Menjadi Ibu Ideal


Image result for quotes parenting

Aaaahhh, si Irni pengen curhaaat..

Jadi ceritanya dari kecil akutuh paling sebel kalau dimarahin sama orang tua. Apalagi sampe dicubit atau dipukulin. Salahnya kecil kok marahnya gede banget (ya kita waktu kecil mikirnya kesalahan kita kecil-kecil aja kan yak). Dan apa pula harus pake tereak sampe urat keluar.

Berbekal itulah aku pas punya anak niat banget gak bakalan marahin anak. Apalagi sampai mukul-mukul gak jelas. Jangan sampai deh. Sampai sekarang juga emang gak pernahlah ya akunya mukulin si K.

Tapi, gak bisa dipungkiri di dalam diri ini emang ada jiwa amarahnya yang mendekam. Jadi kalau di rumah lagi capek-capeknya langsung deh ngomel sana sini. Gak ada tuh cerita indah, hilang rasa lelah sehabis kerja saat bertemu anak. Yang ada naek spaning kalau anaknya udah dikasih tahu gak nurut-nurut. Untung Bapaknya keren. Sama sekali gak pernah marah sama si K. Bawaan lingkungan juga kali ya karena aku lihat mama si abang gak pernah deh marah-marah sama anaknya. Paling banter ya cuma ngomel-ngomel ala emak-emak pada umumnya aja.

Jadi bisa disimpulkan lah ya, yang dibesarkannya sering dimarahin keluarnya juga sulit nahan emosi (baca: aku). Padahal udah dijaga-jaga jangan sampai marah terlalu besar, tapi tetep aja susah mengontrol emosinya.

Kayak kemaren malam neh. Magrib pas anaknya datang sama bapaknya bawa slingbag yang bisa dilukis gitu. Suasana udah enak banget, anaknya ngelukis, bapaknya maen HP πŸ˜› dan emaknya pun berinisiatif untuk mengupas buah buat anak dan bapaknya yang hobi makan buah setiap malam.

Nah, pas siap-siap mau ngupas, meleng dikit anaknya udah maen pisau aja dong! Naeklah spaning emaknya ini. Ngomellah diriku. Eeh pas ngomel panjang lebar anaknya marah (ini yang aku sesali karena keseringan ngomel, anaknya nurun kayaknya >.< ) langsung mau nutup pintu. Emaknya gak mau kalah, langsung ditutupin beneran yang membuat anaknya nangis kejer. Melihat kondisi yang udah gak kondusif, bapaknya langsung ambil anaknya dan si K langsung minta peluk sama bapaknya.

Dari ceritanya abang aku tahu kalau si K sambil cegukan bilang ke papanya “Katniss gak sengaja pa, katniss cuma pegang ekor pisaunya”

Dalam hati, hiks! Kok aku tega bener ya sampe buat anaknya nangis gitu. Padahal tinggal dibilangin baik-baik aja ya jangan mau pisau, bahaya. Tapi kok ya emosi duluan yang keluar daripada kalimat lembut nan menenangkan bak disetiap halaman buku parenting.

Akhirnya, selesai potongin buah akupun langsung ajakin si K buat makan. Awalnya gak mau aku suapin buahnya (langsung mewek lagi dalem hati) lama-lama udah diomongin sama bapaknya akhirnya si K mau juga dipeluk emaknya. Sambil dibisikin bilang jalan maen pisau lagi ya K. Anaknya geleng-geleng dan ngangguk-ngangguk (emang tingkahnya gitu kalau lagi protes).

Pagi-pagi ini pas mau ke kantor aku omongin lagi ke K bahwa gak boleh maen pisau sembarangan. Dan emaknyapun bilang maaf karena udah marah sama si K. Dengan polosnya anaknya bilang “iya ma, jangan tinggalin lagi katniss sendirian di kamar ya”

Maafkan mama ya K, masih menjadi mama tukang ngomel dan marah-marah. Jangan diikutin K. Ini mama juga masih sangat belajar untuk menahan emosi untuk mendidik K. Sama-sama belajar ya nak.

