Hari Pertama Sekolah


Huwaaa.. satu tahapan gede buat Katniss hari ini. Apalagi kalau pertama kalinya dia sekolah. Memang masih tinggat Kiddy 2 seh dia. Atau bahasa umumnya tingkat PAUD kali yak. Soalnya kalau ditanya sama orang-orang si K masuk apa aku selalu jawabnya PAUD, soalnya kalau dijawab Kiddy pada nggak ngeh >.< Masih ada tahapan TK A, TK B sebelum ntar masuk ke SD. Tapikan ini bener-bener pertama kalinya dia memasuki kegiatan bersekolah gitu, yang membuat emak bapaknya rada deg-degan.

Apalagi pas kita cek ternyata hari pertama masuk sekolah ini ternyata bertepatan dengan H-1 kepulangan kita dari liburan dong! Gawat banget deh (cerita weekend tripnya akan ditulis belakangan yak πŸ˜€ ). Takutnya si K bakalan kecapean pas dihari pertamanya sekolah.

Dan beneran kejadian dong! Pas kita balik dari liburan kita tidur siang kan dan blas ketiduran sampai magrib yang artinya si K bakalan susah tidur malamnya. Akhirnya tidur gak tidur si K baru sekitar pukul 10.30 PM yang berefek emaknya juga ngantuk berat.

Pagi harinya dengan bersusah payah emaknya baru bangun jam 5 lewat dan si K bangun jam berapa? Jam 6.30 am saudara-saudara! Itupun karena dibangunkan, kalau gak blas tidur sampai siang deh tuh anak. Langsung dimandikan, dikasih sarapan seadanya πŸ˜› dan siap gak siap udah jam 7.43 baru di dalam mobil. Sampai di sekolah pas jam 8 πŸ˜›

JADI GIMANA CERITA HARI PERTAMA SEKOLAHNYA?

Si K sebenarnya udah pernah sekali diajakin ke sekolahnya ini. Yang dia tangkap dari sekolahnya ini adalah adanya spot bermain gitu yang ada tempat maen lego dan jual-jualan gitu serta ada maen perosotan dan ayunan.

Pas malem-malem sebelum bobo emang dia udah ngomong kalau boleh gak dia maen perosotan dan ayunan itu, dan tentu aku bilang boleh dong. Tapi ya masuk ke kelas dulu aja.

Paginya semangatlah dia untuk pergi ke sekolah buat MAEN PEROSOTAN. Dan pas disuruh masuk ke kelas dulu dia jadi marah! DUH! Apalagi pas di dalam ruang sekolahnya, yang dulunya ada spot maenan gitu udah gak ada sama sekali maenan di sana. Makin deh si K jadi uring-uringan. Pas ketemu sama temen sekelasnya dan disuruh baris dia gak mau. Emaknya pegang HP langsung tereak, “Katniss gak mau difoto maa” πŸ˜› terus karena kelasnya ada di lantai atas, dan aku lihat gak ada emak-emak yang laen juga ngikuti jadi aku ya udah Katniss ditinggal aja gitu. Percaya deh sama gurunya. Apalagi satu kelas yang isinya 18 anak bakalan dijagain oleh 4 orang guru. Aman deh yak.

Pulang dari sekolah si K aku ke kantor dulu, terus sekitar jam 9.30 barengan sama si abang jemputin si K lagi ke sekolahnya (yang mana sebenarnya anaknya pulang masih lama, cuma bapaknya aja udah uring-uringan takut anaknya kenapa napa ditinggal gitu).

Dan, akhirnya si K pun keluar dari kelasnya dengan wajah yang sumringah maku-malu kucing :mrgreen:

Anaknya meleng sendirian πŸ˜†

A post shared by Irni (@iirni) on

Setelah ngobrol sama Miss-nya ternyata si K nangis dong pas emaknya ini pulang ninggalin dia. Terus anaknya gak mau dipujuk dan akhirnya berenti sendirian karena lihat anak-anak yang laen pada maen, yang akhirnya ikutan maen juga.

Pas ditanya katniss mau gak sekolah lagi besok? Alhamdulillah jawabannya iya. Emaknya bisa tenang πŸ˜›

Karena udah diutangin buat maen seluncuran dan ayunan jadilah sebelum pulang kita maen seluncuran dan ayunan dulu dihalaman sekolah. Katniss mau maennya sampai capek ya ma, katanya πŸ˜› Untung masih bisa dipujuk buat pulang setelah setengah jam lebih maen-maennya.

