Haji Lane dan Kampung Glam Singapore


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Mengunjungi Singapore dengan jadwal 3 hari dan hanya memiliki 1 hari penuh ternyata kurang puas juga yak. Apalagi untuk para nenek yang baru pertama kalinya mengunjungi Singapore. Makanya, hari terakhir yang biasanya aku isi dengan leyeh-leyeh sebelum pulang ke Pontianakpun diisi untuk sekedar jalan-jalan ketempat yang belum pernah aku datangi di Singapore. Karena si nenek sangat suka mengunjungi masjid di daerah yang berbeda, makanya aku memilih untuk jalan ke Haji Lane terus hingga ke Kampung Glam untuk melihat masjid Sultan di sana.

Pagi-pagi setelah mengemasi koper, kita langsung cuss jalan kaki menuju haji lane. Kebetulan daerah hotel kita menginap masih masuk akal untuk pergi ke Haji Lane dengan jalan kaki. Tapi ternyata ukuran segitu gak cukup pas untuk para nenek-nenek itu berjalan. Akhirnya kami berjalan sangat lambat agar mereka tidak terlalu kelelahan yang berakibat saat sampai di Haji Lane toko-toko di sana sudah mulai buka. Gagal deh buat pepotoan ketje dengan muralnya >.<

Aku ngebayangin haji lane itu gede dengan muralnya yang sangat banyak (soalnya aku ada lihat juga iklannya di FB yang hilir mudik di halaman aku) eh, ternyata jalannya kecil aja dan gak begitu panjang. Muralnya juga terbatas seh kayaknya. Mungkin untuk ukuran orang yang jago fotonya bakalan cakep banget, tapi berhubung si irni yang datang dengan ekspetasi tinggi dan kemampuan memoto yang sangat rendah, kok jadinya Haji Lane ini biasa aja yak, hahahahaha. Gagal banget deh menuhin feed di instagram dengan foto-foto ketje πŸ˜›

Dari Haji Lane, kita jalan kaki lagi menuju ke Kampung Glam untuk sarapan. Tempat yang kita pilih adalah Glam Cafe yang terletak di sudut simpang memuju ke Mesjid Sultan.

Menu makanan di tempat ini adalah makanan khas melayu gitu. Ada nasi dengan lauk pauk, lontong sayur dan berbagai macam kue. Disuguhi makanan seperti ini nafsu makan para nenek langsung meningkat deh. Gak kayak kemaren disuruh makan di restoran cepat saji hampir gak disentuh sama sekali πŸ˜›

Sambil aku makan dan nyuapin si K karena makannya rada lamaan, para nenek aku suruh aja jalan ke Masjid Sultan buat foto-fotoan. Pulang-pulang mereka udah membawa banyak barang belanjaan aja loh! Ternyata nenek udah bisa dilepas juga di Singapore. Udah bisa dong ya nek nanti jalan-jalan sendirian di Singapore? πŸ˜›

Setelah si K selesai makan, pepotoan sebentar, kitapun langsung balik lagi ke hotel buat ambil koper dan cekout menuju ke terminal fery untuk menyeberang ke batam dan lanjut ke Pontianak.

Akhirnya, salah satu janji si irni untuk membawa si nenek jalan-jalan ke Singapore tersampaikan juga. Semoga ada rejeki dan sehat bisa jalan ke tempat lain lagi ya nek πŸ™‚

 

bye.

Mengunjungi Garden By The Bay Singapore


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Sudah ketiga kalinya aku ke Garden By The Bay, tapi sekalipun gak pernah berkesempatan untuk masuk ke Dome dan naik ke atas OCBC Skywaynya. Jadi karena kita kemaren bawa para nenek-nenek dan kebetulan ibu aku suka banget yang namanya bunga, jadilah kita beli tiket terusan masuk ke dua Dome yang ada di sana sebelum pergi ke Singapore. Beli tiketnya di Traveloka, harganya lupa, hahahaha.

Karena kemarennya kita gagal ke Merlion Park sore harinya dan malam kita udah tepar banget mau balik lagi ke sana, akhirnya pagi-pagi hari ini sehabis sarapan di foodcourt sekitaran Bugis kita langsung cuss ke Merlion Park pake bis. Eh ternyata para nenek pada senang deh naik bis di Singapore, apalagi pas di bis ketemu sama rombongan keluarga dari Bali yang lagi jalan-jalan juga, jadilah si nenek kesenangan. Gak kayak akunya yang kalau naik bis banyak-banyak suka mabok darat πŸ˜› Jadilah aku tetep memilih moda transportasi MRT kalau lagi di Singapore.

Sampai di Merlion Park sekitaran jam 10 gitu, tapi cuacanya udah panas aja gitu buat gak betah. Jadi aku bilang kepara nenek buat pepotoannya dikasih jatah satu jam saja, soalnya kalau kelamaan bakalan makin panas dan kita juga mau ngejar ke Garden By The Bay lagikan. Dikasih waktu segitu nenek pada protes karena terlalu cepat. Ntar fotonya gak cukup banyak buat dipajang di Facebook ya nek πŸ˜›

Walaupun kita perginya itu hari biasa, bukan jadwal libur baik Indonesia maupun Singapore/Malaysia tapi tetep ya namanya Merlion Park itu selalu aja rame. Kalau difikir-fikir ini samaan juga dengan Dataran Lang yak. Cuma menampilkan patung khas dari daerahnya, tapi kok berasa di Merlion Park lebih asyik dan seru yak? :think:

Sesuai arahan, di Merlionnya cuma sejam lebih dikit gitu dan cuss kita langsung naik MRT untuk menuju ke Garden By The Bay. Menurut aku MRT di Singapore ini udah ok banget loh waktu pertama kali aku ke sini tahun 2013. Tapi udah mantep banget gitu masih aja Singapore selalu membangun MRTnya yak. Dari 5 tahun ini udah ada penambahan 2 line baru di sana, sehingga rasanya gak ada yang jauh untuk bepergian di Singapore. Apalagi stasiunnya menurut aku paling baik lah untuk yang berkebutuhan khusus atau yang bawa stroller kayak kami.

