Tips Liburan Bersama Bayi


Hiyaaaaa… Si Niee sok-sokan ngasih Tips. Padahal mah gak pakar-pakar juga. Tapi ini berdasarkan pengalaman pribadi aja seh.

Jadi setelah dua kali melakukan perjalanan yang lumayan jauh dan lama bersama si K (yang pertama ke Bogor dan Jakarta selama 6 hari (11 mo) dan yang kedua ke Kuching – Bangkok – Kuala Lumpur selama 10 hari (1yo)) dan terbilang sukseslah yak karena gak ada kendala yang berarti. Aku dapat menarik beberapa poin penting yang harus diperhatikan para orang tua agar selama perjalanan anak merasa nyaman dan aman.

1. Persiapkan barang bawaan bayi/balita yang Lengkap

Ini soal apa-apa yang mau dibawa selama perjalanan. Karena konsepnya adalah barang-barang bayi/balita jadi aku lebih prepare membawa semuanya dari rumah. Gak ada deh yang namanya nanti aja nyari ditempat. Iya kalau ada, kalau gak ada gimana?

Barang-barang si K yang aku persiapkan untuk dibawa adalah:

  • Pakaian. Selama ini aku membawa pakaian sejumlah hari pergi dikali tiga. Ya kalau kemaren aku pergi selama 10 hari berarti aku bawa baju K itu 30 pasang. IYA TIGAPULUH PASANG! Bahkan aku melebihkan beberapa helai lagi seh. Ditambah dengan jacket dua buah, sepatu dan sendal serta beberapa kaos kaki. Hasilnya gimana Niee? Kalau pas perjalanan si K umur 11 bulan emang pas seh itungan 3 pasang sehari itu. Nah kalau pas setahun lebih kemaren kelebihan banyak! Hahahahaha. Aku ternyata bisa menghemat beberapa pakaian sehari hanya 2 pasang. Jadi untuk perjalanan selanjutnya aku bakalan hanya membawa pakaian si K jumlah hari dikali dua aja deh, baju jalan sama baju tidurnya aja :mrgreen:
  • Diapers. Sama dengan pakaian aku juga bawa diapers sejumlah hari yang akan aku pergi. Karena si K biasanya sehari ganti diapernya sampe 5 kali. Jadi aku bawa 50 buah! 😆
  • Perlengkapan mandi. Mulai dari sabun, shampo, minyak telon, bedak, sisir, minyak wangi, cream kulit, sikat gigi, sampe handuknya juga jangan lupa. Ya kalau kita yang gedekan emang bisa memanfaatkan apa yang ada dari hotel yak. Nah kalau bayi/balita kan gak bisa tuh. Aku sendiri kalau jalan ke rumah keluarga juga gak mau tuh pinjam sabun atau bedak dari anaknya saudara kalau merknya beda. Kan kulit bayi sensitif ya, lebih baik ya bawa yang emang biasanya anaknya pake aja.
  • Perlengkapan masak. Nah, ini karena si K masih makan nasi lembek dan gak pernah aku kasih makanan instan jadilah setiap pergi aku selalu membawa segala kompor listrik, rice cooker, panci, piring, mangkok dan segala perlengkapan masak lainnya. Eh bawa beras, bumbu masak kayak garam, bawang, liak, kunyit sampe sayuran yang mudah dibawa semacam kentang sama wortel juga loh.
perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K waktu jalan ke Bogor

2. Hotel/Penginapan yang dekat dengan Pasar/Fresh Mart

Nah, ini balik lagi kekebiasaan aku yang selalu masak untuk K saat liburan, maka lokasi hotel yang dekat dengan pasar sangat penting untuk kelangsungan masak memasak ini.

Dulu waktu di Bogor seh emang hotel aku dekat pasar yak. Nah, kalau pas Jakarta kemaren aku belanjanya ngandelin Indomaret Plus yang ada jual bahan makanan segarnya.

Kemaren pas di Bangkok Hotel aku seh emang deket dengan salah satu pasar tradisional yak. Tapi pas kesana kok ya isinya daging yang aku gak boleh makan ada disemua tempat yakk. Kan jadi ragu mau masaknya >.< Karena hal itulah aku lebih memilih naik BTS menuju ke pasar modern buat beli bahan masaknya. Rada ribet seh, tapi yang penting hati tenang aja 😀

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D
Rizen Premiere Hotel Bogor, tinggal naek ojek 10ribu udah bisa sampe ke pasar tradisional 😀

3. Buat Itenerary yang Fleksible buat Bayi/Balita

Aku dari dulu emang lebih suka kalau jalan-jalan tanpa paket Tour. Lebih seru aja gitu rasanya bisa kemana-mana aja terserah kita yang ngatur jadwalnya. Gak terikat waktu dan dapat menyesuaikan dengan jadwal kebiasaan kita sendiri.

Untuk yang bawa bayi/balita jalan-jalan sendiri tanpa paket Tour ini juga menyenangkan karena kita bisa pergi sesuai dengan pola bayi/balita kita tersebut.

