Hari Warna PINK!


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apa kabar semuanyaaa?

Jadi ceritanya makin ke sini si K makin aktif aja. Kalau biasanya seharian dia tidurnya dua kali pagi dan sore sehingga aku aku masih punya banyak waktu untuk nonton korea beberes seperti nyuci baju atau sekedar masak-masak cantik 😛 Nah kalau sekarang jadwal tidurnya si K disiang hari udah minim banget. Biasanya dia cuma tidur 1-2 jam pada pukul 10-12 pagi. Kalau pagi seh ok lah ya jadwalnya udah jelas. Bangun tidur mandi, terus makan, terus jalan jalan sama papanya keliling rumah. lalu maen-maen lari-larian sama aku sampe sekitar jam 9an biasanya aku kasih dia ngemil buah terus tidur deh.

Nah, yang jadi masalah biasanya siang hari. Habis bangun tidur siang dia makan terus blank deh kegiatan dia sampe sore.Kasian kan ya dia gak ngapa-ngapain gitu mau maen lari-larian lagi kok ya kalau siang aku capek. Kalau si K bosen mamanya juga yang puyeng kan! >.<

Baca-baca kemudian dapatlah ide bikin tema hari biar si K sibuk main sambil belajar sendiri. Caranya seh gak terlalu susah, tinggal minta si K untuk pilih satu warna buat jadi tema seharian. Warna apa aja tidak masalah, kalau dia belum ngerti ya mamanya aja yang pilih sekalian mengenalkan warna. Misalnya hari ini hari warna Pink. Si kecil diminta memperhatikan sekitar dan menunjuk benda-benda yang berwarna Pink, syukur-syukur bisa sambil membantu mamanya. 😛

Kenapa warna pink yang aku pilih? Karena si K entah kenapa dari umur enam bulan suka banget loh dengan warna pink. Aku tahu hal ini pada saat lebaran tahun lalu. Pas ada tamu gitu yang pake baju pink dari atas sampe bawah terus si K nya minta gendong dong! Maksa sampe nangis-nangis segala! Ya semenjak itulah si K dinyatakan suka sama warna pink sampe sekarang :mrgreen:

Selesai main sambil ‘dipekerjakan’, si K keringetan dan bajunya jadi bau apek. Jadi si K ini emang ikut bapaknya banget suka keringetan! Padahal kalau ikut aku keliling dua kali stadion juga belum tentu keringetan loh badan akunya. Tapi gak masalah seh bisa  dimandikan lagi nanti pake sabun mandi yang botolnya pink dan sampo di botol pink :D. Bau keringat di baju juga bisa diatasi dengan cara menghilangkan bau apek pada baju di sini.

This slideshow requires JavaScript.

Nah, tugas si mama adalah memastikan hari ini ada cukup barang warna pink di sekitar. Tidak susah kok, malah seru karena mamanya juga jadi ikutan kreatif, kan harus mikir.

  1. Memilih baju dan aksesoris setelah si K mandi. Kalau hari ini warna pink, ya si K perlu didandani pake baju warna pink. Pas buka lemari baju, minta si K nunjuk baju-bajunya yang warna pink dan ini banyak! 😀 ditambah lagi bisa pakein pita rambut pink, kaos kaki pink, atau sandal pink. Apa aja deh yang pink.
  2. Waktu makan. Hari ini harus ada warna pinknya tiap kali makan, nah ini tugasnya si mama agak susah seh sebenarnya kalau warna pink ini ya. Palingan dikasih jus naga aja, kan pink-pink gitu lah yak 😛
  3. Membereskan rumah. Biar sama-sama sibuk, si K bisa diminta membereskan mainannya dan angkat tangan setiap kali dia nemu mainan warna pink. Mama juga bisa ikut angkat tangan sambil bilang “Horeee!”
  4. Mencuci baju. Sambil memilah-milah cucian sebelum dimasukkan ke mesin cuci, si K bisa disuruh bantu memisah cucian berwarna dari cucian putih. Nah, biarkan si kecil menghitung cucian pink walopun kalau disuruh ngitung si K selalu sampe 10 seh biarpun barangnya cuma tiga, hahahahaha.
  5. Menjemur cucian. Kalau cuaca lagi terik, (di Pontianak emang lagi berkabut lagi seh 😦 ) bisa jemur cucian di luar. Anginnya bisa sekalian jadi cara menghilangkan bau apek pada baju secara alami asal ditunggu sampe benar-benar kering sebelum diangkat. Kalau kebetulan cuciannya warna-warni, jemuran bisa diatur berderet seperti warna pelangi. Si K bantu berantakin ambil cucian warna pink dari ember. Mamanya yang bertugas menggantung cucian di tali jemuran.
  6. Waktu belanja. Nah kalau ini sih gampang, belanja di pasar atau di supermarket pasti banyak barang warna pink. Efek sampingnya kemungkinan acara belanja jadi lama, tapi si K emang paling suka ke supermarket atau tempat belanja gitu seh. Jadi seneng aja lihatnya dia ketawa-ketawa muluk.