Sesampainya kita di Garden By The Bay kita langsung beli tiket untuk naik mobil listriknya dan nganterin kita masuk ke dalamnya. Sesekali kita ada lihat juga orang-orang yang jalan kaki untuk pergi ke dalam. Kalau aku seh gak mungkin deh yak. Selama ada alat transportasi, pasti aku lebih memilih itu daripada harus menggunakan kaki, hahahaha *pemalas*

Sesampainya di dalam kita buru-buru untuk masuk ke atraksi yang pertama yaitu Conservatory Cloud Forest. Ini adalah dome yang isi dalamnya dibuat sedemikian rupa menyerupai dengan hutan hujan tropis di mana ada air terjunnya dan banyak sekali pohon serta bunga-bunga yang biasa hidup di hutan.

Sebagai anak kalimantan yang sewaktu kecil kegiatannya sering main di parit dan keluar masuk hutan-hutan kecil disekitaran rumah, sebenarnya aku sama sekali gak wow seh dengan isi Dome ini. Soalnya tanamannya bener-bener mirip dengan tanaman yang aku jadikan mainan masak-masakan sama temen-temen aja gitu! Hahahaha. Misalnya ada pakis di mana-mana (yang sampai sekarang juga di dekat rumah aku masih banyak tumbuh liar tanaman pakis πŸ˜› ) bunga angrek atau semak-semak belukar dulu sering aku takuti karena jadi sarang ular sawah. Bedanya tempatnya lebih cantik aja kali yak, dan pastinya gak becek seperti yang sering aku main dulu, hahahaha.

Cara menikmati dome ini cukup unik. Kita pertama akan masuk dengan melewati air terjun kemudian akan diarahkan menuju ke atas dome dengan menggunakan lift. Dari atas, kita akan jalan-jalan menggunakan jembatan sambil menikmati pemandangan terus turun sampe ke bawah.

Indonesia sebagai salah satu negara yang memiliki hutan hujan tropis terbesar di dunia seharusnya juga punya Conservatory seperti ini yak. Sayang banget kalau anak-anak kita, kayak si K gitu misalnya, tahu hutannya malah di Singapore. Tapi jangan suruh si K main ke hutan kecil lagi yak kayak emaknya, soalnya hutannya udah gak ada kalau di Kota Pontianak πŸ˜›

Setelah puas jalan-jalan di Cloud Forestnya, kitapun ke luar mencari tempat makan dan sekalian mau sholat. Setelah melihat-lihat, pilihan tempat makan kita akhirnya berlabuh di Texas Chicken. Sayangnya Texas di sini gak ada nasinya sehingga para nenek kelihatan banget kelaperan, ya tapi mau begimana lagi kan yak.

Selesai makan, kitapun mencari tempat sholat di Garden By The Bay yang informasinya di dapat oleh si abang suami dari blog berbahasa Inggris. Dikatakan di sana ada tempat untuk sholat namun gak ada papan petunjuknya. Setelah dicari-cari dan tanya-tanya sama petugasnya, akhirnya dapat juga tempat sholat. Letaknya ternyata dekat banget tempat makan kami. Kalau kalian mau sholat di Garden By The Bay, tinggal cari aja Texas Chicken. Lurus terus sampe diujung retorannya, kemudian belok kiri ada pintu besi gitu. Buka aja pintunya, kita bakalan langsung dapat tempat sholatnya. Kecil seh dan gak ada tempat wudhunya, jadi wudhunya musti di toilet gitu. Tapi lumayan deh, ada sajadah dan mukenanya. Jadi gak perlu sholat di taman seperti biasa yang kita lakuin selama ini πŸ˜›

Sudah makan, sudah sholat, saatnya kita jalan lagi. Pas kita ngelewatin OCBC Skyway kok ya kayaknya tempatnya baru buka, dan di depan liftnya sama sekali gak ada antrian. Padahal kalau pas rame ngantri untuk naiknya aja bisa sampe 2 jam loh (kita pernah ngantri selama 1 jam dan menyerah karena si K udah rewel dan udah malam banget juga). Emang rejeki banget bawa para nenek jalan-jalan ya. Semuanya dipermudah aja gitu πŸ˜€

Dari atas OCBC Skyway kita bisa melihat seluruh atraksi yang ada di Garden By The Bay, yang ternyata kita belum pernah semuanya dikunjungi loh. Wah, ada alasan lagi buat datang ke Singapore dan mengexplore lebih dalam lagi yak, hahahaha.

Tempat terakhir yang kita datangi di Garden By The Bay adalah Conserbatory Flower Dome. Sesuai namanya tempat ini diisi oleh tanaman bunga yang cantik-cantik banget kakak! Karena kita datangnya bulan April, jadi isi dari Flower Dome ini didominasi oleh bunga Tulip berwarna-warni. Nenek yang pencinta bunga sampai kalap lihat bunganya, hahahaha. Berkali-kali dia mengkonfirmasi ke aku apakah benar bunganya tidak bisa dibeli untuk dibawa pulang ke Pontianak. Ya bunganya seh bisa nek dibeli, tapi urusan imigrasi yang panjang kalau sampe bawa bunga pulang ke rumah. Jadi cukup dengan foto-foto aja ya nek. Mudah-mudahan dikasih sehat bisa ke sini lagi πŸ˜€

Setelah lama banget ngebujuk si K dan para nenek untuk keluar dan Flower Dome, akhirnya kita menuju ke tempat selanjutnya lagi. Awalnya kita pengen langsung pulang aja ke Hotel karena emang gak ada rencana mau ke mana-mana lagi setelah dari Garden By The Bay. Tapi kok sayang harinya masih sore dan kita semua belum ada yang kecapean banget seh. Jadilah si abang suami ngajakin ke Mall buat nemenin si K main-main lagi. Nama mallnya apa yak? Aku juga lupa, hahahaha. Yang pasti karena mampir ke mall ini (di mana baru pertama kali ke sini) kita baru sadar bahwa kita masih dikit banget mengeksplore mall-mall yang ada di Singapore. Biasanya cuma mentok di daerah Orcardz aja. Lumayan hasil dari ke mall kali ini aku dapet beli sendal crocs buat aku sama si K, hahaha.

