HUT Pontianak 246


Jadi ceritanya hari ini Kote Pontianak ulang tahun lagi (ya iyalah Niee, ulangtahun mah setiap tahun πŸ˜› ) Kalau tahun lalu aku gak ikutan acara seremonialnya karena males πŸ˜› Tahun ini karena pas jam kerja jadi iyain aja. Pokoknya si Irni selama masuk ke jam kerja ok dah, kalau udah diluar jam kerja gak mau ikut urusan yang berbau kantor :mrgreen:

Seperti biasa, acara ulang tahun Kote Pontianak selalu dimulai dengan upacara bersama seluruh PNS di lingkungan Pemerintah Kota Pontianak. Tapi tahun ini agak beda ding. Kalau tahun-tahun sebelumnya cuma PNS doang yang hadir, sekarang lebih rame. Ada anak sekolah dan masyarakat juga. Ini sebenarnya dalam rangka akan mengadakan Pontianak Berjepin yang diikuti oleh 2460 peserta. WOW Banget dah.

Di atas adalah cuplikan video Pontianak berjepin yang dilaksanakan tadi pagi di depan Kantor Walikota Pontianak. Irni ikut berjepin? YA GAK LAH πŸ˜† Tapi si Irni ikut menonton dan menyaksikan keseruannya kok. Jadi gak masalah *eh πŸ˜›

Karena tahun ini si Irni kantornya udah di Gedung Walikotanya, jadi setelah selesai apel akunya bisa langsung meluncur ke kantor buat makan-makan dan nyantai-nyantai sambil foto-foto :mrgreen:

orang-orang pada berfoto di depan kantor. Kitah cukup foto di depan livestreaming PONTIVE aja. Sama-sama aja pemandangannya πŸ˜›

Segini aja ya postingan pendeknya, si Irni mau lanjut kerja dulu >.< (ayo dukung HUT Pontianak jadi hari libur daerah πŸ˜₯ ) Ini posting biar pas aja uploadnya masih pas hari H, hihihi.

bye.

23 Oktober 1771 – 23 Oktober 2017
Advertisements

Hello World! Ke Pontianak Yok!


Heiiiiii.. Sampan laju.. Sampan laju dari hilir sampai ke hulu..
Sungai Kapuas, sunggoh panjang dari dolok membelah kote..
Heiiiii.. Tak disangke.. Tak disangke dolok hutan menjadi kote..
Ramai pendudoknye. Pontianak name kotenye..
Sungai Kapuas punye cerite..
Bile kite minom aeknye..
Biarpon pegi jaoh ke mane..
Sunggoh susah tok melupekannye.
Heiiiii. Kapuas…
Heiiiii. Kapuas…

***

Pada udah pernah baca lirik di atas? Atau udah ada yang pernah dengar lagunya? Di atas adalah lirik dari lagu berjudul sungai Kapuas ada juga yang nyebutnya dengan Ae’ Kapuas seh, gak tahu yang resmi yang mana *dipentung* :P. Kalau ada acara yang bertemakan kedaerahan di sini yang sering diputar ya lagu ini. Kalau udah denger lagu ini pasti yang lagi merantau pengen pulang deh! Pengen nyicipin kuliner khas daerah Pontianaknya.

Bertepatan hari jadi (Harjad) kemaren pada tanggal 23 Oktober 2015 aku sedikit disentil sama abang blogger Borneo bang Dwi tentang ikut menyemarakkan Harjad Pontianak ini ke dalam blog.Β  Para blogger dari Pontianak serentak pada hari tersebut ngeposting dengan tema “Pontianak Menyapa Dunia”. Tapi karena aku aku gak ikutan dikomunitas blogger Pontianak jadi gak ikutan deh πŸ˜› Gak kok, cuma lagi sibuk aja dengan sederetan acara di kantor untuk Harjad ini. Lagian kan si Niee emang ngepost seringnya dijam kerja *eh* :mrgreen:

Bujang Dare Pontianak lagi pake Baju Kurong dan Telok Belanga :D
Bujang Dare Pontianak lagi pake Baju Kurong dan Telok Belanga πŸ˜€

Kalau dulu ada yang nanya kalau ke Pontianak mau ngapain Niee? Akunya suka bengong petang petong melongo gak bisa jawab. Lah emang mau ngapain di Pontianak kalau gak ada apa-apanya? Nah, kalau sekarang marilah si Niee sedikit-sedikit mengingat apa seh yang seru dari Kota Pontianak ini πŸ™‚

