Family Weekend – Menginap di Golden Tulip Pontianak


Seperti biasa, kalau udah bosen di rumah saatnya kita-kita nginep di hotel, huahahahaha. Gaya banget yak πŸ˜›

Baca : Liburan Akhir pekan Kibuw di Hotel

Bulan Nopember tahun lalu (iihh telat banget yak nulisnya πŸ˜› ) akhirnya kami kembali mencoba hotel baru lagi di Pontianak. Hotelnya termasuk baru seh, belum sampe lima tahun deh rasanya umur hotelnya. Penasaran aja sama kolam renangnya. Karena kita nginep di hotelkan emang pengen berenang yak. Sampai sekarang belum pernah ngajak si K berenang di kolam umum. Hiks, PR banget neh.

dscn2551

Kita dateng ke hotelnya udah malem kalau gak salah (ih kok jadi gak yakin sendiri yak) langsung masuk kamar soalnya udah cek in dari siangnya pas jam kerja. Soalnya kasian kalau belum cek in si K kelamaan nunggu di resepsionis.

Sampe di kamar, seperti yang sudah-sudah ritual si K adalah loncat-loncat di kasurnya. Jadilah biasanya buru-buru ngambil foto kamarnya dulu, kalau gak udah keburu diacak sama si K dan hasil fotonya udah jelek banget, hihihi. Setelah loncat-loncat kemudian diapun melihat disekeliling kamar. Tempat paling favorit si K kalau di hotel adalah deket brangkas dan dia suka mencet-mencetin tombol brangkasnya. Pernah gitu kejadian dianya ada nyimpen barang didalam brangkas dan eh kekunci gitu brangkasnya >.< Untung pas dicobain pake kode berapa gitu bisa kebuka, kalau gak kan udah hebohlah saya.

Setelah udah puas mengacak-acak kamar πŸ˜› kemudian diapun minta dibuatkan teh dengan dia sendiri yang harus nuangkan gula dan nyelupin tehnya sampai mengaduknya. Yang lucunya adalah kalau kita udah keduluan ngasih gulanya dia minta ulang dong! Ambil gelas dan gula baru >.<

Kalau udah melaksanakan ritualnya barulah kita bakalan tidur-tiduran sambil nonton tv. Dan kalau udah jam 8 anaknya pun dipaksa tidur. Btw si K ini kalau mau tidur selalu aja meregek dulu gak mau, aneh deh, padahal dulu pas masih nenen seneng-seneng aja tuh dia diajak tidur. Harus cari cara buat ngerayu dia tidur tanpa nangis deh.

Soal kamar kemaren pas nginep aku pilih kamar yang standar aja, soalnya cuma satu hari aja kan yak, dipakepun bener-bener cuma buat tidur doang. Datang sore pagi berenang siang udah pulang.

Kalau dilihat dari luas rasanya masih luasan pas nginep di Mercure seh yak padahal sama-sama bintang 4 dan sama-sama kamar standar. Kalau di Mercure ada dapet meja kursi sudut gitu, kalau disini gak dapet, dan kalaupun dapet kayaknya udah gak ada tempat buat nyimpennya deh.

Fasilitas yang di dapat seh sama yak, TV kabel ukuran 32 inci, dapet kopi teh dan perlengkapan toilet standar. Perbedaannya kalau disini gak ada dapet peralatan menjahit kayak di Mercure. Aku soalnya suka banget kalau dapet peralatan menjahit ini, aku kumpulin buat dibawa pas travel. Lumayan kan yak kalau ada baju yang robek bisa dijahit sementara πŸ˜€

***

Paginya seperti biasa si K bangun pasti pagi. Kalau gak jam set 6 ya jam 6. Rasanya seumur-umur si K paling telat bangun dia jam set 7 seh. Aku seh senenng ya anaknya bisa bangun pagi, paling gak ntar kalau masuk sekolah udah gak susah buat membiasakannya lagi.

Habis bangun tentu si K minta minum teh lagi! Heran deh padahal kalau dirumah aku gak pernah ngasih dia teh loh. Emang gak aku biasain seh minum pagi gitu, soalnya ribet aja kalau pagi harus minum teh atau kopi. Pagi-pagi ya anak-anak minum susu kalau mau :mrgreen:

Setelah itu kita langsung makan di cafetaria. Makanannya masih terasuk ok seh, tapi menurut aku variasinya kurang banyak. Namanya sarapan yak kalau aku singkirin dulu deh yang namanya makan nasi lengkap. Pengennya itu misalnya bubur pedas gitu, atau nasi goreng, mie tiaw yang dimasak hangat. Mau ngasih makan si K juga akhirnya bingung jadi ujung-ujungnya bubur putih doang sama ayam suir >.<

Udah kenyang semua lanjut berenang kita.

Aku suka kolam berenangnya kakaaakkk. Setelah dulu paling suka dengan kolam Mercure, akhirnya aku dapet kolam renang baru yang aku suka juga. Jadi ini kolam renangnya di dalam gedung, tapi dinding-dindingnya terbuka jadi tetep gak pengap tapi kalau hujan gak kebasahan.

Kolamnyapun gede dengan pemisahan antara kolam kecil untuk anak-anak dan kolam gede untuk orang dewasa. Tentu aja akunya berenang di kolam kecil dong yak, soalnya kan aku gak bisa berenang πŸ˜›

Gak ada fasilitas spesial apa-apa seh yang di dapat, palingan dapet handuk untuk ngeringin badan doang. Tapi karena kolamnya ok, aku langsung bilang si abang buat kapan-kapan balik lagi ke sini untuk berenang πŸ˜€

PR satu lagi aku soal berenang ini adalah aku tuh pengen banget ngeleskan si K buat berenang. Pas aku daftarin sekolah si K katanya ada seh dari sekolahnya buat ngajarin berenang bagi anak TK nya. Tapi karena K baru masuk playgroup jadinya belum bisa ikutan. Masih mikir seh mau dimasukkan sekarang atau nunggu pas TK aja, soalnya si K tahun 2017 ini akhirnya udah mulai kegiatan baru yaitu ngaji! Ih seneng deh rasanya anak udah masuk ke tahap yang lebih serius yak. Nah kalau baru masuk belajar ngaji dan bulan juli ntar masuk kindergarden takutnya anaknya kecapean. jadi perlu difikirkan lagi deh soal les renang ini.

