Jalan – Jalan ke Jakarta : Future Park Gandaria City


Pas rencana ke Jakartanya udah matang, aku lihat-lihat tempat di jakarta yang bisa dikunjungi si K. Biasanya seh kita ke jakarta ini cuma bolak balik ke tempat bermain gitu ya. Terus lihat beberapa postingan temen-temen di instagram tentang Future Park kok ya jadi kepengan gitu. Jadi sepertinya (?) –aku juga kurang yakin, hahaha — Future Park ini event non permanen yang ada di Gandaria City. Katanya seh dia semacam indor mini theme park dari jepang gitu. Karena non permanen dan yang mau datang banyak jadilah kami memutuskan untuk membeli tiketnya secara online.Β  Tiketnya dijual perhari gitu dan jumlah perharinya udah dibatasi. Pun waktu masuknya juga udah dibatasi, kalau gak salah (aah, aku lupa saking udah lamanya, hahaha) 2 jam perkunjungan.

Sebelumnya, baca juga cerita aku untuk trip ke Jakarta ini ya :

Kami sampai di Gandaria City sekitar pukul 10.30 gitu, dan parknya dibuka mulai pukul 11.00, jadilah antri dulu. Waktu pertama kali datang kami sepi seh, cuma ada satu atau dua antrian keluarga di depan kami dan beberapa antrian keluarga di belakang. Pukul 11 kurang dikit, pintunya dibuka dan voila, nampang deh gambar-gambar binatang, dan tumbuhan gitu yang terbuat dari lampu berwarna warni yang cantik banget! Sayang waktu itu gak banyak ambil foto seh aku, karena setiap ambil foto kok kelihatannya jelek, padahal aslinya bagus, jadinya kurang puas gitu dengan fotonya. Kok orang-orang bisa dapat foto dengan hasilnya bagus ditempat gelap gitu seh? Hahahaha.

Udah selesai lihat lorong yang menampilkan bermacam-macam binatang dan tanaman, terus kami masuk ke dalam ruangan di mana di dalamnya kita diberikan kertas mewarnai gitu. Nanti, habis kita mewarnai, gambar kita akan diproses dan masuk ke dalam layarnya dan karena melihat orang banyak yang nulis namanya dikertas itu, biar kelihatan jelas mana gambar yang kita warnai, jadilah kita ikutan juga.

Aku milih gambarnya bunga gitu, sedangkan si K milihnya kadal (atau cicak?). Ternyata, kalau memilih gambar tumbuhan itu gambarnya jadi gak jelas gaes! Dia jadi kecil-kecil gitu dan kadang jadi merambat. Kalau buat yang binatang jadi seru. Jadi kadal si K dengan nama di tengahnya bisa jalan-jalan gitu. Jalannya pun lama banget durasinya, jadi kita bisa puas lihat lihatin hasilnya.

Setelah puas melihat hasil karya kita yang fenomenal πŸ˜› Kamipun pergi ke ruangan lainnya. Ruangan ini yang banyak banget aku lihat di Instagram selebgram dan teman-temen aku. Hasil foto merekapun kece-kece semua. Hasil foto aku? Ya gitu doang seh, hahahaha.

Kadang ada niat gitu pengen belajar foto biar bisa menghasilkan foto yang kece disaat liburan. Terus ingat lagi kalau liburan itu, aku gak terlalu suka ngabisin waktu buat berfoto seh. Jadi misalnya ada di landmark mana gitu. Aku foto ya foto, banyak juga fotonya. Tapi suka sambil lalu gitu aja. Asal muka aku kelihatan dan gedungnya kelihatan ya udah. Gak mau ambil waktu khusus buat foto. Makanya foto kita ya seadanya gitu, hahahaha.

Jadi ruangan ini tuh isinya terdiri dari balon-balon gede yang berwarna warni dan dikelilingi oleh dinding-dinding kaca. Sukanya adalah balonnya bisa dimain-mainkan gitu. Jadi bisa dilempar-lembar, dipeluk peluk atau dipenyek-penyekkan. Seru deh pokoknya. Si K suka banget main di sini. Tapi karena kita mengejar waktu, jadi cuma 15 menitan aja di sini dan cuss ke area lainnya lagi.

Ke luar dari ruangan bola kami masuk lagi ke suatu ruangan di mana ada seluncuran yang terbuat dari layar-layar dan ada lightingnya. Sebenarnya, pas aku lihat orang-orang yang main ke sini, pas kita seluncuran gitu ada bunyi musiknya yang ganti-ganti. Tapi pas kami main kok ya gak gitu ya? Apa rusak atau gimana? Hahaha.

Tapi meskipun gak ada musiknya tetap ruangan ini adalah favorit K loh! Dia ada kali sampai 20 kali lebih turun naik main seluncuran ini. Bahkan karena melihat si K, yang awalnya nenek dan tante gak mau ikutan jadi pengen juga. Hahaha. Bahkan pas kita balik dan lewat di ruangan itu lagi dia minta main lagi dong 10 kali! Jadi puas banget lah dirinya main seluncuran.

Ruangan terakhir yang Kami kunjungi adalah ruangan menggambar lagi. sama seperti ruangan pertama, hasil gambar kita bakalan akan ditayangkan. Bedanya kalau yang pertama akan ditayangkan di dinding-dinding tempat umum, kalau ini khusus di ruangan itu aja. Tapi gambarnya lebih sering terlihat seh daripada di ruangan pertama. Jadi lebih seru aja lihatnya.

Setelah itu Kami langsung ke luar dari Future Park, makan bentar terus cuss pulang ke hotel. Karena sorenya kami bakalan menghadiri acara akad nikah dan resepsi acara pernikahan adiknya temen suami. Cerita tentang acara pernikahannya kita skip aja ya, karena gitu gitu doang seh, huahahahaha.

bye.

