Asrianda’s Diary #1


Sebenarnya berkali-kali aku pengen cerita tentang keseharian aja, tapi selalu mentok dan gak jadi nulis gara-gara bingung mau nulis judulnya tentang apa. Iyaaa! Galaunya si Niee tentang judul aja, bisa sampe gak jadi nulis loh! Pantesan jumlah postingannya dikit banget ๐Ÿ˜›

Karena sampe sekarang mau cerita dan masih aja mentok dengan judul, marilah kita menjuduli postingan seperti ini dengan Asrianda’s Diary aja. Paling gak ntar kalau mau cerita ecek-ecek lagi tinggal ganti nomornya aja, gak perlu mikirin judul lagi! Hahahaha.

Naik Jabatan

Irni yang naek jabatan? Gak lah ya! Hahahahaha. Kerja di Pemerintahan kayak gini sebenarnya aku males juga seh punya jabatan macem-macem. Cukuplah seperti yang sekarang ini. Apalagi masih punya anak kecil (dan pengen punya anak lagi tentunya beberapa tahun lagi ๐Ÿ˜› ) makin repotlah kalau jadi pejabat. Mungkin lain cerita kalau 10 tahun lagi kalau anak (-anak) udah gede :mrgreen:

Jadi siapa yang naek jabatan? Siapa lagi kalau bukan si abang suami ๐Ÿ˜€ Udah dari tahun lalu seh, tapi karena berhubung males nyari judul itu, jadilah baru ditulis sekarang ๐Ÿ˜›

Sebenarnya, pengen cerita ini adalah efek dari si abang yang jadi pejabat (cieeeee, pejabat. Maklom kalau pegawai, biar kecil jabatannya tetep aja disebut pejabat ye ๐Ÿ˜› ). Tahu sendirikan, dari cerita aku di blog ini yang sering menyinggung bahwa si abang itu, kalau gak diajak liburan ke luar kota, bakalan selalu masuk ke kantor. Baik sampai hari sabtu maupun minggu (s-e-t-i-a-p h-a-r-i, sepanjang tahun!) Bahkan karena dia ngurusi tetek bengek persiapan ini itu, makin ada acara/hari besar makin harus ada di kantor, kayak kalau acara 17an agustus, sampe kalau pas Idul fitri dan Idul Adha ๐Ÿ˜ฅ Makin jadi pejabat makin betah dah tuh di kantor ๐Ÿ˜›

Karena di rumah aku sama abang cuma tinggal bertiga aja, gak ada siapa-siapa yang bantu, jadilah untuk urusan bersih-bersih rumah jadi urutan nomor kesekian dari aktifitas kami. Untuk urusan makan aku juga gak mau repot. Si K senin sampe jum’at udah makan di rumah mbahnya. Untuk urusan makan malam hampir setiap hari beli jadi. Cuma sabtu minggu aja aku biasanya masak, itupun kadang cuma masak untuk si K dan gak terlalu ada varian yang gimana-gimana gitu. Manalah akutuh males banget (dan gak ada waktu juga) untuk belanja ke pasar, jadi menunya itu lagi itu lagi.

Untungnya si abang suami gak pernah protes dengan kemalasan istrinya ini buat masak, makanya masih enjoy-enjoy aja untuk urusan rumah walaupun si abang setiap hari pulang malam. Kalau kadang si abang nanyain gimana rumah kalau pas dia sibuk di kantor? Ya aku jawab ok-ok aja seh, karena udah terbiasa! ๐Ÿ˜€

Diklat Pimpinan

Ok-ok aja itu kalau ritmenya sama ya. Walaupun si abang sibuk tapi tugas pagi masih dibagi ganti-gantian yang nganterin si K ke rumah mbahnya. Jemput juga ganti-gantian, walaupun kalau si abang yang jemput si K pulangnya pasti malem banget dan emaknya udah kangen. Tapi gimana lagi ya kalau aku setiap hari yang harus jemput si K bakalan gak ada waktu buat beres-beres rumah!