*mudah-mudahan besok-besok emosinya makin bisa terkendali*

-_-

Satu Langkah Kecil


Ya, satu langkah kecil lagi dikehidupan si K. Anaknya akan sekolah 2 bulan kedepan!

Yeah, akhirnya si Irni emaknya udah memutuskan mau masukkan si K ke sekolah mana. Hmm, sebenarnya dari awal emang udah cendrung ke salah satu jenis sekolah seh. Cuma mau menyakinkan diri sendiri aja apa bener pilihannya. Dan karena si K masih ok-ok aja belajar ngajinya (btw, sekarang si K udah masuk Iqro’ 2 loh, cuma dalam waktu 2 bulan belajar ngaji! :mrgreen: ) jadi makin yakinlah masukkan si K ke sekolah Nasional pluss aja.

Lagian, si Irni emang kalau mau sesuatu udah difikirkan dari jauh-jauh hari sebelumnya seh yak. Anaknya mau diarahkan kuliah dimana nantinya udah aku fikirkan dari sekarang. Jadi karena emang kalau ada rejekinya pengen banget nguliahin si K ke luar negeri, jadilah rasanya memasukkan anak ke sekolah Nasional Pluss adalah pilihan yang tepat.

Btw, sekarang aku lagi searching tentang beasiswa untuk S1 di luar, udah ada beberapa referensi yang didapat seh, tapi kalau temen-temen ada referensi lainnya bisikin dong. Biar si Irninya banyak pilihan πŸ˜€

Daftarin sekolah anaknya udah lama, si Miss nya bilang bakalan akan dihubungi kalau mau ngukur bajunya. Saking lamanya sampai si emak inipun hampir lupa, yang pada akhirnya minggu lalu dihubungi sama sekolah kalau tanggal 2 Mei kudu dateng ke Sekolah untuk ngukur baju.

Waah, semangat dong emaknya, akhirnya anaknya bakalan sekolah beneran! (Hah, iya pas lihat si K pakai seragam gini jadi berasa bener emak-emak wali murid akunya πŸ˜› ) Udah janjian sama si K bakalan dijemput siang habis makan siang di rumah mbahnya untuk ke Sekolah.

Reaksi K pertama datang ke Sekolahnya? Dia seneng banget! Karena banyak maenan dan ada ayunan serta seluncuran di sekolahnya. Hahahaha. Gak tahu dia kalau di sekolah ntar itu disuruh belajar, bukan cuma maen πŸ˜› Sayangnya lagi hujan, jadi si K gak bisa maen seluncurannya. Tapi maen-maen di sekolahnya aja udah seneng kok anaknya, sampai gak mau diajak pulang! Mudah-mudahan pas beneran sekolah nanti juga betah ya K :*

Aah, si Irni gak sabar banget buat ngantar si K sekolah di hari pertama! Tapi kata abang, awas jangan mewek yak. Aku prediksi bapaknya yang bakalan mewek πŸ˜›

Weekend Trip: Johor Bahru – Singapore [Teaser]


Haaiii.. Halllo Halllooo..

Huwaaa, udah lama banget ya si Niee gak cerita-cerita di blog ini. Jujur aku udah mulai bingung mau share cerita apa di blog ini. Kayaknya sehari-hari ya gini-gini doang gak ada yang bisa diceritain. Tapikan dulu waktu jaman aktif-aktifnya ngeblog malah gak ada cerita apa-apa yak? Udahlah jomblo, belum kerja alias pengangguran, belom punya anak. Tapi blognya update terus πŸ˜› Kalau temen-temen ada ide atau saran buat aku tulis di blog boleh dong dikasih tahu. Biar jadi tema ngeblog aku selanjutnya πŸ˜€

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore

 

Kali ini aku mau kasih treaser video aku yak. Kalau yang ngefollow aku di IG atau berteman di FB dan Path pasti udah tahulah ya aku habis liburan ke mana. Yak aku dari hari rabu kemaren aku melarikan diri pergi liburan ke Johor Bahru dan Singapore. Niatnya seh emang liburan nyenengin anak setelah ditinggal sebulan lebih bapaknya diklatpim.

