Hari Pertama Sekolah


Huwaaa.. satu tahapan gede buat Katniss hari ini. Apalagi kalau pertama kalinya dia sekolah. Memang masih tinggat Kiddy 2 seh dia. Atau bahasa umumnya tingkat PAUD kali yak. Soalnya kalau ditanya sama orang-orang si K masuk apa aku selalu jawabnya PAUD, soalnya kalau dijawab Kiddy pada nggak ngeh >.< Masih ada tahapan TK A, TK B sebelum ntar masuk ke SD. Tapikan ini bener-bener pertama kalinya dia memasuki kegiatan bersekolah gitu, yang membuat emak bapaknya rada deg-degan.

Apalagi pas kita cek ternyata hari pertama masuk sekolah ini ternyata bertepatan dengan H-1 kepulangan kita dari liburan dong! Gawat banget deh (cerita weekend tripnya akan ditulis belakangan yak πŸ˜€ ). Takutnya si K bakalan kecapean pas dihari pertamanya sekolah.

Dan beneran kejadian dong! Pas kita balik dari liburan kita tidur siang kan dan blas ketiduran sampai magrib yang artinya si K bakalan susah tidur malamnya. Akhirnya tidur gak tidur si K baru sekitar pukul 10.30 PM yang berefek emaknya juga ngantuk berat.

Pagi harinya dengan bersusah payah emaknya baru bangun jam 5 lewat dan si K bangun jam berapa? Jam 6.30 am saudara-saudara! Itupun karena dibangunkan, kalau gak blas tidur sampai siang deh tuh anak. Langsung dimandikan, dikasih sarapan seadanya πŸ˜› dan siap gak siap udah jam 7.43 baru di dalam mobil. Sampai di sekolah pas jam 8 πŸ˜›

JADI GIMANA CERITA HARI PERTAMA SEKOLAHNYA?

Si K sebenarnya udah pernah sekali diajakin ke sekolahnya ini. Yang dia tangkap dari sekolahnya ini adalah adanya spot bermain gitu yang ada tempat maen lego dan jual-jualan gitu serta ada maen perosotan dan ayunan.

Pas malem-malem sebelum bobo emang dia udah ngomong kalau boleh gak dia maen perosotan dan ayunan itu, dan tentu aku bilang boleh dong. Tapi ya masuk ke kelas dulu aja.

Paginya semangatlah dia untuk pergi ke sekolah buat MAEN PEROSOTAN. Dan pas disuruh masuk ke kelas dulu dia jadi marah! DUH! Apalagi pas di dalam ruang sekolahnya, yang dulunya ada spot maenan gitu udah gak ada sama sekali maenan di sana. Makin deh si K jadi uring-uringan. Pas ketemu sama temen sekelasnya dan disuruh baris dia gak mau. Emaknya pegang HP langsung tereak, “Katniss gak mau difoto maa” πŸ˜› terus karena kelasnya ada di lantai atas, dan aku lihat gak ada emak-emak yang laen juga ngikuti jadi aku ya udah Katniss ditinggal aja gitu. Percaya deh sama gurunya. Apalagi satu kelas yang isinya 18 anak bakalan dijagain oleh 4 orang guru. Aman deh yak.

Pulang dari sekolah si K aku ke kantor dulu, terus sekitar jam 9.30 barengan sama si abang jemputin si K lagi ke sekolahnya (yang mana sebenarnya anaknya pulang masih lama, cuma bapaknya aja udah uring-uringan takut anaknya kenapa napa ditinggal gitu).

Dan, akhirnya si K pun keluar dari kelasnya dengan wajah yang sumringah maku-malu kucing :mrgreen:

Anaknya meleng sendirian πŸ˜†

A post shared by Irni (@iirni) on

Setelah ngobrol sama Miss-nya ternyata si K nangis dong pas emaknya ini pulang ninggalin dia. Terus anaknya gak mau dipujuk dan akhirnya berenti sendirian karena lihat anak-anak yang laen pada maen, yang akhirnya ikutan maen juga.

Pas ditanya katniss mau gak sekolah lagi besok? Alhamdulillah jawabannya iya. Emaknya bisa tenang πŸ˜›

Karena udah diutangin buat maen seluncuran dan ayunan jadilah sebelum pulang kita maen seluncuran dan ayunan dulu dihalaman sekolah. Katniss mau maennya sampai capek ya ma, katanya πŸ˜› Untung masih bisa dipujuk buat pulang setelah setengah jam lebih maen-maennya.

Jadi hari pertamanya berhasil gak?

