Pontianak Rasa-Rasa..


Karena mulai kamis kemaren si abang resmi ke luar kota sampai hari senin minggu depan, akupun nyerah dan ngungsi ke rumah neneknya si K di Siantan πŸ˜›

Nah, struktur geografi Pontianak yang tebelah oleh Sungai Kapuas dan Sungai Landak membuat Siantan tempat neneknya si K terasa jauh dari pusat kota Pontianak. Salah satu alat transportasi yang biasa aku gunakan sedari SMP untuk pergi ke sekolah dan sekarang pergi ke kantor adalah ferry penyeberangan.

ferry dan pelabuhannya itu yang kelihatan menjorok ke sungai (fotonya hasil ngambil dari bagian humas pemkot πŸ˜› )

Dulu seh dari jaman SMP, naik ferry ini adalah perjuangan yang sangat panjang. Udahlah ngantrinya lama, kapalnya kecil dan pemandangannya gak ada yang menyenangkan. Aku yang dulu pasti belum ada Handphone cuma bisa memandangi ibu-ibu nyuci baju, anak-anak yang nyebur ke sungai dan bapak-bapak yang ngurus kapalnya yang sedang berlabuh di tepian sungai. Iya mereka hidup di dalam kapal (yang nama kapalnya aku udah lupa, huahahahaha).

Beberapa hari ini setiap naek ferry, seperti orang kebanyakan pada umumnya aku selalu terpaku aja sama Handphone dan “bersosialisasi” dengan teman-teman dunia maya. Tapi tadi pagi entah kenapa aku menyimpan Handphone dan melihat sekeliling. Pelabuhan ferry sekarang sudah jauh sangat berbeda dengan jaman aku SMP. Kendaraannya lebih tertata, loketnya sudah ber-AC, kapalnya lebih besar dan trafiknya lebih cepat. Dari tengah sungai, dikejauhan aku melihat alun-alun kapuas yang tampak rimbun, bersih dan cantik. Waterfront yang sudah ketje, tak kalah dengan waterfront Khucing-Serawak yang dulu selalu dibicarakan orang Pontianak. Orang-orang yang bukan lagi mencuci dan bermain air di pinggiran kapuas, tapi sudah jogging dan membawa anak-anaknya untuk bermain di taman. Dalam hati terbersit, “Pontianak udah cantik ya, udah kayak khalayan aku beberapa tahun lalu pas ke luar negeri” πŸ™‚

 

foto by @mrademirza

Apa yang aku fikirkan waktu ke Khucing, Kuala Lumpur atau Singapore dulu, tentang membawa anak-anak bermain ke taman kota, atau jogging di pagi dan sore hari serta senam-senam-piknik di bawah pohon sudah bisa dilakukan di Pontianak. Kota Pontianak sekarang sudah makin humanis πŸ™‚

 

Jadi inget beberapa tahun yang lalu pas pemilihan umum dibilang, jangan pilih pak wali, orangnya galak πŸ˜› . Tapi ternyata ada hasilnya juga yak. Masyarakat Pontianak udah ngerasa senangnya. Sudah banyak anak-anak muda yang mengembangkan startup untuk kemajuan Pontianak. Membuat video-video dan foto-foto ketje ke sosial media yang berdampak orang mau datang ke Pontianak.

Seperti yang diucapkan oleh Pak Walikota Pontianak, sekarang bukan jamannya lagi orang ramai ke Puskesmas atau Rumah Sakit. Bangun taman kota, bangun tempat-tempat untuk keluar-keluarga kecil berinteraksi, bangun kebahagian. Dan orang-orangpun akan meramaikan tempat-tempat itu, kebahagiaan datang dari dalam diri dan orang bahagia akan jarang sakit kan yak :mrgreen:

Kok Niee nulis ini yak?

Hahahaha. Mungkin karena merasa udah kebanyakan ngeluh dengan kota sendiri. Pindah ke kantor baru dan sering menerima tamu dari kota-kota lain yang selalu menyebutkan bahwa Pontianak bagus, bersih, rapi dan tata kelola pemerintahannya sudah lebih baik dari Kota tempat asli mereka membuat fikiran terbuka.