Tapi sebenarnya seh yak liburan ini udah direncanain dari tahun lalu buat bulan maret, tapi karena bentrok dengan jadwal diklatpim si abang suami, jadilah kita mundurin liburannya.

Di bawah aku akan bagikan video sekilas selama aku liburan kemaren yak. Sambil aku pilih-pilih foto buat nulis blog selanjutnya. Tapi ya namanya juga si irni kalau liburan pasti fotonya gak banyak gak kualitasnya kurang bagus, hahahahaha. Nyeselnya pas udah pulang dan diulangi lagi kejadiannya pada saat liburan selanjutnya.

Pontianak Rasa-Rasa..


Karena mulai kamis kemaren si abang resmi ke luar kota sampai hari senin minggu depan, akupun nyerah dan ngungsi ke rumah neneknya si K di Siantan πŸ˜›

Nah, struktur geografi Pontianak yang tebelah oleh Sungai Kapuas dan Sungai Landak membuat Siantan tempat neneknya si K terasa jauh dari pusat kota Pontianak. Salah satu alat transportasi yang biasa aku gunakan sedari SMP untuk pergi ke sekolah dan sekarang pergi ke kantor adalah ferry penyeberangan.

ferry dan pelabuhannya itu yang kelihatan menjorok ke sungai (fotonya hasil ngambil dari bagian humas pemkot πŸ˜› )

Dulu seh dari jaman SMP, naik ferry ini adalah perjuangan yang sangat panjang. Udahlah ngantrinya lama, kapalnya kecil dan pemandangannya gak ada yang menyenangkan. Aku yang dulu pasti belum ada Handphone cuma bisa memandangi ibu-ibu nyuci baju, anak-anak yang nyebur ke sungai dan bapak-bapak yang ngurus kapalnya yang sedang berlabuh di tepian sungai. Iya mereka hidup di dalam kapal (yang nama kapalnya aku udah lupa, huahahahaha).

Beberapa hari ini setiap naek ferry, seperti orang kebanyakan pada umumnya aku selalu terpaku aja sama Handphone dan “bersosialisasi” dengan teman-teman dunia maya. Tapi tadi pagi entah kenapa aku menyimpan Handphone dan melihat sekeliling. Pelabuhan ferry sekarang sudah jauh sangat berbeda dengan jaman aku SMP. Kendaraannya lebih tertata, loketnya sudah ber-AC, kapalnya lebih besar dan trafiknya lebih cepat. Dari tengah sungai, dikejauhan aku melihat alun-alun kapuas yang tampak rimbun, bersih dan cantik. Waterfront yang sudah ketje, tak kalah dengan waterfront Khucing-Serawak yang dulu selalu dibicarakan orang Pontianak. Orang-orang yang bukan lagi mencuci dan bermain air di pinggiran kapuas, tapi sudah jogging dan membawa anak-anaknya untuk bermain di taman. Dalam hati terbersit, “Pontianak udah cantik ya, udah kayak khalayan aku beberapa tahun lalu pas ke luar negeri” πŸ™‚

foto by @mrademirza

Apa yang aku fikirkan waktu ke Khucing, Kuala Lumpur atau Singapore dulu, tentang membawa anak-anak bermain ke taman kota, atau jogging di pagi dan sore hari serta senam-senam-piknik di bawah pohon sudah bisa dilakukan di Pontianak. Kota Pontianak sekarang sudah makin humanis πŸ™‚

Jadi inget beberapa tahun yang lalu pas pemilihan umum dibilang, jangan pilih pak wali, orangnya galak πŸ˜› . Tapi ternyata ada hasilnya juga yak. Masyarakat Pontianak udah ngerasa senangnya. Sudah banyak anak-anak muda yang mengembangkan startup untuk kemajuan Pontianak. Membuat video-video dan foto-foto ketje ke sosial media yang berdampak orang mau datang ke Pontianak.

