HKTrip – Shenzhen


Haaaiii… Udah sebulan lebih ngetripnya tapi tulisannya lama bener yak. Beberapa waktu belakangan ini emang susah bener si Niee nyempetin buat sekedar nulis blog. Padahal mah biasanya nulis juga gak pake konsep. Gak pake kebanyakan mikir kayak blogger-blogger keren di luar sono, tapi tetep aja ngisinya susah bener.

Ya udah deh daripada gak ditulis sama sekali kan mending coba nulis lagi perjalanan kemaren. Kali ini mau cerita tentang Shenzhen! Yang mau baca cerita sebelum dan sesudahnya boleh loh diintip-intip di sini:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen
Belanda Ala-Ala KW Super. Emang China ya senengnya buat versi KWnya! :P
Belanda Ala-Ala KW Super. Emang China ya senengnya buat versi KWnya! 😛

Sebenarnya aku bingung juga mau ngapain ke Shenzhen ini. Tapi kalau udah ke Hongkong dan waktu liburan aku lumayan panjang sampe 10 hari, kayaknya sayang juga buat ngelewati Shenzhen. Lumayan kan nambah-nambah cap di passport 😛 Lagian pas searching juga buat dapetin VOAnya gampang kok dari perbatasan Hongkong itu. Maka dengan semangat empat limalah kita bertiga pergi dari Hongkong ke Shenzhen dengan menggunakan MTR. Sengaja koper yang gede kita titipkan di hotel Hongkong biar gak ribet bawanya. Jadi kita ke Shenzhen cuma berbekal tas kecil aja.

Tapi sayangnya pas kita balik ke Pontianak dapet kabar bahwa VOA buat ke Shenzhen udah ditutup. Jadi kalau mau ke Shenzhen dari Hongkong tetep harus buat Visa China. Untung kita sempet ya kesana. Rezeki si K lah 😀

Setelah seharian kemarennya kita maen maen di disneyland keesokan harinya kita tancap gas lagi buat pergi ke Shenzhen. Emang itenerary kita padetin dibagian depan perjalanan. Pengennya seh balik dari Shenzhen kita udah santai aja jalan jalan di Hongkongnya. 

Setelah kegiatan dipagi hari seperti biasanya. Masak dulu buat si K. Beberes koper yang mau dibawa ke Shenzhen dan cekout akhirnya kita baru sampe di MTR sekitar jam 11an juga. Udah kesiangan banget kakakkkk. Untungnya kita nginep di Nort Point. Jadi buat ke Shenzhen kami gak pake rute MTR seperti kebanyakan orang. Kalau dilihat dari peta seh rute kami emang memutar. Tapi yang muter kan keretanya. Yang membuat si abang memilih rute ini adalah kami hanya perlu pindah stasiun dua kali dibanding rute biasa yang harus pindah stasiun tiga kali dan ada dua stasiun gede pada perpindahan itu yang pastinya kita akan repot banget buat geret geret koper dari stasiun satu ke stasiun lainnya. 

Rute MTR yang kami pilih adalah dari Nort Point ke Yau Tong terus pindah line menuju ke Kowloon Tong. Terus pindah line lagi menuju ke Lo Wu stasiun terakhir perbatasan Hongkong dan Shenzhen. 

Kita ngurus VoA diperbatasan ini. Gampang kok. Tinggal ngisi formulirnya. Ngantri di kantor imigrasinya bayar langsung passport kita di tempel visa shenzhen yang berlaku buat lima hari. Setelah buat visa baru deh kita ngantri di imigrasinya shenzhen. Sayang VoA ke shenzhen udah ditutup sekarang. 

Dari perbasan itu kita langsung naek metronya Shenzhen dari stasiun Lao Hu ke Stasiun Lao Jie buat ke hotel kita. 

Sampe di hotel kita beberes dulu. Ngasih makan si K dulu karena apapun kondisinya si K aku tetapkan harus jelas jadwal makannya. Barulah setelah itu kita mutusin untuk keliling disekitar hotel aja sore ini. Kebetulan hotel kita deket banget dengan DongMen market yang banyak dibicarain orang di blog. Tapi kalau bertanya apa aja yang ada di DongMen aku gak tahu kakak. Soalnya bingung kemana kemananya. Huahahahahaha. 

Kesan pertama kita masuk ke Shenzhen adalah.. RAME! Hahahaha. Emang udah sering baca seh di blog blog bahwa daerah manapun di China akan selalu rame karena penduduknya yang banyak. Aku yang emang gak suka dan gak terbiasa berada ditengah kerumunan orang rame jadi mabok aja gitu lihatnya. Padahal gak juga sampe rame gimana bener seh. Tapi tetep aja terasa.

Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen

Emang seh waktu itu aku ngambil fotonya di DongMen Market yang terkenal di Shenzhen. Tapi tetep aja kan ya aku itu perginya jam nanggung gitu sekitar jam 2an pas hari kerja dimana suhunya panas banget tapi tetep aja rame! Emang jumlah penduduk nomor satu di dunia gak bisa bohong yak! Mungkin kalau orang Singapore ke Jakarta kesannya juga sama gitu, Jakarta rame! Hahahahaha.