Baru deh terasa, ooohhh iya juga ya, Pontianak emang gak kalah dari Kota-kota lain di Indonesia kok, gak kalah dengan Kota-kota besar di Pulau Jawa. Pontianak udah keren kok. Buktinya, segunung penghargaan nasional udah berada di Kota Pontianak. Buktinya, Penghargaan Pelayanan Publik terbaik dua kali berturu-turut ada di Kota Pontianak. Buktinya hampir seluruh kementerian akan merekomendasikan Kota Pontianak untuk tujuan study tirunya. Buktinya ada sekita 50 kunjungan setahun dari Pemerintah lain cuma untuk melihat Kota Pontianak yang rata-rata sekali kunjungan ada 30an peserta. Wuiiihhh hebat ya Pontianak πŸ˜€

Jadi masih mau ngeluh apa? Orang-orang daerah lain aja terkagum-kagum sama Pontianak. Masak warganya sendiri yang menjelek-jelekkan kan yak.

Kalau ada yang nanya sekarang, kalau ke Pontianak mau ngapain? Yuks ke Pontianak sekarang, pagi-pagi kita jogging ke taman, siang-siang kita ke Tugu Khatulistiwa, sore main-main di sungai kapuas buat wisata air,Β  malam ngobrol di warung kopi di Gajahmada. πŸ™‚

wisata air sungai kapuas

Jadi-jadi, ada yang mau ke Pontianak?

Yuks sini yuks πŸ™‚

Liburan Akhir Pekan


Haaaaiiii… Haaaloooo … Apakabar semuaaa??

Udah beberapa minggu ini akunya gak kemana-mana seh akhir pekan. Biasanya ada aja waktu udah bosen banget sama kerjaan pengennya akhir pekan jalan ngedate berdua aja sama si abang suamik. Tapi beberapa waktu ini kok ya si K kayaknya lagi minta perhatian lebih banget. Gak boleh lihat emak bapaknya pasti langsung bermanja-manjaan. Udah makin ngerti kali ya kehadiran emak bapaknya yang sok sibuk banget pergi kerja jam 7 pulang jam 5 πŸ˜₯ Jadi beberapa minggu ini kalau gak jalan sama si K bertiga ya di rumah aja.

Nah, sekarang aku mau cerita tentang kebiasaan kita liburan singkat nginep di hotel waktu akhir pekan. Sekalian review dikit-dikit lah hotelnya buat yang pengen ke Pontianak siapa tahu bisa kesalah satu hotel yang aku tulis di sini. Awalnya seh cuma buat ngajakin si K berenang aja di kolam berenang hotelnya, tapi lama-lama seru juga ternyata menghabiskan waktu full bertiga. Soalnya kan sekarang masih tinggal numpang di rumah ortu >.< Semoga rumahnya cepet beres deh biar bisa pindah secepatnya πŸ˜€

Mercure Hotel Pontianak

 

Sebenarnya ini adalah pertama kalinya kami bertiga nginep di hotel yang niatnya emang cuma buat seneng-seneng bertiga bareng. Kalau sebelumnya kan nginep dihotelnya karena ada acara nikahan temen. Karena emang niatnya santai-santai jadi nginep di Mercure kali ini rada berasa liburannya lah ya :mrgreen:

Kalau nginep di hotel di dalam Pontianak seh aku selalunya nginep hari jum’at sampe sabtu pagi gitu ya. Alasannya seh cuma satu, biar ada waktu istirahat lagi di rumah setelah seharian jalan-jalan di hari sabtunya. Maklum ya bo emak-emak gak pernah olahraga, dibawa berenang dikit besoknya langsung pegel linu πŸ˜›

Hotel Mercure Pontianak ini terletak di jalan Jend. Achmad Yani, Pontianak. Kalau dilihat dari jalan protokolnya ini strategis seh ya, karena merupakan satu-satunya Hotel yang ada di jalan ini. Deket dengan satu-satunya Mall besar di Kota Pontianak (samping-sampingan gitu) πŸ˜› Tapi kalau mau nyari makan malam rada sulit seh di daerah ini karena emang daerahnya yang elit jadi mau kemana-mana juga susah. Pokoknya kalau mau nginep di sini ya nikmatin aja hotelnya atau jalannya naek taxi.