Paling gak aku pengennya beliin si K pelampung tangan aja dulu, jadi gak pake lagi pelampung yang model bulat itu. Biar dia ngelatih bergerak dengan tangannya (ngaruh gak seh perbedaan pelampung ini untuk belajar berenang?)

Setelah hampir sejam kitapun udahan berenangnya. Lagi-lagi si K nangis dong pas diajak udahan. Neh anak emang hobinya nangis dulu baru ngomong πŸ˜›

Siang pulangnya kita singgah dulu ke Pizza Hut buat makan siang, jadi pas sampe di rumah tinggal bobo siang cantik aja, hahaha.

So, selamat menyambut weekend lagi semuanya. Mau jalan kemana weekend ini? πŸ™‚

HKTrip – Hotel


Haaaiii Haaaiiii.. Si Niee lanjut cerita tentang liburan ke Hongkong – Macau – Shenzhen lagi yak. Kalau mau cerita lengkapnya bisa diintip di postingan sebelum dan sesudahnya di bawah:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. China Folk Culture Village

Dipostingan kedua kali ini sebelum cerita ke jalan-jalannya, aku mau ceritain tentang hotel yang aku inapin dulu. Total ada empat hotel yang aku inapin kemaren, 3 diantaranya aku seneng banget. Satunya ok seh, gak jelek-jelek amat juga, tapi karena aku ini pencinta hotel minimalis nan terang menderang (kalau dapet hotel dengan jendela yang luas aku paling seneng dah) jadi satu hotel yang aku inapin si Shenzhen rada kurang ok menurut aku. Tapi karena faktor lain masih cukup puas kok.

So, ini dia keempat hotel yang aku inapin selama HKTrip kemaren.

TUNE Hotel KLIA 2

Permasalahan utama kalau nyari tiket murah dan lo berada di kota kecil antah berantah di pelosok Indonesia adalah gak banyaknya penerbangan langsung ke negara tujuan yang ingin didatangi. Manalah penerbangan KL – Pontianak juga gak setiap hari gitu, jadilah si abang menutuskan untuk kami menginap semalam di hotel bandara aja. Setelah di googling akhirnya memutuskan untuk menginap di Tune KLIA2.

Dari segi lokasi, hotelnya bener bener deket banget sama KLIA2. Nujunya juga gampang banget. Tinggal ngikuti papan penunjuk informasi yang ada tulisan Hotelnya, terus cari lift turun satu tingkat ke bawah (L1M) ikutin jalan lagi sekitar 5 menitan langsung sampe deh di hotelnya. Bener bener dempet-dempetan dengan bandaranya deh.

Dari segi suasana kamar aku juga suka banget dah. Sebagai pencinta hotel hotel baru dengan gaya minimalis Tune ini ok banget dah. Walaupun ukurannya gak luas (tapi masih lebih luas daripada hotel aku di Hongkong loh, hahaha) tapi gak yang sampe susah bergerak gitu. Apalagi kamarnya dapet jendela yang gede jadi makin suka deh, walau pemandangannya gak ngadep bandara langsung. Kalau pemandangannya jejeran pesawat gitu kan makin tjakep yak.

IMG_2592Tempat tidurnyapun empuk rasanya jadi pas pulang dari Hongkong kemaren dan sampe hotel udah jam 1 malam dapet rebahan di tempat tidurnya rasanya nikmat bener dah :mrgreen:

Fasilitas pendukung yang aku dapetin seh rasanya cuma Wifi yak. Kencengan seh, tapi cuma bisa dipake sama 2 HP, kalau lebih gak bisa terkoneksi. Padahal kan akunya bawa Ipad untuk maennya si K. Jadi harus gantian deh makenya.

Jadi si Niee puas gak? Puas dah dengan hotelnya. Untuk yang singgah transit di KLIA2 dan mau menginap di hotel, Tune bagus banget kok. Tapi kalau ada yang milih tidur di bandara seh laen cerita yak. Pas aku ke bandara paginya jam 4 subuh ada loh satu keluarga yang anaknya kira-kira berumur 6-7 tahun gitu tidur di ruang tunggu! Ihhhh, kan dingin yak. Kasian anaknya >.<

Hard Rock Hotel Macau

Sebenarnya ngajuin proposal ke si abang suami untuk nginep di Venetian Hotel pas di Macau. Tapi langsung ditolak dong, katanya kemahalan, hahahaha. Ya udah aku kendorin deh proposalnya, yang penting tetep di pusat kotanya Macau dan buat ke Venetian gak jauh. Akhirnya setelah cari hotel yang paling murah disekitaran situ didapatlah Hard Rock Hotel ini.

Walaupun bukan bergaya hotel minimalis seperti yang aku senengi selama ini, tapi pas masuk ke dalam kamarnya akunya langsung jatuh cinta kakaaaakkkk.. Kamarnya nyaman bangeeeeett. Ini aja udah nyaman, apalagi yang di Venetian yak (masih ngerik si abang suami πŸ˜› )

Kamarnya udah pasti luas banget, tempat tidurnya empuk, kamar mandinya luas, dipisahin lagi dengan WCnya (walaupun ribet si wc gak ada airnya 😦 ) Ada mini barnya, ada meja makannya (yang digunain buat masak makanan si K πŸ˜› ), jendelanya gede banget dan pemandangannya tentu saja cakep! Bisa lihat air mancur hotel Wins yang terkenal itu. Jadi gak perlu pergi jauh jauh buat hanya sekedar lihat air mancur kan yak. Dari dalam kamar aja udah menyenangkan. Kan sekalian nikmatin kamarnya juga :mrgreen: Dan yang pasti untuk ke Venetian bener bener deket. Cuma nyebrang jalan cus langsung sampe. Palingan 5 menit doang jalan kakinya.

FullSizeRender IMG_2635Si Niee suka dengan hotelnya? Sukaaaa bangeeeettt. Apalagi pas research kemaren katanya di Macau susah menjumpai orang yang bisa bahasa Inggris dengan baik. Tapi kalau nginep disekitaran City of Dream dan Venetian gitu rasanya semua orang bisa bahasa inggris deh, malah baek baek semua lagi. Jadi gak buat kita bingung sama sekali.

