HKTrip – Hongkong


Ok, karena kayaknya udah kelamaan juga nulis HKTripnya gak kelar-kelar πŸ˜› jadinya ini adalah penutupan cerita dari perjalanan si Niee, abang suami dan si K jalan-jalan diseputaran Hongkongnya. Pengennya seh ada lagi satu cerita tentang tempat makanan halal di Hongkong, tapi ini kapan kapan lah ya, hihihi.

Yang mau intip-intip tulisan dari rangkaian HKTripnya si K boleh loh mampir-mapir di link di bawah ini πŸ™‚

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen
  6. HKTrip – Hongkong

img_3020Setelah pulang dari Shenzhen hari sabtu, otomatis aku cuma punya dua hari kosong yang tersisa yaitu minggu dan senin, soalnya selasa udah pulang ke KL dan rabu udah balik ke Pontianak, hiks.

Kalau dilihat dari list itenerary kami seh tinggal lima tempat yang belum dikunjungi, The Peak, Sky 100, Ngong Ping, Avenue of Star, dan Ladies market. Karena aku sukanya liburan itu seloow aja gitu gak dikejar target dan lebih memilih membayakan waktu istirahatnya πŸ˜› (kan bawa anak kecil juga ya πŸ˜€ ) jadi aku pengen mengskip beberapa tempat dari list diatas.

Karena akunya gak terlalu suka belanja makanya Ladies market cuma si abang suami yang pergi waktu malam sambil aku nungguin si K bobo jadi untuk aku sendiri Ladies Market aku skip. The Peak, Sky 100 itu katanya mirip mirip aja melihat Hongkong dari ketinggian. Bedanya kalau The Peak naeknya harus pake cable car gitu (bisa juga seh lewat jalan darat) kalau Sky 100 adanya ditengah kota. Karena mikirnya simple aja aku milihnya Sky 100 πŸ˜› . Ngong Ping tetep dikunjungi dan Avenue of Star sesempatnya aja karena lagian nama-nama bintang dunianya juga gak bisa dilihat lagi direnovasi gitu deh.

SKY 100 Hongkong Observation Deck

img_3012Gimana cara kesananya? Karena akunya tinggal di daerah North Point jadi dari Stasiun MTR North Point ke stasiun Central terus pindah line menuju stasiun Kowloon. Sky 100 sendiri berada di gedung International Commerce Centre di mana kalau kita keluar dari stasiun langsung masuk ke gedung tersebut tinggal cari petunjuk arahnya untuk menuju ke sky 100 (yang banyak banget petunjuk arahnya).

Berapa Biayanya? Untuk reservasi tiketnya sendiri aku beli online di Golden Crown Guest House Hongkong seharga HKD 168 (ini yang tercantum sekarang, aku sendiri lupa dapetnya berapa soalnya kadang ada diskonya πŸ˜› ) si K alhamdulillah masih gratis :mrgreen:

Untuk bisa masuk kita harus menukarkan tiket online kita dulu, nah pas penukaran ini kita bakalan diberikan kartu pos gambar kartun gitu. Kirain di atas bakalan ada kotak pos yang bisa kita kirimin kartunya, ternyata gak ada. Jadilah kartunya cuma jadi maenan si K buat stempel-stempel karena di atas banyak banget stempel-stempel bentuk bangunan di Hongkong.

Ada apa di sana? Selain stempel-stempel dalam bentuk permainan seperti yang aku sebutkan di atas tentu yang utama adalah pemandangan Hongkong yang bisa dilihat 360 derajat dari gedung tertinggi di Hongkong. Aku sendiri datangnya udah sore pas mau sunset gitu, jadilah ada beberapa orang yang udah booking tempat dengan segala perlengkapan photografernya buat motret sunset. Si Irni sendiri foto-foto gak? Yaaa, jangan harap lah yak, selain emang gak hobi, ngejagain si K aja udah membetuhkan energi yang gede karena anaknya gak berenti buat manjat manjat dikacanya πŸ˜€

Gaya si K pura pura bobo. Iya pura-pura, udah selesai difoto langsung lelarian lagi >.<
Gaya si K pura pura bobo. Iya pura-pura, udah selesai difoto langsung lelarian lagi >.<
di sini juga disediaan meja kecil plus pensil warna dan gunting gitu, jadi anak anak bisa mewarna. Rata-rata seh pada ngewarnai kartupostnya jadi ya kami ikutan :D
di sini juga disediaan meja kecil plus pensil warna dan gunting gitu, jadi anak anak bisa mewarna. Rata-rata seh pada ngewarnai kartupostnya jadi ya kami ikutan πŸ˜€

Avenue of Star

Clock Tower Hongkong
Clock Tower Hongkong

Karena kata si abang dari SKY 100 ke Avenue of Star ini deket dan lagi ada pertunjukan lampu-lampu gitu kalau malam hari jadilah setelah puas kejar-kejar katniss di SKY 100 πŸ˜› kami memutuskan untuk menuju ke sana.

Dari informasi yang di dapat oleh si abang suami, dengan semangat traveller sejatinya dari gedung ICC itu bisa jalan kaki ke stasiun Jordan. Jadi kalau udah jalan kaki ke situ tinggal lewat satu stasiun lagi ke East Tsim Sha Tsui. Bisa seh jalan kaki, tapi ternyata JAUH BANGET KAKAK! Gempor deh eyke. Untung si K anaknya sangat gampang kalau lagi di jalan, gak ada tuh ngerengek-ngerengek minta digendong, dia tetep tenang di dalam stollernya. Udah sampe ke stasiun Tsim Sha Tsui buat pindah ke East Tsim Sha Tshunya perjuangan lagi karena stasiunnya panjang benerrrrr.. bener bener buat gempor deh. Sampainya di Anenue of Star parade lampunya udah selesai >.<

Ya daripada mutung lebih baik tetep menikmati pemandangan Hongkong malam hari sambil makan nasi bungkus! πŸ˜€

Makan nasi bungkus lauk pecel ayam di Avenue of Star yang lagi direnovasi
Makan nasi bungkus lauk pecel ayam di Avenue of Star yang lagi direnovasi

Ngong Ping 360

img_3152Hari terakhir kita di Hongkong destinasi yang dipilih adalah Ngong Ping 360. Karena mau ngerasin si K naek cable car πŸ˜€

Gimana cara ke sana?Β  Dari stasiun North Point ke Stasiun Center pindah line menuju ke Stasiun Tung Chung.

