Jalan – Jalan ke Jakarta : Future Park Gandaria City


Pas rencana ke Jakartanya udah matang, aku lihat-lihat tempat di jakarta yang bisa dikunjungi si K. Biasanya seh kita ke jakarta ini cuma bolak balik ke tempat bermain gitu ya. Terus lihat beberapa postingan temen-temen di instagram tentang Future Park kok ya jadi kepengan gitu. Jadi sepertinya (?) –aku juga kurang yakin, hahaha — Future Park ini event non permanen yang ada di Gandaria City. Katanya seh dia semacam indor mini theme park dari jepang gitu. Karena non permanen dan yang mau datang banyak jadilah kami memutuskan untuk membeli tiketnya secara online.  Tiketnya dijual perhari gitu dan jumlah perharinya udah dibatasi. Pun waktu masuknya juga udah dibatasi, kalau gak salah (aah, aku lupa saking udah lamanya, hahaha) 2 jam perkunjungan.

Sebelumnya, baca juga cerita aku untuk trip ke Jakarta ini ya :

Kami sampai di Gandaria City sekitar pukul 10.30 gitu, dan parknya dibuka mulai pukul 11.00, jadilah antri dulu. Waktu pertama kali datang kami sepi seh, cuma ada satu atau dua antrian keluarga di depan kami dan beberapa antrian keluarga di belakang. Pukul 11 kurang dikit, pintunya dibuka dan voila, nampang deh gambar-gambar binatang, dan tumbuhan gitu yang terbuat dari lampu berwarna warni yang cantik banget! Sayang waktu itu gak banyak ambil foto seh aku, karena setiap ambil foto kok kelihatannya jelek, padahal aslinya bagus, jadinya kurang puas gitu dengan fotonya. Kok orang-orang bisa dapat foto dengan hasilnya bagus ditempat gelap gitu seh? Hahahaha.

Udah selesai lihat lorong yang menampilkan bermacam-macam binatang dan tanaman, terus kami masuk ke dalam ruangan di mana di dalamnya kita diberikan kertas mewarnai gitu. Nanti, habis kita mewarnai, gambar kita akan diproses dan masuk ke dalam layarnya dan karena melihat orang banyak yang nulis namanya dikertas itu, biar kelihatan jelas mana gambar yang kita warnai, jadilah kita ikutan juga.

Aku milih gambarnya bunga gitu, sedangkan si K milihnya kadal (atau cicak?). Ternyata, kalau memilih gambar tumbuhan itu gambarnya jadi gak jelas gaes! Dia jadi kecil-kecil gitu dan kadang jadi merambat. Kalau buat yang binatang jadi seru. Jadi kadal si K dengan nama di tengahnya bisa jalan-jalan gitu. Jalannya pun lama banget durasinya, jadi kita bisa puas lihat lihatin hasilnya.

Setelah puas melihat hasil karya kita yang fenomenal 😛 Kamipun pergi ke ruangan lainnya. Ruangan ini yang banyak banget aku lihat di Instagram selebgram dan teman-temen aku. Hasil foto merekapun kece-kece semua. Hasil foto aku? Ya gitu doang seh, hahahaha.

Kadang ada niat gitu pengen belajar foto biar bisa menghasilkan foto yang kece disaat liburan. Terus ingat lagi kalau liburan itu, aku gak terlalu suka ngabisin waktu buat berfoto seh. Jadi misalnya ada di landmark mana gitu. Aku foto ya foto, banyak juga fotonya. Tapi suka sambil lalu gitu aja. Asal muka aku kelihatan dan gedungnya kelihatan ya udah. Gak mau ambil waktu khusus buat foto. Makanya foto kita ya seadanya gitu, hahahaha.

Jadi ruangan ini tuh isinya terdiri dari balon-balon gede yang berwarna warni dan dikelilingi oleh dinding-dinding kaca. Sukanya adalah balonnya bisa dimain-mainkan gitu. Jadi bisa dilempar-lembar, dipeluk peluk atau dipenyek-penyekkan. Seru deh pokoknya. Si K suka banget main di sini. Tapi karena kita mengejar waktu, jadi cuma 15 menitan aja di sini dan cuss ke area lainnya lagi.

Ke luar dari ruangan bola kami masuk lagi ke suatu ruangan di mana ada seluncuran yang terbuat dari layar-layar dan ada lightingnya. Sebenarnya, pas aku lihat orang-orang yang main ke sini, pas kita seluncuran gitu ada bunyi musiknya yang ganti-ganti. Tapi pas kami main kok ya gak gitu ya? Apa rusak atau gimana? Hahaha.

