Asrianda’s Diary #1


Sebenarnya berkali-kali aku pengen cerita tentang keseharian aja, tapi selalu mentok dan gak jadi nulis gara-gara bingung mau nulis judulnya tentang apa. Iyaaa! Galaunya si Niee tentang judul aja, bisa sampe gak jadi nulis loh! Pantesan jumlah postingannya dikit banget πŸ˜›

Karena sampe sekarang mau cerita dan masih aja mentok dengan judul, marilah kita menjuduli postingan seperti ini dengan Asrianda’s Diary aja. Paling gak ntar kalau mau cerita ecek-ecek lagi tinggal ganti nomornya aja, gak perlu mikirin judul lagi! Hahahaha.

Naik Jabatan

Irni yang naek jabatan? Gak lah ya! Hahahahaha. Kerja di Pemerintahan kayak gini sebenarnya aku males juga seh punya jabatan macem-macem. Cukuplah seperti yang sekarang ini. Apalagi masih punya anak kecil (dan pengen punya anak lagi tentunya beberapa tahun lagi πŸ˜› ) makin repotlah kalau jadi pejabat. Mungkin lain cerita kalau 10 tahun lagi kalau anak (-anak) udah gede :mrgreen:

Jadi siapa yang naek jabatan? Siapa lagi kalau bukan si abang suami πŸ˜€ Udah dari tahun lalu seh, tapi karena berhubung males nyari judul itu, jadilah baru ditulis sekarang πŸ˜›

Sebenarnya, pengen cerita ini adalah efek dari si abang yang jadi pejabat (cieeeee, pejabat. Maklom kalau pegawai, biar kecil jabatannya tetep aja disebut pejabat ye πŸ˜› ). Tahu sendirikan, dari cerita aku di blog ini yang sering menyinggung bahwa si abang itu, kalau gak diajak liburan ke luar kota, bakalan selalu masuk ke kantor. Baik sampai hari sabtu maupun minggu (s-e-t-i-a-p h-a-r-i, sepanjang tahun!) Bahkan karena dia ngurusi tetek bengek persiapan ini itu, makin ada acara/hari besar makin harus ada di kantor, kayak kalau acara 17an agustus, sampe kalau pas Idul fitri dan Idul Adha πŸ˜₯ Makin jadi pejabat makin betah dah tuh di kantor πŸ˜›

Karena di rumah aku sama abang cuma tinggal bertiga aja, gak ada siapa-siapa yang bantu, jadilah untuk urusan bersih-bersih rumah jadi urutan nomor kesekian dari aktifitas kami. Untuk urusan makan aku juga gak mau repot. Si K senin sampe jum’at udah makan di rumah mbahnya. Untuk urusan makan malam hampir setiap hari beli jadi. Cuma sabtu minggu aja aku biasanya masak, itupun kadang cuma masak untuk si K dan gak terlalu ada varian yang gimana-gimana gitu. Manalah akutuh males banget (dan gak ada waktu juga) untuk belanja ke pasar, jadi menunya itu lagi itu lagi.

Untungnya si abang suami gak pernah protes dengan kemalasan istrinya ini buat masak, makanya masih enjoy-enjoy aja untuk urusan rumah walaupun si abang setiap hari pulang malam. Kalau kadang si abang nanyain gimana rumah kalau pas dia sibuk di kantor? Ya aku jawab ok-ok aja seh, karena udah terbiasa! πŸ˜€

Diklat Pimpinan

Ok-ok aja itu kalau ritmenya sama ya. Walaupun si abang sibuk tapi tugas pagi masih dibagi ganti-gantian yang nganterin si K ke rumah mbahnya. Jemput juga ganti-gantian, walaupun kalau si abang yang jemput si K pulangnya pasti malem banget dan emaknya udah kangen. Tapi gimana lagi ya kalau aku setiap hari yang harus jemput si K bakalan gak ada waktu buat beres-beres rumah!

Tapi, situasipun berubah saat dunia api menyerang si abang suami masuk diklat! Iya, per-hari kamis kemaren abang resmi masuk diklat pimpinan yang jadwal rangkaian kegiatannya sampai tanggal 10 Juni aja gitu loh *matek* Jadi jadwalnya itu masuk diklat 2 minggu, terus masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi, studi banding 4 hari ke luar kota, masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi. PANJANG KAKAK! Dan selama masuk diklat otomatis abang gak ada di rumah dan tinggalah aku dan si K beduaan aja di rumah, hiks!

Sebenarnya si abang sempat ragu dan mau mengundurkan diri dari jadwal diklat sekarang ini. Tapi setelah kita berdiskusi berdua untung ruginya akhirnya kita putuskan si abang masuk aja diklat sekarang. Walaupun sekarang penuh perjuangan harus ngurus rumah sendiri (yang gak diurus-urus banget seh πŸ˜› ), antar jemput si K sendiri (yang dua pagi ini selalu gagal untuk tepat waktu datang ke kantor >.< ) dan malam-malampun aku sendiri *nyanyi mode on* tapi membayangkan kalau abang diklatnya pas si K udah masuk sekolah pasti akan lebih parah lagi aku ngurusnya sendirian.

Bersakit-sakit dahulu, baru kita ke Korea kemudian! *menatap nanar cucian piring* (iya salah satu keyakinan kita juga buat diklat sekarang juga untuk menghindari si abang diklat bulan oktober nanti di mana pas kita berangkat ke korea, hihihihi).

Doain aja deh ya si Niee gak mood swing selama si abang diklat dan selama berduaan aja dengan si K. Kasian juga anaknya kalau emaknya moodnya jelek diomelin lagi πŸ˜›

BELI MOBIL BARU

Ini penting banget buat dimasukkan ke blog! Hahahahaha. Jadi selama ini untuk nganter si K dari rumah ke rumah mbahnya kita selalu mengandalkan mobil lama si abang yang udah dibelinya dari jaman dia bujangan. Mobil tua seh Honda Civic perakitan tahun 1996. Selama ini gak ada masalah juga sama mobilnya dan aku enjoy aja seh bawa mobilnya karena walaupun udah tua tapi pakenya lebih nyaman daripada mobil punya orang tuaku dulu.

