Gak Punya Teman


Haiii, Hallo, apakabar semuanya? Pada sibuk apa seh aku penasaran, hahahahaha. Biasanya kan tahun baru gini lagi mikirin mau liburan ke mana gitu kan? Tapi tahun ini kan beda ya, dan mau rencanain untuk tahun 2021 juga masih ragu dan takut kecewa jadi kalau aku cuma berasa kayak robot hidup dari hari ke hari ngulang terus tanpa rencana, hahahaha.

Tulisan kali ini, aku mau menceritakan unek-unek aku selama ini seh. Tentang teman. Pertama, aku mau tanya sama yang baca di sini, kalian punya banyak temen gak seh? Temen yang dari kecil gitu, bisa dari SD/SMP/SMA yang udah tua gini (TUAAA) masih tetap rutin bersama, kumpul bareng gitu atau sekedar masih rutin chats dengan intens?

Untuk aku sendiri, jawabannya adalah : GAK ADA! Hahahaha.

Aku tuh sebenarnya punya banyak teman waktu di SD atau SMP, SMA bahkan kuliah. Tapi ya sekedar temen aja gitu loh. Dari SD setelah pindah ke SMP yang notabene aku satu-satunya yang berasal dari SD aku, praktis temen SD udah gak pernah ngobrol dan jarang ketemu. SMP ke SMA pun gitu, karena temen akrab aku dulu gak ada yang masuk ke SMA yang sama, jadinya jarang ketemu juga dan udahlah pisah aja. Dulu juga gak ada aplikasi whatsapp atau telegram dan segala macam ya, jadi harus pake SMS atau telpon yang ribet banget gitu, huahahaha.

Di kuliah juga aku punya banyak teman, tapi ya gitu deh. Kalau ketemu lagi seh emang seru banget ya, tapi itu jarang banget lah kejadiannya. Jadi hari hari aku lebih ke yang sendirian gitu aja sama keluarga.

Sebenarnya, aku gak pernah bosan seh sendiri atau gak ngumpul sama teman gitu. Aku selalu suka sendirian, dan sekarang juga aku gak pernah sendirian sama sekali kan yak. Selalu ada si K di rumah yang menemankan dan ada si abang suami juga.

Cuma ya, dari jaman aku kuliah, kerja dan bekeluarga sampai sekarang aku selalu iri kalau lihat teman-teman aku yang bisa kumpul-kumpul sama teman-teman lainnya. Gak tahu kenapa ya, kok aku bisa iri gitu. Padahal kalau diajak juga aku ogah karena kumpul dan bertemu dengan temannya teman itu gak banget untuk aku. Aku ada ketakutan nanti mau ngomong apa? Terus kalau aku nanti gak asyik gimana? Bahkan sampai aku merasa gak pede dan malu gitu loh.

Udah tahu aku gak bakalan nyaman buat ketemu orang dan hal yang paling nyaman buat aku adalah di rumah sendiri, tetap aja kalau lihat teman-teman aku kumpul bareng aku iri, hahahaha. Irinya sampai kalut gitu loh dan akhirnya berujung aku unfollow temen temen aku gak gak terlalu akrab gitu, kalau teman akrab akunya hide storynya, huahahahaha.

Dari dulu aku udah sadar seh kalau aku ini tipe orang introvet. Aku gak bisa tuh ketemu orang baru terus bisa memulai percakapan. Aku lebih suka diam dan mengamati orang daripada harus berbasa basi sama orang yang duduk disebelah. Cuma aku masih kalut gitu loh, iri lihat pertemanan orang, tapi gak suka juga kalau harus bertemu teman setiap hari karena merasa ribet dan kalau ada waktu mending di rumah aja nonton TV atau main sama K gitu loh. Jadi, aku pastikan ini penyakit banget lah yang harus disembuhkan.

Usaha pertama aku untuk menyembuhkannya adalah aku harus berani mengakui ke diri aku sendiri bahwa aku emang iri. Dulu mah boro-boro ya, sok-sokan asyik gitu padahal mah iri aja. Setelah aku bisa terbuka dengan diri aku sendiri, tahapan selanjutnya adalah aku ingin mengurai permasalahannya. Kenapa aku iri? Lebih tepatnya, kenapa aku bisa iri dengan orang-orang yang punya teman yang bisa selalu main bareng dari kecil sampai sekarang gitu? Jawabannya udah jelas lah ya, karena aku gak punya, aku gak ada teman yang bisa secara rutin jalan bareng, atau sekedar ulang tahun yang datang ke rumah untuk kasih sureprice dan segala macamnya. Aku gak punya teman seperti itu. Lalu aku uraikan lagi, memang aku segitu gak punya teman kah?