Tapi meskipun gak ada musiknya tetap ruangan ini adalah favorit K loh! Dia ada kali sampai 20 kali lebih turun naik main seluncuran ini. Bahkan karena melihat si K, yang awalnya nenek dan tante gak mau ikutan jadi pengen juga. Hahaha. Bahkan pas kita balik dan lewat di ruangan itu lagi dia minta main lagi dong 10 kali! Jadi puas banget lah dirinya main seluncuran.

Ruangan terakhir yang Kami kunjungi adalah ruangan menggambar lagi. sama seperti ruangan pertama, hasil gambar kita bakalan akan ditayangkan. Bedanya kalau yang pertama akan ditayangkan di dinding-dinding tempat umum, kalau ini khusus di ruangan itu aja. Tapi gambarnya lebih sering terlihat seh daripada di ruangan pertama. Jadi lebih seru aja lihatnya.

Setelah itu Kami langsung ke luar dari Future Park, makan bentar terus cuss pulang ke hotel. Karena sorenya kami bakalan menghadiri acara akad nikah dan resepsi acara pernikahan adiknya temen suami. Cerita tentang acara pernikahannya kita skip aja ya, karena gitu gitu doang seh, huahahahaha.

bye.

Jalan Jalan Ke Jakarta : Taman Safari


Jadi, bulan september tahun lalu, aku dan keluarga menyempatkan diri jalan-jalan ke jakarta selama 4 hari 4 malam. Sebenarnya gak ada rencana khusus juga jalan ke Jakarta ini. Seperti yang udah sering aku sebutkan dalam cerita aku bahwa jalan ke Jakarta dari Pontianak itu terasa lebih jauh dan lebih mahal dibandingkan jika aku jalan ke Kuala Lumpur. Tapi, karena ada adiknya temen rasa saudaranya si abang suami yang menikah di Jakarta, jadilah kami ke Jakarta. Acara nikahannya sendiri di hari sabtu sore, maka kami punya banyak waktu untuk jalan-jalan di Jakarta karena aku perginya hari kamis malam dan pulangnya senin sore. Oia, selain pergi bersama si K dan suami, aku juga mengajak ibu dan tante aku untuk ikut perjalanan kali ini. Jadi lumayan rame lah rombongan Kami.

Itinerary liburan Kami ke Jakarta kemaren kurang lebih begini.

  • Kamis : Terbang ke Jakarta
  • Jumat : Taman Safari
  • Sabtu : Future Park, Gandaria City dan menghadiri nikah dan resepsi.
  • Minggu : AEON Mall
  • Senin : pulang ke Pontianak

So, mari kita mulai ceritanya :mrgreen:

Untuk terbang ke Jakarta dari Pontianak, si abang milih penerbangan Citilink dengan rute penerbangan malam hari. Kenapa milihnya malam hari? Karena paginya kami masih kerja dan izin ke kantor 2 hari aja (jumat dan senin) makanya aku milihnya malam. Kenapa Citilink? Karena yang paling murah, udah gitu aja 😛 Aku sebenarnya pengen banget naik Garuda btw, tapi si abang suami pelit kalau masalah pesawat seh. Dia lebih milih paling murah daripada harus bayar mahalan dikit, huhuhu. Ngomongin pesawat, aku jadi kesal sendiri, harusnya aku naik ANA tahun ini ke Jepang tapi ah sudah lah, hahahaha.

Sampai di Jakarta udah hampir jam 10 gitu, jadi naik Taxi menuju ke hotel. Hotel yang si abang pilihkan kali ini adalah …. milih hotel ini karena rencananya kami pengen ikutan car free day di bunderan HI dan hotelnya kan bisa jalan kaki gitu ke sana. Eyalah pas hari minggunya kami kesiangan bangun dong! Lebih milih leyeh-leyeh di kamar seh daripada car free day!

Hari jumat, seperti yang udah direncanakan, kami akan ke Taman Safari menggunakan mobil plus supir yang udah di carter. Awalnya si abang pengen bawa mobil sendiri gitu gak disupirin, eh kok dianya mikir capek kayaknya, jadilah pake supir aja. Milih hari jumat karena emang menghindari macet seh. Dan alhamdulillah emang gak macet dong! Cuma nyendat dikit di pasarnya, tapi yang lain aman.