Tapi entah kenapa beberapa bulan belakangan ini mobilnya jadi betingkah. Aku inget bener bulan Nopember tahun lalu dari mesinnya ada yang bocor gitu entah apa (yang aku juga gak ngerti seh biar diomongin aja juga πŸ˜› ) pas bertepatan dengan aksi 411 kemaren mobilnya mogok! Ini aku inget bener karena mobilnya mogok pas di depan mesjid raya yang banyak dijagain sama polisi, jadilah aku dibantuin sama Pak Polisi buat dorongin mobilnya :mrgreen: Udah selesai dibenerin, eh bulan lalu merembes lagi dan akhirnya mogok lagi! Manalah si abang sibuk banget kalau udah mogok pasti lama dibawa ke bengkelnya yang akhirnya kita putuskan untuk beli mobil baru aja.

sumber : AutonetMagz
Penampakan Toyota Cayla Agya. sumber : AutonetMagz

Kenapa pilih mobil ini? Karena aku sebenarnya pengen mobil kecil aja, yang cuma dua baris aja tempat duduknya. Tapi si abang pengennya punya mobil gede, sejenis avanza gitu. Ya untuk memuaskan kedua belah pihak jadilah dipilih ini aja. Maunya juga pilih warna merah juga gak disetujuin sama si abang suami. Daripada gak jadi belikan (kan yang punya duitnya dia πŸ˜› ) jadilah si istri setuju-setuju aja. Akhirnya hari selasa kemaren si Niee punya mobil baru juga. Semoga gak rewel ya mobilnya πŸ˜€

Bye!

Advertisements

Long Weekend Trip: Singapore.


Awal tahun 2016 ini aku galau banget sama urusan kerjaan dan kantor. Si Abang suami melihat gelagat aku udah paham bener dah dengan istrinya. ‘Sepertinya kamu pengen liburan dek’ katanya bulan Januari itu. Aku dengan cueknya bilang ho oh. ‘Gimana kalau pas abang ulang tahun kita ke Singapore, mau gak?’ . ‘Maaauuuu lah baaaangggggg’ Jadilah long weekend kemaren kami pergi ke Singapore untuk merayakan ultahnya si abang suami. Padahal pas beli tiket gak lihat juga seh itu ada liburnya dihari jum’at. Rejeki anak sholeh cuma kabur dari kantor hari senin doang πŸ˜› *digetok si bos*

Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. :P
Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. πŸ˜›

Karena udah pernah ke Singapore sekali, jadi kali ini perginya bener-bener cuma pengen ngajak jalan-jalan si K. Yang awalnya pengen sekalian ke LegoLand dicoret karena gak mau kecapean. Itenerarynya cuma dibuat satu hari satu lokasi. Udah dibuat sedemikian rupa tetep aja ternyata capek juga ya bo’. Karena si K juga baru selesai demam kemana-mana anaknya cuma di dalam stroller aja. Untung anaknya anteng :mrgreen:

Day 1: Pontianak – Singapore

Pontianak – Batam pake Lion, berangkat pukul 2 siang (tumben on time neh pesawat). Dari Bandara Hang Nadim Batam langsung cabut ke Batam Center buat naek ferry ke Singapore. Menurut banyak referensi yang aku baca emang gak usah pesan-pesan dulu tiket ferry ini soalnya cari aja ferry yang jam keberangkatan terdekat. Karena operatornya banyak. Sayangkan kalau udah beli tiket ternyata keberangkatannya masih lama banget. Aku sendiri beli yang 20 menit lagi akan berangkat. Habis beli tiket langsung masuk kapal dan duduk manis sambil nyuapin si K makan sore. Udah jam 5an soalnya. Nyampe di Harbourfront centre udah udah jam 7 Waktu Singapore dan sampe sampe di Hotel udah jam setengah 9 malam. Tepar, mandi langsung tidur.

Day 2:Β  Orchard Road – SEA Aquarium Sentosa

Universal Studio Singapore
USS – Kali ini gak masuk, soalnya si K juga gak bakalan paham banget masuk ke dalam, mahal pula kan harga tiketnya πŸ˜› *edisi pelit*

Tujuan utama hari ini sebenarnya adalah hanya ke SEA Aquarium aja seh. Pengennya pergi habis si K makan siang aja. Jadi paginya masih bisa buat jalan-jalan deket ke Orchard. Kalau dilihat dari kebiasaan kan yak, si K ini tidur siangnya jam 11an, makannya jam 1an sampe jam 2. Paling lama yaa jam 3 udah beres semua bisa ngejar penukaran tiket yang udah dibeli. Tapi rencana tinggallah rencana πŸ˜›

Paginya sesuai rencana jam 9an kita cabut ke Orchard. Tujuan utama kita adalah pergi ke Mall untuk beliin si K maenan Peppa Pig Playhouse gitu. Beberapa hari ini neh anak emang suka banget nonton si Peppa ini mulai dari Youtubenya, sampe dibeliin DVDnya dia juga seneng nontonnya.

Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen
Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen

Pulang dari Orchard sebenarnya masih lumayan awal. Jam 11 udah sampe di hotel. Cuma bukannya langsung mau disuruh bobo anaknya malah heboh dulu maen si Peppa Pig. Jam 12 baru dipaksain bobo dengan nangis gak rela. Daaaaaannn dua jam lebih kemudian baru bangun dong! Jam setengah 3! Langsung dimandiin digantiin baju dan cus berdua naek bis ke sentosa. Anaknya belom makan saudara-saudara! Stress deh eyke.