Seperti yang diucapkan oleh Pak Walikota Pontianak, sekarang bukan jamannya lagi orang ramai ke Puskesmas atau Rumah Sakit. Bangun taman kota, bangun tempat-tempat untuk keluar-keluarga kecil berinteraksi, bangun kebahagian. Dan orang-orangpun akan meramaikan tempat-tempat itu, kebahagiaan datang dari dalam diri dan orang bahagia akan jarang sakit kan yak :mrgreen:

Kok Niee nulis ini yak?

Hahahaha. Mungkin karena merasa udah kebanyakan ngeluh dengan kota sendiri. Pindah ke kantor baru dan sering menerima tamu dari kota-kota lain yang selalu menyebutkan bahwa Pontianak bagus, bersih, rapi dan tata kelola pemerintahannya sudah lebih baik dari Kota tempat asli mereka membuat fikiran terbuka.

Baru deh terasa, ooohhh iya juga ya, Pontianak emang gak kalah dari Kota-kota lain di Indonesia kok, gak kalah dengan Kota-kota besar di Pulau Jawa. Pontianak udah keren kok. Buktinya, segunung penghargaan nasional udah berada di Kota Pontianak. Buktinya, Penghargaan Pelayanan Publik terbaik dua kali berturu-turut ada di Kota Pontianak. Buktinya hampir seluruh kementerian akan merekomendasikan Kota Pontianak untuk tujuan study tirunya. Buktinya ada sekita 50 kunjungan setahun dari Pemerintah lain cuma untuk melihat Kota Pontianak yang rata-rata sekali kunjungan ada 30an peserta. Wuiiihhh hebat ya Pontianak πŸ˜€

Jadi masih mau ngeluh apa? Orang-orang daerah lain aja terkagum-kagum sama Pontianak. Masak warganya sendiri yang menjelek-jelekkan kan yak.

Kalau ada yang nanya sekarang, kalau ke Pontianak mau ngapain? Yuks ke Pontianak sekarang, pagi-pagi kita jogging ke taman, siang-siang kita ke Tugu Khatulistiwa, sore main-main di sungai kapuas buat wisata air,Β  malam ngobrol di warung kopi di Gajahmada. πŸ™‚

wisata air sungai kapuas

Jadi-jadi, ada yang mau ke Pontianak?

Yuks sini yuks πŸ™‚

Katniss’s Youtube Channel


Hiyaaaa,Β  judulnya cetar banget kayak udah jadi yutubers aja. Padahal mah isinya cetek remeh remeh semuanya. Editnya juga masih sangat-sangat gak bisa >.<.

Tapi-tapi udah tanggal 14 Maret si Niee belum juga ngisi postingankan gak lucu yak, jadilah mari kita cerita-cerita tentang si K lewat video-video yang aku upload di yutub aja yak :mrgreen:

Ceritanya si K kan suka nonton acara di yutub yak (haduh ini emaknya emang salah banget, jadi jangan dihujat πŸ˜› ). Dari awal si K yang suka lihat lagu-lagu gitu, lama-lama dia suka nonton video review-review maenan. Nah, tercetuslah keinginan emaknya buat ngevideoin si K pas maenkan maenannya.

Eeehh anaknya yang biasanya anteng kalau maen pas divideoin jadi malah gak genah maennya. Dikit-dikit minta lihat kameranya, dikit-dikit minta pipis, dikit-dikit minta makan kue πŸ˜›

Setelah berhasil ngevideokannya ada lagi kendala, sampai sekarang si Niee gak bisa edit video kakakkk. Ternyata edit video itu susahnya ampun yaaakk *sungkem sama vlogger* jadilah videonya cuma ala kadarnya aja. Karena nekat aja berani uploadnya. Itung-itung buat si K lah ntar udah gede kalau gak ditonton sama orang lain πŸ˜› Lagian si K suka ngerasa lucu sendiri kalau pas dia lihat-lihat video eh ada muka dia juga di situ, hahahaha.