Sebenarnya si K sendiri udah pernah jalan-jalan ke Taman Safari waktu dia berumur 11 bulan gitu ahun 2014. Tapi kan ya si K belum inget apalagi ngerti ya umur segitu. Walaupun gak menyesal sama sekali seh kesana karena si baby K senang sekali! Sayangnya waktu itu pas kami datang hujan deres banget jadi gak bisa explore lebih jauh Taman Safarinya. Karena itulah aku pengen ke Taman Safari lagi suatu hari nanti, biar gak penasaran gitu. Dan di sinilah kami! Lagian, ibu dan tante aku juga belum pernah ke Taman Safari ini seh. Jadi ok lah yak ke sini lagi.

(ps. kayaknya 2 kali cukup lah yak ke taman safari ini. Kalau ke Jakarta lagi aku pengen ke Ancol seh, ayo dong corona go away! 😛 )

Pas Kami sampai di sana, cuacanya pas banget, gak panas dan mendung-mendung gitu, sempat gerimis sedikit tapi gak sampai hujan lebat, suka deh! Karena itu jadilah kami puas banget mengelilingi Taman Safari.

Awalnya seperti biasa lah ya, muterin dan lihat-lihat binatang di Taman Safari pake mobil gitu. Setelah 2 kali ke Taman Safari, aku fikir binatang di sini jenisnya gak terlalu banyak juga ya. Kebanyakan itu rusa aja yang setiap ketemu minta makan, jadi wortel yang kita beli di luar kurang dong! Kalau binatang semisal singa atau harimaunya agak kurus gitu. Nulis ini tiba-tiba aku kepikiran sama binatang tersebut masa pandemi gini. Gimana ya kabar mereka? apa cukup uangnya untuk beli makanan? Hmmm.

Udah pas keliling pake mobil akhirnya kita berenti di tempat peristirahatan. Sebelum makan siang kami masuk dulu ke mini zoo gitu. Seru juga seh lihat binatang-binatang kecil. Udah keluar dari minizoonya si K minta naik kereta dong! Keretanya padahalmuterin si minizoo juga. Tapi ya kita ikutin aja deh.

Udah muterin mini zoo jalan kaki dan pake kereta terus kita makan. Dulu tuh, pas pertama kali ke Taman Safari ini, aku berenti di sini tuh dalam kondisi hujan lebat banget dan kita kehilangan supir kita dong! Setelah sampai dalam kondisi yang ok, baru tahu bahwa tempat makan di Taman Safari ini ok juga kok. Walaupun gak ada makanan yang gimana gitu, tapi lumayan lengkap pilihan menunya dan yang pasti ada makanan buat K.

Setelah makan, kita lalu naik kereta gantung yang posisinya pas di depan tempat makan kita. Naik ini karena permintaan si K seh, karena sebenarnya aku males, hahahaha. Karena kereta gantungnya gak terlalu jauh dan terlalu tinggi, akhirnya nenek sama bibi mau ikutan naik. Terakhir kita ajakin naik kereta gantung pas di Langkawi mereka gak mau seh karena takut 😛

Dari atas kereta gantung, si K lihat ada beberapa area permainan di Taman Safari ini. Aku baru tahu juga seh ada begituan di sana, hahaha. Akhirnya, pas turun anaknya mau main dong! Ya karena pergi ke sini juga untuk dia kita mah ikutan aja. Yang dipilih K untuk main adalah? PEROSOTAN! Hahahaha. Gak banget deh cuma perosotan aja gitu anaknya udah seneng banget. Terus dia main mobil-mobilan juga, sama sepeda bunder yang jalurnya ada di atas, serem tapi seru!

Setelah puas main, akhirnya kami naik ke atas lagi, kali ini mau ke tempat panda. Aku juga baru tahu kalau di Taman Safari ini ada pandanya. Kayaknya seh emang Pandanya baru didatangkan dari tempat penangkarannya di China gitu. Pandanya seh ok yang aku lihat, bersih dan berisi gitu kelihatannya. Tapi tempatnya aku rasa kurang ya. Kan dia berada di atas bukit gitu, seharusnya bisa dibuat lebih aktraktif ya. Untuk aku tempat pandanya gitu doang seh, jadi sayang banget. Si K sendiri senang banget lihat panda. Sebenarnya dia udah pernah lihat pas kami jalan-jalan ke Macau. Tapi kayaknya dia lupa deh, jadi kayak baru pertama kali lihat jadi semangat banget.

Sebelum pulang, kami sempati juga nonton acara singa laut gitu. Tapi aku ini gak nonton karena gantian sholat, jadi si K nonton sama papanya aja.

Ke luar Taman Safari udah sore banget, pas banget waktunya untuk makan malam. Dan untuk makan malam kali ini kami memilih untuk makan di Cimory Riverside. Alasannya karena lihat temen-temen makan di sini kok ya cakep banget gitu kelihatannya. Tapi sayangnya kita datangnya udah kesorean banget dan area turun ke sungainya udah ditutup dong! Aku sedih, huhuhu. Akhirnya kita cuma menikmati suatu aliran air sambil makan makanan yang rasanya lumayan enak.