Jadi hari pertamanya berhasil gak?

Ya, so-so lah yak. Aku juga gak berekspetasi tinggi si K bakalan langsung betah di sekolahnya. Anaknya mau setiap hari pergi ke sekolah dan seneng di sekolahnya aja udah lumayan kok, hihihi. Lagian, masih PAUD juga kan yak, sekolahnya belum serius banget, masih bakalan sering diajak kabur buat nemenin emak bapaknya liburan sebelum masuk SD :mrgreen:

Advertisements

Cerita Weekend Kemaren


Sebenarnya setiap mau menjelang weekend kita selalu aja mikirin mau ngajak si K maen ke mana kali ini. Pilihan yang ada disekitaran rumah kita adalah ke Mall (iyaah, rumah kita deket mol πŸ˜› ), maen ke taman umum (yang baru kurang dari setahun ini deh yak Pontianak punya), maen sepeda di car free day (yang seringnya udah kesiangan) atau di rumah aja tidur-tiduran (ini favorit emaknya banget :P)

Kita seh usahain sebisa mungkin maen di tempat terbuka dulu ya. Kalau udah sering, baru deh sesekali ke Mall. Tapi keinganan dan kenyataan adalah dua hal yang berbeda banget. Jadilah walau gak ingin tapi kita tetep seringnya ke Mall. Ada banyak alasan seh, salah duanya adalah kalau terlalu panas atau kalau di luar lagi hujan (lah, itukan cuaca di Pontianak sehari-hari yak πŸ˜› )

Jadi, weekend kemaren kita lagi-lagi ke Mall. Karena si K akhir-akhir ini sering banget nonton channel youtube-nya Ryan Toys Review yang lagi maen di tempat games gitu, ya aku jadi pengen juga ngajakin si K sambil buat videonya untuk upload ke youtube.

Di Pontianak ada dua tempat maen games gitu (apa seh nama sebutannya yang bener? ) Amazon sama Fun Station. Dan weekend kemaren kita bawa si K nya ke Fun Station.

Walaupun si Irni ya tetep gak paham yang namanya edit-edit video, tapi pas udah berhasil di upload dan dilihatkan ke si K, eh anaknya kesenangan karena videonya sama dengan Ryan katanya :mrgreen:

Selesai maen di Fun Station, kita niatin buat ke salon untuk ngerapiin rambut si K. Selama ini seh si K kalau potong rambut selalu aku yang potongkan yak. Tapi terakhir kali aku potongin rambut si K semuanya pada protes karena rambutnya miring katanya πŸ˜› Jadilah sebelum masuk sekolah minggu depan kita emang niatin buat ngerapiin rambutnya si K.

Pertama kali potong rambut ke salon πŸ˜† #katnissaurea #kibuw #3yo #balita

A post shared by Irni (@iirni) on

Reaksi si K pas pertama ke salon? Awalnya semangat seh dianya. Pas disuruh masuk dan diajak cuci rambut dia mulai takut. Takut soalnya anak ini sensitif banget kalau matanya kena aer. Jadi sepanjang dikeramasin matanya merem terus. Dia gak tahu aja kalau emaknya yang keramasin lebih ganas :p

Habis selesai keramas, rambutnyakan ditutupin sama handuk kecil tuh, nah dia kesenangan banget. Berasa gimana gitu dianya selalu pegang pegang kepalanya πŸ˜› Terus disepanjang potong rambut kalau rambutnya ditarik ke kiri kepalanya ikut ke kiri, kalau ke kanan ikut ke kanan, kalau disuruh nunduk suka intip-intip dikaca, dan kalau rambutnya jatoh ke penutup badannya heboh minta dibuangin.

pas rambutnya dikeringkan pake hair drier ternyata anaknya gak suka, hahahaha. Over all sukses seh percobaan pertama kali si K potong rambut di salon. Ntar kapan-kapan kita nyalon berdua ya nak, nemenin emakmu ini yang seneng banget kalau udah pijit-pijit manja di salon πŸ˜›

Anaknya minta fotoin. karena dianya tahu nama little pony-nya πŸ˜†πŸ˜†

A post shared by Irni (@iirni) on

Hari minggunya kita ke Mall lagi! Huahahahahaha.

