Wisata Belanja di Pontianak


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apakabar semuanyaaa? Karena lagi dateng malesnya ngedit-edit foto liburan kemaren jadi nulis tentang Pontianak aja kali ya. Ya walupun bukan menjadi salah satu tujuan wisata di Indonesia, tapi Pontianak juga punya spot-spot favorit buat belanja loh. Ya terutama buat si Niee seh kalau lagi bosen 😛

Eiitsss, tapi jangan salah loh yang datang berbelanja di sini nggak cuma masyarakat dari kota-kota sekitar Pontianak, tapi juga pedagang dari negeri  Malaysia dan Brunai. Makanya kalau aku lagi jalan ke Malaysia (Kuching khususnya) dan Brunei (ya walopun belom pernah seh 😛 ) Akunya gak mau beli baju di sana. Ya mending beli ditempat asalnya kan di Pontianak! :mrgreen:

 

Apa sih keistimewaan belanja di Pontianak? Yang jelas sih hampir semuanya ada di sini, mulai dari pedagang makanan kaki lima, restoran, toko oleh-oleh, mall, sampai toko-toko barang elektronik seperti mesin cuci, kulkas, TV, dan handphone (Ituseh semua Kota juga ada Niee, hihihi) TAPI Uniknya, produk-produk Malaysia juga banyak tersedia di sini terutama makanan dalam bentuk snack dan barang kosmetik kayak sabun sampho gitu seh.

Nak, kalo mau belanja di Pontianak, ada bebrapa titik lokasi wisata belanja di Pontianak yang bisa dikunjungi:

 

  1. Sepanjang Jalan Ahmad Yani

Di sini bertebaran pusat belanja dan objek wisata, antara lain Ayani Mega Mall yang terbesar di Kalimantan Barat, Museum Kalimantan Barat, dan Ruko Ayani tepat di depan Kantor Gubernur Kalbar. Buat para penggemar berjalan kaki, Jalan Ahmad Yani cuma berjarak sekitar 6 km dari satu ujung ke ujung lainnya, jadi kalo cuaca sedang bersahabat, mungkin bisa parkir kendaraan di salah satu ujung jalan ini, lalu jalan kaki di satu sisi jalan. Pulangnya jalan di sisi seberang jalan kembali ke tempat parkir. (Etapi si Niee gak pernah juga seh jalan kaki, Pontianak panas boo! Lagian kan ada motor *eh* 😛 )

 

  1. Seputaran Jalan Pattimura

Pemburu oleh-oleh dan suvenir khas Kalbar bisa datang ke sini karena memang terkenal sebagai pusatnya. Jangan heran kalo lihat banyak mobil dengan plat nomor Malaysia di sini. Lagi-lagi di sini berderet tempat belanja mulai dari toko-toko suvenir, pedagang sepatu, Kaisar Supermarket, sampai Mall Matahari yang di dalamnya ada lebih banyak lagi bermacam-macam toko, termasuk toko elektronik modern yang menjual perabotan seperti TV, mesin cuci, kulkas, dll. Sedangkan objek wisata di sekitar lokasi ini adalah Alun-Alun Kapuas dan wisata kuliner di Jalan Gajah Mada dan Jalan Diponegoro.

 

Seni Tawar-Menawar Belanja Oleh-Oleh di Pontianak

 

Oleh-oleh dari Pontianak banyak pilihannya. Kalo mau makanan ringan ada dodol dan manisan lidah buaya, lempok durian, keripik talas, dll. Kalo mau suvenir ada gelang batu (bahkan sebelum di dunia ini lagi heboh batu akik Pontianak udah banyak aksesoris batu loh!), baju batik motif Dayak, kaos bersablon Sungai Kapuas atau Tugu Khatulistiwa, miniatur rumah Betang, dll. Sebagian besar harga di toko oleh-oleh bisa ditawar, jadi ya tawarlah sebelum membeli. Pintar-pintarlah menawar biar duitnya bisa dapat lebih banyak barang. Begini caranya:

 

  1. Murah senyum tapi jangan terkesan sungkan. Cara ini bisa meluluhkan hati penjual. Kalo calon pembelinya ramah, penjual juga akan kasih murah. Ketika mengajukan harga tawaran, sampaikan seolah-olah sudah tahu kisaran harga yang pantas. Tapi tentunya jangan menawar keterlaluan rendah, ya katakanlah 70% dari harga asli. Biasanya seh aku kalau lagi gak tahu malu 50% dari harga asli dulu. kalau orangnya gak mau ya tinggal pindah ke toko sebelah, hihihi.
  2. Pandai berbasa-basi. Ketika menawar, mengobrollah dengan si penjual seakan-akan sudah jadi langganan. Topik obrolan bisa dialihkan ke hal-hal lain. Misalnya, kalo sedang menawar pakaian batik Dayak, tanyakan cara mencucinya biar nggak luntur. Sesampainya di rumah, cek cara kerja mesin cuci yang benar untuk mencuci baju batik. Setelah lebih akrab, lanjutkan menawar.
  3. Jangan sampai calon pembeli lain dengar. Tunggu sampai agak sepi karena biasanya penjual nggak mau menurunkan harga di depan orang banyak. Kalo satu pembeli dapat harga rendah, yang lain juga akan minta harga itu, jadi lihat-lihat situasi sekitar.
  4. Pindah ke toko sebelah. Kalo penjual susah menurunkan harga, pelan-pelan pindah ke saingan dia. Jangan langsung lari karena siapa tahu penjual berubah pikiran dan memanggil lagi.

 

Khusus untuk suvenir berupa kain atau pakaian jadi, perhatikan kualitasnya. Pakaian batik dan kaos bersablon perlu dicuci secara hati-hati agar awet, jadi pahami cara kerja mesin cuci. Sedangkan untuk oleh-oleh makanan ringan, perhatikan tanggal kedaluwarsanya.

So ada yang mau wisata ke Pontianak? Kalau ada yang kesesat kali kali aja ke sini hubungi aku yak? Kalau ada waktu (dan gak lagi jaga anak) aku bakalan ngajakin keliling Pontianak deh 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

55 thoughts on “Wisata Belanja di Pontianak”

    1. Ayooo na kesiniiii. Lah udah sampe ke srilanka masak gak ke pontianak 😜

      Panas seh sama aja na, tapi beda tipe. Klo di jakarta kan lebih ke gerah karena udaranya kali ya. Klo di pontianak panasnya terik karena mataharinya yang deket. Jadi cepet buat hitam kulit 😣

  1. Niiiie…
    Berarti nanti kalo aku main kesono dirimuh udah siap jadi guide lho yaaaah hehehe…

    Nah, masalah tawar menawar ini lah yang aku kurang fasih Nie, aku mah suka gak tegaan orangnya, ujung2nya suka pasrah…
    si Abah yang lebih jago nawar dibanding aku NIiie 🙂

    1. Kalau teh erry ke pontianak pasti aku temenin seharian deh. Klo perlu sekalian ngepantai ke singkawang kita. Hahahahaha.

      Sebenarnya aku juga gak bisa nawar seh. Palingan ujung2nya aku iyain aja si penjualnya. Hahahahaha

  2. Wah kayaknya kapan2 aku mesti jalan2 ke Pontianak nih… yah gak Niee.. hehehe…

    Snack2 malaysia itu yg bikin penasaran.. walau masih lebih enak punya qta sih… hahahaa…

    1. Panasnya seh sama kayak di jakarta mbakk. Cuma beda tipe aja. Di pontianak panasnya terik. Sejenis sama bangkok deh rasanya. Bahkan pas aku jalan kemaren bangkok lebih panas.