Wifinya juga kenceng banget, tentunya gak dibatasin penggunaannya. Tapi se Macau raya emang gak susah seh yak cari Wifi gratis. Disetiap tempat pasti nemu aja deh.

Kalau ke Macau lagi mau nginep di sini lagi? Mau seh, tapi kalau papanya boleh nginep ke Venetian seh lebih ok kayaknya, hihihihi *masih penasaran* πŸ˜›

Ibis North Point Hotel Hongkong

Setelah terpesona dengan indahnya Hard Rock Hotel di Macau, si Niee harus terhempas ke jurang hotel di Hongkong *halah* πŸ˜›

Sebenarnya, soal cari mencari hotel ini aku serahkan sepenuhnya sama si abang. Dia udah ahli deh nyari hotel ini. Dia akan memikirkan dari segi lokasi, kemudahan akses transportasi dan tentu saja kemudahan akses mencari makan. Maklum ya bok, si Niee ini lidahnya ngedeso banget. Kalau ke luar negeri tetep nyarinya makanan Indonesia yang mahal tralala trilili itu. Jadi dengan mempertimbangkan unsur itu si abang akhirnya memutuskan untuk nginep di Ibis ini.

Dari segi lokasi, hotel ini emang asik bener dah. Cuma beberapa meter dari pintu exit MTR North Point, di depannya ada terminal bis kecil di mana ada rute langsung ke bandara. Pas pulang aku pakenya bis ini, jadi gak ribet geret-geret koper di MTR, harganya lebih murah pula. Deket dengan terminal Tram juga dan cuma satu kali naek Trem buat ke tempat makanan Indonesia. Karena MTR North Point itu stasiun yang lumayan gede dan dilewati sama 2 line jadi mau kemana-mana juga deket. Bahkan pas ke Shenzhen juga bisa melalui arah yang berbeda dari kebanyakan jadi memakan waktu yang lebih singkat.

Dari segi suasana hotel seh masih masuk dalam kategori aku yak. Hotel baru dengan suasana minimalis. Apalgi dapet jendela yang gede dengan view yang Hongkong banget: pemandangan laut dengan kapal kapalnya. Kekurangan hotelnya cuma satu, tapi berperan besar banget yaitu luasnya yang sempit banget. Cuma 11 meter persegi aja gitu! Sempit kemana-mana dah. Tapi yang penting masih ada space buat sholat ya ditahan aja dah sampe pulang, hahahaha.

ZTL Hotel Shenzhen

Dari semua hotel yang aku inepin ZTL ini yang paling aku gak suka seh. Untung nginepnya cuma semalam aja.

71833_15070314390031638807

Kelebihannya seh sebenarnya banyak yak. Dari exit MRT Lou Jie itu deket banget udah sampe hotel, cuma beberapa meter gitu deh. Dan hotel ini berada deket banget dengan Dong Men Market yang terkenal itu, cuma beberapa ratus meter deh. Kamarnya juga luas banget.

Tapi karena aku pencinta hotel minimalis dan terang pas masuk hotel ini yang model hotel jaman dulu dengan lampu kamar yang redup dan jendela yang menghadap ke belakang bangunan kok rasanya kurang sreg yak. Jadi kurang puas deh dengan hotel ini.

***

Keempat hotel di atas aku pesan online di Agoda dan TripAdvisor. Harganya sendiri relatif standar seh, jadi untuk hotel jarang juga ada promo promo murah kayak tiket pesawat. Paling banter dapat diskon dari poin itupun gak seberapa. Walaupun tetep ya harganya turun naek sesuai musim liburan atau sejenisnya.

So so so, cerita selanjutnya tentang jalan-jalannya dong yak! πŸ˜€

Liburan Akhir Pekan


Haaaaiiii… Haaaloooo … Apakabar semuaaa??

Udah beberapa minggu ini akunya gak kemana-mana seh akhir pekan. Biasanya ada aja waktu udah bosen banget sama kerjaan pengennya akhir pekan jalan ngedate berdua aja sama si abang suamik. Tapi beberapa waktu ini kok ya si K kayaknya lagi minta perhatian lebih banget. Gak boleh lihat emak bapaknya pasti langsung bermanja-manjaan. Udah makin ngerti kali ya kehadiran emak bapaknya yang sok sibuk banget pergi kerja jam 7 pulang jam 5 πŸ˜₯ Jadi beberapa minggu ini kalau gak jalan sama si K bertiga ya di rumah aja.

Nah, sekarang aku mau cerita tentang kebiasaan kita liburan singkat nginep di hotel waktu akhir pekan. Sekalian review dikit-dikit lah hotelnya buat yang pengen ke Pontianak siapa tahu bisa kesalah satu hotel yang aku tulis di sini. Awalnya seh cuma buat ngajakin si K berenang aja di kolam berenang hotelnya, tapi lama-lama seru juga ternyata menghabiskan waktu full bertiga. Soalnya kan sekarang masih tinggal numpang di rumah ortu >.< Semoga rumahnya cepet beres deh biar bisa pindah secepatnya πŸ˜€

Mercure Hotel Pontianak

Sebenarnya ini adalah pertama kalinya kami bertiga nginep di hotel yang niatnya emang cuma buat seneng-seneng bertiga bareng. Kalau sebelumnya kan nginep dihotelnya karena ada acara nikahan temen. Karena emang niatnya santai-santai jadi nginep di Mercure kali ini rada berasa liburannya lah ya :mrgreen:

Kalau nginep di hotel di dalam Pontianak seh aku selalunya nginep hari jum’at sampe sabtu pagi gitu ya. Alasannya seh cuma satu, biar ada waktu istirahat lagi di rumah setelah seharian jalan-jalan di hari sabtunya. Maklum ya bo emak-emak gak pernah olahraga, dibawa berenang dikit besoknya langsung pegel linu πŸ˜›

Hotel Mercure Pontianak ini terletak di jalan Jend. Achmad Yani, Pontianak. Kalau dilihat dari jalan protokolnya ini strategis seh ya, karena merupakan satu-satunya Hotel yang ada di jalan ini. Deket dengan satu-satunya Mall besar di Kota Pontianak (samping-sampingan gitu) πŸ˜› Tapi kalau mau nyari makan malam rada sulit seh di daerah ini karena emang daerahnya yang elit jadi mau kemana-mana juga susah. Pokoknya kalau mau nginep di sini ya nikmatin aja hotelnya atau jalannya naek taxi.