Jalan Jalan Ke Jakarta : Taman Safari


Jadi, bulan september tahun lalu, aku dan keluarga menyempatkan diri jalan-jalan ke jakarta selama 4 hari 4 malam. Sebenarnya gak ada rencana khusus juga jalan ke Jakarta ini. Seperti yang udah sering aku sebutkan dalam cerita aku bahwa jalan ke Jakarta dari Pontianak itu terasa lebih jauh dan lebih mahal dibandingkan jika aku jalan ke Kuala Lumpur. Tapi, karena ada adiknya temen rasa saudaranya si abang suami yang menikah di Jakarta, jadilah kami ke Jakarta. Acara nikahannya sendiri di hari sabtu sore, maka kami punya banyak waktu untuk jalan-jalan di Jakarta karena aku perginya hari kamis malam dan pulangnya senin sore. Oia, selain pergi bersama si K dan suami, aku juga mengajak ibu dan tante aku untuk ikut perjalanan kali ini. Jadi lumayan rame lah rombongan Kami.

Itinerary liburan Kami ke Jakarta kemaren kurang lebih begini.

  • Kamis : Terbang ke Jakarta
  • Jumat : Taman Safari
  • Sabtu : Future Park, Gandaria City dan menghadiri nikah dan resepsi.
  • Minggu : AEON Mall
  • Senin : pulang ke Pontianak

So, mari kita mulai ceritanya :mrgreen:

Untuk terbang ke Jakarta dari Pontianak, si abang milih penerbangan Citilink dengan rute penerbangan malam hari. Kenapa milihnya malam hari? Karena paginya kami masih kerja dan izin ke kantor 2 hari aja (jumat dan senin) makanya aku milihnya malam. Kenapa Citilink? Karena yang paling murah, udah gitu aja πŸ˜› Aku sebenarnya pengen banget naik Garuda btw, tapi si abang suami pelit kalau masalah pesawat seh. Dia lebih milih paling murah daripada harus bayar mahalan dikit, huhuhu. Ngomongin pesawat, aku jadi kesal sendiri, harusnya aku naik ANA tahun ini ke Jepang tapi ah sudah lah, hahahaha.

Sampai di Jakarta udah hampir jam 10 gitu, jadi naik Taxi menuju ke hotel. Hotel yang si abang pilihkan kali ini adalah …. milih hotel ini karena rencananya kami pengen ikutan car free day di bunderan HI dan hotelnya kan bisa jalan kaki gitu ke sana. Eyalah pas hari minggunya kami kesiangan bangun dong! Lebih milih leyeh-leyeh di kamar seh daripada car free day!

Hari jumat, seperti yang udah direncanakan, kami akan ke Taman Safari menggunakan mobil plus supir yang udah di carter. Awalnya si abang pengen bawa mobil sendiri gitu gak disupirin, eh kok dianya mikir capek kayaknya, jadilah pake supir aja. Milih hari jumat karena emang menghindari macet seh. Dan alhamdulillah emang gak macet dong! Cuma nyendat dikit di pasarnya, tapi yang lain aman.

Sebenarnya si K sendiri udah pernah jalan-jalan ke Taman Safari waktu dia berumur 11 bulan gitu ahun 2014. Tapi kan ya si K belum inget apalagi ngerti ya umur segitu. Walaupun gak menyesal sama sekali seh kesana karena si baby K senang sekali! Sayangnya waktu itu pas kami datang hujan deres banget jadi gak bisa explore lebih jauh Taman Safarinya. Karena itulah aku pengen ke Taman Safari lagi suatu hari nanti, biar gak penasaran gitu. Dan di sinilah kami! Lagian, ibu dan tante aku juga belum pernah ke Taman Safari ini seh. Jadi ok lah yak ke sini lagi.

(ps. kayaknya 2 kali cukup lah yak ke taman safari ini. Kalau ke Jakarta lagi aku pengen ke Ancol seh, ayo dong corona go away! πŸ˜› )

Pas Kami sampai di sana, cuacanya pas banget, gak panas dan mendung-mendung gitu, sempat gerimis sedikit tapi gak sampai hujan lebat, suka deh! Karena itu jadilah kami puas banget mengelilingi Taman Safari.

Awalnya seperti biasa lah ya, muterin dan lihat-lihat binatang di Taman Safari pake mobil gitu. Setelah 2 kali ke Taman Safari, aku fikir binatang di sini jenisnya gak terlalu banyak juga ya. Kebanyakan itu rusa aja yang setiap ketemu minta makan, jadi wortel yang kita beli di luar kurang dong! Kalau binatang semisal singa atau harimaunya agak kurus gitu. Nulis ini tiba-tiba aku kepikiran sama binatang tersebut masa pandemi gini. Gimana ya kabar mereka? apa cukup uangnya untuk beli makanan? Hmmm.

Udah pas keliling pake mobil akhirnya kita berenti di tempat peristirahatan. Sebelum makan siang kami masuk dulu ke mini zoo gitu. Seru juga seh lihat binatang-binatang kecil. Udah keluar dari minizoonya si K minta naik kereta dong! Keretanya padahalmuterin si minizoo juga. Tapi ya kita ikutin aja deh.

Udah muterin mini zoo jalan kaki dan pake kereta terus kita makan. Dulu tuh, pas pertama kali ke Taman Safari ini, aku berenti di sini tuh dalam kondisi hujan lebat banget dan kita kehilangan supir kita dong! Setelah sampai dalam kondisi yang ok, baru tahu bahwa tempat makan di Taman Safari ini ok juga kok. Walaupun gak ada makanan yang gimana gitu, tapi lumayan lengkap pilihan menunya dan yang pasti ada makanan buat K.