BERMAIN PUZZEL

Ini salah satu maenan favorit si K, Puzzel. Sebenarnya dia lebih dan sangat-sangat suka maen puzzel yang karton, tapi belum pernah divideokan yang bener dan upload ke yutub.

Beli maenannya dari si K umur setahunan dan cuma beberapa minggu aja dia udah bisa dong sendiri. Ada bakat emang anaknya mengenal dan membayangkan bentuk dengan maen puzzel ini. Mungkin ada bakat jadi arsitek (lah gak nyambung πŸ˜› )

BERMAIN MANDI BOLA

Sebenarnya aku gak terlalu suka si K maen mandi bola ditempat umum gini. Tapi karena tempat bermain yang asyik di Pontianak ya cuma ini (gak termasuk taman-taman yang mulai ditata ada playgroundnya seh, tapi kalau siang kan panas πŸ˜› ) ya ujung-ujungnya terpaparlah Si K dengan mandi bola ini dan ternyata anaknya suka >.< Jadilah sudah beberapa kali (baca: sering kali) kita ke sini. Ada beberapa tempat mandi bola di Pontianak dan ada beberapa yang udah kita blacklist karena bolanya terlihat kotor. Untungnya si K masih OK seh setiap selesai mandi bola, gak gatal-gatal atau jadi bersin-bersin, jadi masih bisa lanjut lah yak πŸ˜›

OPEN BOX ES CREAM

Ini dia neh, video percobaan ala-ala vlog yang viewersnya yang jutaan kali itu (dan si K telah ratusan kali nontonnya πŸ˜› ) dan hasilnya BERANTAKAN! Hahahaha. Kita coba lain kali lagi deh yak.

***

So, segini dulu yak cerita-cerita si K. Ayo dong subcribe yutubnya si K di sini. :mrgreen:

Asrianda’s Diary #1


Sebenarnya berkali-kali aku pengen cerita tentang keseharian aja, tapi selalu mentok dan gak jadi nulis gara-gara bingung mau nulis judulnya tentang apa. Iyaaa! Galaunya si Niee tentang judul aja, bisa sampe gak jadi nulis loh! Pantesan jumlah postingannya dikit banget πŸ˜›

Karena sampe sekarang mau cerita dan masih aja mentok dengan judul, marilah kita menjuduli postingan seperti ini dengan Asrianda’s Diary aja. Paling gak ntar kalau mau cerita ecek-ecek lagi tinggal ganti nomornya aja, gak perlu mikirin judul lagi! Hahahaha.

Naik Jabatan

Irni yang naek jabatan? Gak lah ya! Hahahahaha. Kerja di Pemerintahan kayak gini sebenarnya aku males juga seh punya jabatan macem-macem. Cukuplah seperti yang sekarang ini. Apalagi masih punya anak kecil (dan pengen punya anak lagi tentunya beberapa tahun lagi πŸ˜› ) makin repotlah kalau jadi pejabat. Mungkin lain cerita kalau 10 tahun lagi kalau anak (-anak) udah gede :mrgreen:

Jadi siapa yang naek jabatan? Siapa lagi kalau bukan si abang suami πŸ˜€ Udah dari tahun lalu seh, tapi karena berhubung males nyari judul itu, jadilah baru ditulis sekarang πŸ˜›