Tapi, situasipun berubah saat dunia api menyerang si abang suami masuk diklat! Iya, per-hari kamis kemaren abang resmi masuk diklat pimpinan yang jadwal rangkaian kegiatannya sampai tanggal 10 Juni aja gitu loh *matek* Jadi jadwalnya itu masuk diklat 2 minggu, terus masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi, studi banding 4 hari ke luar kota, masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi. PANJANG KAKAK! Dan selama masuk diklat otomatis abang gak ada di rumah dan tinggalah aku dan si K beduaan aja di rumah, hiks!

Sebenarnya si abang sempat ragu dan mau mengundurkan diri dari jadwal diklat sekarang ini. Tapi setelah kita berdiskusi berdua untung ruginya akhirnya kita putuskan si abang masuk aja diklat sekarang. Walaupun sekarang penuh perjuangan harus ngurus rumah sendiri (yang gak diurus-urus banget seh ๐Ÿ˜› ), antar jemput si K sendiri (yang dua pagi ini selalu gagal untuk tepat waktu datang ke kantor >.< ) dan malam-malampun aku sendiri *nyanyi mode on* tapi membayangkan kalau abang diklatnya pas si K udah masuk sekolah pasti akan lebih parah lagi aku ngurusnya sendirian.

Bersakit-sakit dahulu, baru kita ke Korea kemudian! *menatap nanar cucian piring* (iya salah satu keyakinan kita juga buat diklat sekarang juga untuk menghindari si abang diklat bulan oktober nanti di mana pas kita berangkat ke korea, hihihihi).

Doain aja deh ya si Niee gak mood swing selama si abang diklat dan selama berduaan aja dengan si K. Kasian juga anaknya kalau emaknya moodnya jelek diomelin lagi ๐Ÿ˜›

BELI MOBIL BARU

Ini penting banget buat dimasukkan ke blog! Hahahahaha. Jadi selama ini untuk nganter si K dari rumah ke rumah mbahnya kita selalu mengandalkan mobil lama si abang yang udah dibelinya dari jaman dia bujangan. Mobil tua seh Honda Civic perakitan tahun 1996. Selama ini gak ada masalah juga sama mobilnya dan aku enjoy aja seh bawa mobilnya karena walaupun udah tua tapi pakenya lebih nyaman daripada mobil punya orang tuaku dulu.

Tapi entah kenapa beberapa bulan belakangan ini mobilnya jadi betingkah. Aku inget bener bulan Nopember tahun lalu dari mesinnya ada yang bocor gitu entah apa (yang aku juga gak ngerti seh biar diomongin aja juga ๐Ÿ˜› ) pas bertepatan dengan aksi 411 kemaren mobilnya mogok! Ini aku inget bener karena mobilnya mogok pas di depan mesjid raya yang banyak dijagain sama polisi, jadilah aku dibantuin sama Pak Polisi buat dorongin mobilnya :mrgreen: Udah selesai dibenerin, eh bulan lalu merembes lagi dan akhirnya mogok lagi! Manalah si abang sibuk banget kalau udah mogok pasti lama dibawa ke bengkelnya yang akhirnya kita putuskan untuk beli mobil baru aja.

sumber : AutonetMagz
Penampakan Toyota Cayla Agya. sumber : AutonetMagz

Kenapa pilih mobil ini? Karena aku sebenarnya pengen mobil kecil aja, yang cuma dua baris aja tempat duduknya. Tapi si abang pengennya punya mobil gede, sejenis avanza gitu. Ya untuk memuaskan kedua belah pihak jadilah dipilih ini aja. Maunya juga pilih warna merah juga gak disetujuin sama si abang suami. Daripada gak jadi belikan (kan yang punya duitnya dia ๐Ÿ˜› ) jadilah si istri setuju-setuju aja. Akhirnya hari selasa kemaren si Niee punya mobil baru juga. Semoga gak rewel ya mobilnya ๐Ÿ˜€

Bye!

Minggir Semua!


Haaaaiii… Halooooo.. Apakabar semuanya?

Hari minggu gini adalah hari yang paling aku sukai kalau udah mau jalan keluar rumah. Bukan karena mau shoping atau apa seh. Cuma ya kalau minggu gini jalanan kayak surga banget, bebas dari yang namanya macet! YEAAAHHHHH!!