Berapa biayanya? Seperti halnya Sky 100 aku beli tiketnya di Golder Crown Guest House dengan harga HKD 185 untuk Standar Cabin Round Trip. Si K tetep masih gratis. Tapi pas pulangnya karena antriannya panjang dan pas Cristal cabin banyak yang kosong akhirnya kami dikasih turun dengan Cristal kabin yang harganya sebenarnya HKD 255. Rejeki anak soleh yak πŸ˜›

Ada apa di sana? Ada patung Budha gede di atas bukit. Selain itu aku gak tahu seh, huahahahahaha. Sampe di atas akunya mabok dong naek cable carnya, gak banget kan πŸ˜› jadinya yang jalan cuma si K sama si abang aja.

Si K seneng banget pas naek cable carnya di sini. Apalagi pas pulangnya pas banget lihat banyak pesawat landing dan terbang karena emang ini letaknya bersebelahan dengan bandara. Sampai di rumah hal ini juga yang sering diceritainnya dengan nenek dan orang-orang lainnya selain ke rumah Mickey Mousenya.

Segitulah acara liburan aku, K dan si abang di Hongkong kemaren. Hari selasa langsung ke bandara pake bis dari Hotelnya. Ternyata enak juga ke bandara naek bis karena gak perlu pindah-pindah stasiun dan geret koper ke mana-mana.

Sampai di bandara si K juga seneng banget karena bandara Hongkong ternyata menyenangkan banget yak. Banyak tempat bermain anaknya dan bandaranya gede tanpa sekat jadi si K bisa puas lari-larian sama bapaknya *emaknya udah teler duluan* πŸ˜›

Ternyata udah dua bulan lebih yak akunya pergi ke Hongkong. Kangen liburan lagi! *lirikin si abang suami* πŸ˜€

Advertisements

HKTrip – Shenzhen


Haaaiii… Udah sebulan lebih ngetripnya tapi tulisannya lama bener yak. Beberapa waktu belakangan ini emang susah bener si Niee nyempetin buat sekedar nulis blog. Padahal mah biasanya nulis juga gak pake konsep. Gak pake kebanyakan mikir kayak blogger-blogger keren di luar sono, tapi tetep aja ngisinya susah bener.

Ya udah deh daripada gak ditulis sama sekali kan mending coba nulis lagi perjalanan kemaren. Kali ini mau cerita tentang Shenzhen! Yang mau baca cerita sebelum dan sesudahnya boleh loh diintip-intip di sini:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen
Belanda Ala-Ala KW Super. Emang China ya senengnya buat versi KWnya! :P
Belanda Ala-Ala KW Super. Emang China ya senengnya buat versi KWnya! πŸ˜›

Sebenarnya aku bingung juga mau ngapain ke Shenzhen ini. Tapi kalau udah ke Hongkong dan waktu liburan aku lumayan panjang sampe 10 hari, kayaknya sayang juga buat ngelewati Shenzhen. Lumayan kan nambah-nambah cap di passport πŸ˜› Lagian pas searching juga buat dapetin VOAnya gampang kok dari perbatasan Hongkong itu. Maka dengan semangat empat limalah kita bertiga pergi dari Hongkong ke Shenzhen dengan menggunakan MTR. Sengaja koper yang gede kita titipkan di hotel Hongkong biar gak ribet bawanya. Jadi kita ke Shenzhen cuma berbekal tas kecil aja.

Tapi sayangnya pas kita balik ke Pontianak dapet kabar bahwa VOA buat ke Shenzhen udah ditutup. Jadi kalau mau ke Shenzhen dari Hongkong tetep harus buat Visa China. Untung kita sempet ya kesana. Rezeki si K lah πŸ˜€

Setelah seharian kemarennya kita maen maen di disneyland keesokan harinya kita tancap gas lagi buat pergi ke Shenzhen. Emang itenerary kita padetin dibagian depan perjalanan. Pengennya seh balik dari Shenzhen kita udah santai aja jalan jalan di Hongkongnya. 

Setelah kegiatan dipagi hari seperti biasanya. Masak dulu buat si K. Beberes koper yang mau dibawa ke Shenzhen dan cekout akhirnya kita baru sampe di MTR sekitar jam 11an juga. Udah kesiangan banget kakakkkk. Untungnya kita nginep di Nort Point. Jadi buat ke Shenzhen kami gak pake rute MTR seperti kebanyakan orang. Kalau dilihat dari peta seh rute kami emang memutar. Tapi yang muter kan keretanya. Yang membuat si abang memilih rute ini adalah kami hanya perlu pindah stasiun dua kali dibanding rute biasa yang harus pindah stasiun tiga kali dan ada dua stasiun gede pada perpindahan itu yang pastinya kita akan repot banget buat geret geret koper dari stasiun satu ke stasiun lainnya. 

Rute MTR yang kami pilih adalah dari Nort Point ke Yau Tong terus pindah line menuju ke Kowloon Tong. Terus pindah line lagi menuju ke Lo Wu stasiun terakhir perbatasan Hongkong dan Shenzhen. 

Kita ngurus VoA diperbatasan ini. Gampang kok. Tinggal ngisi formulirnya. Ngantri di kantor imigrasinya bayar langsung passport kita di tempel visa shenzhen yang berlaku buat lima hari. Setelah buat visa baru deh kita ngantri di imigrasinya shenzhen. Sayang VoA ke shenzhen udah ditutup sekarang. 

Dari perbasan itu kita langsung naek metronya Shenzhen dari stasiun Lao Hu ke Stasiun Lao Jie buat ke hotel kita. 

Sampe di hotel kita beberes dulu. Ngasih makan si K dulu karena apapun kondisinya si K aku tetapkan harus jelas jadwal makannya. Barulah setelah itu kita mutusin untuk keliling disekitar hotel aja sore ini. Kebetulan hotel kita deket banget dengan DongMen market yang banyak dibicarain orang di blog. Tapi kalau bertanya apa aja yang ada di DongMen aku gak tahu kakak. Soalnya bingung kemana kemananya. Huahahahahaha. 