Si K udah puas main, si Irni udah puas bisa belanja, dan para nenek udah seneng di bawa jalan ke Mall, akhirnya kitapun pulang ke Hotel dan langsung tepar. Malam ini harus udah packing, coz besok pulang ke Pontianak πŸ˜₯

bye.

April Trip : Pororo Park Singapore


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Perjuangan hari ini dimulai pagi-pagi banget. Jam 6 waktu Langkawi kita udah turun dari penginapan dan langsung cuss menuju bandara. Eh dibandaranya harus nunggu lama lagi untuk ngembalikan mobil sewaan. Padahal udah dikonfirmasi sama petugasnya dari malem dan sebelum berangkat di penginapan, tapi masih aja molor. Untungnya waktu yang kita prepare masih cukup dan kita gak ketinggalan pesawat.

Penerbangan dari Langkawi ke Singapore memakan waktu kurang lebih 1,5 jam. Biar gak ngabisin waktu, jadi aku pesen makan dari websitenya AirAsia buat sarapan. Penerbangannya sendiri mulus tanpa gangguan sama sekali.

Sebenarnya, ada ketakutan sendiri untuk aku membawa tante-tanteku ke Singapore ini. Takut kena random ceking yang (amit-amit) kalau fatal bisa disuruh pulang kita ke Indonesia. Makanya si abang suami udah prepare banget buat hal ini. Tante masing-masing dibekalin tiket pergi dan pulang plus book hotelnya. Untuk jaga-jaga seluruh uang yang kami bawa juga dikasih ke tante (yang menyisakan kartu kredit aja di aku dan si abang). Takut ini karena tante gak pernah keluar negeri kan yak.

Subuh-subuh naek pesawat

Nah, pas benget ketakutan kita terjadi dong! Bener-bener stress deh aku lihatnya. Padahal urutannya udah aku susun (tapi tetep aja kalau petugas imigrasi di Singapore ini suka mindah-mindahin antrian orang >.< ), dan karena dipindahin ini aku jadi lewat duluan, terus si abang dan pas giliran tante berdua langsung dicegat dong sama petugasnya dan dibawalah itu passportnya. Langsung pucat kan mereka, apalagi semuanya adalah pertama kalinya berkunjung ke Singapore. Si nenek yang ada dibelakang juga jadi ketakutan, hiks.

Kita langsung gerak cepet, ngubungin petugasnya kalau mereka adalah keluarga kita dan kita yang bertanggungjawab buat ngajakin mereka jalan-jalan. Lumayan lama juga mereka di dalam, sekitaran hampir sejam gitu dan setelah itu baru ada petugas yang nanyain kita untuk mengkonfirmasi apakah bener kita adalah keluarga mereka. Dan kemudian merekapun akhirnya disuruh keluar dan boleh masuk ke Singapore. Alhamdulillah >.<

Yang buat kesal adalah ternyata si tante-tante itu gak ada sama sekali nunjukin tiket pesawat PP dan hotel yang udah kita siapkan dong! Duh banget lah. Padahal biasanya kita gak beli tiket pulangnya dulu loh kalau dari Singapore, biar jalannya lebih nyantai aja ke Batam. Tapi karena antisipasi kita jadi beli, dan akhirnya gak dipake :woot:

Para nenek-nenek naik MRT

Tapi ya sudahlah, syukurnya gak terjadi apa-apa dan kita bisa langsung melanjutkan perjalanan menuju ke penginapan kita yang (lagi-lagi) nginep di Hotel 81 Dickson. Ini adalah ketiga kalinya kita nginep di sini, dan sepertinya adalah yang terakhir kita nginep karena (1) bosen dan (2) rasanya agak kecewa dengan hotel ini karena kok pas kunjungan kita terakhir hotelnya sangat lembab yang menyebabkan seluruh lantai kamar jadi becek gitu kayak kesirem air. Padahal sebelum-sebelumnya gak begitu loh. Dan ini terjadi bukan hanya di kamar aku, tapi di kamar para nenek-nenek juga. Alasan kita milih hotel ini lagi seh sebenarnya karena kita udah hapal banget dengan lokasi di sini baik transportasinya dan tempat makannya sehingga gak akan kerepotan kalau bawa ketiga nenek-nenek itu.

Sampai di hotel kamar yang siap baru satu aja, langsung deh kita masukin koper ke dalam kamarnya dan langsung cuss ke Marina Square buat makan dan ngajakin si K main.

Karena rencananya kita bakalan ngajakin si K main di Marina Square, jadi si abang suami udah ada rencana mau makan di Qiji Nasi Lemak. Ini semacam restoran cepat saji gitu seh, menu utamanya tentu nasi lemak dan banyak menu lainnya yang rata-rata semuanya adalah menu trasional Melayu/Malaysia yang sudah dimodernkan. Qiji nasi lemak ini udah bersertifikasi halal dari majelis di Singapore, jadi aman deh buat kita makan. Walaupun si nenek kalau rada aneh sedikit yang jualannya nafsu makannya jadi jelek banget, jadi susah deh buat kita ngajakin makan disembarang tempat asal menunya ayam atau seafood aman (yang sering kita lakuin πŸ˜› ).

Habis makan dan kenyang, langsung deh kita ketempat yang udah ditungguin K dari sebelum pergi liburan. Apalagi kalau bukan Pororo Park!

Sebenarnya, aku gak ada cari tahu tentang Pororo Park ini sebelumnya seh. Jadi mikirnya ini tempat bakalan gede. Eh ternyata gak gede-gede amat seh. Ini kata aku mirip-mirip dengan Hello Kitty Town tapi lebih kecil lagi dan permainannya juga gak terlalu banyak. Pertama masuk kita akan ketemu sama tempat main untuk belanja-belanja gitu, namanya Petty’s Supermarket. Tapi si K sekalipun gak ada main di sini, karena tempatnya terlalu kecil rasanya dan mainannya ya cuma ambil-ambil sayuran plastik gitulah. Mirip sama tempat bermain si K juga di Pontianak sini kan yak.