Udah niat banget deh mau car free day-an. Tapi apa daya pas mau keluar rumah hujan turun lumayan lebat. Udah keburu mau jalan daripada gak jadi kan mending ke mall aja lagi πŸ˜›

Nah, pas di mall kan kita ada ke toko buat beli celana panjang si K. Di depan toko itu ada My Little Pony yang namanya dia barusan tahu yaitu Pinkie Pie (dan pas aku googling ternyata bener gitu namanya pinkie pie LOL ) dan langsung anaknya minta fotoin dong. Udah bisa narsis ternyata anak mama! Hahahahaha.

***

Udah segitu dulu deh yak cerita-cerita weekend kita kemaren. Kalau kalian ngapain aja selama weekend kemaren? Yuks cerita yuks πŸ˜€

Cerita Lebaran 1438 H


Yak, seperti yang sudah diprediksi si Irni, bahwasanya gak bakalan posting hingga lebaran selesai akhirnya kejadian juga πŸ˜› Libur 10 hari, dengan mengurangi aktivitas di dunia maya lumayan menyenangkan juga ternyata :mrgreen:

Btw, masih dalam bulan syawal kan yak. Si irni mau maaf lahir batin dulu yak kesemua temen-temen blogger di sini πŸ™‚

Jadi, gimana cerita selama libur lebarannya si irni?

H-1 idul fitri aku dan si K udah “mudik” ke rumah ibu aku di siantan. Karena, mengingat pengalaman pahit pada lebaran sebelumnya di mana mau sholat aja harus kejar-kejaran sambil gendong si K berduaan aja, buat aku menyerah tahun ini. Toh habis sholat ied juga bakalan ke rumah ibu kan, jadi ya sudah sekalian aja dari hari sebelumnya :P.

Si abang ke mana Niee? Ya seperti biasa juga, si abang masih dapat jatah mempersiapkan sholat ied di depan kantor walikota, di mana di sana juga seh aku dan si K sholatnya. Dari subuh si abang udah pergi, bahkan dari H-3 udah persiapannya.

Alhamdulillah karena pake cara ini pagi-pagi bisa lebih gampang nyiapinnya. Si K juga mudah dibangunkan pagi sekali (sekitar pukul 5) buat dimandiin dan diajak sholat bareng. Dan kelihatan banget perbedaannya dari tahun lalu. Ya walaupun sholatnya masih lihat kiri kanan tapi udah ngerti banget bahwa dia sholat iedul fitri buat lebaran πŸ˜€

Tahun ini si K juga lagi seneng senengnya memberi dan menerima uang tanggo’an – angpao deh yak istilah chinanya. Dari mulai malam takbiran, setiap ada anak-anak yang datang, dia dengan sigap meminta uang ke emaknya untuk dibagikan kepada yang takbiran. Pas hari lebarannya juga kalau udah ada anak-anak yang teriak kasih salam, dia yang paling heboh minta amplop ke emaknya untuk dibagikan kepada anak-anak itu. Anaknya seneng, emaknya kelenger πŸ˜›

Sepanjang libur lebaran, setiap bangun pagi si K selalu semangat untuk mandi dan bertanya: kita mau lebaran ke mana ma hari ini? Jadi ya mau gak mau setiap hari kita keluar rumah untuk keliling-keliling berlebaran. Untungnya setiap hari bos abang ada aja yang ngadain open house, jadi ada alasan deh perginya.

Dan selain hobi ngasih tanggoan, si K juga tahun ini lumayan banget dikasih tanggoan sama oom, tante dan teman-teman emak bapaknya. Hasilnya sampai bisa beli maenan yang udah si K idam-idamkan dari dulu πŸ˜€ si K juga bangga banget kalau ditanya ini beli maenannya dari uang yang didapatnya hasil lebaran πŸ˜›

Sedihnya lebaran tahun ini cuma pas lihat temen-temen pada pergi liburan. Ye, kita 10 hari di rumah aje gitu >.< dari yang cuma liburan ke pantai sampai ada yang ke luar negeri segala gitu. Si abang kayaknya juga iri deh lihat yang pada liburan, dia sampe nyeletuk tahun depan klo liburannya panjang lagi boleh lah kita hari kedua lebaran diisi sama liburan. SIAP KOMANDAN! :mrgreen:

Kalau kalian gimana cerita lebarannya? πŸ™‚

LEBARAN 1438 H


Ihhh, gak terasa yak, udah mau lebaran aja. Hari ini adalah hari kedua terakhir masuk kantor. Cuti lebaran tahun ini panjang banget gitu sampai lima hari, senengnya si irni. Yang paling menyenangkan lagi adalah adanya peraturan baru bahwa cuti bersama hari raya seperti natal dan idul fitri tidak akan mengurangi cuti tahunan yang cuma seiprit itu. Jadi insya Allah kalau bagian kepegawaiannya gak aneh-aneh, aku bisa cuti pas nanti ke korea full 12 hari. HOREEE!! Tapi tetep gak bisa dipecah seh cutinya, jadi 6 hari-6 hari gitu biar si Irni bisa liburan 2 kali setahun >.<

Persiapan lebarannya apa Niee?

Hmmm, selain beliin baju baru buat si K, diri sendiri πŸ˜› dan papanya tentu saja (yang mana hampir sebagian besar belinya pake online shop dan si irni hampir gak menyentuh pasar modern sama sekali dalam perburuan ini) tahun ini gak ada yang gimana-gimana amat seh yak.

Belajar dari tahun sebelumnya di mana aku beli kue untuk lebarannya sangat teramat nafsu yang pada akhirnya gak rame juga yang dateng ke rumah πŸ˜› jadi tahun ini belinya secukupnya aja. Toples kecil-kecil yang aku punya cuma 4 biji itu aku isi pas-pas banget dan gak ada tambahanannya. Bahkan beli kuenya pun mepet sehingga kue favorit papa kibuw jadi kehabisan πŸ˜›

Perabotan rumah juga gak ada beli yang baru, awalnya ada pesen kursi ruang tamu di online shop, eh pas udah ditransfer merekanya bilang kursinya kosong, bete deh. Akhirnya direfund uangnya, dan merembet si irni males belanja lagi (yang disyukuri oleh si abang suami tentu saja) πŸ˜›

Intinya tahun ini lebarannya slow-slow aja gitu πŸ™‚

Jadi inget lebaran waktu masih kecil, kayaknya setiap bulan puasa dan lebaran itu selalu gemerlap buat aku. Kalau udah malam pertama ramadhan, pasti udah janjian sama temen-temen sekolah yang rata-rata emang temen se gang untuk taraweh bareng. Pulang taraweh singgah ke ibu-ibu yang jualan bakso cuma pada saat bulan puasa. Rasanya gak terlalu enak seh baksonya, cuma suka aja ada alasan gak langsung pulang gitu πŸ˜› Pulang ke rumah langsung lagi maen kembang api atau merecon.

Subuhnya udah bangun jam 2an (bahkan lebih awal dari bangun aku yang sekarang πŸ˜› ) suka nonton acara di tv kalau gak keluar rumah lihat orang yang bangunin sahur di jalan. Sehabis sahur kalau hari minggu buru-buru ke mesjid. Pulang dari mesjid langsung maen sepeda dan habis itu masih lanjut lagi maen kartu di rumah. Selesai gak selesai udah jam 8-9an dan akunya mandi langsung tidur dong sampe dzuhur :mrgreen:

Udah mau dekat lebaran tentu temanya sekarang belanja-belanja baju lebaran. Karena waktu aku SD belum ada Mall di Pontianak apalagi belanja online πŸ˜› jadi beli bajunya cuma di supermarket aja. Itupun udah seneng banget. H-1 lebaran bantu-bantu ibu masak (yang lebih banyak ngerecokinnya) dan malam takbiran pake baju tidur baru sambil nonton acara takbiran di tv.

Lebaran di kamus aku waktu kecil adalah sepanjang bulan syawal jadi sebulan penuh. Apalagi waktu SD itu libur lebarannya panjang kan yak. Jadi selama sebulan itu aku sekeluarga dari hari kedua (karena hari pertama cuma di rumah almarhumah nenek yang ada di deket rumah) sampe sebulan penuh keliling ke rumah keluarga dari keluarga dekat sampe keluarga yang cuma ketemu kalau pas lebaran aja. Beda banget sama lebaran sekarang yang cuma mau ke rumah keluarga dekat aja kan yak.

Pokoknya puasa dan lebaran itu spesial banget lah buat si Irni kecil.

Lalu si K bagaimana sekarang?