Kesan pertama kita masuk ke Shenzhen adalah.. RAME! Hahahaha. Emang udah sering baca seh di blog blog bahwa daerah manapun di China akan selalu rame karena penduduknya yang banyak. Aku yang emang gak suka dan gak terbiasa berada ditengah kerumunan orang rame jadi mabok aja gitu lihatnya. Padahal gak juga sampe rame gimana bener seh. Tapi tetep aja terasa.

Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen

Emang seh waktu itu aku ngambil fotonya di DongMen Market yang terkenal di Shenzhen. Tapi tetep aja kan ya aku itu perginya jam nanggung gitu sekitar jam 2an pas hari kerja dimana suhunya panas banget tapi tetep aja rame! Emang jumlah penduduk nomor satu di dunia gak bisa bohong yak! Mungkin kalau orang Singapore ke Jakarta kesannya juga sama gitu, Jakarta rame! Hahahahaha.

Sebenarnya seh ada dua tempat yang bisa dikunjungi di Shenzhen yang disebut oleh beberapa blog yang aku baca yaitu Windows Of The World sama China Folk Culture Village, tapi karena kami adalah traveler pemalas πŸ˜› jadi aku pilih salah satu aja dong biar gak capek. Biar tenang aja gitu bawa si K gak keburu-keburu waktu. Jadi dipilihlah WOW aja sebagai tempat yang akan dikunjungi.

Kesannya gimana Niee dengan WOW? Pertama kali datang yang aku pikirkan adalah PANAS! Hahahaha. Emang kurang baik ya pergi ke Hongkong pada bulan July gitu. Panasnya menyakitkan banget, terik!

Awalnya berekspetasi tinggi buat foto-foto di WOW untuk pamerin di Facebook, siapa tahu ada yang percaya gitu kita pergi ke Eropa πŸ˜› Karena dari lihat di google foto-fotonya kan keren banget yak. Ehhhh sekalinya sampe di sana aku kuciwaaaaaaa… Tempatnya biasa aja gitu. Manalah ada kejadian akukan pesan paket yang keliling WOW pake mobil yak. Eh pas ditengah mobilnya berenti. Kirain kayak waktu di Pucket kita dikasih waktu foto foto terus jalan lagi. Ternyata kita ditingalin kakaaaaakkkk. Gempor deh eyke buat baliknya. Dari yang semangat buat foto-foto jadi gak sreg deh. Manalah hasil fotonya gitu-gitu doang (karena gak profesional :P) Jadilah aku menasbihkan bahwa Shenzhen gak terlalu penting buat dikunjungi (lagi).

Walaupun kalau mau belanja apalagi baju-baju gitu China itu surga banget yaaa. Murah semuanyaaaa. Sayang koper kami terbatas jadi gak mau beli banyak-banyak buat dibawa pulang.

Jadi begitulah perjalan kami ke Shenzhen (lah gitu doang nulisnya Niee?) Iyaaa, soalnya ini nulisnya di kantor dan udah kesorean mau pulang, hihihihi.

Sisa liburan di Hongkongnya bakalan dijadikan satu postingan aja kali yak biar ceritanya cepet selesai? πŸ˜›

HKTrip – Disneyland Hongkong


Setelah perjalanan jauh dari KL hingga ke Macau akhirnya si Niee dan keluarga sampe juga di tempat tujuan sebenarnya.

Baca juga deh cerita sebelum dan sesudahnya ya πŸ˜€

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen

Tempat tujuan sebenarnya apalagi kalau bukan Disneyland Hongkong!! Yeaaahhh… *joged-joged*

Sebenarnya gak pernah terbersit kalau aku bisa sampai juga di sini. Dulu jaman waktu sekolah sampe kuliah tempat-tempat kayak gini neh cuma bisa dilihat di TV. Gak pernah dah membayangkan bisa sampe ke sini secepat ini. Makanya sekarang doa bolak balik biar bisa ke eropa sebelum tua tua amat. Ya kalau gak niat aja bisa sampe berarti kalau berdoa lebih cepat sampenya dong yak. hihihihi.

Awalnya rencana ke Disneyland pengennya dari sore aja biar bisa sampe malam dan nonton acara kembang apinya. Tapi setelah dianalisis kemampuan si K dan kemampuan emak bapaknya akhirnya diputuskanlah bahwa kami pergi dari jam buka tamannya aja yaitu dari pukul 10.30 am waktu hongkong sampe sore. Keputusan ini emang berat seh sebenarnya, karena aku pengen banget nonton kembang apinya. Pernah tercetus buat nginep di hotelnya Disneyland aja, tapi pas lihat harganya mundur teratur aje dah. Mau nginep di hotel deket situ juga tetep harus berjuang di MTRnya kan yak jadi mundur teratur juga. Ya mungkin ini pertanda bahwa harus balik ke sini lagi. Minimal pindah ke Disneyland Jepang aja deh yak πŸ˜› (eh tapi kalau ke Jepang pengennya ke USJ seh yang ada Harry Potternya πŸ˜€ )

Air mancur Mickey Mouse di Hongkong Disneyland
Air mancur Mickey Mouse di Hongkong Disneyland

Niatnya datang pagi-pagi sekali tetep aja jadi kesiangan. Gak kesiangan banget seh, masih jam 11 am waktu Hongkong dari Hotelnya πŸ˜› Soalnya kan kalau aku walaupun lagi liburan jadwal si K makan dan persiapan makan siang dan malamnya harus jelas yak. Lebih baik ngeskip tempat tujuan daripada urusan si K gak jelas #sikap πŸ˜›

Dari hotel Ibis North Point aku ambil MTR menuju ke Central StationΒ  kemudian di stasiun central pindah ke Tung Cung Line (orange) ke Stasiun Sunny Bay terus pindah lagi naek MTR Disneyland Resort yang keretanya bersuasana Mickey Mouse gitu.

Si K awalnya seneng banget pas mau naek keretanya, etapi belakangan dianya protes gak mau naek kereta api Mickey Mouse, maunya kereta api Minnie Mouse aja, laaahhh??