Nikmatin hotelnya karena menurut aku setelah 4 hotel yang aku pernah nginep di Pontianak ini Hotel Mercure dari segi pelayanan, design interior, fasilitas dan makanannya semuanya paling TOP dah. Untuk kamar dengan harga yang paling murah aja udah dapat yang luas banget. Seluruh koridor dilapisi sama karpet jadi si K enak lari-larian. Tempat tidurnya sendiri gak terlalu tinggi jadi gak khawatir buat si K bobo. Sanitrian kit nya paling lengkap, kolam renangnya ok secara ukuran (emang standar ukuran hotel lah ya) ada ukuran untuk anak-anak yang mana K bisa jalan dong di kolamnya, jadi suka banget dah dia πŸ˜€ dan ada kolam ukuran buat dewasanya juga serta yang paling penting adalah makanan untuk sarapannya SEMUANYA ENAK! Iya penting banget neh karena aku bukan tipe penikmat makanan hotel ya, dan aku selalu aja beranggapan makanan hotel itu gak enak. Tapi ini beneran enak. Puas deh nginep di sini. Aku kasih nilai 9/10 deh buat hotel ini.

Best Western Kota Baru

Pas kita nginep di Best Western ini hotelnya emang baru buka seh yak jadi bagian depannya masih ada pembangunan gitu deh. Dari tampak luar kayaknya hotelnya kecil, tapi ternyata pas masuk ke dalam lumayan lega juga kok hotelnya. Gak bisa dibandingkan plek-plek sama Mercure pastinya karena secara bintang juga beda. Kalau Mercure bintang 4 ini hotel bintang 3. Tapi karena harganya yang lebih murah dan salah satu dari sedikit hotel bintang 3 di Pontianak yang punya kolam renang walaupun cuma satu ukuran dan airnya dingin banget! Jadi ini juga recomended kok buat yang pengen nyari hotel yang harganya ok di kantong.

Makanan untuk sarapannya sendiri termasuk ok seh walau jauh banget lah dari Mercure, tapi karena harganya leih murah jadi dimaafkan deh πŸ˜›

Dari lokasinya rada ajaib dikit seh menurut aku, karena bukan pusat wisatanya Kota Pontianak, tapi disekelilingnya mudah untuk nyari makan. Deket dengan indomaret jadi kalau ada keperluan mendesak bisa cari di sana.

Yang paling gak banget yang aku ingat dari menginap di sini adalah aku mengalami kecelakaan kecil dengan pintu lemarinya. Jadi di bagian tempat buka lemarinya kan ada besi kecil tuh, ternyata besinya tajam dan membuat jari aku luka! Bener-bener perlu diperhatikan deh buat pihak Best Westren untuk interiornya. Untung aku yang kena kan bukannya si K. Kalau K yang kena bisa kacau dah.

HARRIS HOTEL PONTIANAK

Sama dengan Best Western, Hotel Harris ini termasuk baru juga di Pontianak. Baru tahun 2015 ini deh launchingnya. Awalnya pas launching udah mau nginep aja di sini karena kayaknya ok dari segi tampilan luar, tapi karena kolam renangnya belum ready jadi ya nunggu dulu. Kan nginep di hotel maunya berenang πŸ˜€

Konsep kolam renangnya sendiri beda dari hotel-hotel di Pontianak pada umumnya yang biasanya ada di lantai dasar. Kolam renang Hotel Harris ini adanya di lantai 13 jadinya konsepnya sky view gitu. Kolamnya sendiri enak karena ada untuk anak dan dewasanya juga dipisah. Tapi kalau sky viewnya sendiri kurang berasa seh karena ketutupan sama besi besi apa gitu gak jelas. Sayang banget jadinya.

Untuk design interiornya sendiri kok aku merasanya kurang ok ya baik dari lobi maupun di dalam kamarnya, terasa sempit gitu padahal luasnya lumayan loh 26m2. Sanitarian kit nya juga gak selengkap di Mercure, malahan berasa sama dengan di Best Western yang dari segi bintang dan harganya jauh di bawah Harris.

Untuk menu sarapannya juga gak terlalu banyak dan gak terlalu enak, bener-bener perlu ada pembenahan deh menurut aku untuk hotel sebesar Harris begini.

Kelebihan Hotel Harris adalah lokasinya yang paling strategis dari ketiga hotel ini menurut aku karena terletak di Jalan Gajahmada tempat paling hits di Pontianak. Paling hits karena di jalan ini ditetapkan sebagai coffee street di mana bertebaran warung-warung kopi dari yang murah banget tapi kualitasnya ok banget. Gak cuma kopi seh tapi seluruh makanan khas Pontianak bertebaran di jalan ini. Jadi kalau mau wisata kuliner di Pontianak emang aku rekomendasikan untuk nginep di sini dah.

***

Ok, segitu dulu review hotel dari aku karena emang baru nginep empat kali seh πŸ˜€ Satu kalinya kan udah pernah aku ceritain di sini ya. Mudah-mudahan dalam waktu dekat bisa nginep-nginep cantik lagi. Atau ada gak ya hotel yang mau ngasih ada vocher gratis? πŸ˜›

Nginap di Hotel? Ini loh Barang-Barang yang Bisa Diangkut Pulang


Haaaiiii haloooo… Apakabar semuanyaaaa… Mumpung masih bulan Syawal pertama-tama aku mau mohon maaf lahir batin dulu ya kepada semua blogger maupun yang kesasar ke blog aku :mrgreen:…

Btw, udah pada liburan semua? Atau ada yang masih cuti dan berencana buat menutup liburan dengan jalan-jalan? Atau sekedar nginap-nginap di hotel bareng keluarga kecil? Aku suka banget tuh nginep-nginep di hotel bertiga sama si Abang dan si K.