Misalnya aja neh, si K itu polanya adalah bangun jam 5 pagi. Terus mandi dan makan sampe jam setengah delapan. Jam setengah sembilan biasanya nenen terus bobo sampe jam setengah 10 atau jam 10. Nah, waktu bangun jam 10 itulah aku baru pergi jalan-jalannya sampe sore/magrib.

Bayangin kalau aku harus pake paket tour yang udah janjian dari jam 7/8 pagi. Walaupun paket tour pribadi sekalipunlah. Rasanya kok ya gak asyik aja ditungguin sama orang padahal jadwal kita gak menentu.

Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<
Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<

Ya karena jalan-jalan semau aku juga, siangnya juga lebih bisa fleksible kapan ngasih makan K atau kalau K kelihatannya udah kelelahan langsung cari tempat yang nyaman buat nidurin dia. Pokoknya kalau udah bawa anak itu jangan ngoyo deh harus pergi kesemua tempat yang diomongkan disitus travel. Kan niatnya juga jalan-jalan buat nyenengin anak (dan emaknya :P) makanya asal anaknya senang aja deh pokoknya 🙂

4. Sisipkan tempat yang asyik buat Bayi/balita

Lagi-lagi, jangan karena ngoyo mau dapet pergi kesemua tempat di Kota/Negara yang udah dikunjungi jadi melupakan kesenangan anak kita itu sendiri loh.

Aku sendiri sebenarnya gak suka sama binatang, tapi si K itu seneeeeengggg banget kalau udah lihat binatang secara langsung. Makanya untuk liburan pertama si K aku memasukkan taman Safari ke dalam list di Itenerary liburannya. Pas di Jakarta aku ngajakin si K buat ke Miniapolis dan pijet di Mom and Jo Baby Spa. Pas di Bangkok aku datang ke Sea Lifenya Bangkok. Pas di KL aku pergi ke taman di Putra Jayanya buat ngajakin K lari-larian.

Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri :P
Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri 😛

Selain menyisipkan tempat yang enak buat si anak, kita sebagai orang tua juga jangan deh dateng ketempat yang gak asyik buat anak kalau gak penting-penting amat.

Seperti aku waktu di Bangkok pengen banget ke Chatuchak. Bahkan kedatangan aku di Bangkok dipas-pasin waktunya di hari sabtu malem buat bisa ke Chatuchak hari minggu paginya. Tapi ya namanya baru rencana seh yak. Sampe ke Bangkok malah udah jam 10 malem plus adanya kejadian yang gak enak sama Hotelnya yang akhirnya baru bisa masuk kamar tengah malam. Chatuchak yang cuma terdiri dari pasar-pasar pasti yang mengenakkan buat si K kan yak. Akhirnya aku coret deh dari tujuan yang akan aku kunjungi. Ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok kalau K udah gede kan yak. Nemenin emaknya belanja di Chatuchak! :mrgreen:

5. Bebaskan anak bermain

Iyaaaakkk… jangan sampe karena kita gak mau capek, gak mau repot akhirnya si anak cuma ditaroh aja gitu di stroller dan dibawa kemana-mana dari dalam sono. Kasiankan anaknya. Dia juga gak bisa bereksplorasi dengan hal-hal baru yang dilihatnya deh.

Aku sendiri memang bawa gendongan dan stroller buat K. Mengingat waktu pergi ke Bogor kemaren gak bawa apa-apa jadinya pas si K tidur malah anaknya digendong kemana-mana yang udalah repot, anaknya juga pasti gak enakkan yak badannya. Tapi perlengkapan itu semua cuma sekedar pada saat berpergiannya (waktu naek BTS, Monorail atau bis) dan kalau anaknya kelihatan capek dan tentunya buat tempat kalau anaknya tidur.

10426300_10206320443553946_3290781614856869232_n11009983_10206300745301502_3731931857311116712_n 11102929_970005996344020_5599771746201272985_nSelebihnya aku biarin aja si K lari-larian ditempat-tempat tersebut. Kayak di kuching aku biarin si K lari-larian disepanjang waterfrontnya. Pas di bangkok aku biarin si K jalan di Grand Palace atau di Madam Tussaunds dan di Sea Lifenya. Dan yang paling K senang tentu lari-larian di Taman pas diajak ke Putra Jaya. Pasti anaknya seneng deh dilepasin gitu 😀

***

Kalau temen-temen yang biasa traveling bawa anak apa aja tipsnya? Tambahin dong 🙂

First Trip K! Jakarta


Wadddoooowwww… Udah lama banget ya cerita ini. Udah dua bulan lebih. Hihihihihihi. Tapi karena udah niat bahwa jalan-jalan Katniss kali ini (dan semoga jalan-jalan seterusnya) bisa tercatat di blog jadi tetep harus ditulis :mrgreen:

Jadi selama di Jakarta Katniss jalan ke mana aja Niee?