Nikmatin hotelnya karena menurut aku setelah 4 hotel yang aku pernah nginep di Pontianak ini Hotel Mercure dari segi pelayanan, design interior, fasilitas dan makanannya semuanya paling TOP dah. Untuk kamar dengan harga yang paling murah aja udah dapat yang luas banget. Seluruh koridor dilapisi sama karpet jadi si K enak lari-larian. Tempat tidurnya sendiri gak terlalu tinggi jadi gak khawatir buat si K bobo. Sanitrian kit nya paling lengkap, kolam renangnya ok secara ukuran (emang standar ukuran hotel lah ya) ada ukuran untuk anak-anak yang mana K bisa jalan dong di kolamnya, jadi suka banget dah dia πŸ˜€ dan ada kolam ukuran buat dewasanya juga serta yang paling penting adalah makanan untuk sarapannya SEMUANYA ENAK! Iya penting banget neh karena aku bukan tipe penikmat makanan hotel ya, dan aku selalu aja beranggapan makanan hotel itu gak enak. Tapi ini beneran enak. Puas deh nginep di sini. Aku kasih nilai 9/10 deh buat hotel ini.

Best Western Kota Baru

 

Pas kita nginep di Best Western ini hotelnya emang baru buka seh yak jadi bagian depannya masih ada pembangunan gitu deh. Dari tampak luar kayaknya hotelnya kecil, tapi ternyata pas masuk ke dalam lumayan lega juga kok hotelnya. Gak bisa dibandingkan plek-plek sama Mercure pastinya karena secara bintang juga beda. Kalau Mercure bintang 4 ini hotel bintang 3. Tapi karena harganya yang lebih murah dan salah satu dari sedikit hotel bintang 3 di Pontianak yang punya kolam renang walaupun cuma satu ukuran dan airnya dingin banget! Jadi ini juga recomended kok buat yang pengen nyari hotel yang harganya ok di kantong.

Makanan untuk sarapannya sendiri termasuk ok seh walau jauh banget lah dari Mercure, tapi karena harganya leih murah jadi dimaafkan deh πŸ˜›

Dari lokasinya rada ajaib dikit seh menurut aku, karena bukan pusat wisatanya Kota Pontianak, tapi disekelilingnya mudah untuk nyari makan. Deket dengan indomaret jadi kalau ada keperluan mendesak bisa cari di sana.

Yang paling gak banget yang aku ingat dari menginap di sini adalah aku mengalami kecelakaan kecil dengan pintu lemarinya. Jadi di bagian tempat buka lemarinya kan ada besi kecil tuh, ternyata besinya tajam dan membuat jari aku luka! Bener-bener perlu diperhatikan deh buat pihak Best Westren untuk interiornya. Untung aku yang kena kan bukannya si K. Kalau K yang kena bisa kacau dah.

HARRIS HOTEL PONTIANAK

 

Sama dengan Best Western, Hotel Harris ini termasuk baru juga di Pontianak. Baru tahun 2015 ini deh launchingnya. Awalnya pas launching udah mau nginep aja di sini karena kayaknya ok dari segi tampilan luar, tapi karena kolam renangnya belum ready jadi ya nunggu dulu. Kan nginep di hotel maunya berenang πŸ˜€

 

Konsep kolam renangnya sendiri beda dari hotel-hotel di Pontianak pada umumnya yang biasanya ada di lantai dasar. Kolam renang Hotel Harris ini adanya di lantai 13 jadinya konsepnya sky view gitu. Kolamnya sendiri enak karena ada untuk anak dan dewasanya juga dipisah. Tapi kalau sky viewnya sendiri kurang berasa seh karena ketutupan sama besi besi apa gitu gak jelas. Sayang banget jadinya.

Untuk design interiornya sendiri kok aku merasanya kurang ok ya baik dari lobi maupun di dalam kamarnya, terasa sempit gitu padahal luasnya lumayan loh 26m2. Sanitarian kit nya juga gak selengkap di Mercure, malahan berasa sama dengan di Best Western yang dari segi bintang dan harganya jauh di bawah Harris.

