Memilih Sekolah si K


Walah, si Irni lagi galau! Galau mau masukin si Kibuw ke sekolah apa! Hahahaha.

Sebenarnya udah dari dulu pengen banget kalau punya anak nyekolahin dia dari umur 3 tahunan. Kalau sekarang lagi musimnya PAUD gitu kali ya nyebutnya. Tapi gak mau juga yang maksain anaknya harus belajar dan jadi pinter banget gitu diusianya yang masih kecil banget. Ya sekolahnya sebagai ajang dia nyari temen aja, bersosialisasi dan nambah kegiatan. Soalnya dilihat dari keseharian si K sekarang ini kok rasanya gitu gitu doang yak.

Pagi-pagi dia udah disibukkan dengan kegiatan rutin mandi untuk siap-siap diantar ke rumah Mbahnya. Selama di rumah Mbahnya dia ya maen-maen sama omnya. Di rumah Mbahnya juga bukan tipe rumah gede yang punya halaman luas yang bisa dia eksplore gitu. Tetep aja seharian diam di dalam rumah bahkan di dalam kamar karena aktifitasnya ya emang di dalam kamar doang. Paling diajak ke teras. Mau ke luar udah jalanan gede, ngeri buat dilepas anaknya.

Paling pas seh dia di rumah neneknya. Orang tua aku. Karena di rumah aku dulu halamannya luas banget ada tamannya gede, di belakang rumah ada kebun bermacam-macam buah, ada ternak juga yang bisa maen-maen. Rumahnya juga di dalam gang jadi bisa maen lari-larian di gang sama anak-anak kecil tetangga yang seumuran ada gitu beberapa. Tapi masalahnya adalah rumah orang tua akunya jauh dari rumah aku sekarang dan tentu jauh dari kantor, makanya gak mungkin dititipin ke rumah neneknya.

Taman di rumah Nenek yang gede banget.
Taman di rumah Nenek yang gede banget.

Jadi solusi yang paling ok menurut aku adalah menyekolahkannya. :mrgreen:

Dari semenjak belum menikah sampai udah punya anak sekarang aku pengen banget masukin anak itu ke playgroup model nasional plus gitu yang isinya nyanyi-nyanyi dan maen-maen pake bahasa Inggris. Si K juga gak asing lagi dengan bahasa Inggris untuk kesehariannya. Lagu-lagu anak-anak bahasa Inggris dia udah lumayan fasih dan hapal semuanya. Nama-nama binatang dia juga gak kebingungan antara nama Indonesia dan Inggrisnya. Menghitung dia lebih lancar bahasa Inggris malah daripada bahasa Indonesia. Untuk mengenal bentuk malah paling parah dah. Dia tahunya circle, dll dan gak tahu sama sekali dengan lingkaran, segi empat, dll 😆 . Ya karena itu aku anggap dia siap dong untuk sekolah di Nasional Plus. Terlebih lagi ada satu sekolah Nasional Plus cabang dari Jakarta yang udah buka di Pontianak beberapa tahun yang lalu dan beberapa orang yang aku kenal dan anaknya sekolah disana memuji tentang sekolahnya. Katanya anak-anak mereka sejak masuk ke sekolahnya menjadi lebih berani dan potensinya lebih tergali.

Kinderfield di Pontianak
Kinderfield di Pontianak

Tapi permasalahannya adalah disaat bersamaan aku juga pengen si K paham tentang agama. Karena kalau ngarepin di rumah aku sama si abang gak terlalu agamis juga yak. Bisa dibilang kami hanya melaksanakan hal yang wajib aja semisal sholat, puasa sama ngaji. Aku juga sering seh nyelipin video-video tentang belajar huruf hijaiyah dan si K udah ada beberapa hapal alif ba ta tsa nya, tapi kalau untuk ngajarin si K ngaji aku nyerah dah, takut salah baca tajwid! Gawat dah kalau gitu.

Karena itulah akupun mulai galau. Lihat temen kanan kiri yang anaknya sekolah TK di TK Islam gitu kok keren yak selesai TK udah lulus Iqro’ dan masuk SD kelas 1-2 gitu udah khatam 30 Juz Alqur’an. Jangan sampai karena si K belajar di nasional Plus dia jadinya gak bisa ngaji. Amit Amit dah.

Aku sendiri dulu sekolah di SD Negeri yang belajar agamanya juga 2 jam sehari.  Khatam Al-Qur’an klo gak salah kelas 3 SD gitu lah dan alhamdulillah gak berkesusahan juga dengan belajar agama. Beberapa kali aku juga masuk ke TPA jadi pengetahuan agama lumayan dah. Orang tua aku juga seperti aku seh, yang gak agamis banget ya paling gak yang wajib harus dilaksanakan jangan sampe kagak!

Sekolah Al-Alzhar Pontianak
Sekolah Al-Azhar Pontianak

Sebenarnya ada solusinya yaitu masuk ke rumah-rumah Hafidz gitu. Ada beberapa di dekat rumah aku yang buka. Beberapa anak tetangga dan temen kantor yang anaknya gak sekolah di sekolah Islam masuk ke situ dan katanya seh udah lancar ngaji dan hapal beberapa surah juga. Walaupun gak akan sebaik anak dari sekolah Islam yang kadang bisa bahasa arab juga. Tapi win-win solution deh yak. Dapet nasional plusnya tapi tetep bisa dapet ilmu agama. Walaupun bakalan akan lebih bekerja keras lagi dari anak-anak yang laen.

Sekolah-sekolah tadi kalau mau masuk untuk tahun ajaran 2017/2018 udah mulai buka pendaftarannya mulai sekarang hingga bulan Desember. Jadi walaupun galau aku sudah harus memutuskan mau dimasukkan ke mana si K paling gak sampe awal bulan depan.

So kemanakah si K akan sekolah nantinya? Kita lihat saja nanti. Hihihihi 😀

***

Temen-temen ada yang mau masukkan anaknya sekolah juga tahun depan? Mau masuk kemana rencananya?

 

Advertisements

11 thoughts on “Memilih Sekolah si K”

  1. Goodluck K dan mamapapanya (sama kayak komen Zilko :P)! Semoga lancar ya sekolahnya. Anakku udah mau 5 tahun malah belom nyari sekolah ini 😀

  2. Anak saya udah masuk KB tahun ini. Masih kekecilan, sih. Karena kalo diitung-itung, nanti SD nya belum usia 6. Tapi nggak apa, kalau seandainya diperlukan, saya nggak masalah kalo nanti anak nggak naik kelas (sewaktu di TK or PG) biar puas bermain dulu. Toh tujuan kami memasukkan sekolah dini supaya anak lebih bersosialisasi. Dan kebetulan anaknya memang girang banget ke sekolah. ^_^ Salam kenal.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s