Sebenarnya, aku mau nulis satu kali aja postingan tentang jalan-jalan di Jakarta ini. Tapi kok baru hari pertama udah 1000an kata yang aku tulis dong! Hahahaha. Beneran kalau lagi niat nulis itu, nulis ribuan kata juga gak suash ya, langsung mengalir aja gitu.

So, segitu aja cerita aku kali ini. Nanti aku lanjutin cerita jalan ke Jakartanya lagi ya. Semoga nulisnya gak lama-lama lagi, hahahaha.

bye.

Tips Liburan ke Malang dan Sekitarnya


Malang, kota di Jawa Timur ini sering kali menjadi destinasi favorit para wisatawan. Malang terkenal dengan pesona pantai dan coban-nya yang cantik. Selain itu, tak jauh dari Kota Malang, terdapat Kota Batu yang terkenal akan kesejukannya dan aneka wahana liburan.

Beberapa destinasi wisata favorit di Kota Malang antara lain Pulau Sempu, Pantai Balekambang, Pantai Bajulmati, Coban Pelangi, Coban Rondo, dan masih banyak lagi. Sementara di kawasan Kota Batu, Anda dapat menikmati Jatim Park I yang berisi aneka permainan yang memacu adrenalin, dan Jatim Park II yang berisi aneka satwa dari seluruh dunia. Selain itu, juga terdapat Eco Green Park, Museum Tubuh Bagong Adventure, Museum Angkut, serta Batu Night Spectacular (BNS).

Mengingat banyaknya destinasi wisata yang berada di Malang dan sekitarnya, Anda perlu mempersiapkan diri dengan baik jika hendak berkunjung ke sini. Dengan demikian, liburan Anda pun bisa berjalan dengan lancar. Berikut beberapa tips liburan ke Malang dan sekitarnya:

  1. Pilih Waktu Liburan

Beberapa lokasi wisata di Malang sangat ramai saat musim liburan. Hal ini dikarenakan Malang dan Batu memiliki banyak sekali wahana yang cocok untuk liburan bersama anak-anak. Jadi, jika Anda tidak ingin mengantre lama atau bermacet-macet di jalan, lebih baik Anda memilih waktu liburan low season.

  1. Cari Hotel Murah di Malang

Ketersediaan hotel di Malang tidaklah sebanyak Bali atau Surabaya, jadi harga hotel di kawasan ini relatif lebih mahal. Namun tenang saja, Anda bisa mencari hotel di Malang melalui situs Airy Rooms.

Airy Rooms memastikan setiap tamunya mendapat kamar tidur yang bersih dan nyaman, serta kamar mandi yang dilengkapi shower air hangat. Di dalam setiap kamar dilengkapi televisi layar datar, AC, air minum dan Wi-Fi gratis.

Meskipun masuk dalam kategori hotel bertarif terjangkau, Airy Rooms memberikan layanan yang prima serta mudah dalam proses pemesanan dan pembayaran. Untuk melakukan booking hotel, Anda bisa melakukannya melalui situs atau aplikasi Android/iOS.

  1. Bawalah Pakaian Tebal

Malang merupakan kawasan yang sejuk, bahkan suhunya pada bulan-bulan tertentu di bawah 20 derajat. Jika berlibur ke kawasan ini, sebaiknya Anda membawa jaket , syal, atau pakaian lain yang tebal untuk menghalau dingin saat Anda berwisata.

  1. Sewa Mobil atau Angkutan Umum

Saat berlibur ke Malang, Anda akan sedikit kesulitan mencari persewaan sepeda motor, tidak seperti di Bali dan Lombok. Sebagai gantinya, ada dua alternatif transportasi yang bisa Anda pilih, yaitu angkutan umum berupa bemo atau menyewa mobil.

  1. Jangan Lupa Cicipi Kuliner Khas Malang

Malang juga terkenal akan kelezatan kulinernya. Salah satu kuliner yang wajib Anda cicipi adalah bakso.

Adapun salah satu tempat makan yang menyajikan bakso terenak adalah Bakso Cak Kar. Di sini, berbagai pilihan bakso isi disajikan secara prasmanan, mulai dari bakso isi keju, bakso isi hati, bakso granat, dan aneka macam bakso unik lainnya.

Jika ingin mencicipi bakso bakar, Anda bisa menuju Bakso Pak Man atau Bakso Bakar Pahlawan Trip.