Untuk menu sarapannya juga gak terlalu banyak dan gak terlalu enak, bener-bener perlu ada pembenahan deh menurut aku untuk hotel sebesar Harris begini.

Kelebihan Hotel Harris adalah lokasinya yang paling strategis dari ketiga hotel ini menurut aku karena terletak di Jalan Gajahmada tempat paling hits di Pontianak. Paling hits karena di jalan ini ditetapkan sebagai coffee street di mana bertebaran warung-warung kopi dari yang murah banget tapi kualitasnya ok banget. Gak cuma kopi seh tapi seluruh makanan khas Pontianak bertebaran di jalan ini. Jadi kalau mau wisata kuliner di Pontianak emang aku rekomendasikan untuk nginep di sini dah.

***

Ok, segitu dulu review hotel dari aku karena emang baru nginep empat kali seh πŸ˜€ Satu kalinya kan udah pernah aku ceritain di sini ya. Mudah-mudahan dalam waktu dekat bisa nginep-nginep cantik lagi. Atau ada gak ya hotel yang mau ngasih ada vocher gratis? πŸ˜›

Hello World! Ke Pontianak Yok!


Heiiiiii.. Sampan laju.. Sampan laju dari hilir sampai ke hulu..
Sungai Kapuas, sunggoh panjang dari dolok membelah kote..
Heiiiii.. Tak disangke.. Tak disangke dolok hutan menjadi kote..
Ramai pendudoknye. Pontianak name kotenye..
Sungai Kapuas punye cerite..
Bile kite minom aeknye..
Biarpon pegi jaoh ke mane..
Sunggoh susah tok melupekannye.
Heiiiii. Kapuas…
Heiiiii. Kapuas…

***

Pada udah pernah baca lirik di atas? Atau udah ada yang pernah dengar lagunya? Di atas adalah lirik dari lagu berjudul sungai Kapuas ada juga yang nyebutnya dengan Ae’ Kapuas seh, gak tahu yang resmi yang mana *dipentung* :P. Kalau ada acara yang bertemakan kedaerahan di sini yang sering diputar ya lagu ini. Kalau udah denger lagu ini pasti yang lagi merantau pengen pulang deh! Pengen nyicipin kuliner khas daerah Pontianaknya.

Bertepatan hari jadi (Harjad) kemaren pada tanggal 23 Oktober 2015 aku sedikit disentil sama abang blogger Borneo bang Dwi tentang ikut menyemarakkan Harjad Pontianak ini ke dalam blog.Β  Para blogger dari Pontianak serentak pada hari tersebut ngeposting dengan tema “Pontianak Menyapa Dunia”. Tapi karena aku aku gak ikutan dikomunitas blogger Pontianak jadi gak ikutan deh πŸ˜› Gak kok, cuma lagi sibuk aja dengan sederetan acara di kantor untuk Harjad ini. Lagian kan si Niee emang ngepost seringnya dijam kerja *eh* :mrgreen:

Bujang Dare Pontianak lagi pake Baju Kurong dan Telok Belanga :D
Bujang Dare Pontianak lagi pake Baju Kurong dan Telok Belanga πŸ˜€

Kalau dulu ada yang nanya kalau ke Pontianak mau ngapain Niee? Akunya suka bengong petang petong melongo gak bisa jawab. Lah emang mau ngapain di Pontianak kalau gak ada apa-apanya? Nah, kalau sekarang marilah si Niee sedikit-sedikit mengingat apa seh yang seru dari Kota Pontianak ini πŸ™‚

KULINER

Caikue kukus isi bengkoang dan kucai
Caikue kukus isi bengkoang dan kucai
Bubor Pedas
Bubor Pedas

Kalau ada temen blogger datang ke Pontianak dan suka food travelling pasti dengan gampang deh aku rekomendasikan tempat-tempat makan yang khas Pontianak. Kayak waktu si Ais ke Pontianak tahun 2013 lalu (eehh bener kan is tahun 2013? πŸ˜€ ) aku langsung membawa dia ke Bubor Pedas Pak Ngah sama makan Caikue. Aaahhh itu dua makanan favorit aku deh. Rasanya endes banget lah. Jadi laperrrrr…

