Me, personal life

Perempuan [TIDAK] Biasa..


Siapakah dia? Perempuan yang tidak biasa itu? Yak siapaa lagi kalau bukan si niee.. Pemilik sah, resmi dah terpecaya blog Celoteh Niee dan anak paling gaol seantro Pontianak 8).

Mengapa tidak biasa?

Begini, kalau temen, seorang perempuan, berusia 23 tahun, masih single (belum menikah), sudah bekerja dan berpenghasilkan cukup lah (mau bilang kurang malu dengan tulisan sendiri di postingan sebelumnya πŸ˜› ) tanpa ada tanggungan apapun karena orang tua juga masih aktif bekerja dan kakak satu-satunya sudah menikah, apa yang sering teman-teman lakukan?

Jalan bareng teman, nongkrong di cafe atau restoran, liburan keluar kota dan BELANJA!

Iya, inilah yang aku mau ceritakan, soal belanja. Hmmm,, ada apakah dengan belanja dan seorang niee anak gaol seantero kota Pontianak? (OOT sebenarnya ada yang protes dengan kalimat super aku satu ini. Lah, kenapa pula protes? Paling gak aku emang paling gaol dijagat blogger yang tinggal di Pontianak kan yak? Lagian, blogger Pontianak kan baru dikit πŸ˜› )

Gak ada perempuan yang gak suka belanja! Sebuah quote yang sering banget aku denger. Ya aku emang suka belanja seh, tapi belanja gak termasuk hobi buat aku.

Semisal setiap aku pergi dinas ke luar kota, selalu aja orang bilang: Aaahh,, irni enak deh ke Jakarta, kan bisa belanja di mangga dua. TAPI, saudara-saudara, sudah berkali-kali aku ke Jakarta aku gak pernah loh ke mangga dua. Satu-satunya tempat belanja (selain mall) yang aku pernah datangi cuma Tanah Abang. Itupun hampir selalu kesana karena pesanan orang rumah dan orang kantor. Kalau bukan, gak akan deh aku mau pergi ke tempat belanja gituan! Paling banter aku pergi ke mall, cari buku yang gak ada dijual di Pontianak atau nyoba tempat makan yang ngetop di jakarta sampe ke pontianak. Segitu-segitu doang deh.

Lain lagi soal sepatu, sendal, tas dan dompet.

Sekarang aku tanya dulu. Kalau temen-temen yang cewek punya berapa sepatu, sendal, tas dan dompet itu?

Kalau di kantor aku, rata-rata perempuannya punya lebih dari satu barang-barang di atas. Ini bisa aku lihat dari kegiatan mereka yang suka mecing-mecingin warna tas dengan jilbabnya. Apalagi kalau diluar kantor, bisa dimecingin dari tas, sepatu/saldal, sampe baju yang mereka pake.

Kalau aku? JAAUUUUHHHH!!!!

Soal tas aku selama ini cuma punya satu tas buat kantor. Tas ini aku beli setahun yang lalu. Harganya gak mahal deh, cuma seratusan gitu. Karena gak pernah ganti dan sering kehujanan pas pergi dan pulang kerja, akhirnya kondisi tas aku udah menggenaskan.

Warnanya sudah kusam banget, dan jahitannya juga lepas dimana-mana. Karena jahitannya rusak, jadinya kalau kehujanan airnya pasti ngerembes ke dalam. Untungnya aku gak pernah bawa barang-barang yang mudah basah di dalam tas, jadinya ya masih dipake aja tanpa berfikir buat beli yang baru.

Dompet malah nasibnya lebih miris lagi. Umurnya udah gak kehitung lagi lamanya. Yang pasti jaman aku kuliah deh, tahun 2007 atau 2008 gitu deh. Awalnya jahitannya lepas. Aku jahit pake tangan. Lalu banyak rekahan-rekahan disudut-sudutnya sampai akhirnya tutupnya putus aja gitu >.<

Sebenarnya mau beli dompet juga sama Tiesa, kebetulan bentuknya lucu-lucu sesuai dengan kesukaanku. Tapi sering gak jadi-jadi gitu deh. Ibu aku sampe ngomel-ngomel katanya dompet aku itu udah malu-maluin aja (padahal aku gak pernah merasa malu atau risih dengan kondisi dompet aku πŸ˜† ) Ya, mudah-mudahan kebeli deh dompetnya bulan ini :mrgreen:

Kondisi sepatu dan sendal juga bernasib yang sama. Sepatu kantor aku cuma satu, jadi kalau basah ya pake sendal jepit ke kantor! πŸ˜› Sendal dulu seh ada deh 2, tapi karena sering satunya dipinjem sama kakak aku jadinya putus aja gitu, tinggal satu juga deh -_-“

Sebenarnya gak hanya soal itu seh, aku juga jarang belanja pakaian seperti baju dan celana. Kalau masih ada satu ya aku puas aja gitu. So, kalau temen-temen blogger cewek suka belanja gak? Atau temen blogger cowok juga suka belanja neh jangan-jangan πŸ™„

Advertisements

47 thoughts on “Perempuan [TIDAK] Biasa..”