Setelah makan, kita lalu naik kereta gantung yang posisinya pas di depan tempat makan kita. Naik ini karena permintaan si K seh, karena sebenarnya aku males, hahahaha. Karena kereta gantungnya gak terlalu jauh dan terlalu tinggi, akhirnya nenek sama bibi mau ikutan naik. Terakhir kita ajakin naik kereta gantung pas di Langkawi mereka gak mau seh karena takut πŸ˜›

Dari atas kereta gantung, si K lihat ada beberapa area permainan di Taman Safari ini. Aku baru tahu juga seh ada begituan di sana, hahaha. Akhirnya, pas turun anaknya mau main dong! Ya karena pergi ke sini juga untuk dia kita mah ikutan aja. Yang dipilih K untuk main adalah? PEROSOTAN! Hahahaha. Gak banget deh cuma perosotan aja gitu anaknya udah seneng banget. Terus dia main mobil-mobilan juga, sama sepeda bunder yang jalurnya ada di atas, serem tapi seru!

Setelah puas main, akhirnya kami naik ke atas lagi, kali ini mau ke tempat panda. Aku juga baru tahu kalau di Taman Safari ini ada pandanya. Kayaknya seh emang Pandanya baru didatangkan dari tempat penangkarannya di China gitu. Pandanya seh ok yang aku lihat, bersih dan berisi gitu kelihatannya. Tapi tempatnya aku rasa kurang ya. Kan dia berada di atas bukit gitu, seharusnya bisa dibuat lebih aktraktif ya. Untuk aku tempat pandanya gitu doang seh, jadi sayang banget. Si K sendiri senang banget lihat panda. Sebenarnya dia udah pernah lihat pas kami jalan-jalan ke Macau. Tapi kayaknya dia lupa deh, jadi kayak baru pertama kali lihat jadi semangat banget.

Sebelum pulang, kami sempati juga nonton acara singa laut gitu. Tapi aku ini gak nonton karena gantian sholat, jadi si K nonton sama papanya aja.

Ke luar Taman Safari udah sore banget, pas banget waktunya untuk makan malam. Dan untuk makan malam kali ini kami memilih untuk makan di Cimory Riverside. Alasannya karena lihat temen-temen makan di sini kok ya cakep banget gitu kelihatannya. Tapi sayangnya kita datangnya udah kesorean banget dan area turun ke sungainya udah ditutup dong! Aku sedih, huhuhu. Akhirnya kita cuma menikmati suatu aliran air sambil makan makanan yang rasanya lumayan enak.

Sebenarnya, aku mau nulis satu kali aja postingan tentang jalan-jalan di Jakarta ini. Tapi kok baru hari pertama udah 1000an kata yang aku tulis dong! Hahahaha. Beneran kalau lagi niat nulis itu, nulis ribuan kata juga gak suash ya, langsung mengalir aja gitu.

So, segitu aja cerita aku kali ini. Nanti aku lanjutin cerita jalan ke Jakartanya lagi ya. Semoga nulisnya gak lama-lama lagi, hahahaha.

bye.

[Review Hotel] Kahyangan Resort Singkawang | Jalan Keluarga Besar ke Singkawang!


Tahun 2019 kemaren, aku ada 3 kali pergi ke Singkawang. Pertama itu dibulan Maret ketika adek ipar menikah. Tapi pas pergi itu H-1 nya si K panas. Karena gak enak juga kalau gak pergi padahal adek ipar sendiri jadi dipaksakan pergi. Berakhir si K yang lemes banget dan gak sampe nunggu acara resepsi selesai kita pulang ke Pontianak. Di Pontianak langsung ke dokter dan di diagnosis kalau si K dehidrasi parah yang akhirnya malah menyebabkan radang ke paru-parunya. Dokternya nyuruh antara rawat inap atau dipaksa minum banyak dengan catatan minumnya harus banyak banget. Akhirnya kita memilih istirahat dirumah dengan kontrol penuh aku untuk minum banyak yang alhamdulillah semenjak disuruh banyak banget minum (lebih dari 2,5 liter per hari yang diatur jadwalnya per 2 jam gitu) akhirnya demamnya turun dan gak lemas lagi.

Perjalanan kedua kami ke Singkawang adalah pada saat liburan sekolah. Perginya karena si abang suami ada lebihan kamar hotel di Singkawang dari kantornya jadi ya dipake aja. Awalnya agak trauma pergi ke Singkawang karena perjalanan terakhir yang rada menyesakkan. Tapi ya diyakinkan kalau kali ini si K sehat dan seharusnya gak ada masalah dengan perjalanan selama 3 jam tersebut.

Perjalanan ketiga adalah baru saja kami lakukan kemaren. Tepatnya saat awal desember. Pergi ke Singkawang juga dadakan karena merasa kok ya bosan kalau liburan gak kemana-mana, jadilah bawa si K ke singkawang lagi. Duh, aku bosan dengan Singkawang, tahun ini gak mau lagi ke sana πŸ˜›

Cerita kali ini adalah cerita perjalanan Kami ke Singkawang di bulan Juli kemaren. Dipilih cerita ini dari 3 cerita ke Singkawang di Tahun 2019 adalah karena emang perjalanan ini yang paling seru, heboh dan yang paling rame juga. Paket lengkap dari nenek, nenda, om, aunty, sampe sepupunya temen mainnya juga ikutan. Jadi rame dan seru! So, marilah kita mulai ceritanya πŸ™‚

Berbekal ada satu limpahan kamar yang gak dipake dari kantor si abang suami, daripada nanti mubazirkan, jadilah pas liburan kenaikan kelas kemaren kita pake dan ajak beberapa keluarga. Awalnya cuma ajak nenek seperti biasa, tapi kemudian si papa K punya ide untuk membawa sepupu jauhnya si K juga. Sepupu ini emak bapaknya yang sepupuan sama aku, tapi karena emang sering main bareng kalau kami lagi ke rumah nenek di weekend jadi emang akrab banget lah. Pokoknya kalau ke rumah nenek yang ditunggu itu ya main bareng sama Kak Yasmin sepupunya itu.

Pernah gitu suatu hari dia random bilang gini “Kenapa seh ma K itu lahirnya first. K itu maunya lahirnya last biar K punya big brother and big sister” Aku mendengarnya langsung nahan ngakak. Sebegitu gak terimanya dia jadi anak sulung ternyata, hahahaha! Si K ini emang lebih demen main sama anak yang lebih besar, lebih nyaman kali buat dia ya. Kalau sama sepupunya sendiri yang lebih kecil dia gak suka mengalah gitu deh, dan buat dia anak yang lebih kecil dari dia itu susah diajak maen! Makanya emang gak cocok buat punya adek πŸ˜›

Akhirnya, setelah dengan persiapan panjang, maka kami pergi 5 keluarga! Dengan membawa 3 mobil dari Pontianak. Sebenarnya seh bisa 2 mobil aja, tapi aku tipe orang yang gak mau naik mobil dempet-dempetan seh, buat mabok aja. Makanya bawa 3 mobil biar lebih leluasa. Maka, perjalanan ke Singkawangpun dimulai.

Kantin Bestari Mempawah

Pemberhentian pertama kami adalah Kantin Bertari di Mempawah. Kantin (atau rumah makan) ini emang terkenal banget di Kalimantan Barat untuk tempat orang singgah makan kalau di Mempawah. Mempawah ini kota di tengah antara Pontianak dan Singkawang gitu. Gak ada yang spesial seh di tempat ini, cuma karena berada di tengah jadi banyak tempat-tempat makan yang buka dan kalau weekend selalu rame! Kami sendiri beruntung seh pas sampai belum rame banget jadi gak antri untuk makan.

Makanan yang disediakan di kantin bestari ini yang khasnya adalah sup tulangnya. Tapi karena cuaca hari itu panas banget, dan tipe tempat makannnya itu yang rumah dijadikan restoran gitu loh dan gak ada AC! Jadi aku sendiri malas seh kalau mau makan yang panas-panas >.< Btw, seumur hidup aku baru pertama kali loh makan di Kantin Bestari ini! Hahahaha. Tahu seh tahu dan namanya udah sering dengar juga, tapi tetap aja baru pertama kali πŸ˜› Dan kalau dilihat dari tempat dan rasa makanannya yang B aja menurut aku (bahkan tempatnya gak begitu berkesan banget buat aku) jadi kayaknya kalau diajak balik aku gak mau deh, huahahahahaha. Tapi ada satu lagi kantin yang terkenal di Mempawah, namanya kantin Pak Wajab. Kalau diajak makan aku pengen ke sana deh, paling gak kan emang belum pernah, jadi ada penasarannya sedikit πŸ˜›

foto di depan kamar hotelnya
dari teras kamar hotel

Udah kenyang dan udah berenergi lagi, terus kami lanjut berkendaranya menuju ke Singkawang. Dari Mempawah ini masih memerlukan waktu kurang lebih 1,5 jam lagi menuju ke

Singkawang. Tapi karena hotel yang Kami pilih kali ini belum masuk ke Kota Singkawangnya tapi dipinggir pantainya, jadi hanya memerlukan kurang lebih 1 jam lagi untuk sampai. Terus pas sampai di hotel, huwaaaaa, aku bahagiaaaa.

Jadi hotel yang kami inapi ini namanya Kahyangan Resort. Hotel ini baru banget seh dibangunnya, mungkin gak sampai 2 tahun deh, dan ini pertama kalinya aku pergi ke sana. Selama ini aku selalu berharap bahwa Singkawang bisa membuat hotel (atau resort) yang beneran berhadapan langsung dengan pantai. Akses langsung gitu loh dengan privat pantainya sendiri kayak hotel Golden Sand Resort aku di Penang kemaren. Tapi sampai tahun 2017 gak ada di Singkawang hotel seperti itu. Ada seh disebagian pantai-pantai di Singkawang yang di pantainya ada penginapan. Tapiiiii, ya jelek gitu penginapannya. Gak berasa nginap di hotel lah (Ya iyalah Niee! Kan penginapan). Jadilah selama ini aku seringnya nginep di Kota Singkawangnya (yang banyak hotel bagus semacam Swiss Bell, dll) dan kalau mau ke pantai jalan dulu pake mobil dan pulang basah-basahan (karena tempat bilasnya gak ada yang bersih! πŸ˜₯ ) balik lagi ke hotel di kotanya. Ribet!

Kahyangan Resort ini rasanya adalah pertama dan satu-satunya hotel (yang kamarnya lumayan banget, walaupun ada beberapa catatan dari aku) yang ada akses langsung ke Pantainya! Jadi kalau mau ke Singkawang menikmati pantai dan hotel aku rekomendasikan ke Kahyangan ini deh. Untuk catatan yang aku sebutkan di atas adalah karena pas masuk ke kamarnya kok aku berasa sekamaran berpasir dong! Iya seh aku tahu ini emang akses pantai banget, tapi seharusnya pihak hotel sebelum kita cek in dan masuk kamar sudah memastikan bahwa kamarnya bersih dong yak! Terus udahlah berpasir pas aku masuk WC nya kayak ada banyak semut gede2 gitu dong di dalamnya! Jadilah aku heboh untuk membuat semut-semut itu dulu baru bisa menggunakan WC nya >.< Sayang seh menurut aku karena untuk bangunannya udah bagus tapi kalau sampai gak terawat akan jadi another penginapan-penginapan yang aneh itu disepanjang pantai Singkawang dong! Dan oh ya, satu lagi yang aku kritik dari hotelnya adalah air panasnya gak nyala dong! Hmm, ya walaupun ini di Singkawang dan ini emang panas banget di tepi pantai, tapi karena udah ada fasilitasnya harus banget dijaga dan diperhatikan dong yak! Ayo dong Kahyangan Resort di perbaiki fasilitasnya!