Baca juga : Weekend Trip ke Hello Kitty Town Johor Bahru

Terus ada Shark Ball Pool, semacam mandi bola mini gitu yang ditengahnya ada patung Sharknya. Si K bolak balik ke sini seh, tapi gak pernah lama juga karena sepertinya dia bingung mau ngapain main mandi bola tapi gak ada atraksi apa-apa selain bolanya, hahahaha. Ada juga semacam tempat mandi bola juga, tapi isinya adalah balok kecil-kecil gitu yang lembut banget. Si K juga suka neh main di sini karena baru nemu model main beginian πŸ˜›

Kemudian ada rumah Pororo, rumahnya sendiri kecil banget, cuma 3 meter persegi gitu deh. Isinya cuma ada tempat tidur pororo dan dapur mininya gitu. Jadi berasa kurang puas πŸ˜›

Yang kelihatan di dalam gambar dari pintunya itulah cuma isi dalam rumah Pororonya

Atraksi lainnya adalah Pororo Express. Semacam kereta api mini gitu. Tempat ini gak setiap waktu bukanya, jadi ada jadwalnya gitu. Kalau gak salah setiap satujam dia hanya buka dalam waktu 10 menit aja. Jadi kalau udah ada lonceng berbunyi, kita langsung berlarian cuss antri kereta apinya buat bisa naik.

Atraksi yang paling disukai si K adalah Poby’s Play Gym. Dia bolak balik lari-larian ketempat mainan ini. Dasar si K ya, emang paling suka dengan kegiatan fisik yang menangtang >.< Dan emang permainan seperti ini gak ada di Pontianak seh, jadi dia selalu semangat kalau ketemu tempat seperti ini. Dan atraksi yang terakhir kita datangi adalah TongTong’s Little Theatre. Jadi isinya anak-anak akan diajakin main dan berinteraksi langsung sama karakter-karakter di Pororo Park. Tapi sepertinya dia random aja atraksinya apa dan kemaren pas si K nonton pas juga yang keluar adalah Pororonya sendiri. Kurangnya dari atraksi ini adalah gak ada sesi foto bareng Pororonya, jadi kurang afdol aja rasanya kan yak >.<

Kalau mau lihat lebih jelasnya gimana suasana Pororo Park Singapore ini langsung cuss aja buka video aku ini bawah yak πŸ˜€

Harga tiket masuk ke Pororo Park ini adalah $29,9 untuk anak umur 4-12 tahun. Untuk pendamping cuma perlu bayar $6 aja, tapi karena aku kemaren perginya berenam sama para nenek dan gak mungkin nyuruh nenek tinggal di luar sambil keliling mall (bisa kesesat ntar mereka >.< ) jadilah aku membeli 1 tiket untuk anak dan 5 tiket untuk pendamping, hahahaha. Harga seperti itu hanya berlaku untuk 3 jam aja, jadi gak bisa juga seharian kita main di dalam sono yak.

***

Pulang dari Pororo Park sebenarnya kita pengen langsung cuss ke Merlion karena lokasinya yang udah deket. Tinggal jalan kaki aja gitu udah bisa sampe dan kebetulan waktunya masih sore juga. Tapi dari semenjak kita main sampe pulang hujan terus deh se Singapore-an ini. Gak mungkin juga kan kita maksain foto-foto di Merlion pas hujan gini, adanya kita malah kuyup dan sakit. Akhirnya abang menutuskan kita untuk jalan jalan ada dulu ke Orchard Road. Karena di sanakan Mall, jadi bisa gak kena hujan, sekalian kita sholat ashar di Mesjid Al-Falah di Orchard.

Awalnya si nenek niatnya tulus banget untuk gak belanja di Singapore dengan alasan kan barang-barang di sana mahal. Eh, sekalinya diajakin ke Orchard ya yang paling banyak belanja akhirnya tetep aja si nenek πŸ˜› Si irni tetep ya gak belanja karena udah niat untuk beli oleh-olehnya di batam aja beliin kue pisang, hahahahaha.

Si K ketiduran sewaktu jalan dari Marina Square ke Orchard.

Setelah keliling Orchard dan ngajakin si K belanja mainan di Toys R Us, akhirnya Singapore udah cerah kembali. Tapi tetep ya badan gak bisa dibohongi. Udah dari subuh kemas-kemas di Langkawi, terbang dan langsung jalan akhirnya aku kecapean banget dan ngajakin para nenek untuk pulang aja ke Hotel. Besok ya nek kita foto-foto di Merlionnya :mrgreen:

 

Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018


Wah, udah hampir sebulan dari aku pulang jalan-jalan ke Langkawi dan Singapore. Tapi satu postinganpun belum ada aku tulis di blog! Sungguh terlalu, hahahaha. Nah, mumpung ada waktu dan belum lupa, mari kita menulis tentang perjalanan ini :mrgreen:

Sebelumnya, aku mau merencanakan draft tulis dulu biar enak ntar pas nulisnya πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

Mari kita mulai ceritanya.

Beberapa kali aku, K dan si abang jalan-jalan liburan, beberapa kali juga ibu aku bilang kalau pengen diajak jalan-jalan ke Singapore. Sebenarnya, aku udah pernah ngajak ibu aku jalan-jalan ke Kuching, Kuala Lumpur dan Bangkok. Tapi belum sah deh buat si ibu kalau belum sampai ke Singapore dan berfoto sama air mancur singa πŸ˜›

Baca juga : Trip Bangkok : Grand Palace dan Wat Pho

Ke Singapore itu bukan masalah besar seh sebenarnya, aku juga sebelum ini udah bolak balik ke Singapore 3 kali dan bulan lalu menjadi kali keempat aku ke Singapore. Cuma pertama kali ke Singapore itu aku waktu bulan madu πŸ˜› yang kedua pertama kalinya bawa si K, jadi rasa agak susah buat liburan rame-rame. Yang ketiga tujuannya sebenarnya cuma main-main ke Legoland dan Singapore cuma numpang lewat saja. Maka akupun niatkan untuk khusus ngajakin nenek ke Singapore tahun 2018. Tapi kalau cuma ke Singapore bosen juga πŸ˜› Akhirnya kitapun nyari tempat yang ok dan cocok untuk bawa nenek-nenek jalan-jalan yang gak terlalu capek. Maka dipilihlah Langkawi sebagai tujuan tambahan liburan kita.

