HKTrip – Shenzhen


Haaaiii… Udah sebulan lebih ngetripnya tapi tulisannya lama bener yak. Beberapa waktu belakangan ini emang susah bener si Niee nyempetin buat sekedar nulis blog. Padahal mah biasanya nulis juga gak pake konsep. Gak pake kebanyakan mikir kayak blogger-blogger keren di luar sono, tapi tetep aja ngisinya susah bener.

Ya udah deh daripada gak ditulis sama sekali kan mending coba nulis lagi perjalanan kemaren. Kali ini mau cerita tentang Shenzhen! Yang mau baca cerita sebelum dan sesudahnya boleh loh diintip-intip di sini:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen
Belanda Ala-Ala KW Super. Emang China ya senengnya buat versi KWnya! :P
Belanda Ala-Ala KW Super. Emang China ya senengnya buat versi KWnya! 😛

Sebenarnya aku bingung juga mau ngapain ke Shenzhen ini. Tapi kalau udah ke Hongkong dan waktu liburan aku lumayan panjang sampe 10 hari, kayaknya sayang juga buat ngelewati Shenzhen. Lumayan kan nambah-nambah cap di passport 😛 Lagian pas searching juga buat dapetin VOAnya gampang kok dari perbatasan Hongkong itu. Maka dengan semangat empat limalah kita bertiga pergi dari Hongkong ke Shenzhen dengan menggunakan MTR. Sengaja koper yang gede kita titipkan di hotel Hongkong biar gak ribet bawanya. Jadi kita ke Shenzhen cuma berbekal tas kecil aja.

Tapi sayangnya pas kita balik ke Pontianak dapet kabar bahwa VOA buat ke Shenzhen udah ditutup. Jadi kalau mau ke Shenzhen dari Hongkong tetep harus buat Visa China. Untung kita sempet ya kesana. Rezeki si K lah 😀

Setelah seharian kemarennya kita maen maen di disneyland keesokan harinya kita tancap gas lagi buat pergi ke Shenzhen. Emang itenerary kita padetin dibagian depan perjalanan. Pengennya seh balik dari Shenzhen kita udah santai aja jalan jalan di Hongkongnya.

Setelah kegiatan dipagi hari seperti biasanya. Masak dulu buat si K. Beberes koper yang mau dibawa ke Shenzhen dan cekout akhirnya kita baru sampe di MTR sekitar jam 11an juga. Udah kesiangan banget kakakkkk. Untungnya kita nginep di Nort Point. Jadi buat ke Shenzhen kami gak pake rute MTR seperti kebanyakan orang. Kalau dilihat dari peta seh rute kami emang memutar. Tapi yang muter kan keretanya. Yang membuat si abang memilih rute ini adalah kami hanya perlu pindah stasiun dua kali dibanding rute biasa yang harus pindah stasiun tiga kali dan ada dua stasiun gede pada perpindahan itu yang pastinya kita akan repot banget buat geret geret koper dari stasiun satu ke stasiun lainnya.

Rute MTR yang kami pilih adalah dari Nort Point ke Yau Tong terus pindah line menuju ke Kowloon Tong. Terus pindah line lagi menuju ke Lo Wu stasiun terakhir perbatasan Hongkong dan Shenzhen.

Kita ngurus VoA diperbatasan ini. Gampang kok. Tinggal ngisi formulirnya. Ngantri di kantor imigrasinya bayar langsung passport kita di tempel visa shenzhen yang berlaku buat lima hari. Setelah buat visa baru deh kita ngantri di imigrasinya shenzhen. Sayang VoA ke shenzhen udah ditutup sekarang.

Dari perbasan itu kita langsung naek metronya Shenzhen dari stasiun Lao Hu ke Stasiun Lao Jie buat ke hotel kita.

Sampe di hotel kita beberes dulu. Ngasih makan si K dulu karena apapun kondisinya si K aku tetapkan harus jelas jadwal makannya. Barulah setelah itu kita mutusin untuk keliling disekitar hotel aja sore ini. Kebetulan hotel kita deket banget dengan DongMen market yang banyak dibicarain orang di blog. Tapi kalau bertanya apa aja yang ada di DongMen aku gak tahu kakak. Soalnya bingung kemana kemananya. Huahahahahaha.

