Say Hi! Susu Formula..


Tepat pada tanggal 31 Agustus 2015 kemaren, atau tepat pada usia si K 19 bulan 8 hari dia aku kasih susu formula. Rasanya? Sediiiiiiihhhhhhh.. kayak gagal banget usaha aku untuk bisa ngasih si K yang terbaik dari seorang ibu yaitu ASI. Walaupun target pertama aku melahirkan adalah memberikan ASI saja hanya sampai si K umur 12 bulan, tapi seiringnya waktu emang target aku terus aku tinggikan seh hingga sempat kepikiran akan menyusukan K tanpa campuran sufor sampai anaknya berumur setidaknya 24 bulan.

Alasan aku memberikan susu formula ke si K klise lah ya, karena persediaan ASIP aku udah gak mencukupi buat K seharian pas aku tinggal. Banyak seh temen-temen yang menyangkan keputusan aku ini karena sayang katanya tinggal sebentar lagi (tapi hellloooooo itu hampir 5 bulan gak bentar kan yaaakkk? >.< ). Banyak juga yang memperdebatkan kenapa aku kasih sufor, kan si K udah bisa makan jadi tanpa dikasih suforpun dia udah bisa bertahan hanya dengan minum air putih aja.

Sebenarnya kalau ngomongin teori aku juga udah tamat seh bacanya 😛 bahwa anak bayi itu jangan di kasih sufor (sep udah bisa sampe tahap 19 bulan udah lumayan dong :mrgreen: ). Bahwa kalau bayi dikasih ASIP itu jangan pake botol (Nah karena aku mikirnya praktis aja dan aku kurang percaya dengan pengasuh si K untuk memberikan K minum susu pake sendok atau pipet jadinya aku lebih milih pake botol, hihihi). Kalau anak udah umur diatas setahun itu susu udah gak terlalu berperan penting lagi dan kalau ASIP udah gak cukup ya gak usah dikasih sesiangan, ntar kan bisa dikasih pas emaknya balik kerja!

si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:
si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:

Aku bukan mau memperdebatkan kebaikan ASI vs Susu formula seh di sini. Udah pada pinter juga, dan lagian makin ke sini kok perdebatan antara ASI dan Susu Formula jadi makin aneh aja ya. Yang berhasil ngasih ASI ke anaknya mengganggap rendah ke si yang ngasih sufor. Dan yang ngasih sufor ke anaknya menganggap bahwa yang ngasi ASI itu terlalu banyak omong tanpa tahu apa yang telah mereka usahankan. Makanya aku gak mau ikut forum-forum penggiat ASI gitu. Bukannya ngasih motivasi malah bikin males kan yak. Aku lebih suka curhat personal ke busui busui temen dekat atau baca-baca sendiri dari blog yang aku pilih sendiri dan buku-buku. Intinya gak pernah selesailah perdebatan itu! Jadi mendingan kita gak ikut deh masuk kedua golongan itu.

Aku sendiri Alhamdulillah banget udah bisa lulusin si K ASI Ekslusif sampai dia usia 6 bulan. Udah bisa sampe satu tahun juga atau istilah forum forum katanya peduli ASI lulus S2 ASIX. Udah melewati masa si K 18 bulan juga dan gagal di usia 19 bulan ini. Tapiiiiiii… aku bulan pembenci susu formula garis keras juga. Dalam hati aku dari dulu kalau si K udah gak kekasih ASIPnya ya satu-satunya jalan yang aku akan pilih adalah memberikannya susu formula? Aku kok masih gak tega kalau dia seharian pas aku di kantor gak dikasih susu sama sekali. Susu formula kan gak sejelek itu? Kalau dia menjadi tambahan disela pemberian ASI. Lagian lingkungan disekeliling aku yang rata-rata memberikan ASIX pada anaknya hingga umur yang lumayan juga pada akhirnya memberikan susu formula juga kok. Jadi aku akan mengikuti kata hati *halah* dan masukan dari temen-temen dekat untuk menambahkan susu formula ke menu harian si K.

Alhamdulillah lagi pas pertama kali si K dikasih susu formula dia langsung mau. Ada ketakutan juga soalnya untuk anak-anak yang lama minum ASI doang kebanyakan dia gak suka sama susu formula. Jadi pas si K mau pada percobaan pertama aku seneng aja gitu. Seperti neh anak pengertian banget lah sama emaknya :mrgreen:

Jadi sekarang si K seharian pas aku kerja masih dikasih 2 kali minum susu. Pertama sekitar jam 9-10 pagi sebelum dia tidur siang dengan ASIP (aku sendiri masih tetep berusaha untuk pumping kok, Cuma ya dapatnya segitu segitu aja, hihihi) dan sekali lagi jam 2-3 sore pake susu formula.

Harapannya sekarang adalah agar bisa menyusui si K sampai dia umur 2 tahun lebih sesuai dengan anjuran agama dan kesehatan. Mudah-mudahan berhasil deh yak. Belum ada rencana seh umur kapan akan menyapih si K. Tapi aku mikirnya jalanin aja sampai si K nya yang nolak sendiri 🙂

Advertisements

Hari Warna PINK!


Haaiiiiiiii… Haloooo… Apa kabar semuanyaaa?

