali).

Sebabnya seh sebenarnya si K sekarang selain mudah minta maaf juga mudah naik emosinya. Kalau udah gak dibolehin sesuatu bisa marah dan marahnya kayak orang tua yang mukanya gimana gitu (kata bapaknya persis kayak emaknya kalau marah >.< ). Jadinya kalau udah gak dibolehin, anaknya marah, didiemin gak mau, emaknya jadi emosi, anaknya nangis mewek, emaknya kasian dan seterusnya begitu terus berulang.

Rasanya perlu banyak belajar dari yang udah ahli neh gimana untuk mengajarkan mengontrol kemarahan kepada anak. Soalnya walaupun jiwa sosial si K tinggi, kalau emosinya juga tinggi gitu takut juga pas sekolah nantinya kan yak. Ada yang bisa kasih saran?

***

Kayaknya segitu dulu deh yak cerita plus curhatan emaknya si K. Bye!

[Review Buku] The Revenge of Seven


Terakhir kali si Niee merevie buku I Am Number four series adalah tahun 2014 akhir. Wow! Udah dua tahun lebih gitu baru akunya tersadar dan merasakan bahwa harus meneruskan menulis buku satu ini karena sepertinya gak ada yang nulis selain aku jadi kata kunciΒ  I Am Number Four di google pasti jatohnya ke sini, hahaha. Kalau kalian mau baca buku sebelumnya bisa dilihat di link di bawah ini:

  1. Buku kedua : The Power of Six
  2. Buku ketiga : The Rise of Nine
  3. Buku keempat : The Fall of Five
  4. Buku kelima : The Revenge of Seven

Bahkan aku baru sadar kalau belum pernah nulis buku yang pertamanya, hahahaha. Ntar kapan-kapan kalau gak males aku tulis deh πŸ˜›

Jadi gimana dengan buku kelimanya ini Niee?

The Revenge Of Seven
The Revenge Of Seven

Bahkan saking lamanya udah aku baca bukunya aku sedikit lupa jalan ceritanya dan saat menulis ini harus kembali membaca dan mengingat-ngingat jalan ceritanya lagi >.<

JALAN CERITA

Setelah dihianati oleh nomor lima “laskar” garde yang sudah dibangun oleh John dengan susah payah harus berantakan lagi. Nomor delapanΒ  meninggal saat nomor lima mengirim mereka ke rawa jebakan di Florida yang membuat Nomor Sembilan, Enam dan Marina terjebak di dalam rawa tersebut dan tidak tahu jalan untuk keluar.

John, Sarah, Sam, Malcolm (ayah Sam) dan Adam seorang Mogadorian murni yang mengatakan dirinya ada di pihak garde bersembunyi dari satu tempat ke tempat lainnya. Sedangkan nomor sepuluh diambil oleh Setrakus Ra dan menyatakan dirinya adalah kakek dari garde tersebut.

Saat John tidak bersemangat lagi (apalagi dia selalu saja curiga terhadap Adam) tiba-tiba mereka mendapatkan sebuah situs berita The Walk Among Us tentang peristiwa Garde dan Mogadorian yang sangat terperinci sehingga perlu dirasa mereka perlu mengkonfirmasi hal itu sehingga Sarah ditunjuk untuk melaksanakan tugas tersebut yang makin membuat John merasa kehilangan dan kerinduan.

Sekarang mereka tidak bisa hanya berdiam diri saja, sudah saatnya melawan. Walaupun John masih tidak mempercayai Adam, tapi satu-satunya yang mempunyai ide untuk menyerang kompleks Mogadorian adalah Adam dan mereka tidak punya ide lain, akhirnya setelah Sarah pergi, John, Sam, Malcom dan Adam melaksanakan rencana mereka.

Dilain pihak Marina, Enam dan Sembilan berusaha mencari jasad nomor delapan yang diambil para Mogadorian hingga akhirnya mereka sampai kesebuah pesawat Mogadorian terbesar yang pernah mereka lihat dan benar saja, disikitar itu mereka melihat nomor delapan dan nomor lima!

Dapatkah mereka menyelesaikan misi mereka masing-masing. Dan dapatkah mereka berkumpul kembali untuk mengalahkan Setrakus Ra. Dan apa yang sebenarnya yang akan terjadi pada nomor sepuluh?

***

Lagi-lagi buku ini penuh dengan misteri. Selain misteri penulisnya yang gak jelas si Pittacus Lore itu (Aku sebenarnya penasaran btw, tapi kok gak jadi-jadi untuk menelusuri siapa penulis aslinya >.< ) jumlah buku yang akan diterbitkan juga gak jelas. Jadi aku kirain buku ini lagi-lagi buku terakhirnya dan ternyata aku salah! (Dan yak, saking kelamaannya aku vakum buat review buku ini ternyata buku terakhirnya udah keluar :P)

Alur dari ceritanya sama sekali gak dapat ditebak sehingga setiap baca halaman-demi-halamannya selalu aja membuat aku penasaran. Pemakaian sudut pandang yang bergantian antar tokohnya juga membuat kita gak bosan dengan jalan ceritanya. Kalau cuma sudut pandang satu orang kan biasanya kita penasaran ya apa yang dirasakan oleh orang lain yang bukan tokoh utama.

Yang pasti bagi yang suka novel bergendre fantasi boleh deh dijadikan satu series bacaan lagi πŸ™‚

So, kalian lagi baca buku apa? Kalau aku lagi mesen buku ke-6 dan ke-7 series ini, hahahaha. Telat banget yak!