Masih ada makanan lainnya yang walaupun bukan makanan khas daerah tapi TOP dah rasanya kayak Es Krim Angi (Es krim Petrus), Mie Tiaw Pollo, Bubur Tulang, Pisang goreng srikaya, sotong pangkong kalau lagi bulan puasa, nasi lemang dan masih banyak lagi. Untuk oleh-olehnya bisa beliin kue bingke, atau kue lapis khas Pontianak, stik ubi (talas), manisan lidah buaya, air lidah buaya, pokoknya banyak deh. Dulu waktu pernah buat sekali giveway aku pernah kirimkan paket oleh-oleh khas Pontianak ini dah kalau gak salah ke bunda Monda sama Om NH.

TEMPAT HIBURAN

kangen lihat langit biru di Pontianak, rasanya udah 3 bulan langitnya isi asap pembakaran hutan aja :(
kangen lihat langit biru di Pontianak, rasanya udah 3 bulan langitnya isi asap pembakaran hutan aja 😦 #melawanAsap
Rumah Randakng
Rumah Randakng

Walaupun si Niee kalau jalan disekitar Pontianak jatohnya ke Mall lagi ke Mall lagi tapi sebenarnya kalau ditilik lebih jauh *halah* banyak juga kok tempat yang bisa dikunjungi ke Pontianak ini. Kalau suka dengan bangunan sejarah atau bangunan daerah gitu bisa ke Tugu Khatulistiwa. Setiap bulan Maret dan September juga diadakan acara titik kulminasi di Tugu ini. Bisa juga ke museum Kalimantan Barat, Rumah Betang dan Rumah Randakng khas suku dayak buat foto-foto. Atau kalau mau ala-ala pasar malam bisa juga ke taman alun-alun Kapuas di mana kita bisa naik perahu gitu buat melihat Kota Pontianak dari Sungai Kapuas.Β  View paling ok seh lihat jembatan kapuas dari bawah pas malam hari.

EVENT

index
Karnaval Khatulistiwa

Nah, beberapa tahun belakangan ini Pontianak lagi rajin ngadain event yang menurut aku bagus juga untuk mendatangkan wisatawan ke sini. Lebih bagus lagi kalau acaranya dijadiin agenda rutin gitu deh biar wisatawan juga tahu mau datang pada bulan apa-apa aja. Kayak titik kulminasi di atas yang. Banyak juga loh ternyata wisatawan baik manca negara maupun lokal datang ke Pontianak untuk hanya menyaksikan telur yang gak ada bayangannya gitu, jadi intinya seh posisi matahari tepat berada di atas kepala kita sehingga bayangan ada tepat di bawah kita hingga seolah-oleh kita gak punya bayangan! Padahal ini cuma berlangsung beberapa menit loh, jadi momennya harus pas banget lah.

Baru-baru ini Pontianak juga mengadakan festival besar bertaraf Nasional berfama Karnaval Khatulistiwa. Sebenarnya seh ini adalah rangkaian HUT Indonesia yang di pusatkan di Kota Pontianak dan dikoordinir langsung oleh Pemerintah Pusat dan dibuka langsung oleh Jokowi. Makanya hampir seluruh propinsi ikut memeriahkan acara ini. Mudah-mudahan seh dijadikan acara tahunan buat mengaet wisatawan jugakan πŸ˜€

Meriam Karbit
Meriam Karbit
Saprahan - Tradisi makan bersama dengan tangan di lantai bersama sama di Kota Pontianak
Saprahan – Tradisi makan bersama dengan tangan di lantai bersama sama di Kota Pontianak

Kalau mau lebih banyak acara dan festival gitu datanglah ke Pontianak pada bulan Oktober, karena bertepatan sama rangkaian Harjad Kota Pontianak banyak banget mengadakan acara. Mulai dari festival meriam karbit, makan saprahan, arakan pengantin, lomba sampan tradisional, karnaval sekolah, permainan daerah dan masih banyak lagi.

