Minggu yang Panjang


Perjalanan Dinas

Hari jumat tanggal 12 Maret yang lalu, bos aku manggil aku ke ruangannya dan bilang bahwa kami ada undangan pertemuan di luar kota dan aku yang membidangi pertemuan itu, jadi yang cocoknya untuk pergi ke sana aku. Seperti yang sering aku tulis di blog ini bahwa aku sangat gak suka perjalanan dinas semenjak menikah dan punya anak. Dulu seh waktu masih sendiri, kayaknya 3-4 bulan sekali aku bisa pergi tugas ke Jakarta atau Bandung bahkan Bali. Karena perjalanan dinas itu juga aku jadi sering kopdaran dengan teman-teman blogger di Bandung dan Jakarta.

Perjalanan dinas terakhir aku adalah pada tahun 2016 ke Bekasi. Saat ini si K aku bawa ke Bekasi karena emang masih asi anaknya walaupun udah 2 tahun lebih.Β  Hasilnya? Aku capek banget baik secara mental dan secara fisik. Karena itu aku selalu menolak jika ada perjalanan dinas ke luar kota lagi.

Awal awal saat datangnya pandemi covid yang aku senangi adalah, pemerintah memutuskan untuk menghapus hampir 70% anggaran perjalanan dinas luar daerah. Ini berarti tahun lalu aku aman dari tolak menolak perjalanan dinas. Tapi diujung tahun anggaran cerita gak boleh ke mana mana itu seperti dihapus dan dilupakan. Orang-orang malah pada sering perjalanan dinas ke luar kota dan ke luar pulau. Aku gak ngerti lagi, mungkin alasan pemulihan ekonomi.

Terus, awal tahun lalu aku diajak juga untuk perjalanan dinas di dalam pulau tapi harus menggunakan pesawat. Tentu aku tolak dong! Selain aku masih berfikir ini kan masih pandemi? Kenapa pertemuannya gak pake zoom aja? Aku juga mikir bahwa selama aku masih bisa menolak, akan aku tolak. Tapi yang terakhir? Aku udah gak bisa berkata apa-apa lagi seh, jadinya aku terima dengan berat hati, huhuhu.

Akhirnya, pada hari Rabu tanggal 17 Maret 2021 untuk pertama kalinya aku melakukan perjalanan dinas (darat) dan meninggalkan si K di rumah dengan papanya. Untungnya, perjalanan dinas pertama sendirian ini aku lakukan setelah si K berumur 7 tahun. Dia udah sering tidur sendirian juga dan untuk makan mandi dan membersihkan diri juga sudah dilakukan sendiri. Jadi udah aman banget lah untuk aku ninggalin dia. Pun untungnya hari rabu itu adalah hari pertama dia libur sekolah term 3 jadi gak perlu pusing mikirin sekolahnya juga.

Aku perjalanan dinasnya selama 3 hari, dari hari rabu sampe hari jumat, tapi gak ada satu foto diripun yang aku ambil selama pertemuan berlangsung, hahaha. Emang males seh pepotoan di acara sono, kalau perjalanan dinasnya ke luar negeri mungkin lebih semangat πŸ˜› Nah, karena aku jaldinnya ke Sambas, dari Pontianak Sambas itu perjalanan darat selama 6 jam dan diantara itu ada Kota Singkawang yang udah 1,5 tahun juga aku gak pergi ke sana karena pandemi, jadilah aku meminta izin bos aku untuk turun di Singkawang saat perjalanan pulang ke Pontianak.

Liburan ke Singkawang

Si K dan suami aku akan jalan juga dari Pontianak ke Singkawang pada hari jumat dan kita ketemuan di Khayangan Resort Singkawang. Huwaa, ini berarti liburan pertama keluarga aku yang terakhir adalah liburan ke Kuching bulan November tahun 2019 yang lalu. Udah hampir 1,5 tahun gak liburan akunya! Huhuhu.

Udah lama gak liburan ternyata menyenangkan banget ya bisa lihat langit biru di pantai gitu. Rasanya aku kangen banget lihat langit di kota yang berbeda-beda gitu. Karena aku nginapnya hari jumat, jadi suasana hotel masih sepi dan pantainya gak rame orang, jadinya enak banget buat main-main sambil tetap jaga jarak dengan orang.

Aku juga memesan kamar model villa gitu yang terdiri dari dua kamar. Satu kamar buat aku, suami dan si K, dan satu kamar lagi buat ibu aku, tante dan keponakan aku. Ternyata sewa villa gitu seru ya, jadi bisa tetap berinteraksi di ruang tamu tanpa harus masuk ke kamar masing-masing gitu. Aku ada buat video reviewnya gitu seh buat di youtube. Tapi gak tahu juga kapan mau editnya karena lagi males banget edit-edit video tuh, hahahaha.

Vaksin Corona

Hari selasa kemaren, tanggal 23 Maret 2021 akhirnya aku mendapatkan dosis kedua vaksin corona. Suami aku sendiri udah mendapatkan dosis keduanya minggu lalu seh. Ibu aku juga udah vaksin pertama dan akan vaksin kedua hari ini. Jadi bisa dibilang lingkungan aku udah lumayan terpapar vaksin. Sayangnya gurunya sekolah si K belum ada yang dapat vaksin dan pemerintah. Padahal kemaren ada vaksin masal buat para guru. Mungkin masih guru PNS kali ya, yang swasta belum dapat, huhuhu.

Aku juga nunggu banget buat vaksin anak. Karena ya orang tua udah takutnya malah anak-anak yang sekarang kelewat kan. Semoga cepatΒ  selesai deh percobaan vaksin anak-anaknya dan segera bisa di gunakan dalam waktu dekat.

Ok, segitu dulu cerita aku minggu lalu yang terasa panjang banget. Kalian gimana kabarnya?

Apakabar Dunia?


Beberapa jam ini, aku lagi bosan banget, terus tetiba pengen nulis blog. Tapi gak tahu juga mau nulis apaan. Lalulah teringat dengan judul wordpress kalau kita nulis pertama kali : hello World! Maka, akupun pengen nulis ngalur ngidul seperti menulis diary. Aku sebenarnya kangen banget nulis jurnal kehidupan, tapi udah tua gini kayaknya banyak fikiran kalau nulis terlalu “vulgar”. Mau nulis yang biasa-biasa aja sebenarnya aku kehabisan ide selama corona ini, manalah gak ada liburan sama sekali udah setahun lebih, jadi makin berasa bosan.

Nah, sesi curhat kali ini aku mau cerita tentang,

KANTOR

Udah dua bulan ini pembayaran tunjangan di kantor aku mandek. Aku secara pribadi sebenarnya gak ada masalah sama sekali. Mandeknya pembayaran tunjangan ini bagi aku cuma berakibat aku tidak bisa menginvestasikan uang aku sejak bulan februari dan maret ini. Palingan aku juga gak bisa jajan terlalu banyak, tapi kalau pengen banget jajan, aku minta uang ke suami, hahahaha. Walaupun aku gak berdampak, tapi tetap aja aku bete. Yang biasanya pegang uang terus tetiba gak pegang sama sekali itu berasa gimana ya, gemes gitu. Untungnya uang investasi aku sedikit sekali yang ada cash di tabungan, jadi tangan ini gak gatal buat ambil cuma karena pengen jajan.

Tapi, gak berdampak sama aku pribadi tentu beda dengan sebagian besar teman-teman aku yang lain ya. Kebanyakan yang berdampak adalah yang gajinya sudah habis untuk bayar cicilan dan untuk keuangan sehari-hari dari tunjangan tersebut. Ini tentu berdampak juga dengan kinerja pekerjaan. Orang-orang jadi gak konsen, fikirannya udah cari cara gimana bisa dapat uang di luar tunjangan rutin. Ada yang jualan kue lah, ada yang kerjain hal lain lah, dan banyak lagi.

Menurut aku, telatnya pembayaran tunjangan ini udah gak sehat. Seharusnya ada solusi cepat untuk menyelesaikannya. Gemesnya adalah bukan karena uangnya gak ada, tapi karena sebuah unsur yang belum dipersiapkan. Semoga aja dalam minggu ini bisa segera ada pencerahan. Karena kalau nyambung lagi sampai bulan depan, hingga tunggakan jadi 3 bulan udah gak sehat seh menurut aku.

