Berburu Tiket Murah


Sudahkah Anda merencanakan liburan tahun depan? Kalau aku sudah! Hahahahahaha :mrgreen:

Sebagai orang yang suka jalan, tapi duit pas-pasan dan gak pernah menang kontes dapet liburan gratis >.< aku harus pandai-pandai cari cara sendiri agar memuaskan nafsu travelku. Apalagi aku tinggal di Pontianak yang jalur penerbangannya cukup susah untuk dijangkau. Kalau mau ke daerah lain di Indonesia aku harus melewati jalur penerbangan Pontianak – Jakarta dulu yang harga tiketnya gak pernah murah 😦 Pernah seh dulu dapat tiket promo Pontianak – Jakarta PP pake Garuda cuma RP600000. MURAH BANGET kan untuk ukuran garuda? Tapi itu tahun 2012 dan sekarang kalau garuda promo palingan harga segitu cuma bisa untuk pergi doang, jadi kalau PP harus bayar dua kali lipat. Apalagi sekarang pergi kemana-mana maunya bertiga dengan suami dan anak, ya harga tiketnya dikali tiga! *mewek*

Kalau mau ke Luar Negeri dulu akunya selalu memilih penerbangan lewat Khucing. Walaupun harga tiket dari Pontianak- Khucingnya gak juga murah-murah bener (sekitar Rp500000) tapi dari Khucing banyak pilihan penerbangannya menggunakan Air Asia jadi bisa menekan budget juga. Alhamdulillah per April 2015 kemaren Air Asia udah membuka penerbangan langsung Pontianak – Kuala Lumpur PP yang harganya sangat terjangkau apalagi pas Air Asia lagi promo! Pernah gitu dia menjual tiketnya cuma seharga Rp80000 doang! Itu mah sekali nonton bioskop (plus makannya) aja kaaannnn!! *langsung beli* >.<

airasia

Biasanya kalau aku mau liburan tahun depan untuk liburan ke luar negeri (kalau liburan dalam negeri aku jarang berburu tiket murah seh, soalnya gak ada juga πŸ˜€ ), dari tahun ini aku udah mencari-cari tiket promo Air Asia. Kenapa Air Asia? Ya karena akses dari Pontianak satu-satunya paling mudah ya Air Asia, Cuma itu doang seh alasannya πŸ˜›

Nah, sekarang dari tanggal 7 September hingga 13 September Air Asia lagi promo gede-gedean buat penerbangan dari tanggal 1 Maret 2016 – 29 Oktober 2016. Karena alasan inilah aku selalu merencanakan liburan dari satu tahun sebelumnya, karena kalau mau murah ya belinya harus lebih awal πŸ˜€

airasia1

Tuuuuhhhh kan ke GuangZhou aja dari Pontianak Cuma Rp829000 coba! Sayangnya kalau mau ke sana harus pake visa dan kalau udah pake visa ngurusnya harus ke Jakarta, mahalan tiket ke Jakartanya kali dibanding ke Guangzhounya >.<

Jadi si Niee liburan tahun depannya mau ke mana?

Seperti yang udah aku bahas dibeberapa postingan sebelumnya, aku akan ke Hongkong tahun depan! Iiihhhhh udah gak sabar deh, padahal perginya masih 11 bulan lagi! Hahahahaha *kemudian dilupain*

disneylandhk

Harga tiketnya dapat berapa?

Nah, penting ini untuk diketahui. Walaupun Air Asia promonya mulai dari Rp150000 seperti di atas tapi kita juga harus pandai-pandai mencari tiket kemana seh yang murah itu? Kapan pas murahnya? Biasanya walaupun sedang promo tapi kalau belinya pas weekend atau lagi tanggal merah apalagi libur panjang tetep aja harganya mahal. Sekarang ini yang banyak tiket Rp0 adalah penerbangan dari dan ke Thailand. Hampir semua tanggal harganya Rp0. Ini mungkin efek dari pengeboman di Thailand yang menyebabkan banyak traveler takut untuk pergi ke sana dalam waktu dekat.

