Liburan Keluarga Part 2


Mana part 1 nya niee??? Ya gak ada seh yang judulnya part one, hihihi. Tapi ini cerita kelanjutan dari perjalan aku dengan ibu, tante dan abang liburan natal kemaren. Kalau ada yang berminat bisa loh mampir ke postingan aku yang cerita-cerita itu di sini πŸ˜€

Hari ke (*eh tunggu ngitung hari dulu yak. Kan perginya kamis tuh. Hari jumat jalan-jalan ke kawah putih, terus hari sabtunya ke pasar baru. Dan sampe di Jakarta masih hari sabtu seh tapi malem. Jadi hari ke berapa dong? *gak penting*) Tiga.

Sampe di stasiun gambir udah jam 8 malem gitu. Ketakutan karena jakarta macet (yang udah tahu beritanya lewat twitter) gak kejadian juga. Dari gambir ke juanda (tempat penginapannya) cuma kurang lebih 15 menit doang. Itupun pake drama dimana 4 orang penumpang dimasukkan kedalam satu taksi. Udah bener-bener kayak ikan asin deh πŸ˜›

Sampai di penginapan, cuci muka bentar dan langsung minta izin ke ibu buat jalan berdua sama abang. Yeah, inikan malam minggu bu, kasih kami waktu berdua buat pacaran yak! πŸ˜› Kan tumben-tumben bisa mulai jalan jam 10 malam kalau gak di jakarta mana bisa :mrgreen:

Tujuannya kemana niee? Gak jauh-jauh kok, cuma ke Plaza Indonesia buat nonton bioskop Ainun dan Habibie! πŸ˜†

Hari ke Empat.

Acara hari ini sudah padat merayap. Apalagi kalau bukan untuk melangsungkan dan menyukseskan acara pernikahan aku, hihihi.

Pagi-pagi pergi ke pasar maestro (lupa deh nama daerahnya >.< ) buat beli souvenir pernikahan. Awalnya dari rumah udah berencana untuk beli tempat tissue gitu deh. Tapi setelah keliling-keliling pasar kok makin bingung yak. Ada yang bagus tapi gak sesuai dengan harga tertinggi yang diinginkan. (maklum bo, jatah souvenir aku yang beli *bukanorangtua* jadi harus yang sebagus dan semurah mungkin πŸ˜›

Setelah keliling-keliling akhirnya menetapkan diri untuk beli model tas songket gitu yang harga satuannya 2500 perak. Lumayan banget. Kalau di Pontianak harga model beginian bisa sampe 5000 perak gitu deh. *ngitung*

Dari maestro (anggap saja ini bener namanya) langsung tancap gas ke Plaza Blok M untuk nyari cincin :mrgreen: Dari Pontianak udah nyari cincin cuma gak dapet model dan ukuran yang pas. Ternyata jari-jari aku ini imut kayak marmut bener. Gak biasa pakai cincin dan gak pernah punya/beli cincin juga setelah ini baru tahu kalau ukuran lingkar jari manis aku sebelah kanan itu ukurannya 9 (boleh loh yang mau ngirimin hadiah cincin ke rumah πŸ˜› ) dan kebanyakan cincin nikah itu di atas 10 ukurannya. Ngubek-ngubek Blok M juga gak ketemu dong cincinnya, akhirnya tetep juga harus pesen deh >.<

Setelah dapet cincinnya perjalanan dilanjutkan ke resepsinya Deva. Ceritanya sendiri udah aku posting secara spesial *uhuk* di sono (monggo yang mau baca πŸ˜€ ) Pas denger Deva mau nikah dan waktunya pas banget waktu aku ke Jakarta emang niat bener buat pergi kesana. Alhamdulillah kesampaian πŸ™‚

Karena rumah deva daerah tanah kusir dan perut juga sudah laper, akhirnya memutuskan untuk makan siang di PIM. Biar ibu dan tante gaul dikit gitu tahu tempat tongkrongannya anak gaol jakarta πŸ˜›

Sudah kenyang langsung tancap gas ke Mesjid Istiqlal. Ini emang udah permintaan ibu sebelum pergi, pengen bisa sholat di mesjid istiqlal. Karena udah sore juga, jadi sekalian sholat ashar sama magrib disana. Sayang aku lagi berhalangan, jadi gak bisa ikutan sholat deh 😦

Tante da - Ibu - Tante Jul di depan mesjid istiqal
Tante da – Ibu – Tante Jul di depan mesjid istiqal

Habis sholat magrib, langsung lanjut keeeeeee…. Monas! Beneran deh sesering-seringnya ke Jakarta gak pernah kepikiran buat ke Monas. Berhubung ibu dan tante pengen banget hayuk aja deh ibuk-ibuk!

