Weekend Trip: Johor Bahru – Singapore [Teaser]


Haaiii.. Halllo Halllooo..

Huwaaa, udah lama banget ya si Niee gak cerita-cerita di blog ini. Jujur aku udah mulai bingung mau share cerita apa di blog ini. Kayaknya sehari-hari ya gini-gini doang gak ada yang bisa diceritain. Tapikan dulu waktu jaman aktif-aktifnya ngeblog malah gak ada cerita apa-apa yak? Udahlah jomblo, belum kerja alias pengangguran, belom punya anak. Tapi blognya update terus 😛 Kalau temen-temen ada ide atau saran buat aku tulis di blog boleh dong dikasih tahu. Biar jadi tema ngeblog aku selanjutnya 😀

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak 🙂

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Kali ini aku mau kasih treaser video aku yak. Kalau yang ngefollow aku di IG atau berteman di FB dan Path pasti udah tahulah ya aku habis liburan ke mana. Yak aku dari hari rabu kemaren aku melarikan diri pergi liburan ke Johor Bahru dan Singapore. Niatnya seh emang liburan nyenengin anak setelah ditinggal sebulan lebih bapaknya diklatpim.

Tapi sebenarnya seh yak liburan ini udah direncanain dari tahun lalu buat bulan maret, tapi karena bentrok dengan jadwal diklatpim si abang suami, jadilah kita mundurin liburannya.

Di bawah aku akan bagikan video sekilas selama aku liburan kemaren yak. Sambil aku pilih-pilih foto buat nulis blog selanjutnya. Tapi ya namanya juga si irni kalau liburan pasti fotonya gak banyak gak kualitasnya kurang bagus, hahahahaha. Nyeselnya pas udah pulang dan diulangi lagi kejadiannya pada saat liburan selanjutnya.

Bulan Desember Ituh…


Guweh gak ada posting di blog sama sekali! Huahahahahahaha.

Sok sibuk banget yes akunya. Hiks.

Udah beberapa kali buka dashboard padahalnya, tapi pas buka ada aja masalahnya. Udah beberapa kali buat draft yang ujung-ujungnya gak selesai. Manalah aku ini bukan tipe orang yang nulis postingan di draft dulu, jadi kalau gak selesai sampe berminggu-minggu pasti jatohnya draftnya masuk trash. Kayak udah gak ada feeling lagi gitu mau lanjutinnya.

Tiga minggu long weekend ke mana Niee?

KAGAK ADA KEMANA-MANA SAYANYA! Hiks lagi

Long weekend pertama rencananya mau ke Singkawang, tapi kemudian males 😛 beralihlah pengen nyobain wahana baru di Pontianak namanya Paradise Q, lumayan bagus kayaknya banyak yang ngeshared. Tapi berujung kitanya cuma leyeh-leyeh di rumah dan jalan-jalan ke Mall >.<

Akhirnya ada juga tempat wahana di Pontianak :D

Long Weekend kedua si kibuw sakit demam dan berujung long weekend ketiga pas tahun baru masih masa pemulihan jadilah gak ke mana-mana. Padahal pengen banget jalan kemana gitu. Akhirnya mengambil keputusan ntar tahun depan (tahun 2017 ini) kalau ada tiket promo dan ada libur panjangnya langsung aja beli tiket biar gak mati gaya, hahahaha.

Untungnya pas long weekend kemaren si papa gak ke kantor lagi (yak setelah sepanjang tahun [baik sabtu ataupun minggu, bahkan pas lebarang] si papa ke kantor terus akhirnya dua hari tanggal 1-2 Januari kemaren papanya ada dirumah 😀 ) jadi kita bisa jalan-jalan nikmatin taman-taman baru di Pontianak.

  

Setelah bertahun tahun iri dengan Kota laen yang banyak ruang terbuka hijaunya buat anak anak maen akhirnya bapak walikota ngedengerin juga jerita hati warganya ini *halah*. Karena Pontianak pembangunannya udah selesai, jalan udah mulus semua, sekolah udah ketje semua, kesehatan udah banyan duitnya *eh anggarannya maksudnya 😝 jadi Pontianak tinggal mempercantik diri aja. Banyak bangun taman di mana mana buat warganya selpi 😆

Bulan desember ini untuk terakhir kalinya juga si Niee kerja di Dinas Kesehatan. Setelah 6 tahun sekolah dasar akhirnya si Niee lulus juga. Bisa juga pindah instansi baru. Hihihi. 

Cerita tentang kepindahan ntar dijadikan satu postingan tersendiri aja kali ya. 

So walaupun telat banget udah tanggal 15 januari si Niee tetep mau ngucapin selamat tahun baru. Mari memulai tahun 2017 ini dengan semangat baru di kantor baru 😬

7 Tahapan Membuat Itinerary Liburan


Cieeee, si Irni sok-sokkan buat tips di blog. Padahal mah gak juga jago-jago amat. Tapi lagi-lagi berhubung banyak yang nanya (terutama temen-temen FB) dan males ngomonginnya satu-satu daripada-daripadakan ya mending nulis di blog aja. Lumayan kan bisa dapet ide satu postingan 😛

Sebenarnya, dulu waktu mulai suka jalan-jalan aku gak buat itinerary karena gak ngerti juga fungsi itinerary itu buat apaan. Tapi jatohnya pergi sama sekali gak teroganisir dan malah kayak kehilangan arah gitu pas udah sampe di tempat tujuan.

Lama-lama setelah berkenalan dengan namanya itenerary itu, aku suka buat dan makin lama makin detail. Yang namanya tempat tujuan itu di mana, ke sananya naek apa keluar di exit berapa sampai waktu-waktunya juga aku tulis deh. Ke sininya malah lebih nyantai lagi, yang penting udah tahu seminggu mau ke mana aja dan mau ngapain aja, gak perlu detail-detail amat juga gak apa-apa. Tapi tetep dibuat dan dilakukan research lah yak, jangan jadi kayak orang bego aja udah liburan jauh-jauh.