Si Papa udah pergi duluan karena ngejar mau nukerin tiketnya. Jadi perginya berdua doang sama si K naek bis. Di Pontianak aja jarang banget berdua jalan dengan K loh, nah ini disuruh naek bis berdua sama si bocah. Untung anaknya anteng. Yang gak untungnya adalah ada macet disekitaran Vivo City karena membangunan trayek baru MRT. Belum lagi antrian untuk ke Sentosanya rame lagi dan si K agak histeris dengan keramaian itu jadi deh sampe gak sampe di sentosanya jam setengah 5an. Gilaaaaaakkk, anaknya udah kelaperan paaaa. Hiks. Langsung makan deh cepet-cepet :mrgreen:

Untung pas masuk ke SEAnya dia seneeeeenggg banget. Jadi terbayarkan deh jalan-jalan hari ininya. SEAnya sendiri gimana niee? Hmm, bagus seh, tapi sama aja kayak di Bangkok kemaren jadi gak berasa wah lagi. Emang kalau dibandingan sama di Ancol tetep kerenan ini. Entah kenapa yak di Ancol itu bau amis? Aku gak suka. Kalau disini gak berbau sama sekali dan dingin! *penting*

Pulang dari Sentosa naek taxi aja. Udah males lihat antrian monorel yang mengular habis USS bubar. Sebenarnya pengen balik lagi seh ke USS tapi entar kali yak, tunggu anaknya udah besar, minimal SD gitu lah. Jadi udah bisa menikmati. Lagian juli ntar kan kita mau ke Disneyland juga *gaksabarsendiri* πŸ˜€

Day 3: Singapore Zoo dan River Safari

Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja
Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja

Belajar dari pengalaman kemaren yang jadwalnya kacau banget, maka kali ini ke Singapore Zoonya dipagiin banget, biar si K bobo dan makan siang di jalan aja gitu daripada balik ke hotel lagi malah gak genah kan. Jadilah Jam setengah 10 kita udah jalan nyari tiket suttle bus ke Singapore Zoo. Menurut jadwal yang kita lihat di internet ada bus yang berangka jam 10.04 di dekat area hotel kita. Dan bener dong, tepat jam 10.03 busnya dateng dan 10.04 dia berangkat. Hebat deh! Tiketnya 10 dolar untuk return. Etapi gak kepake juga seh, returnnya jam 4 sedangkan jam set 3 kita udah pulang. Jadi nyesel beli yang return. Tau gitu beli yang one way aja sek cuma 6 dolar (rugi 8 dolarkan yak berdua :P)

Pas di jalan si K sama papanya karena emaknya kan mabok ya kalau naek bis πŸ˜› Eh dijalan anaknya bobo sendirian dong sambil makan kue! Emang neh anak tahu menyesuaikan diri dah kalau lagi jalan-jalan. Dulu waktu di Bangkok juga diajak naek ferry dianya tidur dalam gendongan πŸ˜€

Selfie at river savari
Selfie at river safari

Karena udah diajak ke SEA kali yak kemarennya jadi pas ke River Safari ini si K gak begitu excited. Isinya samaan aja, cuma modelnya aja yang beda. Dia ditempat terbuka gitu sedangkan SEA kan ruangan tertutup. Yang membedakannya cuma di River Safari ini ada pandanya kan yak, jadi dia seneng banget karena si K ini lagi seneng senengnya nonton Kungfu Panda. Ada kali 139 kali dia nontonnya sampe emaknya bosen πŸ˜›

Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun :D
Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun πŸ˜€

Sebenarnya pengen naek kano nya juga di River Safari ini, etapi ternyata si K belom boleh dong naeknya, tinggi anak minimal adalah 104 CM dan si K kan bari 87 CM yak, jadilah gak jadi. 😦

Keluar dari River Safari kita istirahat makan dulu di KFC! Hahahaha. Si K sempet minta nenen sebenar seh tapi gak tidur. Udah rada aneh ya nenenin anak gede di depan umum >.< tapi ya mau digimanain lagi, rencananya aku baru mau nyapih pulang dari HK seh :mrgreen:

Singapore Zoo sendiri aku rada kecewa seh. Tempatnya gede tapi susah banget kita mau berinteraksi dengan binatangnya. Ditengah cuma ada jalan utama dan binatangnya ada di dalam semacam gang gang gitu. Aku dan abang udah bawa peta padahal tapi masih aja susah nyari-nyari tempatnya. Baru sampe di tengah udah capek duluan dan istirahat ke pertunjukan yang isinya juga gak banget πŸ˜›

Satu hal yang paling gak banget adalah susahnya nyari ruang laktasi di sini. Padahal kan banyak yang bawa bayi ya, dan pastinya akan banyak ibu ibu menyusui tapi ruang laktasinya perlu keluar dulu dari Singapore Zoo nya baru ketemu. Kuciwa deh eyke.

Day 4: Merlion Park, Garden By The Bay, Singapore Flyer

Merlion Park
Merlion Park

Hari keempat dan hari terakhir jalan-jalan di Singapore rencananya sebenarnya juga pengen leha-leha aja, dilihat dari itenerarynya juga gak yang susah-susah kan yak tempatnya. Nah, berhubung seperti itu aku pake cara hari kedua untuk paginya jalan-jalan dulu ke Merlion Park, dan sorenya baru ke Garden by The Bay sama Singapore Flyer. Dan ternyata tetep ya pilihan ini adalah pilihan salah karena makan dan tidur si K jadi gak jelas. Ini jadi catatan tersendiri juga seh untuk aku dan abang pas ke Hongkong nanti. Itenerary yang udah aku buat rencananya aku mau rombak habis. Gak papa deh gak banyak tempat yang dituju asal jangan buat si K kecapean. Kalau bawa anak kecil jalan kan emang ada yang musti direlain ya. Gak sama dengan kalau bawa orang dewasa semua.

Es Cream Uncle, Singapore
Ice Cream Uncle yang ngehits banget di singapore, padahal mah rasanya biasa aja seh menurut aku, hehehe

Sebelum pulang ke Hotel dari Merlion singgah ke Orchard lagi buat beli oleh-oleh buat orang kantor. Syukurnya orang kantor belum pernah ke Singapore, jadi oleh-olehnya tas aja udah seneng banget *dasarpelit* πŸ˜› Oiya sama sekarang pada jual Kitkat greentea ya di Singapore, jadi gak perlu beli di Jepang lagi udah bisa merasain, hihihi.