DSCN0353 DSCN0349 DSCN0350

Hari kelima

Hari ini temanya adalah foto prewed :mrgreen: Gara-gara Divia (eh ini beda loh yak dengan Deva, ada yang salah kira soalnya πŸ™‚ ) ngepost tentang proyek pertamanya untuk foto-foto prewed aku jadi tertarik juga. Karena emang temanya simple aja dan mudah kalau berhubungan dengan orang yang sudah kenal makanya langsung cocok dan divia langsung ok.

Untuk menyukseskan acara aku ini biar bisa bebas, aku merencanakan untuk mengedrop ibu dan tante-tante ke tanah abang, mereka senang aku tenang πŸ˜€

Tujuan tempat foto aku adalah Senayan – Taman (yang aku lupa namanya >.< ) – dan Ancol.

Niee dan Deva - Ancol
Niee dan Divia – Ancol

Hari terakhir di Jakarta di tutup dengan makan besar di Bandar Jakarta.

DSCN0371

*selesai*

nb: rasanya selesainya dipaksain banget yak. Yang penting selesai dulu lah yak, hehehehe..

Sebuah Janji yang Telah Dipenuhi


Haaiiiiii… Halloooo… Apakabar semuanya? Pada kangen sama aku gak? Aku dong kangen banget sama kalian *kecupsatusatu* πŸ˜›

Bulan desember dan Januari bener bener bulan yang gak produktif deh aku dalam hal ngeblog. Tapi, bulan yang diproduktif-produktifkan dalam hal kerja dan liburan. Sudah aku ceritakan kan yak bahwa aku liburan natal kemaren pergi ke Bandung dan Jakarta sama ibu, tante dan abang.

Rencananya seh mau nulisnya kisah bersambung gitu. Namun dilihat dari waktu sepertinya gak akan sempat deh. Selain laporan yang gak selesai-selesai, 5 hari lagi aku akan (lagi-lagi) pergi ke bandung buat tugas negara πŸ˜› (ayooo blogger bandung mana yang mau ngajak kopdaran?? Mumpung aku pergi ke Bandungnya sendiri gak bawa emak-emak πŸ˜€ ). Maka dari itu aku akan cerita singkat aja mengenai perjalanan aku ke Bandung dan Jakarta kemaren. Sayang aja gitu kalau salah satu cerita seru dihidup aku gak diabadikan melalui tulisan πŸ™‚

***

Sudah sering dong denger keluh kesah aku di sini mengenai buramnya masa kecil aku soal liburan? Soal aku yang gak pernah naek pesawat dan soal ibu dan bapak yang gak pernah ngajak liburan ke pulau jawa dan lebih milih beliin anaknya HP paling canggih daripada liburan?

Nah, aku sering mempertanyakan itu sampai suatu waktu aku jadi sering jalan wara wiri ke Jakarta dan ibupun meminta untuk mengajaknya. Tapikan aku kebayakan perginya pas tugas negara, gimana mau bawa ibu coba? Makanya pas lihat promo garuda aku dengan nekat langsung beli, dengan anggapan akan diijinkan dua hari dari kantor untuk memperpanjang liburan natal. Lah, tugas negara aja dilakukan, tugas sebagai anak juga harus dinomor satukan dong. Mumpung masih belum menikah πŸ˜›

Alhamdulillah, bos kecil denger niat aku yang tulus #tsaa, mengijinkan aku untuk gak masuk kantor 2 hari. Jadi total liburan aku menjadi 6 hari. Lumayan lah yak πŸ˜€

Berangkat dari Pontianak hari Kamis sore dan sampai di Bandung sudah jumat dini hari dikarenakan tol dalam kota dari Cengkareng sangat macet, bahkan stuck! Bayangin aja, dari Bandara jam 7 bisa-bisanya sampe rumah di Bandung jam 1 pagi aja dong >.< Karena udah kecapean dan besok mau jalan-jalan semuapun tepar tanpa komando.