Sebenarnya seh ada dua tempat yang bisa dikunjungi di Shenzhen yang disebut oleh beberapa blog yang aku baca yaitu Windows Of The World sama China Folk Culture Village, tapi karena kami adalah traveler pemalas 😛 jadi aku pilih salah satu aja dong biar gak capek. Biar tenang aja gitu bawa si K gak keburu-keburu waktu. Jadi dipilihlah WOW aja sebagai tempat yang akan dikunjungi.

Kesannya gimana Niee dengan WOW? Pertama kali datang yang aku pikirkan adalah PANAS! Hahahaha. Emang kurang baik ya pergi ke Hongkong pada bulan July gitu. Panasnya menyakitkan banget, terik!

Awalnya berekspetasi tinggi buat foto-foto di WOW untuk pamerin di Facebook, siapa tahu ada yang percaya gitu kita pergi ke Eropa 😛 Karena dari lihat di google foto-fotonya kan keren banget yak. Ehhhh sekalinya sampe di sana aku kuciwaaaaaaa… Tempatnya biasa aja gitu. Manalah ada kejadian akukan pesan paket yang keliling WOW pake mobil yak. Eh pas ditengah mobilnya berenti. Kirain kayak waktu di Pucket kita dikasih waktu foto foto terus jalan lagi. Ternyata kita ditingalin kakaaaaakkkk. Gempor deh eyke buat baliknya. Dari yang semangat buat foto-foto jadi gak sreg deh. Manalah hasil fotonya gitu-gitu doang (karena gak profesional :P) Jadilah aku menasbihkan bahwa Shenzhen gak terlalu penting buat dikunjungi (lagi).

Walaupun kalau mau belanja apalagi baju-baju gitu China itu surga banget yaaa. Murah semuanyaaaa. Sayang koper kami terbatas jadi gak mau beli banyak-banyak buat dibawa pulang.

Jadi begitulah perjalan kami ke Shenzhen (lah gitu doang nulisnya Niee?) Iyaaa, soalnya ini nulisnya di kantor dan udah kesorean mau pulang, hihihihi.

Sisa liburan di Hongkongnya bakalan dijadikan satu postingan aja kali yak biar ceritanya cepet selesai? 😛

Advertisements

15 thoughts on “HKTrip – Shenzhen”

  1. Iya Niee di China penduduknya banyak, jadi pergi ke kota “kecil” pun rame banget dooong. Dulu aku pergi ke Yiwu, dan gila itu kota kecil gitu doang tapi ramenya minta ampun, ahahah 😆 .

    Di sini beberapa orang China ada yang bilang “Kota asalku di China itu kota kecil kok”. Pas diminta menggambarkan kira-kira kecilnya seberapa, dijawab “Yaa, penduduknya kira-kira 2 juta orang lah”. Ahahahah…. 😆

    WOW tapi memang gitu ya Niee. Gede sih, tapi KW-nya keliatan banget, hahaha 😆 .

    1. Hiyaaaaa. Dua juta? Itu kalau di shanghainya apa kabar ya zil? Tapi untungnya kalau china daratan itukan daratannya luas ya. Jadi masih lega lah bisa bangun ini itu jadi gak kelihatan kumuh.

      Lah di Pontianak juga penduduknya udah 600ribu aja kok. Rame juga ternyata 😆

  2. jadi inget gua pernah sekali ke shenzhen, naik kereta dari HK. keluar shenzhen cuma ke mal yang di samping stasiun doang trus balik HK. dipikir2 iseng banget ya.. kenapa gak explore ke tempat lain di shenzhen. hahaha.

    1. Hahahahah. Berarti mas Arman lebih random ya ke Shenzhen daripada aku. Aku kadang mikir sampe sekarang waktu ke Shenzhen sebenarnya niatnya apaan yak? 😆

  3. Niiiie…
    Kalo dilihat dari fotonya sih, emang kelihatan lagi pada kegerahan gitu hahaha…
    K lengkap pake topi dan kacamata pulak, unyu banget siiih!

    Duh, tapi itu suamimu bikin itinerary-nya emang keren banget sih, semacam detail ala traveller gitu yaaah..

    Ayok, lanjuuuuut ceritanya 🙂

    1. Iya teeehhh. Soalnya kalau gak pake topi kepala serasa mendidih. Dan kalau gak pake kacamata si K matanya silau gitu katanya. Gak kebiasa kan yak jalan kaki silau silau gitu.

      Kalau urusan itenerary mah emang aku serahkan sama si abang aja teh. Dia udah jagonya (baca: akunya aja yang males research, hahahah)

  4. Mbak Nieee…
    Ciyus itu VOA Shenzhen udah tutuppp? Yahhh… *belum ada rencana ke SZ sihhh tapi kaaan*
    Toss lah traveler pemalas wkwkwk pernah baru sampe Seoul langsung tidur belasan jam *telerrr*

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s