Kalau liburannya udah dipatok kayak aku maunya ke Hongkong ya harus siap-siap gak dapat promo termurah. Ini juga harus memiliki skill yang tinggi *halah* untuk mencocok-cocokkan harga-harga promo kalau kita perginya dengan melakukan transit. Biasanya gak ada tuh namanya tiket promo dari Pontianak ke KL tanggal 1 promo juga tiket promonya KL ke HK tanggal segitu. Atau biasanya dalam satu hari tiket promo dari KL ke HK Cuma ada pada penerbangan pukul 6.30 AM, nah mana mungkin ada penerbangan sebelum itu dari Pontianak. Makanya kita harus juga memikirkan kapan kita pergi? Apakah kita akan transit lewat kota mana? Perlukah kita menginap dahulu semalam untuk mencocokkan jadwal promonya? Nah kalau emang perlu menginap di mana? Kalau menginap biaya penginapan satu malam masih sebanding gak dengan harga tiket promonya? Atau malah akan lebih baik kalau beli yang gak promo tapi gak perlu nginep semalam jadi lebih hemat? Pokoknya hal-hal seperti itu lah yang aku sendiri kalau disuruh beli dan mencocok-cocokkannya bingung sendiri loh, hahahaha. Biarlah kita serahkan kepada ahlinya si abang suami aja πŸ˜€

Aku kemaren beli Tiketnya akhirnya menggunakan rute Pontianak – KL – Macau – HK – KL – Pontianak dengan asumsi akan menginap satu malam di KL sebelum berangkat ke Macau dan setelah pulang dari HK. Harga tiketnya sendiri untuk KL – Macau adalah 351 MYR dan untuk HK – KL sebesar 845.91 HKD. Harga tiketnya belum termasuk bagasi. Kalau aku hitung total pengeluaran aku untuk tiket ini termasuk bagasi adalah Rp5400000 untuk dari Pontianak ke Pontianak neto untuk tiga orang (2 orang dewasa dan 1 anak). Berarti perorangnya adalah Rp1800000 lumayan lah yak untuk ukuran dari pedalaman Indonesia πŸ˜›

So, mau kemana kalian liburan tahun depan? πŸ˜€

 

 

Disclaimer: Tulisan ini murni dari pengalaman pribadi, gak ada keterkaitan dengan Air Asia secara langsung. Tapi seandaikan Air Asia mau mengendorse untuk memberikan tiket gratis aku, abang dan si K buat jalan-jalan ke Seoul buat tahun 2017 boleh juga loh πŸ˜›

 

Advertisements

April Trip – KL: Bukit Bintang, Petronas, Putra Jaya


Haaaiiii Haaiii Haalllooo.. Akhirnya si Niee menyelesaikan juga cerita tentang jalan-jalannya bulan April lalu. Lumayan lama juga ya perlu 4 bulan buat menyelesaikannya, hahaha.. Dasar si Niee kurang produktip! Nah bagi yang mau baca-baca tentang perjalanan Niee dari hari pertama di Kuching sampe ke Pattaya boleh loh intip-intip link di bawah ini:

  1. April Trip – Kuching: Prolog
  2. April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho
  3. April Trip – Bangkok: Sea Life, Asiatique & Madame Tussaud
  4. April Trip – Pattaya:Mini Siam, Nong Noch Tropical Garden, Silver Lake, Laser Budha & Pattaya Beach

***

Sebenarnya pergi ke KL kemaren bagi aku sangat kurang efektif. Semua tempat yang dikunjungi adalah tempat yang sama seperti yang pernah aku datangi pada tahun 2013 yang lalu pas bulan madu. Tapi karena waktunya sangat kurang dan terlebih aku dalam perjalanan ini juga memboyong ibu dan kakak aku yang pada dasarnya belom pernah ke KL, jadilah tujuan wisata yang turis banget itu yang dipilih. Padahal pengen banget mengeksplore KL lebih dalam lagi. Mungkin lain kali, mudah-mudahan ada rejeki ke KL lagi πŸ™‚

Selain tempat yang dikunjungi sama, hotel yang aku pilihpun sama dengan tahun 2013 kemaren, alasannya cuma merasa ok dengan hotelnya. Etapi ternyata agak salah seh milih hotel yang sama. Soalnya dulu pas cuma berdua seh ok-ok aja. Tapi setelah ada si K kok berasa kecil banget hotelnya. Apalagi akukan masak di hotel ya, jadilah makin sempit aja tuh kamar.

BUKIT BINTANG

Belanja Belanji di Bukit Bintang
Belanja Belanji di Bukit Bintang

Kami terbang dari Bangkok ke KL pada hari Kamis sore dan sampe ke hotel udah pukul 10 malam. Untung gak ada kejadian gak enak kayak di hotel Bangkok kemaren sehingga sampai di hotel langsung bisa masuk kamar dan nidurkan si K yang udah kelelahan banget kayaknya dengan perjalanan naik turun kereta dan monorel. Kelebihan udah pernah ke sini ya gak perlu mikir-mikir lagi pas mau kemana-mana. Tujuannya udah jelas.