Kalau pertanyaan seperti ini sebenarnya aku punya temen loh. Temen aku yang sekarang hari-harinya adalah temen kantor aku. Aku punya banyak temen dari kantor aku yang pertama, aku juga punya teman akrab dari kantor aku yang kedua, aku bahkan punya temen kantor yang intens yang bisa membahas gosip apapun di kantor aku yang ketiga dan terakhir sekarang. Kami masih instens chats bareng, kami masih bisa jalan bareng atau makan siang bareng, bahkan kami ada hobi yang sama dan tentu kami bisa ngobrol yang panjang lebar tanpa takut kehabisan hal yang bisa dibicarakan.

Lalu, kenapa aku iri sama hal yang emang aku gak punya? Maksudnya gak punya teman SD-SMP-SMA atau kuliah yang maish rutin ketemuan? Padahal aku punya dengan hal yang berbeda? Lagian berteman itu emang gak bisa dipaksain kan yak?

Terus, beberapa hari belakangan ini aku juga sering menonton YT tentang minimalis dan produktifitas. Ternyata, hidup minimalis gak cuma tentang barang aja, tapi juga fikirian bahkan teman! Lalu Raditya Dika pernah dengan bangganya berbicara kenapa dia terlihat santai tapi tetap bisa produktif ya karena dia gak punya teman! Gak punya teman itu maksudnya gak ada teman nongkrong gitu loh. Dan ini bukan cuma dia, tapi orang orang lain juga. Jadi bukan hal yang aneh jika gak punya teman itu. Dengan lo gak punya teman yang harus nongkrong setiap saat, lo punya banyak waktu untuk bekerja, lo punya banyak waktu untuk keluarga, bahkan lo punya banyak waktu untuk diri lo sendiri! Itu diri sendiri udah diajak ngobrol belom dari hati ke hati biar gak iri lagi sama kehidupan orang lain? *ngomong sama kaca*

Balik lagi soal aku yang iri dengan orang yang bisa punya teman banyak dan instens. Ternyata, ada hal di dalam diri aku yang takut kalau aku yang gak punya teman ini akan menjadi orang aneh gitu loh. Aku takut aku termasuk orang yang gak kece atau terlihat keren dimata orang lain karena gak punya teman seumuran sepergaulan. Kok manusia gak punya teman seh?

Tapi ternyata, setelah aku telaah lebih dalam, banyak juga kok manusia-manusia di dunia ini yang gak punya teman. Yang kalau ada masalah gak curhat dan difikirkan sendiri. Yang kalau pengen ke mall atau belanja lebih menikmati sendiri karena akan lebih cepat dan gak capek. Yang kalau mau makan tinggal pesan gojek makan sendiri. Dan manusia itu, manusia seperti aku itu gak aneh! Hahahaha.

So, mungkin ini emang permasalahan aku. Permasalahan yang sudah diujung dan menurut aku sudah ada titik jalan terangnya. Karena udah aku fikirkan dan terbuka sama diri aku sendiri. Tapi mungkin ada yang baca tulisan gak penting aku ini dan merasa relate, hey! kamu gak sendiri loh. Bahwa kita menyukai kesendirian, ketenangan, kepraktisan dan merasa ribet dengan keramaian, gak bisa ngobrol sama orang itu ya biasa aja. Masih termasuk manusia normal lah, hahahaha.

bye.

11 thoughts on “Gak Punya Teman”

  1. Hahaha, balada introvert ya Niee. Kalau menurutku memang dari dalam dirinya harus “menerima” bahwa memang dirinya introvert. Toh introvert juga bukan sesuatu yang negatif kan, banyak pula sisi positifnya; salah satunya kayak yang kamu tulis itu kan. Waktu yang maunya digunakan untuk “berteman” bisa dipakai untuk hal-hal produktif lainnya 😀 .

    Tapi di sisi lain memang kok yang namanya pertemanan itu juga “mengalir” seiring dengan berjalannya kehidupan. Ya namanya jalan hidup setiap orang kan berbeda-beda ya, jadi ada yang bisa terus “dekat” dengan teman lama, ada juga yang nggak bisa “dekat” lagi karena jalannya lain. Dipaksain pun juga rasanya percuma karena kalau jalannya sudah berbeda, lama-lama juga bakal capek sendiri kan. Trus seleksi alam deh, pada akhirnya tetap aja ujung-ujungnya “nggak dekat” lagi, haha.

    1. Iya ko, beneran harus menerima banget ya kalau emang kita introvert. Aku kira dulu introvert cuma suka diam dirumah gitu loh, ternyata emang pengaruh banget sama pertemanan.

      Dan umuran segini emang udah seleksi alam banget kan ya berteman itu. sangat terasa gitu loh, haha

  2. Ih mbak! Aku lagi mikir hal yang sama akhir-akhir ini. Aku jarang banget kumpul-kumpul sama teman dalam grup gitu. Lebih prefer ketemu orang one on one.

