Reuni Lebaran [Part II]


Haaaaaiiiii… Haalooooo… Apakabar semuanyaaaa??

Masih dalam suasana lebaran kah? Atau udah habis gaungnya sama sekali karena hari kamis kemaren udah masuk? :mrgreen:

Kalau bicara soal lebaran, di Pontianak suasana lebarannya agak berbeda. Jadi, kebiasaan kami disini, selain untuk salam-salaman kalau ketemuan sehabis sholat ied, kami juga harus saling mengunjungi ke rumah masing-masing.

Ilustrasinya, kalau aku ke rumah butet, fulan dan valun, maka butet akan kerumah aku, fulan dan valun. Fulan akan kerumah aku, butet dan valun, dan valun akan kerumah aku, butet dan fulan. Yak, berputar-putar gitu seh ๐Ÿ˜†

Makanya, lebaran di sini rasanya sangat kurang kalau liburnya cuma 4 hari gitu doang ๐Ÿ˜ฆ Seinget aku, jaman masih SD gitu di pertengahan tahun 90an sampe sebulan idul fitri juga masih terasa loh. Ya bayangin aja kalau kita punya 100 temen, keluarga dan tetangga, maka kita harus mengunjungi 100 rumah juga dong dan itu pasti memakan waktu banyak.

Suasana rumah pada saat lebaran di Pontianak

Kalau sekarang masih seh saling mengunjungi gitu, tapi orangnya udah milih-milih aja keluarga deket dan sahabat aja. Makanya seminggu lebaran udah sepi aja gitu rumahnya ๐Ÿ˜ฆ Yang aku berfikir kalau 10 tahun lagi jangan-jangan lebaran akan seperti daerah lainnya aja yang gak saling mengunjungi rumah >.< (yang pastinya sepi deh ๐Ÿ˜ฅ )

21 AGUSTUS

Nah, ada yang pada tahu kalau tanggal 21 kemaren adalah hari yang spesial buat aku? (gaaaaakkk adaaaa niee! *sign* ) Jadi, jadi hari ketiga lebaran kemaren AKU ULANG TAHUN!!! *tiupterompet* *jogedjogedpisang*

Yang merasa bersalah gak ngucapin tenang aja kok, aku masih membuka peluang untuk kalian yang mau mengirimkan aku kado ๐Ÿ˜›

Nelly, Emi dan Wulan yang memberikan kue ulang tahun :mrgreen:

Pas ulangtahun kemaren aku janjian sama Nelly, Emi dan Wulan untuk jalan bareng. Gak mikir juga seh untuk merayain ulangtahunnya. Eh tapi pas Nelly (yang paling akhir) dateng tahu-tahunya bawa kue cake dua dong *kecupnelly*

Dua karena Wulan juga sebenarnya ulang tahun tanggal 17 kemarennya, akhirnya kami berempat nyanyi lagu happybday, selamat ulang tahun dan panjang umurnya deh griung-griung. Kata ibu aku seh aneh, hihihi. Tapi ya gak papa dong, sekali-sekali ini ๐Ÿ˜ณ

REUNI TEMEN KAMPUS

Kalau udah lebaran emang isinya reunian kemana-mana deh yak. Dan yang biasanya aku ikuti adalah reunian temen SMA 4 orang di atas, Reunian temen SMA yang lainnya (yang sayangnya tahun ini gak bisa dilaksanain coz pada gak ada di Pontianak ๐Ÿ˜ฆ ) dan yang terakhir adalah reunian temen kuliah.

Reunian temen-temen kuliah

Tahun ini orang yang dateng lebih lengkap seh rasa-rasanya dari tahun kemaren. Dan yang pasti ceritanya udah tambah lebih seru lagi karena suasana kami emang udah berbeda. Yang dulunya ngomongin kampus sekarang udah jadi ngomongin kerjaan.