Hmm, yang aku lihat dia belum ngerti banget seh sama puasa atau lebaran ini. Aku juga belum memperkenalkan dia untuk sahur atau puasanya sendiri. Cuma diomongin kalau mama papa sekarang sedang puasa gak boleh makan dan minum (yang mana sering banget diajakin dia makan kalau lagi makan kue πŸ˜› ) dan kalau ditanya orang apa dia puasa dia juga udah bisa jawab dia gak puasa karena masih small sister (padahal kalau gak boleh maen apa gitu dia selalu jawab kalau dia udah big sister jadi boleh, hahahaha).

Rencananya tahun depan aku mulai mau ajarin si K untuk bangun sahur, dua tahun lagi untuk sahur setengah hari dan tahun ketiga pas dia umur udah 6 tahun diajarin untuk puasa full. Aku juga gak tahu seh ini umur yang pas atau gak untuk belajar puasa dan sampai sekarang pun masih banyak nanya-nanya yang mana baik dan benernya sesuai sunnah. Mudah-mudahan si K selain bisa sekolah di luar negeri (teteup πŸ˜› ) tetapi tetap ingat sama agama, selalu melaksanakan dan menyakini rukun islam dan rukun iman, itu aja seh untuk seukuran aku sekarang. Karena emaknya juga gak mempunyai ilmu agama yang segimana dalam juga, masih amat teramat ceteklah kata orang mah >.<

***

Karena si irni yakin dengat teramat sangat ini adalah postingan terakhir sebelum lebaran, jadi si Niee mau ngucapin dulu yak

Image may contain: 1 person, smiling, text

Cerita Katniss


Sebenarnya, kalau mau diikutin dengan cermat, banyak cerita si K yang layak untuk dijadikan bahan cerita. Tapi entah kenapa emaknya ini belakangan ini sangat teramat malas buat nulis blog. Baca blog temen juga cuma seputar blog yang udah di follow aja, jadi gak berkembang dan gak nambah kawan baru >.< Kangen juga seh sebenarnya buat blogwalking kayak dulu lagi, tapi memulainya susah bener yak. Terlebih lagi sekarang udah jarang blogger yang nulis tentang keseharian gitu kan yak. Banyak yang sponsorpost, atau blog khusus pas traveling aja (yang ini menjurus ke aku juga karena cuma nulis pas habis jalan-jalan aja πŸ˜› ) atau blog review. Nah kan jadi susah banget buat nyari temen blogger baru.

Seperti yang aku bilang di atas, cerita si K sebenarnya banyak, tapi kali ini si Niee cerita yang inget aja yak πŸ˜›

MENGGAMBAR

K ini mulai pegang pencil warna sebenarnya udah lama banget. Kayaknya kalau dihitung mundur itu semenjak dia umur 1 tahun udah mulai bisa corat-coret. Karena aku ok-ok aja anak yang corat coret ke dinding rumah ya jadilah si K merajalela kalau mencorat-coret. Apalagi semenjak pindah rumah akhir tahun 2015 lalu di mana dia dengan bebas mencoret dinding kamar, makin senenglah anaknya.

Adalagi momen pas dia suka lihat video di yutube yang nyorat-nyoret tangan pake kuas, emaknya ini ngebeliin tapi kok takut kulit anaknya sensitif yang berujung alergi jadi gak boleh dicoret ke tangan. Alhasil anaknya corat-coret ke buku gambar aja. Kebetulan emang dari dulu si K koleksi buku gambar yang ada stikernya. Ya dulu seh cuma buat maenin stikernya, kalay habis ya bukunya bernasib naas πŸ˜›

Setelah beberapa lama dan puas untuk nyorat-nyoret pake kuas, si anak kembali lagi nyorat-nyoret buku gambarnya dengan pensil. Tapi kalaupun sering nyorat-nyoret kelihatan banget anaknya gak betah. Biasanya emaknya ini ngajarin gimana caranya mewarnai gak pernah di dengar. Suka-suka dia aja gitu kalau mau mewarnai. Dan yang paling kelihatan mencolok adalah dia hanya mau mewarnai satu warna pada satu halaman! Nah loh, kan jelek banget yak. Karena itu akhirnya emaknya inipun berasumsi bahwa si K gak ada bakat di seni gambar πŸ˜›