Ya, so-so lah yak. Aku juga gak berekspetasi tinggi si K bakalan langsung betah di sekolahnya. Anaknya mau setiap hari pergi ke sekolah dan seneng di sekolahnya aja udah lumayan kok, hihihi. Lagian, masih PAUD juga kan yak, sekolahnya belum serius banget, masih bakalan sering diajak kabur buat nemenin emak bapaknya liburan sebelum masuk SD :mrgreen:

Cerita Katniss


Sebenarnya, kalau mau diikutin dengan cermat, banyak cerita si K yang layak untuk dijadikan bahan cerita. Tapi entah kenapa emaknya ini belakangan ini sangat teramat malas buat nulis blog. Baca blog temen juga cuma seputar blog yang udah di follow aja, jadi gak berkembang dan gak nambah kawan baru >.< Kangen juga seh sebenarnya buat blogwalking kayak dulu lagi, tapi memulainya susah bener yak. Terlebih lagi sekarang udah jarang blogger yang nulis tentang keseharian gitu kan yak. Banyak yang sponsorpost, atau blog khusus pas traveling aja (yang ini menjurus ke aku juga karena cuma nulis pas habis jalan-jalan aja πŸ˜› ) atau blog review. Nah kan jadi susah banget buat nyari temen blogger baru.

Seperti yang aku bilang di atas, cerita si K sebenarnya banyak, tapi kali ini si Niee cerita yang inget aja yak πŸ˜›

MENGGAMBAR

K ini mulai pegang pencil warna sebenarnya udah lama banget. Kayaknya kalau dihitung mundur itu semenjak dia umur 1 tahun udah mulai bisa corat-coret. Karena aku ok-ok aja anak yang corat coret ke dinding rumah ya jadilah si K merajalela kalau mencorat-coret. Apalagi semenjak pindah rumah akhir tahun 2015 lalu di mana dia dengan bebas mencoret dinding kamar, makin senenglah anaknya.

Adalagi momen pas dia suka lihat video di yutube yang nyorat-nyoret tangan pake kuas, emaknya ini ngebeliin tapi kok takut kulit anaknya sensitif yang berujung alergi jadi gak boleh dicoret ke tangan. Alhasil anaknya corat-coret ke buku gambar aja. Kebetulan emang dari dulu si K koleksi buku gambar yang ada stikernya. Ya dulu seh cuma buat maenin stikernya, kalay habis ya bukunya bernasib naas πŸ˜›

Setelah beberapa lama dan puas untuk nyorat-nyoret pake kuas, si anak kembali lagi nyorat-nyoret buku gambarnya dengan pensil. Tapi kalaupun sering nyorat-nyoret kelihatan banget anaknya gak betah. Biasanya emaknya ini ngajarin gimana caranya mewarnai gak pernah di dengar. Suka-suka dia aja gitu kalau mau mewarnai. Dan yang paling kelihatan mencolok adalah dia hanya mau mewarnai satu warna pada satu halaman! Nah loh, kan jelek banget yak. Karena itu akhirnya emaknya inipun berasumsi bahwa si K gak ada bakat di seni gambar πŸ˜›

Memasuki umur ke 3 tahun, emak bapaknya ini berencana membelikan si K meja belajar mugil gitu. Ada gitu kita lihat di Ace Hardware dan harganya lumayan murah juga. Tapi ntah karena apa, sok sibuk banget lah emak bapaknya sampe 3 bulan si K udah ulang tahun tetep aja mejanya gak kebeli. Sampai akhirnya pas aku jalan sama temen-temen Dinas Kesehatan dan lihat meja yang aku pengen beli itu diskon 15% langsung deh aku belikan si K. Walaupun dengan susah payah bawanya sampe ke mobil >.<

, setelah dibelikan meja belajar itu si K seneng banget. Setiap ada waktu luang pasti dia duduk-duduk di meja itu buat mewarnai. Dari yang dulu mewarnainya asal coret-coret aja udah mau mewarnai berwarna gitu. Dari yang dulu semaunya dialah pokoknya, udah mau mewarnainya mengikuti garis yang ada. Ditambah tangannya udah luwes gitu kelihatannya buat pegang pencil.

Beberapa waktu yang lalu juga pas si K dapet oleh-oleh dari temen papanya yang baru pulang dari KL berupa slingbag yang bisa diwarnai gitu, si K udah bisa mewarnai tasnya itu dengan ok banget menurut aku. Jadilah gak sia-sia oleh-olehnya kan. Dan dia dengan sangat bangga banget kalau udah pake tas itu karena dia yang mewarnai tasnya sendiri :mrgreen:

MENYAYI

Udah dari lama seh yak si K ini suka menyanyi. Disetiap kesempatan yang ada pasti dia isi dengan nyanyi. Bahkan mau tidurpun dia nyanyi dulu!

Tapi belakangan ini aku rasa kemampuan menyanyinya si K ini udah meningkat. Dilihat dari dia udah gak cuma nyayi lagu-lagu lulaby yang emaknya kenalkan, tapi sekarang dia udah merambat ke lagu-lagu panjang. Rasanya kemampuan ini meningkat semenjak dia nonton Troll terus-terusan sampe 12367 kali deh πŸ˜›Β  Yang pasti sampe emaknya bosan.