Karena masih berprinsip jalan-jalan sesuka hati-gak ngoyo-dan sesuai jadwal makan-tidur si K, selama di Jakarta kami sebenarnya gak terlalu banyak beraktifitas. Lebih banyak memanfaatkan waktu bertiga dengan berleyeh-leyeh karena waktu kayak gini jarang banget di dapat kalau udah di rumah. Untungnya Papap si K berbaik hati menginapkan kami di RedTop Hotel yang lumayan mendukung untuk melakukan gerarakan leyeh-leyehnya. Biasanya kan dia berprinsip hotel cuma untuk tidur doang 😛

Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di  booking.com)
Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di booking.com)

Selain leyeh-leyeh di hotel, rencana pas di Jakarta ini sebenarnya seh cuma jalan-jalan dari Mall ke Mall aja. Lagian buat anak bayi Jakarta sebenarnya ada kegiatan apa yak? Udah gedean aja nanti kali yak ajak ke Dufan atau maen di Kidzania.

Hari Jum’at setelah sarapan di Hotel, Kami bertiga pun memulai Mall Hunternya. Karena dari Pontianak udah research tempat yang bisa ngajak si K maen-maen, maka terpilihnya Plaza Indonesia dengan tujuan utama adalah Miniapolisnya.

Miniapolis ini adalah taman bermain buat anak-anak dari umur 6 bulan sampe 12 tahun. Ada beberapa taman yang dibagi berdasarkan umur si anak. Karena si K waktu itu masih berumur 11 bulan maka aku memasuki Wish Garden

Gimana reaksi si K Niee?

Selama ini kan aku emang gak pernah membawa K untuk bermain di tempat permainan anak-anak kalau di Pontianak. Selain males juga bawanya karena masih kecil, kok ya rasanya gak ada tempat yang bersih banget gitu.

Nah, karena gak pernah ke tempat bermain itulah aku jadi ragu kalau si K bakalan suka dengan tempat ini. Eh tapi ternyata dia suka banget lohhh!

Walaupun saat itu dia cuma masih bisa merangkak dan orang-orang disekitarnya udah pada gede-gede (bahkan ada yang udah umuran SD deh rasanya yang sangat aku sayangkan seharusnya Manajemen Miniopolisnya bisa memfilter anak-anak di ruangan itu hanya untuk umur yang sesuai) yang mana jadi takut dong aku maenin dia dekat-dekat dengan anak anak itu. Eh ternyata si K malah selalu maen dan cari kawan dong. Setiap ada anak yang didekatnya pasti diajakin maen bareng gitu. Aaahhh,,, ini anak ngikut Papanya deh kayaknya untuk urusan sosialisasi. Soalnya kalau emaknya kan susah banget memulai obrolan dengan orang yang gak dikenal 😛

DSCN2063 DSCN2088DSCN2051

Sebenarnya seh masih banyak keinginan lain selain cuma maen-maen di Miniapolis ini, kayak potong rambutnya si K di salon khusus anak (cuma pengen nyobain aja seh, kan di Pontianak gak ada :P) beli baju di Mothercare dan foto studio khusus anak TAPI karena si K udah kecapean banget kayaknya jadi dibatalin semua deh dan balik ke hotel untuk leyeh-leyeh lagi :mrgreen:

***

Hari sabtunya lagi-lagi gak ada jadwal yang gimana-gimana banget lagi. Bagun tidur di hotel langsung mandiin si K dan ngasih makan di pingging kolam renang. Pengennya seh langsung nyeburin si K buat berenang. Lagian dia udah lama banget gak berenang, pertama K berenang itu umur 7 bulan dan sampe sekarang juga gak pernah sama sekali berenang (di kolam umum) lagi.

Tapi ya karena emaknya parno takut K sakit saat dalam perjalanan jauh yang pastinya repot buat berobat dan istirahatnya gak jadi deh.

Siangnya kita lagi-lagi bawa si K ke mall aja. Bener-bener kayak turis deh, hihihi. Dan karena gak jadi berenangin si K di Hotel, akhirnya aku memutuskan untuk bawa K buat baby spa aja. Setelah cari info maka terpilihlah Mom & Jo.

Untungnya sebelum pergi udah reservasi lewat telpon dulu. Pesannya jam 3 aja masuk gak masuk jam 4an loh. Udahlah lama nunggunya, ternyata babyspanya gak juga bagus bagus amat. Masih enakan baby spa di Pontianak. Ya kelebihannya seh di Mom n Jo emang dikhususkan untuk baby. Mulai dari tempatnya yang kecil dan ada TVnya yang nyetelin film baby dan bathtupnya pun khusus untuk bayi juga.