Pagi harinya janjian sama mobil jemputan jam 8 pagi. Rencananya pagi mau ke daerah ciwidey untuk ke kawah putih dan foto-foto prewed di kebun teh. Siangnya balik ke Bandung terus dilanjutkan ke Tangkuban Perahu (ini tujuannya wisata emak-emak banget menurut aku πŸ˜› )

Etapi si supirnya gak dateng-dateng dong! Katanya bakalan telat jam 9, taunya baru nampak jam 10 *cekek* Karena hari jumat perlu sholat jumat segala, langsung buru-buru pergi ke ciwidey yang lumayan jauh dan sepertinya si supir gak terlalu paham jalannya *huwaaaaaaaaa* *pengsan*

Jam setengah dua belas baru didaerah tanjakan gitu deh, aku juga gak tahu namanya, nemu mesjid langsung berenti buat abangku sholat. Selesai jam 12 langsung ingin tancap gas menuju kawah putih. Pas jalan ternyata hujan lebat banget dong >.< jadi putar balik lagi nyari tempat makan sambil sholat dan nunggu teduh.

Sawung Gawir - Ciwidey
Sawung Gawir – Ciwidey

Setelah makan, alhadulillah hujannya teduh, langsung tancep gas deh ke Kawah putih. Masuk ke kawah putih kalau pake mobil pribadi itu ternyata mahal yak, satu orang dihitung 25 ribu gitu deh. Kalau mau murah mobilnya bisa diparkir terus kita ke atasnya pake angkot khusus. Tapi karena mikirnya ribet jadinya langsung pake mobil aja sampe ke atas.

page2 page3 page4 page5Keluar dari kawah putih hujan lagi dong. Tapi kita paksain lagi ke danau (yang aku lupa deh namanya >.< ) buat foto-foto. Eh, danaunya karena hujan berkabut dan dingin banget!! Hasilnya foto-fotonya sambil menggigil kedinginan. Aku dan abang foto-foto, ibu dan tante-tante malah beli salak buat dibawa ke Pontianak! *heddduuuhhhh*

page6Pas pulangnya alhamdulillah gak hujan lagi. Dan melihat hamparan kebun teh itu gimanaaaaa gitu perasaannya. SENENG! Rasanya seperti FTV-FTV di SCTV yang mainnya kalau gak di bogor yang di daerah Bandung kan yak. Dan rasanya langsung bersyukur dan berkata dalam hati akhirnya aku yang tinggal nun jauh di sana (kalimantan) sampe juga ketempat seperti itu. Perasaan ini samaan juga dengan pas aku pertama kali menginjakkan kaki ke Bali deh πŸ™‚

Kebun Teh - PTPN Jabar
Kebun Teh – PTPN Jabar

Setelah puas foto-foto akhirnya kamipun berhenti di pemberhentian terakhir di pemandian air panas. Namanya aku lupa, dan rasanya gak bagus bener seh pemandiannya. Jadi gak usah direview aja deh (padahal mah males :lol )

Pulang udah malem dan semuanya kompakan tepar, siap-siap buat besoknya akan ada session belanja!

***

Hari kedua dan hari terkahir di Bandung diisi dengan kegiatan belanja di Pasar Baru. Niatnya adalah mau beli seragaman gitu buat acara aku dengan beli barang lainnya juga seh. Rencananya yang cuma sampe siang jadi kebablasan sampe sore dong jadilah kami dari pasar baru langsung ke stasiun kereta api untuk berangkat ke Jakarta.