Memasuki umur ke 3 tahun, emak bapaknya ini berencana membelikan si K meja belajar mugil gitu. Ada gitu kita lihat di Ace Hardware dan harganya lumayan murah juga. Tapi ntah karena apa, sok sibuk banget lah emak bapaknya sampe 3 bulan si K udah ulang tahun tetep aja mejanya gak kebeli. Sampai akhirnya pas aku jalan sama temen-temen Dinas Kesehatan dan lihat meja yang aku pengen beli itu diskon 15% langsung deh aku belikan si K. Walaupun dengan susah payah bawanya sampe ke mobil >.<

, setelah dibelikan meja belajar itu si K seneng banget. Setiap ada waktu luang pasti dia duduk-duduk di meja itu buat mewarnai. Dari yang dulu mewarnainya asal coret-coret aja udah mau mewarnai berwarna gitu. Dari yang dulu semaunya dialah pokoknya, udah mau mewarnainya mengikuti garis yang ada. Ditambah tangannya udah luwes gitu kelihatannya buat pegang pencil.

Beberapa waktu yang lalu juga pas si K dapet oleh-oleh dari temen papanya yang baru pulang dari KL berupa slingbag yang bisa diwarnai gitu, si K udah bisa mewarnai tasnya itu dengan ok banget menurut aku. Jadilah gak sia-sia oleh-olehnya kan. Dan dia dengan sangat bangga banget kalau udah pake tas itu karena dia yang mewarnai tasnya sendiri :mrgreen:

MENYAYI

Udah dari lama seh yak si K ini suka menyanyi. Disetiap kesempatan yang ada pasti dia isi dengan nyanyi. Bahkan mau tidurpun dia nyanyi dulu!

Tapi belakangan ini aku rasa kemampuan menyanyinya si K ini udah meningkat. Dilihat dari dia udah gak cuma nyayi lagu-lagu lulaby yang emaknya kenalkan, tapi sekarang dia udah merambat ke lagu-lagu panjang. Rasanya kemampuan ini meningkat semenjak dia nonton Troll terus-terusan sampe 12367 kali deh πŸ˜›Β  Yang pasti sampe emaknya bosan.

Kalau emaknya bosan dan gak ada faedahnya sama sekali menemani anaknya nonton, tapi buat si K ada hasilnya ternyata loh. Hasilnya adalah dia hapal lagu-lagunya Troll. SEMUANYA! Dia bahkan tahu urutan lagunya dari lagu pertama sampe lagu terakhir. Dia juga tahu adegan disetiap lagu-lagu tersebut. Dan seperti yang aku ceritain di atas bahwa dia bisa menyanyikan lagu-lagu tersebut lengkap mulai dari intro sampe endingnya. Walaupun ucapannya masih gak jelas. Lah emaknya mau benerin ucapannya gak hapal juga gitu, jadi ya gak bisa >.<

Kirain ya menyanyinya hanya sampai di lagu Troll yak. Eh ternyata gak loh! Sekarang dia udah hapal beberapa lagu, termasuk lagu-lagu Frozen. Kalau dulu cuma sebatas tahu Let It Go aja sekarang udah hapas satu lagu lengkap.

jadi mikir pengen masukkan si K les menyanyi. Tapi si K sekarang kegiatannya lagi ngaji, nanti bulan Juli masuk sekolah. Kan emaknya gak mau si K terlalu banyak aktivitas yak (yang membuat emaknya harus bolak balik nganternya πŸ˜› ) jadilah mungkin masuk les musiknya tahun depan aja (kalau anaknya masih suka, hihihi)

BERDANDAN

Hahaha, ini asli random banget dah si K. Jadi setiap pagi itu dia suka ngelihatin emaknya ini dandan kalau mau kerja. Padahal emaknya ini cuma dandan biasa aja kok, yang standar lah. Dibilang bisa dandan mah jauuuhh. Gak paham juga dengan dunia permakeupan. Tapi emang dasar anaknya ini cepet banget nangkap gerak-gerik orang tuanya jadi dia bisa hapal gitu urutan aku dandan. Dan ujung-ujungnya dia bisa melakukannya sendiri! Mudah-mudahan nanti udah gede gak jadi genit pake dandan menor ya K, hihihi.

