Gak Punya Teman


Haiii, Hallo, apakabar semuanya? Pada sibuk apa seh aku penasaran, hahahahaha. Biasanya kan tahun baru gini lagi mikirin mau liburan ke mana gitu kan? Tapi tahun ini kan beda ya, dan mau rencanain untuk tahun 2021 juga masih ragu dan takut kecewa jadi kalau aku cuma berasa kayak robot hidup dari hari ke hari ngulang terus tanpa rencana, hahahaha.

Tulisan kali ini, aku mau menceritakan unek-unek aku selama ini seh. Tentang teman. Pertama, aku mau tanya sama yang baca di sini, kalian punya banyak temen gak seh? Temen yang dari kecil gitu, bisa dari SD/SMP/SMA yang udah tua gini (TUAAA) masih tetap rutin bersama, kumpul bareng gitu atau sekedar masih rutin chats dengan intens?

Untuk aku sendiri, jawabannya adalah : GAK ADA! Hahahaha.

Aku tuh sebenarnya punya banyak teman waktu di SD atau SMP, SMA bahkan kuliah. Tapi ya sekedar temen aja gitu loh. Dari SD setelah pindah ke SMP yang notabene aku satu-satunya yang berasal dari SD aku, praktis temen SD udah gak pernah ngobrol dan jarang ketemu. SMP ke SMA pun gitu, karena temen akrab aku dulu gak ada yang masuk ke SMA yang sama, jadinya jarang ketemu juga dan udahlah pisah aja. Dulu juga gak ada aplikasi whatsapp atau telegram dan segala macam ya, jadi harus pake SMS atau telpon yang ribet banget gitu, huahahaha.

Di kuliah juga aku punya banyak teman, tapi ya gitu deh. Kalau ketemu lagi seh emang seru banget ya, tapi itu jarang banget lah kejadiannya. Jadi hari hari aku lebih ke yang sendirian gitu aja sama keluarga.

Sebenarnya, aku gak pernah bosan seh sendiri atau gak ngumpul sama teman gitu. Aku selalu suka sendirian, dan sekarang juga aku gak pernah sendirian sama sekali kan yak. Selalu ada si K di rumah yang menemankan dan ada si abang suami juga.

Cuma ya, dari jaman aku kuliah, kerja dan bekeluarga sampai sekarang aku selalu iri kalau lihat teman-teman aku yang bisa kumpul-kumpul sama teman-teman lainnya. Gak tahu kenapa ya, kok aku bisa iri gitu. Padahal kalau diajak juga aku ogah karena kumpul dan bertemu dengan temannya teman itu gak banget untuk aku. Aku ada ketakutan nanti mau ngomong apa? Terus kalau aku nanti gak asyik gimana? Bahkan sampai aku merasa gak pede dan malu gitu loh.

Udah tahu aku gak bakalan nyaman buat ketemu orang dan hal yang paling nyaman buat aku adalah di rumah sendiri, tetap aja kalau lihat teman-teman aku kumpul bareng aku iri, hahahaha. Irinya sampai kalut gitu loh dan akhirnya berujung aku unfollow temen temen aku gak gak terlalu akrab gitu, kalau teman akrab akunya hide storynya, huahahahaha.

Dari dulu aku udah sadar seh kalau aku ini tipe orang introvet. Aku gak bisa tuh ketemu orang baru terus bisa memulai percakapan. Aku lebih suka diam dan mengamati orang daripada harus berbasa basi sama orang yang duduk disebelah. Cuma aku masih kalut gitu loh, iri lihat pertemanan orang, tapi gak suka juga kalau harus bertemu teman setiap hari karena merasa ribet dan kalau ada waktu mending di rumah aja nonton TV atau main sama K gitu loh. Jadi, aku pastikan ini penyakit banget lah yang harus disembuhkan.

Usaha pertama aku untuk menyembuhkannya adalah aku harus berani mengakui ke diri aku sendiri bahwa aku emang iri. Dulu mah boro-boro ya, sok-sokan asyik gitu padahal mah iri aja. Setelah aku bisa terbuka dengan diri aku sendiri, tahapan selanjutnya adalah aku ingin mengurai permasalahannya. Kenapa aku iri? Lebih tepatnya, kenapa aku bisa iri dengan orang-orang yang punya teman yang bisa selalu main bareng dari kecil sampai sekarang gitu? Jawabannya udah jelas lah ya, karena aku gak punya, aku gak ada teman yang bisa secara rutin jalan bareng, atau sekedar ulang tahun yang datang ke rumah untuk kasih sureprice dan segala macamnya. Aku gak punya teman seperti itu. Lalu aku uraikan lagi, memang aku segitu gak punya teman kah?

Kalau pertanyaan seperti ini sebenarnya aku punya temen loh. Temen aku yang sekarang hari-harinya adalah temen kantor aku. Aku punya banyak temen dari kantor aku yang pertama, aku juga punya teman akrab dari kantor aku yang kedua, aku bahkan punya temen kantor yang intens yang bisa membahas gosip apapun di kantor aku yang ketiga dan terakhir sekarang. Kami masih instens chats bareng, kami masih bisa jalan bareng atau makan siang bareng, bahkan kami ada hobi yang sama dan tentu kami bisa ngobrol yang panjang lebar tanpa takut kehabisan hal yang bisa dibicarakan.

Lalu, kenapa aku iri sama hal yang emang aku gak punya? Maksudnya gak punya teman SD-SMP-SMA atau kuliah yang maish rutin ketemuan? Padahal aku punya dengan hal yang berbeda? Lagian berteman itu emang gak bisa dipaksain kan yak?

Terus, beberapa hari belakangan ini aku juga sering menonton YT tentang minimalis dan produktifitas. Ternyata, hidup minimalis gak cuma tentang barang aja, tapi juga fikirian bahkan teman! Lalu Raditya Dika pernah dengan bangganya berbicara kenapa dia terlihat santai tapi tetap bisa produktif ya karena dia gak punya teman! Gak punya teman itu maksudnya gak ada teman nongkrong gitu loh. Dan ini bukan cuma dia, tapi orang orang lain juga. Jadi bukan hal yang aneh jika gak punya teman itu. Dengan lo gak punya teman yang harus nongkrong setiap saat, lo punya banyak waktu untuk bekerja, lo punya banyak waktu untuk keluarga, bahkan lo punya banyak waktu untuk diri lo sendiri! Itu diri sendiri udah diajak ngobrol belom dari hati ke hati biar gak iri lagi sama kehidupan orang lain? *ngomong sama kaca*

Balik lagi soal aku yang iri dengan orang yang bisa punya teman banyak dan instens. Ternyata, ada hal di dalam diri aku yang takut kalau aku yang gak punya teman ini akan menjadi orang aneh gitu loh. Aku takut aku termasuk orang yang gak kece atau terlihat keren dimata orang lain karena gak punya teman seumuran sepergaulan. Kok manusia gak punya teman seh?

Tapi ternyata, setelah aku telaah lebih dalam, banyak juga kok manusia-manusia di dunia ini yang gak punya teman. Yang kalau ada masalah gak curhat dan difikirkan sendiri. Yang kalau pengen ke mall atau belanja lebih menikmati sendiri karena akan lebih cepat dan gak capek. Yang kalau mau makan tinggal pesan gojek makan sendiri. Dan manusia itu, manusia seperti aku itu gak aneh! Hahahaha.