Kalau emaknya bosan dan gak ada faedahnya sama sekali menemani anaknya nonton, tapi buat si K ada hasilnya ternyata loh. Hasilnya adalah dia hapal lagu-lagunya Troll. SEMUANYA! Dia bahkan tahu urutan lagunya dari lagu pertama sampe lagu terakhir. Dia juga tahu adegan disetiap lagu-lagu tersebut. Dan seperti yang aku ceritain di atas bahwa dia bisa menyanyikan lagu-lagu tersebut lengkap mulai dari intro sampe endingnya. Walaupun ucapannya masih gak jelas. Lah emaknya mau benerin ucapannya gak hapal juga gitu, jadi ya gak bisa >.<

Kirain ya menyanyinya hanya sampai di lagu Troll yak. Eh ternyata gak loh! Sekarang dia udah hapal beberapa lagu, termasuk lagu-lagu Frozen. Kalau dulu cuma sebatas tahu Let It Go aja sekarang udah hapas satu lagu lengkap.

jadi mikir pengen masukkan si K les menyanyi. Tapi si K sekarang kegiatannya lagi ngaji, nanti bulan Juli masuk sekolah. Kan emaknya gak mau si K terlalu banyak aktivitas yak (yang membuat emaknya harus bolak balik nganternya πŸ˜› ) jadilah mungkin masuk les musiknya tahun depan aja (kalau anaknya masih suka, hihihi)

BERDANDAN

Hahaha, ini asli random banget dah si K. Jadi setiap pagi itu dia suka ngelihatin emaknya ini dandan kalau mau kerja. Padahal emaknya ini cuma dandan biasa aja kok, yang standar lah. Dibilang bisa dandan mah jauuuhh. Gak paham juga dengan dunia permakeupan. Tapi emang dasar anaknya ini cepet banget nangkap gerak-gerik orang tuanya jadi dia bisa hapal gitu urutan aku dandan. Dan ujung-ujungnya dia bisa melakukannya sendiri! Mudah-mudahan nanti udah gede gak jadi genit pake dandan menor ya K, hihihi.

BERBICARA

Nah, ini kayaknya kemampuan paling mutahir si K. Ada aja yang bisa diomongkannya. Kalau sama emak bapaknya udah biasa lah ya. Ini bahkan dia sering ngajak bicara sama temen-temen atau orang yang dia ketemu di tempat bermain gitu. Walaupun emaknya jadi agak tenang sedikit paling gak ntar sekolah dia bisa bersosialisasi dengan baik dengan temen-temen di sekolahnya, tapi kalau dilihat dari umurnya neh kok anak banyak banget ngomongnya yak πŸ˜›

Rasanya gak ada kalimat atau kata yang dia belum tau, dan kalau dia belum ngerti pasti dia akan tanya sampe dia menemukan jawaban yang memuaskannya! Contohnya kayak aku malam mulai Ramadhan kan taraweh di rumah sementara bapaknya di Mesjid. Jadikan yang biasanya sholat yang dilihatnya cuma 4 rakaat gitu jadi banyak langsung deh dia tanyain “kok mama sholat terus-sholat terus ma?” dijawab sholat teraweh dia masih gak puas. Dijawab kalau bulan puasa itu harus sholat malam yang namanya teraweh dia masih kurang puas juga. Sampai akhirnya emaknya ngajakin dia puasa yang artinya gak makan gak minum baru dia bilang “katniss kan masih kecil, belum bisa puasa ma” baru dia berenti nanya πŸ˜›

Ohiya, soal jawab omongan orang si K ini juara banget dah. Misalnya diajak tidur terus anaknya gak tidur-tidur sampe emaknya ngedumel. Terus dengan santai dia jawab “mama lupa bacain katniss cerita, makanya katniss gak bobo ma” *hadeh* padahal baca ceritanya juga gak setiap hari kan yak. Terus kalau diajak mandi pagi, ada aja asalannya buat ngambar satu halaman dulu lah, maen sekali dulu lah, sampai nyanyi forzen dulu lah. Gak kebayang ntar sekolah gurunya dijawab terus kali yak.

***

Ok, segini dulu updatean tentang si K ya. Bye! :*

Satu Langkah Kecil


Ya, satu langkah kecil lagi dikehidupan si K. Anaknya akan sekolah 2 bulan kedepan!

Yeah, akhirnya si Irni emaknya udah memutuskan mau masukkan si K ke sekolah mana. Hmm, sebenarnya dari awal emang udah cendrung ke salah satu jenis sekolah seh. Cuma mau menyakinkan diri sendiri aja apa bener pilihannya. Dan karena si K masih ok-ok aja belajar ngajinya (btw, sekarang si K udah masuk Iqro’ 2 loh, cuma dalam waktu 2 bulan belajar ngaji! :mrgreen: ) jadi makin yakinlah masukkan si K ke sekolah Nasional pluss aja.

