Wisata Belanja di Pontianak


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apakabar semuanyaaa? Karena lagi dateng malesnya ngedit-edit foto liburan kemaren jadi nulis tentang Pontianak aja kali ya. Ya walupun bukan menjadi salah satu tujuan wisata di Indonesia, tapi Pontianak juga punya spot-spot favorit buat belanja loh. Ya terutama buat si Niee seh kalau lagi bosen 😛

Eiitsss, tapi jangan salah loh yang datang berbelanja di sini nggak cuma masyarakat dari kota-kota sekitar Pontianak, tapi juga pedagang dari negeri  Malaysia dan Brunai. Makanya kalau aku lagi jalan ke Malaysia (Kuching khususnya) dan Brunei (ya walopun belom pernah seh 😛 ) Akunya gak mau beli baju di sana. Ya mending beli ditempat asalnya kan di Pontianak! :mrgreen:

 

Apa sih keistimewaan belanja di Pontianak? Yang jelas sih hampir semuanya ada di sini, mulai dari pedagang makanan kaki lima, restoran, toko oleh-oleh, mall, sampai toko-toko barang elektronik seperti mesin cuci, kulkas, TV, dan handphone (Ituseh semua Kota juga ada Niee, hihihi) TAPI Uniknya, produk-produk Malaysia juga banyak tersedia di sini terutama makanan dalam bentuk snack dan barang kosmetik kayak sabun sampho gitu seh.

Nak, kalo mau belanja di Pontianak, ada bebrapa titik lokasi wisata belanja di Pontianak yang bisa dikunjungi:

 

  1. Sepanjang Jalan Ahmad Yani

Di sini bertebaran pusat belanja dan objek wisata, antara lain Ayani Mega Mall yang terbesar di Kalimantan Barat, Museum Kalimantan Barat, dan Ruko Ayani tepat di depan Kantor Gubernur Kalbar. Buat para penggemar berjalan kaki, Jalan Ahmad Yani cuma berjarak sekitar 6 km dari satu ujung ke ujung lainnya, jadi kalo cuaca sedang bersahabat, mungkin bisa parkir kendaraan di salah satu ujung jalan ini, lalu jalan kaki di satu sisi jalan. Pulangnya jalan di sisi seberang jalan kembali ke tempat parkir. (Etapi si Niee gak pernah juga seh jalan kaki, Pontianak panas boo! Lagian kan ada motor *eh* 😛 )

 

  1. Seputaran Jalan Pattimura

Pemburu oleh-oleh dan suvenir khas Kalbar bisa datang ke sini karena memang terkenal sebagai pusatnya. Jangan heran kalo lihat banyak mobil dengan plat nomor Malaysia di sini. Lagi-lagi di sini berderet tempat belanja mulai dari toko-toko suvenir, pedagang sepatu, Kaisar Supermarket, sampai Mall Matahari yang di dalamnya ada lebih banyak lagi bermacam-macam toko, termasuk toko elektronik modern yang menjual perabotan seperti TV, mesin cuci, kulkas, dll. Sedangkan objek wisata di sekitar lokasi ini adalah Alun-Alun Kapuas dan wisata kuliner di Jalan Gajah Mada dan Jalan Diponegoro.

 

Seni Tawar-Menawar Belanja Oleh-Oleh di Pontianak

 

Oleh-oleh dari Pontianak banyak pilihannya. Kalo mau makanan ringan ada dodol dan manisan lidah buaya, lempok durian, keripik talas, dll. Kalo mau suvenir ada gelang batu (bahkan sebelum di dunia ini lagi heboh batu akik Pontianak udah banyak aksesoris batu loh!), baju batik motif Dayak, kaos bersablon Sungai Kapuas atau Tugu Khatulistiwa, miniatur rumah Betang, dll. Sebagian besar harga di toko oleh-oleh bisa ditawar, jadi ya tawarlah sebelum membeli. Pintar-pintarlah menawar biar duitnya bisa dapat lebih banyak barang. Begini caranya:

 