Seharusnya keretanya ada gambar Minnie juga yak πŸ˜›

Sesampainya di gerbang Disneyland Wuiiihhhhhh kok hati berasa senang yak. Iiihhhh beneran Disneyland itu tempat yang buat bahagia yak, suasananya, musiknya, gedung-gedungnya, karakternya dan bahkan pengunjungnya gak ada beringsut gitu mukanya. Semuanya senang, semuanya bahagia. Termasuk kita bertiga juga πŸ™‚

Rencana awalnya ke Disneyland ini kita gak ngoyo seh, paling cuma maen beberapa permaenan dan foto bareng beberapa karakter udah gitu pulang. Yang pasti kita mau nonton paradenya. Tapi beneran rasanya setengah hari itu sangat gak cukup ya buat ke Disneyland. Aku minta ke si abang suami kalau ke Disneyland lagi ambilnya 2 day pass aja biar puas hahahahahaaaaaa *ditoyor si abang suami*

Lihat dari jauh aja ya ma :D
Lihat dari jauh aja ya ma πŸ˜€

Dari gerbang masuk sedikit kita akan bertemu dengan air mancur Mickey Mouse yang fenomenal itu. Aku kirain si K bakalan suka, eh ternyata anaknya takut! Beneran takut sampe lihat aja kagak mau gitu. Padahal dia suka MickeyMouse dan dia suka dengan air mancur, kok ya ini jadi takut gitu seh, jadilah gak sempat foto-foto di depannya karena si anaknya udah ketakutan.

Yeaaayy, tiketnya udah ditukar.
Yeaaayy, tiketnya udah ditukar.
Rumah Mickey Mouse. Anaknya protes gak mirip kayanya :P
Rumah Mickey Mouse. Anaknya protes gak mirip katanya, dia maunya rumah yang seperti di MickeyMouse KlubHouse yang ekornya bisa dijadikan perosotanΒ  πŸ˜›

Karena kita udah beli tiketnya online jadi pas sampe cuma ngantri nuker tiketnya aja, untung hari itu gak terlalu rame juga seh jadi antrinya cepet. Pas masuk diperiksa barang bawaan kita. Pas aku baca-baca di blog katanya gak boleh bawa makanan berat seperti nasi. Tapi karena aku takut si K makannya jadi gak jelas tetep lah aku bawa, ya kalau gak boleh direlakan aja dah. Etapi pas diperiksa sama mbak-mbaknya aku bilang kid stuf mbaknya ok-ok aja dan lepaslah makanan si K itu. Makasih yaaaa :mrgreen:

Pas masuk kita langsung lihat antrian buat foto bareng Mickey and Minnie. Aku langsung lari dong biar bisa foto bareng, ok neh pertama masuk udah bisa foto bareng gitu. Ehh pas sampe diantriannya petugasnya bilang udah tutup. Si K sampe sedih gitu bilang Mickeynya gak mau ketemu dia. Jadilah buat penyemangat hati kita foto aja dari sampingnya. Soalnya mau nunggu foto lagi masih lama, jam 3 sore gitu katanya sehabis parade.

Pertama kali ngejar foto bareng karakter gak kebagian antrian >.<
Pertama kali ngejar foto bareng karakter gak kebagian antrian >.<

Tujuan selanjutnya aku langsung mau ke Fantasyland. Karena setelah baca sana sini yang paling banyak karakter dan permainan yang si K bisa maen cuma di sono yak. Tapi karena takut kepanasan jadinya kita jalan melewati toko toko souvenirnya gitu. Dan begitu masuk, aku pengen beli semuanya kakaaaakkkk.. Ihhhh kok barangnya lucu lucu semua yaaakkk?? *norak*

Di depan toko souvenir Hongkong Disneyland
Di depan toko souvenir Hongkong Disneyland
Katniss mau beli semuanya maaaaa :P
Katniss mau beli semuanya maaaaa πŸ˜›
Belanjaaa kakaaaaakkkkk
Belanjaaa kakaaaaakkkkk

Keluar dari toko tanpa membeli apapun πŸ˜› Kita langsung ketujuan kita selanjutnya. Eehhh pas lewat sebelum masuk ada lihat antrian foto goofy sama pluto. Langsung melimpir dulu dong kitanya. Untung antriannya gak panjang dan kita masih boleh masuk.

Foto bareng Goofy and Pluto
Foto bareng Goofy and Pluto
Foto bareng Goofy and Pluto
Foto bareng Goofy and Pluto

Pas sampe di Fantasyland langsung ketemu lagi sama antrian Sofia The First. Langsung dah kita ikutan ngantri. Tapiiiii pas udah tinggal dua antrian lagi si Sofianya pergi dongggg!!! Gondong banget dah eyke. Si K sampe bilang gini “Maaaa.. Sofianya pergi, gak mau foto sama Katniss” Iihhh kesel banget dah. Aku bilang aja Sofianya mau bobo siang. Dan anaknyapun merelakannya x_x

Pas mau masuk ke Fantasyland buat maen-maen eh diberitahu kalau akan ada pertunjukan mini gitu. Putar balik lagi deh buat nontonnya.

Rumahnya Sofia the first kata si K
Sebelum pertunjukannya dimulai kita foto foto dulu πŸ˜€
Rumahnya Sofia the first kata si K
Rumahnya Sofia the first kata si K
Mickey Mouse Show
Mickey Mouse Show
Mickey Mouse Show
Mickey Mouse Show

Ini pertunjukannya cuma nyanyi-nyanyi nari-nari 10menitan seh, tapi itu aja anaknya udah seneng kok. Disuruh nunggu berpanas-panasan kalau biasanya udah rewel di sini dianya anteng banget. Pokoknya selama di Disneyland si K bawanya enak nurut kalau disuruh buat ngapa-ngapain. Emaknya seneng.

Habis nonton pertunjukan kitanya langsung melimpir buat makan. Pilihannya cuma dua seh Tahitian Terrace di zona advantureland atau Explore Club restoran di zona mistic point, didekat toy story land. Karena paling deket itu Tahitian Terrace kita langsung kesana dong. Eeehhh pas dihampirin restorannya gak buka. Jadilah kita melimpir agak jauh ke Explore Club.

Ini restoran makanan asia gitu dari Indonesia sampe India. Tempatnya rameee banget. Kita sendiri lupa buat foto tempat sama makanannya saking rame dan lapernya, hahahahahaha.

Tapi kalau pas kita baca-baca Disneyland gak ada musholah buat Sholat pas kita kesini di belakang restoran deket WCnya ada tempat kayak buat sholat gitu kok. Bersih dan dingin lagi. Walaupun gak ada fasilitas kayak sejadahnya tapi masih bisa ambil wudhu karena ada kayak wastafelnya gitu.