Lagian, si Irni emang kalau mau sesuatu udah difikirkan dari jauh-jauh hari sebelumnya seh yak. Anaknya mau diarahkan kuliah dimana nantinya udah aku fikirkan dari sekarang. Jadi karena emang kalau ada rejekinya pengen banget nguliahin si K ke luar negeri, jadilah rasanya memasukkan anak ke sekolah Nasional Pluss adalah pilihan yang tepat.

Btw, sekarang aku lagi searching tentang beasiswa untuk S1 di luar, udah ada beberapa referensi yang didapat seh, tapi kalau temen-temen ada referensi lainnya bisikin dong. Biar si Irninya banyak pilihan πŸ˜€

Daftarin sekolah anaknya udah lama, si Miss nya bilang bakalan akan dihubungi kalau mau ngukur bajunya. Saking lamanya sampai si emak inipun hampir lupa, yang pada akhirnya minggu lalu dihubungi sama sekolah kalau tanggal 2 Mei kudu dateng ke Sekolah untuk ngukur baju.

Waah, semangat dong emaknya, akhirnya anaknya bakalan sekolah beneran! (Hah, iya pas lihat si K pakai seragam gini jadi berasa bener emak-emak wali murid akunya πŸ˜› ) Udah janjian sama si K bakalan dijemput siang habis makan siang di rumah mbahnya untuk ke Sekolah.

Reaksi K pertama datang ke Sekolahnya? Dia seneng banget! Karena banyak maenan dan ada ayunan serta seluncuran di sekolahnya. Hahahaha. Gak tahu dia kalau di sekolah ntar itu disuruh belajar, bukan cuma maen πŸ˜› Sayangnya lagi hujan, jadi si K gak bisa maen seluncurannya. Tapi maen-maen di sekolahnya aja udah seneng kok anaknya, sampai gak mau diajak pulang! Mudah-mudahan pas beneran sekolah nanti juga betah ya K :*

Aah, si Irni gak sabar banget buat ngantar si K sekolah di hari pertama! Tapi kata abang, awas jangan mewek yak. Aku prediksi bapaknya yang bakalan mewek πŸ˜›

Logika Anak Balita


Balik lagi ke cerita si Niee tentang si K. Anak dua tahun yang kadang pengen aku rasukin isi dalam kepalanya karena selalu aja dia punya cara maennya sendiri yang bikin ngemes emaknya. Kadang sebel. Tapi kebanyakan lucu! πŸ˜†

Jadi semenjak Katniss kenal yang namanya yutub dia suka banget nonton surprice egg begituan. Dari yang animasi sampai kakak kakak yang hobinya cuma bukain semacam kinderjoy tapi viewernya sampe ratusan juta. Karena senang nonton yutub itulah setiap dibawa ke indomaret (dan anehnya kenapa surprice egg selalu ada di depan kasir) selalu diminta dibeliin itu. Awalnya aku seh kasih aja ya. Tapi setelah setiap hari saat dianterin ke rumah mbahnya selalu minta singgah ke toko tante (sebutan dia buat toko indomaret dan alfamart) lumayan juga kan yak. Karena belinya pasti bukan cuma itu adalah perentelah lainnya hingga harus mengeluarkan sampai 50ribuan. Dan itu setiap hari.

Makanya aku mencari alasan agar gak setiap hari ke sana. Dapatlah satu alasan bahwa aku gak pegang uang. Yang pegang uang itu papa. Dan kalau mau singgah ke toko tante harus sama papa. Toh si K dianter dan dijemput papanya gak sesering aku yang lebih rutin. Jadi ok lah menurut aku alasan ini. Percakapannya kira kira begini. 

Mama : Katniss kita gak usah ke toko tante ya hari ini. 

Katniss : Kenapa ma (anaknya kalau dibilangin pasti pertanyaan pertamanya kenapa πŸ˜†)

Mama : soalnya mama gak ada duit, dihabisin Katniss setiap hari beli surprice egg. 

Katniss : minta duit sama papa ya ma. Biar mama bisa beliin katniss surprice egg lagi. 

Mama : iya nanti mama minta. 

Alhamdulillah dibicarakan gitu anaknya nurut. Dan untuk dua tiga minggupun Aku tenang mengantar dan menjemput si K tanpa ada regekan dia minta singgah ke toko tante lagi. 

Sampai suatu hari pagi pagi aku ada minta uang ke si abang suami buat membeli sesuatu. Seperti biasalahnya si abang ngasih aku duit sebelum pergi kerja disaat aku lagi ngemasin katniss. Dan anaknya lihat dong aku dapet uang dari papanya. Tapi coba tebak apa yang si K bilang?

Katniss : mama dikasih apa sama papa. 

Mama : uang sayang. Untuk belanja (tanpa mikirin apapun)

Katniss : mama udah bisa singgah ke toko tante lagi kan ma buat beli surprice egg. Kan udah dikasih duit sama papa. 