Keesokan harinya pas hari Jumat aku memutuskan untuk mengistirahatkan si K dulu pagi sampe siangnya di Hotel. Rasanya perjalanan kali ini cukup panjang dan melelahkan juga, jadi si K butuh istirahat yang banyak. Lagian si abang, ibu dan kakak cuma mau keliling keliling di sekitar hotel aja, jadi gak masalah kalau diskip.

Siangnya, selepas sholat Jumat kami memutuskan untuk cari makan di sekitaran bukit bintang. Pikirnya yang simple aja mau makan di pavilion. Selain tempatnya ok banget buat ngasih makan si K di sana. Terlebih lagi aku inget banget disana ada makanan masakan padang yang enak. Maklum, sebagai pejalan yang gak suka wisata kuliner, aku rada susah makan pas di Bangkok, sudah saatnya makan makanan enak di KL kan πŸ˜›

Bukit bintang tahun-tahun ini agak kurang enak buat ditangani sebenarnya. Tahun 2013 yang lalu sampe sekarang sedang dalam pengerjaan MRT gitu deh jadi jalanan banyak yang ditutup dan kalau pake kendaraan macet aja gitu. Katanya seh tahun 2016 bakalan selesai pengerjaannya. Kalau udah selesai pengen deh kesana lagi, menikmati Bukit Bintang yang udah cantik tampa ada penggalian disana sini.

Sehabis makan-makan di Pavilion aku kemudian keliling-keliling dan belanja belanji dikit :mrgreen:

PETRONAS TOWER

Di depan Petronas Tower
Di depan Petronas Tower

Biar si K kekiniian banget ya harus kudu banget foto di depan Petronas Tower dong ya, hahaha. Kemaren pas ke Petronas Tower tahun 2013 kayaknya ok banget deh baik itu waktunya posisinya dan semuanya deh. Eeehhh kok ya pas bawa si K kesana lagi gagal deh rasanya foto-fotonya. Pertama karena kita salah jalan masuk pas di Suriahnya. Dan pas kita keluar eh kok rasanya bukan seperti yang dulu. Foto foto bentar seh, tapi berasa kurang ok aja gitu. Dan beneran kita salah tempat dong! Karena di posisi yang sekarang ini kurang bagus buat dapet angle foto yang ok. Jadilah kita cepet-cepet berpindah tempat ke bagian satunya lagi dan sayangnya hari udah gelap. Mana gak punya kamera lagi karena dicempluningin si kakak ke got >.< jadilah hasil fotonya gitu gitu aja, hiks!

PUTRA JAYA

mejeng di depan gedung perdana menteri Malaysia
mejeng di depan gedung perdana menteri Malaysia

Sebenarnya bingung juga mau mengisi hari terakhir di KL dan hari terakhir liburan ini pada umumnya. Paginya seh si abang, kakak dan ibu jalan ke Central Market buat belanja-belanji. Karena aku gak pernah terlalu suka sama sesuatu hal yang namanya belanja apalagi di pasar gitu (kalau Mall mah aku suka :P) dan aku udah pernah juga jadinya aku lebih milih maen maen di hotel aja bareng K.

Pengen seh jalan kemana gitu yang belom pernah di KL, tapi karena aku belum melakukan research banget di KL ini jadilah gak ada ide gitu lah. Akhirnya ngajakin si ibu ke Putra jaya aja. Lumayan kan bisa ngajakin ibu sholat di mesjid luar negeri (hahahaha) sekalian nyantai bareng si K ditamannya yang luas banget itu.

Mesjid Putra di Putra Jaya
Mesjid Putra di Putra Jaya
Taman cantik Putra Jaya
Taman cantik Putra Jaya

IMG_0020***

So, disinilah liburan pertama si K buat keluar negeri berakhir. Pas nulis ini pengen banget bisa liburan lagi.. Tapi jatah cuti yang cuma 12 hari kerja dipotong lagi sama 3 hari cuti bersama hari raya itukan sudah habis. HIKS!