Habis makan, sholat dan beres-bereskan si K untuk buang air (si K udah lepas pampers btw dari beberapa bulan yang lalu, tapi pas jalan kemaren kita selalu pakein dia pampers takut kecolongan kan, etapi anaknya pinter selalu bilang kalau mau pipis dan gak mau pipis di pampers! ) kita balik lagi ke Mainstreet buat nontonin parade.

Paradenya bagusssssss.. Aku suka deh. Sebelumnya udah diniatin buat datang awalan biar dapat tempat di depan. Bukan biar kelihatan jelas seh. Cuma pas aku baca-baca blog orang kalau duduk di depan itu kesempatan buat disamperin sama karakternya gede. Kita seh gak sampe disamperin sama karakter yak. Tapi pas paradenya berhenti sebentar untuk atraksi si K diajak maju buat maen maen di tengah! Emaknya seneng dong niatnya kesampean. Tapi anaknya malah malu-malu. Hahahahaha

Si K nya juga seneng banget. Karena banyak dari karakternya dia kenal. Emang seh sebelum kesini dia udah aku cekokin sama karakter-karakter Disney. Sebangsa Mickey Minnie seh udah hatam dia. Yang baru dia kenal itu yang Princessnya, dan pas di Disney dia udah hapal. Tereak tereaklah dia pas karater yang dikenalnya lewat. Rasanya semuanya dikenal kecuali karakter Toys Story deh.

Setelah parade selesai kita kembali berburu foto bareng sama karakter. Tujuan kita seh gak muluk-muluk yak, yang penting bisa foto bareng sama Mickey Minnie aja dah. Yang laen bonus.

Alhamdulillah bisa juga foto bareng Mickey setelah antrian yang panjaaang dan laaaama banget. Ada kali mau sejam antri. Untung anaknya anteng pas disuruh ngantri.

Foto bareng Mickey dan Minnie Mouse
Itu ditangannya dibeliin finger toys gambar Mickey Minnie. Pas ketemu Mickeynya dia lihatkan maenannya. Eh pas udah selesai dia minta balik lagi. Katanya dia belum lihatin ke Minnie! Waduh!
Foto bareng Mickey dan Minnie Mouse
Foto bareng Mickey dan Minnie Mouse

Habis ngantri Mickey kita ngantri lagi buat foto bareng sama Chipmunk karena antriannya sedikit πŸ˜›

Foto bareng Chipmunk
Foto bareng Chipmunk

Habis foto-foto kita udah males buat antri-antri lagi, jadilah kita balik ke Fantasyland buat naek wahana. Pas naek wahana kita blas gak ada foto foto lagi. Emang emak bapaknya pemalas kalau urusan foto yak. Dan Sekarang rada menyesal karena gak ada dokumentasi diakhir berkunjung Disneyland. Karena habis maen si K minta nenen dan anaknya bobo aja gitu. Karena udah jam 6 waktu Hongkong dan niat kita juga gak nonton kembang api akhirnya kita mutuskan buat pulang deh.

Pas di dalam kerena udah deket hotel anaknya bangun dan protes dia naeknya bukan kereta Mickey Mouse, hahahahaha.

So begitulah perjalan kami ke Disneyland. Gak seheboh orang-orang yak. Tapi kami cukup puas kok. Ya diniatin lagi aja pas si K ntar punya adik kita ke Disneyland lagi. Emak bapaknya seneng kok nemenin πŸ˜›

Besok mau ke Shenzhen. Deg-degan bisa dapet VOAnya atau gak.

HKTrip – Macau


Haaaiiii… Haaalloooo.. Si Niee mau cerita lagi tentang jalan-jalan ke Macau – Hongkong – Shenzhen kemaren. Yang mau intip intip cerita lengkapnya boleh loh maen-maen ke postingan sebelum dan sesudahnya :mrgreen:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong

Setelah menginap di Tune hotel semalam dan setelah adegan bangun subuh-subuh untuk mengejar pesawat yang boarding jam 6.45 am waktu Malaysia akhirnya si Niee, si K dan si Abang sampe juga di Macau jam 10 am waktu setempat. Dengan semangat jiwa traveling yang menskip semua transportasi berbau taxi tentu kita cari bis gratisan ke City Of Dream dong yak. Nyarinya gampang kok, tinggal ngikutin arah di bandara untuk menuju ke terminalnya dan sampe di terminal tinggal pilih deh bis yang sesuai dengan hotel kita. Kemaren pas aku dateng di terminalnya bis yang ke City Of Dreamnya belum ada, tapi gak begitu lama bisnya pun dateng.

Sampe di hotel udah jam 11an dan buat cek in ke Hard Rock Hotel kok lama bener yak. Udahlah gitu gak bisa langsung masuk ke kamar lagi. Harus nunggu sampe jam 3 awalnya, tapi setelah nego sana sini akhirnya dikasih juga untuk bisa masuk ke kamar jam 1 siang. Untung lobi hotelnya bagus dan luas ya bo, jadilah si K bisa maen kejar-kejaran sepuasnya.

Untuk mengisi waktu menunggu kamarnya siap, akhirnya kami memutuskan untuk jalan-jalan dulu aja ke Venetian. Tanya sana sini ternyata deket banget kok dari hotel ke Venetiannya. Cuma 5 menit jalan kaki katanya.

Jalan di depan hotel menuju ke Venetian
Jalan di depan hotel menuju ke Venetian

Awalnya langitnya cerah, tiba-tiba mendung, eh langsung hujan dong! Basah kuyub lah kita. Si K sempat histeris pas dapet hujan lebat gitu, ketakutan anaknya. Padahal hujannya cuma 5 menitan tapi membuat nafsu berjalan kita berantakan. Untung pas balik ke hotel kamarnya udah siap, jadilah kita masuk ke kamar aja, mandi-mandi (dari pagi belum ada yang mandi bo :P) dan kita memutuskan untuk menikmati hotel aja sampe malam, malamnya baru deh lanjut lagi jalan ke Venetiannya. Hasilnya? kita blas ketiduran sampe 3 jam. Termasuk si K. Soalnya pada belum tidur dari jam 3 subuh yak >.<

IMG_2670IMG_2677Β  IMG_2686Malamnya alhamdulillah cuacanya cerah jadilah kita menuju ke Venetian tanpa kendala sedikitpun.