*akunya begong*

Setelah sekian minggu. Setelah emaknya lupa kejadian gak ada duit itu. Setelah apapun itu namanya. Ternyatanya anaknya masih inget dan masih nandain buat bisa beli surprice egg lagi loh! Kirain udah lupa πŸ˜†

Untungnya setelah kejadian itu yang anterin si K papanya. Jadi aku gak kebagian ditagih lagi dan besok besoknya dia kembali gak nagih untuk ke toko tante buat beli surprice egg. Tapi kok akunya jadi merasa bersalah ya. Merasa bohongin gitu. Tapi gak mau juga beliin dia setiap hari. Selain tekor gak bagus juga kan yak. Jadinya galau 😣


Beberapa kali aku menolak permohonan katniss dengan berbagai alasan juga selalu diinget loh sama ini anak. Misal siang siang di hari sabtu aku diajakin maen Ten in the bed and the little one say roll over itu yang menurut aku melelahkan karena kalau udah maen gak bisa sekali jalan. Jadi kadang aku beralasan kalau maen ten in the bed itu malam katniss. Siang katniss maen masak masakan aja. Dan semenjak itu setiap malam dianya ngajakin maen ten in the bed. 😝

Ada lagi jadi karena anaknya ini semenjak disapih susah banget bobo siangnya. Jadi karena aku kadang ngantuk juga kan yak akunya nyuruh si K nonton tv aja sedangkan akunya bobo. Iya aku beneran bobo loh. Hahahahahaha. Tapi semenjak itu setiap aku nyuruh bobo siang dia selalu bilang gini. 

Mama : katniss ayo bobo siang

Katniss : mama aja yang bobo siang ma. Katniss nonton tv. Katniss bobonya malam aja habis sikat gigi. 

Mama : *tak bisa berkata kata*


Sebenarnya masih banyak seh cerita si K ini. Tapi keseringnya kalau udah nulis gini suka lupa sendiri. Seharusnya dicatet di note aja kali ya biar bisa lebih sering posting di blog πŸ˜†πŸ˜†

Sekarang sampai disini dulu aja deh. Ini juga nulis di HP karena begong di kantor listriknya mati dari tadi pagi. Iyaaaa di Pontianak mah masih sering yang namanya listrik mati. Dan kerennya di kantor aku gak punya genset. Jadi kalau listrik mati kerjanya libur! Seru kan 😝😝

Katniss Mengenal Warna


Dulu waktu belum punya anak bahkan belum menikah temen sekantor ada yang cerita kalau keponakannya yang udah berumur 3 tahun gitu masih susah untuk mengenal warna. Karena mendengar cerita itulah pas punya si K gak pernah menargetkan apapunlah kedianya. Menurut beberapa artikel yang aku baca kebanyakan anak mengenal warna juga diusia 2 tahun ke atas.

Tapi beberapa bulan belakangan ini aku perhatikan si K sangat berminat untuk mengamati warna, di umur 18 bulan udah mengenal perbedaan warna sebenarnya, tapi belum tahu namanya dan belum bisa menyebutkannya juga, lebih jauh lagi sebenarnya dia udah mulai tertarik dengan warna pink sejak umur 6 bulan kan yak.

Nah karena keterkarikannya itu aku mulai menstimulasikan si K untuk mengenal warna deh. Mulai dari selalu bertanya ke dia barang-barang yang disekitar itu warna apa. Dari yang aku tanya sendiri jawab sendiri sampai dengan dia bisa menyebutkan warnanya dengan benar.

Warna pertama yang dia tahu tentunya PINK πŸ˜› Pas si K udah tahu warna pink aku langsung selalu menunjuk barang-barang berwarna pink untuk ditanyakan ke dia dan tentu dengan semangat dia akan menjawabnya dengan PINK MAAAAA :mrgreen:

Warna kedua yang si K kenal adalah warna orange. Ini juga gak sengaja karena dia punya mainan buah-buahan yang salah satu buahnya adalah jeruk (orange). Karena si K ini suka banget dengan video di youtube yang menampilkan permainan yang sama jadi dia tahu bahwa itu adalah buah orange yang seterusnya dia juga bisa membedakan benda-benda lain yang berwarna orange juga πŸ˜€

Selanjutnya udah mengalir aja gitu setiap ada warna aku tanya dan jawab sendiri hingga akhirnya setiap aku tanya udah tahu dia itu warna apa dan sekarang rasanya udah hampir semua warna dia kenal walaupun ada kadang dia masih mikir panjang dulu buat jawabnya, ataupun kadang timbul jahilnya yang gak mau jawab atau ngejawabnya salah salah padahal mah udah nyakin aja gitu dia sebenarnya tahu.