So, mungkin ini emang permasalahan aku. Permasalahan yang sudah diujung dan menurut aku sudah ada titik jalan terangnya. Karena udah aku fikirkan dan terbuka sama diri aku sendiri. Tapi mungkin ada yang baca tulisan gak penting aku ini dan merasa relate, hey! kamu gak sendiri loh. Bahwa kita menyukai kesendirian, ketenangan, kepraktisan dan merasa ribet dengan keramaian, gak bisa ngobrol sama orang itu ya biasa aja. Masih termasuk manusia normal lah, hahahaha.

bye.

[Primary Story] Yang Pertama


Haaiii Hallooo. Apakabar semuanya?

Ingat banget dulu sering banget menyapa teman-teman di blog ini dengan kalimat sapaan di atas. Aku lupa kenapa aku jadi gak nulis begitu lagi. Tapi hari ini aku malah ingat kenapa menulis seperti itu. Kayaknya, aku nulis gitu kalau aku lagi jarang ngepost deh. Jadi sapaan di atas beneran bertanya gitu, temen-temen di sini apa kabar? Hahahaha.

Kemaren, aku ada baca post Zilko yang bilang udah mulai males nulis blog. Karena itu aku jadi kepikiran dan melihat blog sendiri. Ternyata isi blog aku parah banget yak. Hampir gak ada cerita yang bisa aku bagikan gituloh! Hahahaha.

Aku menyalahkan pandemi yang membuat aku sama sekali gak ada liburan di tahun ini yang membuat gak ada bahan cerita untuk ditulis di blog. Tapi bahkan, kalau ditelisik lagi, aku banyak menulis post itu di tahun 2012 yang mana aku gak pernah juga liburan secara rutin loh! Jadi ah itu alasan aja πŸ˜› Maka dari itu, karena aku sangat sayang banget sama blog aku dan gak mau dia mati suri, marilah kita cerita sedikit tentang kehidupan keluarga aku bekalangan ini.

Karena ini adalah seri tentang sekolahnya si K, tapi aku belum berniat untuk menceritakan bagaimana keadaan si K di primary selama SFH ini, jadi aku akan mulai cerita seri ini dengan misuh-misuh, hahahahaha.

Bagi yang belum kenal dengan aku atau si K, jadi anak aku ini sekolah di Sekolah Nasional Pluss yang ada di Pontianak. Pengennya seh masukin ke sekolah internasional ya, tapi di Pontianak belum ada cuy, jadi cukup lah di Nasional Pluss aja. Untuk tingkat Primary 1 ada 13 mata pelajaran yang diajarkan di sekolahnya. Mata pelajarannya adalah :

  1. English (*)
  2. Math (*)
  3. Bahasa Indonesia (*)
  4. Social Study (*)
  5. Science (*)
  6. PPKN (*)
  7. Agama Islam (*)
  8. Komputer
  9. Music (*)
  10. PBL (kurikulum khusus dari sekolah) (*)
  11. Art
  12. HE/PE, dan
  13. Chinese Language (*)

Dari 13 mata pelajaran itu ada yang tatap muka via google meet (yang aku kasih tanda (*)) dan ada yang hanya diberikan tugas-tugas untuk dikumpulkan.

Untuk si K sendiri, sejak Kiddy 2 dia gak ada masalah sama sekali untuk pelajarannya seh yak. Bahkan untuk Chinese Language yang aku sama sekali gak ngerti apa-apa, aku tanyakan ke gurunya si K lumayan bisa mengikuti pelajaran. Karena dari TK suka dipuji-puji terus, maka terlenalah emaknya.

Masuk ke SD maka permasalahanpun datang. Untuk aku yang anak sekolah negeri, rasanya pelajaran seperti PPKN dan agama itu gak ada masalah lah ya. Bukan yang mahir gimana gitu, aku juga suka masih bingungΒ  jika ada soal pilihan ganda PPKN karena jawabannya rasanya bener semua πŸ˜› tapi paling gak aku ngerti dah sama soal dan jawaban dasarnya.

Tapi ternyata, pelajaran itu menjadi momok banget buat si K yang udah 3 tahun sekolah hanya dijejalkan pelajaran dengan bahasa Inggris (oh ya, sejak TK dia juga ada pelajaran Bahasa Indonesia, jadi untuk BI sebenarnya dia gak terlalu kesulitan dibandingkan PPKN dan Agama). Kata-kata yang terlalu Indonesia dia sama sekali gak ngerti dong! Seperti musyawarah, mufakat, kewarganegaraan atau kalau untuk agama kata Esa, Maha, Sikap meneladani atau makna itu sangat sulit dimengerti oleh dia dong! Masalahnya adalah, aku juga susah untuk menjelaskannya dalam bahasa Inggris! DUH!

Tadi malam banget barusan aku ngajarin si K untuk tugas semesterannya. Aku sampai gemes saat dia gak bisa menuliskan ‘harapan’ dari sebuah ayat. Ujung-ujungnya dia menuliskan arti ayatnya dong, bukan harapannya. Aku jelasin bahwa suatu ayat itu ada artinya, misal doa belajar artinya Ya Allah ect, tapi harapan kita untuk doa yang dipanjatkan itu beda. Arti itu mean kalau harapan itu hope. Harapan dari doa belajar adalah agar pelajaran yang kita pelajari dapat dapat manfaat dan ilmu untuk kita dan orang sekitar. Tapi dia tetep gak ngerti dong! huhuhu.

Aku juga gemes banget seh dengan isi pelajaran Agama Islam sekarang. Sejak kapan ya pelajaran agama itu disatukan dengan budi pekerti? Karena menurut aku pelajaran agama itu seharusnya ilmu pasti aja lah gak usah dicampur-campur dengan budi pekerti. Ilmu pasti yang aku maksud adalah seperti mempelajari bahasa arab melalui huruf hijaiyah, belajar tentang Nabi dan Rasul, belajar tentang Rukun Iman dan Rukun Islam, belajar hapalan doa, belajar tata cara Wudhu dan Sholat, pokoknya yang semacam itu deh, kalau perlu belajar sejarah Islam sekalian. Memasukkan unsur budi pekerti di dalam pelajaran agama menjadikan pelajaran itu sendiri rancu seh menurut aku. Seharusnya budi pekerti itu masuknya di PPKN aja.

Tapi walaupun aku sedikit kecewa, ini juga teguran buat aku seh. Bahwa aku jangan hanya mengejar untuk mengajarkan si K pelajaran-pelajaran yang aku anggap “penting”. Mumpung anaknya baru kelas 1 dan masih semester 1 mudah-mudahan aku bisa mengejar pemahamannya lebih dalam untuk dua pelajaran tersebut. Aku juga mulai membuat satu waktu khusus untuk aku ajarkan pelajaran PPKN dan Agama tadi. Paling gak dia bisa paham lah maksud dari pertanyaan jika sedang mengerjakan soal-soal ujian.

So, sebegitu dululah curhatan aku hari ini yak. Untuk cerita sekolahnya tingkat primaty secara lengkap aku akan tulis kalau semester 1 ini udah berakhir kali yak. Mamak degdegan dengan nilai si K soalnya, terutama dua mata pelajaran di atas tadi. Dulu TK gak ada nilai dan ranking kan. Doakan nilai-nilai si K baik-baik semua yak! :mrgreen:

 

bye

[Review] Kinderfield Kindergarten Pontianak


Kinderfield Pontianak

 

Beberapa bulan yang lalu, waktu aku masih aktif banget main Facebook, saat aku post tentang sekolah si K ada senior aku di kampus yang minta buat review sekolahnya di blog. Aku lihat seh anaknya ada dua, satunya lebih tua daripada si K jadi ya gak mungkin juga pindah sekolah (asumsi aku aja seh, ya kalau mau bisa bisa aja πŸ˜› ) dan satu lagi emang masih kecil seh, umuran 3 tahun gitu dan pas banget mungkin tahun depan (atau tahun ini?) masuk TKA.