  1. Murah senyum tapi jangan terkesan sungkan. Cara ini bisa meluluhkan hati penjual. Kalo calon pembelinya ramah, penjual juga akan kasih murah. Ketika mengajukan harga tawaran, sampaikan seolah-olah sudah tahu kisaran harga yang pantas. Tapi tentunya jangan menawar keterlaluan rendah, ya katakanlah 70% dari harga asli. Biasanya seh aku kalau lagi gak tahu malu 50% dari harga asli dulu. kalau orangnya gak mau ya tinggal pindah ke toko sebelah, hihihi.
  2. Pandai berbasa-basi. Ketika menawar, mengobrollah dengan si penjual seakan-akan sudah jadi langganan. Topik obrolan bisa dialihkan ke hal-hal lain. Misalnya, kalo sedang menawar pakaian batik Dayak, tanyakan cara mencucinya biar nggak luntur. Sesampainya di rumah, cek cara kerja mesin cuci yang benar untuk mencuci baju batik. Setelah lebih akrab, lanjutkan menawar.
  3. Jangan sampai calon pembeli lain dengar. Tunggu sampai agak sepi karena biasanya penjual nggak mau menurunkan harga di depan orang banyak. Kalo satu pembeli dapat harga rendah, yang lain juga akan minta harga itu, jadi lihat-lihat situasi sekitar.
  4. Pindah ke toko sebelah. Kalo penjual susah menurunkan harga, pelan-pelan pindah ke saingan dia. Jangan langsung lari karena siapa tahu penjual berubah pikiran dan memanggil lagi.

 

Khusus untuk suvenir berupa kain atau pakaian jadi, perhatikan kualitasnya. Pakaian batik dan kaos bersablon perlu dicuci secara hati-hati agar awet, jadi pahami cara kerja mesin cuci. Sedangkan untuk oleh-oleh makanan ringan, perhatikan tanggal kedaluwarsanya.

So ada yang mau wisata ke Pontianak? Kalau ada yang kesesat kali kali aja ke sini hubungi aku yak? Kalau ada waktu (dan gak lagi jaga anak) aku bakalan ngajakin keliling Pontianak deh 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mau Belanja Apa?


Haaaiii… Haaloooo.. Apakabar semuaaa? :mrgreen:

Eh pada tahu gak seh? Tepat pada tanggal 16 Nopember yang lalu usia kehamilan aku tepat 7 bulan loh (berdasarkan HPHT aku terakhir pada tanggal 16 April 2013) *joged-joged-pisang*

Perkembangan di bulan ke tujuh apa aja niee?

Berat badan sekarang sudah memasuki angka 59 Kg yang berarti aku udah naek 10 Kg kakak! Menurut aplikasi seh kenaikan berat badan aku harusnya 8 Kg. Jadi udah kelebihan 2 Kg gitu deh. Tapi udah lebih gitu tetep aja banyak yang bilang aku kurus terus. Udah gak diperdulikan seh, soalnya target kenaikan berat badan aku cuma sekitaran 12-15 Kg. GAK BOLEH LEBIH!

Badan makin mudah capek dan lemah (bukan lemes seh). Tapi masih eksis nonton  bioskop kok :mrgreen: Kalau kemaren sering gak enak tidur, sekarang sudah dapet posisi yang enak buat tidur dong, jadi udah jarang banget bangun tengah malam. Untungnya Pontianak sekarang juga sedang musim hujan sehingga beberapa hari ini aku gak kepanasan lagi (mudah-mudahan selalu hujan sampe aku lahiran deh yak 😛 ).

Soal debaynya emang gak tahu perkembangannya gimana seh, karena terakhir ke dokter itu 3 minggu lalu yang berat janinnya masih 976gr. Seharusnya seh sekarang sudah sampe 1,5 Kg. Mudah-mudahan aja sesuai grafik pertumbuhan ya nak! Sehat-sehat terus di dalam perut yak *kecup*

Karena gak ada foto tebaru jadi nampilin foto pas dikantor aja :D
Karena gak ada foto tebaru jadi nampilin foto pas dikantor aja 😀

Selain perkembangan debay dan emaknya, diusia kehamilan 7 bulan ini sangat aku tunggu-tunggu banget. Karena mengikuti keinginan sang ibu, maka sebelum 7 bulan aku sama sekali gak belanja keperluan bayi! Untuk mengalihkan perhatiannya seh emang aku alihkan dengan belanja keperluan sendiri untuk perlengkapan kehamilan gitu. Tapi melihat iklan bersliweran tentang produk bayi dan ngintip-ngintip website kayak mothercare.co.id dan bilna.com itu buat gregetan juga kakak! Pengen dibeli semua rasanya! 😆

Belanja Apa aja?