Ini emang niatnya mau mengajak ibu pake kereta api juga. Biar merasakan kereta api setelah belasan tahun gak pernah naik lagi. Dan tentunya merasakan untuk pertamakalinya buat kedua tante aku. Ya, paling gak kalau ditanya sama cucu-cucunya ntar ada cerita bahwa nenek sudah pernah naek pesawat sama kereta api cuk :mrgreen:

page8Oke, aku di atas emang nyebutin kalau akan menjadikan cerita perjalan ini satu postingan aja. Tapi kelihatannya sudah kepanjangan deh postingannya. Karena itu aku putuskan untuk disambung saja ceritanya (yang gak janji juga mau kapan nulisnya, hehehe)

Bersambung…

***

**

*

Dan akupun berfikir, bahwa Tuhan bukan gak mau membawa aku jalan-jalan semasa kecil, tapi lebih kepada memberi waktu aku untuk berbuat sesuatu kepada ibuku, untuk mengajaknya berliburan, dengan hasil kerja kerasku πŸ™‚

20.12.2012


Haiiiiii… Hallooooo… Apakabar semuanya?? Maaf loh belum sempat bales komentar dan bewe bewe.

Karena tanggal cantik jadi niatin bener buat nulis disini. Apalagi pas kemaren yg 12.12.12 gak kesampaian buat nulis di sini. Tapiiiiiii… Niat hanyalah sekedar niat. Tetep aja males buat ngeluarin laptop diantara keriuhan packing koper. Akhirnya langsung buka HP dan nulis blog di sini.

Yak. Pas dengan tanggal cantik ini dan selama 6 hari kedepan aku akan jalan jalan buat liburaaannn.. :mrgreen: Rasanya udah lama gak liburan murni tanpa embel embel kerjaan. Dan kali ini pilihannya adalah Bandung dan Jakarta.

Again? Gak ada pilihan lain niee? Sebenarnya seh aku pengen ke lombok atau kemana gitu. Tapi jalan jalan kali ini adalah keinginan ibu aku yang belum pernah ke Bandung dan terakhir ke Jakarta itu 11 tahun yang lalu. Ditambah ibu mau membawa tante tante aku yang gak pernah jalan keluar pulau kalimantan. Karena merasa gak akan mampu membawa 3 ibu ibu maka aku seret abang juga untuk menemani para wanita ini keliling Bandung Jakarta. Let we see gimana keriuhannya πŸ˜€

Sstttt… Contoh kecil percakapan aku dengan ibu kemaren malam.

Niee : Bu, udah lama deh gak buat sambal goreng buat sarapan. Ntar habis pulang dari Jakarta buat yuk bu.

Ibu : Oww.. Dek! Kenapa kita gak buat sekarang aja? *dengan semangat menggebu*

Niee : Buat apa? Besokkan udah berangkat.

Ibu : Ya buat makan di hotel lah. Ntar kalau kita kelaperan kita makan apa di hotelnya dek?

Niee : *ternganga takjub*

Anak dan Ibunya


Kemiripan antara aku dan ibu hanya terletak dari wajahnya yang sama-sama cantik 😳

Entah mengapa, aku merasa aku dan ibuku berbeda banget. Bagaimana gak bisa dibilang beda cobak. Aku yang malas-malasan gini : sukanya bangun siang, gak suka nyuci baju apalagi nyetrika, gak pinter masak dan gak doyan kemas-kemas kamar (apalagi rumah deh πŸ˜› ) beda banget dengan ibu aku yang bangunnya pagi, hobinya nyuci baju dan nyetrikan (ini seh karena terpaksa anaknya yang males πŸ˜› ) gak suka lihat rumah berantakan dan yang pastinya hobi masak!

Satu-satunya yang buat ibu bangga sama aku mungkin cuma disekitar nilai akademis yang gak pernah mengecewakan *oops πŸ˜› yang lain NOL..!! Makanya setiap ada kesempatan ibu selalu aja nyinyir-nyinyir aku soal kemalasan aku yang udah tingkat akut.

Waktu yang paling pas buat ‘nyeramahin’ anak bungsungnya ini adalah waktu pagi hari dimana selalu aja aku mengeluhkan tentang kondisi jalan yang setiap hari semakin macet aja. Aku menyalahkan pemerintah sekarang yang gak tanggap dengan kebutuhan masyarakatnya akan adanya akses jalan baru. Ya, kalau emang jam 7 gak bisa sampe makanya dari rumah itu jam setengah tujuh! Kalau mau bisa pergi ngantor jam setengah tujuh ya bangun itu jangan siang-siang, jangan cuma ngeluh! ujar ibuku mengomentari kalimat aku. *langsung pura-pura menikmati sarapan dengan lahapnya* :mrgreen:

Lain waktu sepulang dari kantor, kebiasaan aku adalah membaca koran buat hari ini. Biasanya saat inilah aku cerita-cerita tentang pekerjaan aku dikantor. Tentang kecapean aku dan tetek bengeknya. Pendapat ibuku? Ya, gitulah kalau udah kerja. Kerja itu capek, apalagi nyambil masak, ngurus rumah, ngurus anak. *merangkak diam-diam ke kamar sambil berharap bisa menghilang*

Malam hari ketika aku udah bosen di dalam kamar terus (dan ketika perut udah meronta minta diisi πŸ˜› ) otomatis kaki aku membawa aku turun dari kerajaan kamar yang nyaman. Duduk di ruang TV sambil memerhatikan ibu yang sedang menonton sinetron-dimana-wayang-bisa-ngomong. Komentar yang sering aku lontarkan adalah, ibu ih nonton film yang gak masuk akal. Jawaban ibuku? Ya nonton itu gak usah serius lah dek, yang ndag masuk akal gini malahan lucu dilihatnya. Emang dedek nonton penyinyir-penyihir sama orang yang bisa manjat dinding itu masuk akal? *oke deh bu* *kalah*

Aku bersama ibu saat wisuda (Nopember 2010) – setelah mencari foto aku berdua ibu yang layak dipublish akhirnya aku dapetnya cuma ini πŸ˜€

Tapi kalau difikir-fikir lagi, justru karena perbedaan seperti itulah yang mendekatkan kami berdua. Celetukan kecil yang kalau lagi mood enak akan aku ladeni yang ujung-ujungnya malah bertukar pendapat dan membuka wawasan serta pengetahuan. Baik itu tentang keluarga, pekerjaan dan banyak lagi yang tentunya gak bisa aku dapatkan kalau bukan dari seorang ibu.

Walaupun kami berbeda, tapi secara tak sadar aku sebenarnya dari lubuk hati yang paling dalem #tsaa, tentu ingin sekali menjadi perempuan seperti ibuku. Kalau temen-temen blogger bagaimana dengan ibunya? πŸ™‚

nb: tulisan dibuat untuk memperingati hari ulangtahun ibuku yang jatuh pada hari ini (kamis 7 Juni 2012), yang seperti biasa pasti gak ada perayaan apa-apa di rumah kami (tapi sepertinya seh ibu mau ngajak makan-makan hari sabtu entar *asyiiikkk ditraktir* 😳 )

Selamat ulangtahu bu, semoga diberikan limpahan rachmad oleh Allah SWT kesehatan dan kebahagiaan. Maaf ya bu belum bisa menjadi anak yang sesuai dengan keinginan ibu. Yang pasti aku akan berusaha menjadi anak yang tidak pernah mengecewakanmu dalam hal apapun πŸ™‚

Menjaga Diri, Menjaga Masa Depan Bangsa..


Haaiiii Halooo.. Apakabar semua? Pernah dengar MDGs? Rasanya udah gak asing lagi deh yak. MDGs adalah singktan dari Millennium Development Goals. Aku pertama kali denger pada tahun 2008 saat di TV sering mengiklankan ini. Pada awalnya aku gak terlalu ngeh dan perduli tentang kesepakatan bersama antar dunia ini. Tapi, semenjak masuk dan kecemplung kedunia kesehatan, akupun mulai perduli.

MDGs sendiri mempunyai 8 Goals yaitu:

  1. Memberantas kemiskinan dan kelaparan ekstrem
  2. Mewujudkan pendidikan dasar untuk semua
  3. Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan
  4. Menurunkan angka kematian anak
  5. Meningkatkan kesehatan ibu
  6. Memerangi HIV dan AIDS, Malaria dan penyakit lainnya
  7. Memastikan kelestarian lingkungan
  8. Promoted Global Partnership for Development
kalyanamitra.or.id

Bidang kesehatan sendiri mengurusi 5 Goals yaitu Goals kesatu, keempat, kelima, keenam, dan ketujuh. Dua yang menjadi perhatian khusus pada saat ini adalah poin ke empat dan kelima. Mengapa? Karena setelah hampir 5 tahun dan tinggal 3 tahun tersisa untuk mencapai target (Target MDGs tahun 2015 untuk tercapai semua goals) kedua goals tersebut belum dan masih sangat jauh dari target yang diinginkan.