Dengan harga yang lumayan mahal, antriannya ampun ampunan (kalau gak reservasi dulu gak bakalan dapet deh) dan kamarnya agak pengap menurut aku, aku kurang suka dan gak merekomendasikan seh yak. Tapi kalau soal pelayanannya seh ok lah, orang orangnya baik baik 😀

***

So, begitulah liburan pertama K berakhir. Ini ditulis cepet-cepet karena sebenarnya aku sedang menyiapkan liburan kedua buat K. Iyaaaa… liburan K yang mau ke Bangkok gak terasa tinggal kurang dari dua minggu lagi lohhhh… Padahal beli tiketnya itu setahun yang lalu! Inget bener waktu akunya sibuk-sibuk ngurus K yang belum 40 hari, si Papanya sibuk begadang beliin tiket AirAsia yang lagi promo. Hihihih.

Doain kami semua sehat yak. Soalnya hari ini K resmi pilek 😦 Mudah2an gak sakit serius deh neh anak. Kan mau liburan K. Sehat ya nak 🙂

Liburan Keluarga Part 2


Mana part 1 nya niee??? Ya gak ada seh yang judulnya part one, hihihi. Tapi ini cerita kelanjutan dari perjalan aku dengan ibu, tante dan abang liburan natal kemaren. Kalau ada yang berminat bisa loh mampir ke postingan aku yang cerita-cerita itu di sini 😀

Hari ke (*eh tunggu ngitung hari dulu yak. Kan perginya kamis tuh. Hari jumat jalan-jalan ke kawah putih, terus hari sabtunya ke pasar baru. Dan sampe di Jakarta masih hari sabtu seh tapi malem. Jadi hari ke berapa dong? *gak penting*) Tiga.

Sampe di stasiun gambir udah jam 8 malem gitu. Ketakutan karena jakarta macet (yang udah tahu beritanya lewat twitter) gak kejadian juga. Dari gambir ke juanda (tempat penginapannya) cuma kurang lebih 15 menit doang. Itupun pake drama dimana 4 orang penumpang dimasukkan kedalam satu taksi. Udah bener-bener kayak ikan asin deh 😛

Sampai di penginapan, cuci muka bentar dan langsung minta izin ke ibu buat jalan berdua sama abang. Yeah, inikan malam minggu bu, kasih kami waktu berdua buat pacaran yak! 😛 Kan tumben-tumben bisa mulai jalan jam 10 malam kalau gak di jakarta mana bisa :mrgreen:

Tujuannya kemana niee? Gak jauh-jauh kok, cuma ke Plaza Indonesia buat nonton bioskop Ainun dan Habibie! 😆

Hari ke Empat.

Acara hari ini sudah padat merayap. Apalagi kalau bukan untuk melangsungkan dan menyukseskan acara pernikahan aku, hihihi.

Pagi-pagi pergi ke pasar maestro (lupa deh nama daerahnya >.< ) buat beli souvenir pernikahan. Awalnya dari rumah udah berencana untuk beli tempat tissue gitu deh. Tapi setelah keliling-keliling pasar kok makin bingung yak. Ada yang bagus tapi gak sesuai dengan harga tertinggi yang diinginkan. (maklum bo, jatah souvenir aku yang beli *bukanorangtua* jadi harus yang sebagus dan semurah mungkin 😛

Setelah keliling-keliling akhirnya menetapkan diri untuk beli model tas songket gitu yang harga satuannya 2500 perak. Lumayan banget. Kalau di Pontianak harga model beginian bisa sampe 5000 perak gitu deh. *ngitung*

Dari maestro (anggap saja ini bener namanya) langsung tancap gas ke Plaza Blok M untuk nyari cincin :mrgreen: Dari Pontianak udah nyari cincin cuma gak dapet model dan ukuran yang pas. Ternyata jari-jari aku ini imut kayak marmut bener. Gak biasa pakai cincin dan gak pernah punya/beli cincin juga setelah ini baru tahu kalau ukuran lingkar jari manis aku sebelah kanan itu ukurannya 9 (boleh loh yang mau ngirimin hadiah cincin ke rumah 😛 ) dan kebanyakan cincin nikah itu di atas 10 ukurannya. Ngubek-ngubek Blok M juga gak ketemu dong cincinnya, akhirnya tetep juga harus pesen deh >.<

Setelah dapet cincinnya perjalanan dilanjutkan ke resepsinya Deva. Ceritanya sendiri udah aku posting secara spesial *uhuk* di sono (monggo yang mau baca 😀 ) Pas denger Deva mau nikah dan waktunya pas banget waktu aku ke Jakarta emang niat bener buat pergi kesana. Alhamdulillah kesampaian 🙂

Karena rumah deva daerah tanah kusir dan perut juga sudah laper, akhirnya memutuskan untuk makan siang di PIM. Biar ibu dan tante gaul dikit gitu tahu tempat tongkrongannya anak gaol jakarta 😛

Sudah kenyang langsung tancap gas ke Mesjid Istiqlal. Ini emang udah permintaan ibu sebelum pergi, pengen bisa sholat di mesjid istiqlal. Karena udah sore juga, jadi sekalian sholat ashar sama magrib disana. Sayang aku lagi berhalangan, jadi gak bisa ikutan sholat deh 😦

Tante da - Ibu - Tante Jul di depan mesjid istiqal
Tante da – Ibu – Tante Jul di depan mesjid istiqal

Habis sholat magrib, langsung lanjut keeeeeee…. Monas! Beneran deh sesering-seringnya ke Jakarta gak pernah kepikiran buat ke Monas. Berhubung ibu dan tante pengen banget hayuk aja deh ibuk-ibuk!