Maka, untuk merayakan hari minggu kemaren aku langsung belanja dong! 😀 Belanjanya gak banyak seh, cuma satu jenis yaitu lemari pakaian khusus untuk baby ntar. Belinya di Ace Hardware, tapi sampe hari ini lemarinya masih ditoko soalnya mobil abang gak muat buat langsung ngangkutnya, hehe.

Terus habis itu belanja apa lagi niee?

Jujur bingung banget kakak! Bener-bener perlu pencerahan deh akunya. Udah googling sana googling sini tetap aja belum menentukan apa-apa aja yang perlu dibeli duluan.

Udah buat daftar seh untuk persiapan untuk ke Rumah sakit (2-3 hari) dan persiapan bayi baru lahir selama 30 hari, TAPI tetep aja galau *hiks*

Temen-temen ada saran apa aja hal yang penting untuk pembelian pertama? Atau udah ada yang mau ngasih hadiah buat dikirim ke Pontianak? 😉

Lebaran Sebentar Lagii…


Haaaiiiii,,,, Haalooooo… Apakabar semuanyaaaa??? Yang puasa gimana puasanya?? 🙂

Btw, kalau bentar lagi lebaran pasti aku ingetnya lagu bimbo di atas deh. Jadi terasa banget gitu lebarannya, hihihihi.

Nah, kalau udah mau lebaran gini, pasti aku heboh deh nyiapin perlengkapan lebarannya. Lalu apa-apa aja yang aku persiapkan?

BAJU BARU..

Anak kecil banget yak, hihihihi. Tapi biarin, soalnya kalau gak ada baju baru itu gimanaaaaa gitu rasanya yak.. 😛 Tentu kalau udah beli baju gak mungkin gak beli yang lain-lainnya kan yak, jadilah aku kemaren juga beli sendal dan tas :mrgreen:

Hasil belanjaan, gak banyak kan yak 😛

KUE

Gak lengkap dong yak kalau lebaran gak pake kue, jadilah aku dan ibu heboh buat beli kue untuk lebaran. Iyaaa,,, beli gak buat soalnya males 😛

Pajangan kue kering di rumah

Lihat deh kue yang paling kanan, pernah lihat gak? Yak, bener… itu aku buat ngelihat kue kering dari mbak bebe dipostingannya yang ini . Hasilnya gimana niee? Pertama nyobain resepnya pait aja dong 😥

Mikir apa kekurangan gulanya yak? Atau apa? Atau apa? Kemudian ibukupun bilang sepertinya kebanyakan cokelatnya deh dek Diresepnya kan 100 g tuh, jadi percobaan pertama aku padahal udah pake 90 g aja, tapi masih pait aja dong 😦 Akhirnya dipercobaan kedua aku pake 50 g aja dan Alhamdulillah hasilnya gak pait lagi.

Kalau ada mbak bebenya baca postingan ini mau nanya dong, apa ini pengaruh jenis cokelat bubuknya yak? Aku pake cokelat bubuk khusus kue gitu deh yang gak ada rasanya sama sekali, dan emang setiap aku buat kue yang pake cokelat seperti ini pasti ujung-ujungnya pait *hiks*

Kue kering cokelat

Kalau ada yang mau buat juga, silahkan langsung ada lihat resepnya di blog mbak bebe di sono yak. Aku ngikutin sama persis deh dengan resepnya. Cuma bedanya di cokelat bubuknya aja yang aku pake 50 g aja biar gak pait >.<

***

Masih ada beberapa hal yang perlu disiapin buat lebaran ntar seh. Kayak mau pake model hijab kayak apa pas sholat ied ntar nyiapin ketupat, beres-beres rumah (yang dalam hal ini tugasku cuma beres-beres kamar sendiri aja dong 😛 ) dan beberapa hal kecil lainnya yang buat semangat banget untuk menyambut lebaran kali ini. Wuhaaaaa,,, tinggal 6 hari lagi gitu :mrgreen:

Bagaimana dengan persiapan lebaran temen-temen blogger ne? Pasti seru juga dong yak? 🙂

Perempuan [TIDAK] Biasa..


Siapakah dia? Perempuan yang tidak biasa itu? Yak siapaa lagi kalau bukan si niee.. Pemilik sah, resmi dah terpecaya blog Celoteh Niee dan anak paling gaol seantro Pontianak 8).

Mengapa tidak biasa?

Begini, kalau temen, seorang perempuan, berusia 23 tahun, masih single (belum menikah), sudah bekerja dan berpenghasilkan cukup lah (mau bilang kurang malu dengan tulisan sendiri di postingan sebelumnya 😛 ) tanpa ada tanggungan apapun karena orang tua juga masih aktif bekerja dan kakak satu-satunya sudah menikah, apa yang sering teman-teman lakukan?