Jadi menurut aku itenerary itu menyesuaikan kondisi aja yang mana yang enaknya, kalau postingan ini pastinya menggambarkan membuat itinerary yang detail yak.

Gambar itenerary yang aku buat untuk liburan aku ke Hongkong, setiap sheet ada detailnya lagi. Kalau pergi ke tempat yang baru pasti buat kayak gini, tapi kalau udah semisal ke Singapore atau KL ya gak dibuat detail, cuma tempat-tempatnya aja. Itenerary ini di kirim ke email dan setiap malam dibaca ulang :D
Gambar itenerary yang aku buat untuk liburan aku ke Hongkong, setiap sheet ada detailnya lagi. Kalau pergi ke tempat yang baru pasti buat kayak gini, tapi kalau udah semisal ke Singapore atau KL ya gak dibuat detail, cuma tempat-tempatnya aja. Itenerary ini di kirim ke email dan setiap malam dibaca ulang 😀 [ini buatnya udah dari tahun 2015 loh, hahahaha]
Jadi, ini dia tahapan si Irni membuat itenerary perjalanan liburan:

1. Menentukan Jadwal Pasti Liburan

Ini penting banget untuk menentukan tema liburan kita, apalagi kalau mau pergi ke negera yang 4 musim (Hmm, si Irni seh gak pernah juga yak ke negara 4 musim, jadi didoain aja segera 😛 ) Jangan jadi saltum atau bahkan jadi salah persiapannya.

Semisal aku ke Hongkong kemaren, karena udah tahu pasti perginya bulan Juli yang mana lagi musim panas di Hongkong dan kemungkinan besar akan ada badai jadi persiapannya membawa pakaian yang nyaman semisal kaos, bawa kaca mata dan topi karena kemungkinan suhunya sampai 35C, bawa sunblock, payung, dll.

Jadwal yang pasti ini juga berhubungan dengan seberapa lama kita mau liburan. Semisal 7 hari 5 malam, atau 8 hari 7 malam. Karena membuat itinerary yang detail itu sangat bergantung pada jumlah hari liburan kita. Bahkan kalau aku dulu hari apa kita sampai dan hari apa kita pulang juga sangat berpengaruh untuk penentuan lokasi wisata yang akan didatangi.

So, kalau kalian mau buat itinerary yang detail sedetail detailnya, tentu jadwal pasti liburan ini sudah harus ditangan.

2. Menentukan Lokasi Penginapan

Sebenarnya kalau aku pergi liburan, walaupun tiket sudah ditangan semenjak setahun sebelumnya tapi kalau booking hotel selalu maksimal H-sebulan. Ini meminimalisir kerugian kalau gak jadi liburannya juga 😛

Tapi walaupun belinya sudah mepet waktunya, tentu lokasi hotel sudah ditentukan jauh hari sebelum itu karena lokasi hotel ini sangat berpengaruh kepada pembuatan itinerary yang sedang aku rancang.

Misal aku pengen pergi ke Garden By The Bay di Singapore, tentu akan sangat berbeda MRT yang aku gunakan jika aku menginap di daerah Bugis atau aku menginap di daerah litle India.

Lokasi penginapan ini juga berpengaruh pada research yang pasti aku lakukan untuk mencari lokasi makanan halal di daerah hotel untuk keperluan aku sarapan atau bahkan makan malam. Maklum ya bo, ini aku liburan selalu bawa balita jadi pagi pasti sarapan dulu di hotel dan malam udah pulang ke hotel lagi karena jadwal tidurnya yang tidak bisa terlalu malam. Jadilah lokasi makanan ini sangat penting.

Lucu dong ya kalau aku ngeresearchnya makanan halal daerah China Town padahal nginepnya di Rochor, gak nyambung! 😛

Etapi kadang juga seh aku researchnya kebalik, jadi cari dulu daerah yang mudah mendapatkan makanan halalnya baru deh menentukan hotel yang berada di dekat situ. Tapi kalau pake metode ini kadang susah sendiri karena daerah itu bukan daerah favorit atau daerah yang jauh dari jangkawan tempat-tempat wisata.

Intinya seh kalau aku, kalau kalian pengen bikin itinerary yang detail, lokasi penginapan harus sudah ditangan. Lebih bagus lagi dipastiin aja sekalian hotelnya yang mana jadi bisa buat peta dari hotel ke stasiun MRTnya lewat mana dan seberapa jauh jadi bisa mendapatkan estimasi waktu yang akurat.

3. Menentukan Tempat yang akan dikunjungi

Pertama yang akan aku lakukan untuk menentukan tempat yang akan dikunjungi adalah searching di google dengan keyworld “Tempat wisata di negara/kota x” atau sejenisnya. Adalagi aku akan ngubek-ngubek aplikasi TripAdvisor dan baca-baca review dari orang-orang tempat mana aja yang harus dikunjungi di negara/kota yang akan aku datangi.

Aku akan mencatat SEMUA tempat-tempat yang orang-orang rekomendasikan tersebut. Dari list tersebut aku akan baca lagi reviewnya satu persatu. Bahkan seringnya aku akan melakukan research lagi satu per satu tempat-tempat wisata tersebut. Dari hasil research inilah aku akan mendapatkan list pasti tempat yang aku pengen banget kunjungi. Kalau aku dapat 10 tempat yang aku pengen datangi aku akan masukkan kesepuluh tempat tersebut ke dalam itenerary yang sedang aku susun.