Sebenarnya, udah sering banget ya aku nulis sekolahnya si K, tapi emang gak ada secara keseluruhan gitu jadi ya kenapa nggak aku tulis kan? Mungkin ini bisa jadi media juga kalau ada yang sedang mencari sekolah anak untuk TK nya bisa mampir ke blog ini. Karena pas aku nyari sekolah buat K kemaren emang agak susah seh yak. Gak ada review jujur dalam bentuk blog gitu loh. Orang Pontianak belum ada yang review sekolah ternyata.

Ok, untuk mereview sekolahnya si K ini aku buat beberapa point yak. Dan perlu aku garis bawahi adalah bahwa ini review hanya untuk level paud dan TKnya. Karena si K baru lulusnya untuk tingkat TK. Untuk SD sendiri karena dari awal masih online jadi belum berasa apa-apa seh yak, jadi mungkin beberapa tahun ke depan baru aku akan tulis untuk tingkat Primay. So here we go go go.

Kenapa memilih Kinderfield Pontianak?

Yang udah baca blog aku dari dulu pastinya udah tahu seh yak alasannya πŸ˜› Tapi aku tulis lagi deh di sini.

Jadi zaman dahulu kala tuh, pas si K baru lahir lah, aku tuh bingung mau sekolahkan si K di mana. Pilihannya sebenarnya terbagi menjadi 2 jenis sekolah. Apakah aku mau sekolahkan si K ke sekolah berbasis agama, ataukah aku mau menyekolahkan si K untuk sekolah berbasis internasional (atau nasional plus deh karena di Pontianak gak ada yang sekolah murni Internasional).

Lalu mulailah aku memikirkan lebih kurangnya aku pilih sekolah berbasis agama atau sekolah nasional pluss. Pertama, aku mikirkan akan di bawa ke mana pendidikannya si K nanti? Apakah aku mau mengejarkan dia masuk PTN atau kuliah di luar negeri? Walaupun pada akhirnya akan aku tanyakan kepada si K nanti saat dia kelas 1 SMA, tapi jika untuk aku pribadi aku akan memilihkan dia untuk kuliah di luar negeri. Sebenarnya bisa-bisa aja seh dari sekolah berbasis agama kuliahnya di luar negeri. Tapi lagi-lagi karena aku tinggalnya di pontianak, aku lihat gak ada sekolah berbasis agama yang kuat dari segi bahasa inggrisnya.

Kemudian aku juga memikirkan dari segi keberagaman seh. Aku maunya si K berteman dan mengenal orang dari berbagai agama, suku bangsa dan ras gitu. Jadi gak terpatok sama 1 agama saja. Aku berharap seh dengan dia bersekolah di sekolah umum, dia tidak akan kaget atau kagok jika tiba-tiba menjadi minoritas atau bahkan mayoritas. Berfikir terbuka dijaman yang udah maju gini masih tetap harus diasah kan yak :mrgreen: Makanya akhirnya aku memutuskan untuk memasukkan si K ke sekolah nasional pluss.

Di Pontianak sendiri ada beberapa sekolah nasional pluss yang lumayan terkenal. Aku mencari tahu beberapa sekolah yang sesuai kategori aku, tapi pada akhirnya aku memilih Kinderfield Pontianak.

Kurikulum

Kinderfield Pontianak adalah sekolah Friencise yang kurikulumnya sudah ditetapkan di kantor pusat di Jakarta. Aku mikirnya ini penting banget seh karena ada beberapa sekolah nasional plus di Pontianak yang kurikulumnya kurang terlalu bagus. Mereka hanya menerapkan berbahasa Inggris tanpa memikirkan proses pengajarannya.

Untuk tingkat PAUD dan TK mereka menggunakan kurikulum montessori dan kurikulum kinderfield sendiri. Jadi gak montessori murni gitu ya. Pelajarannya pas deh untuk anak-anak usia batita dan balita. Seingat aku dulu waktu si K ditingkat Kiddy 2 (PAUD) itu belajarnya mengenal huruf dan angka. Satu minggu 1 huruf dan 1 angka. Hurufnya itu yang dipelajari mulai dari cara nulisnya, apa-apa saja benda yang menggunakan huruf itu sampai dengan sound of letter-nya. Untuk aku tidak pernah sekolah berbasis inggris gitu, belajar sound itu sesuatu yang baru untuk aku loh, hahahaha norak banget yak. Jadi aku baru ngeh, ooww pantesan jadi mudah gitu mendengar orang lain bicara ya, kalau kita udah tahu soundnya, hihihi.

Untuk Montessorinya sendiri itu lebih ke dasar-dasar seperti memindahkan beans dari kiri ke kanan, menggunakan alat-alat montessori dan lain sebagainya. Intinya kurikulum montessori itu mengajarkan anak menjadi mandiri seh yak dan persiapan anak untuk lebih mudah ke tahap selanjutnya.

Selain pelajarannya, di Kinderfield juga memiliki dasar dasar yang ingin ditanamkan ke setiap anak sesuai tagline dia lah, responsible to life. Jadi anak anak diajarkan bertanggung jawab mulai dari tingkat PAUD bisa membuka dan memasang sepatu sendiri. Harus menyapa setiap guru yang ada di sekolah baik itu guru kelasnya atau gak. Bisa makan sendiri, mengemaskan tempat makanannya sendiri. Mengemasi barang-barang yang sudah mereka pakai hingga cara bermain yang baik antar teman di sekolah (nulis ini jadi inget kalau selama SFH hal-hal seperti ini gak ada didapat seh yak. Jadi PR banget buat orangtuanya ya).

Satu lagi yang aku suka dari sekolah ini adalah, jadi setiap Term, di kelasnya akan ada satu tema (untuk Kiddy) dan dua tema (untuk KG) yang diangkat. Misalnya Term ini tentang planet. Nah, anak-anak sambil belajar pelajaran, mereka juga diajarin tentang planet ini. Mulai dari apa itu planet, macam-macam planet, di mana kita manusia tinggal? Terus di tata surya itu selain planet ada apa aja? Matahari itu planet bukan? Nah, diakhir Term, nantinya anak-anak akan dibagi menjadi ke beberapa kelompok dan melakukan presentasi tentang planet! Aku kagum pas si K baru umur 3 tahun tapi udah bisa presentasi loh! Kan bangga ya emaknya, hahahaha.

Untuk fasilitas sekolah Kinderfield berupaya untuk bisa mendukung seluruh kegiatannya seh yak. Karena dulu waktu si K baru masuk Kiddy, sekolahnya itu masih numpang di rumah gitu loh yang dijadikan sekolah. Kalau bukan dari Jakarta aku gak bakalan percaya deh sama sekolah ini, hahahaha. Tapi walaupun begitu seluruh kegiatan sekolah masih sangat bisa terpenuhi. Kalau sekarang, sekolahnya udah gede karena udah punya gedung sendiri. Di sekolahnya ada mini playground gitu, terus ada kolam berenang, ada perpustakaan, ada ruang komputer, dan kelasnya sendiri sangat enak seh menurut aku. Setiap kelas untuk tingkat PAUD maksimal terdiri dari 20 anak dengan 3 guru. Kalau tingkat TK maksimal dengan 20 anak juga dengan 2 guru. Yang pasti kelasnya ber-AC, penting banget buat si K, hahahaha.