Tahun depan udah buat rencana seh mau liburan ke Hongkong. Kali ini karena si K udah 2 tahun lebih akan dimaksimalkan bener deh liburannya. Karenakan gak perlu masak-masak lagi di hotel, bisa bebas belanja sayur ke pasar! Hahaha. Mudah-mudahan bisa terlaksana deh liburannya, karena sampe sekarang belom dapet tiket promonya! (si Niee pengikut tiket promo garis keras! :mrgreen: )

KLIA2: Bye bye Liburan
KLIA2: Bye bye Liburan

April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho


Sebelum baca tulisan ini, ada baiknya baca dulu April Trip – Kuching (Prolog) πŸ˜€

***

Haaaiiiii…. Haaloooo.. Apakabar semuaanyaaa… Lanjut lagi cerita Niee tentang April Trip bulan lalu di mana kali ini aku akan melanjutkan cerita perjalanan aku di Bangkok.

Pertama-tama, aku mau sedikit berkomentar tentang perjalan aku dari Kuching ke Bangkok di mana harus aku lalui dengan transit terlebih dahulu di KLIA2, Kuala Lumpur. Jadi KLIA2 ini adalah bandara untuk penerbangan berbuget rendah di KL menggantikan badara sebelumnya LCCT.

Awalnya jadwal penerbangan aku dari Kuching menuju Bangkok adalah dari Kuching ke KL pukul 4.30 PM dan dilanjutkan dari KL ke Bangkok pukul 10.00 PM waktu Malaysia. TAPI dua minggu sebelum keberangkatanku ke sana, aku mendapatkan email untuk penerbangan aku dari KL ke Bangkok dimajukan jadwalnya ke pukul 8.00 PM. Karena takut gak keburu waktunya, akhirnya aku meminta ke AirAsia untuk memundurkan waktu keberangkatan aku juga dari Kuching ke KL yang alhamdulillah bisa menjadi pukul 03.00 PM. Dan ternyata itu pilihan yang tepat loh! Karena bandara KLIA2 itu gedeeeeeee BANGET!

credit: www.bangaloreaviation.com
credit: http://www.bangaloreaviation.com
credit: en.wikipedia.org
credit: en.wikipedia.org

Rasa-rasanya pas di Singapore dulu gak segini-gini amat bandaranya. Bayangin, aku tiba di Gate J dan berangkat di gate P. Ada kali mau sejam berjalannya untuk ganti gate sambil nenteng koper dan bawa bayi. PEGEEEELLLL BOOO!!! Waktu transit yang kurang lebih 4 jam itu aku manfaatin cuma buat makan, kasih makan si K dan Sholat magrib aja udah mepet banget. Gak kebayang deh kalau nekat gak mundurin jadwal sebelumnya, dipastikan bakalan ketinggalan pesawat!

Sampe di Bangkok udah mau pukul 10.00 PM waktu Bangkok. Si K udah bobo dengan nyenyaknya digendongan aku. Untungnya si abang berinisiatif untuk memesan taxi sejak di Pontianak buat jemput kami di bandara dan mengantar ke hotel. Kalau gak, gak kebayang boooo mau tengah malem di Bangkok bawa bayi bobo harus repot-repot lagi nyari taxi untuk ke hotel. Mana bandaranya udah lumayan sepi pula dan petunjuk jalan di bandara Duong Mong rada-rada kurang aja gitu rasanya.

Sampai di hotel udah pukul 11.00 PM yang rasanya udah mau tidur aja eh malah ada kejadian yang gak nyenengin. Jadikan si abang selalu kalau mau pergi kemanapun, bahkan di Indonesia sekalipun memesan hotel dari Pontianak supaya pas sampe di tempat tujuan gak repot-repot lagi. Selama ini seh gak ada masalah ya kalau pesan di Agoda. Sampe malem itu kami gak bisa masuk dong ke hotel gegara abang pesannya 2 kamar untuk 2 orang. Kata mereka harusnya kami memesan 2 kamar untuk 4 orang! Ya emang salah kita seh yak asal aja pesan di Agodanya. Tapi selama ini kalau pesan hotel lain (hotel di Kuching dan KL sebelumnya) gak masalah kok nulisnya 1 orang untuk 1 kamar tapi yang datangnya 2 orang. Jadi karena kesalahan itu kami harus membayar ekstra bed lagi πŸ‘Ώ

Manalah resepsionisnya gak bersahabat pula karena marah-marahin kita soal salah pemesanan itu. Dan karena aku udah kasian banget sama K tengah malem belom bobo dengan bener lagi, aku suruh aja si abang bayar di tempat ekstra bednya. Eeeehhhh dianya gak mau deeehhh. Dianya nyuruh kita buat konfirmasi dulu ke Agodanya yang buat kita harus bolak balik lagi nyari kartu Bangkok di tengah malam untuk telpon Agoda, edit pemesanan via online BARU BAYAR!! BENCIIII!!! KASIAN BABY SAYAAA *mewek* Saking kelamaannya si K sampe bangun dengan nangis loh 😦

Credit: www.tripavisor.com
Credit: http://www.tripavisor.com

Padahal kamarnya lumayan ok, lokasinya juga milih karena dekat dengan Mesjid yang buat gampang untuk nyari makanan halal. Dekat dengan pasar juga yang gampang nyari bahan makanan buat K. TAPI PELAYANANNYA BURUK! Kalau gak inget udah bayar full 5 malam aku minta pindah deh.