Diantara ber13 yang kemaren datang 2 orang belum lulus kuliah (OMG, ayo dong tuh kripsi diurusin bal, mei!! ๐Ÿ‘ฟ ) 3 orang yang akan melanjutkan kuliah S2 (een yang melanjutkan di ITB, dan Rian serta Dochi yang akan melanjutkan kuliahnya di UNY) sedangkan yang lainnya kerja seperti biasa, dan yang pasti BELOM ADA YANG NIKAH! ๐Ÿ˜›

***

Kalau dilihat dari ceritanya di tahun kemaren kayaknya gak terlalu banyak yang mengalami perubahan yak di tahun ini. Hmmm… Dan yang pasti doa aku untuk tahun depan adalah kami bisa dapet kumpul2 lagi seperti sekarang dan tentunya dengan suasana yang berbeda. Siapa tahu ada yang udah gendong bayi kan yak ๐Ÿ˜› *dan tentunya bukan aku kalau diitung cuma satu tahun lagi :P*

Advertisements

Lebaran Sebentar Lagii…


Haaaiiiii,,,, Haalooooo… Apakabar semuanyaaaa??? Yang puasa gimana puasanya?? ๐Ÿ™‚

Btw, kalau bentar lagi lebaran pasti aku ingetnya lagu bimbo di atas deh. Jadi terasa banget gitu lebarannya, hihihihi.

Nah, kalau udah mau lebaran gini, pasti aku heboh deh nyiapin perlengkapan lebarannya. Lalu apa-apa aja yang aku persiapkan?

BAJU BARU..

Anak kecil banget yak, hihihihi. Tapi biarin, soalnya kalau gak ada baju baru itu gimanaaaaa gitu rasanya yak.. ๐Ÿ˜› Tentu kalau udah beli baju gak mungkin gak beli yang lain-lainnya kan yak, jadilah aku kemaren juga beli sendal dan tas :mrgreen:

Hasil belanjaan, gak banyak kan yak ๐Ÿ˜›

KUE

Gak lengkap dong yak kalau lebaran gak pake kue, jadilah aku dan ibu heboh buat beli kue untuk lebaran. Iyaaa,,, beli gak buat soalnya males ๐Ÿ˜›

Pajangan kue kering di rumah

Lihat deh kue yang paling kanan, pernah lihat gak? Yak, bener… itu aku buat ngelihat kue kering dari mbak bebe dipostingannya yang ini . Hasilnya gimana niee? Pertama nyobain resepnya pait aja dong ๐Ÿ˜ฅ

Mikir apa kekurangan gulanya yak? Atau apa? Atau apa? Kemudian ibukupun bilang sepertinya kebanyakan cokelatnya deh dek Diresepnya kan 100 g tuh, jadi percobaan pertama aku padahal udah pake 90 g aja, tapi masih pait aja dong ๐Ÿ˜ฆ Akhirnya dipercobaan kedua aku pake 50 g aja dan Alhamdulillah hasilnya gak pait lagi.

Kalau ada mbak bebenya baca postingan ini mau nanya dong, apa ini pengaruh jenis cokelat bubuknya yak? Aku pake cokelat bubuk khusus kue gitu deh yang gak ada rasanya sama sekali, dan emang setiap aku buat kue yang pake cokelat seperti ini pasti ujung-ujungnya pait *hiks*

Kue kering cokelat

Kalau ada yang mau buat juga, silahkan langsung ada lihat resepnya di blog mbak bebe di sono yak. Aku ngikutin sama persis deh dengan resepnya. Cuma bedanya di cokelat bubuknya aja yang aku pake 50 g aja biar gak pait >.<

***

Masih ada beberapa hal yang perlu disiapin buat lebaran ntar seh. Kayak mau pake model hijab kayak apa pas sholat ied ntar nyiapin ketupat, beres-beres rumah (yang dalam hal ini tugasku cuma beres-beres kamar sendiri aja dong ๐Ÿ˜› ) dan beberapa hal kecil lainnya yang buat semangat banget untuk menyambut lebaran kali ini. Wuhaaaaa,,, tinggal 6 hari lagi gitu :mrgreen:

Bagaimana dengan persiapan lebaran temen-temen blogger ne? Pasti seru juga dong yak? ๐Ÿ™‚

‘Reuni’


*menulis postingan dengan didampingi setoples kue lebaran dan menghadap TV yang akan menayangkan pertandingan kualifikasi piala dunia tingkat Asia, Indonesia vs Bahrain*

Haiiiii,, Hallooooo.. Apa kabar semua? Gimana dengann kondisi badan? Masih singset, udah gemukan, atau masih kurus cengkring aja kayak aku?