Tapi aku masih berharap sekolahnya masih bisa dikembangkan seh yak, karena aku pengen banget ada lapangan olahraganya seperti lapangan basket atau lapangan volly gitu, jadi kalau pelajaran olahraga anak-anak bisa main di sana gak dihalaman parkir aja.

Yang aku suka dari Kinderfiel ini juga karena kepala sekolah juga seh. Jadi kepseknya ini miss fifi yang lulusan amerika. Aku suka salut sama orang-orang yang udah melanglang buana sekolah tapi balik lagi ke kampung halaman. Bukan jakarta tapi Pontianak gitu. Jadi pengetahuannya udah luas banget lah kepsek ini. Walaupun pasti lulusan lokal juga ada yang bagus, tapi untuk aku sendiri, aku percaya bahwa orang yang sudah melihat dunia lebih luas lagi pastilah punya nilai pluss yak daripada yang cuma lihat pontianak-pontianak aja (baca: aku πŸ˜› )

Selama PAUD dan TK di Kinderfield, sekolahnya juga sangat banyak memiliki kegiatan. Mulai dari swimming day yang diadakan di sekolah, fieldtrip ke berbagai tempat edukatif, acara akhir tahun sekolah, peringatan nasional seperti hari kartini, 17 agustus sampai hari peringatan daerah seperti ulang tahun Kota semua dirayakan. Terus Kinderfield juga sangat aktif mengasah kemampuan anak anak didiknya dengan mengukuti lomba-lomba. Bahkan Kinderfield sendiri punya kegiatan khusus namanya Kinderfield Championship yang dilaksanakan setiap bulan januari. Si K sendiri seringnya ngikuti lomba matematika (aku baru tahu bahwa anak TK juga ada lomba math nya, hahahahaha) lomba mewarnai, lomba menyanyi dan lain sebagainya.

Lingkungan sekolahnya ok juga lah menurut aku. Ya kalau orang Pontianak pasti tahulah yak kalau sekolah swasta nasional pluss itu mayoritasnya siapa. Tapi sepenglihatan aku selama si K sekolah 3 tahun gak ada masalah seh yak. Anak-anaknya semuanya baik-baik semua. Gak pernah aku dengar ada bully-bullyan di sini karena setiap kegiatan anak selalu dipantau oleh guru-guru. Jadi walaupun sedang bermain anak-anak akan selalu diawasi guru gitu loh. Kalau orang tuanya sudah jemput baru deh dilepas anaknya. Jadi gak ada anak yang lebih menonjol daripada yang lain.

Karena sekolahnya juga mengembangkan sikap, jadi setiap anak juga dapat menyuarakan pendapatnya sendiri seh yak. Gak ada yang pendiam banget atau gak bisa ngomong kalau mereka gak suka sesuatu. Pokoknya kerasa banget lah perubahan yang ada di K setelah dia bersekolah di sana.

Sebenarnya, ada satu sekolah juga yang menjadi minat aku tapi gak jadi karena letaknya di luar kota dan jauh dari rumah. Jadi Kinderfield ini sekolahnya di tengah kota. Dulu malah di jalan protokol Pontianak, sekarang masih di Pontianak selatan yang emang hampir seluruh fokus pontianak ada di kecamatan ini seh yak. Apalagi semenjak pindah sekolahnya cuma berjarak sekitar 200 meter dari rumah Mbahnya si K loh, dan cuma 1 km-an dari kantor aku. Jadi untuk jemput sekolah dan nganterin dia ke rumah mbahnya itu dekat banget!

Terus pasti banyak yang nanyain juga untuk harganya gimana? Kalau beneran mau tanya bisa DM aja aku di instagram @iirni yak, hahahaha. Yang pasti sekolah jaman sekarang itu ada rupa ada harga. Gak bakalan bisa mau mendapatkan fasilitas yang sama tapi biaya sekolah cuma 50ribu misalnya. Tapi untuk aku seh, aku puas banget menyekolahkan si K di sekolah ini seh. Jadi gak komplen dengan harganya.

Kalau ada yang mau tahu tentang pelajaran dan aktifitas apa apa aja yang ada di sekolah ini, bisa di cek di link ini atau ini karena setiap termnya aku ada cerita seh yak, udah detail banget lah.

 

bye

Perpisahan Online


Waah, udah lama banget ya aku gak nulis blog. Belakangan ini emang lagi sibuk banget seh di kantor. Plus kalau siang aku bisanya pulang ke rumah buat makan, jadi waktu nulisnya gak ada. Nah, mumpung lagi senggang neh, sebelum negara api menyerang lagi mari kita tulis cerita tentang perpisahan online si K yang belum selesai di KGB. Sekarang anaknya udah primary dan udah selesai Term 1 ya masak gak ditulis cerita perpisahan onlinenya kan. So here we go go go! :mrgreen:

Setelah selesai semua materi sekolahnya si K maka saatnya bagi rapor. Biasanya, rapor si K itu tebel dan isinya panjang lebar banget dari gimana anak di sekolah, gimana dia belajar, apa yang dipelajari selama di sekolah, sampe worksheet yang dia kerjakan di sekolah juga diberikan ke orang tua dan anak lagi. Jadi satu tas full isi rapornya.

Karena Term 4 di sekolahnya full online, maka yang paling terasa adalah gak adanya worksheet yang diberikan. Lah gimana mau diberikan, wong worksheetnya dikerjain di rumah sama emaknya πŸ˜› Selain worksheet yang pasti udah gak ada sama sekali, plus prakarya-prakarya anak yang biasanya aku suka excited setiap kali melihatnya, dari segi isi tulisan di rapor juga sangat berkurang seh menurut aku. Sekilas aku lihat isinya bisa berkurang 40%nya lah gitu.

Sekolah online menurut aku hanya mengejar pelajarannya seh. Yang biasanya sekolah juga memberikan kedisiplinan, rasa tanggungjawab, sosial, bermain dan lain sebagainya. Jadi untuk pelajaran mungkin kinderfield hanya berkurang sekitar 10-20% aja, tapi untuk yang lain beneran jauh seh.

Makanya pas nonton podcastnya mas menteri juga pas ditanya kalau pandemi ini gak selesai-selesai sampai 5 tahun sekolah gimana? Dia akan lebih menyarankan untuk anak-anak harus tetap ada tatap muka. Ntah seminggu sekali, atau seminggu dua kali. Tapi tatap muka harus banget ada. Aku setuju seh untuk ini.

Setelah bagi rapor, kami dijadwalkan untuk bertemu dengan guru via google meet juga. Kelihatan banget seh yak gurunya sedih banget karena harus melepaskan murid-muridnya dengan kondisi seperti ini. Gak ada peluk-pelukan, gak ada tari-tarian, gak ada ceremony meriah yang seperti tahun-tahun lalu dilaksanakan. Aku juga sempat curhat bahwa sedih banget si K gak mendapatkan pelajaran penuh via sekolah. Jadilah kami sedih bersama, hahahaha.