Faktanya di datangi atau tidak kesepuluh tempat tersebut gak jadi masalah. Aku punya pemikiran sendiri dengan gaya itenerary yaitu padat di awal jadwal. Nanti pada saat eksekusinya tinggal diukur aja kondisi kita saat itu apakah mampu mengikuti jadwal yang telah kita susun. Kalau gak mampu ya tinggal dicoret beberapa tempat tujuannya. Toh liburan-liburan kita ini. Kalau capek mendingan tidur di hotel, lah wong ini liburan kok bukan sedang kerja 😆

4. Melihat jadwal buka/tutup tempat wisata yang akan dikunjungi

Ini berhubungan juga dengan poin nomor 1 dan poin nomor 3 di atas. Misal kita dari Hongkong sampai di lokasi hari Senin dengan asumsi kita akan di sana selama 7 hari dan pulang melalui Shenzhen. Tentu ini rawan sekali untuk batal karena kalau kita mau berpindah dari Hongkong ke Shenzhen pada hari sabtu, ini berarti kantor imigrasi yang melayani pembuatan VoA kemungkinan besar tutup. Kalaupun tetap memaksakan haruslah kita pergi ke Shenzhen di hari jumat. (update terbaru yang aku baca seh kantor pembuatan VoA Shenzhen dari Hongkong udah ditutup)

Atau semisal kita lagi jalan di Bangkok dan pastinya pengen mengunjungi Wat yang terkenal di sana. Tapi Wat Wat ini ada jadwalnya juga loh. Jangan sampe udah jauh jauh pergi ke sama eh ternyata sedang tutup. Kan bete.

Ini juga berlaku dengan pakaian yang kita kenakan. Beberapa tempat harus menggunakan sepatu untuk bisa masuk. Beberapa tempat seperti kalau mau mengunjungi mesjid harus menggunakan baju yang longgar. Karena akunya kebiasaan kalau jalan pake jeans ya harap maklum kadang gak bisa masuk ke mesjidnya.

5. Membuat jadwal harian kunjungan

Setelah kita tahu jadwal liburan, tahu di mana kita bakalan tinggal, tahu tempat yang akan kita tuju dan tahu jadwal buka/tutup tempat tersebut barulah kita bisa mengutak atik jadwal harian yang kita inginkan.

Saat membuat jadwal harian ini kita juga harus tahu pasti tempat wisata yang dekat satu sama lainnya biar kita gak buang waktu di perjalanan. Jangan sampai kita paginya ke wilayah selatan sorenya kita mau ke wilayah tenggara.

Dengan membuat jadwal harian kita juga bisa menyisipkan tempat tempat yang bukan tujuan utama tapi bisa didatangi karena sekalian lewat. Misal kalau di KL itu tempat sekalian lewat menurut aku itu Central Market. Jadi aku akan menyisipkan 1-2jam dari dua jadwal aku untuk mengunjungi tempat ini. Biasa seh sekalian lewat dan belanja buat beli oleh oleh.

Jadwal harian yang dibuat itu sepadat mungkin. Jangan sampai ada celah. Bahkan kadang aku menghitung juga jadwal untuk istirahat siang buat K. Iyaa. Istirahat juga udah terjadwal! 😅 walaupun padat tapi tetep realistis dong ya. Dihitung juga waktu tunggu dan lama perjalanannya.

Nanti kalau pas kenyataannya waktunya gak cukup atau kitanya yang udah kecapean tinggal di delete beberapa tempat yang pengen-pengen amat kita kunjungi. Sekali lagi toh ini liburan, bukan kejar target kerjaan 😀

6. Melakukan research akomodasi dan transportasi

Ini penting banget dong yak. Gak mungkin dong kita mau ke Angkor Wat tapi gak tahu harus pake apa dan gimana caranya. Nah ini berhubungan juga dengan poin nomor 2 tentang memastikan di mana kita menginap.

Kecuali kalian sepergian di sana selalu pake taxi ya lain cerita yak. Etapi jalan sampai dikibulin tukang taxinya juga dong kalau kita gak tahu menahu tempat yang kita tuju. Paling gak kita tahu arah dan situasi deh, jangan pengennya ke gunung eh di ajak ke pantai (kecuali gunung sama pantainya bersebelahan 😛 )

Melakukan research fasilitas publik untuk BAYI balita (yang liburan bersama anak balita)

Ini optional deh yak yang bepergian dengan anak balita pasti tahu banget dah betapa ribetnya bawa balita jalan-jalan itu. Sebelum pergi udah banyak persiapannya, ya makanannya lah, minumannya lah jangan sampe kehausan dan lain sebagainya.

Dengan mengetahui fasilitas untuk bayi dan balita ini tentu membuat kita gak buta arah semisal anaknya perlu ganti diaper atau anaknya lagi pengen nenen dengan emaknya. Kita yang udah tahu fasilitas untuk itu pasti langsung ketempat tujuan gak perlu nanya-nanya lagi. Makanya aku suka searching tempat-tempat beginian dulu pas buat itenerary. Atau kalau gak ada infonya pas datang disuatu tempat mata suka jelalatan dulu dengan simbol anak bayi ganti diaper itu walaupun anaknya belum memerlukan. Naluri deh yak 😀

***

 Itulah tahapan-tahapan yang aku lakukan saat itinerary liburan selama ini. Sekali lagi, ini tergantung lagi personal masing-masing deh yak. Tapi sebagain besar mungkin sudah diwakili di sini. jadi yang mau liburan dan masih bingung dan takut untuk jalan-jalan tanpa travel agent ayo dimulai dengan coba-coba membuat itinerarynya. Yakin deh kalau kalian sudah khatam dengan pembuatan ini kalian gak akan takut lagi jalan-jalan tanpa travel. Karena pada saat membuat itinerary kalian akan sudah membayangkan bagaimana situasi di sana 🙂

AYO LIBURAN!! :mrgreen:

HKTrip – Hongkong


Ok, karena kayaknya udah kelamaan juga nulis HKTripnya gak kelar-kelar 😛 jadinya ini adalah penutupan cerita dari perjalanan si Niee, abang suami dan si K jalan-jalan diseputaran Hongkongnya. Pengennya seh ada lagi satu cerita tentang tempat makanan halal di Hongkong, tapi ini kapan kapan lah ya, hihihi.