Sebagai perempuan, merasa miris segaligus ngeri setiap kali menerima laporan tentang kematian ibu dan kematian bayi yang kok setiap bulan selalu saja ada. Kebanyakan penyebab kematian ibu yang aku tahu adalah hypertensi sedangkan kematian bayi kebanyakan disebabkan oleh berat badan bayi yang lahir dibawah standar. Belum lagi tanpa kita sadari ternyata banyak loh ibu-ibu yang keguguran (coba cek tetangga, teman dan saudara, hampir semua dari orang yang kita kenal ada yang pernah keguguran! >.< ).

Akar keberhasilan bidang kesehatan adalah gizi yang baik.

Pernah sekali aku mendengar ada seorang saudara teman sekantor mengalami beberapa lagi keguguran. Setelah dicek di dokter spesialis kandungan ternyata dia terkena virus yang disebabkan oleh seringnya mengkonsumsi mie instan! (Daaann semenjak itu aku hampir gak pernah makan mie instan lagi dong.. ). Maka akupun berfikir, kalau banyak kematian bayi pasti disebabkan dari ibunya. Ibunya sendiri pasti disebabkan oleh kondisi tubuhnya sebelum dan selama kehamilan dong yak! Sssooo,, jika ingin bayi lahir sehat, ibu hamil juga harus sehat, jika ingin ibu hamil sehat, maka calon-calon ibu harus sehat, jika ingin calon ibu sehat, berarti perempuan-perempuan harus sehat. So, bagi para perempuan, yuks menjaga kesehatan. Kalau kita sehat, maka masa depan bangsa Indonesia juga akan sehat kan yak :mrgreen:

Lalu, apa yang bisa kita lakukan untuk bisa menjadi calon ibu yang sehat? Kalau aku seh melakukan beberapa hal kecil, yang menjadi kebiasaan, tapi kadang dilupakan oleh kebanyakan orang:

1. Diet Makan Mie Instan

Iyaaa,, mie instan emang enak bener yak. Tapi kalau ternyata makanan itu menyebabkan adanya virus yang membenci janin di dalam perut kita dan selalu ingin menggugurkannya gak mau dong. Lagian mie instan itukan dicernanya susah banget. Sampai 3 hari didalam perut mie instan itu bentuknya tetep sama loh. Sssooo,, mari kita diet makan mie instan! (yak, walaupun sebulan sekali aku masih makan juga seh πŸ˜› )

2. Kebersihan Mencebok

Ini sering dilupakan, apalagi dengan era modernisasi toilet yang bentuknya aneh-aneh seperti sekarang ini. Aneh disini menurut aku adalah toilet yang tidak menyediakan air dan toilet yang airnya berada di belakang dudukan. Karena, menurut kesehatan, membersihkan organ intim itu harus bener loh, karena berpengaruh dengan organ reproduksi kita. Gak boleh asal hanya dengan tissue. Atau kesahalan cebok yang airnya dari belakang. Kalau cebok dari belakang itu pastinya ailiran air dari belakang tubuh sehingga kotoran yang dari belakang akan secara tak segaja masuk kedalam organ itim, ini yang salah! Aku juga heran kenapa toilet ada yang dibuat demikian, apa susahnya menyediakan selang air disamping kan yak? Jadi kalau aku di mall lebih memilih toilet jongkok deh daripada toilet duduk yang airnya dari belakang.

3. Mandi

“Anak gadis gak boleh jarang mandi, ntar gak laku,” kata nenek aku dulu. Ya ampun, apa hubungannya juga gak laku dengan jarang mandi :P. Tapi ternyata perempuan memang harus dan wajib mandi loh. Terutama mengganti secara berkala pakaian dalam (apalagi jika sedang datang bulan). Karena pakaian dalam yang lembab menyebabkan tumbuhnya bakteri yang nantinya akan berhubungan dengan organ reproduksi juga. Makaaa,, yukss kita mandi πŸ˜‰

***

Nah, persiapan pra menikah sudah. Tinggal persiapan jika sudah menjadi calon ibu a.k.a ibu hamil sekarang. Ternyata, menurut data (dari kantor aku tentu saja πŸ˜› ) masih banyak loh ibu-ibu hamil yang tidak memeriksakan kehamilannya. Miris banget yak 😦 Alasan mereka seh biasanya sudah diperiksa masa tukang urut (dukun beranak), dan alasan lainnya adalah karena gak punya biaya >.<

Kalau masalah pertama yaitu dukun beranak emang susah seh. Kebanyakan masyarakat kita lebih suka dan lebih percaya dukun yang sudah tua daripada bidan-bidan yang umurnya saja gak setara dengan cucunya si dukun. Kalau masalah kedua, pemerintah dari tahun 2011 sudah memberikan solusinya yaitu program Jampersal (Jaminan Persalinan).

Jampersal adalah program pemerintah yang mengratiskan biaya pemeriksaan ibu hami (4 kali – 1 kali pertrimesternya) dan gratis biaya persalinan normal hingga sampai tahap operasi! Kalau pemeriksaan tinggal ke puskesmas terdekat aja atau bidan praktek swasta yang sudah bekerja sama dengan pemerintah. Kalau operasi yang pasti di seluruh rumah sakit pemerintah gratis juga beberapa rumah sakit swasta yang bekerja sama.

Sudah gratis, mau dong periksa kehamilan di tempat kesehatan? πŸ˜‰ (sekalian promosi program kantor booo πŸ˜› ). Beberapa tips dari aku untuk para ibu hamil untuk menjaga kandungannya antara lain:

1. Periksa Kehamilan

Ini MUSTI.KUDU.WAJIB. Ya, ampun jaman sekarang masih juga ada yang gak periksa kehamilan? CUPU banget dah. Sudah mudah, gratis pula!

Pemeriksaan kehamilan sendiri paling sedikit dilakukan 4 kali dalam masa kehamilan yaitu 1 kali pada 3 bulan pertama, 1 kali 3 bulan kedua dan 2 kali pada 3 bulan ketiga. Kalau mau lebih seh lebih baik selama mampu dan mau :mrgreen:

2. Menjaga asupan makanan

Iyaaa,, udah hamil gak boleh makan seenaknya lagi dong. Tahan sampai 9 bulan aja kok. Demi anak, demi masa depan indonesia #tsaa.. Selain gak boleh makan seenaknya, ibu hamil juga memerlukan nutrisi yang lebih banyak dari yang lainnya. Memperbanyak makan buah-buahan dan sayuran untuk mendapatkan vitamin alami sudah barang wajib yang harus dipenuhi. Apalagi pada dasarnya ibu hamil seharusnya mengkonsumsi 40 table Fe selama masa kehamilan kan.

Mengkonsumsi susu khusus ibu hamil juga penting untuk menambah nutrisi di dalam tubuh ibu dan anak. Selain itu, dengan menjaga asupan gizi dan makanan saat melahirkan juga akan berpengaruh kepada banyaknya ASI yang dihasilkan tubuh πŸ˜€

3. Olahraga

Olahraga ini selain untuk kesehatan ibu dan bayi di dalam perutnya, juga berfungsi untuk memperlancar pada proses persalinan nantinya πŸ™‚

4. Jangan Kelelahan

Banyak ibu hamil yang masih aktif walaupun sedang hamil, tapi banyak juga loh ibu-ibu yang kandungannya tidak terlalu kuat. Makanya, 3 bulan pertama kehamilan harus dijaga bener. Jangan pernah sekali-kali merasa kuat sehingga melakukan sesuatu yang membuat kelelahan. Karena dari yang aku denger keguguran banyak terjadi ditrimester pertama kehamilan ini. Toh, mencegah lebih baik daripada mengobati kan yak πŸ˜€

***

Tahap akhir adalah saat melahirkan. Dari usaha keras kita menjaga kesehatan prahamil dan semasa hamil, pada akhirnya insyaAllah kita akan melahirkan dengan selamat kan yak. Setelah melahirkan jangan lupa melakukan IMD (Inisiasi menyusui dini) dan ASIX selama 6 bulan dong. Kalau semua sudah dilaksanakan akan ada satu anak indonesia yang terlahir sehat, bugar, pintar yang menjadi masa depan bangga 30 tahun yang akan datang.