Walaupun gak ada perayaan, tapi sekolah si K tetap ngadain foto untuk kelulusan menggunakan toga. Jadwalnya ketat banget, jadi setiap 30 menit hanya ada 5 anak aja yang datang. Itupun datang foto 1-2 kali terus cuss langsung pulang. Gak ada yang nongrong main-main gitu. Bener-bener tertib banget. Tapi paling gak ada deh foto aku sekeluarga bareng si K bertoga TK, hahahaha.

Lalu, tibalah mereka perpisahan online.

Sebelum acara resminya, kita disiapkan jadwal gladiresiknya dulu. Kebetulan aku juga diminta untuk mengisi kesan dan pesan dari orangtua untuk perpisahannya. Ini kesan dan pesan yang aku tulis untuk perpisahan kemaren, hahaha.

Perpisahan onlinenya dilaksanakan pada hari sabtu tanggal 4 Juli 2020. Gak ada yang special seh sebenarnya acaranya juga πŸ˜› Yang pasti guru-gurunya pada sedih semua.

Acaranya dimulai dengan menyanyikan Indonesia Raya, terus principal berbicara bahwa ini emang berat, dan kita harus berjuang bersama untuk melaluinya. Pas acara ini aku masih amat berharap bahwa kelas 1 nanti si K bakalan masuk tatap muka lagi di sekolah. Tapi kalau ditanya sekarang aku udah hopeless benar-benar dah. Mikirnya seh mungkin bakalan masuk nanti tahun ajaran baru 2021. Tapi masih ragu juga sampe sekarang.

Lalu dimulailah acara inti, menampilkan foto-foto anak terus kesan-kesan anak di sekolah. Apa yang mereka paling suka di sekolah pokoknya seneng deh bacanya. Habis itu ada acara seperti pengalungan mendali dan foto bersama masing-masing anak bersama orang tuanya. Disela-sela itu ada juga diisi sama kesan dan pesan dari orang tua murid (termasuk aku πŸ˜› ). Udah ding, gitu aja selesai. Total acaranya kurang lebih 1 jam 30 menit. Tapi kelamaan untuk ngalungin mendali ke masing-masing anak seh menurut aku. Jadi si K sendiri kecapean di tengah-tengah.

Yang aku sayangkan adalah, sepertinya sekolah ngerekam kegiatannya ya, jadilah aku gak ngerekam tayangannya. Etapi ternyata sekolah gak ngerekam dong! Padahal pengen banget simpan momen gaduation virtualnya. Sedih deh.

So, begitu aja cerita perpisahan si K di sekolah TKnya. Walaupun aku udah gak berharap banyak, tapi aku masih tetap akan berdoa semoga pandemi ini segera selesai. Udah banyak korban pasien, korban jiwa, korban PHK dan yang terlupakan kata mas mentri adalah korban pendidikan. Berapa banyak anak-anak disekeliling kita yang lost pendidikannya. Di daerah rumah aku aja gak ada tuh yang namanya sekolah online, yang ada ya unschooling. Anak-anak pada gak sekolah! Jadi melihat sekitar aku sangat bersyukur seh si K sekolah di sekolah sekarang. Karena yang menerapkan online school di Pontianak sangat amat jarang. Kayaknya gak ada sampe 10 sekolah deh yang lain ya bablas aja disuruh baca sendiri terus ngerjain soal sendiri. Malahan ada yang muridnya hilang!

bye.

Cerita KGB Term 4 : School From Home


Dulu, aku sempat merasa aneh dengan anak-anak yang home schooling. Dulu itu maksudnya waktu aku masih anak-anak juga seh sampai kuliahan lah. Karena pengetahuan aku dulu yang HS itu kalau gak artis, atau anak-anak artis atau anaknya kak seto. Mikirnya, neh orang-orang gak mau bersosialisasi kali ya, sampai sekolah aja di rumah! Atau kalau artis anaknya sibuk banget kali ya, sampai sekolah aja gak sempat!

Beruntungnya aku ngeblog di tahun 2009 dan setelahnya aku jadi banyak teman blogger yang ternyata ada loh orang ‘biasa’ yang juga memutuskan untuk anaknya HS. Jadi gak cuma anak-anak artis atau orang terkenal aja gitu. Dan ternyata HS itu ada kelompoknya dan ada kurikulumnya! Bahkan yang aku tahu bisa juga menerapkan kurikulum Cambridge gitu loh, keren ya!

Setelah aku tahu gimana model HS sesungguhnya, aku jadi kagum sama orang tua yang dengan sadar meng-HS-kan anak-anaknya. Walaupun aku merasa aku cukup pintar (iya, cuma sampai cukup aja kok πŸ˜› ) tapi aku merasa aku gak akan mampu mengurus si K sendirian di rumah dengan membuat kurikulum sendiri, membuat metode belajar, dan membuat jadwal serta target yang akan ditetapkan ke anak untuk HS tersebut. Yang ada ribet banget! Aku kan kerja ya, dan sampai sekarang aku tetap ingin selalu bekerja seh. Alasan aku bekerja bukan untuk berkarir seh, karena sebenarnya aku gak terlalu suka juga memegang jabatan di kantor. Kalau ditanya aku kenapa bekerja lebih kepada mengisi waktu dan mendapatkan uang, hahahaha. Karena aku sadar, aku bakalan stress banget kalau cuma di rumah aja sama si K. Sedangkan sabtu dan minggu aja aku suka mati gaya gitu loh ngajak si K main. Makanya aku bukan tipe orang tua yang melarang anak buat nonton, hahahaha. Dulu, cara aku untuk mengurangi si K nonton adalah dengan dia bersekolah dan melakukan beragam aktifitas lainnya. Selama ini si K itu ikut les setiap hari loh! Dari Senin- Jumat! Sabtu minggu biasanya kita isi dengan jalan-jalan, makan-makan, liburan ke luar kota atau ya bengong aja gitu nonton youtube dan netflix. Jadi ya emang anaknya udah produktif.

Eyalah tiba-tiba pandemi menyerang! Anak yang biasanya produktif tiba-tiba langsung disuruh di rumah aja. Yang biasanya aku udah tenang menyerahkan anak ke sekolah untuk menuntut ilmu dan menyerahkan ke guru-guru lesnya untuk kegiatan lain dipaksa untuk mengurus si K semuanya seorang diri! Aku tiba-tiba langsung stress! Manalah aku masih tetap harus bekerja kan yak. Makin stresslah diriku. Si K emang selama aku kerja masih tetap aku titipkan di rumah mertua sama bibi nya. Tapi kan bibi yang jagain si K itu gaptek dan gak bisa diserahkan begitu aja untuk mengurus sekolah K gitu. Manalah sekolah si K menggunakan full English lagi kan, makinlah bibinya gak ngerti. Alhasil, beberapa minggu pertama aku bolak balik kantor – rumah mertua setiap hari sejam hanya untuk membukakan si K google meet nya dan menemankan dia sekolah! Pekerjaan yang sangat melelahkan loh!