BERBICARA

Nah, ini kayaknya kemampuan paling mutahir si K. Ada aja yang bisa diomongkannya. Kalau sama emak bapaknya udah biasa lah ya. Ini bahkan dia sering ngajak bicara sama temen-temen atau orang yang dia ketemu di tempat bermain gitu. Walaupun emaknya jadi agak tenang sedikit paling gak ntar sekolah dia bisa bersosialisasi dengan baik dengan temen-temen di sekolahnya, tapi kalau dilihat dari umurnya neh kok anak banyak banget ngomongnya yak πŸ˜›

Rasanya gak ada kalimat atau kata yang dia belum tau, dan kalau dia belum ngerti pasti dia akan tanya sampe dia menemukan jawaban yang memuaskannya! Contohnya kayak aku malam mulai Ramadhan kan taraweh di rumah sementara bapaknya di Mesjid. Jadikan yang biasanya sholat yang dilihatnya cuma 4 rakaat gitu jadi banyak langsung deh dia tanyain “kok mama sholat terus-sholat terus ma?” dijawab sholat teraweh dia masih gak puas. Dijawab kalau bulan puasa itu harus sholat malam yang namanya teraweh dia masih kurang puas juga. Sampai akhirnya emaknya ngajakin dia puasa yang artinya gak makan gak minum baru dia bilang “katniss kan masih kecil, belum bisa puasa ma” baru dia berenti nanya πŸ˜›

Ohiya, soal jawab omongan orang si K ini juara banget dah. Misalnya diajak tidur terus anaknya gak tidur-tidur sampe emaknya ngedumel. Terus dengan santai dia jawab “mama lupa bacain katniss cerita, makanya katniss gak bobo ma” *hadeh* padahal baca ceritanya juga gak setiap hari kan yak. Terus kalau diajak mandi pagi, ada aja asalannya buat ngambar satu halaman dulu lah, maen sekali dulu lah, sampai nyanyi forzen dulu lah. Gak kebayang ntar sekolah gurunya dijawab terus kali yak.

***

Ok, segini dulu updatean tentang si K ya. Bye! :*

Menjadi Ibu Ideal


Image result for quotes parenting

Aaaahhh, si Irni pengen curhaaat..

Jadi ceritanya dari kecil akutuh paling sebel kalau dimarahin sama orang tua. Apalagi sampe dicubit atau dipukulin. Salahnya kecil kok marahnya gede banget (ya kita waktu kecil mikirnya kesalahan kita kecil-kecil aja kan yak). Dan apa pula harus pake tereak sampe urat keluar.

Berbekal itulah aku pas punya anak niat banget gak bakalan marahin anak. Apalagi sampai mukul-mukul gak jelas. Jangan sampai deh. Sampai sekarang juga emang gak pernahlah ya akunya mukulin si K.

Tapi, gak bisa dipungkiri di dalam diri ini emang ada jiwa amarahnya yang mendekam. Jadi kalau di rumah lagi capek-capeknya langsung deh ngomel sana sini. Gak ada tuh cerita indah, hilang rasa lelah sehabis kerja saat bertemu anak. Yang ada naek spaning kalau anaknya udah dikasih tahu gak nurut-nurut. Untung Bapaknya keren. Sama sekali gak pernah marah sama si K. Bawaan lingkungan juga kali ya karena aku lihat mama si abang gak pernah deh marah-marah sama anaknya. Paling banter ya cuma ngomel-ngomel ala emak-emak pada umumnya aja.

Jadi bisa disimpulkan lah ya, yang dibesarkannya sering dimarahin keluarnya juga sulit nahan emosi (baca: aku). Padahal udah dijaga-jaga jangan sampai marah terlalu besar, tapi tetep aja susah mengontrol emosinya.

Kayak kemaren malam neh. Magrib pas anaknya datang sama bapaknya bawa slingbag yang bisa dilukis gitu. Suasana udah enak banget, anaknya ngelukis, bapaknya maen HP πŸ˜› dan emaknya pun berinisiatif untuk mengupas buah buat anak dan bapaknya yang hobi makan buah setiap malam.

Nah, pas siap-siap mau ngupas, meleng dikit anaknya udah maen pisau aja dong! Naeklah spaning emaknya ini. Ngomellah diriku. Eeh pas ngomel panjang lebar anaknya marah (ini yang aku sesali karena keseringan ngomel, anaknya nurun kayaknya >.< ) langsung mau nutup pintu. Emaknya gak mau kalah, langsung ditutupin beneran yang membuat anaknya nangis kejer. Melihat kondisi yang udah gak kondusif, bapaknya langsung ambil anaknya dan si K langsung minta peluk sama bapaknya.