Tujuan utama ke Venetian tentulah ke Mallnya yang ada gondolanya itu. Dulu banget aku pernah lihat satu acara TV Lokal jalan-jalan ke Macau artisnya naek gondola ini kok ya pengen gitu naek juga. Walaupun lebih kece naek yang asli yak di Itali sono, tapi yang KWnya lumayan juga kok (lumayan juga harganya, hahahahaha).

Si K tentu aja seneng bukan kepalang, setelah 2 hari kerjaannya cuma naek pesawat dan di hotel aja, ketemu mol langsung sumringah dia. Apalagi dia dapet makanan kesukaannya, KinderJoy Surprice Egg =_=

Naek gondola di Venetian lumayan asyik juga kok, selain karena yang bawa gondolanya rata-rata emang bule berdarah Italia, dia juga interaktif banget cerita tentang dirinya dan bertanya sama kita. Jadi kita gak dibiarin aja gitu pas di gondolanya. Pas aku naek aku juga bersamaan dengan anak kecil kakak adek dari korea, jadi seru banget lah.

Terlebih lagi ada adegan dimana mbak mbak bulenya πŸ˜› nyanyi gitu. Seru deh.

IMG_2707IMG_2711Sebelum pulang tentu singgah dulu buat beli Egg Tart yang terkenal itu deh. Enak seh, tapi rasanya mirip-mirip sama kue piring kalau di Pontianak, bedanya cuma kalau kue piring buatnya segede piring, nah kalau ini kan kecil-kecil gitu.

Keesokan harinya setelah bermalas-malasan di kamar hotel rada siangan kita jalan menuju tempat yang paling ngehits ke Macau raya apalagi kalau bukan Ruins of St. Paul’s, hahahaha.

Dari City Of Dream aku pake bis menuju ke Ferry terminal Macau dilanjutkan lagi pake Bis ke HotelΒ  Wyn. Sebenarnya bisa langsung pake bis dari City Of Dream ke Hotel Sintra seh, tapi antriannya rame banget, dan bisnya lama bener datangnya. Pulangnya baru deh kita pake bis Hotel Sintra ke City Of Dream. Semua bis-bis ini gratis yak. Jadi selama di Macau kami gak mengeluarkan uang buat transportasi sepeserpun. Yang mahal malah uang buat beli air mineralnya >.<

IMG_2723 IMG_2738Tempatnya gimana Niee? Hmm, ya gitu deh. Si Irni emang rendah dalam ekspetasi sehingga kalau sampe ditempat sesuatu suka kurang excited gitu, hahahaha.

Dia berada diantara ruko-ruko kuno di Macau dan tempatnya ya kalau kalian lihat fotonya emang segitulah adanya. Karena si Niee dan abang adalah turis pemalas, makanya begitu sampe foto-foto cus langsung balik ke Hotel buat ngejar ferry biar gak kemalaman sampe di Hongkongnya.

Ke Hongkongnya sendiri naek Cotai WaterJet dari Taipa Fery Terminal. Sampe di Hongkongnya di Hongkong Fery Terminal di gedung Shun Tak Centre. Buat sampe ke Hotel tinggal naek MTR dua kali pindah. Sampe deh ke hotel.

Besok mau ke Disneyland.. Hari ini bobo duluuuu πŸ˜€

HKTrip – Hotel


Haaaiii Haaaiiii.. Si Niee lanjut cerita tentang liburan ke Hongkong – Macau – Shenzhen lagi yak. Kalau mau cerita lengkapnya bisa diintip di postingan sebelum dan sesudahnya di bawah:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. China Folk Culture Village

Dipostingan kedua kali ini sebelum cerita ke jalan-jalannya, aku mau ceritain tentang hotel yang aku inapin dulu. Total ada empat hotel yang aku inapin kemaren, 3 diantaranya aku seneng banget. Satunya ok seh, gak jelek-jelek amat juga, tapi karena aku ini pencinta hotel minimalis nan terang menderang (kalau dapet hotel dengan jendela yang luas aku paling seneng dah) jadi satu hotel yang aku inapin si Shenzhen rada kurang ok menurut aku. Tapi karena faktor lain masih cukup puas kok.

So, ini dia keempat hotel yang aku inapin selama HKTrip kemaren.

TUNE Hotel KLIA 2

Permasalahan utama kalau nyari tiket murah dan lo berada di kota kecil antah berantah di pelosok Indonesia adalah gak banyaknya penerbangan langsung ke negara tujuan yang ingin didatangi. Manalah penerbangan KL – Pontianak juga gak setiap hari gitu, jadilah si abang menutuskan untuk kami menginap semalam di hotel bandara aja. Setelah di googling akhirnya memutuskan untuk menginap di Tune KLIA2.

Dari segi lokasi, hotelnya bener bener deket banget sama KLIA2. Nujunya juga gampang banget. Tinggal ngikuti papan penunjuk informasi yang ada tulisan Hotelnya, terus cari lift turun satu tingkat ke bawah (L1M) ikutin jalan lagi sekitar 5 menitan langsung sampe deh di hotelnya. Bener bener dempet-dempetan dengan bandaranya deh.

Dari segi suasana kamar aku juga suka banget dah. Sebagai pencinta hotel hotel baru dengan gaya minimalis Tune ini ok banget dah. Walaupun ukurannya gak luas (tapi masih lebih luas daripada hotel aku di Hongkong loh, hahaha) tapi gak yang sampe susah bergerak gitu. Apalagi kamarnya dapet jendela yang gede jadi makin suka deh, walau pemandangannya gak ngadep bandara langsung. Kalau pemandangannya jejeran pesawat gitu kan makin tjakep yak.

IMG_2592Tempat tidurnyapun empuk rasanya jadi pas pulang dari Hongkong kemaren dan sampe hotel udah jam 1 malam dapet rebahan di tempat tidurnya rasanya nikmat bener dah :mrgreen:

Fasilitas pendukung yang aku dapetin seh rasanya cuma Wifi yak. Kencengan seh, tapi cuma bisa dipake sama 2 HP, kalau lebih gak bisa terkoneksi. Padahal kan akunya bawa Ipad untuk maennya si K. Jadi harus gantian deh makenya.