Jalan bareng teman, nongkrong di cafe atau restoran, liburan keluar kota dan BELANJA!

Iya, inilah yang aku mau ceritakan, soal belanja. Hmmm,, ada apakah dengan belanja dan seorang niee anak gaol seantero kota Pontianak? (OOT sebenarnya ada yang protes dengan kalimat super aku satu ini. Lah, kenapa pula protes? Paling gak aku emang paling gaol dijagat blogger yang tinggal di Pontianak kan yak? Lagian, blogger Pontianak kan baru dikit 😛 )

Gak ada perempuan yang gak suka belanja! Sebuah quote yang sering banget aku denger. Ya aku emang suka belanja seh, tapi belanja gak termasuk hobi buat aku.

Semisal setiap aku pergi dinas ke luar kota, selalu aja orang bilang: Aaahh,, irni enak deh ke Jakarta, kan bisa belanja di mangga dua. TAPI, saudara-saudara, sudah berkali-kali aku ke Jakarta aku gak pernah loh ke mangga dua. Satu-satunya tempat belanja (selain mall) yang aku pernah datangi cuma Tanah Abang. Itupun hampir selalu kesana karena pesanan orang rumah dan orang kantor. Kalau bukan, gak akan deh aku mau pergi ke tempat belanja gituan! Paling banter aku pergi ke mall, cari buku yang gak ada dijual di Pontianak atau nyoba tempat makan yang ngetop di jakarta sampe ke pontianak. Segitu-segitu doang deh.

Lain lagi soal sepatu, sendal, tas dan dompet.

Sekarang aku tanya dulu. Kalau temen-temen yang cewek punya berapa sepatu, sendal, tas dan dompet itu?

Kalau di kantor aku, rata-rata perempuannya punya lebih dari satu barang-barang di atas. Ini bisa aku lihat dari kegiatan mereka yang suka mecing-mecingin warna tas dengan jilbabnya. Apalagi kalau diluar kantor, bisa dimecingin dari tas, sepatu/saldal, sampe baju yang mereka pake.

Kalau aku? JAAUUUUHHHH!!!!

Soal tas aku selama ini cuma punya satu tas buat kantor. Tas ini aku beli setahun yang lalu. Harganya gak mahal deh, cuma seratusan gitu. Karena gak pernah ganti dan sering kehujanan pas pergi dan pulang kerja, akhirnya kondisi tas aku udah menggenaskan.

Warnanya sudah kusam banget, dan jahitannya juga lepas dimana-mana. Karena jahitannya rusak, jadinya kalau kehujanan airnya pasti ngerembes ke dalam. Untungnya aku gak pernah bawa barang-barang yang mudah basah di dalam tas, jadinya ya masih dipake aja tanpa berfikir buat beli yang baru.

Dompet malah nasibnya lebih miris lagi. Umurnya udah gak kehitung lagi lamanya. Yang pasti jaman aku kuliah deh, tahun 2007 atau 2008 gitu deh. Awalnya jahitannya lepas. Aku jahit pake tangan. Lalu banyak rekahan-rekahan disudut-sudutnya sampai akhirnya tutupnya putus aja gitu >.<

Sebenarnya mau beli dompet juga sama Tiesa, kebetulan bentuknya lucu-lucu sesuai dengan kesukaanku. Tapi sering gak jadi-jadi gitu deh. Ibu aku sampe ngomel-ngomel katanya dompet aku itu udah malu-maluin aja (padahal aku gak pernah merasa malu atau risih dengan kondisi dompet aku 😆 ) Ya, mudah-mudahan kebeli deh dompetnya bulan ini :mrgreen:

Kondisi sepatu dan sendal juga bernasib yang sama. Sepatu kantor aku cuma satu, jadi kalau basah ya pake sendal jepit ke kantor! 😛 Sendal dulu seh ada deh 2, tapi karena sering satunya dipinjem sama kakak aku jadinya putus aja gitu, tinggal satu juga deh -_-“

Sebenarnya gak hanya soal itu seh, aku juga jarang belanja pakaian seperti baju dan celana. Kalau masih ada satu ya aku puas aja gitu. So, kalau temen-temen blogger cewek suka belanja gak? Atau temen blogger cowok juga suka belanja neh jangan-jangan 🙄