Cerita Tentang Menstrual Cup


Haaii, hallo, apa kabar semuanyaa??

Karena sudah masuk bulan september, marilah kita menulis sesuatu, hahaha. Aku tuh gak ada ide banget beberapa bulan ini buat nulis blog, jadi target aku diturunkan jauh banget. Nulis blog rutin sebulan sekali udah ok banget lah. Asal pas lihat kalender ada satu tulisan di blog ini udah ok buta aku sekarang, hahaha.

Nah, seperti judulnya, kali ini aku mau menceritakan tentang pengalaman aku mengubah kebiasaan yang udah aku lakukan selama hampir 20 tahun ke kebiasaan baru. Kebiasaan baru yang menruut aku mengubah banget untuk keseharian aku. Ya apalagi kalau bukan beralih menggunakan menstrual cup.

Aku mulai tahu ada yang namanya menstrual cup ini sekitar 3 tahun lalu di tahun 2018. Awalnya gara-gara beberapa influencer dan blogger yang pake ini dan mulai mengkampanyekan penggunaan menstrual cup untuk hidup ramah lingkungan. Bau bau ramah lingkungan ini bukan jadi prioritas aku seh, karena aku masih sangat sulit terlepas dari tissue, kapas ataupun plastik baik itu plastik kresek maupun plastik lainnya. Pokoknya aku bukan orang yang ramah lingkungan deh. Lihat reviewnya juga kok kayak menyeramkan gitu cara pakenya, gimana aku bisa beralihnya?

Masuk tahun 2019 orang-orang masih ngomongin tentang menstrual cup ini. Aku jadi sedikit tertarik dan mulai baca-baca gimana cara penggunaannya dan apa seh manfaat menggunakan menstrual cup ini selain ramah lingkungan. Makin aku lihat, makin banyak baca review dan makin tahu apa manfaatnya aku makin tertarik seh. Beberapa manfaat yang sering diomongkan orang-orang untuk menstrual cup ini adalah:

  • Ramah Lingkungan
  • Hemat
  • Menghilangkan Alergi
  • Nyaman

Dari keempat keungulan tersebut, mari kita bahas satu-satu.

Pertama adalah ramah lingkungan. Ini sebenarnya udah gak perlu dipertanyakan lagi seh karena pake pembalut sekali pake sehari bisa ganti 2-5 kali dikali lagi 7 hari jadi total sampah yang kita hasilnya itu 13-35 sampah pembalut perbulan. Belum lagi plastiknya! Gak kebayang emang banyaknya sampah pembalut dimuka bumi ini. Jadi kalau 20 tahun aku minimal udah menyumbang sampah 3120 selama ini! kalau kita bandingkan dengan penggunaan menstrual cup yang katanya bisa sampai 10-15 tahun masa pake, berarti 20 tahun cuma perlu 2 menstrual cup ya jauh banget pasti.

Kedua, hemat. Harga pembalut sekali pake yang aku gunakan sehari-hari itu sekitar 30 ribu. Kalau dipakenya sekali sebulan berarti uang yang udah aku keluarga selama 20 tahun ini adalah sekitar 7,2 juta. Gak banyak juga seh sebenarnya untuk 20 tahun, hahaha. Tapi kalau menggunakan menstrual cup yang harganya 350 ribu selama 20 tahun cuma perlu mengeluarkan uang 700 ribu aja (kalau harganya gak naik, hahahahahaha).

Alasan ketiga dan keempat ini yang sebenarnya membuat aku sangat tertarik dengan menggunakan menstrual cup. Kalau kalian ini cewek pada ngerti lah ya bahwa menggunakan pembalut itu sangat tidak nyaman dan seringnya membuat penggunaanya jadi alergi. Bayangin setiap bulan kita pake pembalut selama 7 hari. Pantesan kan cewek-cewek banyak yang sensi kalau pas menstruasi, karena emang gak nyaman! Aku aja udah 20 tahun pake pembalut tetap aja merasa gak nyaman setiap bulannya. Membayangkan menghilangkan penggunaan pembalut dari hidup aku kok ya rasanya menyenangkan banget! Makanya akupun mulai mencari lagi referensi penggunaan menstrual cup karena alasan ini.

***

Setelah beberapa tahun mendengar, mencari tahu dan akhirnya yakin ingin mencoba, akhirnya bulan januari aku langsung menetapkan hati untuk menggunakan menstrual cup. Ingat banget hari itu aku sedang menstruasi hari pertama dan gak nyaman banget dengan pembalutnya. Lalu langsung terfikir untuk pake menstrual cup dan langsung beli detik itu juga. Menstrual cupnya cepat banget sampainya bahkan sebelum masa periode aku berakhir dan langsung aku coba pakai. Hasilnya? Nyamaaaaan banget ya ampun!

Aku pake itu udah hari terakhir periode yang intensitasnya sudah berkurang. Pas aku pertama kali pake masih kagok seh, kayaknya pakenya belum benar. Tapi karena udah hari akhir dan langsung tidak pake pembalut lagi itu berasa lega banget. Hari hari terakhir langsung seperti merdeka gitu gak lembab, gak ganjel dan gak tembus sama sekali. Aku merasa merdeka! Hahahaha.