DSCN0353 DSCN0349 DSCN0350

Hari kelima

Hari ini temanya adalah foto prewed :mrgreen: Gara-gara Divia (eh ini beda loh yak dengan Deva, ada yang salah kira soalnya 🙂 ) ngepost tentang proyek pertamanya untuk foto-foto prewed aku jadi tertarik juga. Karena emang temanya simple aja dan mudah kalau berhubungan dengan orang yang sudah kenal makanya langsung cocok dan divia langsung ok.

Untuk menyukseskan acara aku ini biar bisa bebas, aku merencanakan untuk mengedrop ibu dan tante-tante ke tanah abang, mereka senang aku tenang 😀

Tujuan tempat foto aku adalah Senayan – Taman (yang aku lupa namanya >.< ) – dan Ancol.

Niee dan Deva - Ancol
Niee dan Divia – Ancol

Hari terakhir di Jakarta di tutup dengan makan besar di Bandar Jakarta.

DSCN0371

*selesai*

nb: rasanya selesainya dipaksain banget yak. Yang penting selesai dulu lah yak, hehehehe..

Catatan Tahun 2012


Haaiiiii,,, Halloooo… Apakabar semuanya?? Mudah-mudahan selalu sehat dan bahagia yak :mrgreen:

Seperti tahun-tahun sebelumnya aku akan membuat tulisan tentang perjalanan aku selama 2012 ini. Sebagai perbandingan yuks intip tulisan aku tahun 2010 di sini (yang aku tulis di Tumblr) dan tahun 2011 di sini (yang ternyata cuma menceritakan tentang perjalanan ngeblogku 😀 )

***

Bulan januari dimulai dengan perjalanan aku kembali ke Bandung. Kali ini, karena mau mempersiapkan benar untuk kopdaran dengan temen blogger di Bandung aku akhirnya menghubungi Asop. Gak nyangka juga ternyata asop mengundang banyak temen-temen blogger di Bandung yang menjadi temen baru aku sampe sekarang (dan mudah-mudahan sampe seterusnya).

Kopdar bersama Blogger Bandung – Januari 2012

Masuk ke bulan Februari rasanya bulan paling sibuk untuk aku dan keluarga, apalagi kalau bukan untuk mempersiapkan pernikahan kakak aku. Aku yang mendapatkan tugas untuk membuat undangan dan mempersiapkan musiknya Alhamdulillah bisa melaksanakan tugas dengan baik. Dan tentunya pernikahannya berjalan dengan lancar. Semoga pernikahan kakak akan selalu bahagia dan segera dikaruniai momongan *amin* 😀

Pernikahan Kakak – Februari 2012

Bulan Maret yang awalnya aku persiapkan untuk pergi ke KL (yang dimana tiketnya udah dibeli aja gitu) akhirnya gagal dan malah ‘dipaksa’ ibu pergi ke Sanggau disaat abang aku ulangtahun pada tanggal 25 Maret. Galau dong, untungnya bisa melarikan diri pulang ke Pontianak di hari yang pas 😳

Bulan Juni akhirnya hal yang aku tunggu-tunggu untuk peningkatan ‘status’ dalam pekerjaan aku datang. Yak, pas bulan ini aku menjalani salah satu syarat menjadi pegawai antah berantah  dan melepaskan title Calon. Apalagi kalau bukan prajabatan!

Prajabatan ini berlangsung 3 minggu lebih gitu deh, dan yang menyenangkan dari kegiatan ini adalah aku diasramakan (walaupun kebanyakan kabur dari asrama seh 😆 ) dimana kalau diasramakan itu akan lebih bisa dekat sama temen-temen aja gitu rasanya. Apalagi setelah prajabatan ini kami memutuskan untuk membuat arisan Prajabatan. Bukan untuk uangnya seh, tapi lebih kepada untuk kumpul barengnya dan membagi informasi antar instansi (yang dimana kita emang gak ada yang satu kantor kan yak).

Prajabatan - Juni 2012
Prajabatan – Juni 2012

Masuk ke bulan Juli seperti biasa aku diundang lagi untuk tugas kenegaraan yang entah apa orang pusat itu suka banget dengan Bandung jadi ke Bandung lagi. Karena pertemuannya hari senin jadi aku dari hari sabtu udah ke Jakarta duluan untuk jalan-jalan dan tentu saja KOPDARAN! Kali ini aku bisa menggaet Una dan Bunda untuk kopdaran di Sarina, Titi Sari untuk menemankan aku jalan-jalan di Bogor, dan pas di Bandung berhasil kopdaran lagi dengan para blogger Bandung.