Yang mau intip-intip tulisan dari rangkaian HKTripnya si K boleh loh mampir-mapir di link di bawah ini 🙂

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen
  6. HKTrip – Hongkong

img_3020Setelah pulang dari Shenzhen hari sabtu, otomatis aku cuma punya dua hari kosong yang tersisa yaitu minggu dan senin, soalnya selasa udah pulang ke KL dan rabu udah balik ke Pontianak, hiks.

Kalau dilihat dari list itenerary kami seh tinggal lima tempat yang belum dikunjungi, The Peak, Sky 100, Ngong Ping, Avenue of Star, dan Ladies market. Karena aku sukanya liburan itu seloow aja gitu gak dikejar target dan lebih memilih membayakan waktu istirahatnya 😛 (kan bawa anak kecil juga ya 😀 ) jadi aku pengen mengskip beberapa tempat dari list diatas.

Karena akunya gak terlalu suka belanja makanya Ladies market cuma si abang suami yang pergi waktu malam sambil aku nungguin si K bobo jadi untuk aku sendiri Ladies Market aku skip. The Peak, Sky 100 itu katanya mirip mirip aja melihat Hongkong dari ketinggian. Bedanya kalau The Peak naeknya harus pake cable car gitu (bisa juga seh lewat jalan darat) kalau Sky 100 adanya ditengah kota. Karena mikirnya simple aja aku milihnya Sky 100 😛 . Ngong Ping tetep dikunjungi dan Avenue of Star sesempatnya aja karena lagian nama-nama bintang dunianya juga gak bisa dilihat lagi direnovasi gitu deh.

SKY 100 Hongkong Observation Deck

img_3012Gimana cara kesananya? Karena akunya tinggal di daerah North Point jadi dari Stasiun MTR North Point ke stasiun Central terus pindah line menuju stasiun Kowloon. Sky 100 sendiri berada di gedung International Commerce Centre di mana kalau kita keluar dari stasiun langsung masuk ke gedung tersebut tinggal cari petunjuk arahnya untuk menuju ke sky 100 (yang banyak banget petunjuk arahnya).

Berapa Biayanya? Untuk reservasi tiketnya sendiri aku beli online di Golden Crown Guest House Hongkong seharga HKD 168 (ini yang tercantum sekarang, aku sendiri lupa dapetnya berapa soalnya kadang ada diskonya 😛 ) si K alhamdulillah masih gratis :mrgreen:

Untuk bisa masuk kita harus menukarkan tiket online kita dulu, nah pas penukaran ini kita bakalan diberikan kartu pos gambar kartun gitu. Kirain di atas bakalan ada kotak pos yang bisa kita kirimin kartunya, ternyata gak ada. Jadilah kartunya cuma jadi maenan si K buat stempel-stempel karena di atas banyak banget stempel-stempel bentuk bangunan di Hongkong.

Ada apa di sana? Selain stempel-stempel dalam bentuk permainan seperti yang aku sebutkan di atas tentu yang utama adalah pemandangan Hongkong yang bisa dilihat 360 derajat dari gedung tertinggi di Hongkong. Aku sendiri datangnya udah sore pas mau sunset gitu, jadilah ada beberapa orang yang udah booking tempat dengan segala perlengkapan photografernya buat motret sunset. Si Irni sendiri foto-foto gak? Yaaa, jangan harap lah yak, selain emang gak hobi, ngejagain si K aja udah membetuhkan energi yang gede karena anaknya gak berenti buat manjat manjat dikacanya 😀

Gaya si K pura pura bobo. Iya pura-pura, udah selesai difoto langsung lelarian lagi >.<
Gaya si K pura pura bobo. Iya pura-pura, udah selesai difoto langsung lelarian lagi >.<
di sini juga disediaan meja kecil plus pensil warna dan gunting gitu, jadi anak anak bisa mewarna. Rata-rata seh pada ngewarnai kartupostnya jadi ya kami ikutan :D
di sini juga disediaan meja kecil plus pensil warna dan gunting gitu, jadi anak anak bisa mewarna. Rata-rata seh pada ngewarnai kartupostnya jadi ya kami ikutan 😀

Avenue of Star

Clock Tower Hongkong
Clock Tower Hongkong

Karena kata si abang dari SKY 100 ke Avenue of Star ini deket dan lagi ada pertunjukan lampu-lampu gitu kalau malam hari jadilah setelah puas kejar-kejar katniss di SKY 100 😛 kami memutuskan untuk menuju ke sana.

Dari informasi yang di dapat oleh si abang suami, dengan semangat traveller sejatinya dari gedung ICC itu bisa jalan kaki ke stasiun Jordan. Jadi kalau udah jalan kaki ke situ tinggal lewat satu stasiun lagi ke East Tsim Sha Tsui. Bisa seh jalan kaki, tapi ternyata JAUH BANGET KAKAK! Gempor deh eyke. Untung si K anaknya sangat gampang kalau lagi di jalan, gak ada tuh ngerengek-ngerengek minta digendong, dia tetep tenang di dalam stollernya. Udah sampe ke stasiun Tsim Sha Tsui buat pindah ke East Tsim Sha Tshunya perjuangan lagi karena stasiunnya panjang benerrrrr.. bener bener buat gempor deh. Sampainya di Anenue of Star parade lampunya udah selesai >.<

Ya daripada mutung lebih baik tetep menikmati pemandangan Hongkong malam hari sambil makan nasi bungkus! 😀

Makan nasi bungkus lauk pecel ayam di Avenue of Star yang lagi direnovasi
Makan nasi bungkus lauk pecel ayam di Avenue of Star yang lagi direnovasi

Ngong Ping 360

img_3152Hari terakhir kita di Hongkong destinasi yang dipilih adalah Ngong Ping 360. Karena mau ngerasin si K naek cable car 😀

Gimana cara ke sana?  Dari stasiun North Point ke Stasiun Center pindah line menuju ke Stasiun Tung Chung.