  1. Rasakan Wisata Petik Buah Apel
sumber foto di sini

Malang juga identik dengan buah apel. Anda bisa menikmati wisata petik buah apel langsung dari pohonnya di kawasan Kusuma Agro Wisata. Di kawasan ini, Anda tidak hanya dapat memanen apel sendiri, tetapi juga dapat menikmati aneka olahan apel seperti sari apel dan keripik apel.

Demikian tips berwisata ke Kota Malang dan sekitarnya. Semoga bermanfaat.

Sudah Cari Penginapan, Mari Kongkow di Tangerang Sampai Kenyang


[ADV]

Siapa sih yang tak tahu Jakarta? Kota dengan segudang aktivitasnya yang begitu padat. Tak hanya menjadi pusat bisnis, industri, politik, maupun kebudayaan, Jakarta juga sering dijadikan tujuan utama bagi para pelancong yang akan mengekplorasi jenis pariwisata di kota ini. Salah satu pusat penghubung transportasi di Jakarta ialah Bandar Udara Soekarno-Hatta. Bandara ini tentu memiliki korelasi yang signifikan dengan pertumbuhan bisnis properti yang cukup pesat, salah satunya hotel.

Mengapa demikian? Zaman sekarang, manusia sudah terbiasa dengan sesuatu yang ‘instan’. Jadi, tak heran saat sampai di bandara, Anda malas menempuh perjalanan jauh lagi hanya untuk mencari hotel karena waktu kunjung yang terbatas. Salah satu cara termudah untuk mencari tahu lebih banyak seputar hotel terdekat dari Bandara Soekarno-Hatta adalah melalui aplikasi traveling seperti Traveloka. Untuk keterangan lebih lanjut, silahkan Anda kunjungi situs ini.

Adapun beberapa hotel terdekat dari Bandara Soerkarno-Hatta diantaranya d’primahotel Airport Jakarta 1A (0.33 kilometer), Jakarta Airport Hotel (0.53 kilometer), POP! Hotel Airport Jakarta (1..87 kilometer), Cengkareng Transit Hotel (1.98 kilometer), Sheraton Bandara Hotel (2.57 kilometer), Hotel Ibis Budget Jakarta Airport (3.09 kilometer), Ibis Styles Jakarta Airport (3.15 kilometer), dan masih banyak lagi.

Berhubung lokasi terdekat Soekarno-Hatta adalah Kota Tangerang, jadi saat Anda merasa bosan di hotel, mungkin Anda bisa kongkow ke beberapa tempat makanan unik berikut ini. So, check this out!

  1. Cafe Hammock Plus

1

Sumber: hipwee.com

Sensasi makan dalam ayunan tentu belum pernah Anda rasakan sebelumnya. Nah, Cafe Hammock Plus di daerah Sukasari, Tangerang ini menawarkan keunikan yang tidak bisa Anda dapatkan di tempat makan manapun. Yap, di sini Anda akan menjajal sensasi makan di atas hummock sambil berayun maupun berbaring. Hummock ini dijadikan sebagai pengganti kursi oleh pengelola cafe.

 Selain makanan dan aneka camilan yang di banderol dengan harga yang cukup terjangkau, Cafe Hammock Plus juga menyediakan perpustkaan mini berisi buku-buku serta novel yang bisa Anda baca sambil bersantai di atas hummock. Pokoknya Anda akan di buat betah berlama-lama di tempat ini. Hati-hati, jangan sampai ketiduran ya. Hehe.

  1. Nibbles Cafe

2

Sumber: malesmandi.com

 Nibbles Cafe terletak di Jalan Ciarab No. 1 Tangerang. Di cafe ini, Anda akan menemukan berbagai macam makanan hits kekinian ala anak muda zaman sekarang. Ada black burger & hotdog, steak, kue cubit berbagai varian rasa, indomie goreng bolognese, hingga makanan standar nasi goreng. Minuman yang disajikan cafe ini juga cukup banyak ragamnya dan bisa membuat Anda meleleh. Jika Anda penasaran, segera kunjungi Nibbles Cafe yuk.

  1. Sandwich Attack

3

Sumber: suara.merahputih.com

Lokasi Sandwich Attack cukup strategis, yaitu berada di alun-alun Kota Tangerang. So, jika Anda berkunjung kesini, jangan sampai terlewatkan ya. Konsep berdagang yang di pilih Sandwich Attack serupa dengan food truck, hanya saja menggunakan sebuah mobil, jadi kuliner ini bersifat nomaden alias berpindah-pindah tempat. Dengan harga yang terjangkau, sandwich dengan berbagai varian rasa dan pun ditawarkan mulai dari isi ayam, daging, hingga tuna.