Nah, kalau lagi liburan dan nginep di Hotel, biaya buat bayar tarif kamar hotel biasanya jadi salah satu yang paling mahal dalam anggaran liburan. Malah kadang-kadang lebih mahal daripada harga tiket pesawatnya (kan si Niee carinya harga tiket pesawat promo πŸ˜› ), apalagi kalau liburannya lama. Tapi kan ada uang ada barang. Dengan nginap di hotel, liburan jadi nyaman karena ada tempat untuk melepas lelah setelah seharian keliling tempat-tempat tujuan, apalagi kalau jalan-jalannya bawa bayi atau balita seperti si K.

Memilih hotel perlu bijak supaya uang yang dikeluarkan buat bayar hotel sebanding dengan fasilitas yang didapat. Fasilitas hotel itu bisa termasuk kondisi kamar, tempat tidur, kamar mandi, sarapan, dan pernak-pernik di kamar mandi. Hayo…siapa yang suka bawa pulang pernak-pernik hotel? Gak masalah kok sebenarnya dan ini gak dianggap mencuri asal tahu diri. Ada barang-barang di kamar hotel yang memang disediakan untuk tamu dan sudah termasuk dalam harga yang dibayar, jadi mau dipakai atau dibawa pulang terserah si tamu hotel.

Tapi gak semua barang di kamar hotel bisa diangkut pulang. Patokannya, barang-barang yang bisa dicuci, dibersihkan, dan dipakai ulang seperti seprai, handuk, keset, baju tidur, dll gak bisa dibawa pulang. Dipakai atau gak dipakai, barang-barang ini biasanya dicuci bersih dengan deterjen pilihan hotel setelah tamu check out, lalu diganti dengan seprai, handuk, keset yang bersih untuk tamu berikutnya. Jadi jangan nekat masukin barang-barang ini ke dalam tas ya…

Lalu pernak-pernik kamar hotel apa saja yang bisa dibawa pulang? Patokannya adalah barang-barang kecil yang gak bisa dipakai ulang, antara lain:

  • sabun cair/batang
  • sampo dan kondisioner
  • teh dan kopi instan
  • jarum dan benang jahit
  • perlengkapan menyemir sepatu
  • alat tulis
  • sandal
  • sikat gigi dan odol
  • sisir dan penutup rambut

Pernak pernik yang biasanya si Niee bawa pulang. Plus sendal seh biasanya :P
Pernak pernik yang biasanya si Niee bawa pulang. Plus sendal seh biasanya πŸ˜›

Pihak hotel lebih senang kalau tamu mau bawa pulang pernak-pernik tersebut, sekalian jadi kenang-kenangan dan pengingat pernah nginap di hotel itu kan di barang-barang itu biasanya ada nama hotelnya. Kalau tamu gak mau bawa pulang, pernak-pernik itu akhirnya dibuang karena ga mungkin dikasih ke tamu lain. Kan sayang…

Selain barang-barang yang gampang dicuci dengan deterjen, barang-barang elektronik dan pajangan di kamar juga gak bisa dibawa pulang. Jadi kalau di kamar ada pemanas air elektronik buat bikin teh/kopi, jam beker, setrika, patung hiasan, lukisan dinding, vas bunga, apalagi TV, biarkan di tempat semula. Ibaratnya β€œdipakai boleh dibawa pulang jangan.”

Terus, kalau mau pakai kantong cucian kotor yang disediakan hotel, sebaiknya hati-hati. Kalau gak mau bayar jasa cuci setrika hotel, sebaiknya jangan masukin pakaian kotor ke dalam kantong cucian kotor selama menginap, karena staf hotel akan menganggap tamu mau memakai jasa cuci/setrika hotel, padahal kan gak gratis. Nah, kalau mau kantong itu buat bungkus baju-baju kotor, masukin cucian kotornya nanti pas mau check out.

Kalau sering nginap di hotel, pernak-perniknya bisa dikoleksi loh…

April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho


Sebelum baca tulisan ini, ada baiknya baca dulu April Trip – Kuching (Prolog) πŸ˜€

***

Haaaiiiii…. Haaloooo.. Apakabar semuaanyaaa… Lanjut lagi cerita Niee tentang April Trip bulan lalu di mana kali ini aku akan melanjutkan cerita perjalanan aku di Bangkok.

Pertama-tama, aku mau sedikit berkomentar tentang perjalan aku dari Kuching ke Bangkok di mana harus aku lalui dengan transit terlebih dahulu di KLIA2, Kuala Lumpur. Jadi KLIA2 ini adalah bandara untuk penerbangan berbuget rendah di KL menggantikan badara sebelumnya LCCT.

Awalnya jadwal penerbangan aku dari Kuching menuju Bangkok adalah dari Kuching ke KL pukul 4.30 PM dan dilanjutkan dari KL ke Bangkok pukul 10.00 PM waktu Malaysia. TAPI dua minggu sebelum keberangkatanku ke sana, aku mendapatkan email untuk penerbangan aku dari KL ke Bangkok dimajukan jadwalnya ke pukul 8.00 PM. Karena takut gak keburu waktunya, akhirnya aku meminta ke AirAsia untuk memundurkan waktu keberangkatan aku juga dari Kuching ke KL yang alhamdulillah bisa menjadi pukul 03.00 PM. Dan ternyata itu pilihan yang tepat loh! Karena bandara KLIA2 itu gedeeeeeee BANGET!

credit: www.bangaloreaviation.com
credit: http://www.bangaloreaviation.com
credit: en.wikipedia.org
credit: en.wikipedia.org

Rasa-rasanya pas di Singapore dulu gak segini-gini amat bandaranya. Bayangin, aku tiba di Gate J dan berangkat di gate P. Ada kali mau sejam berjalannya untuk ganti gate sambil nenteng koper dan bawa bayi. PEGEEEELLLL BOOO!!! Waktu transit yang kurang lebih 4 jam itu aku manfaatin cuma buat makan, kasih makan si K dan Sholat magrib aja udah mepet banget. Gak kebayang deh kalau nekat gak mundurin jadwal sebelumnya, dipastikan bakalan ketinggalan pesawat!