Kesan pertama kita masuk ke Shenzhen adalah.. RAME! Hahahaha. Emang udah sering baca seh di blog blog bahwa daerah manapun di China akan selalu rame karena penduduknya yang banyak. Aku yang emang gak suka dan gak terbiasa berada ditengah kerumunan orang rame jadi mabok aja gitu lihatnya. Padahal gak juga sampe rame gimana bener seh. Tapi tetep aja terasa.

Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen
Ditengah keramaian di Shenzhen

Emang seh waktu itu aku ngambil fotonya di DongMen Market yang terkenal di Shenzhen. Tapi tetep aja kan ya aku itu perginya jam nanggung gitu sekitar jam 2an pas hari kerja dimana suhunya panas banget tapi tetep aja rame! Emang jumlah penduduk nomor satu di dunia gak bisa bohong yak! Mungkin kalau orang Singapore ke Jakarta kesannya juga sama gitu, Jakarta rame! Hahahahaha.

Sebenarnya seh ada dua tempat yang bisa dikunjungi di Shenzhen yang disebut oleh beberapa blog yang aku baca yaitu Windows Of The World sama China Folk Culture Village, tapi karena kami adalah traveler pemalas 😛 jadi aku pilih salah satu aja dong biar gak capek. Biar tenang aja gitu bawa si K gak keburu-keburu waktu. Jadi dipilihlah WOW aja sebagai tempat yang akan dikunjungi.

Kesannya gimana Niee dengan WOW? Pertama kali datang yang aku pikirkan adalah PANAS! Hahahaha. Emang kurang baik ya pergi ke Hongkong pada bulan July gitu. Panasnya menyakitkan banget, terik!

Awalnya berekspetasi tinggi buat foto-foto di WOW untuk pamerin di Facebook, siapa tahu ada yang percaya gitu kita pergi ke Eropa 😛 Karena dari lihat di google foto-fotonya kan keren banget yak. Ehhhh sekalinya sampe di sana aku kuciwaaaaaaa… Tempatnya biasa aja gitu. Manalah ada kejadian akukan pesan paket yang keliling WOW pake mobil yak. Eh pas ditengah mobilnya berenti. Kirain kayak waktu di Pucket kita dikasih waktu foto foto terus jalan lagi. Ternyata kita ditingalin kakaaaaakkkk. Gempor deh eyke buat baliknya. Dari yang semangat buat foto-foto jadi gak sreg deh. Manalah hasil fotonya gitu-gitu doang (karena gak profesional :P) Jadilah aku menasbihkan bahwa Shenzhen gak terlalu penting buat dikunjungi (lagi).

Walaupun kalau mau belanja apalagi baju-baju gitu China itu surga banget yaaa. Murah semuanyaaaa. Sayang koper kami terbatas jadi gak mau beli banyak-banyak buat dibawa pulang.

Jadi begitulah perjalan kami ke Shenzhen (lah gitu doang nulisnya Niee?) Iyaaa, soalnya ini nulisnya di kantor dan udah kesorean mau pulang, hihihihi.

Sisa liburan di Hongkongnya bakalan dijadikan satu postingan aja kali yak biar ceritanya cepet selesai? 😛

HKTrip – Hotel


Haaaiii Haaaiiii.. Si Niee lanjut cerita tentang liburan ke Hongkong – Macau – Shenzhen lagi yak. Kalau mau cerita lengkapnya bisa diintip di postingan sebelum dan sesudahnya di bawah:

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. China Folk Culture Village

Dipostingan kedua kali ini sebelum cerita ke jalan-jalannya, aku mau ceritain tentang hotel yang aku inapin dulu. Total ada empat hotel yang aku inapin kemaren, 3 diantaranya aku seneng banget. Satunya ok seh, gak jelek-jelek amat juga, tapi karena aku ini pencinta hotel minimalis nan terang menderang (kalau dapet hotel dengan jendela yang luas aku paling seneng dah) jadi satu hotel yang aku inapin si Shenzhen rada kurang ok menurut aku. Tapi karena faktor lain masih cukup puas kok.

So, ini dia keempat hotel yang aku inapin selama HKTrip kemaren.

TUNE Hotel KLIA 2

Permasalahan utama kalau nyari tiket murah dan lo berada di kota kecil antah berantah di pelosok Indonesia adalah gak banyaknya penerbangan langsung ke negara tujuan yang ingin didatangi. Manalah penerbangan KL – Pontianak juga gak setiap hari gitu, jadilah si abang menutuskan untuk kami menginap semalam di hotel bandara aja. Setelah di googling akhirnya memutuskan untuk menginap di Tune KLIA2.