  1. Travelmie

4

Sumber: indonesiana.merahputih.com

Rindu dengan suasana camping? Belum punya waktu luang untuk hiking? Datang saja ke Travelmie yang terletak di Jalan Kisamaun, Tangerang. Konsep unik yang diambil oleh cafe ini adalah menikmati lezatnya indomie di tengah-tengah sebuah perkemahan. Di Travelmie, Anda bisa menyantap nikmatnya indomie sesuai dengan gambar yang ada di bungkusnya loh.

Filosofi Travelmie ialah terinspirasi dari para traveler yang menjadikan indomie sebagai makanan pokok saat traveling. Maka dari itu, cafe ini mewujudkannya tanpa harus membuat Anda berlelah-lelah dahulu mencapai puncak gunung. Berbagai perlengkapan camping pun di tata rapi sesuai dengan kondisi pegunungan. Ada tenda, poster gunung, lampu petromaks, lantai berbatu koral, potongan batang pohon yang dijadikan kursi, hingga tulisan Mdpl khas anak gunung.

  1. Ustrie

5

Sumber: desi-rigamanaya.blogspot.co.id

Sebuah ide kreatif muncul begitu saja pada seorang penggagas cafe yang dinamakan Ind.ustrie. Cafe yang terletak di Bintaro, Tangerang ini terinsipirasi dari kawasan industri yang cukup dominan di Kota Tangerang. Muncul lah ide untuk mewujudkannya dalam sebuah rumah makan dengan konsep yang cukup unik. Meskipun industri pada umumnya jauh dari kesan elegan dan minimalis, namun cafe ini tetap menggunakan desain interior yang terbilang cukup minimalis.

Makanan yang ditawarkan oleh Travelmie diantaranya ramen, cakes, berbagai olahan roti, dessert seperti es krim, hingga katsu. Menu andalan Travelmie adalah Beef Katsudon yang rasanya seperti popcorn chicken. Untuk Anda penggemar kopi, jangan khawatir karena Travelmie juga menyediakan berbagai jenis varian kopi yang menggiurkan. Anda berani coba?

 

First Trip K! Jakarta


Wadddoooowwww… Udah lama banget ya cerita ini. Udah dua bulan lebih. Hihihihihihi. Tapi karena udah niat bahwa jalan-jalan Katniss kali ini (dan semoga jalan-jalan seterusnya) bisa tercatat di blog jadi tetep harus ditulis :mrgreen:

Jadi selama di Jakarta Katniss jalan ke mana aja Niee?

Karena masih berprinsip jalan-jalan sesuka hati-gak ngoyo-dan sesuai jadwal makan-tidur si K, selama di Jakarta kami sebenarnya gak terlalu banyak beraktifitas. Lebih banyak memanfaatkan waktu bertiga dengan berleyeh-leyeh karena waktu kayak gini jarang banget di dapat kalau udah di rumah. Untungnya Papap si K berbaik hati menginapkan kami di RedTop Hotel yang lumayan mendukung untuk melakukan gerarakan leyeh-leyehnya. Biasanya kan dia berprinsip hotel cuma untuk tidur doang 😛

Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di  booking.com)
Suasana kamar di RedTop Hotel (gambar ngambil di booking.com)

Selain leyeh-leyeh di hotel, rencana pas di Jakarta ini sebenarnya seh cuma jalan-jalan dari Mall ke Mall aja. Lagian buat anak bayi Jakarta sebenarnya ada kegiatan apa yak? Udah gedean aja nanti kali yak ajak ke Dufan atau maen di Kidzania.

Hari Jum’at setelah sarapan di Hotel, Kami bertiga pun memulai Mall Hunternya. Karena dari Pontianak udah research tempat yang bisa ngajak si K maen-maen, maka terpilihnya Plaza Indonesia dengan tujuan utama adalah Miniapolisnya.

Miniapolis ini adalah taman bermain buat anak-anak dari umur 6 bulan sampe 12 tahun. Ada beberapa taman yang dibagi berdasarkan umur si anak. Karena si K waktu itu masih berumur 11 bulan maka aku memasuki Wish Garden

Gimana reaksi si K Niee?

Selama ini kan aku emang gak pernah membawa K untuk bermain di tempat permainan anak-anak kalau di Pontianak. Selain males juga bawanya karena masih kecil, kok ya rasanya gak ada tempat yang bersih banget gitu.

Nah, karena gak pernah ke tempat bermain itulah aku jadi ragu kalau si K bakalan suka dengan tempat ini. Eh tapi ternyata dia suka banget lohhh!