Postingan kali ini gak akan jauh-jauh dari cerita lebaran juga. Kan masih 7 syawal kan yak! Jadi suasana lebaran masih terasa banget lah. Yah walaupun udah 2 hari belakangan ini masuk kerja. Jadi inget jaman SD aku dulu kalau lebaran itu liburnya hampir 1 bulan gak habis habis. Apalagi jaman presidennya Gusdur jaman SMP 1 bulan libur sekolah aja gitu! *mantap*

Dimulai pada hari kedua.ย  Seperti yang pernah aku ceritain kemaren, aku sebagai pegawai cantik baru mendapat tugas untuk menerima tamu di rumah dinas Sekretaris Daerah Pontianak. Awalnya aku gak semangat banget mau datengnya. Ya siapa juga yang mau hari liburnya – apalagi dalam suasana lebaran – diusik dan malah disuruh ‘kerja’. Tapi pas dijalankan lumayan juga loh.

Aku yang kena jadwal sift 2 pada pukul 3 sore disuruh dateng 1 jam sebelumnya untuk siap-siap. Aku gak mau dong, ya jadwal pukul 3 aku datengnya pukul 3 kurang lima ๐Ÿ˜› Sift aku ada 5 orang yang jaga, dan 4 orangnya udah duduk anteng gitu di ruang dalam ๐Ÿ˜€ Dateng-dateng pak sekdanya gak ada. Sama anaknya disuruh makan dulu, duduk-duduk gak jelas 1 jam kemudian baru ada tamu.

Sorean dikit – pas mau magrib – ibu sekdanya nyuruh makan lagi. Kali ini makan sama-sama ibunya *kenyang*. Pas malem tanda-tanda orang bertamu gak ada. Koordinatornya ngajakin pulang pukul 7an (sebenarnya jadwal jaga aku sampe pukul 9 malam) eh gak lama dapet berita kalau pak Walikota mau dateng gak jadi pulang deh *kesel*

Lima menit – Sepuluh menit – setengah jam – satu jam – satu setengah jam Bapak Walikota gak dateng-dateng >.< Akhirnya pukul 8.30 bapaknya baru dateng tetep didampingi sama ajudannya yang udah sering aku lihat kalau mereka dateng ke kantor.

Pertama kali lihat ajudannya pak wali itu di kantor langsung berfikir: “waduh nih orang jutek abis yak!” Dengan jalannya yang tegak dan wajahnya yang gak pernah senyum kalau di kantor langsung membuat imagenya buruk dan rada menakutkan. Etapi pas udah kenalan orangnya baik loh ternyata. Dia yang duluan nyalam-nyalami kami para dayang-dayang penerima tamu *maaf ya banggg* ๐Ÿ˜›

Over all jadi penerima tamu itu menyenangkan juga yak. Aku dapet temen-temen baru sesama para penerima tamu. Dapet kenalan baru, bapak-bapak penjaga dan para protokoler pemerintahan, orang-orang sekretariatan dan tentunya bisa makan puas sekenyangnya :mrgreen:

note: sayang aku gak sempat foto-foto di rumahnya pak sekda. Habis gak sempet juga seh. Sebenarnya banyak juga kami foto-foto tapi dikameranya petugas. Mau minta fotonya juga gak tahu minta dimana. Jadinya cuma bisa foto ini deh ๐Ÿ˜€

***

Hari ketiga, keempat dan kelima diisi dengan reunian. Yak, lebih pasnya dibilang reunian seh daripada berlebaran. Alasan pertama karena emang orang orang ini sangat jarang aku ketemunya. Ya cuma pas lebaran ini kami bisa berkumpul.