Sampe di Bangkok udah mau pukul 10.00 PM waktu Bangkok. Si K udah bobo dengan nyenyaknya digendongan aku. Untungnya si abang berinisiatif untuk memesan taxi sejak di Pontianak buat jemput kami di bandara dan mengantar ke hotel. Kalau gak, gak kebayang boooo mau tengah malem di Bangkok bawa bayi bobo harus repot-repot lagi nyari taxi untuk ke hotel. Mana bandaranya udah lumayan sepi pula dan petunjuk jalan di bandara Duong Mong rada-rada kurang aja gitu rasanya.

Sampai di hotel udah pukul 11.00 PM yang rasanya udah mau tidur aja eh malah ada kejadian yang gak nyenengin. Jadikan si abang selalu kalau mau pergi kemanapun, bahkan di Indonesia sekalipun memesan hotel dari Pontianak supaya pas sampe di tempat tujuan gak repot-repot lagi. Selama ini seh gak ada masalah ya kalau pesan di Agoda. Sampe malem itu kami gak bisa masuk dong ke hotel gegara abang pesannya 2 kamar untuk 2 orang. Kata mereka harusnya kami memesan 2 kamar untuk 4 orang! Ya emang salah kita seh yak asal aja pesan di Agodanya. Tapi selama ini kalau pesan hotel lain (hotel di Kuching dan KL sebelumnya) gak masalah kok nulisnya 1 orang untuk 1 kamar tapi yang datangnya 2 orang. Jadi karena kesalahan itu kami harus membayar ekstra bed lagi πŸ‘Ώ

Manalah resepsionisnya gak bersahabat pula karena marah-marahin kita soal salah pemesanan itu. Dan karena aku udah kasian banget sama K tengah malem belom bobo dengan bener lagi, aku suruh aja si abang bayar di tempat ekstra bednya. Eeeehhhh dianya gak mau deeehhh. Dianya nyuruh kita buat konfirmasi dulu ke Agodanya yang buat kita harus bolak balik lagi nyari kartu Bangkok di tengah malam untuk telpon Agoda, edit pemesanan via online BARU BAYAR!! BENCIIII!!! KASIAN BABY SAYAAA *mewek* Saking kelamaannya si K sampe bangun dengan nangis loh 😦

Credit: www.tripavisor.com
Credit: http://www.tripavisor.com

Padahal kamarnya lumayan ok, lokasinya juga milih karena dekat dengan Mesjid yang buat gampang untuk nyari makanan halal. Dekat dengan pasar juga yang gampang nyari bahan makanan buat K. TAPI PELAYANANNYA BURUK! Kalau gak inget udah bayar full 5 malam aku minta pindah deh.

Setelah kekisruhan itu pukul 12.30 AM barulah si K bisa dibobokan ditempat yang semestinya. Maafin emakmu ya K buat tidurnya gak nyaman gitu >.<

***

Keesokan harinya, hari minggu niatnya pagi-pagi mau ngejar ke Chatuchak untuk lihat-lihat pasar yang terkenal banget itu. TAPI karena tenaga udah terkuras banget untuk kejadian semalamnya jadi semua orang pada bangun kesiangan. Lagian gak tega juga buat bangunin K udah bobonya nyenyak banget pagi harinya. Jadi itenerary hari itu diubah. Ke Chatuchaknya sore aja, pagi pukul 10an setelah K makan dan istirahat pagi pergi dulu ke Grand Palace dan Wat Pho buat foto-foto.

Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<
Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<

DSCN2180 DSCN2166 DSCN2164

Muka masen baru bangun tidur
Muka masem baru bangun tidur

Karena mau merasakan wisata sesungguhnya *halah* akupun bertekat untuk ke wat-wat tersebut harus menggunakan transportasi publik. Dari hotel naek BTS, kemudian disambung lagi naek ferry yang pake antri. Di dalam ferry aku gak kebagian kursi dong, manalah gendong K lagi (untung pake gendongan) yang si K nya karena berayun kena ombak jadi malah ketiduran di gendongan! Padahal ini anak gak pernah loh tidur sendiri tanpa disusuin atau dinina boboin gitu! Karena si Knya tidur, jadi pas sampe ke Grand Palacenya dia aku pindahin ke stroller biar enakan tidurnya.

Grand Palacenya sendiri gimana Niee? Bagus seh cuma ya ampuuun rame banget! Manalah Bangkok panas banget lagi pas tengah hari aku jalannya (yang rasanya lebih panas dari Pontianak deh!) Tapi sebagus-bagusnya Grand Palace rasanya kok rada kurang wah aja ya menurut aku. Sempat terbersit di kepala ‘segini doang?’ yang dihebohkan oleh orang-orang di internet itu? Ya 11-12 sama keraton Jogja deh :mrgreen: (soal pendapat aku tentang Bangkok secara keseluruhan akan aku tulis di postingan sendiri deh kayaknya *mudah-mudahan aja beneran ditulis* πŸ˜› )

Pas udah mau selesai jalan di Grand Palacenya, si bayik alhamdulillah bangun, jadi masih sempat foto-foto dan jalan-jalan dikit di Grand Palacenya, walaupun pas awal bangun anaknya manyun karena kayaknya rada kurang masih tidurnya, hihihi.

Sebenarnya, ada kejadian gak enak pas di Grand Palace ini. Jadi, saat aku gantiin si K diaper, aku nitipin kamera aku ke kakak. Ehhhh pas udah selesai dan mau diambil kameranya rusak dong! Ternyata si kakak aku gak sengaja nyempuling kameranya ke kolam! Ampun deh! Walaupun kamera aku gak bangus bagus banget yang pake ganti-ganti lensa segala, tapi hasilnya tetep ya lebih baik dari kamera HP. Aku sebenarnya rada bete ya karena efeknya adalah perjalanan aku yang baru aja 2 hari ini bakalan gak terdokumentasi dengan baik 😦

Bengong di depan Budha tidur
Bengong di depan Budha tidur

Setelah puas selama satu jam jalan-jalan di Grand Palace, kamipun melanjutkan perjalanan ke Wat Pho. Untuk sampe ke Wat Pho dari pintu keluar Grand Palace ini mudah aja. Keluar dari pintu langsung jalan kesebelah kanan lurus sampe ketemu perempatan belok kesebelah kanan lagi langsung dapet deh Wat Phonya. Aku sendiri pas mau kesini rada kesesat yak sebenarnya. Jadi pas diperempatan aku bingung mau ke mana dan bertanya sama penduduk lokal. Eyalah padahal aku udah jelas bilangnya Budha tidur (dan sepertinya dia menangkap dengan baik perkataan aku) tapi kok dianya malah menyuruh aku belok ke kiri yang akhirnya membuat aku harus putar arah lagi untuk menuju ke Wat Pho nya.