TAPI, ternyata itu hanya berlangsung saat periode pertama, hahaha. Periode kedua aku pake mulai kalut, kok harus sering buang ya, kok rasanya masih gak pas ya, kok sering tembus ya (walaupun gak banyak kok sebenarnya) dan kok kok lainnya yang terjadi setelah aku pake saat periode banyak-banyaknya. Akhirnya bulan depannya aku beli pentiliner kain untuk mencegah kebocorannya, tapi tetap aja belum merasa nyaman.

Alasan ini sebenarnya yang membuat aku menunda untuk menulis review tentang menstrual cup ini. Apakah klaim orang-orang selama ini hanya dibesar-besarkan? Kok di aku gak cocok ya? Kok aku pakenya masih deg degan sambil merhatikan jam terus biar gak pekenuhan lalu tembus? Apakah aku akan deg degan gini sepanjang hari selama aku di masa periode?

Terus akupun baca-baca lagi. Aku salahnya di mana? Cara pake kah? Waktu buang kah? Atau cara lainnya? Ternyata setelah aku baca pelan-pelan lagi, aku ternyata salah ukuran gaes! Hahahahaha. Ukuran ini penting banget ya karena emang kalau gak pas ya jadi pakenya gak pakem dan akhirnya berujung sering tembus.

Awalnya aku males mau beli lagi, sayang banget baru dipake 3 periode. Tapi karena walaupun deg-degan aku tuh masih merasa pake menstrual cup itu nyaman banget jauh lebih nyaman daripada pake pembalut. Dan aku gak mau lagi harus pake pembalut lagi, jadilah aku akhirnya beli lagi ukuran yang sesuai dengan kondisi aku. Dan ternyata itu adalah keputusan yang tepat! Hahaha.

Jauh banget gitu rasanya pas udah pake dengan ukuran yang pas itu ya. Jadi pas pakenya lebih pakem gitu. Gak deg degan lagi untuk mikir akan bocor. Waktu yang digunakan untuk mengkosongkan cupnya juga jadi lebih lama jadi gak buru buru ke wc terus.

Nah, berikut aku kasih tips aku bagi kalian yang belum pake menstrual cup tapi pengen pake.

  1. Banyak baca referensinya, terutama untuk tata cara memakai dan membukanya. Ini banyak banget kok di youtube jadi tinggal pilih aja. Aku pas pertama kali pake karena udah sering lihat video tutorialnya jadi udah gak kagok lagi, langsung mantep tahu gimana cara pakenya.
  2. Perhatikan benar soal sizenya! Beda merk ini biasanya beda ukuran ya. Kalau di Organic Cup yang aku pake itu ada 3 jenis size. Size pertama ukuran mini, size kedua ukuran A dan size ketiga ukuran B. Disesuaikan dengan kondisi tubuh masing-masing ya.
  3. Saat penggunaan menstrual cup jangan pernah menahan pipis. Ini bukan menahan pipis yang sampai kebelet gitu ya. Biasa kan kita ada rasa pengen pipis tapi bisa lah ditahan sambil menyelsaikan pekerjaan. Nah ini biasanya bakalan bocor. Jadi ada rasa dikit langsung aja ke wc buat pipis. Kalau perlu pas masa periode tinggi-tingginya jadwalin aja ke wc setiap berapa jam sekali. Sungguh cuma ke wc itu lebih baik daripada sampai tembus kan.
  4. Nah, pas periode tinggi juga aku biasanya membuang dan menggunakan kembali itu aku jadwalin juga. Sekitar 4 jam gitu udah buang jadi lebih nyaman. Kalau gak saat instensitas tinggi cukup buang dan pake lagi saat jadwal mandi pagi dan sore. Biasanya aku tambah lagi dikosongkan sebelum tidur.

Sekarang aku udah pake 8 kali periode menstruasi. Yang pasti ya, semenjak aku pake menstrual cup ini, aku jadi gak mau dan gak pengen lagi untuk balik ke pembalut biasa. Rasanya mengganti pembalut dengan menstrual cup adalah pilihan yang paling baik di tahun 2021 ini, hahahaha.

Jadi siapa neh yang udah pake juga? Atau siapa yang pengen pake tapi mash ragu? Sini sini cerita sama aku :mrgreen:

bye.

2 Comments

  1. Saya ingin coba juga nih Ni, cuma memang masih ragu karena ada adenomyosis, yg tiap haid itu byur byur banyaknya, worry gak nyaman krn harus di-unplugged sering2. Dan ya takut bocor kalau baring (namanya belum coba biasanya banyak pertanyaan yaa..).

    Kalau soal hemat, ini kayaknya gak bakal hemat2 juga, sih karena budget pembalut 50rb/bln misalnya pasti jadinya (tanpa sengaja or sengaja) teralokasikan untuk kebutuhan lain, hehee..

    Makasih sharingnya Ni, bagus ni artinya setelah bener2 dipakai lama baru dishare jd lebih valid pro and consnya.

    Kira2 ukuran berapa ya kalau diriku? Hmm..

    1. Dia itu ukurannya tergantung kita mbak, kalau aku karena melahirkan normal pake yang paling besar ukurannya. Kalau yang sc beda lagi ukurannya. Ini tergantung merk juga.

      Boleh dicoba mbak zy. Mbak Nonik sepatu merah kalau gak salah adenomyosis juga tapi pake menstrual cup. Aku juga pertama kali tahun menscup dari dia 😀

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s