Karena banyak yang nanyain gimana suasana SFH di sekolahnya si K yaitu Kinderfield Pontianak, so aku akan menceritakan ini sekarang. Tapi, kayaknya ini lebih ke curhat aku sebagai emak-emak yang anaknya SFH deh daripada informasi yang berguna, tapi dibaca aja deh yak πŸ˜›

Gak ada yang siap menghadapi anak-anak yang tiba-tiba harus belajar dari rumah. Ya anaknya, ya gurunya, ya orang tuanya! Aku pribadi dari yang mikir, gimana neh atau apa neh yang aku harus lakukan agar si K tetap on the track pelajarannya dengan pendampingan aku di rumah, sampai kalau ditanya sekarang aku pengen banget sekolah segera dibuka! Aku benci banget orang yang gak taat protokol kesehatan bukan karena peduli sekarang. Lebih kepada kalau kasusnya ada lagi ada lagi kapan sekolah bisa segera buka? Karena aturan menteri sekolah boleh buka untuk kota yang zona hijau. Sekarang Pontianak ini sedang zona kuning. Gagal hijau karena ada positif corona yang datang dari surabaya. Aku denger itu rasa mau buang aja tuh orang ke sungai kapuas loh. Jahat banget gitu mencemarkan kota yang udah zero kasus. Katanya lagi ini orang cuma mau melarikan diri gitu loh, entah dari apa. Ya kok melarikan diri ke Pontianak pak! Ke hutan rimba sekalian sono yak *eh jadi emosi* πŸ˜›

Si K itu resmi gak bersekolah lagi mulai tanggal 16 Maret 2020. Terakhir sekolah itu tanggal 13 Maret 2020. Bener-bener ya, kalau inget-inget itu rasanya buram gitu masa depanku. Dulu ya aku optimis kok, tapi sekarang jujur aku pesimis banget dengan masa depan si pandemi ini. Sebenarnya sekolahnya si K itu akan libur Term 3 mulai tanggal 19 Maret, tapi karena pengumuman pandemi ini, dan Pontianak juga udah ada 1 kasus pertama covid-19 jadilah liburnya dimajukan. Jadi tanggal 16-20 Maret itu ya emang anak-anak libur, dan akan masuk kembali pada tanggal 23 Maret 2020. Selama satu minggu libur itu, yang aku tahu sekolahnya si K ngadain rapat demi rapat baik ditingkat nasional maupun ditingkat lokal di Pontianak memikirkan bagaimana anak-anak ini akan belajar di rumah. Setelahnya, aku sebagai orang tua dapat pemberitahuan bahwa sekolah akan online seminggu 3 kali untuk jenjang KGB yaitu hari senin-rabu-jumat. Setiap harinya anak-anak akan belajar online via Google-meet dengan kode yang diberikan oleh guru 15 menit sebelum kelas dimulai. Sebagai perbandingan, si K itu sekolah dihari biasa Senin sampai Jumat dari pukul 07.30 sampai pukul 11.30. Jadi emang jompang banget bedanya. Selain pertemuan tatap muka via google meet, sekolahnya si K juga menyiapkan Google-Class yang terdiri dari beberapa kelas. Yang aku inget seh ada kelas English, Math, IBL Social Study, IBL Science, Art, Mandarin, dan lainnya lupa, hahahaha. Jadi, nanti disetiap kelasnya guru-guru akan memberikan tugas gitu via Google-Class. Kita sebagai orang tua akan print tugas tersebut, anak ngerjain, terus hasilnya difoto dan upload kembali ke google classnya. Awalnya dikasih jadwal ngerjain tugasnya itu 3 hari, lalu iubah jadi gak ada target waktunya, yang penting dikerjain aja gitu deh. Repot banget loh ngurusin ini.

Tiga minggu berselang, karena gak melihat ada perbaikan kondisi, maka sekolahnya si K menetapkan bahwa pembelajaran daring akan dilanjutkan sampai akhir Term 4 ini selesai. Artinya adalah si K fix gak akan masuk ke sekolah lagi sebagai anak TK. Fix bahwa hari terakhir dia bersekolah normal sebagai anak TK adalah pada tanggal 13 Maret itu kemaren. Dan fix nanti kalau sekolah sudah kembali buka (yang gak tahu kapan itu) si K udah resmi jadi anak SD. Huwaa, sedih banget loh aku. Soalnya kan biasanya anak-anak yang lulus TK ini dibuat acara perpisahan yang meriah dan seru gitu di sekolah si K ini. Aku dan beberapa mama-mama masih berharap acara ini diadain walaupun gak gede di sekolah. Tapi blass lah gak ada, huhuhu. Awalnya yang si K sekolah via g-meet setiap 3 kali seminggu, diganti menjadi setiap hari dengan tugas yang lumayan banyak juga. Lelah mamak!

Aku seringkan yak bilang di sini bahwa aku suka surprice bahwa si K dengan umur yang masih kecil udah bisa tampil dan presentasi di depan kelas untuk menceritakan apa yang telah dipelajarinya di sekolah. Terus tiba-tiba yang biasanya guru yang ngajarin dia untuk presentasi dan menghapal bahan materinya, kali ini aku dong yang harus mempersiapkan si K! Kadang, saat-saat seperti ini, aku mempertanyakan kenapa aku yang harus melakukan ini semua. Aku bayar sekolah mahal-mahal buat guru-gurunya yang ngajarin loh! Hmmm.

Saat mempertanyakan seperti itu, aku ingat dan lihat lagi orang tua yang meng-HS-kan anak-anaknya. Walaupun aku harus capek menemankan si K mengerjakan tugas-tugasnya. Tapi untuk di sekolah si K sendiri, aku merasa aku gak terlalu perlu mengajari si K loh. Walaupun cuma 1 jam, tapi sekolahnya si K memberikan waktu yang efektif untuk mengajari anak-anak pelajaran dasar yang perlu mereka ketahui. Jadi di rumah tinggal diulangi aja gitu. Lalu, mereka juga tetap melaksanakan kurikulum yang ada. Jadi aku gak mikir hari ini mau belajar apa. Anak ini harus paham sampai mana. Bener-bener tugas aku cuma print tugas dan upload aja seh, bahkan untuk si K sendiri dia gak perlu ditemenkan juga seh yak sebenarnya ngerjain tugasnya, karena dia udah tahu semua sendiri! Syukurnya untuk bahan presentasi itu tentang planet dan warna pelangi yang pada dasarnya sebelum di sekolah dia juga udah tahu sendiri dari youtube πŸ˜› jadi cincai lah aku ngajarinnya. Tapi tetep aja lelah, hahahaha.

Di tengah pembelajaran sekolah kemudian melakukan inovasi lagi. Yang awalnya orang tua harus menyiapkan bahan sendiri, kali ini sekolah memberikan bahan worksheet yang orang tua tinggal pake aja. Jadi sekolah membuat jadwal pengambilan cetakan worksheet tersebut dengan cara drive thru. Ini lumayan membantu seh karena hasil cetakan dari google class gak sebagus kalau dicetak beneran gitu. Sekolah si K bener-bener berupaya untuk anak-anak tetap bisa ‘bersekolah’ dengan nyaman dan memenuhi target yang telah ditetapkan. Walaupun pada dasarkan aku merasakan bahwa targetnya dikurangi seh. Tapi kalau aku disuruh menyiapkan bahan sekolah sendiri aku juga nyerah. Dan juga, membandingkan dengan sekolah-sekolah lain di sekitarku sekolah si K ini sangat jauh lebih terdepan seh daripada sekolah lain. Ibu aku sendiri ngajar di SD negeri, blas anak-anaknya gak ada bahan yang diberikan (sebelum tahun ajaran baru). Temen aku yang anaknya sekolah di SD Islam swasta lumayan terkenal di Pontianak ‘cuma’ diberikan materi dari WAG. Jadi, aku masih bersyukur si K sekolah di Kinderfield karena yang aku rasakan, walaupun di rumah, rasanya si K tetap dalam bimbingan sekolah dan guru-gurunya.