Wat Pho sendiri bener-bener cuma ada Budha yang sedang tidur! Yang laennya gak ada yang istimewa ding. Jadi udah puas foto-foto aku langsung cau pulang ke hotel buat makan dan ngasih makan K.

Abang, ibu dan kakak setelah itu lanjut jalan ke Chatuchak. Aku? Nemenin K aja maen-maen di hotel. Soalnya gak tega aja lihat dia udah kecapean banget jadi gak mau memaksakan juga. Makanya jangan tanya-tanya aku soal Chatuchak yaa, aku gak pergi ke sana! >.< (ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok untuk belanja di Chatuchak! :P, etapi gak dalam waktu dekat seh, 10 tahun lagi mungkin :mrgreen:)

Malamnya, karena udah kecapean banget semuanya akhirnya gak kemana-mana. Ngisi tenaga buat besok jalan-jalan lagi kitah Katniss πŸ™‚

***

PS. Aku pake Dranai Thailand Tour (line) – 0875643554 untuk jemput dari bandara ke Hotel. Bapaknya ramah dan asyik buat diajak ngobrol tapi gak cerewet juga yang kebanyakan ngobrol. Aku rekomendasikan deh dia kalau ada yang mau sewa taxi pribadi di Bangkok. Harganya juga termasuk yang murah dibandingkan dengan yang lain.

First Trip K! Jakarta


Wadddoooowwww… Udah lama banget ya cerita ini. Udah dua bulan lebih. Hihihihihihi. Tapi karena udah niat bahwa jalan-jalan Katniss kali ini (dan semoga jalan-jalan seterusnya) bisa tercatat di blog jadi tetep harus ditulis :mrgreen:

Jadi selama di Jakarta Katniss jalan ke mana aja Niee?

Karena masih berprinsip jalan-jalan sesuka hati-gak ngoyo-dan sesuai jadwal makan-tidur si K, selama di Jakarta kami sebenarnya gak terlalu banyak beraktifitas. Lebih banyak memanfaatkan waktu bertiga dengan berleyeh-leyeh karena waktu kayak gini jarang banget di dapat kalau udah di rumah. Untungnya Papap si K berbaik hati menginapkan kami di RedTop Hotel yang lumayan mendukung untuk melakukan gerarakan leyeh-leyehnya. Biasanya kan dia berprinsip hotel cuma untuk tidur doang πŸ˜›

Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di  booking.com)
Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di booking.com)

Selain leyeh-leyeh di hotel, rencana pas di Jakarta ini sebenarnya seh cuma jalan-jalan dari Mall ke Mall aja. Lagian buat anak bayi Jakarta sebenarnya ada kegiatan apa yak? Udah gedean aja nanti kali yak ajak ke Dufan atau maen di Kidzania.

Hari Jum’at setelah sarapan di Hotel, Kami bertiga pun memulai Mall Hunternya. Karena dari Pontianak udah research tempat yang bisa ngajak si K maen-maen, maka terpilihnya Plaza Indonesia dengan tujuan utama adalah Miniapolisnya.

Miniapolis ini adalah taman bermain buat anak-anak dari umur 6 bulan sampe 12 tahun. Ada beberapa taman yang dibagi berdasarkan umur si anak. Karena si K waktu itu masih berumur 11 bulan maka aku memasuki Wish Garden

Gimana reaksi si K Niee?

Selama ini kan aku emang gak pernah membawa K untuk bermain di tempat permainan anak-anak kalau di Pontianak. Selain males juga bawanya karena masih kecil, kok ya rasanya gak ada tempat yang bersih banget gitu.

Nah, karena gak pernah ke tempat bermain itulah aku jadi ragu kalau si K bakalan suka dengan tempat ini. Eh tapi ternyata dia suka banget lohhh!

Walaupun saat itu dia cuma masih bisa merangkak dan orang-orang disekitarnya udah pada gede-gede (bahkan ada yang udah umuran SD deh rasanya yang sangat aku sayangkan seharusnya Manajemen Miniopolisnya bisa memfilter anak-anak di ruangan itu hanya untuk umur yang sesuai) yang mana jadi takut dong aku maenin dia dekat-dekat dengan anak anak itu. Eh ternyata si K malah selalu maen dan cari kawan dong. Setiap ada anak yang didekatnya pasti diajakin maen bareng gitu. Aaahhh,,, ini anak ngikut Papanya deh kayaknya untuk urusan sosialisasi. Soalnya kalau emaknya kan susah banget memulai obrolan dengan orang yang gak dikenal πŸ˜›

DSCN2063 DSCN2088DSCN2051

Sebenarnya seh masih banyak keinginan lain selain cuma maen-maen di Miniapolis ini, kayak potong rambutnya si K di salon khusus anak (cuma pengen nyobain aja seh, kan di Pontianak gak ada :P) beli baju di Mothercare dan foto studio khusus anak TAPI karena si K udah kecapean banget kayaknya jadi dibatalin semua deh dan balik ke hotel untuk leyeh-leyeh lagi :mrgreen:

***

Hari sabtunya lagi-lagi gak ada jadwal yang gimana-gimana banget lagi. Bagun tidur di hotel langsung mandiin si K dan ngasih makan di pingging kolam renang. Pengennya seh langsung nyeburin si K buat berenang. Lagian dia udah lama banget gak berenang, pertama K berenang itu umur 7 bulan dan sampe sekarang juga gak pernah sama sekali berenang (di kolam umum) lagi.

Tapi ya karena emaknya parno takut K sakit saat dalam perjalanan jauh yang pastinya repot buat berobat dan istirahatnya gak jadi deh.