Eksis dulu di Harjad Kota Pontianak :D
Eksis dulu di Harjad Kota Pontianak πŸ˜€

Jadi ada yang mau ke Pontianak? Yuks sini yuks πŸ˜€

sumber gambar:

Pohon Manggar


Haaaiiiii…. Haaallooooo.. Apakabar semuanyaaaa?? Si Niee sok-sokan bulan lalu bisa update sampe 5 postingan sekarang malu sendiri karena bulan ini baru nulis dua postingan aja >.<

Mumpung hari ini tanggal 23 Oktober 2015 adalah bertepatan dengan HUT Kota Pontianak ke 244 dengan tema “Pontianak Menyapa Dunia” maka marilah kita meriahkan tema ini. Paling gak si Niee berpartisipasi untuk mengenalkan satu lagi budaya asli Kota Pontianak setelah dulu sempat menulis tentang Telok Belanga Baju Kurong yang masuk ke Page 1 google loh! Hahahaha. Berarti belum ada yang secara spesifik nulis tentang itu ya. Dan setelah aku cari dengan kata kunci Pohon Manggar di google juga gak dapat satu blog yang bercerita tentang hal ini. Banyaknya tentang pohon kelapa, bukan hiasan manggar khas Pontianaknya.

Penampakan Pohon Manggar Khas Pontianak
Penampakan Pohon Manggar Khas Pontianak

Seperti inilah penampakan pohon manggar hiasan khas Kota Pontianak ini. Pohon ini biasanya digunakan untuk acara-acara tertentu aja seh, semisal acara nikahan pas arak-arakan penganten prianya keluarga yang bawa penganten bawa pohon manggar ini. Kalau penanda tempat resepsi pernikahan itu janur kuning nah kalau penanda acara khitanan atau khataman Al-Qu’an lebih seringnya pake pohon manggar ini deh.

Nah, dalam rangka hari jadi Kota Pontianak Walikota Pontianak mengintruksikan untuk seluruh kantor baik pemerintah maupun swasta agar memasang pohon manggar ini di kantornya masing-masing. Jadi semarak deh Kota Pontianaknya. Sukak!

IMG_1468
Kantor Walikota Pontianak ini baru direnovasi jadi bernuansa Rumah Melayu gitu. Keren yak! :mrgreen:
Kantor Walikota Pontianak berhias Pohon Manggar dan PNS berseragam Baju Kurong dan Telok Belanga
Kantor Walikota Pontianak berhias Pohon Manggar dan PNS berseragam Baju Kurong dan Telok Belanga

Harapannya seh semoga Kota Pontianak bisa semakin maju diantara kota-kota di Indonesia dan karya-karyanya dikenal diseluruh Indonesia bahkan dunia sesuai dengan harapannya untuk menyapa dunia! Biar gak ada lagi yang bertanya oh si Niee orang Pontianak? Daerah mana tuh? Sulawasi kah? *pentung!* πŸ˜›

Kalau temen-temen ada gak hiasan khas daerahnya? πŸ™‚

Wisata Belanja di Pontianak


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apakabar semuanyaaa? Karena lagi dateng malesnya ngedit-edit foto liburan kemaren jadi nulis tentang Pontianak aja kali ya. Ya walupun bukan menjadi salah satu tujuan wisata di Indonesia, tapi Pontianak juga punya spot-spot favorit buat belanja loh. Ya terutama buat si Niee seh kalau lagi bosen πŸ˜›

Eiitsss, tapi jangan salah loh yang datang berbelanja di sini nggak cuma masyarakat dari kota-kota sekitar Pontianak, tapi juga pedagang dari negeriΒ  Malaysia dan Brunai. Makanya kalau aku lagi jalan ke Malaysia (Kuching khususnya) dan Brunei (ya walopun belom pernah seh πŸ˜› ) Akunya gak mau beli baju di sana. Ya mending beli ditempat asalnya kan di Pontianak! :mrgreen:

 

Apa sih keistimewaan belanja di Pontianak? Yang jelas sih hampir semuanya ada di sini, mulai dari pedagang makanan kaki lima, restoran, toko oleh-oleh, mall, sampai toko-toko barang elektronik seperti mesin cuci, kulkas, TV, dan handphone (Ituseh semua Kota juga ada Niee, hihihi) TAPI Uniknya, produk-produk Malaysia juga banyak tersedia di sini terutama makanan dalam bentuk snack dan barang kosmetik kayak sabun sampho gitu seh.

