April Trip – Bangkok: Sea Life, Asiatique & Madame Tussaud


Haaaiiiii haallooo apakabar semuanyaaa? Si Niee balik lagi mau cerita tentang perjalanannya ke Bangkok kemaren. Bagi yang belum pernah berkunjung ke sini, yuks intip postingan tentang April trip sebelum ini.

  1. April Trip – Kuching: Prolog
  2. April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho

***

Sebenarnya sebelum pergi ke Bangkok, aku dan abang udah buat itenerary selengkap mungkin. Dari jam per jam, mau kemana naek apa bahkan harga tiket BTSnya pun udah kami research. Ya tapi karena tetap menurunkan ego dan menyesuaikan waktu bobo dan makan si bayi tetep aja ya jatohnya banyak beberapa tempat yang aku skip buat dikunjungi. Asal udah sampe ke Grand Palace rasanya udah mewakili ke Bangkoknya lah yak 😛

Nah, sisa dari tempat yang gak diskip itu aku memilihnya yang menyenangkan si K dan pengennya gak panas. Ya ampun boook ternyata panasnya Bangkok itu ya nyeremin! Mungkin lebih panas Pontianak dari segi tingkatnya, tapikan kalau di Pontianak akunya kemana-mana naek motor dan mobil, lah ini turun naek tangga buat ngejar BTS *lapkeringet* makanya terpilihnya tiga tempat yang gak perlu menentang panas matahari 😛

SEA LIFE BANGKOK OCEAN WORLD

Dipilih karena K suka banget dengan namanya binatang. Dia udah lumayan kenal degan nama-nama binatang seperti Gajah, Buaya, Kucing, Anjing, ikan dll. Tapi dia tentu masih gak bisa membedakan ikan tuh namanya apa-apa lagi. Nah, berhubung pas di Puncak kemaren kita udah memperkenalkan si K dengan binatang darat. Waktunya si K kita kenalkan dengan binatang laut.

Kalau di bandingkan dengan yang di Jakarta rasanya bagusan di Bangkok lah ya tempatnya. Sea Life ini lebih gede, lebih rapih dan gak berbaus. Entah mengapa pas di Jakarta kemaren aku nyiumnya kok ya tempatnya agak bau bau gimana ya. Jadi kurang menyenangkan gitu.

IMG_1514 IMG_1525ASIATIQUE

Tempat ini emang udah masuk ke list tempat yang mau kami kunjungi karena aku mau membawa si K naek bianglala. Siapa tahu setelah naek satu bianglala di dunia 😀

Asiatique sendiri adalah sejenis tempat dari sekumpulan toko-toko gitu. Mulai dari cafe-cafe, toko souvenir, pakaian sampe Mall yang berada ditepi sungai. Sejenis Riverfront gitu lah. Untuk menuju ke sini bisa ditempuh dengan dua cara. Cara yang pertama adalah lewat darat dengan menggunakan taxi karena transportasi umum darat buat ke sini tuh bisa dibilang gak ada. Nah, kalau emang ngotot mau naek transportasi umum (kayak aku :P) bisa dengan naek BTS dilanjutkan dengan naek fery khusus dari Asiatique itu sendiri yang disediakan gratis. Pas pergi seh semangat ya naek ferynya. Eh pas pulang kok rasanya udah capek banget. Si K udah jamnya bobo lagi sehingga akhirnya memantapkan diri naek taxi. Dan TERNYATA gak jauh lebih mahal kok. Bedanya cuma dikit >.< Ya karena asumsinya kami pergi berempat orang dewasa ya. Jadi pembaginya banyak. So, kalau mau pergi ke Bangkok dalam jumlah orang banyak (4-5 orang dewasa) yang bisa naek 1 taxi kayaknya akan lebih murah kalau ke mana-mananya naek taxi deh. Apalagi kalau bawa bayi!