Berapa biayanya? Seperti halnya Sky 100 aku beli tiketnya di Golder Crown Guest House dengan harga HKD 185 untuk Standar Cabin Round Trip. Si K tetep masih gratis. Tapi pas pulangnya karena antriannya panjang dan pas Cristal cabin banyak yang kosong akhirnya kami dikasih turun dengan Cristal kabin yang harganya sebenarnya HKD 255. Rejeki anak soleh yak 😛

Ada apa di sana? Ada patung Budha gede di atas bukit. Selain itu aku gak tahu seh, huahahahahaha. Sampe di atas akunya mabok dong naek cable carnya, gak banget kan 😛 jadinya yang jalan cuma si K sama si abang aja.

Si K seneng banget pas naek cable carnya di sini. Apalagi pas pulangnya pas banget lihat banyak pesawat landing dan terbang karena emang ini letaknya bersebelahan dengan bandara. Sampai di rumah hal ini juga yang sering diceritainnya dengan nenek dan orang-orang lainnya selain ke rumah Mickey Mousenya.

Segitulah acara liburan aku, K dan si abang di Hongkong kemaren. Hari selasa langsung ke bandara pake bis dari Hotelnya. Ternyata enak juga ke bandara naek bis karena gak perlu pindah-pindah stasiun dan geret koper ke mana-mana.

Sampai di bandara si K juga seneng banget karena bandara Hongkong ternyata menyenangkan banget yak. Banyak tempat bermain anaknya dan bandaranya gede tanpa sekat jadi si K bisa puas lari-larian sama bapaknya *emaknya udah teler duluan* 😛

Ternyata udah dua bulan lebih yak akunya pergi ke Hongkong. Kangen liburan lagi! *lirikin si abang suami* 😀

HKTrip – Hotel


Haaaiii Haaaiiii.. Si Niee lanjut cerita tentang liburan ke Hongkong – Macau – Shenzhen lagi yak. Kalau mau cerita lengkapnya bisa diintip di postingan sebelum dan sesudahnya di bawah:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. China Folk Culture Village

Dipostingan kedua kali ini sebelum cerita ke jalan-jalannya, aku mau ceritain tentang hotel yang aku inapin dulu. Total ada empat hotel yang aku inapin kemaren, 3 diantaranya aku seneng banget. Satunya ok seh, gak jelek-jelek amat juga, tapi karena aku ini pencinta hotel minimalis nan terang menderang (kalau dapet hotel dengan jendela yang luas aku paling seneng dah) jadi satu hotel yang aku inapin si Shenzhen rada kurang ok menurut aku. Tapi karena faktor lain masih cukup puas kok.

So, ini dia keempat hotel yang aku inapin selama HKTrip kemaren.

TUNE Hotel KLIA 2

Permasalahan utama kalau nyari tiket murah dan lo berada di kota kecil antah berantah di pelosok Indonesia adalah gak banyaknya penerbangan langsung ke negara tujuan yang ingin didatangi. Manalah penerbangan KL – Pontianak juga gak setiap hari gitu, jadilah si abang menutuskan untuk kami menginap semalam di hotel bandara aja. Setelah di googling akhirnya memutuskan untuk menginap di Tune KLIA2.

Dari segi lokasi, hotelnya bener bener deket banget sama KLIA2. Nujunya juga gampang banget. Tinggal ngikuti papan penunjuk informasi yang ada tulisan Hotelnya, terus cari lift turun satu tingkat ke bawah (L1M) ikutin jalan lagi sekitar 5 menitan langsung sampe deh di hotelnya. Bener bener dempet-dempetan dengan bandaranya deh.

Dari segi suasana kamar aku juga suka banget dah. Sebagai pencinta hotel hotel baru dengan gaya minimalis Tune ini ok banget dah. Walaupun ukurannya gak luas (tapi masih lebih luas daripada hotel aku di Hongkong loh, hahaha) tapi gak yang sampe susah bergerak gitu. Apalagi kamarnya dapet jendela yang gede jadi makin suka deh, walau pemandangannya gak ngadep bandara langsung. Kalau pemandangannya jejeran pesawat gitu kan makin tjakep yak.

IMG_2592Tempat tidurnyapun empuk rasanya jadi pas pulang dari Hongkong kemaren dan sampe hotel udah jam 1 malam dapet rebahan di tempat tidurnya rasanya nikmat bener dah :mrgreen:

Fasilitas pendukung yang aku dapetin seh rasanya cuma Wifi yak. Kencengan seh, tapi cuma bisa dipake sama 2 HP, kalau lebih gak bisa terkoneksi. Padahal kan akunya bawa Ipad untuk maennya si K. Jadi harus gantian deh makenya.

Jadi si Niee puas gak? Puas dah dengan hotelnya. Untuk yang singgah transit di KLIA2 dan mau menginap di hotel, Tune bagus banget kok. Tapi kalau ada yang milih tidur di bandara seh laen cerita yak. Pas aku ke bandara paginya jam 4 subuh ada loh satu keluarga yang anaknya kira-kira berumur 6-7 tahun gitu tidur di ruang tunggu! Ihhhh, kan dingin yak. Kasian anaknya >.<

Hard Rock Hotel Macau

Sebenarnya ngajuin proposal ke si abang suami untuk nginep di Venetian Hotel pas di Macau. Tapi langsung ditolak dong, katanya kemahalan, hahahaha. Ya udah aku kendorin deh proposalnya, yang penting tetep di pusat kotanya Macau dan buat ke Venetian gak jauh. Akhirnya setelah cari hotel yang paling murah disekitaran situ didapatlah Hard Rock Hotel ini.