Una, Aku dan Bunda :)
Una, Aku dan Bunda , Sarina – Juli 2012
Si manis Tiesa a.k.a Titi Sari
Kopdar dengan Titi, Bogor Juli 2012
Picture by teh Erry
Bandung Juli 2012

Bulan Oktober adalah salah satu bulan yang bisa dibilang penting dalam hidup aku. Yaks, pada bulan ini aku DILAMAR! 😳 Mudah-mudahan rencana kami berdua (aku dan abang) beserta keluarga bisa terlaksana dengan lancar pada tahun depan yak *amin* 🙂

Lamaran Niee – Oktober 2012

Bulan Oktober ini juga aku akhirnya memberanikan diri untuk memulai usaha baru yaitu membuat online shop. Alhamdulilah seh sudah mulai ada pembelinya walaupun belum rame. Ya salah satu resolusi tahun 2013 aku adalah untuk lebih fokus mengembangkan usaha aku ini. Mudah-mudahan bisa makin maju dan pendapatannya lebih besar dari gaji aku gitu deh 😛 Kalau udah bisa lebih besar dari gaji kan siapa tahu aku bisa pensiun dini 😉

Masuk bulan terakhir di tahun ini akhirnya aku bisa memenuhi janji aku kepada ibu yang telah lama rasanya belum sempat terealisasi. Yak, apalagi kalau bukan mengajak ibu jalan-jalan ke Jakarta dan Bandung. Pas di Jakarta juga sempat-sempatin untuk ke pernikahan Deva dan bertemu dengan Divia untuk minta bantuin foto prewed 😀

Kawah Putih, Desember 2012
Kawah Putih, Desember 2012
Ancol with Divia - Desember 2012
Ancol with Divia – Desember 2012
Resepsi Pernikahan Deva dan Hendra
Resepsi Pernikahan Deva dan Hendra – Desember 2012

Cerita lengkapnya tahun depan aja yak :mrgreen: Di bulan ini juga akhirnya setelah 1 tahun 11 bulan masa penantian aku melepaskan title ‘Calon’ dari pangkat di pegawai aku. Mulai bulan depan sudah bisa dapet gaji 100% dong!! *BANZAI* *jogedjogedpisang*

***

Yak, itulah sepenggal cerita dari kehidupan aku ditahun 2012 ini. Doa aku untuk tahun depan ya mudah-mudahan lebih baik dari tahun ini dan segala apa yang aku rencanakan baik yang besar (pernikahan) maupun yang kecil dapat berjalan dengan lancar.

HAPPY NEW YEAR EVERY BODY!!

*tiup terompet*

20.12.2012


Haiiiiii… Hallooooo… Apakabar semuanya?? Maaf loh belum sempat bales komentar dan bewe bewe.

Karena tanggal cantik jadi niatin bener buat nulis disini. Apalagi pas kemaren yg 12.12.12 gak kesampaian buat nulis di sini. Tapiiiiiii… Niat hanyalah sekedar niat. Tetep aja males buat ngeluarin laptop diantara keriuhan packing koper. Akhirnya langsung buka HP dan nulis blog di sini.

Yak. Pas dengan tanggal cantik ini dan selama 6 hari kedepan aku akan jalan jalan buat liburaaannn.. :mrgreen: Rasanya udah lama gak liburan murni tanpa embel embel kerjaan. Dan kali ini pilihannya adalah Bandung dan Jakarta.

Again? Gak ada pilihan lain niee? Sebenarnya seh aku pengen ke lombok atau kemana gitu. Tapi jalan jalan kali ini adalah keinginan ibu aku yang belum pernah ke Bandung dan terakhir ke Jakarta itu 11 tahun yang lalu. Ditambah ibu mau membawa tante tante aku yang gak pernah jalan keluar pulau kalimantan. Karena merasa gak akan mampu membawa 3 ibu ibu maka aku seret abang juga untuk menemani para wanita ini keliling Bandung Jakarta. Let we see gimana keriuhannya 😀

Sstttt… Contoh kecil percakapan aku dengan ibu kemaren malam.

Niee : Bu, udah lama deh gak buat sambal goreng buat sarapan. Ntar habis pulang dari Jakarta buat yuk bu.

Ibu : Oww.. Dek! Kenapa kita gak buat sekarang aja? *dengan semangat menggebu*

Niee : Buat apa? Besokkan udah berangkat.

Ibu : Ya buat makan di hotel lah. Ntar kalau kita kelaperan kita makan apa di hotelnya dek?

Niee : *ternganga takjub*

Kopdar Lagiii…


Haaaiiiiii… Halooo… Apakabar semuanyaaa?? Yang puasa masih lancar kan yak? 😀

Kalau dulu, aku suka banget ngitung kopdar aku. Ini kopdar pertama loh, nah ini kopdar ke dua. Pas ke jakarta Oktober tahun lalu juga aku masih sempet-sempet buat judul kopdar ke empat dan ke lima. Tapi sekarang? Nyerah deh, udah lupa ngitung. Sekalian pamer kalau si niee anak gaol seantero kota Pontianak sering kopdar, hihihiihii..