Tadi siang, lagi enak-enaknya jalan mo ke rumah abang, tiba-tiba aku di klakson dari belakang. Perasaan aku jalannya gak pelan dan gak tengah juga deh. Aneh aja rasanya kalau diklakson. Lagian, lajur sebelah kanan kosong kok, kalau mau nyalip gampang.

Aku yang gak suka dengan pengemudi yang mengklakson kendaraan disaat yang gak penting langsung deh otomatis lihat dari kaca spion siapa gerangan yang dibelakang. Eh, ternyata mobil berplat hijau. HUH!!!

Rame bener yak?

Lalu apa yang aku lakukan ketika mengetahui siapa yang dengan ributnya mengklakson berkali-kali itu? Langsung dong aku dengan berbaik hati melambatkan motor dan rada jalan ditengah, hihihihi. Biar makin jengkel tuh orang gak bisa nyalip ๐Ÿ‘ฟ

Pulang dari rumah abang aku lagi-lagi harus dipaksa mengalah dengan segerombolan grup motor itu. Dengan seenak hatinya mereka menutup jalan disimpang lampu merah pada saat akan jalan. Ya kalau pas kena hijau seh gak papa yak, ini mereka sampai melebihi waktu yang ada gitu. Untung orang pada kompakan mengklakson mereka dan akhirnya terputus juga deh konvoi mereka *tertawa bahagia dalam hati*

Ya, aku termasuk tipe orang yang kalau di jalan gak suka diganggu. Baik itu dengan sesama pengendara yang suka klakson berlebihan lah, menyalip gak pada tempatnya lah, meneriakkan aku pada saat lampu merah dan aku berhenti, dan masih banyak lagi. Ataupun dengan sekelompok orang yang merasa diri mereka penting sehingga dengan seenak hatinya menyuruh kita minggir.

Yang aku pertanyakan adalah: Apa yang mereka kejar? Rapat yang sangat mendesak? Atau pengen cepat sampai ke rumah biar bisa cepat istirahat? Hmmm… Toh negara ini gak akan hancur kalau mereka telat datang rapat, kecuali telat datang perang ๐Ÿ˜› Aahh,,, tapi Lagian kalau sama-sama jalan ya jadinya mereka bisa tahu kan bagaimana rasanya macet dan sumpek itu. Merasakan deritanya kemudian mulai berfikir serius bagaimana mengatasinya.

Anehnya yang aku perhatikan adalah, jika ada Ambulance yang lewat lebih susah membuat orang minggir dan memberi jalan daripada orang-orang di atas. Kadang, jika sedang macet parah Ambulancenya ikutan kena macet juga dong ๐Ÿ˜ฆ Aku sampe berdoa mudah-mudahan saudara yang sedang sakit bisa bertahan sampe ke Rumah Sakit.

Mudah-mudahan aja seh ada cara yang beda tentang prioritas orang ini di jalanan. Biar gak ada lagi ceritanya pas kena macet eh malah disuruh minggir karena seseorang mau lewat.

sumber gambar :

OPLET..


Haiiii… Halloo.. Apakabar semua? Pada tahu dengan oplet gak?

Oplet adalah bahasa Pontianak untuk menyebut angkutan umum yang bentuknya seperti mobil carry gitu. Yak, cuma mobil carry loh ya, klo bentuknya bus ya nyebutnya tetep bus. Penampakan oplet seperti dibawah ini:

http://id.wikipedia.org

Macetnya Pontianak akhir-akhir ini, membuat aku mengenang masa-masa lampau. Masa-masa di mana anak-anak SD-SMP yang lucu dan penuh keceriaan seperti aku masih menggunakan oplet ini untuk pergi dan pulang sekolah. Sungguh merupakan masa-masa yang indah ๐Ÿ˜ณ

Aku sendiri waktu kecil, kecil banget sangat gak suka yang namanya naek kendaraan bernama mobil. Ya, seperti orang-orang mengejek aku ‘gak bakat jadi orang kaya’ seperti itulah. Tapi beneran, setiap aku naek mobil selalu aja mabok. Bermulai dari kepala yang pusing, kemudian mual dan akhirnya muntah-muntah. Sungguh sesuatu yang gak asyik buat dirasakan.