    1. Waaahhh ayah mbak pernah sekolah di sini? Pasti ada kawan dong ya mbak yg masih tinggal di sini.

      Lah mbak yang udah pindah2 masih bilang gt. gimana aku yang dari lahir sampe sekarang masih di pontianak? Hahaha

  3. Mal Matahari, saya mengawasi pembangunannya dulu tahun 1999, 🙂
    Saya jadi kangen Ponti nih. Kangen bakso lapangan psp, pengen es krim petrus, rindu makan hidangan laut di sungai kakap. Dan asik itu ngopi di pagi hari disepanjang jalan Gajahmada.

  4. Niee.., biar bukan tujuan wisata utama tapi banyak lho yang unik dari sana
    dukunya enaaak banget, ikan patinnya juga segar dan manis (dibawain ikan patin gede dapat mancing di sungai).., ada kue bingka yang jempol iiihh… jadi pengen lagi, malahan unik kurasa sih.. potensi jajanannya

    1. Bunda udah pernah ke pontianak yaa?? Rasanya klo buat kuliner aku juga udah pernah nukis di blog ini ttg kuliner pontianak 😁

  5. Beberapa kali datang ke Pontianak …
    Terus terang saya jarang belanja …
    Kalaupun belanja oleh-oleh … pasti di Bandara Supadio … hahaha
    (standart ya …)

    Salam saya Niee

    (6/6 : 14)

      1. Nah, sesama pontianak udah kenalan. Kemaren waktu Ipuy ke sini aku tanyain, kenal sama Niee apa ngga. Ternyata belum .. :D.

        Aku .. aku, aku mau ke Pontianak, berkunjung ke rumah Ipuy juga Niee. Eh, kalau Ipuy mah masih 2 jam lagi dari Pontianak ya ..

  6. Hi mbak Niee… salam kenal dari orang kelahiran Pontianak *dada2*
    Tahu blog ini dari blog emaknya Ben, trus klik deh karena ada Pontianaknya :P. Aku follow ya biar update dikit2 perkembangan kampungku karena meskipun mama masih disana tapi mama termasuk yang jarang jalan2, jadi kalo suatu saat aku pulkam bisa minta referensi dari mbak Niee *sorry pertama comment langsung panjang, plus nodong informasi hehehe*

    1. haaiiii mbak anaaa… komennya masuk spam, jadi baru kebaca sekarang >.<

      jauh ya kita tahunya malah ke german dulu, hehehehe.. boleeehh aja, ayoo ditunggu kapan pulang kampungnya? btw emang mamanya tinggal di daerah mana di Pontianaknya?

      1. Hihihi iya keren ya mbak kenalnya via Jerman… belum ada rencana pasti kapan bisa pulkam sih mbak, apalagi mama abis ke Jkt. Mama di siantan tengah, kota baru mbak… kalo gak salah sih *anak durhaka, padahal baru dapet kiriman ikan asin dari sana hehehe*

        1. Siantan tengah atau kota baru? Itukan jauh banget letaknya ? 😝

          Kalau disiantan tengah deket dong dengan rumahku sekarang. Aku juga disiantan soalnya 😁

          1. salah kalo gitu mbak hahaha… yang pasti sih di kota baru, siantan (atau siantar ya?!) itu seingat saya nama jalan hihihi… *padahal kmrn udah simpen resi JNE, dicari kok hilang, ketahuan lebih sering nerima kiriman drpd ngirim ^_^*. Aku sejak SD kls 5 dah di jkt ikut om trus pulkam baru 2x jadi aku lupa sama kampung sendiri ceritanya hiks

          2. Waaahhh berarti beneran udah lama gak ke pontianak yaaa. Hehehe. Yang pasti gak ada siantar seh. Klo siantar seh medan 😜

          3. #malu… iya sudah lama mbak, dulu pulkam dalam rangka jemput nenek saya yang mau ke jkt and pas nenek sakit hehehe gak sempet jalan2.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s