Sebenarnya, pengen cerita ini adalah efek dari si abang yang jadi pejabat (cieeeee, pejabat. Maklom kalau pegawai, biar kecil jabatannya tetep aja disebut pejabat ye πŸ˜› ). Tahu sendirikan, dari cerita aku di blog ini yang sering menyinggung bahwa si abang itu, kalau gak diajak liburan ke luar kota, bakalan selalu masuk ke kantor. Baik sampai hari sabtu maupun minggu (s-e-t-i-a-p h-a-r-i, sepanjang tahun!) Bahkan karena dia ngurusi tetek bengek persiapan ini itu, makin ada acara/hari besar makin harus ada di kantor, kayak kalau acara 17an agustus, sampe kalau pas Idul fitri dan Idul Adha πŸ˜₯ Makin jadi pejabat makin betah dah tuh di kantor πŸ˜›

Karena di rumah aku sama abang cuma tinggal bertiga aja, gak ada siapa-siapa yang bantu, jadilah untuk urusan bersih-bersih rumah jadi urutan nomor kesekian dari aktifitas kami. Untuk urusan makan aku juga gak mau repot. Si K senin sampe jum’at udah makan di rumah mbahnya. Untuk urusan makan malam hampir setiap hari beli jadi. Cuma sabtu minggu aja aku biasanya masak, itupun kadang cuma masak untuk si K dan gak terlalu ada varian yang gimana-gimana gitu. Manalah akutuh males banget (dan gak ada waktu juga) untuk belanja ke pasar, jadi menunya itu lagi itu lagi.

Untungnya si abang suami gak pernah protes dengan kemalasan istrinya ini buat masak, makanya masih enjoy-enjoy aja untuk urusan rumah walaupun si abang setiap hari pulang malam. Kalau kadang si abang nanyain gimana rumah kalau pas dia sibuk di kantor? Ya aku jawab ok-ok aja seh, karena udah terbiasa! πŸ˜€

Diklat Pimpinan

Ok-ok aja itu kalau ritmenya sama ya. Walaupun si abang sibuk tapi tugas pagi masih dibagi ganti-gantian yang nganterin si K ke rumah mbahnya. Jemput juga ganti-gantian, walaupun kalau si abang yang jemput si K pulangnya pasti malem banget dan emaknya udah kangen. Tapi gimana lagi ya kalau aku setiap hari yang harus jemput si K bakalan gak ada waktu buat beres-beres rumah!

Tapi, situasipun berubah saat dunia api menyerang si abang suami masuk diklat! Iya, per-hari kamis kemaren abang resmi masuk diklat pimpinan yang jadwal rangkaian kegiatannya sampai tanggal 10 Juni aja gitu loh *matek* Jadi jadwalnya itu masuk diklat 2 minggu, terus masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi, studi banding 4 hari ke luar kota, masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi. PANJANG KAKAK! Dan selama masuk diklat otomatis abang gak ada di rumah dan tinggalah aku dan si K beduaan aja di rumah, hiks!

Sebenarnya si abang sempat ragu dan mau mengundurkan diri dari jadwal diklat sekarang ini. Tapi setelah kita berdiskusi berdua untung ruginya akhirnya kita putuskan si abang masuk aja diklat sekarang. Walaupun sekarang penuh perjuangan harus ngurus rumah sendiri (yang gak diurus-urus banget seh πŸ˜› ), antar jemput si K sendiri (yang dua pagi ini selalu gagal untuk tepat waktu datang ke kantor >.< ) dan malam-malampun aku sendiri *nyanyi mode on* tapi membayangkan kalau abang diklatnya pas si K udah masuk sekolah pasti akan lebih parah lagi aku ngurusnya sendirian.

Bersakit-sakit dahulu, baru kita ke Korea kemudian! *menatap nanar cucian piring* (iya salah satu keyakinan kita juga buat diklat sekarang juga untuk menghindari si abang diklat bulan oktober nanti di mana pas kita berangkat ke korea, hihihihi).