O ya, nambah satu lagi perkembangan terbaru si K diumur 21 bulan ini. Setelah 5 bulan giginya gak nambah-nambah akhirnya beberapa hari yang lalu gigi barunya tumbuh juga! Seneng deh, soalnya kan sering galau emaknya si K sampai saat ini giginya masih 6 aja gitu, sampai ditanyain sama dokter anaknya segala loh aku saking galaunya. Eh udah ditanyain jawaban dokternya “cuma udah biarin aja” >.< Jadi officialy si K giginya ada 7 sekarang dan sepertinya seh akan jadi 8 dalam waktu dekat karena gusinya udah kelihatan putih gitu. Mudah-mudahan nambah selanjutnya mama gak nungguin sampai 5 bulan lagi ya K!

Rutinitas si K


Haaaaaiiii… Haaallloooo.. Apakabar semuaaa?? Ternyata ngebut posting diawal bulan gak menjamin juga akan menjadi banyak postingan di bulan ini yak. Berfikir baru tanggal 8 aja udah ada 4 postingan itu prestasi banget, eeehh tahunya mandek πŸ˜› Etapi kalau sama ini berarti di bulan September aku udah nulis 5 postingan emang prestasi seh, hihihihi.

Btw, kali ini aku ingin bercerita tentang rutinitas si K. Dari bayi neh anak emang aku biasain hidup dengan jadwal seh. Mulai dari mimik susu dari baru lahir sampe umur 6 bulan aku jadwalin dia minum susu itu 2 jam sekali. Maka selama enam bulanlah aku tidurnya gak tenang. Terbangun setiap dua jam itu lumayan melelahkan juga loh >.< Tapi hasilnya adalah si K gak pernah yang namanya minta nyusu semaunya sendiri. Sampai sekarang nyusunya masih terjadwal dengan baik (kecuali malam seh yak masih terbangun beberapa kali buat nenen, ini jadi PR neh buat aku. Pengennya si K udah gak bangun-bangun buat nenen seh. Gimana caranya ya? )

Tidur dari sejak lahir juga udah aku jadwal. Dulu waktu baru lahir setiap jam 8 malam aku akan ganti pakaiannya dengan pakaian untuk tidur (baju lengan panjang dan celana panjang) masuk kamar dan lampu kamar diredupkan. Hasilnya juga lumayan tuh, umur 2 bulan si K udah pasti jadwal tidurnya sampe sekarang.

Nah, karena merasa enak dengan adanya pola jadwal menjadwal itu makanya seluruh kegiatan si K dari bangun sampe tidur juga aku jadwal. Kira-kira jadwalnya begini:

05.00 – 06.00

Rentang waktu jam segini adalah si K bangun. Aku seh sukanya dia bangun jam 6, jadi aku bisa beraktivitas dulu. Kalau dianya bangun jam 5 udah deh buyar semua. Manalah jam 5 adalah jadwal aku masak buat makan si K satu harian pas aku tinggal kerja kan yak. Jadilah kalau jam segini dia udah bangun perlu dijagain dan tugas bapaknyalah yang jagain. Etapi kalau lagi males jagain tinggal tontonin Finger Family di iPad dia udah diem seh πŸ˜›

06.00 – 07.00

Aktifitas mandi. Kalau bangun pagi banget ya jam 6 itu udah mandi. Kalau jam 6 baru bangun ya jam setengah 7 baru mandi. Btw si K ini suka banget kalau disuruh mandi, maen air dan maen sabun, biasanya gak mau berenti. Tapi anehnya dia gak suka yang namanya di shampoin. Padahal aku jarang-jarang juga loh nyampoin si K ini. Palingan satu minggu dua sampe tiga kali aja aku shampoinnya. Karena aku fikir ya emang rambutnya gak terlalu kotor. Nah, kalau udah adegan shampo menshampo ini bisa panjang deh urusannya. Dari yang secara terang terangan ngasih lihat botol shamponya, sampe yang sembunyi-sembunyi langsung aja shamponya dikasih ke rambut selalu aja drama. Selalu aja berakhir dengan tereak tereak dan minta udah selesai mandinya. Beberapa keponakan aku juga sama seh anaknya gak suka dishampoin. Kalau anak temen-temen gimana? Pada demen gak? Kalau pada demen bersyukurlah!! πŸ˜€

Habis urusan mandi selesai tiba pulalah urusan pake baju. Urutannya harus jelas, pake krim dulu, terus pake minyak telon, baru pake bedak, minyak rambut, pake baju dan terakhir baru sisiran. Masalahnya sekarang adalah anaknya mau ngelakuin itu semuanya sendiri! Kalau gak dikasih (karena aku udah mepet waktunya mau kerja) mulailah grasak grusuk tereak atau kalau gak lari-larian gak pake baju! Duhhh anak gadis MAMA! >.<

Jam segini juga aku biasanya pergi kerja dengan adegan minta salam dan cium-cium di pagar.