Jangan membayangkan jarak yang panjang seperti orang yang mudik itu. Hanya dengan jarak 1 KM saja, gejala tersebut langsung aku rasakan. Gak kebayang deh dulu aku bisa nyetir mobil sendiri seperti sekarang. ‘Nyium’ bau mobil aja udah buat aku mual.

Beranjak sedikit besar, karena keperluan akupun mulai sering menggunakan mobil untuk aktifitas. Lagian, bapak yang sering kerja di luar kota dan ibu yang sibuk di sekolah membuat aku harus mandiri untuk pergi kemana-mana. Mulailah kelas 6 SD aku menggunakan Oplet ini untuk pergi ke tempat bimbel.

Setelah seringnya dicoba, ternyata penyakit aku mabok kalau naek mobil mulai berkurang. Ya, kalau untuk jarak 1-2 KM aku bisalah. Tapi jangan lebih! Aku masih bisa teramat pusing dan mual-mual (meskipun gak sampai muntah lagi).

Masuk SMP, aku memutuskan untuk sekolah ditempat yang lebih jauh. Ini hanya karena aku merasa gak ada SMP yang berkualitas di dekat rumah aku dalam jarak 5km. Karena keputusan inilah kedua orang tuaku telah mewanti-wanti aku bahwa aku harus terbiasa dengan Oplet. Gak ada ceritanya bergantung dengan mereka untuk pergi dan pulang sekolah. Lagian, mereka memang sibuk. Jadi, terpaksalah aku harus membiasakan diri lagi naek oplet dengan jarak yang lebih jauh. Sekitar 10 km dari rumah.

Naek oplet dari rumah ke SMP bukanlah perkara yang mudah. Gak ada rute langsung dari rumah ke sekolah. Aku harus berenti disebuah pasar untuk melanjutkan dengan oplet rute lainnya hingga akhirnya sampai di jalan utama dekat sekolah. Tentu kalau menggunakan angkutan umum, kita gak bisa langsung sampai di depan sekolah dengan nyamannya. Aku perlu berjalan kaki lagi sepanjang kurang lebih 300 meter hingga akhirnya tepat sampai di dalam kelas.

Total waktu yang aku perlukan dengan rute seperti itu sekitar 30-40 menit. Tergantung lamanya oplet itu melaju dan banyak tidaknya mereka berenti mengambil penumpang di jalan. Waktu yang sangat singkat bukan? Mengingat dengan jarak yang sama sekarang aku berangkat ke kantor juga harus menempuh waktu yang sama pula. Padahal aku menggunakan motor dari depan rumah hingga depan kantor.

Bisa dibilang, jaman SMP adalah jamannya irni si pengguna oplet. Rute manapun di Pontianak ini pernah aku gunakan. Lagian, kalau ada acara disekolah yang membuat anak-anak pulang lebih awal aku lebih memilih untuk berjalan bersama dengan teman-teman sekolah daripada langsung pulang. Tentunya, kami menggunakan oplet sebagai sarana trasnportasi.

Bandingkan dengan anak SMP sekarang yang kemana-mana sudah menggunakan mobil pribadi. Aku tentu gak membicarakan orang lain. Dilingkungan keluarga aku aja, keponakan yang baru kelas 3 SMP pergi kesekolah menggunakan mobil. Aku selalu menyalahkan dia sebagai penyumbang kemacetan di Kota Pontianak ๐Ÿ˜›

Apalagi, kemudahan kepemilikan motor sekarang membuat orang lebih memilih membeli motor daripada harus kemana-mana menggunakan oplet.

Sekarang, setiap pagi ketika aku melewati pasar untuk pergi ke kantor. Gak ada lagi jejeran oplet yang riuh dengan teriakannya menawarkan penumpang. Gak ada lagi anak-anak seragam putih biru atau putih abu-abu yang berlarian kearahnya berebut dengan penumpang lain untuk masuk kedalam jejeran kendaraan plat kuning.

Rasanya, aku rindu dengan teriakan ‘kiri enam, kanan enam – yang belakang geser’. Aaahhh,, pak supir,, apa kabar kalian sekarang? Apa pekerjaan kalian sekarang?