VAKSIN

Selasa kemaren akhirnya suami dapat Vaksin Sinovac dosis pertamanya. Kenapa dapet? Karena dia kerjanya di kantor para petinggi, pas mereka dapat jatah vaksin, eh ternyata staf-stafnya juga bisa dapat, jadilah dia nyelip. Beruntung banget, hahahahaha. Setelah di vaksin, efek yang dirasakan suami adalah pegal-pegal di daerah tangan yang disuntik. Lalu keesokan harinya ngantuk seharian. Gak tahu juga efeknya per hari ini apa karena dianya belum cerita, hahaha.

Untuk aku yang bekerja di pelayanan, seharusnya udah masuk dapat vaksin di gelombang kedua seh ini ya. Tapi hilalnya gak ada kelihatan sama sekali. Dengan terbitnya peraturan vaksin gotong royong di mana perusahaan swasta bisa membeli vaksin sendiri untuk karyawannya malah di kantor kakak aku yang kayaknya dapat duluan dosis pertamanya. Kalau bisa beli aku pengen banget beli sendiri seh, lama banget soalnya nunggu antrian ini.

Yang anehnya di lingkungan aku adalah ternyata banyak banget yang gak mau divaksin! Aku gemes banget sama orang yang gak mau seh. Karena mereka mereka yang bakalan menggagalkan usaha pemerintah untuk bisa mencapai 90% penduduk divaksin.

Sayangnya lagi adalah anak-anak di bawah 18 tahun belum juga boleh divaksin karena penelitiannya belum selesai. Kalau si K udah divaksin kan lumayan ya, kami sekeluarga bertiga udah divaksin. Mudah-mudahan udah bisa saling melindungi diri satu dengan lainnya.

KABUT ASAP

Udah beberapa minggu ini di Pontianak ada kabut asap. Kabut asap ini setiap tahun terjadi. Gak boleh ada panas dikit 1-2 minggu pasti ke depannya ada kabut asap. Seingat aku dari aku SD selalu aja ada kabut asap gini. Aku bingung udah 20 tahun lebih masih ada kabutnya ada dan tidak ada perubahan sama sekali. Entah apa salahnya.

Biasanya, kalau udah kabut asap gini sekolah diliburkan. Tapi karena ini corona dan sekolah juga gak datang offline, maka si K sekolahnya ya kayak biasa aja tetap online dari jam setengah 8 sampai jam 1. Menurut aku, SFH adalah salah satu cara yang bisa diambil sekolah nantinya jika udah offline dan ada kabut asap lagi. Soalnya kalau udah kabut gini biasanya sekolah bisa diliburkan sampai 2 minggu gitu loh. Dan selama 2 minggu anak anak ya gak ngapa-ngapain. Karena udah terbiasa sekolah pake meet mudah-mudahan gak ada lagi istilah libur sekolah karena asap ya.

***

Wokey, segitu dulu curhatan dari aku. bye!

Pemalas itu apa?


Dulu, keluarga aku pernah bilang kalau aku punya rumah pasti bakalan berantakan, karena aku pemalas banget. Aku seh gak mikir yang gimana-gimana juga, karena aku mikirnya ya emang aku pemalas karena sering diomongin gitu >.< TAPI setelah aku punya rumah sendiri, dan hidup sendiri aku mikirnya PEMALAS itu cuma pandangan orang luar aja deh. Kalau gak suka nyapu ngepel dibilang pemalas, kalau gak mau cuci piring dibilang pemalas, kalau gak pernah cuci baju dibilang pemalas, kalau gak pernah beresin kamar dibilang pemalas. Aku mikirnya aku pemalas karena ya dari dulu dicap itu, padahal kan ya gak gitu juga. Padahal, malas dan rajin kan tergantung pemikiran.

Setelah punya rumah, rumah aku emang gak rapi-rapi banget seh, tapi yang pasti rumah aku tetap bersih, teratur dan tertata. Karena aku “pemalas” itu, aku selalu menjaga rumah aku agar tidak ada barang yang bisa membuat berantakan parah yang mengharuskan aku merapikannya dengan waktu yang lama. Sedapat mungkin aku hanya memasukkan barang-barang ke dalam rumah dengan kategori penting atau penting banget. Jadi gak ada tuh barang yang disimpan dengan kategori “siapa tahu nanti kepake”. Pake simpan pake simpan gitu lah modelnya.

Aku emang gak suka nyapu ngepel, karena itu aku beli smart swap dan mop untuk melakukan hal tersebut :P, aku gak suka nyuci baju aku pake jasa laundry, aku gak suka nyetrika ya baju-baju aku gak aku setrika dong susah banget. Yang penting bajunya tetap bersih dan rapi di lemari kan?

Untuk nyuci piring tetap agak masalah seh emang. Biasanya aku cuci piringnya 2-3 hari sampai udah bertumpuk banyak, hahahaha. TAPI menurut aku pribadi, hasil aku nyuci barang-barang tersebut lebih bersih loh daripada keluarga aku. Gak bakalan ada tuh yang namanya kerak atau minyak yang masih menempel di piring atau panci-panci. Pokoknya aku kalau udah nyuci piring hasilnya sampai aku puas gitu loh. Dan aku gak suka dengan orang yang nyuci piring sering tapi pelit sama sabunnya, yang pada akhirnya piringnya masih terasakan minyaknya. Biasanya aku cuci ulang dah piring-piring aku kalau kelihatan orang habis makan dicuci tapi menurut aku kurang bersih.

Satu lagi yang jarang banget aku lakukan di rumah adalah masak. Ya gimana ya, emang gak suka masak kok akunya. Dulu stereotype nya seluruh wanita harus bisa masak, harus rajin masak untuk keluarga bla-bla-bla, bla bla. Tapi kan ya namanya manusia gak bisa disama ratakan dong. Aku bisa masak, kalau ada bahannya dan aku tahu resepnya, menurut aku masak itu gak susah susah banget. Tapi dari membeli bahan makanan, menyiapkannya sampai memasaknya itu aku gak suka banget melakukannya. Menurut aku yang penting itu anak selalu makan 3 hari sekali, mau itu hasil masak atau hasil beli ya gak masalah. Udah beres. Hahahahaha.

Di luar urusan rumah, aku juga selalu menempatkan diri untuk bekerja lebih cepat. Kalau bisa sekarang kenapa harus besok, dan kalau udah selesai duluan (dari orang lain) tentunya sisa waktu aku bisa gunakan untuk bersantai dong. Jadi kelihatannya aku santai, padahal kerjaan aku udah selesai semua dan hasilnya menurut aku bagus. Kurangnya aku adalah aku gak terlalu suka tantangan. Jadi setelah aku selesai, aku lebih memilih menunggu untuk mengerjakan pekerjaan selanjutnya daripada memikirkan aku harus ngapain lagi ya untuk mengisi kekosongan waktu ini? Hahahaha.

Jadi sekarang aku sedang mempertanyakan, pemalas itu apa? Kalau rumah aku selalu tetap bersih dan tidak berantakan, selalu ada makanan, selalu punya pakaian bersih dan wangi, seluruh tugas sekolah anak selalu selesai tepat waktu dengan nilai yang memuaskan, seluruh pekerjaan dikerjakan dengan baik dengan realisasi selalu diatas 95% apa itu masih masuk kategori pemalas?

Kalau dihitung terus-terusan aku gak pernah nyapu ngepel, jarang masak, gak nyuci baju sendiri, terus kalau punya waktu luang kerjaannya cuma nonton Netflix (bukannya kemas-kemas rumah) seh aku seumur hidup aku dicap pemalas deh yak. Tapi menurut aku, hidup itu semuanya pilihan kan yak. Ada yang milih semuanya maunya dikerjakan sendiri, terusannya capek sendiri. Ada yang kayak aku milihnya mendelegasikan ke orang atau alat lain, dan aku memilih untuk bekerja cepat di awal waktu, sehingga punya banyak waktu luang untuk aku bersantai.

Dua-duanya boleh, dua-duanya benar. Tapi gak ada istilah dong orang yang mendelegasikan pekerjaannya jadi dicap pemalas kan? Yang pemalas itu menurut aku malahan yang tidak selesai mengerjakan tugas-tugasnya apapun caranya.

 

 

bye.

Nanti Saat Aku Sudah Tua


Beberapa hari yang lalu, ada satu influencer yang aku follow di instagram (eh iya aku udah balik main instagram, hahahaha. Tapi masih berusaha untuk jarang update story seh) menanyakan, tahun 2045 kalian lagi apa?

Pertama kali yang aku lakukan kalau ada orang yang bertanya tahun berapa aku sedang apa adalah aku langsung otomatis ngitung tahun segitu umur aku berapa, dan habis ngitung umur aku, aku langsung hitung umur si K berapa. Kalau sudah tahu umur kami berdua, baru deh aku bisa jawab kira-kira aku sedang apa nantinya.

Tahun 2045 itu aku berumur 57 tahun, 1 tahun lagi menuju usia pensiun untuk ukuran normal atau 3 tahun lagi untuk yang menjabat dijabatan tertentu. Tahun 2045 itu si K berumur 31 tahun, yang aku bayangkan dia sedang seperti aku sekarang, sudah bekerja dan sudah memiliki tabungan yang cukup untuk kehidupan pribadinya tanpa perlu bantuan aku lagi. Lalu dengan kondisi seperti itu, tahun 2045 aku sedang apa?

Ada dua kondisi kalau seperti ini, yang aku bayangkan dan yang aku harapkan. Walaupun berbeda tipis, tapi aku sangat ingin yang aku harapkan yang akan terjadi. Karena aku mengharapkan sesuatu itu dengan sangat ingin, maka akupun menyiapkan rencana-rencana ke depan agar harapanku dapat terwujud. Maka, harapan aku kurang lebih adalah mungkin seperti ini.

Tahun 2045

Aku masih bekerja dan sedang menjabat di posisi satu tingkat lebih tinggi dari jabatan aku sekarang. Kenapa diposisi itu? Karena kayaknya kalau aku masih bekerja di posisi sekarang, aku bakalan kecapean di umur yang sudah tua seperti itu, hahahaha. Jabatan satu level di atas aku itu udah di posisi yang tinggal merintah-merintah aja gitu loh. Ngasih-ngasih ide ke bawahannya sambil monitoring kalau ada kendala apa. Mungkin aku naik ke posisi itu umur 50 tahun. Jadi masih sekitar 17 tahun lagi, hahahaha. Mungkin tapi ya.

Aku kemaren pas di IG nulisnya aku ada di posisi dua tingkat dari jabatan aku sekarang seh. Tapi setelah aku fikirkan lagi, kayaknya aku gak pengen dan gak akan melamar juga deh (iya, posisi itu perlu dilamar) karena aku lelah kayaknya udah tua harus masih seaktif itu bekerja, huahahahaha. Aku juga berharap juga tidak sedang di kantor sekarang yang aku duduki, pengennya udah pindah kantor gitu. Pengennya adalah aku kerja di Perpustakaan. Aku punya banyak ide-ide asyik kayaknya gitu kalau kerja di Perpustakaan. Jadi doakan ya gaes semoga umur-umur menjelang pensiun aku sudah kerja di Perpustakaan, hahahahaha.

Tahun 2045 aku berharap uang pensiun aku sudah terkumpul sesuai dengan dengan yang aku mau. Target aku adalah, aku bisa mengumpulkan uang pensiun dari manapun sekitar 3 kali lipat gaji aku sekarang. Aku gak tahu seh yak tahun itu uang segitu cukup apa gak untuk aku berdua dengan suami aku hidup. Tapi prediksi aku uang segitu gak juga bikin kami berdua melarat gitu loh. Masih bisa makan enak, tinggal di rumah yang nyaman, gak menghemat listrik (aku gak bisa menghemat listrik gaess, aku perlu AC, sapu otomatis, mesin cuci, air panas dan bahkan alat panggang biar bisa buat kue-kue lucu) dan bayar asuransi kesehatan. Mudah-mudahan seh si K udah bisa hidup mandiri ya, jadi aku akan menjual seluruh aset aku dan hanya meninggalkan rumah yang aku tempati untuk bisa menikmati masa pensiun aku, tanpa menjadi beban si K lagi.

Setelah pensiun pada tahun 2046, aku gak ada rencana apa-apa seh. Kalau masih sehat maunya tetap ngetrip tapi gak mau backpackeran lagi. Maunya ikut open trip yang apa-apa semuanya difasilitasi. Udah renta boook, gak kuat angkat koper sendirian lagi, hahahaha. Gak kebayang juga akan ngasuh cucu atau gimana karena di dalam bayangan aku adalah aku dan suami akan hidup berdua di rumah aku yang sekarang dan si K tengah menata hidupnya di kota atau bahkan negara lain. Aku sebagai emak milenial akan berusaha untuk berfikiran terbuka jika si K maunya hidup jauh dari orang tua, mau menikah / tidak menikah atau mau punya / tidak punya anak. Terserah anaknya aja, asal masih pegang teguh agama ya terserah aja dia mau hidup kayak gimana.

Sebenarnya secara mental, aku udah siap banget hidup di masa tua hanya berdua dengan suami. Tapi walaupun begitu aku masih sangat berharap kalau fasilitas untuk orang tua di Kota Pontianak nanti dapat jauh lebih baik dan difikirkan oleh Pemerintah daripada apa yang ada sekarang. Bahkan, kalau aku berfikir sekarang, jika ada terjadi masalah dengan orang tua, gak ada loh satu instansi gitu yang menangani khusus untuk pelayanan orang tua di Kota Pontianak. Kalau masalah perempuan dan anak kan ada tuh, kalau tentang kemiskinan ada juga Dinas Sosial. Nah, kalau untuk orang tua? Ya bukan yang gak mampu atau yang memiliki masalah kekerasan. Orang tua di sini yang aku bayangkan adalah secara finansial mampu hidup sendiri, tapi tetap perlu perhatian khusus kan. Misal kalau ada yang hidup sendiri dan tiba-tiba sakit gimana menanganinya. Atau paling parah adalah tiba-tiba meninggal gimana koordinasinya.

Aku jadi berfikir kalau emang ada Dinas Khusus untuk pengurusan orang tua gini aku mau deh pindah ke situ. Nanti aku buat aplikasi khusus untuk mereka yang petugas dapat memantau mereka. Aplikasinya bisa mengukur detak jantung jadi tahu kapan mereka tiba-tiba sakit. Terus ada pengecekan khusus kesehatan yang homecare datang ke rumah-rumah. Jadi orang tua yang hidup sendirian gak perlu jauh-jauh datang ke Puskesmas. Lagian, puskesmas kan juga sibuk dengan orang sakit dan imunisasi, orang tua kadang dilupakan.

Lalu mulailah fungsikan mobil otomatis 10 tahun lagi atau 20 tahun lagi ditahun 2035. Ini pasti sangat berguna seh untuk para orang tua yang masih ingin mandiri tapi tetap aktif berkegiatan.

Waah, nulis kayak gini aku jadi banyak ide-ide kreatif untuk menyukseskan orang tua di Indonesia tahun 2035 bisa hidup mandiri, aktif sehat dan bekarya tanpa harus menjadi penghalang anak-anaknya yang sedang berjuang dibelahan dunia mana yang sedang mencari kehidupan kan!

Ayo dong pak presiden buat kementrian khusus untuk orang-orang tua! Hahahaha.

***

Wokey, melanturnya udahan dulu yak. Sekarang aku yang balik tanya sama yang baca di sini. Kalau kalian tahun 2045 lagi apa? Dan pengennya seperti apa?

 

bye.

Bye 2020


2020 itu berat.

Sebenarnya, aku gak mau nulis tentang 2020. Di kepala aku udah penuh aja tentang kelelahan baik fisik maupun mental. 2020 itu berat untuk aku, untuk kita semua.

Walaupun kalau dilihat dari luar aku gak terdampak langsung oleh pandemi dari sisi keuangan, dari sisi kesehatan ataupun dari sisi sosial, tapi secara keseluruhan 2020 bukanlah tahun favorit aku tentunya.

Orang lain boleh bilang bahwa tahun 2020 ini tempatnya belajar. Tapi bagi aku tahun 2020 ini tempatnya menangis. Bahwa manusia itu beneran boleh dan bisa menangis.

Biasanya, manusia tempatnya membuat rencana, TAPI bahkan di tahun 2020 aku gak bisa membuat rencana sama sekali. Aku takut gagal, aku takut gak ada waktu, aku takut yang direncanakan menjadi kacau.

2021 itu hampa.

Biasanya, aku memulai sebuah tahun dengan berencana. Paling sering seh berencana liburan. Tapi 2021 bahkan berencana masuk sekolah buat anak saja rasanya jauh dari pandangan mata.