Dari segi lokasi, hotelnya bener bener deket banget sama KLIA2. Nujunya juga gampang banget. Tinggal ngikuti papan penunjuk informasi yang ada tulisan Hotelnya, terus cari lift turun satu tingkat ke bawah (L1M) ikutin jalan lagi sekitar 5 menitan langsung sampe deh di hotelnya. Bener bener dempet-dempetan dengan bandaranya deh.

Dari segi suasana kamar aku juga suka banget dah. Sebagai pencinta hotel hotel baru dengan gaya minimalis Tune ini ok banget dah. Walaupun ukurannya gak luas (tapi masih lebih luas daripada hotel aku di Hongkong loh, hahaha) tapi gak yang sampe susah bergerak gitu. Apalagi kamarnya dapet jendela yang gede jadi makin suka deh, walau pemandangannya gak ngadep bandara langsung. Kalau pemandangannya jejeran pesawat gitu kan makin tjakep yak.

IMG_2592Tempat tidurnyapun empuk rasanya jadi pas pulang dari Hongkong kemaren dan sampe hotel udah jam 1 malam dapet rebahan di tempat tidurnya rasanya nikmat bener dah :mrgreen:

Fasilitas pendukung yang aku dapetin seh rasanya cuma Wifi yak. Kencengan seh, tapi cuma bisa dipake sama 2 HP, kalau lebih gak bisa terkoneksi. Padahal kan akunya bawa Ipad untuk maennya si K. Jadi harus gantian deh makenya.

Jadi si Niee puas gak? Puas dah dengan hotelnya. Untuk yang singgah transit di KLIA2 dan mau menginap di hotel, Tune bagus banget kok. Tapi kalau ada yang milih tidur di bandara seh laen cerita yak. Pas aku ke bandara paginya jam 4 subuh ada loh satu keluarga yang anaknya kira-kira berumur 6-7 tahun gitu tidur di ruang tunggu! Ihhhh, kan dingin yak. Kasian anaknya >.<

Hard Rock Hotel Macau

Sebenarnya ngajuin proposal ke si abang suami untuk nginep di Venetian Hotel pas di Macau. Tapi langsung ditolak dong, katanya kemahalan, hahahaha. Ya udah aku kendorin deh proposalnya, yang penting tetep di pusat kotanya Macau dan buat ke Venetian gak jauh. Akhirnya setelah cari hotel yang paling murah disekitaran situ didapatlah Hard Rock Hotel ini.

Walaupun bukan bergaya hotel minimalis seperti yang aku senengi selama ini, tapi pas masuk ke dalam kamarnya akunya langsung jatuh cinta kakaaaakkkk.. Kamarnya nyaman bangeeeeett. Ini aja udah nyaman, apalagi yang di Venetian yak (masih ngerik si abang suami 😛 )

Kamarnya udah pasti luas banget, tempat tidurnya empuk, kamar mandinya luas, dipisahin lagi dengan WCnya (walaupun ribet si wc gak ada airnya 😦 ) Ada mini barnya, ada meja makannya (yang digunain buat masak makanan si K 😛 ), jendelanya gede banget dan pemandangannya tentu saja cakep! Bisa lihat air mancur hotel Wins yang terkenal itu. Jadi gak perlu pergi jauh jauh buat hanya sekedar lihat air mancur kan yak. Dari dalam kamar aja udah menyenangkan. Kan sekalian nikmatin kamarnya juga :mrgreen: Dan yang pasti untuk ke Venetian bener bener deket. Cuma nyebrang jalan cus langsung sampe. Palingan 5 menit doang jalan kakinya.

FullSizeRender IMG_2635Si Niee suka dengan hotelnya? Sukaaaa bangeeeettt. Apalagi pas research kemaren katanya di Macau susah menjumpai orang yang bisa bahasa Inggris dengan baik. Tapi kalau nginep disekitaran City of Dream dan Venetian gitu rasanya semua orang bisa bahasa inggris deh, malah baek baek semua lagi. Jadi gak buat kita bingung sama sekali.