Siangnya kita lagi-lagi bawa si K ke mall aja. Bener-bener kayak turis deh, hihihi. Dan karena gak jadi berenangin si K di Hotel, akhirnya aku memutuskan untuk bawa K buat baby spa aja. Setelah cari info maka terpilihlah Mom & Jo.

Untungnya sebelum pergi udah reservasi lewat telpon dulu. Pesannya jam 3 aja masuk gak masuk jam 4an loh. Udahlah lama nunggunya, ternyata babyspanya gak juga bagus bagus amat. Masih enakan baby spa di Pontianak. Ya kelebihannya seh di Mom n Jo emang dikhususkan untuk baby. Mulai dari tempatnya yang kecil dan ada TVnya yang nyetelin film baby dan bathtupnya pun khusus untuk bayi juga.

Dengan harga yang lumayan mahal, antriannya ampun ampunan (kalau gak reservasi dulu gak bakalan dapet deh) dan kamarnya agak pengap menurut aku, aku kurang suka dan gak merekomendasikan seh yak. Tapi kalau soal pelayanannya seh ok lah, orang orangnya baik baik πŸ˜€

***

So, begitulah liburan pertama K berakhir. Ini ditulis cepet-cepet karena sebenarnya aku sedang menyiapkan liburan kedua buat K. Iyaaaa… liburan K yang mau ke Bangkok gak terasa tinggal kurang dari dua minggu lagi lohhhh… Padahal beli tiketnya itu setahun yang lalu! Inget bener waktu akunya sibuk-sibuk ngurus K yang belum 40 hari, si Papanya sibuk begadang beliin tiket AirAsia yang lagi promo. Hihihih.

Doain kami semua sehat yak. Soalnya hari ini K resmi pilek 😦 Mudah2an gak sakit serius deh neh anak. Kan mau liburan K. Sehat ya nak πŸ™‚

Pertama Kalinya


Haaaiiii… Hallooooo.. Apakabar semuanyaaa?? πŸ™‚

Aiihh, si irni nongol lagi.. kirain gak akan ada updatean terbarunya yak, ternyata masih diberi kesempatan buat nulis lagi *halah* dan tema tulisan kali ini adalah hal-hal yang dilakukan untuk pertama kalinya. Yang dilakukan siapa niee? Ya siapa lagi kalau bukan si nduel nduel K! :mrgreen:

Untuk pertama kalinya K Pergi undangan!

Jadi cerita, semenjak K lahir aku jadi jaraaaaanggg banget pergi kondangan. Kalau ada undangan paling banter si abang yang disuruh pergi sendiri. Kalaupun harus pergi berdua ya si K dititipin dulu ke Neneknya. Karena ribet aja gitu mikirin harus pergi bawa-bawa K dengan kostum undangan yang you-know-lah-ribet-gituh. Difikir-fikir lagi K juga gak akan mengerti juga dibawa-bawa undangan, yang ada kasian kalau K-nya haus. Mana ada gedung yang menyediakan ruang Laktasi! *ehjadiperludiperhatikanjugalohini*

Suatu hari, datanglah undangan dari sahabat aku waktu SMA. Awalnya males banget pergi, apalagi acaranya malam. Tapi si abang ngajakin buat pergi sampai puat planning jangka panjang segala *halah* AYO! K juga butuh melihat orang ramai sekali-kali. Kalau udah disemangatin gini seh aku hayuk aja πŸ˜€

Katniss dan Papap waktu kondangan :D
Katniss dan Papap waktu kondangan πŸ˜€

Hasilnya gimana Niee? Hasil dari pertama kalinya Katniss kondangan adalaaaaahhhhh BETE!! Hahahaha. Soalnya, biasanya neh anak udah bobo cantik pukul 6 sore, paling banter itu pukul 7 sore deh, ini karena acaranya aja mulainya poukul 6.30 sore, jadinya K dipaksain bobo sampe pukul 8, rewel lah dia >.<

Pertama kalinya K nginep di Hotel

Nah, rencana panjang papapnya buat Katniss supaya gak terlalu capek habis undangan adalah dengan menginap di hotel tempat resepsinya berlangsung. Denger ini aku langsung semangat dong yak! Selain emang pertama kalinya K diajakin ngehotel bareng kan juga sekalian liburan kecil kecilan bertiga dong yak.

Mengisi waktu di hotel dengan bermain cilukba :D
Mengisi waktu di hotel dengan bermain cilukba πŸ˜€

Kalau ini K seneeeenggg banget. Gak ada rewel sedikitpun, gak nyusain mama papanya dengan bobo malam nyenyak banget dan dibawa makan dimanapun hayok, diajakin jalan kemanapun hayok, dan diajak berenangpun senang! πŸ˜€

Yang terakhir ya itu ya untuk pertama kalinya juga K diajakin berenang!

Sebenarnya K bukan pertama kalinya berenang seh. Pertama kali K berenang itu waktu berumur 4 bulan di tempat baby spa. Pas itu dia seneng banget kelihatannya. Maka dari itu akupun berinisiatif membelikan dia kolam renang kecil khusus bayi biar bisa berenang sering-sering di rumah.

Tapi kok makin kesini makin kasian yak lihat dia berenang ditempat ituitu aja dan gak bisa bebas bergerak. Akhirnya dengan kebulatan tekat *halah* K pun dibawa ke kolam sungguhan.

DSCN1701 DSCN1709 DSCN1710 DSCN1716Neh anak sampai saat ini emang gak ada takut sama apapun deh. Dicemplungin ke air mencak mencak kegirangan, bahkan dia neriakin anak umur setahunan biar diajakin main bareng gitu πŸ˜€ Seneng deh kalau lihat anak seneng ya :kiss:

Nah, terakhir adalah untuk pertama kalinya Katniss berfoto dengan bener!

DSCN1788MumDSCN1796Mumpung ada baju bagusan dikit, dan mumpung lagi di hotel yang suasananya bisa dapet banget akhirnya aku berinisiatif buat foto-foto si K. Hasilnya ya gini aja yak, gak juga bagus bagus banget, tapi lumayan deh daripada foto si K lagi pake baju tidur bergeloyotan di kasur kan ini jauuuuh lebih mendingan yak, hahahaha..

Selamat hari Kamis semuanya *kecupbasahdariK*

bye