07.00 – 08.00

Waktunya makan! Kadang kalau lagi OK banget anaknya bisa minta makan sendiri bilang laper :mrgreen: tapi kebanyakan seh perlu rada dipaksa dulu baru mau makan, hahaha. Walaupun waktu makannya masih lama aku masih bersyukur seh sampai sekarang si K masih mau makan 3 kali sehari tanpa ada kendala yang berarti. Sesekali ada seh gak maunya dia makan, tapi kalau dipujuk atau bahkan diganti menu dianya masih mau makan.

08.00 – 09.30

Waktunye maen. Kebanyakan maen kejar kejaran di halaman rumah. Akunya yang cuma jagain sabtu minggu aja rasanya capek dah ngikutin ini anak. Baterainya gak pernah habis (palingan kalau kecapean banget tidur malamnya lebih awal). Kalau bukan kita yang mengentikan kayaknya gak akan pernah berhenti deh anaknya lari πŸ˜€

Maenan seh udah dibeliin banyak ya, tapi maenan favoritnya tetep mangkok/piring, sendok dan gelas asli yang diambilnya sendiri di dapur. Ya tahu gitu kan mama gak beliin kamu maenan K! *pelit* πŸ˜›

09.30 – 10.00

Makan buah. Sebenarnya si K ini mau makan buah apa aja seh yang penting lembut. Kan giginya belum banyak soalnya :mrgreen: Tapi buah favorit K selama ini kayaknya jeruk dan pepaya. Gak pernah namanya dia nolak dah buah ini. Selalu mau dan habis dalam tempo yang sesingkat-singkatnya!

10.00 – 12.00

Tidur siang. Semenjak lebaran kemaren si K udah tidur siangnya sekali aja seh dari yang dulu dua kali tidur siang. Paling sebentar seh 1 jam pasti dia tidur. Tapi rekor paling lama adalah dia pernah tidur sampe 3 jam aja gitu. Dan kalau udah tidurnya lama gini ya emaknya senang karena ada alasan buat nonton drama korea! Kan sekalian jaga si K tidur siang πŸ˜›

12.00 – 13.00

Jadwalnya makan siang.

13.00 – 16.00

Nah ini jam-jam genting seh. Disaat emaknya udah tepar dan pengen leyeh-leyeh anaknya malahan lagi semangat semangatnya buat maen. Syukur-syukur kalau mau disuruh maen sendiri segala maenan lego atau boneka-bonekaannya. Lah kalau maunya maen keluar kan males banget πŸ˜›

Kalau neneknya ada biasanya diajakin masak-masak bareng. Karena neneknya masih hobi buat kue kue tradisional di rumah ya neh anak sok-sokan bantu deh. Tinggal dikasih sedikit bahan buat masaknya dan voilaaa. Dia akan sibuk sendiri buat kue seperti foto di atas πŸ˜€

16.00 – 16.30

Jadwal mandi seperti adegan di atas kembali terulang >.<

16.30 – 17.30

Makan sore.

17.30 – 19.00

Waktunya maen lagi. Tapi karena udah malem biasanya pintu rumah udah ditutup dan si K udah gak bisa maen kejar-kejaran di luar lagi *syujud syukur* πŸ˜› Dan kalau malam gini anaknya udah lumayan adem seh ya gak grasak grusuk lagi. Mungkin dia sudah lelah.

Kalau pas hari kerja jam segini jugalah akunya baru bisa maen sama dia. Jadwalnya pendek ya baru bisa ketemu sama anak πŸ˜₯

19.00 – 05.00

Tidur malam. Biasanya seh gak bangun-bangun lagi kecuali minta nenen. Itupun juga minta nenennya dalam kondisi tidur. Jadi kalau cepet dinenenkan akan langsung tidur lagi tanpa bangun. Kalau kelamaan ya kebangun anaknya. Tapi so far akunya selalu bangun seh kalau anaknya udah grasak-grusuk.

Dan karena si K tidur malamnya awal, jadi aku bisa puas-puasin berkegiatan malam hari. Ya salah satunya nonton drama korea lagi! Hahahahahaha. *digetok suami*

***

Yak, segitulah jadwal tetap si K seharian. Hampir gak pernah berubah seh, bahkan kalau kita mau jalan ke mall jadwal ke mallnya yang aku sesuaikan dengan jadwal si K. Biasanya ya jalannya pas jam 13.00 – 16.00 itu karena emang jam segitu jadwal dia maen. Bahkan waktu aku jalan-jalan ke Bangkok kemaren jadwal ini masih aku pertahankan, jadi emang kebiasaan aku mulai jalannya sore habis si K bangun tidur siang.

Sampai sekarang seh si K masih ok dengan jadwalnya. Mudah-mudahan gak berubah dalam waktu dekat seh, soalnya aku sendiri udah nyaman dengan pola si K ini πŸ˜€

Say Hi! Susu Formula..