***

Oia, sampai sekarang aku juga masih kurang suka naek kendaraan yang namanya mobil walaupun udah bisa bawa sendiri. Syarat aku membawa sebuah mobil adalah kalau mobil itu gak ada wangi-wangian yang terlalu menyengat yang membuat rasa mual buat aku. So, hidup motor! :mrgreen:

1 Syawal 1432 H


Haiiii Haloooo… Apakabar semuanya? Gimana kondisi perut? Masih six pack atau udah buncit? ๐Ÿ˜›

Seperti kebanyakan masyarakat Indonesia, aku menunggu lebaran tahun ini dengan penuh kegalauan. Yak, apalagi kalau bukan karena nunggu penetapan 1 syawal dari pemerintah yang prosesnya lamaaaaaaaaaaaaaaaa bener tapi ketok palunya cepet abis. Jadi bingung kalau udah ada pendapatnya ngapain juga ngadain sidang isbat *in my sotoy opinion*

Tanggal 29 Agustus seisi rumah udah pada heboh masak (baca: ibu :mrgreen: ). Seperti tahun tahun sebelumnya, kalau mau lebaran ya harus siap makanan dong kan. Jadilah aku dan sekeluarga buka puasa ‘terakhir’ dengan menu ketupat dan lontong sayur. Aku yang paling uptodate di rumah mengenai berita langsung nyuruh ibu buka TV. Feeling udah gak bagus. Pesenan lontong yang harusnya diambil ‘malam lebaran’ sengaja aku tunda sampai penetapan 1 syawalnya pasti. Dan proses paling membosankanpun dimulai: MENUNGGU!

Satu menit, lima menit, tigapuluh menit, satu jam, dua jam. LOH KOK LAMAK AMIT!!!

Dilihat dari hasil penerawangan ahli nujum seh aku udah bisa memprediksi 1 syawalnya bakalan jatuh pada hari rabu. Makanya aku langsung aja memastikan untuk ngebatalin ngambil lontongnya hari itu. Udah besoknya aja. Toh masih ada 1 hari puasa ๐Ÿ˜ฆ

Tanggal 30 Agustus udah sahur dengan sangat tidak bersemangat. Lauk pauk yang dipersiapkan buat lebaran ya dilahap aja. Lagian udah gak semangat juga mau sibuk-sibuk didapur saat sahur. Siangnya jadi males kemana-mana dan akhirnya menetapkan hati untuk mengambil pesenan lontong malamnya aja. Ya sekalian keliling kota buat ngelihat keramaian malam takbiran.

[[ btw aku mau cerita sedikit tentang malam takbiran di Pontianak. Jadi ada tradisi yang udah puluhan tahun lamanya selama H-3 sampai H+3 lebaran di Pontianak ada yang namanya pesta meriam karbit. Ya seperti namanya pesta ini adalah semacam ‘perang’ antara kedua kubu yang saling membunyikan meriam. Seru deh. Meriamnya sendiri ada di pinggiran sungai kapuas tapi suaranya sampe kedengeran keseluruh kota Pontianak loh. Bisa dibayangkan betapa besarnya deh ๐Ÿ˜€ย  ]]

http://campurb.blogspot.com

ย Balik lagi ketopik. Sebenarnya alasan mengapa aku menunda-nunda untuk mengambil barang itu adalah karena seharian di Pontianak turun hujan. Sebenarnya seh aku bisa aja pergi pake mobil, tapi aku tuh gak suka loh berkendaraan dengan mobil. Dulu jamannya aku belajar mobil hanya untuk menasbihkan diri sebagai anak gaol seantero kota Pontianak.ย  Sampai sekarang aku masih sangat suka kemana-mana dengan motor, lebih simple aja gitu dan menurut aku bawa mobil itu jauh melelahkan daripada membawa sepeda motor.

Tapi ujannya sampe magrib gak reda-reda juga gitu. Ibu aku udah ngomel-ngomel sendiri nyuruh langsung pergi aja pake mobil. Akhirnya terpaksa deh jalan malam takbirannya pake mobil yang akan diprediksi bakalan macet parah.

