Hari Pertama Sekolah


Huwaaa.. satu tahapan gede buat Katniss hari ini. Apalagi kalau pertama kalinya dia sekolah. Memang masih tinggat Kiddy 2 seh dia. Atau bahasa umumnya tingkat PAUD kali yak. Soalnya kalau ditanya sama orang-orang si K masuk apa aku selalu jawabnya PAUD, soalnya kalau dijawab Kiddy pada nggak ngeh >.< Masih ada tahapan TK A, TK B sebelum ntar masuk ke SD. Tapikan ini bener-bener pertama kalinya dia memasuki kegiatan bersekolah gitu, yang membuat emak bapaknya rada deg-degan.

Apalagi pas kita cek ternyata hari pertama masuk sekolah ini ternyata bertepatan dengan H-1 kepulangan kita dari liburan dong! Gawat banget deh (cerita weekend tripnya akan ditulis belakangan yak πŸ˜€ ). Takutnya si K bakalan kecapean pas dihari pertamanya sekolah.

Dan beneran kejadian dong! Pas kita balik dari liburan kita tidur siang kan dan blas ketiduran sampai magrib yang artinya si K bakalan susah tidur malamnya. Akhirnya tidur gak tidur si K baru sekitar pukul 10.30 PM yang berefek emaknya juga ngantuk berat.

Pagi harinya dengan bersusah payah emaknya baru bangun jam 5 lewat dan si K bangun jam berapa? Jam 6.30 am saudara-saudara! Itupun karena dibangunkan, kalau gak blas tidur sampai siang deh tuh anak. Langsung dimandikan, dikasih sarapan seadanya πŸ˜› dan siap gak siap udah jam 7.43 baru di dalam mobil. Sampai di sekolah pas jam 8 πŸ˜›

JADI GIMANA CERITA HARI PERTAMA SEKOLAHNYA?

Si K sebenarnya udah pernah sekali diajakin ke sekolahnya ini. Yang dia tangkap dari sekolahnya ini adalah adanya spot bermain gitu yang ada tempat maen lego dan jual-jualan gitu serta ada maen perosotan dan ayunan.

Pas malem-malem sebelum bobo emang dia udah ngomong kalau boleh gak dia maen perosotan dan ayunan itu, dan tentu aku bilang boleh dong. Tapi ya masuk ke kelas dulu aja.

Paginya semangatlah dia untuk pergi ke sekolah buat MAEN PEROSOTAN. Dan pas disuruh masuk ke kelas dulu dia jadi marah! DUH! Apalagi pas di dalam ruang sekolahnya, yang dulunya ada spot maenan gitu udah gak ada sama sekali maenan di sana. Makin deh si K jadi uring-uringan. Pas ketemu sama temen sekelasnya dan disuruh baris dia gak mau. Emaknya pegang HP langsung tereak, “Katniss gak mau difoto maa” πŸ˜› terus karena kelasnya ada di lantai atas, dan aku lihat gak ada emak-emak yang laen juga ngikuti jadi aku ya udah Katniss ditinggal aja gitu. Percaya deh sama gurunya. Apalagi satu kelas yang isinya 18 anak bakalan dijagain oleh 4 orang guru. Aman deh yak.

Pulang dari sekolah si K aku ke kantor dulu, terus sekitar jam 9.30 barengan sama si abang jemputin si K lagi ke sekolahnya (yang mana sebenarnya anaknya pulang masih lama, cuma bapaknya aja udah uring-uringan takut anaknya kenapa napa ditinggal gitu).

Dan, akhirnya si K pun keluar dari kelasnya dengan wajah yang sumringah maku-malu kucing :mrgreen:

Anaknya meleng sendirian πŸ˜†

A post shared by Irni (@iirni) on

Setelah ngobrol sama Miss-nya ternyata si K nangis dong pas emaknya ini pulang ninggalin dia. Terus anaknya gak mau dipujuk dan akhirnya berenti sendirian karena lihat anak-anak yang laen pada maen, yang akhirnya ikutan maen juga.

Pas ditanya katniss mau gak sekolah lagi besok? Alhamdulillah jawabannya iya. Emaknya bisa tenang πŸ˜›

Karena udah diutangin buat maen seluncuran dan ayunan jadilah sebelum pulang kita maen seluncuran dan ayunan dulu dihalaman sekolah. Katniss mau maennya sampai capek ya ma, katanya πŸ˜› Untung masih bisa dipujuk buat pulang setelah setengah jam lebih maen-maennya.