Wifinya juga kenceng banget, tentunya gak dibatasin penggunaannya. Tapi se Macau raya emang gak susah seh yak cari Wifi gratis. Disetiap tempat pasti nemu aja deh.

Kalau ke Macau lagi mau nginep di sini lagi? Mau seh, tapi kalau papanya boleh nginep ke Venetian seh lebih ok kayaknya, hihihihi *masih penasaran* 😛

Ibis North Point Hotel Hongkong

Setelah terpesona dengan indahnya Hard Rock Hotel di Macau, si Niee harus terhempas ke jurang hotel di Hongkong *halah* 😛

Sebenarnya, soal cari mencari hotel ini aku serahkan sepenuhnya sama si abang. Dia udah ahli deh nyari hotel ini. Dia akan memikirkan dari segi lokasi, kemudahan akses transportasi dan tentu saja kemudahan akses mencari makan. Maklum ya bok, si Niee ini lidahnya ngedeso banget. Kalau ke luar negeri tetep nyarinya makanan Indonesia yang mahal tralala trilili itu. Jadi dengan mempertimbangkan unsur itu si abang akhirnya memutuskan untuk nginep di Ibis ini.

Dari segi lokasi, hotel ini emang asik bener dah. Cuma beberapa meter dari pintu exit MTR North Point, di depannya ada terminal bis kecil di mana ada rute langsung ke bandara. Pas pulang aku pakenya bis ini, jadi gak ribet geret-geret koper di MTR, harganya lebih murah pula. Deket dengan terminal Tram juga dan cuma satu kali naek Trem buat ke tempat makanan Indonesia. Karena MTR North Point itu stasiun yang lumayan gede dan dilewati sama 2 line jadi mau kemana-mana juga deket. Bahkan pas ke Shenzhen juga bisa melalui arah yang berbeda dari kebanyakan jadi memakan waktu yang lebih singkat.

Dari segi suasana hotel seh masih masuk dalam kategori aku yak. Hotel baru dengan suasana minimalis. Apalgi dapet jendela yang gede dengan view yang Hongkong banget: pemandangan laut dengan kapal kapalnya. Kekurangan hotelnya cuma satu, tapi berperan besar banget yaitu luasnya yang sempit banget. Cuma 11 meter persegi aja gitu! Sempit kemana-mana dah. Tapi yang penting masih ada space buat sholat ya ditahan aja dah sampe pulang, hahahaha.

ZTL Hotel Shenzhen

Dari semua hotel yang aku inepin ZTL ini yang paling aku gak suka seh. Untung nginepnya cuma semalam aja.

71833_15070314390031638807

Kelebihannya seh sebenarnya banyak yak. Dari exit MRT Lou Jie itu deket banget udah sampe hotel, cuma beberapa meter gitu deh. Dan hotel ini berada deket banget dengan Dong Men Market yang terkenal itu, cuma beberapa ratus meter deh. Kamarnya juga luas banget.

Tapi karena aku pencinta hotel minimalis dan terang pas masuk hotel ini yang model hotel jaman dulu dengan lampu kamar yang redup dan jendela yang menghadap ke belakang bangunan kok rasanya kurang sreg yak. Jadi kurang puas deh dengan hotel ini.

***

Keempat hotel di atas aku pesan online di Agoda dan TripAdvisor. Harganya sendiri relatif standar seh, jadi untuk hotel jarang juga ada promo promo murah kayak tiket pesawat. Paling banter dapat diskon dari poin itupun gak seberapa. Walaupun tetep ya harganya turun naek sesuai musim liburan atau sejenisnya.

So so so, cerita selanjutnya tentang jalan-jalannya dong yak! 😀

HKTrip – Tiket


Haaaaiiiii… Haaallllooooo… Apakabar semuanyaaaaa??

IIhhh kangen deh sama blog. Belakangan ini rada jarang ngeblog ya si Niee nya. Tapi untuk beberapa waktu kedepan si Niee bakalan banyak bahan cerita deh karena baru balik liburan dari Hongkong.. Yeaaahhh.. Akhirnya tiket yang udah dibeli dari bulan september tahun lalu terpakai juga :mrgreen:

Kalau mau baca cerita lengkap pas si Niee jalan-jalan ke Hongkong – Macau – Shenzhen kemaren boleh loh intip-intip di postingan ini:

 

Karena banyak temen-temen kantor dan sekitarnya yang nanyain perihal tiket ini dan sibuk bolak balik ceritain gimana kronologisnya, so postingan pertama dari rangkaian HKTrip ini bakalan aku dedikasikan untuk cerita tentang tiket ya.