Walaupun bukan bergaya hotel minimalis seperti yang aku senengi selama ini, tapi pas masuk ke dalam kamarnya akunya langsung jatuh cinta kakaaaakkkk.. Kamarnya nyaman bangeeeeett. Ini aja udah nyaman, apalagi yang di Venetian yak (masih ngerik si abang suami 😛 )

Kamarnya udah pasti luas banget, tempat tidurnya empuk, kamar mandinya luas, dipisahin lagi dengan WCnya (walaupun ribet si wc gak ada airnya 😦 ) Ada mini barnya, ada meja makannya (yang digunain buat masak makanan si K 😛 ), jendelanya gede banget dan pemandangannya tentu saja cakep! Bisa lihat air mancur hotel Wins yang terkenal itu. Jadi gak perlu pergi jauh jauh buat hanya sekedar lihat air mancur kan yak. Dari dalam kamar aja udah menyenangkan. Kan sekalian nikmatin kamarnya juga :mrgreen: Dan yang pasti untuk ke Venetian bener bener deket. Cuma nyebrang jalan cus langsung sampe. Palingan 5 menit doang jalan kakinya.

FullSizeRender IMG_2635Si Niee suka dengan hotelnya? Sukaaaa bangeeeettt. Apalagi pas research kemaren katanya di Macau susah menjumpai orang yang bisa bahasa Inggris dengan baik. Tapi kalau nginep disekitaran City of Dream dan Venetian gitu rasanya semua orang bisa bahasa inggris deh, malah baek baek semua lagi. Jadi gak buat kita bingung sama sekali.

Wifinya juga kenceng banget, tentunya gak dibatasin penggunaannya. Tapi se Macau raya emang gak susah seh yak cari Wifi gratis. Disetiap tempat pasti nemu aja deh.

Kalau ke Macau lagi mau nginep di sini lagi? Mau seh, tapi kalau papanya boleh nginep ke Venetian seh lebih ok kayaknya, hihihihi *masih penasaran* 😛

Ibis North Point Hotel Hongkong

Setelah terpesona dengan indahnya Hard Rock Hotel di Macau, si Niee harus terhempas ke jurang hotel di Hongkong *halah* 😛

Sebenarnya, soal cari mencari hotel ini aku serahkan sepenuhnya sama si abang. Dia udah ahli deh nyari hotel ini. Dia akan memikirkan dari segi lokasi, kemudahan akses transportasi dan tentu saja kemudahan akses mencari makan. Maklum ya bok, si Niee ini lidahnya ngedeso banget. Kalau ke luar negeri tetep nyarinya makanan Indonesia yang mahal tralala trilili itu. Jadi dengan mempertimbangkan unsur itu si abang akhirnya memutuskan untuk nginep di Ibis ini.

Dari segi lokasi, hotel ini emang asik bener dah. Cuma beberapa meter dari pintu exit MTR North Point, di depannya ada terminal bis kecil di mana ada rute langsung ke bandara. Pas pulang aku pakenya bis ini, jadi gak ribet geret-geret koper di MTR, harganya lebih murah pula. Deket dengan terminal Tram juga dan cuma satu kali naek Trem buat ke tempat makanan Indonesia. Karena MTR North Point itu stasiun yang lumayan gede dan dilewati sama 2 line jadi mau kemana-mana juga deket. Bahkan pas ke Shenzhen juga bisa melalui arah yang berbeda dari kebanyakan jadi memakan waktu yang lebih singkat.

Dari segi suasana hotel seh masih masuk dalam kategori aku yak. Hotel baru dengan suasana minimalis. Apalgi dapet jendela yang gede dengan view yang Hongkong banget: pemandangan laut dengan kapal kapalnya. Kekurangan hotelnya cuma satu, tapi berperan besar banget yaitu luasnya yang sempit banget. Cuma 11 meter persegi aja gitu! Sempit kemana-mana dah. Tapi yang penting masih ada space buat sholat ya ditahan aja dah sampe pulang, hahahaha.

ZTL Hotel Shenzhen

Dari semua hotel yang aku inepin ZTL ini yang paling aku gak suka seh. Untung nginepnya cuma semalam aja.

71833_15070314390031638807

Kelebihannya seh sebenarnya banyak yak. Dari exit MRT Lou Jie itu deket banget udah sampe hotel, cuma beberapa meter gitu deh. Dan hotel ini berada deket banget dengan Dong Men Market yang terkenal itu, cuma beberapa ratus meter deh. Kamarnya juga luas banget.

Tapi karena aku pencinta hotel minimalis dan terang pas masuk hotel ini yang model hotel jaman dulu dengan lampu kamar yang redup dan jendela yang menghadap ke belakang bangunan kok rasanya kurang sreg yak. Jadi kurang puas deh dengan hotel ini.

***

Keempat hotel di atas aku pesan online di Agoda dan TripAdvisor. Harganya sendiri relatif standar seh, jadi untuk hotel jarang juga ada promo promo murah kayak tiket pesawat. Paling banter dapat diskon dari poin itupun gak seberapa. Walaupun tetep ya harganya turun naek sesuai musim liburan atau sejenisnya.