Bener aja, belum juga masuk tol antrian mobil udah banyak aja gitu. Bener-bener gak bisa bawa laju. Yang lebih mengesalkan lagi adalah tiba-tiba cuacanya langsung cerah aja. Gak ada hujan setetespun! Bahkan bulan terang menderang! Euh, mendingkan tadi pake motor aja gitu ๐Ÿ˜ก

Masuk kesalah satu jalan di depan sebuah mall macet makin parah. Aku yang udah gak nyante bawa mobil tiba-tiba terkejut dengan mobil yang mati mendadak! Busyet dah! Aku inikan cuma pengguna mobil. Satu mesinpun aku gak tahu sama sekali nama, kegunaan apalagi buat memperbaikinya. Nyobain ngidupin gak bisa hidup hidup mesinnya! OK, mati deh gue ๐Ÿ˜ฅ

Ngelihat muka aku yang kusut aku langsung disamperin sama polisi. Udah takut aja sendiri. Sebenarnya ada 2 alasan kenapa aku takut: pertama, karena aku denger kalau mobil kita mogok dan dibantuin sama polisi kita bakalan harus bayar polisi tersebut sebesar beberapa rupiah (yang jumlahnya lumayan besar) dan kedua, aku gak bawa STNK! Begimana deh kalau ditanya *nangis dipojokan*

Polisi itupun dengan tampang sangar langsung ngampirin aku. Diketoknya jendela mobil aku dengan kuat. Jantung rasanya udah mau copot aja. Udah ketiban musibah mobil mogok, masak mau ditambahin lagi (-_-” ).

“Ini mobil siapa dek?” tanya polisi itu pertama kalinya. Dan dengan lugunya aku jawab “mobil bapak saya lah pak” Hellooooo,, kenapa juga aku jawab begitu. Kenapa gak sekalian aku jawab ya mobil aku lah pak! BEGOO!!

“Punya SIM?” tanya si bapak polisi lagi. “Ya punya lah pak” Kali ini aku jawabnya rada sedikit meninggi. Lah wong aku bukan udah cukup umur lagi. Tapi udah kelebihan umur kali pak! Apa mungkin wajah aku emang masih terlihat sangat unyu buat punya SIM A? *dikeplak*

Lalu pak polisi itupun nyuruh aku ketepi jalan agar jalanan gak tambah macet. Saat pak polisi mendorong mobil aku dengan semangatnya tiba-tiba *BUK!* dan apa yang terjadi saudara-saudara? Mobil aku nabrak pager ruko orang! *gigit jari*

Sebenernya pagernya seh gak papa juga ya. Lagian aku nyari-nyari orang yang punya ruko juga gak ketemu. Yang adanya tukang penjual buah di depan yang bilang pagernya rusak dan harus diperbaiki. Gak mau berlarut-larut, lagian besok juga udah mau lebaran, jadinya aku kasih uang yang aku titipkan untuk pemilik ruko yang dimana aku yakin banget kok penjual buah itu yang akan ambil uangnya yak, bukan dikasih kepemilik ruko. Tapi ya sudah lah.

Pulangnya aku kena macet lagi sambil ketakutan mobil bakalan mogok ditengah kemacetan yang luar biasa. Saking takutnya aku sampe gak ngidupin ACnya gitu tkut mobilnya kepanasan. Macet + Panas = lengkap sudah penderitaan dimalam takbiran. *hiks*

***

Pagi-pagi udah bangun buat sholat ied. Udah menjadi kebiasaan dirumah aku kalau sholat ied kami lebih milihnya sholat di lapangan ketimbang di mesjid. Lagian mesjidkan udah sering banget yak. Dan sholat di lapangan gini cuma dilakukan 2 kali setahun aja.

Suasana Sholat Ied di Alun-Alun Kapuas

Pulangnya langsung berkumpul sama keluarga untuk membacakan doa kepada keluarga yang udah meninggal dan tentu saja yang telah ditunggu-tunggu. MAKAN-MAKAN!! *horaaayyy*

Lauk pauk khas lebaran dari yang paling bawah lepat lau (yang panjang-panjang dibungkus daun pisang), rendang ayam, sambal asam, sayur lodeh, sambal kelapa, rendang.

So,, selamat makan ๐Ÿ˜‰