Walaupun saat itu dia cuma masih bisa merangkak dan orang-orang disekitarnya udah pada gede-gede (bahkan ada yang udah umuran SD deh rasanya yang sangat aku sayangkan seharusnya Manajemen Miniopolisnya bisa memfilter anak-anak di ruangan itu hanya untuk umur yang sesuai) yang mana jadi takut dong aku maenin dia dekat-dekat dengan anak anak itu. Eh ternyata si K malah selalu maen dan cari kawan dong. Setiap ada anak yang didekatnya pasti diajakin maen bareng gitu. Aaahhh,,, ini anak ngikut Papanya deh kayaknya untuk urusan sosialisasi. Soalnya kalau emaknya kan susah banget memulai obrolan dengan orang yang gak dikenal 😛

DSCN2063 DSCN2088DSCN2051

Sebenarnya seh masih banyak keinginan lain selain cuma maen-maen di Miniapolis ini, kayak potong rambutnya si K di salon khusus anak (cuma pengen nyobain aja seh, kan di Pontianak gak ada :P) beli baju di Mothercare dan foto studio khusus anak TAPI karena si K udah kecapean banget kayaknya jadi dibatalin semua deh dan balik ke hotel untuk leyeh-leyeh lagi :mrgreen:

***

Hari sabtunya lagi-lagi gak ada jadwal yang gimana-gimana banget lagi. Bagun tidur di hotel langsung mandiin si K dan ngasih makan di pingging kolam renang. Pengennya seh langsung nyeburin si K buat berenang. Lagian dia udah lama banget gak berenang, pertama K berenang itu umur 7 bulan dan sampe sekarang juga gak pernah sama sekali berenang (di kolam umum) lagi.

Tapi ya karena emaknya parno takut K sakit saat dalam perjalanan jauh yang pastinya repot buat berobat dan istirahatnya gak jadi deh.

Siangnya kita lagi-lagi bawa si K ke mall aja. Bener-bener kayak turis deh, hihihi. Dan karena gak jadi berenangin si K di Hotel, akhirnya aku memutuskan untuk bawa K buat baby spa aja. Setelah cari info maka terpilihlah Mom & Jo.

Untungnya sebelum pergi udah reservasi lewat telpon dulu. Pesannya jam 3 aja masuk gak masuk jam 4an loh. Udahlah lama nunggunya, ternyata babyspanya gak juga bagus bagus amat. Masih enakan baby spa di Pontianak. Ya kelebihannya seh di Mom n Jo emang dikhususkan untuk baby. Mulai dari tempatnya yang kecil dan ada TVnya yang nyetelin film baby dan bathtupnya pun khusus untuk bayi juga.

Dengan harga yang lumayan mahal, antriannya ampun ampunan (kalau gak reservasi dulu gak bakalan dapet deh) dan kamarnya agak pengap menurut aku, aku kurang suka dan gak merekomendasikan seh yak. Tapi kalau soal pelayanannya seh ok lah, orang orangnya baik baik 😀

***

So, begitulah liburan pertama K berakhir. Ini ditulis cepet-cepet karena sebenarnya aku sedang menyiapkan liburan kedua buat K. Iyaaaa… liburan K yang mau ke Bangkok gak terasa tinggal kurang dari dua minggu lagi lohhhh… Padahal beli tiketnya itu setahun yang lalu! Inget bener waktu akunya sibuk-sibuk ngurus K yang belum 40 hari, si Papanya sibuk begadang beliin tiket AirAsia yang lagi promo. Hihihih.

Doain kami semua sehat yak. Soalnya hari ini K resmi pilek 😦 Mudah2an gak sakit serius deh neh anak. Kan mau liburan K. Sehat ya nak 🙂

First Trip K! Taman Safari..


Yeeaaahhhh… Hari ketiga liburan diisi dengan pergi ke taman safari. Ini tujuan utama ke puncak btw, jadi semangat banget dah.

Seperti hari sebelumnya, rencana pergi ke taman safari ini sekitar pukul 9/10 pagi. Karena udah belajar dari kesalahan kemaren, jadi hari ini alhamdulillah tepat waktu. Lagian, karena kami pergi ke Taman Safari ini bertepatan dengan hari pertama liburan Natal, yaitu tanggal 25 Desember jadi atur-atur waktu buka tutup jalan puncak harus pas deh.

Pukul 10 semuanya udah siap. Karena rencananya sore akan langsung ke Jakarta jadinya sebelum pergi cek out dulu dari hotel. Semua koper, tas dan perlengkapan perang K dimasukkan ke mobil rental si Bapak.