Jadi hari pertamanya berhasil gak?

Ya, so-so lah yak. Aku juga gak berekspetasi tinggi si K bakalan langsung betah di sekolahnya. Anaknya mau setiap hari pergi ke sekolah dan seneng di sekolahnya aja udah lumayan kok, hihihi. Lagian, masih PAUD juga kan yak, sekolahnya belum serius banget, masih bakalan sering diajak kabur buat nemenin emak bapaknya liburan sebelum masuk SD :mrgreen:

Satu Langkah Kecil


Ya, satu langkah kecil lagi dikehidupan si K. Anaknya akan sekolah 2 bulan kedepan!

Yeah, akhirnya si Irni emaknya udah memutuskan mau masukkan si K ke sekolah mana. Hmm, sebenarnya dari awal emang udah cendrung ke salah satu jenis sekolah seh. Cuma mau menyakinkan diri sendiri aja apa bener pilihannya. Dan karena si K masih ok-ok aja belajar ngajinya (btw, sekarang si K udah masuk Iqro’ 2 loh, cuma dalam waktu 2 bulan belajar ngaji! :mrgreen: ) jadi makin yakinlah masukkan si K ke sekolah Nasional pluss aja.

Lagian, si Irni emang kalau mau sesuatu udah difikirkan dari jauh-jauh hari sebelumnya seh yak. Anaknya mau diarahkan kuliah dimana nantinya udah aku fikirkan dari sekarang. Jadi karena emang kalau ada rejekinya pengen banget nguliahin si K ke luar negeri, jadilah rasanya memasukkan anak ke sekolah Nasional Pluss adalah pilihan yang tepat.

Btw, sekarang aku lagi searching tentang beasiswa untuk S1 di luar, udah ada beberapa referensi yang didapat seh, tapi kalau temen-temen ada referensi lainnya bisikin dong. Biar si Irninya banyak pilihan πŸ˜€

Daftarin sekolah anaknya udah lama, si Miss nya bilang bakalan akan dihubungi kalau mau ngukur bajunya. Saking lamanya sampai si emak inipun hampir lupa, yang pada akhirnya minggu lalu dihubungi sama sekolah kalau tanggal 2 Mei kudu dateng ke Sekolah untuk ngukur baju.

Waah, semangat dong emaknya, akhirnya anaknya bakalan sekolah beneran! (Hah, iya pas lihat si K pakai seragam gini jadi berasa bener emak-emak wali murid akunya πŸ˜› ) Udah janjian sama si K bakalan dijemput siang habis makan siang di rumah mbahnya untuk ke Sekolah.

Reaksi K pertama datang ke Sekolahnya? Dia seneng banget! Karena banyak maenan dan ada ayunan serta seluncuran di sekolahnya. Hahahaha. Gak tahu dia kalau di sekolah ntar itu disuruh belajar, bukan cuma maen πŸ˜› Sayangnya lagi hujan, jadi si K gak bisa maen seluncurannya. Tapi maen-maen di sekolahnya aja udah seneng kok anaknya, sampai gak mau diajak pulang! Mudah-mudahan pas beneran sekolah nanti juga betah ya K :*

Aah, si Irni gak sabar banget buat ngantar si K sekolah di hari pertama! Tapi kata abang, awas jangan mewek yak. Aku prediksi bapaknya yang bakalan mewek πŸ˜›

Memilih Sekolah si K


Walah, si Irni lagi galau! Galau mau masukin si Kibuw ke sekolah apa! Hahahaha.

Sebenarnya udah dari dulu pengen banget kalau punya anak nyekolahin dia dari umur 3 tahunan. Kalau sekarang lagi musimnya PAUD gitu kali ya nyebutnya. Tapi gak mau juga yang maksain anaknya harus belajar dan jadi pinter banget gitu diusianya yang masih kecil banget. Ya sekolahnya sebagai ajang dia nyari temen aja, bersosialisasi dan nambah kegiatan. Soalnya dilihat dari keseharian si K sekarang ini kok rasanya gitu gitu doang yak.