So so so, cerita selanjutnya tentang jalan-jalannya dong yak! 😀

April Trip – KL: Bukit Bintang, Petronas, Putra Jaya


Haaaiiii Haaiii Haalllooo.. Akhirnya si Niee menyelesaikan juga cerita tentang jalan-jalannya bulan April lalu. Lumayan lama juga ya perlu 4 bulan buat menyelesaikannya, hahaha.. Dasar si Niee kurang produktip! Nah bagi yang mau baca-baca tentang perjalanan Niee dari hari pertama di Kuching sampe ke Pattaya boleh loh intip-intip link di bawah ini:

  1. April Trip – Kuching: Prolog
  2. April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho
  3. April Trip – Bangkok: Sea Life, Asiatique & Madame Tussaud
  4. April Trip – Pattaya:Mini Siam, Nong Noch Tropical Garden, Silver Lake, Laser Budha & Pattaya Beach

***

Sebenarnya pergi ke KL kemaren bagi aku sangat kurang efektif. Semua tempat yang dikunjungi adalah tempat yang sama seperti yang pernah aku datangi pada tahun 2013 yang lalu pas bulan madu. Tapi karena waktunya sangat kurang dan terlebih aku dalam perjalanan ini juga memboyong ibu dan kakak aku yang pada dasarnya belom pernah ke KL, jadilah tujuan wisata yang turis banget itu yang dipilih. Padahal pengen banget mengeksplore KL lebih dalam lagi. Mungkin lain kali, mudah-mudahan ada rejeki ke KL lagi 🙂

Selain tempat yang dikunjungi sama, hotel yang aku pilihpun sama dengan tahun 2013 kemaren, alasannya cuma merasa ok dengan hotelnya. Etapi ternyata agak salah seh milih hotel yang sama. Soalnya dulu pas cuma berdua seh ok-ok aja. Tapi setelah ada si K kok berasa kecil banget hotelnya. Apalagi akukan masak di hotel ya, jadilah makin sempit aja tuh kamar.

BUKIT BINTANG

Belanja Belanji di Bukit Bintang
Belanja Belanji di Bukit Bintang

Kami terbang dari Bangkok ke KL pada hari Kamis sore dan sampe ke hotel udah pukul 10 malam. Untung gak ada kejadian gak enak kayak di hotel Bangkok kemaren sehingga sampai di hotel langsung bisa masuk kamar dan nidurkan si K yang udah kelelahan banget kayaknya dengan perjalanan naik turun kereta dan monorel. Kelebihan udah pernah ke sini ya gak perlu mikir-mikir lagi pas mau kemana-mana. Tujuannya udah jelas.

Keesokan harinya pas hari Jumat aku memutuskan untuk mengistirahatkan si K dulu pagi sampe siangnya di Hotel. Rasanya perjalanan kali ini cukup panjang dan melelahkan juga, jadi si K butuh istirahat yang banyak. Lagian si abang, ibu dan kakak cuma mau keliling keliling di sekitar hotel aja, jadi gak masalah kalau diskip.

Siangnya, selepas sholat Jumat kami memutuskan untuk cari makan di sekitaran bukit bintang. Pikirnya yang simple aja mau makan di pavilion. Selain tempatnya ok banget buat ngasih makan si K di sana. Terlebih lagi aku inget banget disana ada makanan masakan padang yang enak. Maklum, sebagai pejalan yang gak suka wisata kuliner, aku rada susah makan pas di Bangkok, sudah saatnya makan makanan enak di KL kan 😛

Bukit bintang tahun-tahun ini agak kurang enak buat ditangani sebenarnya. Tahun 2013 yang lalu sampe sekarang sedang dalam pengerjaan MRT gitu deh jadi jalanan banyak yang ditutup dan kalau pake kendaraan macet aja gitu. Katanya seh tahun 2016 bakalan selesai pengerjaannya. Kalau udah selesai pengen deh kesana lagi, menikmati Bukit Bintang yang udah cantik tampa ada penggalian disana sini.

Sehabis makan-makan di Pavilion aku kemudian keliling-keliling dan belanja belanji dikit :mrgreen:

PETRONAS TOWER

Di depan Petronas Tower
Di depan Petronas Tower

Biar si K kekiniian banget ya harus kudu banget foto di depan Petronas Tower dong ya, hahaha. Kemaren pas ke Petronas Tower tahun 2013 kayaknya ok banget deh baik itu waktunya posisinya dan semuanya deh. Eeehhh kok ya pas bawa si K kesana lagi gagal deh rasanya foto-fotonya. Pertama karena kita salah jalan masuk pas di Suriahnya. Dan pas kita keluar eh kok rasanya bukan seperti yang dulu. Foto foto bentar seh, tapi berasa kurang ok aja gitu. Dan beneran kita salah tempat dong! Karena di posisi yang sekarang ini kurang bagus buat dapet angle foto yang ok. Jadilah kita cepet-cepet berpindah tempat ke bagian satunya lagi dan sayangnya hari udah gelap. Mana gak punya kamera lagi karena dicempluningin si kakak ke got >.< jadilah hasil fotonya gitu gitu aja, hiks!

PUTRA JAYA

mejeng di depan gedung perdana menteri Malaysia
mejeng di depan gedung perdana menteri Malaysia

Sebenarnya bingung juga mau mengisi hari terakhir di KL dan hari terakhir liburan ini pada umumnya. Paginya seh si abang, kakak dan ibu jalan ke Central Market buat belanja-belanji. Karena aku gak pernah terlalu suka sama sesuatu hal yang namanya belanja apalagi di pasar gitu (kalau Mall mah aku suka :P) dan aku udah pernah juga jadinya aku lebih milih maen maen di hotel aja bareng K.

Pengen seh jalan kemana gitu yang belom pernah di KL, tapi karena aku belum melakukan research banget di KL ini jadilah gak ada ide gitu lah. Akhirnya ngajakin si ibu ke Putra jaya aja. Lumayan kan bisa ngajakin ibu sholat di mesjid luar negeri (hahahaha) sekalian nyantai bareng si K ditamannya yang luas banget itu.

Mesjid Putra di Putra Jaya
Mesjid Putra di Putra Jaya
Taman cantik Putra Jaya
Taman cantik Putra Jaya

IMG_0020***

So, disinilah liburan pertama si K buat keluar negeri berakhir. Pas nulis ini pengen banget bisa liburan lagi.. Tapi jatah cuti yang cuma 12 hari kerja dipotong lagi sama 3 hari cuti bersama hari raya itukan sudah habis. HIKS!