Niee ke Hongkong tiketnya berapa harganya?

Pertanyaan paling sering mendunia sejagatraya terlebih lagi untuk sekitaran temen-temen kantor.

Lumayan murah kok. Kalau mahal, sayanya sama si abang belum mampu. Belum mampu kalau harus naek garuda yang nyaman itu. Makanya naeknya AirAsia aja. Belinyapun hampir setahun sebelum keberangkatan pas AirAsianya lagi promo gede-gedean. Tapi inipun dapatnya gak yang paling murah loh. Jadi masih ada yang bisa lebih murah lagi kalau pas dapet. Intinya seh rajin-rajin aja lihat website atau FBnya AirAsia atau maskapai lainnya. Group backpakeran juga sering ngasih info kalau ada tiket murah ini. Bahkan sampe ke Eropa juga ada yang murah banget. Pernah aku lihat tiket PP dari KL ke Paris cuma 4jutaan gitu. Murah banget kan!

Tiket Pontianak - KL (PP)

tiket 1 tiket 2Jumlah harga tiketnya:

  1. Tiket Kuala Lumpur – Pontianak (PP) bertiga Rp. 2.446.500,-
  2. Tiket KL – Macao bertiga 551 MYR kalau di Rupiahin dengan Kurs Rp3200 jadinya Rp. 1.763.200,-
  3. Tiket Hongkong – KL bertiga 1231.91 HKD kalau di Rupiahin dengan Kurs Rp1700 jadinya Rp. 2.094.247,-

Jadi total seluruhnya adalah Rp. 6.303.947 untuk bertiga dari Pontianak – KL – Macau – Hongkong – KL – Pontianak. Harga ini udah include semua yak. Udah termasuk beli bagasi disetiap penerbangan sebanyak 40Kg (kelebihan banyak seh sebenarnya, 30kg udah cukup deh ternyata) dan beli kursi biar bisa dapet sejajar bertiga (soalnya kalau cek in biasa tanpa beli kursi dapetnya suka misah-misah neh AirAsia)

Kalau gak beli bagasi dan gak beli kursi harganya bisa jauh lebih murah loh. Perbandingannya kayak gini neh.

tiket 4Untuk penerbangan dari Hongkong ke KL kalau gak beli bagasi sama beli kursi, jatohnya bertiga cuma 845.91 HKD atau Rp. 1.438.047 aja. Berarti tiket untuk satu orangnya cuma Rp. 479.349 doang. Murah banget kan! :mrgreen:

Jadi tagline AirAsia yang bilang Everyone can Fly itu bener banget! *kemudian minta fee sama AirAsia* 😛

Gak takut beli jaoh-jaoh hari tiketnya gak jadi berangkat?

Emang gak ada jaminan kalau kita jadi berangkat dengan membeli tiket jauh-jauh hari sebelumnya. Aku juga pernah gagal sekali pergi ke KL yang tiketnya udah dibeli 3 bulan sebelumnya karena alasan tertentu. Tapi ada juga temen kantor aku yang beli tiketnya 2 minggu sebelumnya juga batal karena anaknya sakit. Intinya seh ya siapin hati aja. Kalau batal ya ikhlasin 😛 Karena liburan itu gak cuma sekedar soal ada atau gak ada duit, tapi soal kesempatan juga. Mungkin dikasih jalan buat liburan lebih jauh dan lebih lama lagi, hehehe.

Solusi dari aku seh kalau beli di AirAsia ini kalau beli tiket belilah tiketnya doang aja. Kalau dilihat dari harga bagasinya bisa jatoh lebih mahal harga bagasikan yak? Beli bagasi dan perintilan lainnya tunggu H-3 keberangkatan aja, jadi gak rugi-rugi amat kalau batal. 800 HKD sama 1200 HKD kan bedanya gede yak. Aku sendiri baru beli kursi tanggal 13 Juli 2016 dan beli bagasi baru 26 Juli 2016 sehari sebelum penerbangannya.

So, ada yang udah beli tiket liburan untuk tahun depan? Aku sekarang lagi nungguin promo AirAsia lagi neh untuk liburan ke Korea. Hihihihi.