Baca juga : Biaya Liburan ke Legoland Malaysia

Kenapa Langkawi? Alasan pertama adalah karena aku belum pernah ke sana πŸ˜› Yang kedua setelah aku pelajari, di Langkawi itu liburannya nyewa mobil dan nyetir sendiri. Rasanya enak kalau kemana-mana bawa mobil dengan nenekkan yak, biar dia gak capek. Itu aja seh. Dan lagian aku juga pengen naik Sky Bridge yang tersohor itu.

Tujuan udah didapat, maka waktunya berburu tiket “murah” hahaha. Jadi aku si abang beli tiket untuk pergi liburan ini 1,3 tahun sebelumnya. Jadi kira-kira bulan Februari 2017. Lama banget yak, kalau lagi mood nanti aku tulis deh rinciannya. πŸ˜›

Akhirnya tanggal 11 April kemaren, pergilah aku, K, abang, ibu, Tante Jul dan Tante Da menuju ke Langkawi dan Singapore via Kuala Lumpur.

ITINERARY TRIP LANGKAWI SINGAPORE

DAY 1, RABU 11 APRIL 2018

Seperti biasa aku ke Langkawi dengan Air Asia via Kuala Lumpur dari Pontianak. Terbangnya jam 12 dari Pontianak dan sampe di KL udah jam 3an waktu KL, jadi cuss kita langsung makan. Makan juga seperti biasa di Bumbu Desa karena lidah si Irni cuma cocok di sono aja makanannya πŸ˜› Udah berapa kali kita makan di sini, sayang gak dapet kartu anggota buat diskonan πŸ˜›

Habis makan dan sholat di Mushola, langsung drop bagasi lagi buat penerbangan ke Langkawi. Pesawat kita akan berangkat jam 18.50 waktu KL. Kirain dengan punya space waktu segitu itu bakalan bisa leha-leha yak. Eh ternyata gak loh. Masukin bagasi, terus ke imigrasi dan masuk ke ruang tunggunya udah memakan waktu lama karena kami berenam. Duduk-duduk bentaran gak sampai sejam juga langsung terbang lagi menuju ke Langkawi.

Sampai di bandara langkawi, di tempat pengambilan bagasi kok ya aku denger ada yang ribut-ribut gitu. Eh ternyata pada nawarin sewa mobil. Jadilah kita pilih salah satu penyewaan di sana dengan berbekal harga yang udah diresearch. Kita dapat mobil avanza dengan harga sewa 170 MYRΒ  untuk 2,5 hari.

DAY 2, KAMIS 12 APRIL 2018

Tujuan pertama hari ini adalah ke Oriental Village dengan sebelumnya singgah dulu ke Dataran Lang buat pepotoan dengan patung Elangnya (foto di atas). Singgah dalam hal ini beneran cuma mau numpang foto doang. Soalnya kirain gak ada apa-apa juga di sana. Eh ternyata Dataran Lang ini luas banget loh. Dan pemandangannya cantik banget buat pepotoan. Sayang si K badmood banget di sini karena gak mau difoto. Kayaknya seh dia juga kecapean setelah terbang seharian kemaren dan sampai jam 9an belum dikasih makan πŸ˜› Akhirnya setelah foto-foto yang super kilat kita langsung sarapan dan cuss pergi ke Oriental Village.

Tujuan ke Oriental Village ini cuma mau naik Duck Tour, pepotoan di 3D Art dan Dinosaurus. Kenapa gak ke Sky Bridge? Karena pas kita lihat jadwalnya tanggal segitu lagi perbaikan. Bete seh sebenarnya, tapi ya mau diapain kan yak.

Etapi pas kita mau parkir dan nanya apa bener ini Oriental Village dan aku juga langsung tanya apa Sky Bridge buka hari ini, ternyata buka loh saudara-sudara! Aku langsung bahagia banget deh. Si K setelah dikasih makan pun moodnya langsung ceria seceria hari ni di Langkawi πŸ˜› Kalau laper ya bilang nak, jangan langsung badmood gitu πŸ˜›

Akhirnya rencananyapun kita ubah, langsung antri tiket buat ke Sky Bridge sekalian terusan ke 3D Art dan Dinosaurus. Tapi si nenek-nenek gak berani naik cabelcarnya, padahal udah dipaksa juga gak mau. Akhirnya yang naik cuma kami bertiga. Nenek ditinggalin di Oriental Village hampir 2 jam lebih. Ya begimana dong, masak gara-gara nenek gak berani gak jadi naik kan yak πŸ˜›

Pulang dari Oriental Village udah sore banget, kitanya udah capek banget, akhirnya langsung balik ke penginapan buat sholat magrib dan bersih-bersih. Malamnya kita makan malam di depan penginapan yang banyak banget tempat makan dan jalan-jalan ke mall yang duty free.

DAY 3, JUMAT 13 APRIL 2018

Sebenarnya masih kepengen mau naik Duck Tour, tapi lokasinya itu jauh banget sama lokasi yang ingin kita datangi hari ini. Jadi pagi-pagi kita mau makan di Warung Nasi Dagang Pak Malau, terus langsung ke Underwater World di daerah Pantai Cenang.

Karena hari jumat, kita bakalan pulang dulu ke penginapan buat nungguin si abang suami Sholat Jum’at. Setelah sholat jum’at kita cuss makan siang di Nasi Campur Kak Yan, beli oleh-oleh di beras tebakar dan kemudian ke Pantai Cenang.

Awalnya aku gak mau main ke Pantai dengan alasan malas basah πŸ˜› Tapi kata si abang masak udah ke Langkawi gak main di Pantai, mana seru! Langkawi itu udah kayak Balinya Malaysia, jadi wisata utamanya pantai. Tapi jangan disamakan juga dengan Bali yak, karena bisa kebanting bangetlah. Bagusan Bali ke mana-mana. Karena diomongkan gitu akhirnya mau juga ke Pantai Cenang dengan berdoa dalam hati, semoga si K gak mau main air di pantai πŸ˜›

Pulang dari Pantai Cenang udah tepar banget dan langsung ke Penginapan. Mana besoknya penerbangan ke Singapore pagi-pagi banget lagi jam 8.50 waktu Malaysia, jadi mau gak mau udah harus packing dari malam. Rencananya kita bakalan cek out dari hotel jam 6 pagi (jam 5 waktu Pontianak berarti >.< ), pulangin mobil dan langsung cek in, drop bagasi dan terbang ke Singapore.