    Dan masa pandemi gini, sekolah di rumah, makin berasa ga punya temennya. Ada temen, tapi ngga yang deket. Trus aku mikir, gapapa ga sih ga punya temen? Hahaha~

    Ngga pernah ngerasa kesepian sih, soalnya sibuk masak sekarang haha sama main duolingo apa jalan-jalan sendirian. Abis bahas soal kesepian juga sama temenku. Kalau sendiri ga berasa kesepian, lebih berasa kesepian kalau di antara orang-orang tapi diem sendiri ga paham pembicaraan mereka haha. Nasib dulu pernah tinggal sama banyak orang yang ngobrolnya bahasa mandarin doang T___T Aku jadi curhaaat

    1. Waaah, sama ya berarti na. Beneran aku emang sedang ditahap itu seh, menyakinkan diri emang sendiri dan gak punya teman itu gak masalah.

      Dan aku setuju kalau kesepian itu malah kalau kita disatu tempat rame terus gak ada temen ngobrolnya gitu kan. Jadi berasa alien. Kalau aku pasti mikiri “ah enakan di rumah ini nonton TV daripada datang ke sini” hahaha. makanya gak begitu suka acara reuni yang mulai ngobrol aja aneh

    2. Waaah, sama ya berarti na. Beneran aku emang sedang ditahap itu seh, menyakinkan diri emang sendiri dan gak punya teman itu gak masalah.

      Dan aku setuju kalau kesepian itu malah kalau kita disatu tempat rame terus gak ada temen ngobrolnya gitu kan. Jadi berasa alien. Kalau aku pasti mikiri “ah enakan di rumah ini nonton TV daripada datang ke sini” hahaha. makanya gak begitu suka acara reuni yang mulai ngobrol aja aneh

    3. Waaah, sama ya berarti na. Beneran aku emang sedang ditahap itu seh, menyakinkan diri emang sendiri dan gak punya teman itu gak masalah.

      Dan aku setuju kalau kesepian itu malah kalau kita disatu tempat rame terus gak ada temen ngobrolnya gitu kan. Jadi berasa alien. Kalau aku pasti mikiri “ah enakan di rumah ini nonton TV daripada datang ke sini” hahaha. makanya gak begitu suka acara reuni yang mulai ngobrol aja aneh

  3. Saya kebetulan posisinya terbalik. Karena tinggal dan besar di kabupaten, teman SD, SMP, SMA, rata-rata sama dan itu-itu saja. Baru mulai meluas saat kuliah di luar kota.

    Tapi rasanya pada akhirnya sama aja kok, circle pertemanan kita akan semakin mengecil dan mengecil seiring dengan usia yang bertambah.

    Bukan tidak mungkin hanya bersisa satu atau dua orang.

    1. Waah, kalau samaan gitu dari SD sampe SMA jadi masih akrab gak mas? Atau jadi sama aja tetap aja berkurang pada akhirnya?

      Tapi ini bukan maksud aku berkurang seh. Tapi aku emang gak nyaman buat berteman, tapi iri lihat orang yang bisa mempertahankan teman. Jadi dalam situasi menyadarkan diri sendiri aja

  4. Wah kalau saya pribadi sendiri merasakan malah sejak jaman SMP mungkin ya, dimana kan saya tinggal di daerah yang agak pedalaman di suatu pulau di kepulauan riau. Nah temen2 ku tinggal di kota, aku nya sendiri di pedalaman, anjirr berasa primitif banget hahaha kadang terlintas seperti pemikiran di atas, nanti ketemu bahas apa , asik apa kaga gw orangnya. Apa pembicaraan orang kota dan pedalaman bakal sama? hahahah!

    Untuk soal teman, puji Tuhan walaupun tinggal pedalaman wkwkw masih ada teman yang masih akrab baik sampai saat ini dan pasti nya masih ZOMBLO HAHAHA! teman sejak SD – SMP – SMA, kuliah malah saya gak banyak teman, karna berasa beda dunia dan namanya juga dari pedalaman dan kurang bisa bergaul kali ya, apalagi teman di jakarta semuanya hedon, apalah saya hanya butiran debu di pikiran saya waktu itu.

    Tetapi berbalik lagi aku setuju, semua itu pasti permasalahan di diri sendiri, sendiri yang membuat sugesti sih ke sendiri. dan memang ada yang lebih suka sendiri bukan berarti gak bisa ber interaksi / komunikasi dengan sesama ya kan..

    1. Iya, emang balik ke diri sendiri gitu ya, lebih mengenal diri sendiri. Mau banyak teman atau sedikit teman kalau udah merasa senang dan bahagia ya gak ngaruh juga dengan pertemanan

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s