Weekend Trip – Singapore


Berfoto bertiga ditempat yang sama dengan tahun lalu πŸ˜€

Yak, si irni ketiga kalinya ke Singapore, dan kedua kalinya untuk si K! Kalau diurutin ceritanya dari yang si Irni gak pernah sama sekali liburan apalagi jalan-jalan ke luar negeri, jadi rutin setiap tahunnya walaupun gak sering banget jadi sangat bersyukur yak.

Dari yang dulu pengen banget dapat liburan gratis melalui blog lah, MLM lah, tapi sekarang agak sadar sedikit (walaupun tetep pengen dapat liburan gratis gitu πŸ˜› ) kalau orang ada porsinya masing-masing. Mungkin emang si irni disuruh kerja dulu, nabung dulu banyak-banyak biar bisa jalan-jalan yang gak gratis >.<

Ok, karena ini udah yang kedua kalinya untuk si K, dan waktunya cuma kurang dari 24 jam di Singapore, jadi kita liburan gak ngoyo juga seh di Singaporenya.

Sebelumnya baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Niatnya seh pagi-pagi sekali buat berangkat ke Singapore, tapi apa daya, emak-emak ini harus tetep masak dulu setiap pagi walaupun liburan >.<, habis masak karena gak yakin kapan si K bakal dapat kesempatan makan ya ngasih makan dulu buat si K. Udah beres semua baru deh kita cus ke terminal kereta api buat nyebrang ke Singapore.

Pas di dalam stasiun nunggu kereta api kok ya orang-orang pada nunggu di depan pintu yang belum dibuka, dan cus pada saat dibuka orang berlarian dong! Kayak orang yang sekarang pas pasar murah dibuka untuk beli bawang putih seharga 25ribu aja coba! (kalimat emak-emak banget yak πŸ˜› ). Aku yang kaget bingung dong, ini kita di mana? harus apa? apa kita harus berlarian juga? kalau gak lari gimana? kita bakalan ketinggalan kereta? atau kereta ini sistem rebut sana sini bangkunya jadi harus dulu-duluan? Lari ini bener-bener lari gitu loh, kita yang banyak barang bawaan dan gedong-gendong si K tentu gak bisa dong berlarian kayak gitu, jadi ya pasrah aja. Pasrah aja tetep nunggu lift, pasra aja tetep keluar paling belakang, dan pasrah aja pas di dalam kereja nyari tempat duduk.

Dan kenyataannya? Keretanya masih kosong aja gitu kakak! Ya gak kosong-kosong amat seh, tapi tetep aja gak perlu berebutlah seharusnya ya >.< Tapi yang penting kita gak ketinggalan kereta deh yak, dan bakalan aman sampai ke Singapore :mrgreen: Pas kita di dalam kereta dan melihat yang jalan pake bus atau kendaraan pribadi emang udah mulai pada seh. Setengah dari jempatan udah stuck gak jalan. Syukur ya kita naek kereta πŸ˜€

Gak sampai sepuluh menit kita udah sampai di border. Alhamdulillah antriannya juga gak panjang-panjang amat. Dan pas kita ngantri kita disuruh untuk pindah ke antrian yang lebih pendek. Seneng dong kita! Tapi, si abang kena random checking dong di imigrasi, huhuhuhu.

Sebenarnya kita udah sering baca ya masalah random checking ini, apalagi aku ikut beberapa group backpaker di Facebook dan udah sering banget membaca perihal random checking ini. Tapi tetep aja kesel ya. Total abang di wawancara adalah 30 menit, tapi total aku nungguin sama si K berdua doang di luar adalah 1 jam! Bete banget kan! Manalah kita diusir 2 kali pas nunggu karena gak boleh nunggu di sono, akhirnya nunggunya di pintu keluar banget. Si K jadi sering nanyain papanya kenapa gak keluar-keluar dari kereta >.<

Jadi, gimana kronologinya pas kena random  checking?

Menurut cerita si abang pertama dia disuruh duduk dulu kayak ngantri di luar sebuah ruangan kecil, ngantrinya ini gak nyeremin kok karena ngantrinya rame-rame yang kena random checking gitu, jadi udah ada beberapa orang. Si abang sampe kenalan sama seorang bapak yang nasibnya sama juga. Si bapak kesal karena dia gak pegang apa-apa, semua dokumen kecuali passposrt dipegang. Padahal bapak ini pas abang ngintip passportnya udah sering jalan-jalan ke Turki, Dubai dan banyak lagi loh, masih juga kena random checking yak.