Nak, kalo mau belanja di Pontianak, ada bebrapa titik lokasi wisata belanja di Pontianak yang bisa dikunjungi:

 

  1. Sepanjang Jalan Ahmad Yani

Di sini bertebaran pusat belanja dan objek wisata, antara lain Ayani Mega Mall yang terbesar di Kalimantan Barat, Museum Kalimantan Barat, dan Ruko Ayani tepat di depan Kantor Gubernur Kalbar. Buat para penggemar berjalan kaki, Jalan Ahmad Yani cuma berjarak sekitar 6 km dari satu ujung ke ujung lainnya, jadi kalo cuaca sedang bersahabat, mungkin bisa parkir kendaraan di salah satu ujung jalan ini, lalu jalan kaki di satu sisi jalan. Pulangnya jalan di sisi seberang jalan kembali ke tempat parkir. (Etapi si Niee gak pernah juga seh jalan kaki, Pontianak panas boo! Lagian kan ada motor *eh* πŸ˜› )

 

  1. Seputaran Jalan Pattimura

Pemburu oleh-oleh dan suvenir khas Kalbar bisa datang ke sini karena memang terkenal sebagai pusatnya. Jangan heran kalo lihat banyak mobil dengan plat nomor Malaysia di sini. Lagi-lagi di sini berderet tempat belanja mulai dari toko-toko suvenir, pedagang sepatu, Kaisar Supermarket, sampai Mall Matahari yang di dalamnya ada lebih banyak lagi bermacam-macam toko, termasuk toko elektronik modern yang menjual perabotan seperti TV, mesin cuci, kulkas, dll. Sedangkan objek wisata di sekitar lokasi ini adalah Alun-Alun Kapuas dan wisata kuliner di Jalan Gajah Mada dan Jalan Diponegoro.

 

Seni Tawar-Menawar Belanja Oleh-Oleh di Pontianak

 

Oleh-oleh dari Pontianak banyak pilihannya. Kalo mau makanan ringan ada dodol dan manisan lidah buaya, lempok durian, keripik talas, dll. Kalo mau suvenir ada gelang batu (bahkan sebelum di dunia ini lagi heboh batu akik Pontianak udah banyak aksesoris batu loh!), baju batik motif Dayak, kaos bersablon Sungai Kapuas atau Tugu Khatulistiwa, miniatur rumah Betang, dll. Sebagian besar harga di toko oleh-oleh bisa ditawar, jadi ya tawarlah sebelum membeli. Pintar-pintarlah menawar biar duitnya bisa dapat lebih banyak barang. Begini caranya:

 

  1. Murah senyum tapi jangan terkesan sungkan. Cara ini bisa meluluhkan hati penjual. Kalo calon pembelinya ramah, penjual juga akan kasih murah. Ketika mengajukan harga tawaran, sampaikan seolah-olah sudah tahu kisaran harga yang pantas. Tapi tentunya jangan menawar keterlaluan rendah, ya katakanlah 70% dari harga asli. Biasanya seh aku kalau lagi gak tahu malu 50% dari harga asli dulu. kalau orangnya gak mau ya tinggal pindah ke toko sebelah, hihihi.
  2. Pandai berbasa-basi. Ketika menawar, mengobrollah dengan si penjual seakan-akan sudah jadi langganan. Topik obrolan bisa dialihkan ke hal-hal lain. Misalnya, kalo sedang menawar pakaian batik Dayak, tanyakan cara mencucinya biar nggak luntur. Sesampainya di rumah, cek cara kerja mesin cuci yang benar untuk mencuci baju batik. Setelah lebih akrab, lanjutkan menawar.
  3. Jangan sampai calon pembeli lain dengar. Tunggu sampai agak sepi karena biasanya penjual nggak mau menurunkan harga di depan orang banyak. Kalo satu pembeli dapat harga rendah, yang lain juga akan minta harga itu, jadi lihat-lihat situasi sekitar.
  4. Pindah ke toko sebelah. Kalo penjual susah menurunkan harga, pelan-pelan pindah ke saingan dia. Jangan langsung lari karena siapa tahu penjual berubah pikiran dan memanggil lagi.