Hari senin 2 minggu lagi (ya ampun, udah lama baru sekarang baru si niee bisa nulisnya >.< ) aku janjian dengan beberapa blogger di Jakarta lagi untuk KOPDARAN :mrgreen: sayangnya waktunya pada kurang pas, jadi yang bisa dateng adalah bunda Monda dan Una aja. Tapi tetep seru kok 🙂

Kalau yang mau baca tentang reviewnya ke blognya bunda disini dan blog Una di sana aja yak.. Aku kok jadi males nulis gini >.< Biarlah foto aja yang bercerita (yaaa ampuuunn lagiiii,, akhirnya keluar juga kalimat ini di blog seorang irni irmayani >.< )

Una, Aku dan Bunda 🙂

Asinan jakarta.. Kemaren aku makan dikit, tapi ntar klo ke jakarta lagi aku mau makan satu porsi penuh ah 😀

Sekedar membahas tentang pernyataan Bunda dan Una. Yang satu bilang aku pinter dan energik 😳 Makasih loh bun, tapi sebenarnya aku gak pinter seh, cuma cantik aja *eh 😆

Yang satu lagi, si una bilang logat aku sedikit aneh.. Hahahahaha,,, ini udah beberapa kali juga mendengar hal yang seperti ini. Jujur aku sebenarnya rada susah buat berbicara pake bahasa Indonesia. Rasanya vokal dengan ujung ‘a’ itu bener-bener menyakiti lidah. Enaknya kan pake ‘e’ yak. Karena berusaha ini jadilah aneh,, hihihihi.. Tapi gak masalah ah, soalnya aku dengan bahasa Melayu jadi gak susah kalau lagi di Malaysia 😛

Rabunya, aku kembali ngajakin kopdaran sama blogger bandung. Yang pertama aku kasih tahu tuh teh erry sekaligus teh nchie dan asop. Habisnya yang bisa dihubungi via FB dan SMS cuma mereka seh (maafken aku ibu dey 😉 ) Nyari-nyari review kopdar dari mereka ternyata gak ada euy >.< Jadilah sekilas aku nulis juga deh disini *lagi pemalas ah si niee*

Picture by teh Erry

Karena aku hanya bisa punya waktu hari Rabu, dan itupun siang pula (karena malamnya akan ada penutupan acara dan besok pagi-pagi aku udah harus ke bandara buat ngejar pesawat jam 14.50 ) makanya yang bisa buat ketemuan awalnya teh erry dan nchie serta asop.

Eh, tapi asop ternyata pas jam-jam terakhir juga gak bisa ding, katanya gak bisa keluar dari kampus. Btw, asop akhirnya udah lulus loh, setelah berapa tahun kuliah sop? 😛 *lari sebelum digetok si asop* Aku dan semuanya curiga kalau dia takut kita bertiga minta traktir kelulusannya 😛

Janjiannya di Festival CityLink karena aku tinggalnya di Hotel Grand Pasundan. Beneran aku baru tahu loh kalau di dekat hotel aku itu ada mallnya. Tahu gitu kan semenjak bulan februari lalu aku udah disini buat makan >.< Kan aku gak pernah cocok gitu deh dengan makanan Hotel.

Menu yang aku pilih, namanya aku lupa ding 😛

Setelah sejam gitu deh makan bertiga, akhirnya ada yang dateng baru. Aku belum kenal dan belum pernah berkunjung ke blognya. Namanya Yuli , dan bodohnya aku lupa dong mencatat alamat blognya >.< Titip pesen buat teh erry dan nchie kalau ada ke postingan ini minta link blognya Yuli yak.. hehehehe 😳

Segitu aja review kopdar aku. Mudah-mudahan bisa bertemu kalian lagi yak suatu saat nanti.. Siapa tahu bisa ketemuan di Pontianak kan yak Bunda? *kedipkedipmata*

Jakarta Fair dan Bajaj


Haaaaaiiiiii…. Haaloooooooo….. Apakabar semuaa???

Bagi-bagi temen-temen blogger yang merayakan ibadah puasa, selamat puasa yak.. Semoga segala amal ibadah kita selama bulan Ramadhan ini bisa maksimal yak 🙂

Aku sendiri gak bisa nyambut bulan Ramadhan dong 😦 Gak bisa merasakan serunya anak-anak kecil di surau yang pada berebutan shaf paling belakang buat bisa sanderan kalau lagi capek terawehnya. Aaahh,, jadi kangen masa-masa bulan puasa waktu kecil deh. Seneng-senengnya mulu :mrgreen:

Nah, sekarang mari mendengar cerita aku pas jalan-jalan di Jakarta kemaren 😀

Niat awalnya emang ke Jakarta pengen ke Jakarta Fair atau Pekan Raya Jakarta (PRJ), makanya dibela-belain datangnya lebih awal dari hari pertemuan. Lagian sabtu minggu juga libur juga kan yak, jadi gak mengganggu pekerjaan sama sekali 😛