  1. sama, sih :p sebenarnya belanja suka, sih, cuma entah kenapa kalau merasa tidak perlu ya gak dibeli. entah mengapa saya malas punya barang-barang dobel di rumah

  2. dompet gua juga sampe ancur gak ganti2. hahaha.
    terakhir ganti dompet pas resign dari kerjaan di jakarta karena mau pindah kemari, dikasih kado dompet ama temen kantor. mungkin mereka ngeliat kali ya dompet gua udah dekil. πŸ˜›

    1. hahahaha… berarti udah 4 tahun lebih yak umur dompetnya.. gak tahu deh model dompet yang diganti itu, pasti udah ancur banget πŸ˜›

  3. Aku sih nggak suka belanja Nie, hahaha. Cuma kadang-kadang aja mampir ke toko-toko gitu kalo lagi bosen. Liat-liat barang dan kalau ada yang oke dan (yg penting) murah (atau harganya reasonable), baru deh beli. Tapi ini juga jarang banget seh, hahaha. Apalagi kalau masalah dompet dan tas gitu. Kalau nggak dipaksa mamaku (waktu ia ngeliat kondisi dompet sama tasku), nggak bakalan deh aku beli sampai bener-bener rusak, huahaha πŸ˜† .

  4. saya punya dompet mbakk Niee, gak pernah bertahan lebih dari lima bulan.. Saya cepat bosan, tapi kalau pun ada yang baru, biasanya bukan beli sendiri tapi dikasih πŸ˜€

    1. waaahhh enaknya yak yang dapet,,

      aku juga ada seh setiap tahun ada aja yang ngasih kado dompet.. Tapi gak cocok gitu modelnya, jadinya aku gak mau pake deh.. Aku kasih ke ibu atau gak kakak aku aja.. hehehe

  5. TOS!!! aku juga ga suka belanja, ga sukaaa, abisnya kalau abis belanja suka tibatiba nyesel πŸ˜›
    Untungnya aku sih sepatu, tas banyak Nie, cuma yang dipake itu lagi itu lagi, jadi ya sama aja πŸ˜€
    Soal dompet, ayolah belilah dompetku *tukang jualan mulai gencar merayu* tapi sejujurnya *ehem* sejujurnya…meskipun diriku jualan dompet tapi dompetku sendiri jelek, males mau ganti baru, padahal cuma tinggal ngambil mindahmindahin isinya selesai, cuma entah kenapa malesss banget mau ganti πŸ˜›

    1. hahaha,, tapi jualan tetep yak ties gak suka belanja juga πŸ˜›

      tunggu deh,, tunggu dapet rapelan kenaikan gaji πŸ˜› hahahaha *pelid*

  6. saya suka belanja lohhh,,tapi nemenin istri aja gitu belanja, hehe..cie anak gaol pontianak nih ya? :D. lanjutkan ah

    saya gak pernah beli dompet, dikasih aja gitu jadi meski udah rusak tetep dipake atau kalau udah super rusak bilang ke istri deh “bu, dompet aku udah rusak nih” hohohooo

    kalau tas cuman punya satu udah sobek pula beberapa bagian *kaenya disilet gitu waktu dibusway, mau dicopet isi tas nya

    tapi tas nya udah ampir 4 taun apa ya, masih dipake aja ah πŸ˜›

  7. saya juga ga suka belanja, Mbak Niee πŸ˜€
    eh, tapi kalau cowok ga suka belanja mah wajar ya?
    tapi kalau jaman sekarang, ga lagi. banyak cowok yg hobi belanja plus dandan. hihi

  8. Niiiiiiiie.
    cos dulu doooooong…

    aku berkali kali mengingatkan ama abah betapa beruntungnya dia karena menikah ama aku yang gak doyan belanja dan maintenance nya irit…hihihi…

    tapi abah malahan mengingatkan aku juga berapa banyak budget yang telah aku habiskan buat beli bertumpuk novel dan dvd drama korea ituh…hihihi…

    aku pernah kepikiran pengen bikin postingan kayak gini juga lho Nie…tapi males aplod potonyah…hihihi…

    1. hahahaha.. kok sama seh teh.. Aku juga banyak ngabisin uang buat buku sama film deh >.<

      ayo dong teh di posting juga.. pasti ceritanya beda deh πŸ˜€

  9. Hmm.. kalo aku gimana yaaa? berhubung segala sesuatu disini harganya mahaaall.. akhirnya setiap ada diskonan baru deh berburu yang baru. Last season juga gpp deh.. yang penting murah.. πŸ˜›

    1. iya mbak.. aku juga mikir.. seperti baju kemaja yang harganya 200an klo baru keluar,, bisa jadi cuma 80-100an kalau udah di diskon rasanya gimana gitu mau beli yang baru keluar.. hmm

  10. haha, samalah, aku juga gak terlalu peduli ama barang2ku,, eheheh
    malah aku gak pernah pake dompet, duit bertebaran bebas di dalem tas beserta sampah2 bungkus permen dan makanan (tas ape tempat sampah yeh) eheheheh

  11. Soal dompet sebenernya gak jadi soal kok.
    Jangan dilihat dari luarnya, asal isi dompetnye tebel ya udah cukup, wkwkwkw… πŸ˜†
    Percuma punya dompet bagus tapi isinya ompong melompong πŸ˜†

  12. aku cuma punya satu sepatu formal dan satu sepatu kets
    punya satu dompet
    tapi punya beberapa tas, krn disesuaikan dgn kebutuhan (besar, kecil dan warna)
    aku jarang belanja juga tuh…. jadi ngga bakal bisa kasih liat koleksi baju dalam, krn udah hancuuuur semua hahahaha

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s