Jadi si Niee puas gak? Puas dah dengan hotelnya. Untuk yang singgah transit di KLIA2 dan mau menginap di hotel, Tune bagus banget kok. Tapi kalau ada yang milih tidur di bandara seh laen cerita yak. Pas aku ke bandara paginya jam 4 subuh ada loh satu keluarga yang anaknya kira-kira berumur 6-7 tahun gitu tidur di ruang tunggu! Ihhhh, kan dingin yak. Kasian anaknya >.<

Hard Rock Hotel Macau

Sebenarnya ngajuin proposal ke si abang suami untuk nginep di Venetian Hotel pas di Macau. Tapi langsung ditolak dong, katanya kemahalan, hahahaha. Ya udah aku kendorin deh proposalnya, yang penting tetep di pusat kotanya Macau dan buat ke Venetian gak jauh. Akhirnya setelah cari hotel yang paling murah disekitaran situ didapatlah Hard Rock Hotel ini.

Walaupun bukan bergaya hotel minimalis seperti yang aku senengi selama ini, tapi pas masuk ke dalam kamarnya akunya langsung jatuh cinta kakaaaakkkk.. Kamarnya nyaman bangeeeeett. Ini aja udah nyaman, apalagi yang di Venetian yak (masih ngerik si abang suami πŸ˜› )

Kamarnya udah pasti luas banget, tempat tidurnya empuk, kamar mandinya luas, dipisahin lagi dengan WCnya (walaupun ribet si wc gak ada airnya 😦 ) Ada mini barnya, ada meja makannya (yang digunain buat masak makanan si K πŸ˜› ), jendelanya gede banget dan pemandangannya tentu saja cakep! Bisa lihat air mancur hotel Wins yang terkenal itu. Jadi gak perlu pergi jauh jauh buat hanya sekedar lihat air mancur kan yak. Dari dalam kamar aja udah menyenangkan. Kan sekalian nikmatin kamarnya juga :mrgreen: Dan yang pasti untuk ke Venetian bener bener deket. Cuma nyebrang jalan cus langsung sampe. Palingan 5 menit doang jalan kakinya.

FullSizeRender IMG_2635Si Niee suka dengan hotelnya? Sukaaaa bangeeeettt. Apalagi pas research kemaren katanya di Macau susah menjumpai orang yang bisa bahasa Inggris dengan baik. Tapi kalau nginep disekitaran City of Dream dan Venetian gitu rasanya semua orang bisa bahasa inggris deh, malah baek baek semua lagi. Jadi gak buat kita bingung sama sekali.

Wifinya juga kenceng banget, tentunya gak dibatasin penggunaannya. Tapi se Macau raya emang gak susah seh yak cari Wifi gratis. Disetiap tempat pasti nemu aja deh.

Kalau ke Macau lagi mau nginep di sini lagi? Mau seh, tapi kalau papanya boleh nginep ke Venetian seh lebih ok kayaknya, hihihihi *masih penasaran* πŸ˜›

Ibis North Point Hotel Hongkong

Setelah terpesona dengan indahnya Hard Rock Hotel di Macau, si Niee harus terhempas ke jurang hotel di Hongkong *halah* πŸ˜›

Sebenarnya, soal cari mencari hotel ini aku serahkan sepenuhnya sama si abang. Dia udah ahli deh nyari hotel ini. Dia akan memikirkan dari segi lokasi, kemudahan akses transportasi dan tentu saja kemudahan akses mencari makan. Maklum ya bok, si Niee ini lidahnya ngedeso banget. Kalau ke luar negeri tetep nyarinya makanan Indonesia yang mahal tralala trilili itu. Jadi dengan mempertimbangkan unsur itu si abang akhirnya memutuskan untuk nginep di Ibis ini.

Dari segi lokasi, hotel ini emang asik bener dah. Cuma beberapa meter dari pintu exit MTR North Point, di depannya ada terminal bis kecil di mana ada rute langsung ke bandara. Pas pulang aku pakenya bis ini, jadi gak ribet geret-geret koper di MTR, harganya lebih murah pula. Deket dengan terminal Tram juga dan cuma satu kali naek Trem buat ke tempat makanan Indonesia. Karena MTR North Point itu stasiun yang lumayan gede dan dilewati sama 2 line jadi mau kemana-mana juga deket. Bahkan pas ke Shenzhen juga bisa melalui arah yang berbeda dari kebanyakan jadi memakan waktu yang lebih singkat.

Dari segi suasana hotel seh masih masuk dalam kategori aku yak. Hotel baru dengan suasana minimalis. Apalgi dapet jendela yang gede dengan view yang Hongkong banget: pemandangan laut dengan kapal kapalnya. Kekurangan hotelnya cuma satu, tapi berperan besar banget yaitu luasnya yang sempit banget. Cuma 11 meter persegi aja gitu! Sempit kemana-mana dah. Tapi yang penting masih ada space buat sholat ya ditahan aja dah sampe pulang, hahahaha.

ZTL Hotel Shenzhen

Dari semua hotel yang aku inepin ZTL ini yang paling aku gak suka seh. Untung nginepnya cuma semalam aja.

71833_15070314390031638807

Kelebihannya seh sebenarnya banyak yak. Dari exit MRT Lou Jie itu deket banget udah sampe hotel, cuma beberapa meter gitu deh. Dan hotel ini berada deket banget dengan Dong Men Market yang terkenal itu, cuma beberapa ratus meter deh. Kamarnya juga luas banget.

Tapi karena aku pencinta hotel minimalis dan terang pas masuk hotel ini yang model hotel jaman dulu dengan lampu kamar yang redup dan jendela yang menghadap ke belakang bangunan kok rasanya kurang sreg yak. Jadi kurang puas deh dengan hotel ini.

***

Keempat hotel di atas aku pesan online di Agoda dan TripAdvisor. Harganya sendiri relatif standar seh, jadi untuk hotel jarang juga ada promo promo murah kayak tiket pesawat. Paling banter dapat diskon dari poin itupun gak seberapa. Walaupun tetep ya harganya turun naek sesuai musim liburan atau sejenisnya.