 

Khusus untuk suvenir berupa kain atau pakaian jadi, perhatikan kualitasnya. Pakaian batik dan kaos bersablon perlu dicuci secara hati-hati agar awet, jadi pahami cara kerja mesin cuci. Sedangkan untuk oleh-oleh makanan ringan, perhatikan tanggal kedaluwarsanya.

So ada yang mau wisata ke Pontianak? Kalau ada yang kesesat kali kali aja ke sini hubungi aku yak? Kalau ada waktu (dan gak lagi jaga anak) aku bakalan ngajakin keliling Pontianak deh πŸ™‚

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Restoran: Pantai Indah Kakap


Haaaiiiii,, Halooooo… Apakabar semuanyaaa?? Gimana weekend kalian? Pada ngapain aja neh? Aku dong ke Kakap :mrgreen:

Restoran Pantai Indah Kakap

Sering aku sebut disini kalau di Pontianak, untuk mencari tempat hiburan dan liburan itu susah banget. Letak geografisnya seh udah ok yang dibelah tiga oleh sungai kapuas sehingga kalau dibuat pemandangan sungai ala Kuching atau Singapur gitu pasti jatohnya bagus. Tapi karena bentuk asal kota ini udah salah menurut aku, jadi perlu banyak kerja keras deh buat menata ulang klo perlu kota ini supaya bisa menjadi tujuan wisata.

Nah, diantara sedikit tujuan wisata di Pontianak, salah satunya adalah Kakap. Sebenarnya Kakap ini adalah sebuah kecamatan di kabupaten Kuburaya yang terletak di selatan kota Pontianak dan menghadap langsung ke laut lepas. Jarak tempuh dari pusat kota sekitar 30 menit gitu deh pake kendaraan motor atau mobil. Kalau ilmu geografi aku gak salah maka kakap ini berhadapan langsung dengan selat Karimata :mrgreen:

Kakap merupakan tempat yang disenangi oleh para penggemar memancing karena ikan di daerah ini sangat banyak dan beragam. Kalau gak mau bayar mahal bisa memancingnya dari pinggir laut aja. Tapi, kalau modalnya ada lebih seru memancing ketengah laut sambil nyewa perahu.

Karena aku gak suka sama sekali yang namanya mancing (dimana aku fikir memancing itu kegiatan yang amat sangat membosankan >.< ), maka tujuan aku ke Kakap biasanya adalah menikmati sejuknya angin laut sambil makan ikan yang namanya sama dengan tempatnya, KAKAP!

cah Toge Ikan Asin, Kakap Goreng, Udang Goreng tepung

Menu yang aku pilih adalah cah toge ikan asin (yang mana ini adalah menu favorit aku dimanapun loh! :mrgreen: ), kakap goreng, udang goreng tepung dan sambal terasi. Sebenarnya seh ingin memesan minuman air kelapa, tapi pas pesan katanya gak ada gitu. Terus gak berapa lama ada ‘tetangga’ yang pesan air kelapanya ADA!! *memicingkan mata sini ke pelayannya*

Suasana di Restoran

Karena emang ingin menonjolkan lautannya (yang aku fikir seh belum lautan lepa) makanya suasana di retorannya bener-bener seperti restoran terapung gitu dimana bisa kita pilih mau duduk di ‘dalam’ restorannya atau dipinggir laut dengan suara angin kencang, deburan air dan motor air yang lalu lalang. Bener-bener suasana kalimantan deh πŸ™‚

Tempat parkiran motor air
Rumah ditepi Laut
SPBU Laut
Tambak Ikan

 

Foto di atas adalah sebagian pemandangan yang tampak dari restoran ini. Lumayan banget bisa menyejukkan hati dan fikiran deh *halah*

So, bagi temen-temen yang mau ke Pontianak, kakap merupakan satu dari sedikit tempat yang bagus untuk dikunjungi πŸ™‚