KULINER

Caikue kukus isi bengkoang dan kucai
Caikue kukus isi bengkoang dan kucai
Bubor Pedas
Bubor Pedas

Kalau ada temen blogger datang ke Pontianak dan suka food travelling pasti dengan gampang deh aku rekomendasikan tempat-tempat makan yang khas Pontianak. Kayak waktu si Ais ke Pontianak tahun 2013 lalu (eehh bener kan is tahun 2013? πŸ˜€ ) aku langsung membawa dia ke Bubor Pedas Pak Ngah sama makan Caikue. Aaahhh itu dua makanan favorit aku deh. Rasanya endes banget lah. Jadi laperrrrr…

Masih ada makanan lainnya yang walaupun bukan makanan khas daerah tapi TOP dah rasanya kayak Es Krim Angi (Es krim Petrus), Mie Tiaw Pollo, Bubur Tulang, Pisang goreng srikaya, sotong pangkong kalau lagi bulan puasa, nasi lemang dan masih banyak lagi. Untuk oleh-olehnya bisa beliin kue bingke, atau kue lapis khas Pontianak, stik ubi (talas), manisan lidah buaya, air lidah buaya, pokoknya banyak deh. Dulu waktu pernah buat sekali giveway aku pernah kirimkan paket oleh-oleh khas Pontianak ini dah kalau gak salah ke bunda Monda sama Om NH.

TEMPAT HIBURAN

kangen lihat langit biru di Pontianak, rasanya udah 3 bulan langitnya isi asap pembakaran hutan aja :(
kangen lihat langit biru di Pontianak, rasanya udah 3 bulan langitnya isi asap pembakaran hutan aja 😦 #melawanAsap
Rumah Randakng
Rumah Randakng

Walaupun si Niee kalau jalan disekitar Pontianak jatohnya ke Mall lagi ke Mall lagi tapi sebenarnya kalau ditilik lebih jauh *halah* banyak juga kok tempat yang bisa dikunjungi ke Pontianak ini. Kalau suka dengan bangunan sejarah atau bangunan daerah gitu bisa ke Tugu Khatulistiwa. Setiap bulan Maret dan September juga diadakan acara titik kulminasi di Tugu ini. Bisa juga ke museum Kalimantan Barat, Rumah Betang dan Rumah Randakng khas suku dayak buat foto-foto. Atau kalau mau ala-ala pasar malam bisa juga ke taman alun-alun Kapuas di mana kita bisa naik perahu gitu buat melihat Kota Pontianak dari Sungai Kapuas.Β  View paling ok seh lihat jembatan kapuas dari bawah pas malam hari.

EVENT

index
Karnaval Khatulistiwa

Nah, beberapa tahun belakangan ini Pontianak lagi rajin ngadain event yang menurut aku bagus juga untuk mendatangkan wisatawan ke sini. Lebih bagus lagi kalau acaranya dijadiin agenda rutin gitu deh biar wisatawan juga tahu mau datang pada bulan apa-apa aja. Kayak titik kulminasi di atas yang. Banyak juga loh ternyata wisatawan baik manca negara maupun lokal datang ke Pontianak untuk hanya menyaksikan telur yang gak ada bayangannya gitu, jadi intinya seh posisi matahari tepat berada di atas kepala kita sehingga bayangan ada tepat di bawah kita hingga seolah-oleh kita gak punya bayangan! Padahal ini cuma berlangsung beberapa menit loh, jadi momennya harus pas banget lah.

Baru-baru ini Pontianak juga mengadakan festival besar bertaraf Nasional berfama Karnaval Khatulistiwa. Sebenarnya seh ini adalah rangkaian HUT Indonesia yang di pusatkan di Kota Pontianak dan dikoordinir langsung oleh Pemerintah Pusat dan dibuka langsung oleh Jokowi. Makanya hampir seluruh propinsi ikut memeriahkan acara ini. Mudah-mudahan seh dijadikan acara tahunan buat mengaet wisatawan jugakan πŸ˜€

Meriam Karbit
Meriam Karbit
Saprahan - Tradisi makan bersama dengan tangan di lantai bersama sama di Kota Pontianak
Saprahan – Tradisi makan bersama dengan tangan di lantai bersama sama di Kota Pontianak

Kalau mau lebih banyak acara dan festival gitu datanglah ke Pontianak pada bulan Oktober, karena bertepatan sama rangkaian Harjad Kota Pontianak banyak banget mengadakan acara. Mulai dari festival meriam karbit, makan saprahan, arakan pengantin, lomba sampan tradisional, karnaval sekolah, permainan daerah dan masih banyak lagi.