Setelah kekisruhan itu pukul 12.30 AM barulah si K bisa dibobokan ditempat yang semestinya. Maafin emakmu ya K buat tidurnya gak nyaman gitu >.<

***

Keesokan harinya, hari minggu niatnya pagi-pagi mau ngejar ke Chatuchak untuk lihat-lihat pasar yang terkenal banget itu. TAPI karena tenaga udah terkuras banget untuk kejadian semalamnya jadi semua orang pada bangun kesiangan. Lagian gak tega juga buat bangunin K udah bobonya nyenyak banget pagi harinya. Jadi itenerary hari itu diubah. Ke Chatuchaknya sore aja, pagi pukul 10an setelah K makan dan istirahat pagi pergi dulu ke Grand Palace dan Wat Pho buat foto-foto.

Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<
Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<

DSCN2180 DSCN2166 DSCN2164

Muka masen baru bangun tidur
Muka masem baru bangun tidur

Karena mau merasakan wisata sesungguhnya *halah* akupun bertekat untuk ke wat-wat tersebut harus menggunakan transportasi publik. Dari hotel naek BTS, kemudian disambung lagi naek ferry yang pake antri. Di dalam ferry aku gak kebagian kursi dong, manalah gendong K lagi (untung pake gendongan) yang si K nya karena berayun kena ombak jadi malah ketiduran di gendongan! Padahal ini anak gak pernah loh tidur sendiri tanpa disusuin atau dinina boboin gitu! Karena si Knya tidur, jadi pas sampe ke Grand Palacenya dia aku pindahin ke stroller biar enakan tidurnya.

Grand Palacenya sendiri gimana Niee? Bagus seh cuma ya ampuuun rame banget! Manalah Bangkok panas banget lagi pas tengah hari aku jalannya (yang rasanya lebih panas dari Pontianak deh!) Tapi sebagus-bagusnya Grand Palace rasanya kok rada kurang wah aja ya menurut aku. Sempat terbersit di kepala ‘segini doang?’ yang dihebohkan oleh orang-orang di internet itu? Ya 11-12 sama keraton Jogja deh :mrgreen: (soal pendapat aku tentang Bangkok secara keseluruhan akan aku tulis di postingan sendiri deh kayaknya *mudah-mudahan aja beneran ditulis* πŸ˜› )

Pas udah mau selesai jalan di Grand Palacenya, si bayik alhamdulillah bangun, jadi masih sempat foto-foto dan jalan-jalan dikit di Grand Palacenya, walaupun pas awal bangun anaknya manyun karena kayaknya rada kurang masih tidurnya, hihihi.

Sebenarnya, ada kejadian gak enak pas di Grand Palace ini. Jadi, saat aku gantiin si K diaper, aku nitipin kamera aku ke kakak. Ehhhh pas udah selesai dan mau diambil kameranya rusak dong! Ternyata si kakak aku gak sengaja nyempuling kameranya ke kolam! Ampun deh! Walaupun kamera aku gak bangus bagus banget yang pake ganti-ganti lensa segala, tapi hasilnya tetep ya lebih baik dari kamera HP. Aku sebenarnya rada bete ya karena efeknya adalah perjalanan aku yang baru aja 2 hari ini bakalan gak terdokumentasi dengan baik 😦

Bengong di depan Budha tidur
Bengong di depan Budha tidur

Setelah puas selama satu jam jalan-jalan di Grand Palace, kamipun melanjutkan perjalanan ke Wat Pho. Untuk sampe ke Wat Pho dari pintu keluar Grand Palace ini mudah aja. Keluar dari pintu langsung jalan kesebelah kanan lurus sampe ketemu perempatan belok kesebelah kanan lagi langsung dapet deh Wat Phonya. Aku sendiri pas mau kesini rada kesesat yak sebenarnya. Jadi pas diperempatan aku bingung mau ke mana dan bertanya sama penduduk lokal. Eyalah padahal aku udah jelas bilangnya Budha tidur (dan sepertinya dia menangkap dengan baik perkataan aku) tapi kok dianya malah menyuruh aku belok ke kiri yang akhirnya membuat aku harus putar arah lagi untuk menuju ke Wat Pho nya.