Kalau mau lihat kondisi kamar dan hotelnya bisa nonton video aku di bawah yak! Karena kok ternyata aku gak ada foto-foto kamar hotelnya! Hahahaha.

Udah ok masuk kamarnya, udah siap, istirahat bentaran untuk sholat bersih-bersih dan baring baring. Lalu ketika sore waktu yang ditunggu-tunggu oleh K dan para sepupunya apalagi kalau bukan ke PANTAI!

Si K ini bukan pertama kalinya ke pantai yak. Udah pernah ke Pantai Singkawang juga waktu dia umur 3 tahun, terus udah pernah ke pantai di Langkawi, udah pernah ke Pantai yang di Penang di Resort itu, tapi semua itu dia selalu mainnya sendiri yang anak kecilnya. Terus ini adalah pertama kalinya dia ke pantai yang ada teman yang seumurannya gitu dan ternyata emang beda yak! Dia bisa seru-seruan dengan sepupunya gitu loh! Dan emak bapaknya ini bisa menikmati waktu foto-foto di pantai jadinya! Hahahahaha. Terus yang jagain siapa? Ya kan ada nenek, nenda dan tante-tantenya! Jadilah si Irni bisa menikmati pantai dengan lebih tenang, huahahahahaha.

Di atas adalah hasil aku berselfi-selfi ria di area pantai hotel tanpa diganggu oleh si K, hahahaha. Beneran anaknya sibuk dengan dirinya sendiri dan para sepupunya sampai gak perduli emaknya lagi ngapain gitu loh πŸ˜› Saking asyiknya main sampai pas diajak udahan untuk balik ke kamar anaknya gak mau! Hahahaha. Dengan bujuk rayu akhirnya anaknya mau juga berenti mainnya.

Malam harinya, karena hotelnya jauh dari kota yang mana sulit untuk mendapatkan makanan, akhirnya kami memutuskan untuk memasak sendiri makanan di kamar! Hahahaha. Untungnya kamarnya tiper terbuka gitu loh yang ada teras langsung menghadap ke pantainya, jadi bisa banget dibuat masak πŸ˜› Terus para nenek ternyata emang udah prepare buat bawa peralatan masak dan makan. Jadilah malam itu kita kayak piknik makannya! Ada bakar jagung, bakar sosis, dan makan ikan asin! Sungguh perpaduan suasana pantai yang pas kan yak πŸ˜›

Keesokan harinya, setelah sarapan di hotel (yang mana makanannya lumayan juga ternyata, ada di video kalau mau lihat! πŸ˜€ ) anak anak lanjut lagi main dong! Kali ini main di kolam renang! Beneran heboh lah tuh berenangnya! Dari yang biasanya jatah main si K cuma 30 menit kalau di kolam renang, sampai yang satu jam lebih gitu loh! Tapi ya karena ini jarang-jarang kejadian liburan rame-ramenya jadilah ya aku ok-ok aja. Asal nanti kalau berenang cuma bertiga sama mama papa jangan kelamaan ya K! πŸ˜›

Setelah berenang, mandi-mandi bersih, kitapun langsung cek out dari hotel dan menuju ke Singkawang untuk beli sedikit oleh-oleh untuk diri sendiri. Iyaa, untuk diri sendiri karena kan yang pergi udah semua orang dari rumah nenek, jadi emang gak ada orang yang tertinggal, hahahaha. Setelah beli tahu dan kue (yang oleh-oleh wajib gitu dari Singkawang πŸ˜› ) kitapun menutup perjalan kali ini dengan makan di restoran di Kota Singkawangnya. Nama restorannya aku lupa! Dan gak ada foto juga! Hahahaha. Tapi ada kok di videonya, makanya di tonton yak! Kalau bisa di subcribe biar rame gitu channel youtube akunya πŸ˜›

So, segitu dulu cerita jalan-jalan Kami ke Singkawang. Cerita ngalur lindur ternyata udah 1600 lebih kata aja loh! Hahahaha.

 

bye!

[Review Hotel] Melia Kuala Lumpur


Sebelumnya, baca juga ya tulisan aku tentang liburan dalam rangka nonton Disney On Ice ini:

  1. Itinerary Melaka dan Kuala Lumpur
  2. Jalan di Melaka (Bagian Pertama)
  3. Jalan di Melaka (Bagian Kedua)
  4. [Review Hotel] The RuckSack Caratel, Melaka
  5. Main Salju di Genting, Malaysia
  6. Nonton Disney on Ice di Kuala Lumpur
  7. Review Melia Hotel, Kuala Lumpur

Beneran ya, jarang nulis di blog itu jadi susah banget nyari feelnya untuk mulai nulis. Tapi karena udah janji sama diri sendiri kalau lagi jalan-jalan haruslah ditulis maka mari kita manulis cerita terakhir dari rangkaian jalan-jalan si Irni ke Melaka dan Kuala Lumpur dalam rangka menonton Disney On Ice ini. Tulisan penutup dari rangkaian cerita ini, apalagi kalau bukan review hotelnya :mrgreen:

Rasanya, selama beberapa kali ke Kuala Lumpur (yang udah gak akan aku hitung lagi kali yess ke sini saking seringnya buat transit πŸ˜› ) ini adalah hotel terbaik yang pernah aku inapi. Emang ya, kalau udah naik jenis hotel jadi pengen dinaikin terus, hahahaha. Padahal dulu hotel model Tune aja udah senang, sekarang maunya kalau nginep dibintang lima sekalian πŸ˜› So, mari kita mulai review hotel kali ini.