Sorenya lanjut ke Garden By The Bay. Kata si abang pemandangannya bagus kalau udah ada lampunya. Emang bagus seh, tapi karena gak profesional dalam hal pemotretan jatohnya hasil fotonya malah jelek banget, hiks. Harus balik ke sini lagi neh waktu siang hari πŸ˜› lagian kemaren juga gak bisa naek karena pengunjungnya udah overload. Padahal kan pengen foto-foto ala film Hitman gitu >.<

Balik dari Garden By The Bay langsung kejar-kejaran ke Singapore Flyer. Tiket seh udah dibeli dari Pontianak yak, tapi ternyata jam penukarannya maksimal adalah jam 9 malem dan kita dari Garden By The Bay udah jam setengah 8 aja gitu. Masih perlu naek MRT dan jalan yang lumayan jaoh. Untung masih sempat.

Si K yang awalnya takut naeknya karena saking gedenya tuh Singapore Flyer jadi gak berasa dia naek puter-puternya πŸ˜› padahal pas lihat dari jaoh dia histeris loh pas dibilang kita bakalan naek itu. Yah karena udah beli juga tiketnya tetep diterusin deh, syukur gak ngamuk pas di dalamnya, hehehe.

Kesan aku sama Singapore Flyer ini seh beda banget ya sama pas di Bangkok kemaren. Di Bangkok itu kecil, isi tabungnya cuma muat 6 orang kalau gak salah. Naeknya juga dari depan udah kelihatan bianglalanya. Kalau di Singapore Flyer ini gede banget. Naeknya aja dari lantai 3 bangunan dan di dalam tabungnya bisa muat sampe 20 orang! Pas jalan juga kalau di Bangkok kerasa goyangannya dan kalau Singapore Flyer gak berasa sama sekali! Suka deh pokoknya. Puas banget lihat pemandangan Singapore dari sini. Yang pasti si K udah pernah naek 2 bianglala. Kalau di Hongkong ada bianglalanya gak yak?

***

Ok, segitu dulu deh updatean dari si Niee. Mudah-mudahan gak kayak bulan Maret lalu deh neh blog yang isinya cuma satu postingan doang πŸ˜›

Bye Bye.

Hallo From Singapore!


  
Iihh udah lama ya blog ini gak ada isinya!

Cerita tentang pergi perjalanan dinas ke bekasi sambil bawa K aja masih teronggok di menu draft dan masih belom selesai nulisnya. Tapi karena hari ini hari spesial maka yuks nulis postingan pendek aja. 

Jadi, setelah beberapa minggu ini si K keseringan menghayal ke Singapore. Bahkan beberapa hari ini lebih instensif lagi ngayalnya sampe gak mau ditinggal kerja 😝 akhirnya dia menginjakkan kaki juga ke negara Singa ini. Horeeee!!!

Kemaren pagi pagi pas hari H tiba tiba aja badan si K panas! Padahal gak ada tanda tandanya loh hari sebelumnya. Langsung galau dong yak. Kok bisa tiba tiba gini pas hari kepergian. Langsung dikasih obat penurun panas. Diistirahatkan sampe siang. Diniatin bahwa katniss gak akan dibawa ketempat yang membuatnya capek jadi bismillah aja. 

Ini anak perasaan selalu sakit waktu dibawa jalan. Pas ke bangkok kemaren diare plus muntah muntah. Pas ke bekasi kemaren batuk pilek. Ini malah demam. Hiks. Sekarang seh udah lumayan badannya. Suhunya udah 37,1 doang. Semoga cepet sembuh ya nak! Biar kita bisa jalan jalan di singapore ini dengan tenang πŸ™

Hari ini juga hari spesial btw. Karena papa kibuw is turning 30! Life begins on 30 lah katanya mas arman 😁

Kadang aku kepikiran. Dulukan sering suka suka sama cowok yak. Tapi emang Allah itu maha mengetahui mana jodoh kita yang paling pas ya. 

Paling gak aku ada dua cowok yang keinget. Satunya disalip sama temen 😝 tapi kalau difikir lagi alhamdulillah banget gak jadian sama dia. Lah orangnya gak suka traveling! Bisa garing dah hidup aku. Dengan papa kibuw semenjak menikah tingkat jalan jalan aku makin bertambah. Diajak kemana aja maok. Malah perjalanan ke singapore ini adalah ide dia untuk merayakan ultahnya ke 30 πŸ˜† Akunya malah gak kasih kado apa apa cobak! 

Yang kedua cowok yang aku suka rada pelit! Hahahaha. Membayangkan kalau sekarang apa apa tinggal minta sama papa kibuw tanpa mau mengganggu tabungan pribadi bisa kere ya aku gak bisa beli bedak bodyshop lagi πŸ˜†

So. I love you papa kibuww! You are the best person for my life *udah dipuji acc jalan jalan ke korenya pliss* πŸ˜†

Semoga karirnya selalu meningkat. Selalu sehat. Selalu jadi imam yang baik. Jadi sahabat buat anak gadisnya. Jadi teman buat anak lanangnya (soon). Aamin!

Cerita Katniss Minggu Ini


Ceritanya dari hari rabu kemaren sampe hari jumat aku gak masuk kerja. Kalau ditambah sama hari sabtu dan minggu berarti aku lima hari full nemenin Katniss.

Liburan Niee? Gak! Sama sekali gak ada seneng-senengan malah sedih sebuh bebenarnya.

Jadi hari rabu lalu seperti kebiasaan Katniss dan Papanya jalan-jalan bareng pagi-pagi untuk beliin mamanya sarapan pake motor. Udah sering, anaknya juga udah bisa pegangan di motor dengan lumayan lah ya. Tapi tetep setiap papanya bawa motor akunya rada takut-takut gitu. Ya kita bisa lah ya jaga-jaga diri dengan bawa pelan dan memperhatikan jalan dengan seksama, tapi kalau orang lain kan belum tentu!