Nah! Masih banyak warna yang bisa dipilih sebagai tema, jadi permainan ini bisa diulang-ulang. Gimana, ada yang mau coba mainan kaya gini sama si kecil? Kalau ada yang punya ide buat aktivitas si kecil, bagi-bagi ya :mrgreen:

Advertisements

Wisata Belanja di Pontianak


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apakabar semuanyaaa? Karena lagi dateng malesnya ngedit-edit foto liburan kemaren jadi nulis tentang Pontianak aja kali ya. Ya walupun bukan menjadi salah satu tujuan wisata di Indonesia, tapi Pontianak juga punya spot-spot favorit buat belanja loh. Ya terutama buat si Niee seh kalau lagi bosen 😛

Eiitsss, tapi jangan salah loh yang datang berbelanja di sini nggak cuma masyarakat dari kota-kota sekitar Pontianak, tapi juga pedagang dari negeri  Malaysia dan Brunai. Makanya kalau aku lagi jalan ke Malaysia (Kuching khususnya) dan Brunei (ya walopun belom pernah seh 😛 ) Akunya gak mau beli baju di sana. Ya mending beli ditempat asalnya kan di Pontianak! :mrgreen:

 

Apa sih keistimewaan belanja di Pontianak? Yang jelas sih hampir semuanya ada di sini, mulai dari pedagang makanan kaki lima, restoran, toko oleh-oleh, mall, sampai toko-toko barang elektronik seperti mesin cuci, kulkas, TV, dan handphone (Ituseh semua Kota juga ada Niee, hihihi) TAPI Uniknya, produk-produk Malaysia juga banyak tersedia di sini terutama makanan dalam bentuk snack dan barang kosmetik kayak sabun sampho gitu seh.

Nak, kalo mau belanja di Pontianak, ada bebrapa titik lokasi wisata belanja di Pontianak yang bisa dikunjungi:

 

  1. Sepanjang Jalan Ahmad Yani

Di sini bertebaran pusat belanja dan objek wisata, antara lain Ayani Mega Mall yang terbesar di Kalimantan Barat, Museum Kalimantan Barat, dan Ruko Ayani tepat di depan Kantor Gubernur Kalbar. Buat para penggemar berjalan kaki, Jalan Ahmad Yani cuma berjarak sekitar 6 km dari satu ujung ke ujung lainnya, jadi kalo cuaca sedang bersahabat, mungkin bisa parkir kendaraan di salah satu ujung jalan ini, lalu jalan kaki di satu sisi jalan. Pulangnya jalan di sisi seberang jalan kembali ke tempat parkir. (Etapi si Niee gak pernah juga seh jalan kaki, Pontianak panas boo! Lagian kan ada motor *eh* 😛 )

 

  1. Seputaran Jalan Pattimura

Pemburu oleh-oleh dan suvenir khas Kalbar bisa datang ke sini karena memang terkenal sebagai pusatnya. Jangan heran kalo lihat banyak mobil dengan plat nomor Malaysia di sini. Lagi-lagi di sini berderet tempat belanja mulai dari toko-toko suvenir, pedagang sepatu, Kaisar Supermarket, sampai Mall Matahari yang di dalamnya ada lebih banyak lagi bermacam-macam toko, termasuk toko elektronik modern yang menjual perabotan seperti TV, mesin cuci, kulkas, dll. Sedangkan objek wisata di sekitar lokasi ini adalah Alun-Alun Kapuas dan wisata kuliner di Jalan Gajah Mada dan Jalan Diponegoro.

 

Seni Tawar-Menawar Belanja Oleh-Oleh di Pontianak

 

Oleh-oleh dari Pontianak banyak pilihannya. Kalo mau makanan ringan ada dodol dan manisan lidah buaya, lempok durian, keripik talas, dll. Kalo mau suvenir ada gelang batu (bahkan sebelum di dunia ini lagi heboh batu akik Pontianak udah banyak aksesoris batu loh!), baju batik motif Dayak, kaos bersablon Sungai Kapuas atau Tugu Khatulistiwa, miniatur rumah Betang, dll. Sebagian besar harga di toko oleh-oleh bisa ditawar, jadi ya tawarlah sebelum membeli. Pintar-pintarlah menawar biar duitnya bisa dapat lebih banyak barang. Begini caranya:

 

  1. Murah senyum tapi jangan terkesan sungkan. Cara ini bisa meluluhkan hati penjual. Kalo calon pembelinya ramah, penjual juga akan kasih murah. Ketika mengajukan harga tawaran, sampaikan seolah-olah sudah tahu kisaran harga yang pantas. Tapi tentunya jangan menawar keterlaluan rendah, ya katakanlah 70% dari harga asli. Biasanya seh aku kalau lagi gak tahu malu 50% dari harga asli dulu. kalau orangnya gak mau ya tinggal pindah ke toko sebelah, hihihi.
  2. Pandai berbasa-basi. Ketika menawar, mengobrollah dengan si penjual seakan-akan sudah jadi langganan. Topik obrolan bisa dialihkan ke hal-hal lain. Misalnya, kalo sedang menawar pakaian batik Dayak, tanyakan cara mencucinya biar nggak luntur. Sesampainya di rumah, cek cara kerja mesin cuci yang benar untuk mencuci baju batik. Setelah lebih akrab, lanjutkan menawar.
  3. Jangan sampai calon pembeli lain dengar. Tunggu sampai agak sepi karena biasanya penjual nggak mau menurunkan harga di depan orang banyak. Kalo satu pembeli dapat harga rendah, yang lain juga akan minta harga itu, jadi lihat-lihat situasi sekitar.
  4. Pindah ke toko sebelah. Kalo penjual susah menurunkan harga, pelan-pelan pindah ke saingan dia. Jangan langsung lari karena siapa tahu penjual berubah pikiran dan memanggil lagi.

 

Khusus untuk suvenir berupa kain atau pakaian jadi, perhatikan kualitasnya. Pakaian batik dan kaos bersablon perlu dicuci secara hati-hati agar awet, jadi pahami cara kerja mesin cuci. Sedangkan untuk oleh-oleh makanan ringan, perhatikan tanggal kedaluwarsanya.

So ada yang mau wisata ke Pontianak? Kalau ada yang kesesat kali kali aja ke sini hubungi aku yak? Kalau ada waktu (dan gak lagi jaga anak) aku bakalan ngajakin keliling Pontianak deh 🙂