Alasan memilih hotel

Tentu aja karena lokasinya. Seperti biasa si abang selalu memilih Bukit Bintang sebagai lokasi kami kalau di Kuala Lumpur. Aku sendiri gak pernah mengeluh seh dengan lokasi ini, karena emang nyaman banget. Karena pusat kota, jadi kalau kami pulang malam gak pernah merasa sepi sampai menakutkan gitu. Dan lagi, kalau mau sarapan banyak banget makanan yang bisa aku makan disekitar sini dan tentu saja banyaknya Mall disekitaran bukit bintang sangat menjadi nilai tambah sendiri πŸ˜›

Oiya, semenjak jalur MRT Bukit Bintang udah jadi, wilayah ini makin nyaman banget dah untuk transportasinya. Walaupun ya, kok si aku makin manja aja kalau jalan di KL maunya pake grab aja daripada pake transportasi umum πŸ˜›

Harga Kamar

Hotel Melia ini hotel bintang 4 btw, tentu aja harganya beda dengan hotel izumi yang aku inapi di perjalanan ke Kuala Lumpur sebelumnya. Ya walaupun sebenarnya aku sangat suka seh dengan hotel Izumi itu karena lokasinya begitu strategis dan hotelnya ok ok aja. Pas mau pesan hotel ini lagi kok ya ada dapat email bahwa hotel ini udah tutup! Pas aku cek di website seh masih buka sebenarnya, tapi ya daripada jadi gak jelas ntar pas sampai ya Kami batalin aja pesanannya.

Untungnya pas si abang suami nyari-nyari hotel pengganti, eh ada promo dari tiket.com, jadilah kami beli hotel Melia ini dengan promo tersebut. Lumayan loh, dapat potongan harga sampai 300k :mrgreen:

Harga yang aku bayar sendiri adalah 1,2 juta untuk 2 malam. Jadi semalamnya harganya 600k. Ini lumayan banget seh untuk hotel bintang 4 di daerah Bukit Bintang Kuala Lumpur kan yak. Semoga tiket.com sering-sering ngasih diskon ke kami deh πŸ˜›

Terus Gimana Hotelnya Niee?

Sebenarnya aku tipe orang yang mudah puas kok dengan hotel. Kalau hotelnya udah gede, kamarnya lumayan bagus, udah aku puji-puji deh hotelnya. Samaan juga dengan hotel Melia Bukit Bintang, Kuala Lumpur ini. Kalau aku kasih nilai 8/9 deh. Pokoknya nyaman banget nginap di hotel ini.

Kamarnya luas banget untuk kami bertiga. Selain kamarnya yang luas, yang aku perhatikan juga sekarang adalah tempat tidurnya yang juga luas. Soalnya si K udah makin gede ya. Jadi susah kalau kami tidur dempet dempetan di kasur yang kecil, hahahaha. Untuk pemandangan dari kamar sendiri gak ada yang bisa dilihat seh, ya biasa aja gitu membelakangi gedung-gedung disekitarnya. Ya walaupun sudah sangat ok buat aku karena biasa tidur di hotel tanpa jendela juga seh πŸ˜›

Walaupun pas pesan di tiket.com kami gak pilih yang ada breakfastnya, tapi karena kami mau ringkes aja, jadi hari pertama kami bayar sarapan aja di hotel. Untuk makanannya sendiri seh ok ya, lengkap gitu ada menu Malaysianya dan ada menu westernnya juga. Walaupun gitu aku sebenarnya gak terlalu tertarik seh ya sama sarapan di hotel Jatohnya gitu gitu doang pastinya. Kecuali sarapan di Mercure Hotel itu aku suka seh πŸ˜›

Di bawah ada video aku tentang review lengkap hotelnya. Ditonton yak! Kalau bisa di subcribe juga biar si irni bisa segera dapat adsense, hahahaha.

Ok, segini aja cerita aku kali ini yak. Alhamdulillah seri Melaka –Β  Kuala Lumpur ini bisa selesai sebelum jalan jalan berikutnya πŸ˜› Eh tapi masih ada yang mau diceritain seh soal sekolah si K, terus jalan-jalan keluarga kami ke Singkawang (yang udah dua kali aja gitu terlewati!). Aaah, mudah-mudahan tahun depan lebih banyak waktu untuk update blog deh yak! Karena bulan depan insya Allah rumah baru!! (baru direnovasi total maksudnya πŸ˜› ).

Selamat Tahun Baru semuanya! Semoga tahun depan lebih baik daripada tahun ini yak!

bye.

Nonton Disney on Ice di Kuala Lumpur


Aku gak tahu kenapa pas acara intinya aku sama sekali gak ada berfoto di hari ini. Karena ingatan jangka pendek dan panjang aku ini agak runyam πŸ˜› tanpa foto ini agak mengganggu aku untuk menulis seh yak. Soalnya biasanya aku nulis sambil lihat-lihat foto ke mana dan ngapain aja pada hari itu. Maka, marilah mulai menulis dengan ingatan aku yang terbata-bata pada hari ini πŸ˜› Ini akan menjadi tulisan yang sangat pendek tentunya, hahaha.