DAY 4, SABTU 14 APRIL 2018

Setelah pagi yang super sibuk di Langkawi, akhirnya jam 10 waktu Singapore kita sampai juga. Tujuan pertamanya tentu saja cek in hotel dulu. Syukurnya ada satu kamar yang udah bisa masuk, jadi bisa masukin koper di dalam kamar tersebut. Gak pake istirahat langsung cuss ke Marina Square buat makan di Qiji Nasi Lemak (bersertifikat halal) dan ke tempat tujuan utama kita, Pororo Park :mrgreen:

Niatnya seh sebenarnya mau pepotoan di Merlion sehabis main, tapi apa daya Singapore hujan lebat banget. Gak mungkinlah kita bisa menerobos hujan hanya untuk sekedar foto. Akhirnya kita puter arah ke Orchardz Road buat beli oleh-oleh, sholat ashar di Masjid Al Falah dan beli mainan si K di Toy R Us.

Pengennya balik lagi ke Merlion buat pepotoan, tapi kok ya aku kecapean banget dan minta balik ke hotel aja. Aku lelah kakak! Si nenek dengan perasaan sedih karena belum foto di patung singa pun dengan berat hati ikut anaknya pulang, hahahaha. Besok ya nek πŸ˜€

DAY 5, MINGGU 15 APRIL 2018

Hari ini isinya cuma mau ke Merlion dan Garden By The Bay. Kita udah beli tiket masuk Domenya dari Traveloka karena penasaran kok ya selalu gak kesempatan buat masuk dan naik (selalu kena antrian yang panjang banget). Prakiraan cuaca Singapore hari ini hujan petir sepanjang hari, jadi ya gak berharap juga bisa naik ke atas Garden By The Bay nya.

Karena lihat prakiraan cuaca itulah kita pagi-pagi langsung cuss ke Merilion Park buat foto foto sama Merlionnya. Akhirnya nenek sampai juga ke Singapore πŸ˜›

Gak sampe sejam deh kita di sini karena panas dan rame banget. Jadi kita langsung pindah naik MRT ke Garden By The Bay. Kayaknya si nenek kurang puas pepotoannya, tapi ya daripada kehujanan di Merlion kan ribet banget jadinya. Mending langsung ke Dome kan yak, jadi aman kalaupun hujan :mrgreen:

Pulang dari Garden By The Bay kita ke mall lagi buat nemenin si K main di Playground lagi. Jadi emang puas banget deh neh anak liburan kemaren kita isinya main-main aja terus πŸ˜› Habis main di playground kelihatan udah kecapean banget anaknya, jadi kita cuss pulang ke hotel.

DAY 6, SENIN 16 APRIL 2018

Hari terakhir di Singapore dan cuma punya waktu beberapa jam aja kita isi dengan jalan-jalan ke Haji Lane. Niatnya seh buat foto-foto mural ya, tapi apa daya tokonya udah pada buka, jadi gak bisa puas foto-fotonya, hahahaha.

Jalan terus sampai ke Kampung Glame buat sarapan dan jalan-jalan lagi disekitaran Mesjid Sultan Singapore dan langsung cuss pulang ke Hotel, ambil koper dan langsung jalan menuju ke Pelabuhan Ferry menuju ke Batam.

Kalau dilihat emag itinerary aku gak terlalu padat ya. Banyak masih waktu yang bisa digunakan untuk menjelajahi tempatnya. Tapi karena bawa nenek-nenek 3 orang dan satu anak balita yang kita emang gak mau memforsir energi. Lagian liburan dengan jalan santai itu lebih menyenangkan daripada dipadatin tapi gak menikmati suasananya kan yak πŸ˜€

So, ada yang mau liburan ke Langkawi? Cerita lengkapnya menyusul yak πŸ˜€

 

Weekend Trip – Singapore


Berfoto bertiga ditempat yang sama dengan tahun lalu πŸ˜€

Yak, si irni ketiga kalinya ke Singapore, dan kedua kalinya untuk si K! Kalau diurutin ceritanya dari yang si Irni gak pernah sama sekali liburan apalagi jalan-jalan ke luar negeri, jadi rutin setiap tahunnya walaupun gak sering banget jadi sangat bersyukur yak.

Dari yang dulu pengen banget dapat liburan gratis melalui blog lah, MLM lah, tapi sekarang agak sadar sedikit (walaupun tetep pengen dapat liburan gratis gitu πŸ˜› ) kalau orang ada porsinya masing-masing. Mungkin emang si irni disuruh kerja dulu, nabung dulu banyak-banyak biar bisa jalan-jalan yang gak gratis >.<

Ok, karena ini udah yang kedua kalinya untuk si K, dan waktunya cuma kurang dari 24 jam di Singapore, jadi kita liburan gak ngoyo juga seh di Singaporenya.

Sebelumnya baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Niatnya seh pagi-pagi sekali buat berangkat ke Singapore, tapi apa daya, emak-emak ini harus tetep masak dulu setiap pagi walaupun liburan >.<, habis masak karena gak yakin kapan si K bakal dapat kesempatan makan ya ngasih makan dulu buat si K. Udah beres semua baru deh kita cus ke terminal kereta api buat nyebrang ke Singapore.

Pas di dalam stasiun nunggu kereta api kok ya orang-orang pada nunggu di depan pintu yang belum dibuka, dan cus pada saat dibuka orang berlarian dong! Kayak orang yang sekarang pas pasar murah dibuka untuk beli bawang putih seharga 25ribu aja coba! (kalimat emak-emak banget yak πŸ˜› ). Aku yang kaget bingung dong, ini kita di mana? harus apa? apa kita harus berlarian juga? kalau gak lari gimana? kita bakalan ketinggalan kereta? atau kereta ini sistem rebut sana sini bangkunya jadi harus dulu-duluan? Lari ini bener-bener lari gitu loh, kita yang banyak barang bawaan dan gedong-gendong si K tentu gak bisa dong berlarian kayak gitu, jadi ya pasrah aja. Pasrah aja tetep nunggu lift, pasra aja tetep keluar paling belakang, dan pasrah aja pas di dalam kereja nyari tempat duduk.