Nah, kejadian dong pagi itu saat udah mau jalan pulang, karena anaknya kelihatan seneng banget si Papapun mengambil jalan rada jauhan buat memperlama jalur pulangnya. Sempet kepikiran pengen beliin si K helm biar enak kalau dibawa-bawa pake motor gini dan pas fikiran itu selesai Papanya dan si K ditabrak dari belakang dong! Si penabrak dengan cueknya langsung kabur lagi! Benci!

Katnissnya? Langsung jatuh bebas ke sisi kanan motor. Dalam kondisi panik, si abang dengan dibantu oleh kakak-kakak penjaga toko deket tempat kejadian langsung bawa Katniss pulang ke rumah. Akunya pas lihat? Langsung histeris dong! Bayangin muka si K udah belumuran darah gitu. Dijidat dan diarea hidung dan mulut. Panik dong takut darahnya keluar dari hidung. Ditambah lagi tangisan si K yang udah histeris banget lah pokoknya. Gak pernah si K nangis sampe segitunya deh. Terus langsung di bawa ke rumah sakit.

Alhamdulillah, dokter di IGDnya bilang gak ada luka dalam. Semua luka di wajah Katniss cuma luka lecet biasa. Dan bener pas dibersihkan dengan benar oleh perawatnya (di mana ada adegan histeris lagi dari si K pas dibersihkan dengan alkohol dan diberi betadine) kelihatan deh bagian yang lecetnya di mana. Aku sendiri sempat foto si K pas luka-luka gitu, tapi pas dilihat gitu kok gak tega ya jadinya dihapus.

Pulang dari rumah sakit langsung dibawa ke nenek-nenek tukang urut bayi biar diperiksa lagi dari segi tradisionalnya. Biar badan anaknya juga gak sakit setelahnya. Syukurnya itu adalah keputusan yang tepat. Karena menurut si Nenek kalau dibawa urut udah dua atau tiga hari maka bukannya nambah sembuh yang ada badannya sakit karena udah ada pembengkakan.

Pokoknya ini jadi catatan pribadi aku dan abang aja, jadi jangan lagi-lagi deh bawa si K pake motor, gak aman. Kalau bertiga masih ok lah ya tapi kalau sendiri lebih baik pake mobil aja sambil dia didudukin di carseat. Trauma deh >.<

April Trip – Bangkok: Sea Life, Asiatique & Madame Tussaud


Haaaiiiii haallooo apakabar semuanyaaa? Si Niee balik lagi mau cerita tentang perjalanannya ke Bangkok kemaren. Bagi yang belum pernah berkunjung ke sini, yuks intip postingan tentang April trip sebelum ini.

  1. April Trip – Kuching: Prolog
  2. April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho

***

Sebenarnya sebelum pergi ke Bangkok, aku dan abang udah buat itenerary selengkap mungkin. Dari jam per jam, mau kemana naek apa bahkan harga tiket BTSnya pun udah kami research. Ya tapi karena tetap menurunkan ego dan menyesuaikan waktu bobo dan makan si bayi tetep aja ya jatohnya banyak beberapa tempat yang aku skip buat dikunjungi. Asal udah sampe ke Grand Palace rasanya udah mewakili ke Bangkoknya lah yak πŸ˜›

Nah, sisa dari tempat yang gak diskip itu aku memilihnya yang menyenangkan si K dan pengennya gak panas. Ya ampun boook ternyata panasnya Bangkok itu ya nyeremin! Mungkin lebih panas Pontianak dari segi tingkatnya, tapikan kalau di Pontianak akunya kemana-mana naek motor dan mobil, lah ini turun naek tangga buat ngejar BTS *lapkeringet* makanya terpilihnya tiga tempat yang gak perlu menentang panas matahari πŸ˜›

SEA LIFE BANGKOK OCEAN WORLD

Dipilih karena K suka banget dengan namanya binatang. Dia udah lumayan kenal degan nama-nama binatang seperti Gajah, Buaya, Kucing, Anjing, ikan dll. Tapi dia tentu masih gak bisa membedakan ikan tuh namanya apa-apa lagi. Nah, berhubung pas di Puncak kemaren kita udah memperkenalkan si K dengan binatang darat. Waktunya si K kita kenalkan dengan binatang laut.

Kalau di bandingkan dengan yang di Jakarta rasanya bagusan di Bangkok lah ya tempatnya. Sea Life ini lebih gede, lebih rapih dan gak berbaus. Entah mengapa pas di Jakarta kemaren aku nyiumnya kok ya tempatnya agak bau bau gimana ya. Jadi kurang menyenangkan gitu.

IMG_1514 IMG_1525ASIATIQUE

Tempat ini emang udah masuk ke list tempat yang mau kami kunjungi karena aku mau membawa si K naek bianglala. Siapa tahu setelah naek satu bianglala di dunia πŸ˜€

Asiatique sendiri adalah sejenis tempat dari sekumpulan toko-toko gitu. Mulai dari cafe-cafe, toko souvenir, pakaian sampe Mall yang berada ditepi sungai. Sejenis Riverfront gitu lah. Untuk menuju ke sini bisa ditempuh dengan dua cara. Cara yang pertama adalah lewat darat dengan menggunakan taxi karena transportasi umum darat buat ke sini tuh bisa dibilang gak ada. Nah, kalau emang ngotot mau naek transportasi umum (kayak aku :P) bisa dengan naek BTS dilanjutkan dengan naek fery khusus dari Asiatique itu sendiri yang disediakan gratis. Pas pergi seh semangat ya naek ferynya. Eh pas pulang kok rasanya udah capek banget. Si K udah jamnya bobo lagi sehingga akhirnya memantapkan diri naek taxi. Dan TERNYATA gak jauh lebih mahal kok. Bedanya cuma dikit >.< Ya karena asumsinya kami pergi berempat orang dewasa ya. Jadi pembaginya banyak. So, kalau mau pergi ke Bangkok dalam jumlah orang banyak (4-5 orang dewasa) yang bisa naek 1 taxi kayaknya akan lebih murah kalau ke mana-mananya naek taxi deh. Apalagi kalau bawa bayi!