Eksis dulu di Harjad Kota Pontianak :D
Eksis dulu di Harjad Kota Pontianak πŸ˜€

Jadi ada yang mau ke Pontianak? Yuks sini yuks πŸ˜€

sumber gambar:

Telok Belanga Baju Kurong


Haaaiii Halooo.. Apakabar semuanya?? Pada ngerti dengan judul di atas gak? :mrgreen:

Judul diatas adalah bahasa melayu Pontianak asli. Telok artinya telur, belanga artinya panci, baju ya baju lah yak dan kurong itu artinya langsung (bisa juga memenjarakan, atau mengurung). Jadi arti dari judul diatas telur panci baju mengurung? TENTU GAK LAH! πŸ˜†

Sebenarnya judul diatas terdiri dari dua benda sejenis, yaitu nama pakaian. Telok belanga adalah pakaian khas Pontianak khusus untuk laki-laki, dan Baju kurong adalah pakaian khas Pontianak khusus perempuan.

Dulu, pertama kali membuat blog ini ada terbersit keinginan untuk memperkenalkan budaya sekecil apapun yang ada di Pontianak ke pembaca blog aku. Namun, karena emang aku ini bukan seorang penulis yang teliti yang tahu sejarah (atau untuk mencari tahu) jadinya aku jarang deh ngeposting tentang ini πŸ˜›

Nah, kebetulan kali ini aku ada punya foto asli jepretan sendiri kedua baju ini jadilah aku ingin menampilkannya ke blog. πŸ˜€

Telok Belanga, Pakaian Khas Pontianak

Sering lihat gak? Rasanya sering deh yak. Pakaian ini sering dipake kalau acara-acara resmi di Malaysia sono. Yak, gak tahu juga kalau pakaian ini yang mana yang duluan yang punya. Yang pasti setahu aku ada 3 negara yang pake pakaian seperti ini yaitu Indonesia (yang diwakili oleh melayu) Malaysia, dan Brunei. Pakaiannya terdiri dari baju yang mirip koko gitu terbuat dari bahan satin (aslinya, tapi sekarang udah banyak modifnya juga seh) berwarna kuning emas (juga yang aslinya karena menurut orang melayu kuning emas itu warna kerajaan) lalu dipadukan dengan celana panjang dan sarung yang dililitkan di pinggang dengan panjangnya sampe ke lutut (khasnya sebenarnya kain corak insang (kain khas pontianak) seh bukan seperti kain difoto atas).

Baju kurong

Nah, kalau baju kurong itu adalah baju yang polos semacam terusan gitu, cuma gak panjang, hanya sebatas lutut. Kerahnya sendiri bentuk polos bulat saja gitu. Untuk resletingnya ada dibagian belakang. Setahu aku aslinya baju kurong ini adalah polos tanpa payet-payet seperti foto baju kurong di atas. Kalau diatas udah dimodif sedemikian rupa hingga manis terlihat. Untuk bahawannya biasanya pake sarung tenun (sambas) yang sepasang dengan selendang yang dililitkan di pundak.

Sekarang, pada saat apa pakaian ini dipake jaman sekarang?

Kalau untuk orang kantoran seperti aku biasanya baju seperti ini digunakan saat acara perayaan (semisalΒ  jambore posyandu, atau hari kartini). Kadang apel gabungan sesama PNS bagi pejabat juga wajib menggunakan pakaian tradisional ini.

Permasalahannya pas hari kartini kemaren kami seluruh pegawainya untuk mengenakan baju telok belanga untuk laki-laki dan baju kurong untuk perempuan. Dengan pedenya aku berfikir ibu pasti punya dong bajunya. Eh pas H-1 malamnya barulah aku tahu bahwa ibu aku gak punya dong bajunyaaa >.< Baju telok belangan ternyata bapak aku juga gak punya. *sembunyi dikolong meja* Akhirnya aku pergi ke kantor pake baju kebaya aja deh.

Kalau temen-temen, punya simpenan baju daerah tempat tinggalnya gak? Atau sama nasibnya kayak aku yang gak punya? πŸ˜›