Doain aja deh ya si Niee gak mood swing selama si abang diklat dan selama berduaan aja dengan si K. Kasian juga anaknya kalau emaknya moodnya jelek diomelin lagi πŸ˜›

BELI MOBIL BARU

Ini penting banget buat dimasukkan ke blog! Hahahahaha. Jadi selama ini untuk nganter si K dari rumah ke rumah mbahnya kita selalu mengandalkan mobil lama si abang yang udah dibelinya dari jaman dia bujangan. Mobil tua seh Honda Civic perakitan tahun 1996. Selama ini gak ada masalah juga sama mobilnya dan aku enjoy aja seh bawa mobilnya karena walaupun udah tua tapi pakenya lebih nyaman daripada mobil punya orang tuaku dulu.

Tapi entah kenapa beberapa bulan belakangan ini mobilnya jadi betingkah. Aku inget bener bulan Nopember tahun lalu dari mesinnya ada yang bocor gitu entah apa (yang aku juga gak ngerti seh biar diomongin aja juga πŸ˜› ) pas bertepatan dengan aksi 411 kemaren mobilnya mogok! Ini aku inget bener karena mobilnya mogok pas di depan mesjid raya yang banyak dijagain sama polisi, jadilah aku dibantuin sama Pak Polisi buat dorongin mobilnya :mrgreen: Udah selesai dibenerin, eh bulan lalu merembes lagi dan akhirnya mogok lagi! Manalah si abang sibuk banget kalau udah mogok pasti lama dibawa ke bengkelnya yang akhirnya kita putuskan untuk beli mobil baru aja.

sumber : AutonetMagz
Penampakan Toyota Cayla Agya. sumber : AutonetMagz

Kenapa pilih mobil ini? Karena aku sebenarnya pengen mobil kecil aja, yang cuma dua baris aja tempat duduknya. Tapi si abang pengennya punya mobil gede, sejenis avanza gitu. Ya untuk memuaskan kedua belah pihak jadilah dipilih ini aja. Maunya juga pilih warna merah juga gak disetujuin sama si abang suami. Daripada gak jadi belikan (kan yang punya duitnya dia πŸ˜› ) jadilah si istri setuju-setuju aja. Akhirnya hari selasa kemaren si Niee punya mobil baru juga. Semoga gak rewel ya mobilnya πŸ˜€

Bye!

Cerita Katniss (3yo)


Tahun 2017 ini, yang bertepatan dengan dimulainya si K berusia 3 tahun akan menjadi tahun yang besar buat si K. Banyak banget fase baru yang akan dilaluinya pada tahun dan umur yang sekarang. Misalnya saja tahun ajaran baru nantinya dia bakalan mulai masuk ke sekolah. Iiihhh gak sabar deh emaknya ini buat mulai mempersiapkan sekolahnya si K. Walaupun sebenarnya pusing juga gimana proses antar jemputnya ntar. Karena kalau masih di Kesehatan dulu sekolahnya deket dengan kantor dan deket dengan rumah Mbahnya yang selama ini dia dititipkan ke sono kalau lagi emak bapaknya kerja. Nah karena si Niee udah pindah kantor, jadilah sekolah si K jadi jauuuuuuh banget dari kantor. Alamat masuk kesiangan terus dah kalau gini πŸ˜›

Akhirnya si K didaftarin ke mana Niee? Setelah galau bakalan dimasukkan ke sekolah Islam atau sekolah nasional plus beberapa bulan yang lalu, akhirnya aku daftarin si K ke sekolah NASIONAL PLUS! Huahahaha. Dengan pertimbangan si K akan belajar ngaji sama guru ngaji di rumah.

Jadi, inilah beberapa kegiatan/situasi baru si K pada awal tahun 2017 ini.

PUNYA SEPUPU BARU

si K dan baby Z yang lagi bobo siang :P
si K dan baby Z yang lagi bobo siang πŸ˜›

Akhirnya setelah 3 tahun menjadi cucu satu-satunya dikedua belah pihak si K punya sepupu juga. Hahaha. Untuk si K sendiri gak ada yang terlalu berubah seh dari kesehariannya, soalnya emang kita udah tinggal di rumah sendiri dan sepupunya masih tinggal di rumah nenek, jadi sehari-hari mereka berdua jarang ketemu. Positifnya adalah kalau semenjak beberapa bulan yang lalu anaknya susah banget kalau diajak ke rumah nenek, kalau sekarang jadi kegirangan dia kalau diajak ke rumah nenek. Bahkan beberapa kali dia yang minta buat lihat baby Z.