Lebaran ketiga kumpul sama 3 orang teman terdekat aku di SMA. Nelly, Wulan dan Emi. Yak Nelly emang sering seh aku ketemuannya, walaupun gak sering sering amat. Beda sama Emi yang walaupun sama-sama di Pontianak jarang aja bisa ketemuannya gitu. Nah kalau si wulan emang sangat teramat jarang ketemu, coz dia masih tercatat sebagai mahasiswa s2 planologi di ITB (yang rajin ya nak kuliahnya ๐Ÿ˜› ).

Habis ngumpul kami mustuskan untuk nyoba makan di tempat makan baru. Namanya ‘SUGEBAN’. Rasa-rasanya seh udah ada nama Sugeban ini, tapi tempat ini baru ternyata. Tempatnya lumayan enak, ruangan terbuka gitu. Ada yang duduk di meja ada juga yang duduk dilesehan. Kami milih yang duduk dilesehan.

Aku pesan es jeruk besar dan nasi koreng Pattaya Thailand, Si wulan pesennya ayam panggang sugeban dan emi memesan nasi putih daging lada hitam. Rasanya lumayan seh, tapi gak yang enak bener gitu. Harganya juga lumayan terjangkau. Ya cocok deh buat makan bareng-bareng gitu.

Lebaran empat kumpul sama anak-anak kampus TI 06. Seperti rencana semula, gak ada ceritanya mau keliling rumah dosen *aku males aja gitu :P* Jadinya cuma ngumpul di rumah siapa lalu mencari tempat untuk makan-makan.

Learan kelima (yang merupakan hari libur terakhir) aku ngumpul sama temen-temen SMA kelas XI IPA 4. Ya walaupun sebenarnya cuma berlima doang seh ๐Ÿ˜›

Ada romi (baju coklat) yang baru aja lulus dari IPB jurusan teknik (atau teknologi yak?) Pertanian. Baru lulus dia kemudian keterima disebuah perusahaan nasional dan ditempatkan di Riau (bukan kotanya). Ya, mudah-mudahan betah aja deh mi di sana ๐Ÿ™‚

Ada Pipit (baju item), yang sekarang lagi sibuk coasnya. Gerakannya suka sembarangan yang sering jadi bahan ledekan kami dengan statusnya yang seorang calon dokter. Tapi pada dasarnya emang pinter kok. Cepetan lulus ya pit, biar aku bisa ada dokter pribadi yang bisa gratis buat periksa ๐Ÿ˜›

Ada Sena (yang pake baju kotak), sekarang lagi ngelanjutin kuliahnya di D4 Politeknik negeri Bandung setelah setahun nyoba bekerja setelah lulus D3nya. Cita-citanya seh pingin dapet beasiswa s2 ke Jerman. Ya, mudah-mudahan terkabul deh sen. Lumayan juga kalau aku pingin ke jerman ada tempat buat nebeng :mrgreen:

Dan Ika (baju putih garis garis) lulusan Teknik sipil yang sedang mencari jodoh bekerja di kantor konsultan.

Gak terasa aja gitu ternyata kami udah memiliki ‘hidup’ masing-masing sekarang. Kalau diingat kejahilan masa SMA yang gak suka belajar, tidur didalem kelas, remidi dan segala macem, ternyata kami bisa juga seperti sekarang, hehehehe.

***

note: Kok orang yang nonton di GBK ini gak sopan banget yak kalau lagu kebangsaan negara lain lagi dinyanyiin! Masak masih tiup terompet geje gitu. Seharusnya diam dan mendengarkan dong! Kalau Indonesia aja dihina marah-marah! Tapi mereka juga secara gak langsung ngehina negara orang lain juga >.<

1 Syawal 1432 H


Haiiii Haloooo… Apakabar semuanya? Gimana kondisi perut? Masih six pack atau udah buncit? ๐Ÿ˜›