Lagi nungguin ferry menuju ke Asiatique
Lagi nungguin ferry menuju ke Asiatique
Di dalam ferry. Si K kesenangan tangannya mainin air sungan :D
Di dalam ferry. Si K kesenangan tangannya mainin air sungan πŸ˜€

IMG_1552 IMG_1537 IMG_1543 IMG_1546MADAME TUSSAUD

Ke sini seh sebenarnya cuma penasaran aja. Kok ya patung-patung lilin aja sampe jadi ngehits banget buat dikunjungi πŸ˜› setelah sampe ketempatnya ya emang segitu-segitu doang isinya. Patung-patung lilin dari berbagai orang hebat di dunia yang dikelompoknya menjadi beberapa kelompok: Pemimpin negara, penyanyi, artis, olahragawan, dll.

Walopun segitu-segitu doang, tetep aja si Niee masuknya lama karena setiap patung yang dikenal rasanya pengen difotoin satu-satu. Kalau si K? Dia seh tetep sukanya pas ada doraemon, hellokitty sama binatang-binatangnya doang. Yang laennya sibuk maen kejar-kejaran. Dan parahnya, kalau dikasih barang buat foto misalnya dikasih bola basket atau topi neh anak gak mau balikin coba! Jadikan musti dipaksa buat jalan lagi sambil tereak tereak, hihihi. Untungnya pas kita masuk kesana dikit orang yang berbarengan dengan kita, jadi bisa puas dan gak pake malu πŸ˜€

IMG_1565 IMG_1572 IMG_1577 IMG_1584 IMG_1595 IMG_1601 IMG_1609Pulang dari Madame Tussaud makan siang di hotel dan nidurin si K buat tidur siang, sorenya kami lanjut jalan ke Platinum Fashion Mall buat lihat-lihat barang-barang di Bangkok.Β  Dari cari-cari referensi di internet katanya Mall ini adalah Chatuchaknya Bangkok versi indoor yang katanya murah. Eh kok aku pas kesana gak murah-murah bener yak. Ada beberapa barang yang aku tahu harganya di online shop lebih murah. Mungkin disini murah kalau belinya grosiran kali yak. Atau emang akunya aja yang gak terlalu suka belanja yang ujung-ujungnya keluar mall ini dengan tangan kosong, hihihi.

Malamnya si abang, Ibu dan Kakak melanjutnya belanjanya ke Pratunam Market. Kata mereka seh disini harganya lebih ok, jadi pulang-pulang mereka bawa belanjaan banyak dong! >.< Si Niee ngapain? Jagain bayi bobo di hotel dong! Besok mau bangun pagi, mau jalan ke Pattaya :mrgreen:

 

April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho


Sebelum baca tulisan ini, ada baiknya baca dulu April Trip – Kuching (Prolog) πŸ˜€

***

Haaaiiiii…. Haaloooo.. Apakabar semuaanyaaa… Lanjut lagi cerita Niee tentang April Trip bulan lalu di mana kali ini aku akan melanjutkan cerita perjalanan aku di Bangkok.

Pertama-tama, aku mau sedikit berkomentar tentang perjalan aku dari Kuching ke Bangkok di mana harus aku lalui dengan transit terlebih dahulu di KLIA2, Kuala Lumpur. Jadi KLIA2 ini adalah bandara untuk penerbangan berbuget rendah di KL menggantikan badara sebelumnya LCCT.

Awalnya jadwal penerbangan aku dari Kuching menuju Bangkok adalah dari Kuching ke KL pukul 4.30 PM dan dilanjutkan dari KL ke Bangkok pukul 10.00 PM waktu Malaysia. TAPI dua minggu sebelum keberangkatanku ke sana, aku mendapatkan email untuk penerbangan aku dari KL ke Bangkok dimajukan jadwalnya ke pukul 8.00 PM. Karena takut gak keburu waktunya, akhirnya aku meminta ke AirAsia untuk memundurkan waktu keberangkatan aku juga dari Kuching ke KL yang alhamdulillah bisa menjadi pukul 03.00 PM. Dan ternyata itu pilihan yang tepat loh! Karena bandara KLIA2 itu gedeeeeeee BANGET!

credit: www.bangaloreaviation.com
credit: http://www.bangaloreaviation.com
credit: en.wikipedia.org
credit: en.wikipedia.org

Rasa-rasanya pas di Singapore dulu gak segini-gini amat bandaranya. Bayangin, aku tiba di Gate J dan berangkat di gate P. Ada kali mau sejam berjalannya untuk ganti gate sambil nenteng koper dan bawa bayi. PEGEEEELLLL BOOO!!! Waktu transit yang kurang lebih 4 jam itu aku manfaatin cuma buat makan, kasih makan si K dan Sholat magrib aja udah mepet banget. Gak kebayang deh kalau nekat gak mundurin jadwal sebelumnya, dipastikan bakalan ketinggalan pesawat!

Sampe di Bangkok udah mau pukul 10.00 PM waktu Bangkok. Si K udah bobo dengan nyenyaknya digendongan aku. Untungnya si abang berinisiatif untuk memesan taxi sejak di Pontianak buat jemput kami di bandara dan mengantar ke hotel. Kalau gak, gak kebayang boooo mau tengah malem di Bangkok bawa bayi bobo harus repot-repot lagi nyari taxi untuk ke hotel. Mana bandaranya udah lumayan sepi pula dan petunjuk jalan di bandara Duong Mong rada-rada kurang aja gitu rasanya.

Sampai di hotel udah pukul 11.00 PM yang rasanya udah mau tidur aja eh malah ada kejadian yang gak nyenengin. Jadikan si abang selalu kalau mau pergi kemanapun, bahkan di Indonesia sekalipun memesan hotel dari Pontianak supaya pas sampe di tempat tujuan gak repot-repot lagi. Selama ini seh gak ada masalah ya kalau pesan di Agoda. Sampe malem itu kami gak bisa masuk dong ke hotel gegara abang pesannya 2 kamar untuk 2 orang. Kata mereka harusnya kami memesan 2 kamar untuk 4 orang! Ya emang salah kita seh yak asal aja pesan di Agodanya. Tapi selama ini kalau pesan hotel lain (hotel di Kuching dan KL sebelumnya) gak masalah kok nulisnya 1 orang untuk 1 kamar tapi yang datangnya 2 orang. Jadi karena kesalahan itu kami harus membayar ekstra bed lagi πŸ‘Ώ

Manalah resepsionisnya gak bersahabat pula karena marah-marahin kita soal salah pemesanan itu. Dan karena aku udah kasian banget sama K tengah malem belom bobo dengan bener lagi, aku suruh aja si abang bayar di tempat ekstra bednya. Eeeehhhh dianya gak mau deeehhh. Dianya nyuruh kita buat konfirmasi dulu ke Agodanya yang buat kita harus bolak balik lagi nyari kartu Bangkok di tengah malam untuk telpon Agoda, edit pemesanan via online BARU BAYAR!! BENCIIII!!! KASIAN BABY SAYAAA *mewek* Saking kelamaannya si K sampe bangun dengan nangis loh 😦

Credit: www.tripavisor.com
Credit: http://www.tripavisor.com

Padahal kamarnya lumayan ok, lokasinya juga milih karena dekat dengan Mesjid yang buat gampang untuk nyari makanan halal. Dekat dengan pasar juga yang gampang nyari bahan makanan buat K. TAPI PELAYANANNYA BURUK! Kalau gak inget udah bayar full 5 malam aku minta pindah deh.

Setelah kekisruhan itu pukul 12.30 AM barulah si K bisa dibobokan ditempat yang semestinya. Maafin emakmu ya K buat tidurnya gak nyaman gitu >.<

***

Keesokan harinya, hari minggu niatnya pagi-pagi mau ngejar ke Chatuchak untuk lihat-lihat pasar yang terkenal banget itu. TAPI karena tenaga udah terkuras banget untuk kejadian semalamnya jadi semua orang pada bangun kesiangan. Lagian gak tega juga buat bangunin K udah bobonya nyenyak banget pagi harinya. Jadi itenerary hari itu diubah. Ke Chatuchaknya sore aja, pagi pukul 10an setelah K makan dan istirahat pagi pergi dulu ke Grand Palace dan Wat Pho buat foto-foto.

Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<
Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<

DSCN2180 DSCN2166 DSCN2164

Muka masen baru bangun tidur
Muka masem baru bangun tidur

Karena mau merasakan wisata sesungguhnya *halah* akupun bertekat untuk ke wat-wat tersebut harus menggunakan transportasi publik. Dari hotel naek BTS, kemudian disambung lagi naek ferry yang pake antri. Di dalam ferry aku gak kebagian kursi dong, manalah gendong K lagi (untung pake gendongan) yang si K nya karena berayun kena ombak jadi malah ketiduran di gendongan! Padahal ini anak gak pernah loh tidur sendiri tanpa disusuin atau dinina boboin gitu! Karena si Knya tidur, jadi pas sampe ke Grand Palacenya dia aku pindahin ke stroller biar enakan tidurnya.

Grand Palacenya sendiri gimana Niee? Bagus seh cuma ya ampuuun rame banget! Manalah Bangkok panas banget lagi pas tengah hari aku jalannya (yang rasanya lebih panas dari Pontianak deh!) Tapi sebagus-bagusnya Grand Palace rasanya kok rada kurang wah aja ya menurut aku. Sempat terbersit di kepala ‘segini doang?’ yang dihebohkan oleh orang-orang di internet itu? Ya 11-12 sama keraton Jogja deh :mrgreen: (soal pendapat aku tentang Bangkok secara keseluruhan akan aku tulis di postingan sendiri deh kayaknya *mudah-mudahan aja beneran ditulis* πŸ˜› )

Pas udah mau selesai jalan di Grand Palacenya, si bayik alhamdulillah bangun, jadi masih sempat foto-foto dan jalan-jalan dikit di Grand Palacenya, walaupun pas awal bangun anaknya manyun karena kayaknya rada kurang masih tidurnya, hihihi.

Sebenarnya, ada kejadian gak enak pas di Grand Palace ini. Jadi, saat aku gantiin si K diaper, aku nitipin kamera aku ke kakak. Ehhhh pas udah selesai dan mau diambil kameranya rusak dong! Ternyata si kakak aku gak sengaja nyempuling kameranya ke kolam! Ampun deh! Walaupun kamera aku gak bangus bagus banget yang pake ganti-ganti lensa segala, tapi hasilnya tetep ya lebih baik dari kamera HP. Aku sebenarnya rada bete ya karena efeknya adalah perjalanan aku yang baru aja 2 hari ini bakalan gak terdokumentasi dengan baik 😦

Bengong di depan Budha tidur
Bengong di depan Budha tidur

Setelah puas selama satu jam jalan-jalan di Grand Palace, kamipun melanjutkan perjalanan ke Wat Pho. Untuk sampe ke Wat Pho dari pintu keluar Grand Palace ini mudah aja. Keluar dari pintu langsung jalan kesebelah kanan lurus sampe ketemu perempatan belok kesebelah kanan lagi langsung dapet deh Wat Phonya. Aku sendiri pas mau kesini rada kesesat yak sebenarnya. Jadi pas diperempatan aku bingung mau ke mana dan bertanya sama penduduk lokal. Eyalah padahal aku udah jelas bilangnya Budha tidur (dan sepertinya dia menangkap dengan baik perkataan aku) tapi kok dianya malah menyuruh aku belok ke kiri yang akhirnya membuat aku harus putar arah lagi untuk menuju ke Wat Pho nya.

Wat Pho sendiri bener-bener cuma ada Budha yang sedang tidur! Yang laennya gak ada yang istimewa ding. Jadi udah puas foto-foto aku langsung cau pulang ke hotel buat makan dan ngasih makan K.

Abang, ibu dan kakak setelah itu lanjut jalan ke Chatuchak. Aku? Nemenin K aja maen-maen di hotel. Soalnya gak tega aja lihat dia udah kecapean banget jadi gak mau memaksakan juga. Makanya jangan tanya-tanya aku soal Chatuchak yaa, aku gak pergi ke sana! >.< (ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok untuk belanja di Chatuchak! :P, etapi gak dalam waktu dekat seh, 10 tahun lagi mungkin :mrgreen:)

Malamnya, karena udah kecapean banget semuanya akhirnya gak kemana-mana. Ngisi tenaga buat besok jalan-jalan lagi kitah Katniss πŸ™‚

***

PS. Aku pake Dranai Thailand Tour (line) – 0875643554 untuk jemput dari bandara ke Hotel. Bapaknya ramah dan asyik buat diajak ngobrol tapi gak cerewet juga yang kebanyakan ngobrol. Aku rekomendasikan deh dia kalau ada yang mau sewa taxi pribadi di Bangkok. Harganya juga termasuk yang murah dibandingkan dengan yang lain.

April Trip – Kuching (Prolog)


Yak akhirnya si Niee niatin juga untuk memulai menulis tentang liburan K awal bulan lalu. Ya, masih sebulan lah ya, jadi belum basi basi amat juga πŸ˜›

Liburan kali ini adalah liburan kedua si K untuk rute yang lumayan jauh dan lumayan lama, juga termasuk liburan pertama K ke luar negeri. Jadi wajib dimasukkkan ke blog dong yak buat dokumentasi :mrgreen:

Persiapan liburan ini sendiri udah lama banget loh. Tiket pesawat untuk penerbangan Kuching – KL – Bangkok – KL – Kuching sendiri udah dipesan jauh-jauh hari bahkan saat si K belum genap berumur 40 hari! Inget banget waktu itu aku lagi sibuk-sibuknya ngurus si K yang belum jelas jadwal bobonya, si abang sibuk beli tiket promonya AirAsia, hihihi. Kami emang keluarga pemburu tiket murah seh yak πŸ˜€

Perjalanan kali ini juga gak aku abang dan K doang, tapi aku mengajak serta nenek dan Auntynya K yang rasanya jadi kurang sreg seh ya sebenarnya. Enakan cuma bertiga seh menurut aku karena si Nenek dan Auntynya yang emang gak pernah liburan apalagi ke luar negeri (si nenek emang gak hobi sedangkan si Aunty gak pernah punya kesempatan maupun teman ya makanya sekarang ini diajak) jadi rada memperlambat aku dan abang seh yang udah kompak masalah pembagian tugasnya selama traveling. Tapi pada dasarnya seh perjalanan selama sepuluh harinya berlangsung OK dan menyenangkan kok πŸ™‚

Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak - Kuhcing
Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak – Kuhcing

(btw, itu tipe pesawatnya boleh nyontek dari komennya Zilko di instagram πŸ˜› )

Perjalanan dimulai dengan rute Pontianak – Kuching, rute favorit Niee dan si Abang kalau pergi keluar negeri dari Pontianak. Kenapa? Karena tiket Pontianak – Kuching lebih murah dibandingkan dengan tiket Pontianak – Jakarta dan yang kedua, rute Kuching – Kuala Lumpur harga tiketnya itu murah banget! Kalau lagi promo bisa sampe IDR 18000. Kesimpulannya, kalau mau ke luar negeri dari Pontianak lewatlah Kuching! (Tapi sebelum ada rute baru Pontianak – KL langsung seh semenjak tanggal 3 April 2015 kemaren, tapikan si Niee beli tiketnya udah setahun yang lalu πŸ˜› )

Alhamdulillah persiapan perjalanan kali ini gak ada yang kelupaan seperti yang ke Jakarta kemaren. Kalau kemaren kan si Niee lupa bawa perlengkapan makeup yak, jadinya semua hasil fotonya akunya lusuh gitu gak berbedak 😦 (untungnya emang aku makeup-an juga gak kentara ya dengan gak, hihihi) sekarang alat makeupnya dibawa. Bawa gendongan juga, bawa stroller juga, pokoknya komplit deh πŸ˜€

Karena ini udah untuk ketigakalinya aku ke Kuching (dan rasanya gak ada apa-apa juga di Kuching ini apalagi ditambah akomodasi di Kuching sangatlah mahal karena harus selalu menggunakan taxi (yang biasanya bahkan lebih mahal dari harga tiket pesawat Kuching – KL!)) jadinya aku gak ada rencana sama sekali di Kuching ini. Palingan sesampainya di Kuching langsung cek in hotel, istirahat dan sorenya jalan-jalan disekitar waterfront Kuching yang tersohor seantero kota Pontianak aja, hahaha.

Lagian satu hari di Kuching emang aku memanfaatkan bener buat K istirahat karena sebelum pergi liburan ini si K tiba-tiba diare dong! Neneknya udah nyuruh batalin aja liburannya, akunya galau, papanya seh ikut aku aja apapun keputusannya. Tapi melihat K yang masih ceria-ceria aja walaupun lagi diare ya aku Bismillah aja buat pergi liburan. Yang penting obat-obatan K lengkap. Insya Allah lancar deh pokoknya *bacadoakomatkamit*

Pose paling ngehits se Kota Pontianak - Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Pose paling ngehits se Kota Pontianak – Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Paaaa,, banyak kapaalll :D
Paaaa,, banyak kapaalll πŸ˜€
Papa dan K main di waterfront
Papa dan K main di waterfront
Tiga Generasi
Tiga Generasi

Malamnya si Abang, Nenek dan Auntynya K makan-makan di kafe seberang waterfront yang lumayan rame juga (tapi kata abang makanannya kurang enak seh) Akunya? Ya nemenin K bobo di hotel dong! >.<

Besok paginya tetep si Abang, Nenek dan Aunty jalan ke pasar dan aku tetep nemenin K di hotel aja karena siangnya bakalan menguras tenaga yang sangat banyak. Aku akan pergi ke bandara antar bangsa Kuching dari hotel pukul 13, penerbangan dari Kuching – KL pukul 16, penerbangan KL – Bangkok pukul 20 dan sampe di Don Mueang Internatioanl Airport udah pukul 22 lebih waktu setempat!

OK, welcome Bangkok! Selamat datang di destinasi yang sebenarnya pada liburan bulan April ini Katniss! πŸ™‚