Tahun ini itu berat, tapi benarkah tahun 2021 akan lebih ringan? Kok aku kurang yakin untuk berharap. Dengan gelombang pandemi di mana-mana tinggi lagi. Dengan berita vaksin yang malah disangkal gak bakalan terlalu efektif dan berita negatif-negatif lainnya.

Padahal aku udah gak main sosial media. Aku udah gak ada Facebook, aku gak baca twitter, dan isi Instagram aku sekarang cuma bunga kembang kuncup. Tapi tetap aja masih dengar kabar. Mungkin mau pindah ke bulan dulu baru gak ada kabar dan coronapun bisa hilang πŸ˜›

Ahhhh, bagaimanapun bye-bye 2020. Dan selamat datang 2021.

Aku tak mau terlalu berharap, tapi aku juga tak mau terlalu curiga.

Selamat tahun baru semuanya. Untuk Kamu, Aku dan Kita semua.

 

Pontianak, 31 Desember 2020.

Sosial Media


Kalau ada yang ngefollow aku di instagram, mungkin pernah baca story aku yang sempat menyebutkan bahwa aku pada bulan Agustus memutuskan untuk mendisactivekan akun Facebook aku. Sebenarnya, ini bukan pertama kali terjadi seh. Aku udah pernah disactive akunnya beberapa tahun yang lalu selama setahunan lebih gitu. Alasan aku tahun kemaren disactive adalah karena teman, hahaha. Gak ada spesifik satu teman seh, tapi seingat aku, aku males banget baca status-status teman-teman aku (karena dulu facebookan isinya temen-temen dunia nyata aja gitu). Ini mungkin ada nyambung dengan aku yang introvert ditulisan aku sebelumnya kali ya, hahaha.

Terus, pas masuk kerja awal-awal aku sangat bersyukur aku gak punya FB karena aku jadi gak bersusah payah saling berteman di sosial media sama teman kerja. Aku (sampai sekarang juga seh sebenarnya) paling gak suka loh berteman dengan orang dunia nyata (apalagi teman kantor) di sosial media. Kalau ada yang perhatikan (ya kali ada Niee! πŸ˜› ) aku itu paling males ngomongin kerjaan di sosial media manapun. Sampai pada tahap aku gak mau ada yang tahu aku kerja di mana karena biasanya yang tahu aku kerja di mana bakalan minta bantu dan merepotkan aku sendiri, huahahaha. Sekarang aja aku wanti2 sama keluarga inti aku bahwa jangan bilang si Irni kerja di mana. Karena aku gak mau repot πŸ˜›

Aku gak tahu waktu pastinya kapan aku mulai main Facebook lagi, seingat aku, alasan aku main lagi adalah karena aku sedang mencari “teman” baru untuk di blog ini, dan komunitas blog pada saat itu banyak yang basenya di facebook. Karena itulah aku mulai aktif dan malah keterusan! Keterusan ini maksudnya adalah bukan hanya disana untuk blog gitu loh, tapi malah tambah teman kantor, tambah riuh dan malah aktif setiap hari di sana, hahahaha.

Aku gak bisa pungkiri seh emang facebook itu asyik banget buat aku. Apalagi semenjak aku ikutan komunitas blog itu, walaupun banyak yang cuma berteman dan lalu menghilang begitu aja tanpa saling nyapa, tapi beberapa orang yang aku temui di facebook (terutama yang blogger) ternyata sangat asyik tulisannya untuk diikuti. Sebut saja yang paling aku suka itu Olenka yang sering membahas traveling dan politik dunia, mbak Ade Komalasari yang sering membahas tentang Family dan pendidikan, terus ada lagi mbak Iin yang suka aja lihat dia ceirta tentang keluarganya. Dan yang paling aku sukai dari facebook adalah saat aku masuk ke komunitas traveling. Isinya penuh dan bermanfaat banget. Di luar dari status teman dunia nyata yang aku masih gak suka, aku sangat menyukai timeline Facebook aku yang kaya, sampai korona menyerang!