Seperti kebanyakan masyarakat Indonesia, aku menunggu lebaran tahun ini dengan penuh kegalauan. Yak, apalagi kalau bukan karena nunggu penetapan 1 syawal dari pemerintah yang prosesnya lamaaaaaaaaaaaaaaaa bener tapi ketok palunya cepet abis. Jadi bingung kalau udah ada pendapatnya ngapain juga ngadain sidang isbat *in my sotoy opinion*

Tanggal 29 Agustus seisi rumah udah pada heboh masak (baca: ibu :mrgreen: ). Seperti tahun tahun sebelumnya, kalau mau lebaran ya harus siap makanan dong kan. Jadilah aku dan sekeluarga buka puasa ‘terakhir’ dengan menu ketupat dan lontong sayur. Aku yang paling uptodate di rumah mengenai berita langsung nyuruh ibu buka TV. Feeling udah gak bagus. Pesenan lontong yang harusnya diambil ‘malam lebaran’ sengaja aku tunda sampai penetapan 1 syawalnya pasti. Dan proses paling membosankanpun dimulai: MENUNGGU!

Satu menit, lima menit, tigapuluh menit, satu jam, dua jam. LOH KOK LAMAK AMIT!!!

Dilihat dari hasil penerawangan ahli nujum seh aku udah bisa memprediksi 1 syawalnya bakalan jatuh pada hari rabu. Makanya aku langsung aja memastikan untuk ngebatalin ngambil lontongnya hari itu. Udah besoknya aja. Toh masih ada 1 hari puasa ๐Ÿ˜ฆ

Tanggal 30 Agustus udah sahur dengan sangat tidak bersemangat. Lauk pauk yang dipersiapkan buat lebaran ya dilahap aja. Lagian udah gak semangat juga mau sibuk-sibuk didapur saat sahur. Siangnya jadi males kemana-mana dan akhirnya menetapkan hati untuk mengambil pesenan lontong malamnya aja. Ya sekalian keliling kota buat ngelihat keramaian malam takbiran.

[[ btw aku mau cerita sedikit tentang malam takbiran di Pontianak. Jadi ada tradisi yang udah puluhan tahun lamanya selama H-3 sampai H+3 lebaran di Pontianak ada yang namanya pesta meriam karbit. Ya seperti namanya pesta ini adalah semacam ‘perang’ antara kedua kubu yang saling membunyikan meriam. Seru deh. Meriamnya sendiri ada di pinggiran sungai kapuas tapi suaranya sampe kedengeran keseluruh kota Pontianak loh. Bisa dibayangkan betapa besarnya deh ๐Ÿ˜€ย  ]]

http://campurb.blogspot.com

ย Balik lagi ketopik. Sebenarnya alasan mengapa aku menunda-nunda untuk mengambil barang itu adalah karena seharian di Pontianak turun hujan. Sebenarnya seh aku bisa aja pergi pake mobil, tapi aku tuh gak suka loh berkendaraan dengan mobil. Dulu jamannya aku belajar mobil hanya untuk menasbihkan diri sebagai anak gaol seantero kota Pontianak.ย  Sampai sekarang aku masih sangat suka kemana-mana dengan motor, lebih simple aja gitu dan menurut aku bawa mobil itu jauh melelahkan daripada membawa sepeda motor.

Tapi ujannya sampe magrib gak reda-reda juga gitu. Ibu aku udah ngomel-ngomel sendiri nyuruh langsung pergi aja pake mobil. Akhirnya terpaksa deh jalan malam takbirannya pake mobil yang akan diprediksi bakalan macet parah.