Sooooo,,, yang perempuan yuks mari jaga kesehatan kita. Yang laki-laki ayoo dukung adik, kakak, pacar dan istrinya. Jangan ada lagi perempuan dibawah umur yang melahirkan, jangan ada lagi ibu hamil yang kekurangan gizi, jangan ada lagi ibu hamil yang tidak pernah memeriksa kehamilannya. Mejaga diri, menjaga kesehatan, menjaga masa depan Indonesia kan yak πŸ˜€

Artikel ini diikutsertakan pada Blog Writing Competitions NUTRISI UNTUK BANGSA.

Perangkat Baru


Haaiiii… Halloooo… Apakabar semua?

Belakang ini aku bener2 kurang bersemangat. Gak tahu kenapa juga seh. Rasanya capek banget dan maunya cuma leha2 di rumah. Tapi ya namanya juga ada tanggungjawab kerjaan. Jadi mikir klo kerja freelance enak kali yak. Atau lebih capek karena kita yang cari2 kerjaan bukan seperti sekarang ini kerjaan yang cari2 aku πŸ˜›

But, disyukuri aja deh apapun keadaannya sekarang. Lagian ini kan akhir tahun, saatnya membuat sesuatu yang bagus untuk menutup tahun 2011 ini :mrgreen:

Walaupun capek,, weekend kemaren aku habiskan dengan jalan-jalan kepasar. Yak, ini beneran yang namanya pasar, bukan mall. Ceritanya dari kapan tahun aku pengen banget punya oven listrik yang ada timernya. Soalnya oven yang ada di rumah aku itu oven yang model bakar di kompor gitu. Bener-bener gak asyik deh. Hasil dari keliling di mall dulu, aku lihat oven listrik itu kisaran harganya 1jutaan. Mahal banget yak, tapi beneran lucu2 gitu modelnya. Jadilah aku mengajak ibu buat nyarinya di pasar. Kan klo ibu nawarnya jitu banget.

Setelah sampe kepasar ternyata di toko2 elektronik disana gak ada jual oven listrik yang seperti di mall gitu. Semuanya jual hanya 1 merk 1 tipe. Bener2 sama sekali gak ada variasi. Lagian bentuknya juga monoton gak ada lucunya sama sekali. Tapi ya berhubung perginya sama ibu, jadi ibu bilang gak papa deh pilih yang ini aja. Lagian harganya juga jauh lebih murah. Aku akhirnya dapet oven listriknya dengan harga 375k. Lumayan deh πŸ™‚

Penampakan oven baru

Pas di tokonya, eh ibu tiba-tiba ada aja barang yang mau dibeli lagi. Katanya mixer di rumah rusak. Terus teringat lagi dvd player aku dikamar rusak. Jadinya beli dvd player deh. Pulang-pulang jadi aku membawa oven, mixer dan dvd player *bangkrut* πŸ˜†

Hari minggu kemaren, aku juga dapet pinjeman laptop. Belakangan ini aku emang pengen banget beli laptop baru. Soalnya laptop yang sekarang berbagi gitu pakenya dengan kakak aku. Makanya aku gak bisa juga setiap hari posting 😦 Tapi, karena harga laptop itu lumayan mahal *yaeyalaaahhh* πŸ˜› dan aku juga baru nyelesaikan cicilan HP rada malas juga mau ngeluarkan uang lagi (lah yang diatas itu bayar pake daun, jadi gak termasuk *halah* ) dengan adanya pinjeman laptop aku berharap bisa deh ngenet kapanpun. Eh, pas mau nyoba wifinya gak bisa connect dengan latopnya. Jadi sampe sekarang masih dianggurin deh. Berharap ada temen yang mau nyetingin laptopnya biar bisa dipake >.<

Untuk meresmikan dvd players yang baru, aku nyobain nonton Dorama My Boss My Hero yang dikasih sama Pitsu kemaren. Eh ternyata emang lucu neh film. Dorama emang selalu isinya konyol dan bodoh. Tapi menyenangkan coz gak terlalu serius πŸ™‚

So, gimana weekend teman2? Pasti menyenangkan dong yak πŸ˜€

***

note: sebenarnya bingung mau nyobain ovennya untuk buat apa.. ada gak temen2 resep kue apa gitu buat aku cobain. Ntar hasilnya biar aku posting disini klo berhasil,, hehehe..