Dan kenyataannya? Keretanya masih kosong aja gitu kakak! Ya gak kosong-kosong amat seh, tapi tetep aja gak perlu berebutlah seharusnya ya >.< Tapi yang penting kita gak ketinggalan kereta deh yak, dan bakalan aman sampai ke Singapore :mrgreen: Pas kita di dalam kereta dan melihat yang jalan pake bus atau kendaraan pribadi emang udah mulai pada seh. Setengah dari jempatan udah stuck gak jalan. Syukur ya kita naek kereta πŸ˜€

Gak sampai sepuluh menit kita udah sampai di border. Alhamdulillah antriannya juga gak panjang-panjang amat. Dan pas kita ngantri kita disuruh untuk pindah ke antrian yang lebih pendek. Seneng dong kita! Tapi, si abang kena random checking dong di imigrasi, huhuhuhu.

Sebenarnya kita udah sering baca ya masalah random checking ini, apalagi aku ikut beberapa group backpaker di Facebook dan udah sering banget membaca perihal random checking ini. Tapi tetep aja kesel ya. Total abang di wawancara adalah 30 menit, tapi total aku nungguin sama si K berdua doang di luar adalah 1 jam! Bete banget kan! Manalah kita diusir 2 kali pas nunggu karena gak boleh nunggu di sono, akhirnya nunggunya di pintu keluar banget. Si K jadi sering nanyain papanya kenapa gak keluar-keluar dari kereta >.<

Jadi, gimana kronologinya pas kena random Β checking?

Menurut cerita si abang pertama dia disuruh duduk dulu kayak ngantri di luar sebuah ruangan kecil, ngantrinya ini gak nyeremin kok karena ngantrinya rame-rame yang kena random checking gitu, jadi udah ada beberapa orang. Si abang sampe kenalan sama seorang bapak yang nasibnya sama juga. Si bapak kesal karena dia gak pegang apa-apa, semua dokumen kecuali passposrt dipegang. Padahal bapak ini pas abang ngintip passportnya udah sering jalan-jalan ke Turki, Dubai dan banyak lagi loh, masih juga kena random checking yak.

Selama menunggu di luar semua orang udah ditanya-tanya pertanyaan umum, kayak udah pernah ke Singapore belum, ngapain aja di Singapore, berapa lama mau di sini, nginap di mana, bawa uang berapa dan apa pekerjaan di Indonesia. Karena abang emang yang bertugas membawa seluruh dokumen kita, jadi dia gampang menjawab pertanyaannya. Lagian kita cuma satu hari aja kan di Singapore. Apalagi pas si abang bilang kalau dia pejabat di pemerintahan, langsung gak enak petugas imigrasinya, hahahaha. Ada guna juga ya jawab begituan ternyata, langsung deh mereka cuma mendata si abang dan disuruh keluar. Si bapak yang gak bawa apa-apa itu kelihatannya lama bener diperiksanya. Padahal aku lihat pas bapaknya keluar kelihatan banget orang kaya loh si bapaknya πŸ˜› Jadi pelajaran mungkin ntar kalau pergi lagi perlu bawa kartu pegawai negeri kemana mana, huahahahahaha.

DI SINGAPORE NGAPAIN AJA NIEE?

Karena udah capek dengan urusan imigrasi tadi, yang niat awalnya pengen langsung jalan jadi kita urungkan dan langsung pergi ke hotel, istirahat dulu, ngasih makan si K dulu dan udah segeran dikit langsung deh kita jalan ke ORCHARD, huahahahahaha. Gak lain ya. Niatnya ke sini cuma mau belanja kok, belanja maenan buat si K yang gak nemu di Pontianak.

Mari kita borong semua mainan itu πŸ˜€

Habis puas-puas belanja kita langsung menuju ke Garden By The Bay. Sebenarnya aku penasaran banget pengen naek dome nya, tapi si papa K bilang ajakin anaknya maen aer dulu aja. Lagian tujuan kita kan emang mau bawa anak seneng-seneng ya, ya udah deh.

Ternyata si K takut dengan air yang mancur-mancur gitu! Kirain kita dia bakalan suka, hahaha. Jadi dia cuma basahin badan di playground yang untuk anak balita-balita gitu. Gak banget yak πŸ˜› Dan pas udah selesai udah sore harinya, si K udah kecapean banget, jadi kita putuskan pulang aja deh ke Hotel. Malemnya kita cuma jalan-jalan di sekitar hotel, belanja-belaja gak penting lagi πŸ˜› dan makan di McD daerah bugis.

Besoknya kita gak ada jadwal apa-apa seh, pagi selesai masak (tentu aja) dan packing kita langsung ke terminal buat nyebrang ke Batam. Dan langsung melanjutkan pulang ke Pontianak.

PR aku adalah pengen banget naek domenya Garden By The Bay. Aah, tahun depan ke Singapore harus banget deh berhasil naek. πŸ˜₯

***

Beginilah cerita aku pas jalan-jalan weekend kemaren. Akhirnya selesai juga ya ceritanya walaupun udah masuk bulan juni aja >.< Untung ceritanya udah selesai sebelum lebaran yak, hahahaha.

Jadi mau liburan ke mana lagi kita? Aku seh yang udah beli tiketnya untuk ke Korea bulan Oktober ntar dan ke Singapore (lagi! πŸ˜€ ) untuk bulan Maret tahun depan. Ini ke Singaporenya lagi dalam rangka membawa pasukan khusus. Si Nenek setelah dibawa liburan ke KL dan Bangkok jadi pengen juga di bawa ke Singapore, ya udah ding kita laksanakan saja mumpung nenek masih seger kan ya bisa jalan lama-lama πŸ˜€ Eh ada satu lagi ding, kita bakalan mau liburan 3 hari ke Kuching dalam rangka libur lebaran πŸ˜€

Ada lagi seh kita berencana untuk jalan-jalan pertengan tahun 2018 ke luar benua Asia. IYES! Akhirnya si papa, ngajakin emak K ini buat liburan yang gaya dikit πŸ˜› Ada yang tahu tujuan kita? Beberapa kali udah pernah aku singgung di media sosial seh, tapi secara gak langsung, hahahaha. Mudah-mudahan terlaksana dengan baik, soalnya perginya dalam rangka liburan ulang tahun aku ke 30! Jadi harus spesial dong yak, 30 gitu loh πŸ˜› dan setelah liburan itu kita mungkin bakalan gak liburan lagi dalam waktu yang lama karena si Irni mau program hamil πŸ˜€ doakan deh yak.