Bener aja, belum juga masuk tol antrian mobil udah banyak aja gitu. Bener-bener gak bisa bawa laju. Yang lebih mengesalkan lagi adalah tiba-tiba cuacanya langsung cerah aja. Gak ada hujan setetespun! Bahkan bulan terang menderang! Euh, mendingkan tadi pake motor aja gitu ๐Ÿ˜ก

Masuk kesalah satu jalan di depan sebuah mall macet makin parah. Aku yang udah gak nyante bawa mobil tiba-tiba terkejut dengan mobil yang mati mendadak! Busyet dah! Aku inikan cuma pengguna mobil. Satu mesinpun aku gak tahu sama sekali nama, kegunaan apalagi buat memperbaikinya. Nyobain ngidupin gak bisa hidup hidup mesinnya! OK, mati deh gue ๐Ÿ˜ฅ

Ngelihat muka aku yang kusut aku langsung disamperin sama polisi. Udah takut aja sendiri. Sebenarnya ada 2 alasan kenapa aku takut: pertama, karena aku denger kalau mobil kita mogok dan dibantuin sama polisi kita bakalan harus bayar polisi tersebut sebesar beberapa rupiah (yang jumlahnya lumayan besar) dan kedua, aku gak bawa STNK! Begimana deh kalau ditanya *nangis dipojokan*

Polisi itupun dengan tampang sangar langsung ngampirin aku. Diketoknya jendela mobil aku dengan kuat. Jantung rasanya udah mau copot aja. Udah ketiban musibah mobil mogok, masak mau ditambahin lagi (-_-” ).

“Ini mobil siapa dek?” tanya polisi itu pertama kalinya. Dan dengan lugunya aku jawab “mobil bapak saya lah pak” Hellooooo,, kenapa juga aku jawab begitu. Kenapa gak sekalian aku jawab ya mobil aku lah pak! BEGOO!!

“Punya SIM?” tanya si bapak polisi lagi. “Ya punya lah pak” Kali ini aku jawabnya rada sedikit meninggi. Lah wong aku bukan udah cukup umur lagi. Tapi udah kelebihan umur kali pak! Apa mungkin wajah aku emang masih terlihat sangat unyu buat punya SIM A? *dikeplak*

Lalu pak polisi itupun nyuruh aku ketepi jalan agar jalanan gak tambah macet. Saat pak polisi mendorong mobil aku dengan semangatnya tiba-tiba *BUK!* dan apa yang terjadi saudara-saudara? Mobil aku nabrak pager ruko orang! *gigit jari*

Sebenernya pagernya seh gak papa juga ya. Lagian aku nyari-nyari orang yang punya ruko juga gak ketemu. Yang adanya tukang penjual buah di depan yang bilang pagernya rusak dan harus diperbaiki. Gak mau berlarut-larut, lagian besok juga udah mau lebaran, jadinya aku kasih uang yang aku titipkan untuk pemilik ruko yang dimana aku yakin banget kok penjual buah itu yang akan ambil uangnya yak, bukan dikasih kepemilik ruko. Tapi ya sudah lah.

Pulangnya aku kena macet lagi sambil ketakutan mobil bakalan mogok ditengah kemacetan yang luar biasa. Saking takutnya aku sampe gak ngidupin ACnya gitu tkut mobilnya kepanasan. Macet + Panas = lengkap sudah penderitaan dimalam takbiran. *hiks*

***

Pagi-pagi udah bangun buat sholat ied. Udah menjadi kebiasaan dirumah aku kalau sholat ied kami lebih milihnya sholat di lapangan ketimbang di mesjid. Lagian mesjidkan udah sering banget yak. Dan sholat di lapangan gini cuma dilakukan 2 kali setahun aja.

Suasana Sholat Ied di Alun-Alun Kapuas

Pulangnya langsung berkumpul sama keluarga untuk membacakan doa kepada keluarga yang udah meninggal dan tentu saja yang telah ditunggu-tunggu. MAKAN-MAKAN!! *horaaayyy*

Lauk pauk khas lebaran dari yang paling bawah lepat lau (yang panjang-panjang dibungkus daun pisang), rendang ayam, sambal asam, sayur lodeh, sambal kelapa, rendang.

So,, selamat makan ๐Ÿ˜‰

Lebaranย diย Pontianak


Seperti apa lebaran di kampung halaman kalian?

Aku tidak tahu bagaimana suasana lebaran di kampung lainnya, karena toh aku memang tidak pernah berlebaran selain di kampung aku pontianak. Tapi kebanyakan yang aku dengar dari orang-orang adalah perayaan di kampung lain (terutama di daerah jawa) angat jauh berbeda dengan di Pontianak. Kebanyakan di sana takbiran, sholat Ied kemudian bersalam-salaman disepanjang jalan.

Ok, mari bandingkan dengan kampungku, Pontianak.

Belum lagi lebaran, di Pontianak telah mempersiapkannya dengan baik. Masuk ke malam ramadan 21 ada istilahnya ‘Keriang Bandung’ adalah tradisi masyarakat Pontianak menghidupkan api/lilin di depan rumah. Dulu tradisi ini menggunakan obor yang ditaruh di depan rumah. Kemudian digantikan dengan lampu yang di buat dari botol bekas kemudian diberi sumbu dan di masukkan minyak tanah. Masuk ke masa sekarang, orang-orang lebih memilih menggunakan lampu warna-warni yang digantung di langit-langit rumah.

Sepuluh hari telah berlalu, lampu-lampu disepanjang jalan dan rumah telah dihidupkan dan masyarakat Pontianakpun mulai menanti datangnya tradisi lainnya, yaitu tradisi ‘Meriam Karbit’. Biasanya ini dilakukan dari H-3 hingga H+3. Kegiatannya ya hanya membunyikan meriam yang berada di sepanjang tepian sungai kapuas, terutama di daerah jembatan Kapuas 1.

Kalau pendatang mungkin akan terkejut dengan bunyi yang menggelegar hingga keseluruh penjuru kota Pontianak saking besarnya. Tapi bagi kami masyarakat Pontianak itu membuat semarak malam-malam lebaran. Bahkan setiap malam takbiran banyak dari masyarakat yang berkumpul di satu titik itu untuk melihat dan mendengar meriam dari jarak yang lebih dekat sambil menikmati pemandangan sungai kapuas dimalam hari.

http://motosuki.multiply.com

Dan apa yang daerah lain lakukan setelah sholat ied dan bertemu dengan keluarga? Lebaran selesai dan saatnya berliburan ke pantai atau ketempat rekreasi? Ya, mungkin itulah yang di lakukan. Beda dengan kami masyarakat Pontianak. Lebaran tidak selesai hanya bergitu saja.

Jauh-jauh hari setiap rumah telah menyiapkan kue-kue yang cukup banyak untuk dihidangakan di ruang tamu. Ini dilakukan untuk menyambut tamu-tamu yang datang berkunjung.

Masyarakat di sini memang terbiasa untuk saling mengunjungi rumah masing-masing untuk bersilahturakmi. Si A akan kerumah B dan si B akan membalasnya dengan berkunjung ke rumah A. Dan seterusnya untuk berkelompok-kelompok orang. Belum lagi yang janjian untuk berkumpul dan mengunjungi satu per satu dari rumah masing-masing. Sangat aneh untuk sebagian orang, tapi sangat menyenangkan.

Lagian, kapanlah lagi kita dapat berkunjung ke rumah masing-masing jika tidak pada hari lebaran? Maka, masyarakat di kota pontianak akan memanfaatkan waktu seperti ini untuk slaing bersilahturahmi.

Yang jelek dari tradisi ini adalah kegiatan masyarakat yang berbenah rumah, membeli perlengkapan furniture baru, mengecat rumah, membeli gorden, peralatan makan dan masih banyak lagi. Bagai saling bersaing demi gengsi.

Apapun itu, tradisi ini harus di lestarikan. Sebagai masyarakat yang lahir dan besar di Pontianak, akan sangat aneh bagi aku jika suatu saat nanti di pontianak saat lebaran hanya bersalaman di mesjid atau di depan rumah.

Selamat lebaran ๐Ÿ™‚

Gemaย Takbir


Sudah sejak siang hari kotaku diguyur hujan yang lumayan lebat. Jika hari-hari biasa tentu kita akan lebih memilih untuk bergulung di dalam selimut di atas kasur.

Tapi hari ini beda. Ya tentu lah sangat beda. Hari ini adalah hari terakhir Ramadan. Kesedihan memang menggelayuti bagi sebagian orang yang merasa akan meninggalkan bulan suci dan penuh rachmat ini. Belum tentu tahun depan kita bisa bertemu lagi dengan Ramadan. Tapi banyak juga yang senang, karena tak lain adalah besok Idul Fitri. Hari kemenangan yang banyak ditunggu oleh kebayakan orang.

Sebenarnya, apa arti kemenangan itu? Jika kita tanyakan kepada para kyai pastilah mereka mengatakan kemenangan dari segala ujian di bulan Ramadan. Bagaimana kita telah berhasil menahan segala keburukan yang selama ini kita kerjakan pada bulan-bulan lainnya. Kemenangan karena telah berhasil melakukan segala kegiatan yang dapat menampung pahala. Jika kita tanyakan kepada anak-anak arti kemenangan itu, tentulah mereka berkata dengan polosnya bahwa kemenangan akan berhasil berpuasa dan akhirnya mendapat hadiah berupa uang dan baju baru.

Kebudayaan Indonesia, tak dapat untuk kita pungkiri adalah bersifat konsumtif jika sudah mengenai hari kemenangan itu. Contohnya adalah hari ini. Ditengah hujan yang deras, orang-orang masih saja bersibuk untuk pergi ke pasar. Membeli segala sesuatu yang dianggap masih kurang untuk mempersiapkan lebaran ini.

“Kok orang-orang ini mau sih belanja pas hujan gini?” tanyaku kepada kakakku. Teman aku berjalan hari ini.

“Lah, kita juga sedang apa? Kita kan juga berjalan waktu hujan?” jawab kakakku yang malah balik bertanya.

“Tapikan kita pake’ mobil. Kalau kayak mereka yang menggunakan motor, gak mau ah,” ucapku menyelesaikan diskusi itu.

Memang, sebenarnya aku harus banyak-banyak bersyukur. Ditengah orang yang masih banyak kehujanan, aku bisa berteduh dengan hangat di dalam mobil sambil mengendarainya dengan tenang. Tidak ada ketakutan akan barang belanjaan yang akan basah atau makanan yang baru saja dibeli akan rusak.

Jadi, apa makna kemenangan bagi aku pribadi?

Kemenangan adalah jika aku bisa mengubah dari sesuatu yang buruk atau kurang menjadi baik ditahun ini. Ramadan lebih untuk aku intropreksi diri. Apa yang telah aku lakukan dan belum aku lakukan selama 11 bulan belakangan ini. Maka akupun inginkan sebuah perbaikan. Jika perbaikan itu terjadi, maka menanglah aku. Dan hari kemenangan itu akan menjadi lebih indah dan lebih bermakna.

Baju baru? Rasanya itu hanyalah reward untuk semuanya.

Aku pribadi, tidaklah terlalu suka dengan segala kesibukan untuk hari lebaran. Baju hari ini dibeli ya besok dipakai. Kue hanya pelengkap yah beli saja seadanya. Rumah dibersihkan hanya untuk menghormati tamu yang pastinya akan lebih banyak dibandingkan hari-hari biasanya.

Kebanyakan keluarga aku bersikap konsumtif. Mereka bilang ini tradisi, harus dilestarikan. Lagian kapan lagi berkumpul dan bersenang-senang seperti ini kalau bukan sewaktu lebaran.

Hmm, benar juga sih. Maka akupun ikut-ikut saja apapun itu. Tapi kalau aku sudah berkeluarga sendiri, gak tahu juga deh apa aku akan sesibuk sekarang atau akan santai-santai saja. Atau bahkan aku akan lebih sibuk? Haha, gak tahu juga deh.

Maka, apapun itu, inti dari hari kemenangan ini adalah mensucikan diri kita sesuci-sucinya. Kalau perlu ya kita minta maaf juga. Karena kapan lagi kalau bukan saat ini ๐Ÿ˜€

=====

Minal Aidzin Wal Faidzin.

Mohon Maaf lahir dan batin.

Selamat Iedul Fitri 1431H.