Kalau mau baca teman-tema apa aja yang dipelajari waktu si K sekolah selama di TK Kinderfield bisa dibaca di bawah yak:

  1. Masa – Masa Kiddy 2, Term 1
  2. Masa – Masa Kiddy 2, Term 2
  3. Masa – Masa Kiddy 2, Term 3
  4. Cerita Akhir Tahun Kiddy 2
  5. Some Stories About KGA (Term 1 & 2)
  6. Stories About KGA (Term 3 & 4)
  7. Akhirnya KGB (Term 1 & 2)
  8. Cerita KGB Term 3
  9. Cerita KGB Term 4 : School From Home

Lalu, bagaimana presentasinya selama belajar di rumah?

Seperti yang aku bilang setiap Term di Kinderfield itu punya tema masing-masing, dan walaupun selama SFH, temanya masih tetap jalan dong! Tema yang diangkat pada term 4 kali ini untuk Social Study adalah Amazing Color dan untuk Science adalah Solar System. Yang biasanya aku terima beres aja anaknya bisa presentasi di depan kelas, kali ini aku terlibat langsung prosesnya. Aku jadi tahu bagaimana prosesnya guru mengajarkan anak-anak ini untuk bisa hapal.

Yang aku tangkap, prosesnya adalah membagi tema itu kebeberapa sub tema. Nah sub tema ini diajarkan berulang kali sampai anak-anak akan ingat dan mengerti. Jadi sistemnya itu bukan disuruh hapal, tapi disuruh mengerti. Saat anak sudah mengerti disatu bagian, mereka akan dikasih bagian berikutnya untuk dikenali dan dimengerti lagi, gitu terus sampai temanya selesai.

Misal neh untuk tema Solar System sendiri, pertama anak-anak diajarkan tentang 8 planet di sistem tata surya kita. Udah paham neh, masuk lagi dikenalkan 5 dwarf planet. Udah gitu, diajarkan lagi benda-benda tata surya lainnya semacam meteor dan sejenisnya. Apa bedanya dengan planet dan ciri-ciri dari benda langit tersebut. Lalu mulai masuk ke bumi sebagai planet yang kita tinggali. Terakhir adalah diajari bagaimana cara menjaga bumi agar selalu sehat.

Untuk tema warna sendiri, pertama diajari primary color. Kenapa disebut primary color dan sebagainya. Udah ngerti, terus dikenali sama secondary color, diajari juga kenapa disebut itu dan bagaimana cara kita bisa membuat secondary color. Kalau udah bisa buat, diajarin deh cara membuat warna warna pelangi. Diajari juga bahwa warna itu juga bisa dari yang alami seperti bunga buah dan lainnya, ada juga yang buatan.

Hasilnya setelah diajari di google meet dan dipersiapkan di rumah gimana? Alhamdulillah si K bisa melewati itu seh. Bisa dilihat hasil presentasinya di video bawah ya :mrgreen:

Kayaknya udah kepanjangan banget ya ceritanya, hahahaha. So begitulah kira-kira kegiatan si K di Kinderfield Pontianak selama SFH. Sampai sekarang, walaupun rasanya berat, tapi aku tetap merasa udah bener menyekolahkan si K di sini seh yak. Karena dia masih bersekolah menuntut ilmu seperti biasanya, bertemu dengan teman-temannya lewat google meet dan langsung tatap muka dengan gurunya via internet. Sekolah dan gurunya makin ke sini makin mencari cara yang efektif untuk anak-anak tetap dapat mendapatkan pelajaran yang ada. Dan aku walaupun mendampingi di rumah tetap tidak perlu mikirin apa yang si K harus pelajari. Tinggal buka google class dan mengulang pelajaran yang sudah disediakan sekolah. Itu aja seh.

Tapi ternyata, SFH di masa TK gak sebanding perjuangannya SFH di masa SD! Hahahaha. Nanti kapan-kapan aku cerita juga gimana suasana si K sekolah primary di rumah ya!

Dan terakhir, aku selalu berdoa semoga pandemi ini segera berakhir. Pontianak sekarang (8/22/2020) sedang mengalami gelombang kedua corona. Yang awalnya sempat 0 kasus beberapa minggu, sekarang naik lagi. Bahkan hari ini diumumkan penambahan kasus 33 orang dengan 29 orang kemaren. Aku hanya berharap vaksin yang sedang diuji segera sukses dan dapat dibeli, agar anak-anak kembali bertemu dengan temannya dan kembali bersekolah dengan normal.

bye.

Cerita KGB Term 3


KGB Term 3 dimulai seperti biasanya. Gak pernah ada yang nyangka bahwa term ini adalah term terakhir si K pergi bersekolah. Karena memang, bulan januari 2020 adalah pertama kali kita bersama mendengar tentang virus corona. Awalnya terlihat jauh dan sangat tidak nyata. Untuk aku sendiri, corona membuat kekhawatiran aku tentang rencana perjalanan aku ke Jepang sehingga di bulan januari dan februari, setiap harinya, aku memantau perkembangan virus ini di jepang. Tapi, kekhawatiran aku sekarang malah lebih jauh daripada kapan bisa liburan kembali. Sekarang, lebih kepada kapan si K bisa bersekolah dengan normal kembali. Bisa bersekolah dengan normal saja, sudah menjadi harapan yang tidak bisa terjawab di tahun ini.

Kalau mau baca teman-tema apa aja yang dipelajari waktu si K sekolah selama di TK Kinderfield bisa dibaca di bawah yak:

  1. Masa – Masa Kiddy 2, Term 1
  2. Masa – Masa Kiddy 2, Term 2
  3. Masa – Masa Kiddy 2, Term 3
  4. Cerita Akhir Tahun Kiddy 2
  5. Some Stories About KGA (Term 1 & 2)
  6. Stories About KGA (Term 3 & 4)
  7. Akhirnya KGB (Term 1 & 2)

Seperti dua tahun sebelumnya, Term 3 di Kinderfield itu dimulai dengan persiapan Kinderfield Championship 2020.Β  Biasanya seh, aku tulis secara terpisah antara Championship ini dengan cerita di Term. Tapi karena akhir-akhir ini aku susah banget nyari waktu untuk nulis blog, jadi disatukan aja deh ya.

Untuk tahun ini, si K mengikuti 4 lomba, Reading, Montessori Challange, Singing, dan Lomba menggambar. Jika tahun lalu dan tahun sebelumnya lagi aku selalu mengikuti si K lomba fisik gitu semacam race challange atau fun sport karena lihat si K suka banget sama kegiatan seperti itu dan kayaknya bakalan menang, tahun ini gak lagi. Kenapa gak ikut lagi? Karena gak pernah memang dong! Hahahaha. Aku baru sadar si K sekedar suka aja dengan kegiatan fisik, tapi gak begitu lihai kok. Tetap yang akademik lebih ok dan punya kesempatan menang daripada lomba fisik πŸ˜›

Sebenarnya aku cuma daftarin si K 3 lomba aja, singing dan drawing pengen ikut karena dua tahun gak pernah ikut dan pengen coba yang baru. Montessori karena mikir anaknya bakalan suka dan langganan menang :P. Nah, karena merasa udah banyak aku gak daftarin lagi yang lain. Eh, disuruh missnya ikutan lomba reading dong! Tahun lalu memang seh emang, tapi males sebenarnya ikut lagi, hahahaha.