Bye.

Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia


Haaii Haaiii. Si Irni pulang-pulang dari Legoland kemaren banyak diburui pertanyaan oleh kawan-kawan kantor dan temen-temen di Facebook. Pada penasaran, berapa ya kira-kira budget yang diperlukan untuk persiapan liburan ke Legoland, Malaysia?

Karena banyak yang nanya inilah jadi si Irni terinspirasi buat nulis satu blog khusus untuk membahasa budget liburan ini. Lumayan kan yak nambah-nambah bahan untuk postingan, hihihi. Lagipula sebenarnya sebelum ini aku gak terlalu tahuloh berapa jumlah tepatnya liburan kemaren. Baru pas mau nulis blog inilah minta detailnya sama si abang. Langsung deh disindir, “makanya liburan jangan cuma modal pergi doang, urusan bayarnya lupa”. Lah, itukan tugasnya istri yak, minta liburan dan melupakan biayanya πŸ˜›

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

DISCLAIMER : Semua biaya transportasi dari dan ke Legoland dihitung dari Pontianak yak. Karena emang kitakan orang Pontianak, hihihi.

Oiya, karena aku juga ke liburan Singapore sehabis dari Legoland, jadi budgetnya juga disisipin pas di Singapore juga yak. Ini dia perhitungan detail budget perjalanan Katniss kali ini.

Tiket Pesawat

Perjalanan kali ini kami menggunakan 3 maskapai penerbangan yang berbeda. Pontianak – Kuala Lumpur dengan AirAsia. Kuala Lumpur – Johor Bahru dengan Malaysia Airlines dan Batam – Pontianak dengan Citylink.

Tiket PNK – KUL dengan AirAsia
Tiket KUL – JHB dengan Malaysia Airlines
Batam – Pontianak dengan Citylink

Karena liburan kita kali ini emang beli tiketnya mendadak (baca bagian 2 soal rencana liburan kita yang harus mundur) jadi emang gak terlalu berekspetasilah ya buat dapat tiket murah. Uang tiket pesawat yang sebelumnya bisa dikembalikan aja udah Alhamdulillah banget deh akunya.

Bisa dilihat yak dengan jelas dari gambar di atas. Biaya tiket untuk kita bertiga adalah

  1. PNK – KUL (AirAsia) Rp. 2.008.700 atau Rp. 669.567 per orang. (Bisa lebih murah lagi kalau gak pake bagasi, beli kursi dan gak pesan makanan)
  2. KUL – JHB (Malaysia Airlines) Rp. 849.343 atau Rp. 283.114 per orang.
  3. BTM – PNK (Citylink) Rp. 1.528.826 atau Rp. 509.847 per orang

Hotel

Citrus Hotel Johor Bahru
81 Dickson Hotel Singapore

Kalau hotel aku rada pilih-pilih ya. Pengennya yang model modern minimalis gitu lah. Soalnya aku gak suka hotel tua yang bau apek (kayak dulu nginep di Shenzhen) rasanya gimana aja gitu.

Nah, pemilihan hotel ini selalu ditugaskan ke si abang suami dengan mempertimbangkan tempat yang strategis untuk transportasi umum, makanan dan tentunya harga yang masuk ke kantong πŸ˜›

  1. Hotel Citrus Johor Bahru Rp. 808.000 untuk 3 malam
  2. Hotel 81 Dickson (balik lagi ke hotel ini setelah tahun lalu menginap disini juga) Rp. 834.215 untuk 1 malam

Kelihatan banget ya beda harga hotel untuk di Malaysia dan di Singapore πŸ˜›

Biaya Masuk Atraksi

Maksudnya biaya masuk ke tempat permainan selama kita jalan-jalan gitu.

  • Legoland, Johor Bahru
reservasi legoland
  • Hello Kitty Town 255 RM bertiga
  • Angry Bird 180 RM bertiga (ini mahal menurut aku)
  • Children Garden Singapore (gratis)

Tiket Ferry

Pulangnya sendiri aku dari Batam via Ferry dari Singapore. Milih ini karena lebih flexible seh yak. Penerbangan ke Pontianak sore, gak kayak penerbangan dari KL ke Pontianak pagi jadi gak buru-buru buat ngejar pesawat.

Kemaren sendiri naek Batam Fast dengan harga 25 dolar Singapore satu orangnya.

Lain-lainnya

Untuk transport selama di Johor Bahru dan Singapore standar aja kali ya. Naaek Grabnya juga lumayan murah. Kalau selama di Singapore aku selalu pake MRT ke mana-mana. Isi ezLink masing-masing 10 dolar masih ada lebih banyak.

Kalau makan menurut aku urusan selera deh yak. Karena selera makan aku rendah banget dan harus makan makanan Indonesia jadi porsi budget makannya rada mahal sedikit πŸ˜› *kena omel abang suami* Rata-rata aku satu kali makan itu sekitar 50ribuan rupiah.

***

Jadi, kita totalin kasarnya yak

  1. Tiket pesawat Rp. 4.386.869,- (bisa lebih murah jadi Rp. 3.235.734,- aja klo gak pake beli bagasi, kursi dan makan serta kalau mau ke Johor Bahru dari KLnya pake bis aja)
  2. Hotel Rp. 1.642.215,-
  3. Tiket masuk tempat atraksi Rp. 3.136.000,-
  4. Tiket Ferry Rp. 675.000,-

So, udah ada bayangan dong yak, kirai-kira perlu budget berapa untuk bisa jalan-jalan bawa anak liburan ke Legoland. Ini cuma gambaran kasarnya aja kok. Bisa lebih murah dan tentu bisa jauh lebih mahal disesuaikan dengan gaya kita masing-masing selama liburannya.

Ada yang mau ke Legoland? Yuks liburan yuks πŸ™‚