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D
Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel 😀

Rencana awalnya adalah pergi ke Taman Safari pukul 10 yang sampenya sekitar pukul 11an. Masuk ke Taman Safari, keliling-keliling naek mobil lalu sampe di atas ikut pertunjukan yang ada pinguin-nya dan foto-foto sama baby animal. Selesai pukul 2 atau paling lambat setengah 3 langsung pulang minta anterin Bapak Supirnya ke Stasiun Bogor buat naek kereta api ke Jakarta. Kebetulan di Jakartanya nginep di Redtop yang deket dengan Stasiun Juanda. Sampe di Jakarta sekitar pukul 4 dan sampe di hotel pukul 5. Rencana yang apik kan yak? Tapi namanya rencana gak akan selalu sesuai dong >.<

Perginya lancar. Si Bapak (untungnya) dateng tepat waktu dan kamipun langsung naik menuju ke Taman Safari. Karena jalan udah posisi satu arah jadi gak kena macet sama sekali. Cuma agak sendat sedikit pas antrian masuk ke pintu Taman Safarinya.

Beda banget sama ke Taman Bunga Nusantara yang si K cuma bisa celengak-celengok kagak ngerti apa-apa. Kalau di Taman safari si K sukak banget! 😀 Sepanjang perjalanan yang memperlihatkan hewan-hewan yang berjalan dengan bebas dia selalu bersorak gembira sambil bengong-bengong takjub.

Pas dijalan kan aku ada beli wortel yak buat ngasih makan binatangnya. Ehh.. si K dengan beraninya nyodorin wortel itu kebinatangnya dong! Papanya sampe takut lihat tangan K terjulur gitu, takut diseruduk sama binatangnya >.<

Perjalanan kelilingnya lumayan cepet. Emang payah neh supirnya. Beberapa kali dia menskip sendiri binatang-binatang yang sebenarnya Katniss suka (dengan ditandai dia tereak-tereak dengan kencangnya). Beberapa kali aku bilang kalau Katniss mau lihat satu jenis binatang  bapaknya cuek bebek aja lenggang kangkung jalanin mobilnya.. Aaarrggghhhh kesel deh, kalau gak bawa K udah aku omelin panjang lebar tuh orang >.<

Sampai di atas pukul 1 dan hujan dong! Puncak ini gak hujan gak afdol sepertinya yak. Karena hujan jadi cari tempat makan buat ngasih makan Katniss sedangkan papanya sholat dan makan duluan. Eh, entah kenapa pas siang itu K rewel dong makannya. Yang seharusnya pukul setengah dua udah selesai (karena jam segitu ada pertunjukan pinguin tadi) jadi molor sampe jam 2 lewat. Mau foto-foto sama bayi hewannyapun susah karena hujannya makin lebat aja.

Karena sepertinya gak bisa ngapa-ngapain juga disananya, akhirnya aku dan abang memutuskan untuk langsung balik aja ke bogor buat naek kereta ke jakarta. TAPI, pas ditelpon ke Bapaknya eh ponselnya gak aktif dong! *jedukinkepala* sampe berkali-kali ditelpon juga gak aktif. Yang akhirnya abang berinisiatif buat nyari mobilnya parkir dimana.

Si abang nyarinya ada kali sejam-an dari K selesai makan, sampe mau nenen dan tidur hingga dia bangun lagi si Abang belum juga balik. Pas balik udah pukul 3 lewat dan hasilnya NIHIL! Kasian deh papa Katniss hujan-hujanan. 😦

Karena masih gak bisa dihubungin lagi (dan ternyata ini akibat si Bapak pake karrtunya XL yang gak ada signal di atas gitu, yang seharusnya karena Bapaknya sopir didaerah puncak yang sering nganterin orang ke Taman Safari tahu akan hal itu dan mengganti nomornya) akhirnya si Abang harus nyari-nyari lagi.

Alhamdulillah setengah jam kemudian si Bapaknya ketemu dengan tampang gak merasa bersalah dong 👿 Karena udah sore, Abang juga udah capek juga dan si Niee udah laper banget belom sempat makan, jadilah diputuskan si Bapak harus nganterin kami langsung ke Jakarta aja. Bye-bye deh rencana mau ngenalin K naek Kereta. Mood udah jatoh banget >.<

Tapi walau bagaimanapun tetep seneng kok jalan-jalan ke Taman safari ini. Jadi tahu kalau K itu suka banget dengan binatang, dan gak ada takutnya sama sekali :mrgreen:

Liburan K di Puncak udah berakhir, besok saatnya K jadi anak mall di Jakarta 😀