Pagi-pagi dia udah disibukkan dengan kegiatan rutin mandi untuk siap-siap diantar ke rumah Mbahnya. Selama di rumah Mbahnya dia ya maen-maen sama omnya. Di rumah Mbahnya juga bukan tipe rumah gede yang punya halaman luas yang bisa dia eksplore gitu. Tetep aja seharian diam di dalam rumah bahkan di dalam kamar karena aktifitasnya ya emang di dalam kamar doang. Paling diajak ke teras. Mau ke luar udah jalanan gede, ngeri buat dilepas anaknya.

Paling pas seh dia di rumah neneknya. Orang tua aku. Karena di rumah aku dulu halamannya luas banget ada tamannya gede, di belakang rumah ada kebun bermacam-macam buah, ada ternak juga yang bisa maen-maen. Rumahnya juga di dalam gang jadi bisa maen lari-larian di gang sama anak-anak kecil tetangga yang seumuran ada gitu beberapa. Tapi masalahnya adalah rumah orang tua akunya jauh dari rumah aku sekarang dan tentu jauh dari kantor, makanya gak mungkin dititipin ke rumah neneknya.

Taman di rumah Nenek yang gede banget.
Taman di rumah Nenek yang gede banget.

Jadi solusi yang paling ok menurut aku adalah menyekolahkannya. :mrgreen:

Dari semenjak belum menikah sampai udah punya anak sekarang aku pengen banget masukin anak itu ke playgroup model nasional plus gitu yang isinya nyanyi-nyanyi dan maen-maen pake bahasa Inggris. Si K juga gak asing lagi dengan bahasa Inggris untuk kesehariannya. Lagu-lagu anak-anak bahasa Inggris dia udah lumayan fasih dan hapal semuanya. Nama-nama binatang dia juga gak kebingungan antara nama Indonesia dan Inggrisnya. Menghitung dia lebih lancar bahasa Inggris malah daripada bahasa Indonesia. Untuk mengenal bentuk malah paling parah dah. Dia tahunya circle, dll dan gak tahu sama sekali dengan lingkaran, segi empat, dll πŸ˜† . Ya karena itu aku anggap dia siap dong untuk sekolah di Nasional Plus. Terlebih lagi ada satu sekolah Nasional Plus cabang dari Jakarta yang udah buka di Pontianak beberapa tahun yang lalu dan beberapa orang yang aku kenal dan anaknya sekolah disana memuji tentang sekolahnya. Katanya anak-anak mereka sejak masuk ke sekolahnya menjadi lebih berani dan potensinya lebih tergali.

Kinderfield di Pontianak
Kinderfield di Pontianak

Tapi permasalahannya adalah disaat bersamaan aku juga pengen si K paham tentang agama. Karena kalau ngarepin di rumah aku sama si abang gak terlalu agamis juga yak. Bisa dibilang kami hanya melaksanakan hal yang wajib aja semisal sholat, puasa sama ngaji. Aku juga sering seh nyelipin video-video tentang belajar huruf hijaiyah dan si K udah ada beberapa hapal alif ba ta tsa nya, tapi kalau untuk ngajarin si K ngaji aku nyerah dah, takut salah baca tajwid! Gawat dah kalau gitu.

Karena itulah akupun mulai galau. Lihat temen kanan kiri yang anaknya sekolah TK di TK Islam gitu kok keren yak selesai TK udah lulus Iqro’ dan masuk SD kelas 1-2 gitu udah khatam 30 Juz Alqur’an. Jangan sampai karena si K belajar di nasional Plus dia jadinya gak bisa ngaji. Amit Amit dah.

Aku sendiri dulu sekolah di SD Negeri yang belajar agamanya juga 2 jam sehari.Β  Khatam Al-Qur’an klo gak salah kelas 3 SD gitu lah dan alhamdulillah gak berkesusahan juga dengan belajar agama. Beberapa kali aku juga masuk ke TPA jadi pengetahuan agama lumayan dah. Orang tua aku juga seperti aku seh, yang gak agamis banget ya paling gak yang wajib harus dilaksanakan jangan sampe kagak!

Sekolah Al-Alzhar Pontianak
Sekolah Al-Azhar Pontianak

Sebenarnya ada solusinya yaitu masuk ke rumah-rumah Hafidz gitu. Ada beberapa di dekat rumah aku yang buka. Beberapa anak tetangga dan temen kantor yang anaknya gak sekolah di sekolah Islam masuk ke situ dan katanya seh udah lancar ngaji dan hapal beberapa surah juga. Walaupun gak akan sebaik anak dari sekolah Islam yang kadang bisa bahasa arab juga. Tapi win-win solution deh yak. Dapet nasional plusnya tapi tetep bisa dapet ilmu agama. Walaupun bakalan akan lebih bekerja keras lagi dari anak-anak yang laen.

Sekolah-sekolah tadi kalau mau masuk untuk tahun ajaran 2017/2018 udah mulai buka pendaftarannya mulai sekarang hingga bulan Desember. Jadi walaupun galau aku sudah harus memutuskan mau dimasukkan ke mana si K paling gak sampe awal bulan depan.

So kemanakah si K akan sekolah nantinya? Kita lihat saja nanti. Hihihihi πŸ˜€

***

Temen-temen ada yang mau masukkan anaknya sekolah juga tahun depan? Mau masuk kemana rencananya?

 

Merenung..


Sebenarnya sekarang lagi nulis konsep buat perjalanan aku ke sanggau tempo hari. Tapi ketika tulisan baru setengah dan ketika jari jari liar menulis sambil blogwalking akupun kemudian terdampar di blog milik mas wien langitku.com. Postingan berjudul Video Kisah sedih di Youtube itu menceritakan tentang seorang sitti anak 7 tahun yang sehari hari bekerja sebagai tukang jual bakso keliling. Miris, sedih dan perasaanku bercampur aduk ketika melihat video disana. Kenapa? Karena aku teringat akan cerita tentang ibuku.

Iyaaa.. dulu ibuku sebelum dan sepulang sekolah selalu berjualan. Ibuku sering menceritakan kisah ini kepadaku dan kakaku. Mungkin agar aku menjadi anak yang bersyukur akan apa yang aku dapatkan sekarang. Dengan segala fasilitas yang aku miliki dan aku gak pernah berkekurangan hingga sekarang aku bisa mendapat penghasilan sendiri.

Kisah yang paling sering ibuku ceritakan adalah kisah ibu berjualan telur bebek. Ini sering kali ibu aku ceritakan ketika aku mulai bawel ketika ingin mendapatkan uang jajan lebih dari biasanya.

Dulu, nenekku memelihara bebek di bawah kolong rumahnya (dulu rumah-rumah orang di kalimantan barat itu sseperti barak yang kolongnya tinggi. Jadi sudah biasa kalau banyak bagian bawah rumah ini dijadikan tempat beternak). Bebek-bebek ini lumayan banyak menurut cerita ibu, dan setiap hari ada saja bebek tersbeut bertelur.

Nah, telur inilah yang diambil oleh ibuku setiap bagi sebelum mandi untuk dijual. Hasilnya, tak lain dan tak bukan adalah untuk uang jajan ibu. Kegiatan ini bahkan sampe ibu duduk di bangku SMK loh.

Sepulang sekolah, tentu gak langsung leyeh-leyeh di depan laptop dong (menyindir diri sendiri). Ibu dan adik serta abang-abangnya langsung mengambil kue dirumah tante untuk dijajakkan. Kata ibu, yang paling jago menjajakkan kue adalah abangnya yang nomor 2. Biasanya dia bisa menjajakkan sampe 2 tampan kue. Dari hasil jajakan itulah, ibu dan saudara-saudaranya membayar uang sekolah.

Cerita gak jauh beda dirasakan oleh bapak. Bapak bahkan dari SD sudah bekerja di sungai (entah untuk apa aku lupa, nanti ditanyain lagi deh) dan semenjak SMP bapak menumpang ke rumah saudara jauh hidup di Pontianak (karena kampung asal bapak gak ada SMPnya) Selama menumpang di rumah saudara, bapak ikut bekerja dan dari hasil kerjanya itulah bapak bisa masuk ke SMK Pelayaran dan akhirnya bisa masuk ke sebuah BUMN yang bergerak dalam bidang perairan dan kelautan.