Wat Pho sendiri bener-bener cuma ada Budha yang sedang tidur! Yang laennya gak ada yang istimewa ding. Jadi udah puas foto-foto aku langsung cau pulang ke hotel buat makan dan ngasih makan K.

Abang, ibu dan kakak setelah itu lanjut jalan ke Chatuchak. Aku? Nemenin K aja maen-maen di hotel. Soalnya gak tega aja lihat dia udah kecapean banget jadi gak mau memaksakan juga. Makanya jangan tanya-tanya aku soal Chatuchak yaa, aku gak pergi ke sana! >.< (ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok untuk belanja di Chatuchak! :P, etapi gak dalam waktu dekat seh, 10 tahun lagi mungkin :mrgreen:)

Malamnya, karena udah kecapean banget semuanya akhirnya gak kemana-mana. Ngisi tenaga buat besok jalan-jalan lagi kitah Katniss πŸ™‚

***

PS. Aku pake Dranai Thailand Tour (line) – 0875643554 untuk jemput dari bandara ke Hotel. Bapaknya ramah dan asyik buat diajak ngobrol tapi gak cerewet juga yang kebanyakan ngobrol. Aku rekomendasikan deh dia kalau ada yang mau sewa taxi pribadi di Bangkok. Harganya juga termasuk yang murah dibandingkan dengan yang lain.

Tips Liburan Bersama Bayi


Hiyaaaaa… Si Niee sok-sokan ngasih Tips. Padahal mah gak pakar-pakar juga. Tapi ini berdasarkan pengalaman pribadi aja seh.

Jadi setelah dua kali melakukan perjalanan yang lumayan jauh dan lama bersama si K (yang pertama ke Bogor dan Jakarta selama 6 hari (11 mo) dan yang kedua ke Kuching – Bangkok – Kuala Lumpur selama 10 hari (1yo)) dan terbilang sukseslah yak karena gak ada kendala yang berarti. Aku dapat menarik beberapa poin penting yang harus diperhatikan para orang tua agar selama perjalanan anak merasa nyaman dan aman.

1. Persiapkan barang bawaan bayi/balita yang Lengkap

Ini soal apa-apa yang mau dibawa selama perjalanan. Karena konsepnya adalah barang-barang bayi/balita jadi aku lebih prepare membawa semuanya dari rumah. Gak ada deh yang namanya nanti aja nyari ditempat. Iya kalau ada, kalau gak ada gimana?

Barang-barang si K yang aku persiapkan untuk dibawa adalah:

  • Pakaian. Selama ini aku membawa pakaian sejumlah hari pergi dikali tiga. Ya kalau kemaren aku pergi selama 10 hari berarti aku bawa baju K itu 30 pasang. IYA TIGAPULUH PASANG! Bahkan aku melebihkan beberapa helai lagi seh. Ditambah dengan jacket dua buah, sepatu dan sendal serta beberapa kaos kaki. Hasilnya gimana Niee? Kalau pas perjalanan si K umur 11 bulan emang pas seh itungan 3 pasang sehari itu. Nah kalau pas setahun lebih kemaren kelebihan banyak! Hahahahaha. Aku ternyata bisa menghemat beberapa pakaian sehari hanya 2 pasang. Jadi untuk perjalanan selanjutnya aku bakalan hanya membawa pakaian si K jumlah hari dikali dua aja deh, baju jalan sama baju tidurnya aja :mrgreen:
  • Diapers. Sama dengan pakaian aku juga bawa diapers sejumlah hari yang akan aku pergi. Karena si K biasanya sehari ganti diapernya sampe 5 kali. Jadi aku bawa 50 buah! πŸ˜†
  • Perlengkapan mandi. Mulai dari sabun, shampo, minyak telon, bedak, sisir, minyak wangi, cream kulit, sikat gigi, sampe handuknya juga jangan lupa. Ya kalau kita yang gedekan emang bisa memanfaatkan apa yang ada dari hotel yak. Nah kalau bayi/balita kan gak bisa tuh. Aku sendiri kalau jalan ke rumah keluarga juga gak mau tuh pinjam sabun atau bedak dari anaknya saudara kalau merknya beda. Kan kulit bayi sensitif ya, lebih baik ya bawa yang emang biasanya anaknya pake aja.
  • Perlengkapan masak. Nah, ini karena si K masih makan nasi lembek dan gak pernah aku kasih makanan instan jadilah setiap pergi aku selalu membawa segala kompor listrik, rice cooker, panci, piring, mangkok dan segala perlengkapan masak lainnya. Eh bawa beras, bumbu masak kayak garam, bawang, liak, kunyit sampe sayuran yang mudah dibawa semacam kentang sama wortel juga loh.
perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K waktu jalan ke Bogor