Menyukai timeline Facebook yang aku maksudkan ini adalah karena menurut aku, aku sudah sangat memfilter status orang yang ingin aku baca. Kalau aku gak suka aku langsung unfollow, kalau terlalu sayap kiri atau kanan aku langsung unfriends. Aku gak perduli seh mau kenal atau gak kalau gak suka ya gak suka. Urusan dunia nyata sama urusan media sosial aku pisahkan benar karena aku maunya buka Facebook ya bersenang-senang. Timeline aku sebersih ketika ada dua kubu politik hampir yang gak ada membahas gito loh. Tapi ternyata politik kalah sama corona, hahahaha. Semenjak maret tetiba semua membahas corona, aku juga seh gak tahan juga buat gak bahas, hahahaha.

Pembahasan corona ini terlalu luas -DAN- terlalu sempit disaat yang bersamaan. Aku gak usah lah bahas itu lagi karena capek, hahahaha. Semenjak itu timeline FB udah gak semenyenangkan dulu lagi. Group travelingpun awal-awalnya pada bertengkar antara yang pengen liburan sama yang gak setuju ada yang liburan dan bawa “penyakit” ke Indonesia. Lalu lama kelamaan groupnya mati suri. Si Olenka yang aku paling suka baca tulisan dan ceritanya setiap hari (apalagi dia ini aku follow dari jaman di Malaysia sampai dia pindah ke UK) terus berubah haluan jadi jualan daster. Ya gak masalah seh dia jualan daster, tapi menurut aku facebooknya udah gak semenarik dulu. Orang-orang juga pada saling berpendapat dan gak ada yang mau mengalah.

Maka dari itu, karena aku udah merasa Facebook udah gak asyik, dan sebenarnya dari dulu aku pengen mengurangi sosial media tapi gak bisa, jadi inilah saat yang tepat aku mengundurkan diri dari Facebook. Beneran pas aku disactive aku gak ada keraguan dan gak ada kangen-kangennya gitu mau buka lagi. Sep deh aku bisa lepas dari 1 sosial media lainnya setelah twitter, hahahahaha.

Tapi ternyata, gak sampai di sana. Aku tutup Facebook, eh malah aktif (semakin aktif banget gitu loh maksudnya) di Instagram! Hahahaha. Dulu ya, aku lihat instagram itu sekali sekali doang kalau udah bosan sama facebook. Jadi Facebook tetap sosial media utama aku. Tapi karena udah gak di FB malah setiap hari bukan instragram dan setiap hari post story.

Aku sampai mikir gitu loh, kok aku ribut banget di IG, padahal mah gak ada yang melarangΒ  juga kan? Hahaha. Tapi untuk aku pribadi aku sendiri gak suka. Sama seperti di facebook, walaupun aku gak suka mah tetap aja aku aktif terus dan rasanya gak akan mungkinlah aku berenti satu hari gak buat status di IGS. Sampai akhirnya minggu lalu aku merasa bosan dengan Instagram!

Gak tahu kenapa bolak balik aku buka kok ya bosan banget ya lihatnya. Apa karena aku terlalu sering menggunakannya gitu loh? Tapi aku tangkap kebosanan itu dengan inilah saatnya si Irni menemukan momen untuk mengurangi sosial media lagi. Jadilah senin pagi kemaren aku putuskan untuk menghapus aplikasi Instagram hingga hari ini. Rencananya seh seminggu aja dihapusnya, tapi kalau aku lihat aku ok-ok aja gak ada instargram dan gak kangen mungkin akan aku lanjutkan, hahahaha.

Rencananya adalah aku akan buka instagram aku (setelah seminggu gak buka sama sekali) di komputer aja. Jadi aku bisa tetap dapat update informasi terbaru. Aku tuh takut kelewat update info drama korea terbaru gitu loh, huahahahaha. Yang lain seh aku gak juga difikirkan. πŸ˜›

So, begitulah cerita tentang aku dan sosial media sekarang. Kelihatan banget seh aku lebih produktif saat gak ada sosial media. Produktif nonton drama korea maksudnya, huahahahaha. Aku juga kalau ada waktu luang main sama K dan nonton film-film Indonesia yang ada di Netflix. Ternyata ya lumayan emang filmnya, walaupun kalau ada di bioskop tetap gak bakalan aku tonton seh, huahahaha. Jadi kemaren aku ada nonton Aruna dan Lidahnya sama Antologi Rasa. Ntar kapan-kapan kalau gak males aku mau bahas lah di sini dua film itu.

 

bye.