Dari ceritanya abang aku tahu kalau si K sambil cegukan bilang ke papanya “Katniss gak sengaja pa, katniss cuma pegang ekor pisaunya”

Dalam hati, hiks! Kok aku tega bener ya sampe buat anaknya nangis gitu. Padahal tinggal dibilangin baik-baik aja ya jangan mau pisau, bahaya. Tapi kok ya emosi duluan yang keluar daripada kalimat lembut nan menenangkan bak disetiap halaman buku parenting.

Akhirnya, selesai potongin buah akupun langsung ajakin si K buat makan. Awalnya gak mau aku suapin buahnya (langsung mewek lagi dalem hati) lama-lama udah diomongin sama bapaknya akhirnya si K mau juga dipeluk emaknya. Sambil dibisikin bilang jalan maen pisau lagi ya K. Anaknya geleng-geleng dan ngangguk-ngangguk (emang tingkahnya gitu kalau lagi protes).

Pagi-pagi ini pas mau ke kantor aku omongin lagi ke K bahwa gak boleh maen pisau sembarangan. Dan emaknyapun bilang maaf karena udah marah sama si K. Dengan polosnya anaknya bilang “iya ma, jangan tinggalin lagi katniss sendirian di kamar ya”

Maafkan mama ya K, masih menjadi mama tukang ngomel dan marah-marah. Jangan diikutin K. Ini mama juga masih sangat belajar untuk menahan emosi untuk mendidik K. Sama-sama belajar ya nak.

*mudah-mudahan besok-besok emosinya makin bisa terkendali*

-_-

Satu Langkah Kecil


Ya, satu langkah kecil lagi dikehidupan si K. Anaknya akan sekolah 2 bulan kedepan!

Yeah, akhirnya si Irni emaknya udah memutuskan mau masukkan si K ke sekolah mana. Hmm, sebenarnya dari awal emang udah cendrung ke salah satu jenis sekolah seh. Cuma mau menyakinkan diri sendiri aja apa bener pilihannya. Dan karena si K masih ok-ok aja belajar ngajinya (btw, sekarang si K udah masuk Iqro’ 2 loh, cuma dalam waktu 2 bulan belajar ngaji! :mrgreen: ) jadi makin yakinlah masukkan si K ke sekolah Nasional pluss aja.

Lagian, si Irni emang kalau mau sesuatu udah difikirkan dari jauh-jauh hari sebelumnya seh yak. Anaknya mau diarahkan kuliah dimana nantinya udah aku fikirkan dari sekarang. Jadi karena emang kalau ada rejekinya pengen banget nguliahin si K ke luar negeri, jadilah rasanya memasukkan anak ke sekolah Nasional Pluss adalah pilihan yang tepat.

Btw, sekarang aku lagi searching tentang beasiswa untuk S1 di luar, udah ada beberapa referensi yang didapat seh, tapi kalau temen-temen ada referensi lainnya bisikin dong. Biar si Irninya banyak pilihan πŸ˜€

Daftarin sekolah anaknya udah lama, si Miss nya bilang bakalan akan dihubungi kalau mau ngukur bajunya. Saking lamanya sampai si emak inipun hampir lupa, yang pada akhirnya minggu lalu dihubungi sama sekolah kalau tanggal 2 Mei kudu dateng ke Sekolah untuk ngukur baju.

Waah, semangat dong emaknya, akhirnya anaknya bakalan sekolah beneran! (Hah, iya pas lihat si K pakai seragam gini jadi berasa bener emak-emak wali murid akunya πŸ˜› ) Udah janjian sama si K bakalan dijemput siang habis makan siang di rumah mbahnya untuk ke Sekolah.

Reaksi K pertama datang ke Sekolahnya? Dia seneng banget! Karena banyak maenan dan ada ayunan serta seluncuran di sekolahnya. Hahahaha. Gak tahu dia kalau di sekolah ntar itu disuruh belajar, bukan cuma maen πŸ˜› Sayangnya lagi hujan, jadi si K gak bisa maen seluncurannya. Tapi maen-maen di sekolahnya aja udah seneng kok anaknya, sampai gak mau diajak pulang! Mudah-mudahan pas beneran sekolah nanti juga betah ya K :*

Aah, si Irni gak sabar banget buat ngantar si K sekolah di hari pertama! Tapi kata abang, awas jangan mewek yak. Aku prediksi bapaknya yang bakalan mewek πŸ˜›