2. Hotel/Penginapan yang dekat dengan Pasar/Fresh Mart

Nah, ini balik lagi kekebiasaan aku yang selalu masak untuk K saat liburan, maka lokasi hotel yang dekat dengan pasar sangat penting untuk kelangsungan masak memasak ini.

Dulu waktu di Bogor seh emang hotel aku dekat pasar yak. Nah, kalau pas Jakarta kemaren aku belanjanya ngandelin Indomaret Plus yang ada jual bahan makanan segarnya.

Kemaren pas di Bangkok Hotel aku seh emang deket dengan salah satu pasar tradisional yak. Tapi pas kesana kok ya isinya daging yang aku gak boleh makan ada disemua tempat yakk. Kan jadi ragu mau masaknya >.< Karena hal itulah aku lebih memilih naik BTS menuju ke pasar modern buat beli bahan masaknya. Rada ribet seh, tapi yang penting hati tenang aja πŸ˜€

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D
Rizen Premiere Hotel Bogor, tinggal naek ojek 10ribu udah bisa sampe ke pasar tradisional πŸ˜€

3. Buat Itenerary yang Fleksible buat Bayi/Balita

Aku dari dulu emang lebih suka kalau jalan-jalan tanpa paket Tour. Lebih seru aja gitu rasanya bisa kemana-mana aja terserah kita yang ngatur jadwalnya. Gak terikat waktu dan dapat menyesuaikan dengan jadwal kebiasaan kita sendiri.

Untuk yang bawa bayi/balita jalan-jalan sendiri tanpa paket Tour ini juga menyenangkan karena kita bisa pergi sesuai dengan pola bayi/balita kita tersebut.

Misalnya aja neh, si K itu polanya adalah bangun jam 5 pagi. Terus mandi dan makan sampe jam setengah delapan. Jam setengah sembilan biasanya nenen terus bobo sampe jam setengah 10 atau jam 10. Nah, waktu bangun jam 10 itulah aku baru pergi jalan-jalannya sampe sore/magrib.

Bayangin kalau aku harus pake paket tour yang udah janjian dari jam 7/8 pagi. Walaupun paket tour pribadi sekalipunlah. Rasanya kok ya gak asyik aja ditungguin sama orang padahal jadwal kita gak menentu.

Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<
Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<

Ya karena jalan-jalan semau aku juga, siangnya juga lebih bisa fleksible kapan ngasih makan K atau kalau K kelihatannya udah kelelahan langsung cari tempat yang nyaman buat nidurin dia. Pokoknya kalau udah bawa anak itu jangan ngoyo deh harus pergi kesemua tempat yang diomongkan disitus travel. Kan niatnya juga jalan-jalan buat nyenengin anak (dan emaknya :P) makanya asal anaknya senang aja deh pokoknya πŸ™‚

4. Sisipkan tempat yang asyik buat Bayi/balita

Lagi-lagi, jangan karena ngoyo mau dapet pergi kesemua tempat di Kota/Negara yang udah dikunjungi jadi melupakan kesenangan anak kita itu sendiri loh.

Aku sendiri sebenarnya gak suka sama binatang, tapi si K itu seneeeeengggg banget kalau udah lihat binatang secara langsung. Makanya untuk liburan pertama si K aku memasukkan taman Safari ke dalam list di Itenerary liburannya. Pas di Jakarta aku ngajakin si K buat ke Miniapolis dan pijet di Mom and Jo Baby Spa. Pas di Bangkok aku datang ke Sea Lifenya Bangkok. Pas di KL aku pergi ke taman di Putra Jayanya buat ngajakin K lari-larian.

Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri :P
Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri πŸ˜›

Selain menyisipkan tempat yang enak buat si anak, kita sebagai orang tua juga jangan deh dateng ketempat yang gak asyik buat anak kalau gak penting-penting amat.