Tepat pada tanggal 31 Agustus 2015 kemaren, atau tepat pada usia si K 19 bulan 8 hari dia aku kasih susu formula. Rasanya? Sediiiiiiihhhhhhh.. kayak gagal banget usaha aku untuk bisa ngasih si K yang terbaik dari seorang ibu yaitu ASI. Walaupun target pertama aku melahirkan adalah memberikan ASI saja hanya sampai si K umur 12 bulan, tapi seiringnya waktu emang target aku terus aku tinggikan seh hingga sempat kepikiran akan menyusukan K tanpa campuran sufor sampai anaknya berumur setidaknya 24 bulan.

Alasan aku memberikan susu formula ke si K klise lah ya, karena persediaan ASIP aku udah gak mencukupi buat K seharian pas aku tinggal. Banyak seh temen-temen yang menyangkan keputusan aku ini karena sayang katanya tinggal sebentar lagi (tapi hellloooooo itu hampir 5 bulan gak bentar kan yaaakkk? >.< ). Banyak juga yang memperdebatkan kenapa aku kasih sufor, kan si K udah bisa makan jadi tanpa dikasih suforpun dia udah bisa bertahan hanya dengan minum air putih aja.

Sebenarnya kalau ngomongin teori aku juga udah tamat seh bacanya πŸ˜› bahwa anak bayi itu jangan di kasih sufor (sep udah bisa sampe tahap 19 bulan udah lumayan dong :mrgreen: ). Bahwa kalau bayi dikasih ASIP itu jangan pake botol (Nah karena aku mikirnya praktis aja dan aku kurang percaya dengan pengasuh si K untuk memberikan K minum susu pake sendok atau pipet jadinya aku lebih milih pake botol, hihihi). Kalau anak udah umur diatas setahun itu susu udah gak terlalu berperan penting lagi dan kalau ASIP udah gak cukup ya gak usah dikasih sesiangan, ntar kan bisa dikasih pas emaknya balik kerja!

si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:
si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:

Aku bukan mau memperdebatkan kebaikan ASI vs Susu formula seh di sini. Udah pada pinter juga, dan lagian makin ke sini kok perdebatan antara ASI dan Susu Formula jadi makin aneh aja ya. Yang berhasil ngasih ASI ke anaknya mengganggap rendah ke si yang ngasih sufor. Dan yang ngasih sufor ke anaknya menganggap bahwa yang ngasi ASI itu terlalu banyak omong tanpa tahu apa yang telah mereka usahankan. Makanya aku gak mau ikut forum-forum penggiat ASI gitu. Bukannya ngasih motivasi malah bikin males kan yak. Aku lebih suka curhat personal ke busui busui temen dekat atau baca-baca sendiri dari blog yang aku pilih sendiri dan buku-buku. Intinya gak pernah selesailah perdebatan itu! Jadi mendingan kita gak ikut deh masuk kedua golongan itu.

Aku sendiri Alhamdulillah banget udah bisa lulusin si K ASI Ekslusif sampai dia usia 6 bulan. Udah bisa sampe satu tahun juga atau istilah forum forum katanya peduli ASI lulus S2 ASIX. Udah melewati masa si K 18 bulan juga dan gagal di usia 19 bulan ini. Tapiiiiiii… aku bulan pembenci susu formula garis keras juga. Dalam hati aku dari dulu kalau si K udah gak kekasih ASIPnya ya satu-satunya jalan yang aku akan pilih adalah memberikannya susu formula? Aku kok masih gak tega kalau dia seharian pas aku di kantor gak dikasih susu sama sekali. Susu formula kan gak sejelek itu? Kalau dia menjadi tambahan disela pemberian ASI. Lagian lingkungan disekeliling aku yang rata-rata memberikan ASIX pada anaknya hingga umur yang lumayan juga pada akhirnya memberikan susu formula juga kok. Jadi aku akan mengikuti kata hati *halah* dan masukan dari temen-temen dekat untuk menambahkan susu formula ke menu harian si K.

Alhamdulillah lagi pas pertama kali si K dikasih susu formula dia langsung mau. Ada ketakutan juga soalnya untuk anak-anak yang lama minum ASI doang kebanyakan dia gak suka sama susu formula. Jadi pas si K mau pada percobaan pertama aku seneng aja gitu. Seperti neh anak pengertian banget lah sama emaknya :mrgreen:

Jadi sekarang si K seharian pas aku kerja masih dikasih 2 kali minum susu. Pertama sekitar jam 9-10 pagi sebelum dia tidur siang dengan ASIP (aku sendiri masih tetep berusaha untuk pumping kok, Cuma ya dapatnya segitu segitu aja, hihihi) dan sekali lagi jam 2-3 sore pake susu formula.

Harapannya sekarang adalah agar bisa menyusui si K sampai dia umur 2 tahun lebih sesuai dengan anjuran agama dan kesehatan. Mudah-mudahan berhasil deh yak. Belum ada rencana seh umur kapan akan menyapih si K. Tapi aku mikirnya jalanin aja sampai si K nya yang nolak sendiri πŸ™‚