Sebelumnya, baca juga ya tulisan aku tentang liburan dalam rangka nonton Disney On Ice ini:

  1. Itinerary Melaka dan Kuala Lumpur
  2. Jalan di Melaka (Bagian Pertama)
  3. Jalan di Melaka (Bagian Kedua)
  4. [Review Hotel] The RuckSack Caratel, Melaka
  5. Main Salju di Genting, Malaysia
  6. Nonton Disney on Ice di Kuala Lumpur
  7. Review Melia Hotel, Kuala Lumpur

Hari Sabtu ini aku sama sekali gak ada rencana apa apa di Kuala Lumpur selain untuk nonton Disney on Ice, tapi acaranya sendiri akan baru dimulai pukul 15.30 yang mana baru akan boleh mulai masuk jam 14.30, jadilah kami punya banyak waktu dipagi hari dan memutuskan untuk ke Mall :mrgreen:

Di Mall sendiri aku gak ada kegiatan khusus seh, cuma muter-muter belanja sampai jam makan siang dan kita makan siang di salah satu restoran di Mall. Setelah puas jalan-jalan di Mall, kamipun balik ke hotel untuk ganti baju dan langsung menuju ke tempat acara Disney on Ice yang lumayan jauh dari hotel.

Kami agak memberi waktu yang lumayan banyak seh untuk perjalanan ini karena aku tuh sebenarnya rada trauma dengan grab di KL ini. Malam sebelum hari ini kami ingin ke sebuah mall yang lumayan dekat dari hotel, jaraknya cuma 15 menit gitulah dari peta tanpa harus masuk tol. Terus pesan grab dong yak, dan tahu apa yang terjadi? Grabnya masuk di tol dan muter jauh dong! Supirnya 2 kali salah baca peta yang akhirnya membuat 15 menit perjalanan menjadi 1,5 jam perjalanan aja dong! Aku gak habis fikir kenapa ada orang yang tinggal ikutin peta aja bisa salah >.< Untungnya grab yang ke venue Disney on Ice ini gak salah baca petanya jadi kami bisa datang tepat waktu.

Aku tuh ya membayangkan acara ini akan disuatu tempat gitu di mana di depannya akan ada booth dari Disney Asia yang akan banyak menjual barang-barang Disney kayak yang ada di Disneyland gitu. Jadi sebelum ke sini aku udah bilangin ke K kalau dia bakalan aku belikan botol air minum dan tas kalau ada yang bagus. Etapi ternyata itu hanya khayalan aku dong! Tempatnya menurut aku B aja, hampir gak ada bagus bagusnya (bahkan wc nya gak bersih sama sekali) Gak ada booth yang menjual barang Disney sama sekali juga! Adanya cuma jualan makanan ringan yang ada nuansa Disneynya gitu, dan tempat shownya biasa bangeeeeettt. Aku rada kecewa seh sama tempat penyelenggaraannya. Kayaknya bagusan di Singapore deh yak, aku lihat tempatnya luas dan bagus gitu. Kalau yang di Jakarta gimana yak? Ada yang nonton juga gak?

Untungnya dari segi tempat yang mengecewakan buat aku, pertunjukan mereka bagus banget seh, aku senaaaang nontonnya, hahaha.

Pertunjukan pertama dimulai dari Mickey Mouse yang memperkenalkan teman-temannya dan dilanjutkan dengan tarian dan nyanyian yang bangus banget! Dulu waktu kecil aku tuh selalu pengen nonton acara beginian, tapi gak punya kesempatan sama sekali. Makanya pas nonton ini kok aku jadi berasa bahagia gitu! Gak papa deh yak masa kecil gak nonton, yang penting udah nonton pas tua, huahahahahaha.

Si K sendiri lumayan bisa mengikuti acaranya seh, karena pertama dia emang berbahasa inggris dan dia juga kenal hampir semua karakter dan lagu-lagu di Disney (gak percuma ya nonton Disney Jr di rumah πŸ˜› ) sehingga selesai nonton acara ini Kami puas banget dan kalau ada lagi acara seperti ini aku pengen nonton lagi! (ini emaknya yang kepengen sebenarnya, hahahahaha).

Selesai acara, Kami langsung disambut dengan hujan yang sangat amat deras gitu. Sampai pesan grab aja susah banget dapatnya. Untungnya beberapa menit kemudian hujannya agak reda dan kami berhasil mendapatkan supir grab yang berpengalaman jadi gak ada cerita kesasar lagi >.<

Sampai di sinilah cerita perjalanan aku ke Melaka dan Kuala Lumpur dalam rangka menonton Disney on Ice. Setelah ini aku masih pengen nulis tentang review hotel yang aku inapi di Kuala Lumpur kemaren.

bye.

Main Salju di Genting, Malaysia


Niatnya buat nonton Disney on Ice, jalannya malah ke Melaka. Terus karena belum pernah ngerasain salju beneran disambi ke Genting buat main salju pura-pura πŸ˜›

Sebelumnya, baca juga ya tulisan aku tentang liburan dalam rangka nonton Disney On Ice ini:

  1. Itinerary Melaka dan Kuala Lumpur
  2. Jalan di Melaka (Bagian Pertama)
  3. Jalan di Melaka (Bagian Kedua)
  4. [Review Hotel] The RuckSack Caratel, Melaka
  5. Main Salju di Genting, Malaysia
  6. Nonton Disney on Ice di Kuala Lumpur
  7. Review Melia Hotel, Kuala Lumpur

Hari jumat tanggal 5 April 2019 dimulai dengan malas-malasan di hotel. Karena sesungguhnya kenikmatan liburan yang hakiki adalah bisa bangun gak mikirin cucian dan gelonjoran sampai siang kan yess? πŸ˜› Tapi karena hari ini sesuai itin kami harus pergi ke Genting, dan kalau cuma di hotel seharian (yang mana aku seh suka-suka aja untuk ukuran Kuala Lumpur) si K bakalan protes, maka bergeraklah kami dari hotel menuju ke stasiun Pudu Central jam 10 pagi.