Akhirnya, acaranya pun dimulai dan karena aku ada waktu buat ngikutin acaranya, aku jadi nonton si K lomba singing dan reading. Pas singing udah latihan dari seminggu sebelumnya karena emang lagunya dia belum hapal. Si K ini lumayan seh yak untuk singing karena les pianonya juga ngajarin nyanyi yang baik walaupun gak banyak.

Setelah tanggal 17 januari seluruh lomba yang diikuti si K selesai, maka tanggal 20 januari adalah hari pengumuman pemenangnya. Aku berharap si K menang nyanyi seh, karena nyanyinya lumayan menurut aku, hahahaha. Dia juga ada latihan nyanyi dikit-dikit di les pianonya di Yamaha, karena kata gurunya harus bisa nyanyi dan tahu nada kalau mau belajar piano. Dan ternyata beneran menang dong! Dia dapat juara 1 lomba nyanyi! Hahahaha. Gak sia-sia emaknya latih dia ngapalin lagunya.

Selain juara 1 lomba nyanyi, si K juga juara 3 lomba menggambar dan juara 3 lomba montessori. Nah, kalau seperti yang aku daftarin dari awal, si K bisa juara semua kan! Tapi karena ditambah lagi lomba reading, eh ternyata anaknya gak juara, hahaha. Sebenarnya seh untuk urusan baca, dia udha lancar untuk seumurannya gitu. Tapi karena aku nonton kali ya pas lombanya, jadi pas disuruh baca suaranya jadi keciiiiil banget gitu sampe gak kedengaran. Makanya jadi kalah.

Juara 3 lomba menggambar

Setelah lomba di sekolah, sebenarnya si K ada juga lomba piano di les Yamahanya. Jika tahun lalu dia dapetnya piala silver, tahun ini dia dapat piala gold dong! Dan kelasnya jadi juara terfavorit! Pas aku cek, ternyata aku belum ada nulis cerita tentang ini ya. Pengen ditulis khusus tapi takut gak ada waktunya, hahahaha. Sebelumnya, aku simpan aja dulu fotonya di sini deh yak. πŸ˜›

Mukanya meringis gak mau angkat piala πŸ˜›

 

Karena si K juara 1 lomba nyanyi di sekolah, maka dia kemudian dipilih sebagai siswa yang mewakili sekolah untuk lomba nyanyi di Lomba Porseni tingkat kecamatan. Wah, aku senang banget loh (iya, bukan anaknya yang seneng πŸ˜› ) karena, selama 2 tahun sekolah, si K gak pernah terpilih untuk mewakili sekolah untuk Porseni, hahahaha. Lagu porseni ini agak sulit seh menurut aku, ya karena lagu wajibnya Sungai Kapuas! Bukan lagu bahasa Indonesia ini mah, tapi bahasa Melayu! Aku gak pernah ngajarin si K bahasa melayu sebenarnya, hahahaha. Jadi baru kali inilah aku latih si K cengkok melayu yang baik dan benar πŸ˜›

Hasilnya gimana? Sebagai anak melayu yang dulu-dulunya ngomong bahasa melayu kelotok aku rasa cengkokan si K masih agak aneh seh, ada cadel model cinca laura gitu, hahahahaha. Selain lagu wajib Sungai kapuas, si K juga memilih lagi Ibu Kita Kartini sebagai lagu pendampingnya karena dia udah bisa dari dulu, hahahaha.

Walaupun kedengaran gak melayu banget, tapi hasilnya lumayan loh. Si K dapat juara 3 lomba nyanyi Porseni tingkat Kecamatan! Hahahaha. Hore!! Seharusnya yang juara 3 besar itu akan masuk ke lomba Porseni tingkat Kota pada akhir Maret. Tapi karena –lagi lagi– corona, jadi acara Porseni tingkat Kotanya dibatalin, huhuhu. Sedih deh.

Terus gimana belajarnya?

Ya belajarnya seh seperti biasa ya, di term 3 ini juga ada tema khususnya untuk IBL Science tema yang diangkat kali ini adalah The Insect World dan untuk Sosial Study temanya adalah Unity in Diversity.

Untuk tema pertama The Insect World, anak-anak diajarkan bahwa binatang itu ada berbagai jenis salah satunya insect. Nah, terus di term ini diajarin lagi tuh bahwa insect juga banyak macamnya. Walaupun banyak macamnya, ada satu persamaan dari semua binatang itu sehingga mereka dikelompokkan menjadi insect yaitu adanya antena, thorax, abdomen, kaki yang banyak dan kepala. Walaupun udah sering lihat si K dan teman-temannya presentasi dengan tema yang berat-berat gini untuk ukuran anak TK, aku suka masih takjub sendiri ternyata anak TK sebenarnya bisa loh, dengan pengajaran yang bener dan latihan yang rutin. Untuk tema ini anak-anak juga disuruh untuk membawa satu jenis insect untuk kemudian mereka menjelaskan habitat hewan itu di mana dan bagaimana circle of life dari insect yang mereka bawa.

Untuk tema kedua adalah Unity in Diversity. Aku seneng seh yak sekolahnya udah ngajarin perbedaan diusia dini seperti ini. Ya tahu sendiri lah, Indonesia walaupun katanya hidup rukun bersuku-suku dan berbeda agama tetap masih sangat sara untuk kehidupan sehari-hari bahkan. Mamanya temannya si K yang bernama R ada cerita bahwa kakak-kakaknya si R selalu mempertanyakan kenapa teman-temannya si R itu berbeda dan menganggap sekolahnya si R (yaitu sekolahnya si K juga) gak bagus. Kakak-kakaknya ini sekolah di sekolah yang satu agama gitu loh, jadi merasa kalau sekolah nasional gini aneh. Untuk pelajaran pasti udah bagus banget ya kurikulum satu sekolah itu, tapi emang kalau aku lebih memilih bersosial dengan yang bermacam-macam etnis, suku dan agama. Biar gak kagok nanti udah gede orang lain berfikir beda dengan kita dianggap aneh. Padahalkan kita bener ya belum tentu orang lain salah. Bisa aja kita sama-sama bener dengan ilmu dan keyakinan masing-masing kan?

Ditema kedua ini K dan teman-temannya diajarkan bahwa di Indonesia itu terdiri dari banyak pulau dan ada 5 pulau besar di Indonesia. Masing-masing pulau dibagi lagi ke beberapa propinsi dan memiliki ibu kota masing-masing. Di Indonesia juga ada 5 agama (aku bingung juga kenapa diajarin 5 ya? Hmm) dan di kelas si K sendiri ada 4 agama yang berbeda yaitu Islam, Protestan, Katolik dan Budha. Selain agama, Indonesia juga memiliki berbagai macam suku bangsa. Untuk presentasi anak-anak, suku bangsa yang diajarkan adalah suku bangsa yang ada di Kalimantan Barat yaitu Melayu, Dayak dan China yang semuanya ada juga di kelas si K. Karena beraneka ragam ini, jadi gurunya gak susah menjelaskan kan perbedaan suku dan agama itu bagaimana? Udah ada contoh nyata di dalam kelas mereka sendiri dan mereka tetap bisa bermain dan belajar bersama tanpa perlu memikirkan agama dan suku masing-masing temannya.

Sepertinya segini dulu deh cerita untuk sekolah si K. Awalnya mau nulis ini digabungkan 1 aja dengan Term 4. Tapi ternyata udah panjang banget ya! Udah 1300an kata aja gitu, hahahaha. Jadi term 4 nya akan dibuat khusus sekalian menceritakan bagaimana suasana School From Home untuk anak-anak TK di sekolahnya si K.

 

bye.