So so so, cerita selanjutnya tentang jalan-jalannya dong yak! πŸ˜€

Berburu Tiket Murah


Sudahkah Anda merencanakan liburan tahun depan? Kalau aku sudah! Hahahahahaha :mrgreen:

Sebagai orang yang suka jalan, tapi duit pas-pasan dan gak pernah menang kontes dapet liburan gratis >.< aku harus pandai-pandai cari cara sendiri agar memuaskan nafsu travelku. Apalagi aku tinggal di Pontianak yang jalur penerbangannya cukup susah untuk dijangkau. Kalau mau ke daerah lain di Indonesia aku harus melewati jalur penerbangan Pontianak – Jakarta dulu yang harga tiketnya gak pernah murah 😦 Pernah seh dulu dapat tiket promo Pontianak – Jakarta PP pake Garuda cuma RP600000. MURAH BANGET kan untuk ukuran garuda? Tapi itu tahun 2012 dan sekarang kalau garuda promo palingan harga segitu cuma bisa untuk pergi doang, jadi kalau PP harus bayar dua kali lipat. Apalagi sekarang pergi kemana-mana maunya bertiga dengan suami dan anak, ya harga tiketnya dikali tiga! *mewek*

Kalau mau ke Luar Negeri dulu akunya selalu memilih penerbangan lewat Khucing. Walaupun harga tiket dari Pontianak- Khucingnya gak juga murah-murah bener (sekitar Rp500000) tapi dari Khucing banyak pilihan penerbangannya menggunakan Air Asia jadi bisa menekan budget juga. Alhamdulillah per April 2015 kemaren Air Asia udah membuka penerbangan langsung Pontianak – Kuala Lumpur PP yang harganya sangat terjangkau apalagi pas Air Asia lagi promo! Pernah gitu dia menjual tiketnya cuma seharga Rp80000 doang! Itu mah sekali nonton bioskop (plus makannya) aja kaaannnn!! *langsung beli* >.<

airasia

Biasanya kalau aku mau liburan tahun depan untuk liburan ke luar negeri (kalau liburan dalam negeri aku jarang berburu tiket murah seh, soalnya gak ada juga πŸ˜€ ), dari tahun ini aku udah mencari-cari tiket promo Air Asia. Kenapa Air Asia? Ya karena akses dari Pontianak satu-satunya paling mudah ya Air Asia, Cuma itu doang seh alasannya πŸ˜›

Nah, sekarang dari tanggal 7 September hingga 13 September Air Asia lagi promo gede-gedean buat penerbangan dari tanggal 1 Maret 2016 – 29 Oktober 2016. Karena alasan inilah aku selalu merencanakan liburan dari satu tahun sebelumnya, karena kalau mau murah ya belinya harus lebih awal πŸ˜€

airasia1

Tuuuuhhhh kan ke GuangZhou aja dari Pontianak Cuma Rp829000 coba! Sayangnya kalau mau ke sana harus pake visa dan kalau udah pake visa ngurusnya harus ke Jakarta, mahalan tiket ke Jakartanya kali dibanding ke Guangzhounya >.<

Jadi si Niee liburan tahun depannya mau ke mana?

Seperti yang udah aku bahas dibeberapa postingan sebelumnya, aku akan ke Hongkong tahun depan! Iiihhhhh udah gak sabar deh, padahal perginya masih 11 bulan lagi! Hahahahaha *kemudian dilupain*

disneylandhk

Harga tiketnya dapat berapa?

Nah, penting ini untuk diketahui. Walaupun Air Asia promonya mulai dari Rp150000 seperti di atas tapi kita juga harus pandai-pandai mencari tiket kemana seh yang murah itu? Kapan pas murahnya? Biasanya walaupun sedang promo tapi kalau belinya pas weekend atau lagi tanggal merah apalagi libur panjang tetep aja harganya mahal. Sekarang ini yang banyak tiket Rp0 adalah penerbangan dari dan ke Thailand. Hampir semua tanggal harganya Rp0. Ini mungkin efek dari pengeboman di Thailand yang menyebabkan banyak traveler takut untuk pergi ke sana dalam waktu dekat.

Kalau liburannya udah dipatok kayak aku maunya ke Hongkong ya harus siap-siap gak dapat promo termurah. Ini juga harus memiliki skill yang tinggi *halah* untuk mencocok-cocokkan harga-harga promo kalau kita perginya dengan melakukan transit. Biasanya gak ada tuh namanya tiket promo dari Pontianak ke KL tanggal 1 promo juga tiket promonya KL ke HK tanggal segitu. Atau biasanya dalam satu hari tiket promo dari KL ke HK Cuma ada pada penerbangan pukul 6.30 AM, nah mana mungkin ada penerbangan sebelum itu dari Pontianak. Makanya kita harus juga memikirkan kapan kita pergi? Apakah kita akan transit lewat kota mana? Perlukah kita menginap dahulu semalam untuk mencocokkan jadwal promonya? Nah kalau emang perlu menginap di mana? Kalau menginap biaya penginapan satu malam masih sebanding gak dengan harga tiket promonya? Atau malah akan lebih baik kalau beli yang gak promo tapi gak perlu nginep semalam jadi lebih hemat? Pokoknya hal-hal seperti itu lah yang aku sendiri kalau disuruh beli dan mencocok-cocokkannya bingung sendiri loh, hahahaha. Biarlah kita serahkan kepada ahlinya si abang suami aja πŸ˜€

Aku kemaren beli Tiketnya akhirnya menggunakan rute Pontianak – KL – Macau – HK – KL – Pontianak dengan asumsi akan menginap satu malam di KL sebelum berangkat ke Macau dan setelah pulang dari HK. Harga tiketnya sendiri untuk KL – Macau adalah 351 MYR dan untuk HK – KL sebesar 845.91 HKD. Harga tiketnya belum termasuk bagasi. Kalau aku hitung total pengeluaran aku untuk tiket ini termasuk bagasi adalah Rp5400000 untuk dari Pontianak ke Pontianak neto untuk tiga orang (2 orang dewasa dan 1 anak). Berarti perorangnya adalah Rp1800000 lumayan lah yak untuk ukuran dari pedalaman Indonesia πŸ˜›

So, mau kemana kalian liburan tahun depan? πŸ˜€

 

 

Disclaimer: Tulisan ini murni dari pengalaman pribadi, gak ada keterkaitan dengan Air Asia secara langsung. Tapi seandaikan Air Asia mau mengendorse untuk memberikan tiket gratis aku, abang dan si K buat jalan-jalan ke Seoul buat tahun 2017 boleh juga loh πŸ˜›