Pas sampe di stasiun pas banget ada bus yang mau berangkat ke Genting. Tapi sayangnya pas kami mau beli tiket ternyata busnya udah penuh aja dong! Hasilnya kami membeli tiket bus selanjutnya yang mana maish harus menunggu kurang lebih 1 jam lagi πŸ˜₯

Stasiun Pudu Central ini uneventfull banget yak. Jadilah kami rada mati gaya menunggu 1 jam sebelum busnya berangkat. Untungnya stasiunya gak panas (walaupun gak begitu dingin semerbak) dan gak begitu padat sehingga si K tetap masih main lari-larian bolak balik seorang diri di stasiun itu, hahaha. Setelah bolak balik lihat HP – termenung – lihat HP – termenung – ke toilet – ngomong bentar – termenung lagi akhirnya pukul 11 kamipun dipersilahkan untuk naik ke dalam bus dan perjalanan 1 jam menuju Genting dimulai.

Perjalanan dari Stasiun Pudu Central di Kuala Lumpur menuju ke Genting kurang lebih 1 jam. Seperti biasa, walaupun cuma 1 jam, aku tetap dong minum antimo biar gak mabuk πŸ˜› Dan walaupun aku udah pernah ke Genting 1 kali waktu bulan madu tahun 2013 kemaren, aku tetap lupa dong gimana suasana jalan rayanya yang ternyata sangat berliku-liku yang membuat aku merasa keputusan tepat minum antimo itu. Kalau gak aku bisa muntah deh kayaknya πŸ˜›

Setelah sampai, perjalanan dilanjutkan dengan membeli tiket kereta gantung untuk menuju ke Genting. Kali ini Kami membeli tiketnya untuk return karena pastilah ya kami balik lagi, hahaha. Perjalanan dari terminal ke Resort World Genting cuma memakan waktu kurang lebih 15 menit. Gak terlalu lama seh menurut aku. Beda waktu kami naik kereta gantung di Langkawi tahun lalu yang terasa banget emang perjalanannya lama dan panas. Mana gak boleh bawa minum pula, jadinya berasa haus banget.

Setelah sampai di atas, Kamipun langsung menuju tempat utama, apalagi kalau bukan Snow World. Sebagai manusia yang gak pernah lihat salju tapi pernah merasakan musim dingin jadi berasa santai aja mau masuk Snow World ini. Ah, palingan karena saljunya pura-pura ya gak dingin dingin banget lah yess? Tapi ternyata nggak dong! Di dalam aku kedinginan banget! Bahkan kaki aku terasa beku saking kedinginannya loh!

Sebelum masuk aku beli tiketnya dulu, terus setelah beli tiket kita akan dapat jadwal masuk ke dalam Snow Worldnya gitu. Kami membeli tiket terusan yang terdiri dari Snow World, Theme Park sama satu lagi apa gitu kayak museum. Harganya aku lupa, wkwkwkwk. Kami membeli tiket ini emang karena berencana main di Theme Parknya seh karena jatuhnya lebih murah daripada beli satuan.

Lima belas menit sebelum jadwal masuk kita udah dibolehkan masuk untuk persiapan. Pertama kita bakalan masuk ke dalam tempat peminjaman peralatan untuk masuk gitu. Barang-barang yang dipinjamin adalah jacket, sarung tangan dan sepatu boot. Karena si K udah aku bawakan jacket musim dinginnya, jadi dia gak pake jacket dari Snow Worldnya, cuma pake boot dan sarung tangan.

Pas nyobain pake Bootnya ya ampuuuuun, kok gak nyaman sekali ya? Pas di bawa jalan apalagi. Sudah menggunakan peralatan lengkap akhirnya kamipun masuk ke dalam tempat utamanya. Pas pertama kali masuk ke dalam ya ampuuuun, kok ya dingin banget! Dinginnya itu kayak ngiris-ngiris kulit gitu deh, gak nyaman banget lah pokoknya. Ditambah lagi sepatu boot yang kasar banget lagi. Waktu yang dikasih 45 menit akhirnya gak kami pakai habis karena kok ya 30 menit rasanya udah lamaaaaa banget.

Pas ke Snow World ini aku udah rencana mau ke Jepang dan mau ketempat salju gitu. Aku udah lihat-lihat seh bagaimana orang ke sana dan foto-fotonya. Dan yang menyedihkan aku lihat kok ya sepatu yang dipinjamkan samaan dengan yang aku pake di Snow World itu yak? Ada yang pernah pengalaman ke tempat main ski di Jepang? Sepatunya enak atau gak seh? Kok ya aku jadi baper sendiri mau ke sananya. Mau dipindahkan aja destinasinya ke Shirakawa Go, tapi gak yakin akhir maret masih bersalju, hmmmm.

Setelah drama kesakitan kaki dan kedinginan kamipun ke luar dari tempat itu. Yang rencananya pas liburan ke Jakarta pengen ke Snow Worldnya Transmart juga, langsung aku batalin deh. Beneran rasanya Snow World gak ada seru serunya >.< sebelum melanjutkan main-mainnya Kamipun mengisi perut dulu dengan makan di McD! Hahahaha.

Perut udah kenyang, kami lanjutkan buat main-main di Theme Parknya. Pas dilihat dari luar kelihatannya kecil ya, ternyata lumayan luas juga loh Indoor Theme Park di Genting itu. Katniss puas banget main di sini sampai pas kita aja pulang jadi susah πŸ˜›

Pulangnya, kami mengambil rute yang sama, menggunakan kereta gantung, bus dan sampai di hotel udah tepar banget! Tapikan belum makan malam? Jadilah melimpir sebentar ke Pavilion untuk nyari makan dulu baru balik lagi ke hotel.

Besok adalah rencana utama dalam perjalanan ini. Apalagi kalau bukan nonton Disney On Ice Kuala Lumpur!

bye.