Udah sering denger juga seh PRJ-PRJ ini, diTV sering dan tahunya PRJ itu tempat belanja-belanja gitu deh. Eh ternyata PRJ itu seperti pasar malem yang tertata rapi aja deh *eh *digetokorangjakarta*

Sebagai blogger harus pose dulu di papan yang ada tulisan Jakarta Fairnya 😛

Karena sampai-sampai di Jakarta aku keliling keliling dulu ke beberapa Mall (aahh,, gak lain si niee nyarinya mall-mall lagi 😛 ) akhirnya mulai berpetualangannya untuk jalan ke PRJ udah sore aja gitu. Sekitar pukul 4 pm aku baru turun dan memilih pake busway dari Sarinah ke PRJnya tujuan Ancol. Pas di Sarina seh gampang banget dapet buswaynya, eh pas transit ternyata susaaaaaahhhh banget dong bus arah ancolnyanya dateng.. Ada gitu 1 jam baru nongol tuh busnya, yang akhirnya aku sampai di stasiun buswaynya udah pukul 6 pm gitu. Kirain itu ya kePRJnya deket gitu deh, akhirnya nyobain jalan kaki, eh tapi tanya sana sini ternyata masih jauh booo…. akhirnya biar praktis aku putuskan untuk naek bajaj aja.

Jujur ini naek bajaj pertama kali dalam hidup aku. Ya, dulu gak mau bukan karena bajajnya seh yak, tapi karena katanya bergetar makanya aku takut mabok.. Eh ternyata gak mabok deh naek Bajaj itu. Makanya aku saranin yang mo ke jakarta dan takut mabok mending naek bajaj aja deh, murah dan gak buat pusing daripada naek taxi 😛

Sampe ke pintu PRJnya udah pukul 6.20 pm, ntah di pintu berapa deh, langsung grasak-grusuk nyari tempat buat sholat. Ternyata tempat sholatnya cuma di selasar gedung gitu deh,, deket-deket daerah food court dan sangat tidak layak menurut aku dijadikan tempat sholat. Mungkin panitia seharusnya menyediakan tempat sholat yang baik dan lebih teroganisasi aja yak.

Setelah sholat magrib yang udah sangat terlambat dan karena sudah laper juga aku memutuskan untuk makan aja dulu, lagian pulang ntar pasti udah kecapean buat mau cari makan lagi (padahal kenyataannya aku masih nonton Ice Age loh 😛 ) dan menu yang aku pilih buat makan? KFC!! Jauh-jauh tetep KFC aja yak si niee 😳

Setelah udah kenyang akhirnya puter-puter di PRJ tanpa tujuan. Beneran, karena penuh banget tuh tempat aku jadi bingung sendiri mau kemana, lagian aku juga emang gak ada tujuan deh yak di sini. Akhirnya lihat-lihat aja sambil foto-foto :mrgreen:

Setelah jalan dan keliling-keliling akhirnya sadar deh kalau gak punya tujuan di PRJ ini jadi mati gaya juga yak. Jadi cuma muter-muter langsung nyari jalan keluar deh. Tapi nyari jalan keluarnya aja susah bo.. Soalnya kan harus dari pintu yang sama, ntar kalau keluar di jalan beda aku kekesat lagi >.<

Dari tanya sana-sini akhirnya aku mengambil keputusan kalau aku itu masuk dari pintu 6 dan aku asumsikan itu pintu K dari gambar di atas. Eh tapi ternyata salah dong. Karena merasa kesesat jadinya aku tanya tanya lagi deh. Untung bisa balik ke terminal busway yang sama berkat bapak bajaj yang baik hati :mrgreen:

Kesimpulannya:

  • Kalau gak ada tujuan seperti aku ke PRJ mending gak usah pergi deh, capek-capekin aja tapi gak dapet apa-apa juga, kecuali emang mau eksis di blog seperti aku ini, karena eksis di blog juga bermanfaat kan yak 😛
  • Jakarta Fair itu isinya macem-macem, mulai dari jualan baju, sepatu tas dll yang gak bermerk sampe yang bermerk ada di sini. Sampe banyak banget yang jualan mobil. Dan pastinya mereka semua ngasih diskon yang gede-gede. Makanya yang berniat belanja disini pas banget deh. Tapi saran aku seh harus tahu dulu mau beli apaan, karena kalau gak tahu antara kalap belanja atau gak belanja sama sekali kayak aku 😀
  • Tujuan lain ke PRJ bisa juga untuk main-main karena banyak permainan yang ada disana, mulai dari sejenis lempar gelang yang aku cobain itu, main bebek di danau, sewa sepeda atau nonton konser-konser yang banyak disana. Jadi bisa deh buat ajak anak-anak sekeluarga datang kesini 🙂

So, siapa yang kemaren ke PRJ? Atau aku aja neh yang heboh-heboh kesana padahhal orang asli Jakartanya juga jarang-jarang datengnya, hihihi.