Lagi nungguin ferry menuju ke Asiatique
Lagi nungguin ferry menuju ke Asiatique
Di dalam ferry. Si K kesenangan tangannya mainin air sungan :D
Di dalam ferry. Si K kesenangan tangannya mainin air sungan 😀

IMG_1552 IMG_1537 IMG_1543 IMG_1546MADAME TUSSAUD

Ke sini seh sebenarnya cuma penasaran aja. Kok ya patung-patung lilin aja sampe jadi ngehits banget buat dikunjungi 😛 setelah sampe ketempatnya ya emang segitu-segitu doang isinya. Patung-patung lilin dari berbagai orang hebat di dunia yang dikelompoknya menjadi beberapa kelompok: Pemimpin negara, penyanyi, artis, olahragawan, dll.

Walopun segitu-segitu doang, tetep aja si Niee masuknya lama karena setiap patung yang dikenal rasanya pengen difotoin satu-satu. Kalau si K? Dia seh tetep sukanya pas ada doraemon, hellokitty sama binatang-binatangnya doang. Yang laennya sibuk maen kejar-kejaran. Dan parahnya, kalau dikasih barang buat foto misalnya dikasih bola basket atau topi neh anak gak mau balikin coba! Jadikan musti dipaksa buat jalan lagi sambil tereak tereak, hihihi. Untungnya pas kita masuk kesana dikit orang yang berbarengan dengan kita, jadi bisa puas dan gak pake malu 😀

IMG_1565 IMG_1572 IMG_1577 IMG_1584 IMG_1595 IMG_1601 IMG_1609Pulang dari Madame Tussaud makan siang di hotel dan nidurin si K buat tidur siang, sorenya kami lanjut jalan ke Platinum Fashion Mall buat lihat-lihat barang-barang di Bangkok.  Dari cari-cari referensi di internet katanya Mall ini adalah Chatuchaknya Bangkok versi indoor yang katanya murah. Eh kok aku pas kesana gak murah-murah bener yak. Ada beberapa barang yang aku tahu harganya di online shop lebih murah. Mungkin disini murah kalau belinya grosiran kali yak. Atau emang akunya aja yang gak terlalu suka belanja yang ujung-ujungnya keluar mall ini dengan tangan kosong, hihihi.

Malamnya si abang, Ibu dan Kakak melanjutnya belanjanya ke Pratunam Market. Kata mereka seh disini harganya lebih ok, jadi pulang-pulang mereka bawa belanjaan banyak dong! >.< Si Niee ngapain? Jagain bayi bobo di hotel dong! Besok mau bangun pagi, mau jalan ke Pattaya :mrgreen:

 

April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho


Sebelum baca tulisan ini, ada baiknya baca dulu April Trip – Kuching (Prolog) 😀

***

Haaaiiiii…. Haaloooo.. Apakabar semuaanyaaa… Lanjut lagi cerita Niee tentang April Trip bulan lalu di mana kali ini aku akan melanjutkan cerita perjalanan aku di Bangkok.

Pertama-tama, aku mau sedikit berkomentar tentang perjalan aku dari Kuching ke Bangkok di mana harus aku lalui dengan transit terlebih dahulu di KLIA2, Kuala Lumpur. Jadi KLIA2 ini adalah bandara untuk penerbangan berbuget rendah di KL menggantikan badara sebelumnya LCCT.

Awalnya jadwal penerbangan aku dari Kuching menuju Bangkok adalah dari Kuching ke KL pukul 4.30 PM dan dilanjutkan dari KL ke Bangkok pukul 10.00 PM waktu Malaysia. TAPI dua minggu sebelum keberangkatanku ke sana, aku mendapatkan email untuk penerbangan aku dari KL ke Bangkok dimajukan jadwalnya ke pukul 8.00 PM. Karena takut gak keburu waktunya, akhirnya aku meminta ke AirAsia untuk memundurkan waktu keberangkatan aku juga dari Kuching ke KL yang alhamdulillah bisa menjadi pukul 03.00 PM. Dan ternyata itu pilihan yang tepat loh! Karena bandara KLIA2 itu gedeeeeeee BANGET!

credit: www.bangaloreaviation.com
credit: http://www.bangaloreaviation.com
credit: en.wikipedia.org
credit: en.wikipedia.org

Rasa-rasanya pas di Singapore dulu gak segini-gini amat bandaranya. Bayangin, aku tiba di Gate J dan berangkat di gate P. Ada kali mau sejam berjalannya untuk ganti gate sambil nenteng koper dan bawa bayi. PEGEEEELLLL BOOO!!! Waktu transit yang kurang lebih 4 jam itu aku manfaatin cuma buat makan, kasih makan si K dan Sholat magrib aja udah mepet banget. Gak kebayang deh kalau nekat gak mundurin jadwal sebelumnya, dipastikan bakalan ketinggalan pesawat!

Sampe di Bangkok udah mau pukul 10.00 PM waktu Bangkok. Si K udah bobo dengan nyenyaknya digendongan aku. Untungnya si abang berinisiatif untuk memesan taxi sejak di Pontianak buat jemput kami di bandara dan mengantar ke hotel. Kalau gak, gak kebayang boooo mau tengah malem di Bangkok bawa bayi bobo harus repot-repot lagi nyari taxi untuk ke hotel. Mana bandaranya udah lumayan sepi pula dan petunjuk jalan di bandara Duong Mong rada-rada kurang aja gitu rasanya.

Sampai di hotel udah pukul 11.00 PM yang rasanya udah mau tidur aja eh malah ada kejadian yang gak nyenengin. Jadikan si abang selalu kalau mau pergi kemanapun, bahkan di Indonesia sekalipun memesan hotel dari Pontianak supaya pas sampe di tempat tujuan gak repot-repot lagi. Selama ini seh gak ada masalah ya kalau pesan di Agoda. Sampe malem itu kami gak bisa masuk dong ke hotel gegara abang pesannya 2 kamar untuk 2 orang. Kata mereka harusnya kami memesan 2 kamar untuk 4 orang! Ya emang salah kita seh yak asal aja pesan di Agodanya. Tapi selama ini kalau pesan hotel lain (hotel di Kuching dan KL sebelumnya) gak masalah kok nulisnya 1 orang untuk 1 kamar tapi yang datangnya 2 orang. Jadi karena kesalahan itu kami harus membayar ekstra bed lagi 👿

Manalah resepsionisnya gak bersahabat pula karena marah-marahin kita soal salah pemesanan itu. Dan karena aku udah kasian banget sama K tengah malem belom bobo dengan bener lagi, aku suruh aja si abang bayar di tempat ekstra bednya. Eeeehhhh dianya gak mau deeehhh. Dianya nyuruh kita buat konfirmasi dulu ke Agodanya yang buat kita harus bolak balik lagi nyari kartu Bangkok di tengah malam untuk telpon Agoda, edit pemesanan via online BARU BAYAR!! BENCIIII!!! KASIAN BABY SAYAAA *mewek* Saking kelamaannya si K sampe bangun dengan nangis loh 😦

Credit: www.tripavisor.com
Credit: http://www.tripavisor.com

Padahal kamarnya lumayan ok, lokasinya juga milih karena dekat dengan Mesjid yang buat gampang untuk nyari makanan halal. Dekat dengan pasar juga yang gampang nyari bahan makanan buat K. TAPI PELAYANANNYA BURUK! Kalau gak inget udah bayar full 5 malam aku minta pindah deh.

Setelah kekisruhan itu pukul 12.30 AM barulah si K bisa dibobokan ditempat yang semestinya. Maafin emakmu ya K buat tidurnya gak nyaman gitu >.<

***

Keesokan harinya, hari minggu niatnya pagi-pagi mau ngejar ke Chatuchak untuk lihat-lihat pasar yang terkenal banget itu. TAPI karena tenaga udah terkuras banget untuk kejadian semalamnya jadi semua orang pada bangun kesiangan. Lagian gak tega juga buat bangunin K udah bobonya nyenyak banget pagi harinya. Jadi itenerary hari itu diubah. Ke Chatuchaknya sore aja, pagi pukul 10an setelah K makan dan istirahat pagi pergi dulu ke Grand Palace dan Wat Pho buat foto-foto.

Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<
Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<

DSCN2180 DSCN2166 DSCN2164

Muka masen baru bangun tidur
Muka masem baru bangun tidur

Karena mau merasakan wisata sesungguhnya *halah* akupun bertekat untuk ke wat-wat tersebut harus menggunakan transportasi publik. Dari hotel naek BTS, kemudian disambung lagi naek ferry yang pake antri. Di dalam ferry aku gak kebagian kursi dong, manalah gendong K lagi (untung pake gendongan) yang si K nya karena berayun kena ombak jadi malah ketiduran di gendongan! Padahal ini anak gak pernah loh tidur sendiri tanpa disusuin atau dinina boboin gitu! Karena si Knya tidur, jadi pas sampe ke Grand Palacenya dia aku pindahin ke stroller biar enakan tidurnya.

Grand Palacenya sendiri gimana Niee? Bagus seh cuma ya ampuuun rame banget! Manalah Bangkok panas banget lagi pas tengah hari aku jalannya (yang rasanya lebih panas dari Pontianak deh!) Tapi sebagus-bagusnya Grand Palace rasanya kok rada kurang wah aja ya menurut aku. Sempat terbersit di kepala ‘segini doang?’ yang dihebohkan oleh orang-orang di internet itu? Ya 11-12 sama keraton Jogja deh :mrgreen: (soal pendapat aku tentang Bangkok secara keseluruhan akan aku tulis di postingan sendiri deh kayaknya *mudah-mudahan aja beneran ditulis* 😛 )

Pas udah mau selesai jalan di Grand Palacenya, si bayik alhamdulillah bangun, jadi masih sempat foto-foto dan jalan-jalan dikit di Grand Palacenya, walaupun pas awal bangun anaknya manyun karena kayaknya rada kurang masih tidurnya, hihihi.

Sebenarnya, ada kejadian gak enak pas di Grand Palace ini. Jadi, saat aku gantiin si K diaper, aku nitipin kamera aku ke kakak. Ehhhh pas udah selesai dan mau diambil kameranya rusak dong! Ternyata si kakak aku gak sengaja nyempuling kameranya ke kolam! Ampun deh! Walaupun kamera aku gak bangus bagus banget yang pake ganti-ganti lensa segala, tapi hasilnya tetep ya lebih baik dari kamera HP. Aku sebenarnya rada bete ya karena efeknya adalah perjalanan aku yang baru aja 2 hari ini bakalan gak terdokumentasi dengan baik 😦

Bengong di depan Budha tidur
Bengong di depan Budha tidur

Setelah puas selama satu jam jalan-jalan di Grand Palace, kamipun melanjutkan perjalanan ke Wat Pho. Untuk sampe ke Wat Pho dari pintu keluar Grand Palace ini mudah aja. Keluar dari pintu langsung jalan kesebelah kanan lurus sampe ketemu perempatan belok kesebelah kanan lagi langsung dapet deh Wat Phonya. Aku sendiri pas mau kesini rada kesesat yak sebenarnya. Jadi pas diperempatan aku bingung mau ke mana dan bertanya sama penduduk lokal. Eyalah padahal aku udah jelas bilangnya Budha tidur (dan sepertinya dia menangkap dengan baik perkataan aku) tapi kok dianya malah menyuruh aku belok ke kiri yang akhirnya membuat aku harus putar arah lagi untuk menuju ke Wat Pho nya.

Wat Pho sendiri bener-bener cuma ada Budha yang sedang tidur! Yang laennya gak ada yang istimewa ding. Jadi udah puas foto-foto aku langsung cau pulang ke hotel buat makan dan ngasih makan K.

Abang, ibu dan kakak setelah itu lanjut jalan ke Chatuchak. Aku? Nemenin K aja maen-maen di hotel. Soalnya gak tega aja lihat dia udah kecapean banget jadi gak mau memaksakan juga. Makanya jangan tanya-tanya aku soal Chatuchak yaa, aku gak pergi ke sana! >.< (ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok untuk belanja di Chatuchak! :P, etapi gak dalam waktu dekat seh, 10 tahun lagi mungkin :mrgreen:)

Malamnya, karena udah kecapean banget semuanya akhirnya gak kemana-mana. Ngisi tenaga buat besok jalan-jalan lagi kitah Katniss 🙂

***

PS. Aku pake Dranai Thailand Tour (line) – 0875643554 untuk jemput dari bandara ke Hotel. Bapaknya ramah dan asyik buat diajak ngobrol tapi gak cerewet juga yang kebanyakan ngobrol. Aku rekomendasikan deh dia kalau ada yang mau sewa taxi pribadi di Bangkok. Harganya juga termasuk yang murah dibandingkan dengan yang lain.