Selama menunggu di luar semua orang udah ditanya-tanya pertanyaan umum, kayak udah pernah ke Singapore belum, ngapain aja di Singapore, berapa lama mau di sini, nginap di mana, bawa uang berapa dan apa pekerjaan di Indonesia. Karena abang emang yang bertugas membawa seluruh dokumen kita, jadi dia gampang menjawab pertanyaannya. Lagian kita cuma satu hari aja kan di Singapore. Apalagi pas si abang bilang kalau dia pejabat di pemerintahan, langsung gak enak petugas imigrasinya, hahahaha. Ada guna juga ya jawab begituan ternyata, langsung deh mereka cuma mendata si abang dan disuruh keluar. Si bapak yang gak bawa apa-apa itu kelihatannya lama bener diperiksanya. Padahal aku lihat pas bapaknya keluar kelihatan banget orang kaya loh si bapaknya πŸ˜› Jadi pelajaran mungkin ntar kalau pergi lagi perlu bawa kartu pegawai negeri kemana mana, huahahahahaha.

DI SINGAPORE NGAPAIN AJA NIEE?

Karena udah capek dengan urusan imigrasi tadi, yang niat awalnya pengen langsung jalan jadi kita urungkan dan langsung pergi ke hotel, istirahat dulu, ngasih makan si K dulu dan udah segeran dikit langsung deh kita jalan ke ORCHARD, huahahahahaha. Gak lain ya. Niatnya ke sini cuma mau belanja kok, belanja maenan buat si K yang gak nemu di Pontianak.

Mari kita borong semua mainan itu πŸ˜€

Habis puas-puas belanja kita langsung menuju ke Garden By The Bay. Sebenarnya aku penasaran banget pengen naek dome nya, tapi si papa K bilang ajakin anaknya maen aer dulu aja. Lagian tujuan kita kan emang mau bawa anak seneng-seneng ya, ya udah deh.

Ternyata si K takut dengan air yang mancur-mancur gitu! Kirain kita dia bakalan suka, hahaha. Jadi dia cuma basahin badan di playground yang untuk anak balita-balita gitu. Gak banget yak πŸ˜› Dan pas udah selesai udah sore harinya, si K udah kecapean banget, jadi kita putuskan pulang aja deh ke Hotel. Malemnya kita cuma jalan-jalan di sekitar hotel, belanja-belaja gak penting lagi πŸ˜› dan makan di McD daerah bugis.

Besoknya kita gak ada jadwal apa-apa seh, pagi selesai masak (tentu aja) dan packing kita langsung ke terminal buat nyebrang ke Batam. Dan langsung melanjutkan pulang ke Pontianak.

PR aku adalah pengen banget naek domenya Garden By The Bay. Aah, tahun depan ke Singapore harus banget deh berhasil naek. πŸ˜₯

***

Beginilah cerita aku pas jalan-jalan weekend kemaren. Akhirnya selesai juga ya ceritanya walaupun udah masuk bulan juni aja >.< Untung ceritanya udah selesai sebelum lebaran yak, hahahaha.

Jadi mau liburan ke mana lagi kita? Aku seh yang udah beli tiketnya untuk ke Korea bulan Oktober ntar dan ke Singapore (lagi! πŸ˜€ ) untuk bulan Maret tahun depan. Ini ke Singaporenya lagi dalam rangka membawa pasukan khusus. Si Nenek setelah dibawa liburan ke KL dan Bangkok jadi pengen juga di bawa ke Singapore, ya udah ding kita laksanakan saja mumpung nenek masih seger kan ya bisa jalan lama-lama πŸ˜€ Eh ada satu lagi ding, kita bakalan mau liburan 3 hari ke Kuching dalam rangka libur lebaran πŸ˜€

Ada lagi seh kita berencana untuk jalan-jalan pertengan tahun 2018 ke luar benua Asia. IYES! Akhirnya si papa, ngajakin emak K ini buat liburan yang gaya dikit πŸ˜› Ada yang tahu tujuan kita? Beberapa kali udah pernah aku singgung di media sosial seh, tapi secara gak langsung, hahahaha. Mudah-mudahan terlaksana dengan baik, soalnya perginya dalam rangka liburan ulang tahun aku ke 30! Jadi harus spesial dong yak, 30 gitu loh πŸ˜› dan setelah liburan itu kita mungkin bakalan gak liburan lagi dalam waktu yang lama karena si Irni mau program hamil πŸ˜€ doakan deh yak.

Bye.