Seperti aku waktu di Bangkok pengen banget ke Chatuchak. Bahkan kedatangan aku di Bangkok dipas-pasin waktunya di hari sabtu malem buat bisa ke Chatuchak hari minggu paginya. Tapi ya namanya baru rencana seh yak. Sampe ke Bangkok malah udah jam 10 malem plus adanya kejadian yang gak enak sama Hotelnya yang akhirnya baru bisa masuk kamar tengah malam. Chatuchak yang cuma terdiri dari pasar-pasar pasti yang mengenakkan buat si K kan yak. Akhirnya aku coret deh dari tujuan yang akan aku kunjungi. Ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok kalau K udah gede kan yak. Nemenin emaknya belanja di Chatuchak! :mrgreen:

5. Bebaskan anak bermain

Iyaaaakkk… jangan sampe karena kita gak mau capek, gak mau repot akhirnya si anak cuma ditaroh aja gitu di stroller dan dibawa kemana-mana dari dalam sono. Kasiankan anaknya. Dia juga gak bisa bereksplorasi dengan hal-hal baru yang dilihatnya deh.

Aku sendiri memang bawa gendongan dan stroller buat K. Mengingat waktu pergi ke Bogor kemaren gak bawa apa-apa jadinya pas si K tidur malah anaknya digendong kemana-mana yang udalah repot, anaknya juga pasti gak enakkan yak badannya. Tapi perlengkapan itu semua cuma sekedar pada saat berpergiannya (waktu naek BTS, Monorail atau bis) dan kalau anaknya kelihatan capek dan tentunya buat tempat kalau anaknya tidur.

10426300_10206320443553946_3290781614856869232_n11009983_10206300745301502_3731931857311116712_n 11102929_970005996344020_5599771746201272985_nSelebihnya aku biarin aja si K lari-larian ditempat-tempat tersebut. Kayak di kuching aku biarin si K lari-larian disepanjang waterfrontnya. Pas di bangkok aku biarin si K jalan di Grand Palace atau di Madam Tussaunds dan di Sea Lifenya. Dan yang paling K senang tentu lari-larian di Taman pas diajak ke Putra Jaya. Pasti anaknya seneng deh dilepasin gitu πŸ˜€

***

Kalau temen-temen yang biasa traveling bawa anak apa aja tipsnya? Tambahin dong πŸ™‚

Harga Sebuah Perjalanan


Haaaiiiiii… Halloooo… Apakabar semuanyaaaaaaa…?? :mrgreen:

Lagi bingung mau posting apaan, celingak celinguk cari inspirasi buat ikutan lomba blog “Andai Aku menjadi Ketua KPK” tapi gak dapet ide juga (btw udah pada tahu berlum ada lomba blog ini? Kalau mau ikutan bisa langsung klik di sini hadiahnya gede-gede loh πŸ™‚ ) Akhirnya aku buka YM aja dan YM-an sama temen SMP dan kuliah aku Indra (btw, dia blogger juga loh, silahkan berkunjung ke blognya di sono ) yang lagi kuliah di Perancis. Ngobrol ngalur lindur dan kemudian dia menanyakan kapan aku mau ke Paris nyusulnya, mumpung dia ada di sana (yang pastinya aku mau dibawa jalan-jalan keliling Perancis dong kan Ndra? πŸ˜‰ )

Pergi ke Eropa? Bener-bener mimpi buat aku. Karena selain jauh kalau jalan kaki (ya maksud lo niee? ) tiket buat kesananya pasti juga mahal naudzubillah!

Namun, semuanya pemikiran akupun berubah ketika negara api menyerang diberitahu oleh si Indra bahwa tiket ke Paris gaklah semahal yang aku kira. Ada yang namanya Malaysia Airlines yang menjual tiket paris PP IDR 10.000k.

Gak percaya dong aku. Dulu pernah ditawarkan untuk PP bisa 2 kali lipat daripada itu. Bahkan lebih. Langsung dong aku googling Airlinesnya dan mendapati bahwa tiketnya lebih murah dong dari yang temen aku itu sebutkan *melototin monitor*

Bisa dilihat kan? Harga Non Promonya aja MYR 1800 dan terlebih ada harga promonya ternyata saudara-saudara yang harganya MYR 1135 gitu! Ya gak murah banget banget seh. Tapi masuk akal banget untuk bisa liburan ke Paris dengan harga segitu dong yak kan? (mencari kawan untuk membenarkan diri) Kan mau juga jalan-jalan seperti mbakbe yang kemaren barusan ke Disney Land Paris *ihiy* 😳

Dan karena itulah mari kita beramai-ramai menabung satu dua tahun kedepan untuk menuju negeri impian *uhuk*

*tidur lagi*