Ibu dan bapak mewanti wanti aku semenjak kecil, bahwa pendidikan adalah kunci dari kesuksesan. Bayangkan kalau ibu dan bapak tidak sekolah sampe lulus. Mana bisa ibu diterima sebagai guru dan bapak bisa bekerja di BUMN! Bahkan abang ibu yang nomor 2 itu sekarang sudah menjadi kepala Bappeda di sebuah kabupaten loh.

Balik lagi ke kisah si sitti yang berjualan bakso setiap harinya. Mungkin memang jamannya telah berbeda dengan dulu. Ibu aku yang berjuang berjualan pada tahun 60an dengan kondisi sekarang pada tahun 2012. Tapi kenapa pula berbeda? Yang penting tetap sekolah, bagaimanapun caranya, seperti yang ibu aku selalu bicarakan. Insyaallah, pasti kita akan sukses. πŸ™‚

Masa Sekolah Dasarku..


Haiiii Halloo.. Apakabar semua?

Wah sepertinya lagi rajin yak aku nulis di blog minggu ini. Ya Seperti yang aku sering kumandangkan. Menulis blog itu cuma hobi. Mau aku hiatus atau aku update setiap sejam sekali ya terserah2 aja kan. Namanya juga blog pribadi. Gak akan ada yang rugi (kecuali trafik blog aku yang turun πŸ˜₯ ) Gak bayar pula πŸ˜›

Udah banyak temen-temen blogger lainnya kebagian melaksanakan RP yang diberikan secara maraton ini. Aku yang gak terlalu mikir bakalan kena ya nyantai2 aja. Tapi seneng banget baca cerita2 lucu dan menarik dari temen-temen lainnya.

Eh, pas random bw geje ngeliat blognya bensdoing yang menulis tentang masa sekolahnya menaruh tahta PRnya keempat orang blogger termasuklah aku. Waduh, aku yang ingatannya separoh di kepala separoh didengkul ini jadi harus berfikir keras dong buat mengingat tentang masa lalu. Ya seperti kata Mbak Thia pada postingannya yang mengatakan mengingat itu berfungsi untuk mencegah kepikunan, akhirnya akupun mengunpulkan titik2 memori itu. So, mari kita mulai.

TETT TEREEETT TEEEEETT TEETTTT!!!

http://www.britishcouncil.or.id

Intermezo: neh anak SD udah maen laptop aja sekarang, dulu mah aku maen guli atau kagak maen lumpur di sungai πŸ˜†Β 

Aku sewaktu berumur 6 tahun kurang 2 bulan dicemplungin secara paksa *halah* oleh ibuku untuk masuk ke sekolah dasar. Ya namanya juga gak ngerti pasti orang tualah yang menentukan sekolah dimana. Jadinya aku tercemplung di SDN 25 Pontianak Utara yang jarak sekolahnya cuma sejengkal raksasa. Maksudnya cuma 200an meter gitu deh dari rumah, hehehe..

Seperti mbak-mbak yang sekolahnya duluuuu banget. Aku juga sewaktu SD masih merasakan sistem catur wulan. Enaknya sistem ini adalah karena waktu liburnya jadi makin banyak *dikeplak*. Guru-guru yang mengajarpun masih amat sedikit, makanya gak ada namanya guru matapelajaran. Yang adanya guru kelas. Guru kelasnyapun diroling2 geje akhirnya aku bertemu dengan satu guru untuk beberapa kali.

Ada satu guru yang mengajar aku sampe 3 tahun (dikelas 3,4 dan 5) makanya aku jadi deket sama beliau dan beliau menjadi guru favorit aku sewaktu SD. Namanya Pak Syaiful Bahri, facebooknya juga ada tuh di sini :mrgreen: Yang paling berkesan adalah cara mengajar beliau yang tegas tapi gak keras. Inget bener beliaulah yang mengajarkan aku perkalian dan pembagian sewaktu kelas 3. Ya istilahnya modal PD aku menjadi guru Matematika adalah salah satunya berkat beliau ini.

Selain punya guru yang deket banget seperti Pak Syaiful, aku juga punya seorag guru yang bersitegang dengan aku yang aku sebut guru killer. Sifat aku yang keras dan terkadang gak mau mengalah yang membuat aku beberapa kali gak sepaham dengan Bu Mus, seorang guru olahraga. Ibuku yang seorang guru juga (tapi beda sekolah) beberapa kali mengingatkan aku. Efeknya? Jadi aku gak suka dengan pelajaran olahraga (yeee,, nyari2 alasan aja kali yak πŸ˜› ) padahal selama 6 tahun Bu Mus terus loh yang ngajar aku. Bisa bayangin betapa betenya aku kalau udah pelajaran olahraga.