Kalau lihat dia sama babynya seh kayaknya seneng yak, sayang gitu. Walaupun karena si K nya juga masih kecil jadi tingkahnya ke si baby masih aneh-aneh bentuknya. Misal dia suka ngelepaskan sarung tangan buat diajak tepuk tangan bareng! Positifnya adalah dia jadi ada sisi pahamnya gitu kalau orang hamil (ontynya) suatu saat baby di dalam perutnya bakalan lahir dan jadi baby yang lucu :mrgreen: Dan sekarang dia bisa minta punya baby! Hahahaha. Bentar ya nak tunggu K gedean dikit dulu, biar mama bisa narik nafas bentar πŸ˜›

BELAJAR NGAJI

Yak, karena udah positif (dan udah bayar uang masuk sekolah juga πŸ˜› ) dan setelah berdiskusi dengan si abang suami, akhirnya kami memutuskan untuk memulaikan si K belajar mengaji.

Kenapa sekarang? Karena si K sekarang udah hafal dengan huruf-huruf hijaiyah, dan dia juga lagi seneng-senengnya bermain “mama mau huruf yang mana?” Misal aku bilang Alif, dia bakalan lari buat nunjuk huruf alif yang ada diposter dan kalau bener langsung minta peluk, suka deh! Karena sudah mengenal huruf ini ya sekalian kenapa gak diajarin Iqro’ kan yak. Lagian aku ingetnya juga pertama kali masuk TPA itu umur 3 tahunan juga, jadi sama lah.

Bermain Sepeda Roda 4

img_4352 img_4353

Sebenarnya ini gak baru juga seh ya si K maen sepeda, tapi kemaren kan roda tiga πŸ˜› Dan aku rasa roda 4 ini adalah loncatan juga buat K, karena sedikit demi sedikit akan aku lepas roda bantuannya biar dia bisa bermain roda 2 sendiri. Soalnya gile gitu lihat anak-anak di komplek kok ya kecil-kecil udah bisa roda dua, umuran 4tahunan gitu, mantap dah πŸ˜€

***

Selain itu si K juga mengalami beberapa perubahan besar seperti sekarang udah pinter mengucapkan kata maaf. Ini juga karena kesalahan emaknya seh yang beberapa bulan belakangan ini emosi sama si K sering gak stabil. Tiba-tiba bisa ngomelin si K sengomel-ngomelnya. Sampai kadang kena tegur abang karena omelan aku emang gak cocok dengan anak umur 2-3 tahun. Anaknya belum mengerti! Sampai sekarang aku emang mulai menahan omelan seh (apalagi kalau aku udah marah anaknya bisa nangis dan minta maaf sambil segukan yang berujung jadi akunya yang sedih 😦 dan tetiba kasihan sama anaknya yang terlihat masih sangat kecil sekali).

Sebabnya seh sebenarnya si K sekarang selain mudah minta maaf juga mudah naik emosinya. Kalau udah gak dibolehin sesuatu bisa marah dan marahnya kayak orang tua yang mukanya gimana gitu (kata bapaknya persis kayak emaknya kalau marah >.< ). Jadinya kalau udah gak dibolehin, anaknya marah, didiemin gak mau, emaknya jadi emosi, anaknya nangis mewek, emaknya kasian dan seterusnya begitu terus berulang.

Rasanya perlu banyak belajar dari yang udah ahli neh gimana untuk mengajarkan mengontrol kemarahan kepada anak. Soalnya walaupun jiwa sosial si K tinggi, kalau emosinya juga tinggi gitu takut juga pas sekolah nantinya kan yak. Ada yang bisa kasih saran?

***

Kayaknya segitu dulu deh yak cerita plus curhatan emaknya si K. Bye!