Tahun depan udah buat rencana seh mau liburan ke Hongkong. Kali ini karena si K udah 2 tahun lebih akan dimaksimalkan bener deh liburannya. Karenakan gak perlu masak-masak lagi di hotel, bisa bebas belanja sayur ke pasar! Hahaha. Mudah-mudahan bisa terlaksana deh liburannya, karena sampe sekarang belom dapet tiket promonya! (si Niee pengikut tiket promo garis keras! :mrgreen: )

KLIA2: Bye bye Liburan
KLIA2: Bye bye Liburan

April Trip – Kuching (Prolog)


Yak akhirnya si Niee niatin juga untuk memulai menulis tentang liburan K awal bulan lalu. Ya, masih sebulan lah ya, jadi belum basi basi amat juga 😛

Liburan kali ini adalah liburan kedua si K untuk rute yang lumayan jauh dan lumayan lama, juga termasuk liburan pertama K ke luar negeri. Jadi wajib dimasukkkan ke blog dong yak buat dokumentasi :mrgreen:

Persiapan liburan ini sendiri udah lama banget loh. Tiket pesawat untuk penerbangan Kuching – KL – Bangkok – KL – Kuching sendiri udah dipesan jauh-jauh hari bahkan saat si K belum genap berumur 40 hari! Inget banget waktu itu aku lagi sibuk-sibuknya ngurus si K yang belum jelas jadwal bobonya, si abang sibuk beli tiket promonya AirAsia, hihihi. Kami emang keluarga pemburu tiket murah seh yak 😀

Perjalanan kali ini juga gak aku abang dan K doang, tapi aku mengajak serta nenek dan Auntynya K yang rasanya jadi kurang sreg seh ya sebenarnya. Enakan cuma bertiga seh menurut aku karena si Nenek dan Auntynya yang emang gak pernah liburan apalagi ke luar negeri (si nenek emang gak hobi sedangkan si Aunty gak pernah punya kesempatan maupun teman ya makanya sekarang ini diajak) jadi rada memperlambat aku dan abang seh yang udah kompak masalah pembagian tugasnya selama traveling. Tapi pada dasarnya seh perjalanan selama sepuluh harinya berlangsung OK dan menyenangkan kok 🙂

Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak - Kuhcing
Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak – Kuhcing

(btw, itu tipe pesawatnya boleh nyontek dari komennya Zilko di instagram 😛 )

Perjalanan dimulai dengan rute Pontianak – Kuching, rute favorit Niee dan si Abang kalau pergi keluar negeri dari Pontianak. Kenapa? Karena tiket Pontianak – Kuching lebih murah dibandingkan dengan tiket Pontianak – Jakarta dan yang kedua, rute Kuching – Kuala Lumpur harga tiketnya itu murah banget! Kalau lagi promo bisa sampe IDR 18000. Kesimpulannya, kalau mau ke luar negeri dari Pontianak lewatlah Kuching! (Tapi sebelum ada rute baru Pontianak – KL langsung seh semenjak tanggal 3 April 2015 kemaren, tapikan si Niee beli tiketnya udah setahun yang lalu 😛 )

Alhamdulillah persiapan perjalanan kali ini gak ada yang kelupaan seperti yang ke Jakarta kemaren. Kalau kemaren kan si Niee lupa bawa perlengkapan makeup yak, jadinya semua hasil fotonya akunya lusuh gitu gak berbedak 😦 (untungnya emang aku makeup-an juga gak kentara ya dengan gak, hihihi) sekarang alat makeupnya dibawa. Bawa gendongan juga, bawa stroller juga, pokoknya komplit deh 😀

Karena ini udah untuk ketigakalinya aku ke Kuching (dan rasanya gak ada apa-apa juga di Kuching ini apalagi ditambah akomodasi di Kuching sangatlah mahal karena harus selalu menggunakan taxi (yang biasanya bahkan lebih mahal dari harga tiket pesawat Kuching – KL!)) jadinya aku gak ada rencana sama sekali di Kuching ini. Palingan sesampainya di Kuching langsung cek in hotel, istirahat dan sorenya jalan-jalan disekitar waterfront Kuching yang tersohor seantero kota Pontianak aja, hahaha.

Lagian satu hari di Kuching emang aku memanfaatkan bener buat K istirahat karena sebelum pergi liburan ini si K tiba-tiba diare dong! Neneknya udah nyuruh batalin aja liburannya, akunya galau, papanya seh ikut aku aja apapun keputusannya. Tapi melihat K yang masih ceria-ceria aja walaupun lagi diare ya aku Bismillah aja buat pergi liburan. Yang penting obat-obatan K lengkap. Insya Allah lancar deh pokoknya *bacadoakomatkamit*

Pose paling ngehits se Kota Pontianak - Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Pose paling ngehits se Kota Pontianak – Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Paaaa,, banyak kapaalll :D
Paaaa,, banyak kapaalll 😀
Papa dan K main di waterfront
Papa dan K main di waterfront
Tiga Generasi
Tiga Generasi

Malamnya si Abang, Nenek dan Auntynya K makan-makan di kafe seberang waterfront yang lumayan rame juga (tapi kata abang makanannya kurang enak seh) Akunya? Ya nemenin K bobo di hotel dong! >.<

Besok paginya tetep si Abang, Nenek dan Aunty jalan ke pasar dan aku tetep nemenin K di hotel aja karena siangnya bakalan menguras tenaga yang sangat banyak. Aku akan pergi ke bandara antar bangsa Kuching dari hotel pukul 13, penerbangan dari Kuching – KL pukul 16, penerbangan KL – Bangkok pukul 20 dan sampe di Don Mueang Internatioanl Airport udah pukul 22 lebih waktu setempat!

OK, welcome Bangkok! Selamat datang di destinasi yang sebenarnya pada liburan bulan April ini Katniss! 🙂