Karena ketidaksukaan aku terhadap Bu Mus dan Olahraga itulah akhirnya aku pernah sewaktu kelas 5 (atau kelas 6 gitu deh lupa πŸ˜› ) mengajak temen-temen aku untuk bolos sekolah. Akhirnya, diantara 27 temen sekelas, aku bisa menghasut 20 orang diantaranya untuk bolos! Prestasi banget (Jangan ditiru adek-adek >.< )

Bodohnya adalah saat kami bolos kami lupa buat bawa tas sekolah, tasnya masih ada aja gitu di kelas. Setelah kami puas maen2, akhirnya siang hari kami mengambil tas itu. Ternyata, Bu Musnya masih aja bercokol di kelas buat nungguin kami. Otomatis deh kami semua dihukum. Kami harus hormat ke bendera selama 2 jam setiap hari selama seminggu. GREAT!!

Walaupun aku selalu aja juara satu di sekoah (gak tahu juga kenapa bisa, yang laen pura2 gak pinter kali yak πŸ˜› ) tapi kebandelan aku emang gak bisa ditutupi sedari kecil. Gak tahu berapa kali aku berantem dengan temen sekelas dan abang-abang kelas. Yang paling aku inget sih si Zepri yang badannya gede banget. Tapi pada dasarnya Zepri ini baik juga kok, jadi setiap bertengkar pasti dia yang ujung2nya ngalah πŸ˜† Sekarang Zepri udah nikah dan punya anak lucu. Waahh kapan aku nyusul ya Zep *merenung*

Dulu inget banget waktu pertama kali dapet uang jajan aku dapet itu 200 perak. Hingga akhir kelas 6 uang jajan yang aku dapet setiap harinya itu 1000. Jadi sebulan, kalau gak jajan aku bisa nabung sekitar 20 ribuan. Aku dulu gak terlalu suka jajan seh, lagian kan rumah aku deket, kalau haus aku ya pulang minum. Bahkan kalau aku mau pup dulu, aku berlari pulang ke rumah saat jam pelajaran saking gak maunya pup disekolah.

Tapi kadang2 aku jajan juga seh, yang paling aku suka adalah jajanan roti pari. Pada tahu gak? Ituloh roti yang terbuat dari tepung2an berwarna ijo dan disiapkan bersama dengan kacang ijo, ketan hitam, mutiara dan dicampur dengan santan ditambah cairan gula jawa plus es.. Euuhh… Pokoknya enak banget deh. (Sayang di googling gak ketemu 😦 )

Sama halnya dengan mainan, aku lebih suka mainan yang dibuat sendiri seperti masak2an yang aku buat bahannya dari daun2an dan peralatannya dari kaleng bekas minuman. Tapi kalau beli aku suka beli mainan gambar. Ada pada yang tahu gak? Ituloh kertas karton selebar 30 x 20 cm yang isinya bermacam2 gambar dan cara maennya itu dilambungkan atau di cah. Kalau gambar siapa yang terlihat (gak kebalik) dia yang menang dan bisa dapet gambar lawan mainnya. Ya seperti itulah.

Soal sepatu dan tas favorit seh aku gak ada yak. Secara dulu belom kenal merk atau bentuk. Ya asal setiap tahun ajaran baru dibelikan sepatu dan tas baru udah seneng kok πŸ˜›

***

Nah, itulah cerita aku saat zaman SD. Seru kan yak. Namanya juga sekolah di pinggiran kota Pontianak. Ya kesehariannya jauh lah dari riuhnya ibu kota *halah*

Sebenarnya aku gak terlalu suka memberi PR ini untuk diteruskan. Yakalau orangnya mau. Kalau gak mau kan aku malu 😳 Tapi dicoba aja deh, hehehe

Aku pingin tahu tentang masa2 SDnya mas Bayu OiOiSquad, Mas Arman, si Pitsu dan Zilko.. Jika berkenan mari berbagi cerita πŸ™‚