Jadi ceritanya makin ke sini si K makin aktif aja. Kalau biasanya seharian dia tidurnya dua kali pagi dan sore sehingga aku aku masih punya banyak waktu untuk nonton korea beberes seperti nyuci baju atau sekedar masak-masak cantik 😛 Nah kalau sekarang jadwal tidurnya si K disiang hari udah minim banget. Biasanya dia cuma tidur 1-2 jam pada pukul 10-12 pagi. Kalau pagi seh ok lah ya jadwalnya udah jelas. Bangun tidur mandi, terus makan, terus jalan jalan sama papanya keliling rumah. lalu maen-maen lari-larian sama aku sampe sekitar jam 9an biasanya aku kasih dia ngemil buah terus tidur deh.

Nah, yang jadi masalah biasanya siang hari. Habis bangun tidur siang dia makan terus blank deh kegiatan dia sampe sore.Kasian kan ya dia gak ngapa-ngapain gitu mau maen lari-larian lagi kok ya kalau siang aku capek. Kalau si K bosen mamanya juga yang puyeng kan! >.<

Baca-baca kemudian dapatlah ide bikin tema hari biar si K sibuk main sambil belajar sendiri. Caranya seh gak terlalu susah, tinggal minta si K untuk pilih satu warna buat jadi tema seharian. Warna apa aja tidak masalah, kalau dia belum ngerti ya mamanya aja yang pilih sekalian mengenalkan warna. Misalnya hari ini hari warna Pink. Si kecil diminta memperhatikan sekitar dan menunjuk benda-benda yang berwarna Pink, syukur-syukur bisa sambil membantu mamanya. 😛

Kenapa warna pink yang aku pilih? Karena si K entah kenapa dari umur enam bulan suka banget loh dengan warna pink. Aku tahu hal ini pada saat lebaran tahun lalu. Pas ada tamu gitu yang pake baju pink dari atas sampe bawah terus si K nya minta gendong dong! Maksa sampe nangis-nangis segala! Ya semenjak itulah si K dinyatakan suka sama warna pink sampe sekarang :mrgreen:

Selesai main sambil ‘dipekerjakan’, si K keringetan dan bajunya jadi bau apek. Jadi si K ini emang ikut bapaknya banget suka keringetan! Padahal kalau ikut aku keliling dua kali stadion juga belum tentu keringetan loh badan akunya. Tapi gak masalah seh bisa  dimandikan lagi nanti pake sabun mandi yang botolnya pink dan sampo di botol pink :D. Bau keringat di baju juga bisa diatasi dengan cara menghilangkan bau apek pada baju di sini.

This slideshow requires JavaScript.

Nah, tugas si mama adalah memastikan hari ini ada cukup barang warna pink di sekitar. Tidak susah kok, malah seru karena mamanya juga jadi ikutan kreatif, kan harus mikir.

  1. Memilih baju dan aksesoris setelah si K mandi. Kalau hari ini warna pink, ya si K perlu didandani pake baju warna pink. Pas buka lemari baju, minta si K nunjuk baju-bajunya yang warna pink dan ini banyak! 😀 ditambah lagi bisa pakein pita rambut pink, kaos kaki pink, atau sandal pink. Apa aja deh yang pink.
  2. Waktu makan. Hari ini harus ada warna pinknya tiap kali makan, nah ini tugasnya si mama agak susah seh sebenarnya kalau warna pink ini ya. Palingan dikasih jus naga aja, kan pink-pink gitu lah yak 😛
  3. Membereskan rumah. Biar sama-sama sibuk, si K bisa diminta membereskan mainannya dan angkat tangan setiap kali dia nemu mainan warna pink. Mama juga bisa ikut angkat tangan sambil bilang “Horeee!”
  4. Mencuci baju. Sambil memilah-milah cucian sebelum dimasukkan ke mesin cuci, si K bisa disuruh bantu memisah cucian berwarna dari cucian putih. Nah, biarkan si kecil menghitung cucian pink walopun kalau disuruh ngitung si K selalu sampe 10 seh biarpun barangnya cuma tiga, hahahahaha.
  5. Menjemur cucian. Kalau cuaca lagi terik, (di Pontianak emang lagi berkabut lagi seh 😦 ) bisa jemur cucian di luar. Anginnya bisa sekalian jadi cara menghilangkan bau apek pada baju secara alami asal ditunggu sampe benar-benar kering sebelum diangkat. Kalau kebetulan cuciannya warna-warni, jemuran bisa diatur berderet seperti warna pelangi. Si K bantu berantakin ambil cucian warna pink dari ember. Mamanya yang bertugas menggantung cucian di tali jemuran.
  6. Waktu belanja. Nah kalau ini sih gampang, belanja di pasar atau di supermarket pasti banyak barang warna pink. Efek sampingnya kemungkinan acara belanja jadi lama, tapi si K emang paling suka ke supermarket atau tempat belanja gitu seh. Jadi seneng aja lihatnya dia ketawa-ketawa muluk.

Nah! Masih banyak warna yang bisa dipilih sebagai tema, jadi permainan ini bisa diulang-ulang. Gimana, ada yang mau coba mainan kaya gini sama si kecil? Kalau ada yang punya ide buat aktivitas si kecil, bagi-bagi ya :mrgreen: