Perjalanan Dinas dengan Balita


Jadi ceritanya akhir Januari yang sibuk kemaren aku mendapat sebuah undangan dari Kemkes untuk hadir pada pertemuan desk keuangan di Bekasi. Sebenarnya seh undangan seperti itu udah sering yak, dan seringnya juga walaupun itu adalah tugas dan kerjaan aku, tapi akunya gak pernah mau pergi dari mulai bulan Juli tahun 2013 hingga pertemuan terakhir bulan Juli 2015 karena beralasan dari hamil sampelah masih menyusui.

Akhir bulan januari kemaren si K berulangtahun yang kedua. Walaupun belum ada rencana dalam waktu deket mau nyapih neh anak, tapi sepengetahuan orang kalau menyusuikan cuma kewajiban dua tahun yak, kalau lebih dari itu ya pandai-pandai emaknya aja. Jadi kalau beralasan lagi masih nyusuin anak untuk gak ikut ke pertemuan ke Bekasi kayaknya kok gak enak ya dengan orang kantor. Ditambah lagi yang biasanya bantuin aku untuk pergi-pergi itu lagi cuti pula pas tanggal undangannya, galau deh saya!

Mau nolak udah gak enak, mau pergi gak tega ninggalin si K karena emang neh anak dua tahun dalam hidupnya gak pernah mau bobo malam sama orang laen selain emaknya, bahkan bapaknya gak pernah loh! Emang akunya seh yang salah mempolanya seperti itu karena kan aku udah ninggalin dia seharian kerja ya, ya rasanya gak tega aja kalau pulang kerja anaknya masih sama orang laen. Solusinya? Ya tetep ke Bekasi dengan bawa si Balita!

Apakah itu jadi solusi yang benar dan tepat? Jawabannya TIDAK saudara-saudara! Yang ada selama 6 hari (eh 4 hari ding di Bekasinya) aku stress tingkat tinggi. Si cuek IRNI yang biasanya santai menghadapi apapun hancur berkeping-keping pas pertemuan itu. NYERAH! PENGEN BALIK DIHARI KEDUA! Tapi kerjaan belom selesai begimana dong *mewek*

Fotonya gak nyambung. Lagi males foto foto di bekasi :P
Fotonya gak nyambung. Lagi males foto foto di bekasi πŸ˜›

Hari #1. Pontianak – Bandara Soeta – Bekasi (registrasi)

Sebagai anak perencanaan (aku kerjanya di bidang ini di kantor πŸ˜› ) tentu perencanaan aku udah lumayan mateng dong mau pergi perjalanan dinas kali ini. Apalagi aku sekarang kan bawa si K.

Pertama yang jadi perhatian adalah jadwal terbangnya. Karena si K ini jadwal tidur siangnya antara jam 10-11 gitu, jadi milih terbangnya jam 10an. Mikirnya akan ditidurkan selama 1 jam penerbangan dari Pontianak ke Jakarta aku bisa duduk dengan tenang. Dan rencana ini sangat berhasil loh, apalagi aku terbang cuma berdua doang kan gak ada yang nemenin, jadi si K tidur selama penerbangan sangatlah membantu.

Kedua, sebenarnya aku punya temen dari kabupaten laen yang diajakin ke Bekasi bareng, tapi sengaja aku pesenin dia tiket pesawat yang jam 12an. Kenapa? Karena akukan sampe di bandara jam 12an tuh, nah rencananya aku mau ngasih makan si K dulu karena kan ke Bekasi lumayan lah ya sejaman gitu, kasian kalau harus makan klo nunggu di bekasi dan kasian kalau temen aku harus nungguin aku ngasih makan si K, jadilah jadwalnya pas, pas aku selesai ngasih si K makan, pas pula temennya datang. Aku pasti milih ke bekasinya pake taxi biar gak ribet.

Sampe di Bekasi dan pas ngurus administrasi buat dapetin kamar si K mulai betingkah, kelihatan banget dia gak betah di ruangan administrasi itu, padahal udah dikasih maenan, udah dikasih kue, udah dikasih minum dingin, tetep aja gak betah. Ujung-ujungnya digendong kemana-mana sampailah dapat kamar.

Temen kamarnya sendiri aku udah nentuin, temen dari Kabupaten sesama Kalbar juga yang dua malam gak datang-datang, jadilah aku nyaman tidur berdua K aja di kamar :mrgreen:

Malemnya ada pembukaan panitia, aku skip kegiatannya gak ikut karena jam setengah 7 aja si K udah bobo.

Hari #2. BEKASI (DESK KEUANGAN)

Β Kesengsaraan di mulai! hiks!

Pagi-paginya aku masih santai aja seh, di kamar berdua aja dengan si K masak nasi terus ngasih makan dia dengan lauk seadanya. Makannya di kamar, soalnya kalau harus ke cafetarianya kok ribet ya bawa si K. Anaknya makannya lancar seh alhamdulillah. Setelah selesai, kemas-kemas kerjaan dikit mulailah si Niee dengan membawa bahan seabrek, bawa laptop, gendong si K ke ruang pertemuannya. Kira-kira datengnya jam 8, tapi panitianya satupun gak ada dong! Maen-maenlah si K di ruangan itu, masih ok seh. Nunggu-nunggu lama kok ya gak mulai-mulai acaranya, jadi bawa si K maen ke Dino Club aja yang ada di Harris.

Sampe jam 9an balik lagi ke ruangan Desk dan udah rame aja dong ternyata! Desk Propinsi Kalbar udah banyak yang antri juga. Untung udah kenal semua, temen-temen waktu tahun 2011-2013 juga jadi pada ngasih aku kesempatan duluan. Makasih ya semuanyaaa *peluksatusatu* Tapi ya tetep aja, si K lihat keramaian gitu yang awalnya mau ditinggal sambil dikasih ipad lama-lama bosen dan kemudian histeris dong! Seruangan desk ngelihat aku! Malu? Gak! Sama sekali gak malu mah akunya bawa anak, tapi konsentrasi aku jadi buyar semua. Desk belum ada hasil sama sekali. Si K udah ngamuk-ngamuk, dibujuk, diajak jalan sama temen kabupaten laen selama aku desk gak mau! Aku stress! Aku nyesel senyesel nyeselnya ikut pertemuan ini *mewek*

Karena udah gak bisa dikendalikan lagi si K nya, akhirnya aku nyerah. Aku tinggalin bahan dan laptop aku ke panitia dan aku bawa si K ke kamar. Di kamar dia langsung tenang aja dong! Dan karena udah jamnya dia bobo ya aku boboin. Akunya? bingung kenapa bisa terdampar di Bekasi ini >.<

Si K bangun langsung di bawa ke Sumarecon nyari makan yang bisa di makan K. Tapi rasanya susah ya nyari makan untuk anak dua tahun di mall, rasanya gak ada yang pas aja gitu. Selesai makan balik lagi ke ruangan desk, dapet hasil desk yang kurang memuaskan, harus mengutak atik aplikasi lagi yang aplikasinya aku gak punya! Solusinya tinggalin laptop lagi sama temen kabupaten. Si K udah nangis kejer dari depan pintu desk. Kayaknya dia trauma lihat orang yang segitu banyaknya dengan suara bising bergema. Ajakin si K maen ke Dino lagi.

Balik dari Dino mau ambil laptop alhamdulillah aplikasinya udah kepasang, tapi si K nangis kejer lagi di ruangan desk. Balik ke kamar aja sambil ngutak atik aplikasi. Si K disuruh nonton TV aja, tapi alhamdulillah anaknya anteng kalau di kamar. Sampai sore mandek! Gak ketemu apa yang salah. Ditelpon terus sama panitia supaya ke ruangan desk aja dengan nada yang gak enakin hati. Gimana mau ke ruangan desk buuuu.. ini anaknya nangis kejer terus kalau dibawa kesana! *mewek lagi*

Beres-beres sore, ngasih makan si K balik lagi ke ruangan desk. kali ini gak ketemu sama panitia, cuma ketemu sama temen-temen sepropinsi. Tanya-tanya belum ada yang selesai, katanya panitianya kalut Kalbar belum ada desk satu orangpun *lemes* (Si K mukanya cemberut sepanjang emaknya curhat)

Balik ke kamar, kemas-kemas. Telpon papanya K dalam keadaan mewek “Abaaanggg, pengen pulaaanggg. Gak mau desk lagi bawa si K. Kasian anaknya nangis kejer terus kalau dibawa keruangan desk. Hiks! 😦 “

Mendengar istrinya yang gak pernah stress tingkat tinggi gini (biasanya aku cuek dalam menanggapi sesuatu) si suami langsung panik. Nyari tiket ke Jakarta hari itu juga gak dapet. Akhirnya dapet tiket jam 6 pagi besoknya. si Abang bilang insyaAllah jam 9 sampe ke Bekasi. Si Niee nya lega-lega nggak enak hati. Soalnya suaminya lagi sibuk-sibuknya kerjaan di kantor *maapkeun* 😦

Hari #3. BEKASI (DESK LAGI)

Paginya udah males sendiri mau ngedesk. Pokoknya nungguin papanya aja baru berani ninggalin si K. Lagian gak efektif juga. Untungnya jam 9 lewat si abang dateng. Huwaaaa.. berasa lega banget. Langsung deh si K diserahterimakan sama papanya dan akunya bisa ngedesk dengan tenang. Huft!

Ngedesknya disambil bobokan dan kasih makan si K seh. Tapi sampe sore juga udah selesai. Tahu gitu si abang disuruh dateng hari selasa aja kan yak biar hari rabunya bisa balik lagi ke Pontianak. Tapi ya gitu udah nanggung.

Malamnya tanya-tanya sama panitianya siapa tahu bisa pulang. Eh malah kena omelin katanya belum ada duitnya πŸ˜›

Malamnya si kakak temen sekamar dateng, jadilah aku, K dan abang ngungsi deh ke apartemen di Bekasi deket hotel.

Hari #4. BEKASI (PULANG.. PULANG!!!)

Hari ini bener bener isinya cuma dari panitia ke panitia sambil bawa surat sakti bukti udah selesai ngedesk sama bawa muka lemes. Sebenarnya seh beneran lemes karena tiket pulang ke Pontianak udah gak ada lagi buat hari ini (kamis). Adanya buat hari sabtu. Tapi udah malessss banget di hotel lama lama. suasananya udah gak mendukung banget.

Pagi-pagi buta udah ke kepala sub bagian yang bertanggungjawab masalah administrasi. Pas ngomong udah takut duluan disemprot kayak kemaren malam, eh moodnya lagi baek kayaknya. Dirusuh cari tiket pengganti dulu. Tapi tetep aja gak dapet tiketnya, soalnya tiket pesawat di waktu imlek ke Pontianak itu bagaikan jarum dalam jerami deh, susah! dan MAHAL! Adanya hari sabtu sore seharga 1,7 juta di ambil aja deh, pokoknya pulang cepat.

Dengan muka memelas akhirnya kamis siang menjelang sore dikasih ijin pulang sama panitia. Udah jam 4 sore, tapi akunya langsung berkemas dan cau ke Jakarta pake kereta.

Bye-bye Bekasi. Mudah-mudahan kalau ke sana lagi dengan kegembiraan yak. Gak menimbulkan trauma mendalam seperti ini. 😦

***

Semenjak kejadian susahnya bawa si K keacara pertemuan kali itu, beberapa kali aku mendapat undangan ke luar Pontianak masih angkat tangan deh. Masih mohon-mohon sama bos supaya gak aku yang diberangkatkan. Masih belum siap deh. Dan karena hal ini juga sering membuat aku berfikir emang perempuan yang punya anak balita itu sebenarnya gak boleh bekerja deh. Mungkin bisa jadi guru, yang pulangnya rada awalan dan gak pernah pergi kemanapun (kayak ibu aku) tapi gak kerja kantoran yang mobilitasnya tinggi kayak di kantor aku ini.

Ya, mudah-mudah2an aja ada jalan terbaik deh. Mungkin aku pengennya kerja di kelurahan buat ngetik surat pengantar buat KTP dan KK aja >.<

Advertisements

Semangat 2016


Haaaaiiii… Haaalllooooo.. Apakabar semuanyaaaa??

Iihhh, udah tanggal 14 aja ya bulan Januari ini, berarti udah 2 minggu aja masuk ke tahun 2016, gak terasa! Rasanya ya kalau dihitung hari emang kadang terasa lama banget, tapi kalau dihitung bulan, tahun ya kok cepet banget ya, apalagi sekarang.

Bekerja di pemerintahan itu sama dengan artinya gak ada libur akhir tahun dan awal tahun. Ya kadang iri lihat perusahaan yang meliburkan karyawannya di akhir tahun, ya namanyakan rumput tetangga selalu lebih hijau yak πŸ˜› Akhir tahun berkutat sama realisasi, uang yang dikasih harus diserap, kalau gak diserap berarti kita salah, salah menentukan perencanaan, gak matang! Perlu dipertanggungjawabkan. Nah, kalau awal tahun ini aku berkutat mengurusi laporan akhir tahun 2015 untuk kinerja instansi di mana tempat aku bekerja sekarang.

Perubahan yang paling yang aku rasakan pada tahun keenam aku bekerja di kantor ini adalah (iihh, gak terasa udah enam tahun aja aku kerja yak) rasanya aku sudah hampir khatam dengan istilah pelaporan kesehatan loh! Ini prestasi banget menurut aku, hihihi.

Ya dulu kan pas aku disuruh nyari data K-1, K-4, neonatus ya kan kayak mencari rambut dalam jerami ya. Tapi sekarang aku ngerti. Dan rasanya aku bisa menerangkan dari A-Z tentang hal itu kepada orang awam lainnya. Malahan kadang aku lebih paham indikator itu daripada orang Puskesmas loh! Keren yak *ya diiyain aja lah ya* πŸ˜›

Foto perdana satu tim diawal tahun di gedung yang baru :D
Foto perdana satu tim diawal tahun di gedung yang baru πŸ˜€

Eh, tumben intronya kepanjangan. Semangat 2016 dari judul di atas tentu gak ada hubungannya dengan kerjaan di kantor aku kok, tapi ada beberapa hal yang aku semangatin kalau udah masuk bulan januari ini.

Pindah Rumah

Ya, yang paling terasa perbedaannya dari tahun 2015 ke tahun 2016 ini bagi keluarga aku tentu pindah rumah ya. Walaupun tetep belum seratuspersen pindahnya >.< tapi udah mulai nyicil ngabisin barang dari rumah ortu ke rumah yang baru. Kalau dari rumah mertua seh udah langsung dihabiskan barangnya, jadi otomatis sekarang udah gak pernah nginep di rumah mertua lagi. Sekarang cuma berkutat antara rumah sendiri sama rumah ortu. Mudah-mudahan dalam waktu deket barang yang mau dipindahin udah bisa pindah semua jadi bener bener udah gak perlu pindah-pindah sama sekali lagi.

Perbedaan dari tinggal rumah sendiri juga adalah dipagi hari ada aktifitas baru buat aku dan si abang. Kalau selama ini aku mau berangkat ke kantor ya langsung berangkat aja, kali ini aku harus boyong si K dulu dari rumah ke rumah mbahnya karena di rumah kan kosong ya gak ada yang jaga. Pengennya seh yang jagain K yang dateng ke rumah, tapi ya namanya juga minta tolong sama keluarga (bukan mbahnya seh yang jagain, tapi bibi) jadi gak bisa juga dipaksain buat dateng ke rumah. Pulangnya juga boyong-boyong K dari rumah mbahnya buat pulang ke rumah. Kasian deh lihatnya >.<

Ulang Tahun Katniss

Si K yang sekarang bisa minta dibacain cerita :D
Si K yang sekarang bisa minta dibacain cerita πŸ˜€

Semangat disetiap januari karena udah pengen ngurus-ngurusin buat si K ulang tahun! Ya, bayi yang imut-imut itu gak terasa udah mau 2 tahun aja loh! Udah cerewet banget ngomongnya mengarah ke bawel πŸ˜› Udah bisa protes dengan segala sesuatu. Misal dia suruh aku minum obat (biasa aku minum tolak angin gitu dia lihat) terus dia suruh aku minum. Ya aku pura-pura minum dong tampa membuka obatnya. Lah dia protes “buka dulu ma bungkusnya, baru diminum” yaaaa.. udah gak bisa dikibulin lagi ya K :mrgreen:

Gak sama dengan tahun lalu di mana ultah K dirayain lumayan rame. Kali ini aku pengen bertiga aja ulang tahunnya! Sesuai dengan keinginan tahun lalu yang gak bisa terealisasi karena neneknya maunya ngundang banyak orang. Nah, karena udah bisa ngerayain di rumah sendiri, jadinya bisa dong ya konsepnya semau emaknya aja. Paginya foto-foto bertiga, tiup-tiup lilin sampe puas (si K seneng bener dah kalau disuruh tiup lilin) nah siangnya baru niat nyuruh nenek dan mbahnya datang buat makan dan doa gitu deh.

Liburaaaaaannnnn.

Dan salah satu yang bikin semangat menginjakin tahun 2016 ini apalagi kalau bukan rencana liburan aku ke Hongkong nanti di bulan Juli. Masih lama yaaa πŸ˜› tapikan karena budget dan jatah cuti terbatas yang cuma 9 hari kerja setahun itu πŸ˜₯ jadi emang bisanya jalan setahun sekali aja 😦

Tapi efektif kok ini liburan sekali setahun. Soalnya kalau udah capek gitu dengan kerjaan kantor yang gak selesai-selesai, bukan catatan sendiri, lihat-lihat itenerary yang udah dibuat, cari cari referensi lagi terus jadi semangat. Di dalam hati bilang tenang Niee kerjanya tinggal 6 bulan lagi kok, ntar kita bisa liburan.. Hahahahaha *gak banget deh*

Selain liburan ke Hongkong, tahun ini aku juga akan lagi-lagi berburu tiket untuk liburan selanjutnya. Mudah-mudahan seh gak ada halangan deh yak buat libur-liburan lagi πŸ˜€

***

So, semangat dong ya menatap 2016! *jiaaah menatap* kalau gak inget laporan 2015 yang belum selesai aja πŸ˜›

Dibuang Sayang – About


Ceritanya dari pertama kali aku buat blog ini halaman About yang pertama aku buat gak pernah sekalipun aku lirik-lirik apalagi buat mengupdatenya. Pas mau ngupdate yang baru kok ya sayang aja gitu tulisan yang lama ini langsung dirubah tanpa disimpan terlebih dahulu.

Kalau mau direview sedikit ternyata udah banyak yak yang berubah dan berkembang dalam hidup aku dikurang lebih 5 tahun ini (ya ampuuuunnn… udah lima tahun aja loh ternyata >.< )

1. Dari segi tulisan aku masih suka nulis gaya warna-warni (yang males aja aku ngulangnya disini πŸ˜› dan miring-bold sana sini. Ya bisa dibilang seh kerajinan atau ALAY ya. Hihihi.

2. Masih mimpi jadi penulis (walaupun sekarang masih pengen seh buat satu buku aja yang diterbitkan, tapi keinginannya udah rada berkurang banyak seh. Sekarang lebih banyak mikirin anak ntar jadinya apa πŸ˜€ )

3. Baru lulus kuliah, belom masuk kerja (pantesan alay πŸ˜› ) dan semangatnya masih sangat menggebu-gebu gak tentu arah. Hahaha. Sekarang udah kerja 4 tahun, udah merasakan enak gak enaknya jadi PNS (yang aku usahain untuk gak terlalu banyak bercerita di blog soal kerjaan seh yak) dan bahkan barusan dapet SK naek pangkat! Yeaaahhhhh :mrgreen:

4. Masih suka nonton bola! Sekarang Niee? Udah gak sempat lagi kakak! Nonton bola itu menyita waktu dan energi banget! Karena aku gak suka nonton setengah-setengah yang kalau ada tayangan aja baru nonton dan gak ngikutin satu musin rasanya kurang seru yak. Jadi sekarang udah menyerah dengan yang namanya bola. Mungkin ntar kali yak kalau anaknya udah gede aku mau ngikutin lagi nonton bolanya.

5. Yang terakhir menyatakan akunya kurang kerjaan. HOK! Beda bangetkan yak dengan postingan aku yang ini tentang mencari keseimbangan karena merasa waktu sangat berkurang.

So, ini dia ‘Tentang Aku’ yang aku tulisan sekitaran akhir tahun 2010.

***

Melihat banyaknya yang antusias mengklik halaman about milik aku ini *caelah* maka akupun berkepikiran untuk membuat halaman ini rada panjangan. Ini hanya murni agar kalian yang kesasar kehalaman ini cukup senang membaca di sini berlama-lama (kalau perlu sampai seharian πŸ˜† ).

Ok, kita mulai saja lah. TERENG TENG TENG!!!!

Seperti yang telah kita ketahui beramai-ramai nama lengkap aku adalah IRNI IRMAYANI (itu loh dari domainnya aja udah kelihatan kan?) *sokngartes* 😳 Aku anak kedua dari dua bersaudara, beda dengan kakak cuma 2 tahun lebih gitu jadi gak termasuk sejenis anak bungsu yang manja (boleh dicek dikampung sebelah) *nahloh*. Lahir, sekolah SD, SMP, SMA, kuliah dan kerja di Pontianak (baca: membatu di kota yang panas namun sangat kucintai ini :mrgreen: ). Lahirnya sendiri pada tanggal 21 Agustus. Yang mau kasih kado boleh loh, ditunggu malah. *sengajadobold* πŸ˜†

Dulu seh waktu kecil bercita-cita jadi model, secara gitu punya badan yang bohai nan eksotes (mari kita ketawa beramai-ramai) tapi karena gak mau dikenal terlalu banyak orang *alesan* jadi lebih memilih pingin jadi penulis. Sampai sekarang masih mimpi jadi penulis seh, tapi ya gitu deh, gak tahu juga deh, apa deh, hmmmm iya deh *gakjelas*.

Pernah mengenyam pendidikan perkuliahan di Teknik Informatika Universitas Tanjungpura tahun 2006 dan Alhamdulillah udah lulus November 2010. Ceritanya ada aku tulis di sini dan di sono. Lulus kuliah karena gak tahu juga mau kerja apaan jadi nyoba2 aja pas ada pembukaan CPNS tanggal 4 Desember 2010. Eehhh,, yang asal aja gitu ikutan gak tahunya lulus, jadilah aku sekarang berpredikat sebagai CPNS kota Pontianak (waktu nulis ini aku belum masuk kerja, jadi gak tahu gimana kerjanya ntar), hehehe..

Karena aku ingin menjadi anak gaol seantero Pontianak gitu *ampunisaya* jadi aku punya hobi menulis (nah gak nyambung kan!), baca novel (terutama novel yang bengenre fantasi kayak Harry Potter, Narnia, Percy Jackson, ect), nonton film (segala jenis film kecuali film mesum Indonesia *huek*), jalan2, traveling, makan, dan tentunya tidur :mrgreen:

Fans berat dari Manchester United dan Tim Nasional Inggris *bangsai* dari tahun 2002 dan mungkin sekarang pendukung Tim Nas Indonesia juga (bukan karena Ifran Bachdim loh yak!).

Awal mulanya membuat blog ini untuk keperluan curcol aku yang gak bisa kebendung *halah*, hehe. Enggak ding, maunya seh jadi sarana menyuarakan celotehan2 aku yang gak penting tapi dipenting-pentingin πŸ˜€ Makanya blog ini aku namain Celoteh Niee. Niee sendiri diambil dari panggilan aku ni dari Irni *begono*.

Nah, udah tahu kan siapa aku. Kalau masih kurang silahkan tanya beramai-ramai dikolom komentar, pasti akan akan jawab (karena sayah kurang kerjaan).

bye bye..

Hak, Tanggungjawab, dan Handphone


Haaaaiiiiii Halooooooo,,, Apakabar semuaaaaa….?? Hari ini hari senin kan yak? *mulai disorientasi hari*

Hari ini aku posting dari rumah loh. Iya, prajabatannya emang udah selesai hari sabtu tanggal 30 Juni kemaren. Lalu kenapa aku gak segera masuk kantor hari ini?

Seperti yang pernah aku tulis sebelumnya, bahwa jadwal prajabatan aku itu hingga 4 JULI nanti. Surat tugas dari Badan Kepegawaian Daerah (BKD) juga telah dibuat sampai tanggal 4 Juli (walaupun aku sangsi juga apakah pihak BKD sudah mengantarkannya ke instansi tempat aku bertugas) karena pas prajabnya aja pengumuman lewat SMS aja gitu loh. Sama sekali gak ada surat resminya >.< (jadi wajar aja yak kali kalau masyarakat merasa pelayanan kami para aparatur mengecewakan, karena antar instansi aja kami masih merasa dikecewakan kok).

Tapi keadaanpun mulai berubah *halah* karena ternyata tanggal 3 JULI nanti di Pontianak akan dilangsungkan MTQ Internasional dan para pendukung serta pengisi acaranya dari kabupaten/kota di Kalbar akan diinapkan di Badan Diklat yang selama ini aku tinggali selama Prajab. Maka kamipun diusir dengan terhormat *bangsaiiii*

Karena jadwal prajab sudah dibuat jadi pihak Bandiklat mewanti-wanti kami bahwa surat tugas itu sampai tanggal 4 Juli dan sudah seharusnya (dengan sedikit memaksa) untuk kami masuk ke kantor masing-masing itu tanggal 5 Juli. Ya, aku juga sudah sering yak mengikuti kegiatan dengan menggunakan surat tugas begitu, tapi kalau udah selesai mau masuk atau gak masuk gak ada tuh yang maksa. Lagian udah pada gede dan mikir kali yak tanggungjawab dan tugas masing-masing.

Entah karena gak pernah liburan atau emang pemanfaatan dari ‘surat tugas’ itu kebanyakan peserta langsung sibuk memastikan bahwa gak boleh ada peserta yang masuk sebelum tanggal 5 JULI. Bahkan sampe dipastikan berkali-kali loh! Ya menurut aku itu hak masing-masing peserta untuk memilih seh asal jangan memaksa. Karena aku sendiri sudah merencanakan untuk masuk hari selasa besok.

Kenapa? Bukannya sok rajin atau apaan seh. Karena merasa waktu gak akan cukup aja kalau aku masuknya terlalu lama, soalnya minggu depan akuharus ke Bandung buat mengikuti acara laporan pertanggungjawaban. Mana laporannya belum sama sekali aku buat pula. Jangan sampe aku harus lembur sendirian di kantor deh! Dan pemikiran aku seh kerja jangan hitung-hitungan hari aja seh untuk kerja, kita bukan pelajar atau mahasiswa lagi woy yang punya waktu libur, kalau emang udah capek, kan bisa minta ijin atau cuti gak usah pake azas pemanfaatan *digetok teman satu asrama* πŸ˜†

SOAL HANDPHONE
Selama mempunyai HP pribadi terhitung aku sudah punya 4 jenis HP. Dua bermerk Nokia (yang pertamanya lupa jenisnya, yang kedua itu N73), satu merek Blackberry (gemini) dan terakhir ini bermerk Samsung (SGS II). Permasalahan disetiap HP yang aku punya itu selalu aja sama, yaitu baterai selalu ngedrop 😦

Paling parah itu ya yang terbaru ini. Belum juga setahun HPnya udah ngedrop sekarang. HP aku gak bisa bertahan 1 hari aja tanpa di cas. Bisa 2 sampe 3 kali ngecas gitu deh. Dan permasalahan yang paling menyebalkan adalah ngecasnya harus dimatikan dulu HPnya. Kalau gak dimatikan malahan makin ngedrop lah tuh baterai.

Kata abang aku seh ini karena HP aku yang sekarang sering aku pake internetan dan yang salah dari kebiasaan aku adalah sering ngecas ditinggal gitu dimalam hari. Ini sebenarnya murni karena yang aku tahu bahwa ngecas HP itu harus sampe full, gak boleh yang namanya dicabut sebelum penuh (tapi aku lupa juga dapet infonya dari mana >.< ) Tapi setelah aku merubah kebiasaan aku (yang cabut pasang pas ngecas) malah jadi ngedrop seperti sekarang ini dong HPnya πŸ˜₯

Kalau temen-temen gimana seh cara ngecas HP yang benernya? Aku pasang poling yak, mohon di isi dan diceritakan kebiasaannya juga dengan HPnya. Aku kesel banget loh,karena kebiasaan aku berBW ria lewat HP jadi gak bisa terlaksana lagi sekarang 😦

Tentang FILM

Kemaren malam aku nonton Madagascar 3 (akhirnya) setelah 2 kali gak jadi karena kehabisan tiket dan satu lagi karena gagal kabur dari asrama πŸ˜› Yang paling aku sukai dari film ini adalah efek 3Dnya. Rasanya udah sering aku nonton film 3D tapi gak pernah terasa yang gimana gitu dong 3Dnya. Tapi film ini bener-bener terasa log efeknya. Jadi aku menyarankan untuk yang pengen nonton film ini maka tontonlah dengan 3Dnya :mrgreen:

***

Yak, segitu aja yak cerita dari aku. Selamat hari senin semuanyaaa… Semangat buat besok masuk kantor neh.. hup hup hup!!! πŸ™‚

sumber gambar :

http://teenlifequotes.blogspot.com

Setahun yang Lalu..


Tepatnya pada tanggal 3 Maret 2011 aku mulai menjadi abdi negara #tsaa.. Jadi, apa perubahan yang paling mendasar setelah seorang irni jadi pegawai negeri? Pada mau tahu gak? Lihat foto di bawah..

Ada yang sudah ngeh? Hayooo apa coba? πŸ˜›

Foto disebelah kiri itu diambil pada bulan oktober 2010. Saat aku sudah selesai sidang skripsi, dan menunggu akan diwisuda pada bulan nopember 2010. Sedangkan foto disebelah kanan diambil bulan lalu, tepatnya Februari 2012. Tepat satu setengah tahun berlalu.

Setelah satu setengah tahun itu, perubahan yang paling mendasar dari seorang niee anak gaol seantero kota Pontianak adalah BERAT BADAN!

Foto pertama berat badan aku CUMA 40 Kg, Bayangkan berapa kurusnya aku waktu itu. Kata ibuku seperti anak kekurangan gizi aja >.< Maka setelah kerja, akupun bertekat akan mengidealkan berat badan aku (bukan menggemukan loh yak πŸ˜› ) Karena tinggi badan aku adalah 162 CM, berat badan ideal aku sekitar 52-53 kg. Dari 40 kg? Berarti aku harus menambah 12-13 kg dari berat badan aku saat itu.

Daaaannn,, berapa berat badan aku sekarang?

Yak, berat badan aku sekarang sudah 52 kg lohhhhh (dalam kondisi perut kosong) *tepuk tangan* *nari hula-hula* Sekarang tugas aku lebih berat lagi. Katanya menaikan itu gampang, yang susah adalah mempertahankannya. Padahal, nafsu makan aku sekarang itu sangat besar loh -_-” Doakan saja aku gak kebablasan jadi kegemukan deh :mrgreen:

Ada Bos Gak??


Haaaiiii Halooo.. Apakabar semua?? Baik baik aja kan? Masih semangat kerja kan yak? πŸ™‚

Beberapa hari terakhir ini di kantor aku rada lengang. Soalnya dari bos besar sampe bos kecil pada ke Jakarta untuk menghadiri suatu pertemuan. Peristiwa yang amat sangat jarang terjadi ini pasti dimanfaatkan dong bagi para staf-stafnya πŸ˜›

Memanfaatkan situasi ini kalau dari segi aku adalah bisa fokus sama satu atau beberapa kerjaan pokok yang terbengkalai. Kalau ada si bos, biasanya selalu aja ada tugas mendadak diluar tupoksi kerjaan aku dan yang lainnya. Tugas mendadak itu biasanya berkaitan dengan deadline. Ujung-ujungnya berkejar-kejaranlah membuat tugas tersebut yang harus diselesaikan tanggal sekian. Selesai tugas yang satu, datang deadline yang lain yang ujung-ujungnya malah tugas pokoknya (yang biasanya jarang pake deadline) jadi dinomor sepuluhkan deh.

Nah, tugas pokok itu gak selamanya juga akan akan dikerjakan dalam waktu dekat kan yak? Kalau udah terlihat tanggal yang makin membesar dan SPJan yang harus diselesaikan ujung-ujungnya ya ‘berlari-larian’ lagi.

Saat si bos gak ada seperti inilah aku memanfaatkan benar waktu yang ada. Mumpung gak ada tugas tambahan. Mumpung semua tugas tambahan dipending (yang nantinya bakalan memuncak juga pas bos pulang πŸ˜› ) aku bisa fokus bener ngerjain tugas pokok.

Ayoo,, tebak yang mana bos kecil aku? πŸ˜€

Daaann,, menurut aku. Ngerjain tugas dengan fokus tanpa dimintai ini dan itu ternyata menyenangkan loh. Misalnya aja aku tadi ada ngerjain satu proposal. Biasanya, kalau dalam waktu ‘normal’ aku bisa membuat hanya satu proposal sampe seminggu! Dan sekarang? Dua hari udah selesai aja dong :mrgreen:

Dalam dua hari itu ternyata aku gak cuma mengerjakan satu proposal aja. Tapi mengerjakan 2 pekerjaan sekaligus dan hasilnya menurut aku seh lumayan (dari segi jumlahnya). Jadi aku berfikir loh, betapa menyenangkannya orang yang bekerja sendiri dan memanage waktunya sendiri tanpa harus diperintah oleh atasan. Pasti asyik kan yak!

Tapi, gak selalu gak ada bos itu enak loh ternyata. Misalnya aja ada tugas yang datang dari lintas sektor. Kebanyakan tugas seperti itu memerlukan keputusan dari si bos. Bisa seh kita ngerjainnya sendiri, tapi kalau ada salah atau gimana, ntar yang kena kita sebagai stafnya kan yak?

So, menurut aku seh ada gak ada bos tetep ada enak dan gak nya. Ya kalau emang mau bebas berarti harus punya usaha sendiri kan yak. Gak jadi pegawai atau PNS kayak aku πŸ˜›

Kalau temen-temen blogger. Suka atau gak kalau gak ada si bos?

Cerita Perjalanan [bagian kedua]


Haaiiiii Hallooooo apa kabar semua..Yuks mari melanjutkan cerita perjalanan aku kemaren πŸ˜€

Setelah perjalanan aku ke kepala tinggi kemaren, aku langsung gak bisa berleha-leha dong, karena udah dari sebulan sebelumnya aku tahu bahwa aku akan ada perjalanan dinas lagi ke bandung. Tapi yang namanya si irni mah sukaaaaa banget nunda-nuda kerjaan. Akhirnya seminggu terakhir bersibuk deh ngerjain laporan dan berkas yang mau dibawa. *keblenger*

Yang namanya juga laporan akhir tahun. Laporan yang data-datanya dari Januari sampe Desember. Beh dah, laporannya banyak banget!! Tapi sudah melekat dengan nama irni, aku mah santai aja *dikeplak bos*

Cari-cari tiket yang murah buat berangkat (ya walaupun seluruh biaya tiket pesawat dan segala macamnya akan diganti, tapi kan pertama pake uang sendiri dulu tuh, males aja kan ngeluarkan duit banyak, coz biasanya gak bisa balik lagi setelah belanja belanji πŸ˜† ) akhirnya menetapkan hati pake garuda yang tiketnya 500an ribu (gak mau juga dong pake pesawat abal2 klo dibayarin 8) ) tapi permasalahannya adalah take off nya pukul setengah tujuh pagi saudara-saudara!! Alhasil bangun pagi jam 4 deh aku -_-“

Naik pesawat – tidur – makan di dalam pesawat – tidur – landing – ambil bagasi – cari bis primajasa (gak mau pake travel soalnya bakalan mabuk kalau naik mobil kecil πŸ˜› ) – dapet bis – tidur – sampe di bandung – cari taxi ke hotel – dapet taxi PUTRA. Dan tahukah saudara-saudara, dari pangkalan primajasa (yang lupa aku namanya πŸ˜› ) ke Grand Permata hotel bayarnya 90 ribu dong!!! *nyekek leher si supir* Gilak aja kan tuh supir taxi, masak mahalan bayar taxi daripada bis jakarta – bandung!!! Dan semenjak itu aku gak akan pernah naek taxi PUTRA lagi. GAK AKAN!! GAK AKAN!!!!!!!!! *gak nyante*

Sampe di hotel permasalahannya kembali berlanjut. Karena dateng dari Pontianak pagi, jadinya sampe di hotel masih siang gitu. Kisaran pukul 1 gitu deh. Jadwal registrasi pesertanya pukul 2 seh. Tapi masyaAllahnya itu panitia belum ada satupun yang dateng loh!!! Dan pihak hotelnya juga gak berani ngasih kita kamar. Alhasil cembekut begong di lobi sampe pukul 5 deh. Ampun dah. Hingga akhirnya pihak hotel ngasih kita kamar karena kasihan lihat orang pada kecapean. Ya iyalah, wong pesertanya dari seluruh kab/kota se indonesia. Pada gak tahu apa tuh panita ada kabupaten yang mau ke ibu kota propinsinya aja perlu naik perjalanan air terus dilanjutkan perjalanan darat yang lama benerrrr. *kesal*

So, bagi bapak ibu pusat sana, kalau mau ngadain acara buatlah kegiatan yang baik, jangan karena aku anak gaol sekota pontianak kami orang dari kampung nun jauh di sini, pelayanannya jadi gak maksimal kan yak >.<

Lanjut dengan 3 hari yang melelahkan pastinya karena pertemuannya sampe pukul 1 pagi gitu dong. Tapi bagian ini diskip aja deh, gak seru juga πŸ˜›

Hari rabu akhirnya pertemuannya selesai juga. Aku langsung pulang ke kosan wulan yang selalu menjadi tempat penampungan aku di Bandung :D. Dan karena aku udah mumet dengan kerjaan jadinya rabu – kamis aku cuma diem dikosan sambil bener-benerin laporan doang. Dasar emang si irni dah πŸ˜†

Makaaaa,, perjalanan di Bandung aku yang menyenangkan bakalan terjadi mulai hari jumat…

***

Sejak kamis malam aku udah heboh sendiri mau jalan jumatnya. Pengennya aku tuh pake motor aja. Soalnya kan kalau keliling-keliling ntar akunya mabok πŸ˜› Tapi karena tujuan yang rasanya jauh bener akhirnya ditetapkan deh pake mobil aja. Charter mobil plus supirnya seharian cuma 300 ribu dong! Murah menurut aku karena bayar bensinya cuma 50 ribu aja dan bisa diajak kemana aja asal masih dalam hari itu :mrgreen: *bandingkan kalau naek taxi putra yang biasa sampe sejuta tuh!! >.<

Tujuan pertama aku adalah apalagi kalau bukan ke Trans Studio di Bandung Super Mall. Dari pertama kali tahu bahwa ini dibuka aku pengen banget ke sejenis rumah hantu gitu kalo gak salah namanya Dunia Lain, ini juga karena ekspos di Ceriwis yang sepertinya serem banget gitu. Jadikan aku yang merasa pemberani ini tertantang πŸ˜›

Trans Studio Bandung

Untuk masuk ke dalam Trans Studio kita dikenai biaya 150 rb per orang, dan kita akan diberi kartu sejenis ATM gitu yang juga harus di beli seharga 10 rb. Jadi total buat 2 orang kemaren aku untuk hanya masuk ke sana adalah 310 rb rupiah *mahal >.<

Pertama masuk ke Marvel. Sejenis bioskop 4D gitu deh. Menurut aku sama aja dengan 4D yang ada di Dufan Jakarta. Tapi yang spesial di sini adalah ceritanya yang dibuat khusus oleh pihak Marvel untuk Trans Studio!! Jadi ceritanya gak bakalan basi deh.

Lanjut maen di SKYPIRATES ‘ ZEPPELIN’ sebenarnya karena gak terlalu mau yang capek-capek akhirnya milih2 permainan yang lucu2an aja. Ya tapi ternyata permainan ini tuh yang cuma muter-muterin trans studionya dari atas. πŸ™„

Berlanjut masuk dan maen ke Negeri Raksasa ( yang seperti hysteria di Dufan tapi ini versi kecilnya, bener bener gak berasa gitu ) Dunia Lain (yang udah aku nanti-nantikan tapi ternyata gak ada satu hantupun yang mengerikan coz boneka-bonekanya kentara banget kelihatannya >.< ) Trans car racing (yang kelihatannya mudah banget dan aku suka ngejek2 anak-anak yang gak bisa ngetir,, eh ternyata susah juga deh bawanya πŸ˜› ) Trans Boardcash museum (dimana kita bisa merekan sendiri gitu buat sok-sokan jadi hostnya insert – tapi harganya mahal buat ngerekan, jadi akumah gak mau lah *pelit* )

Permainannya biasa aja menurut aku dan kalau dibandingin sama Dufan jauh deh. Soalnya ini permainannya kecil-kecil gitu. Jadi teramat cocok untuk anak-anak SD gitu deh. Gak sama sekali uji nyali deh *sombong πŸ˜› Yang jadi permasalahannya adalah, karena kita gak bisa keluar, dan kalau kelaparan harus tetep makan (ya iyalaaaahh niee ) jadi terpaksa makan disono dong yak. Dan makanan disana itu mahaaaaaallll banget. Belum lagi ribetnya karena kita makan dan beli apapun gak bisa pake uang langsung. Biasanya hanya lewat card yang kita beli 10 rb itu. Jadinya ribet aja menurut aku, dan pemborosan karena klo gak bisa menghitung dengan pas maka uangnya akan berlebihan gitu (seperti aku yang masih punya saldo 30 rb di kartunya). *hiks

***

Karena masih mau jalan-jalan dan memanfaatkan waktu semaksimal mungkin jadinya aku di trans studionya hanya sampe pukul 2 siang. Langsung lanjut jalan lagi. Dan kali ini aku memilih untuk ke Kampung Gajah. Tujuan utamanya adalah naik balon udara!! Yeaaahhh…

Kampung Gajah - Bandung Barat

Masuk ke Kampung Gajah ini bayar 150 juga satu orangnya (yaaa ampun,, ini seh kere pulang-pulang ke Pontianak mah ~.~) Di sini ada permainan airnya serta banyak permainan-permainannya lagi. Pertama naik sejenis permainan air gitu yang bawanya pake mesin dan gerakinnya pake tangan. kelihatannya seh gampang banget yak bok bawanya, eh tapi ternyata pas nyobain susah banget >.< Jadinya untuk beberapa menit pertama aku cuma muter-muter deh di dekat dermaganya πŸ˜›

Lanjut ke permainan yang aku udah pengen naikin, sejenis flying fox gitu. Tapi posisi badan kita itu terlentang, jadi pas naeknya serasa terbang gitu. Asyiiikkkk banget. Awalnya aku sok sibuk gitu deh mau minta fotoin, tapi kata petugasnya sudah ada yang fotoin jadi tinggal ambil aja di depan pintu gerbang, jadinya aku aman aja main2 tanpa dokumentasi. Tapi ternyataaaaa… pas mau ambil gambarnya loketnya udah tutup dong!! *gigit ember*

Masih banyak permainan yang aku main disini yang pastinya asyik banget. Terlebih cuaca disini tuh dingiiiiiiinnnnnnnn banget. Jadinya aku sedikit menggigil gitu deh (maklum lah bok anak matahari khatulistiwa gini mana tahan dikasih dingin dikit mah πŸ˜› ) Tapi yang paling aku sayangkan adalah aku yang gak bisa naek balon udara yang ternyata hanya hari sabtu – minggu operasinya *hiks kecewa*

So, kalau mau ke Kampung Gajah secara maksimal merasakan permainannya aku saranin hari sabtu minggu aja deh, Biar semua wahana yang ada bisa dinikmati. Kan udah mahal-mahal bayar yak, masak cuma dapet setengah-setengah.

Kampung Daun

Ke Mall dan main di Trans Studio udah. Main di Kampung Gajah udah. Hari udah sore menjelang mangrib akupun langsung mencari tempat buat memanjakan perut. Sekalian juga cari tempat buat magriban gitu. Karena tadi sebelum ke Kampung Gajah ada lihat tulisan Kampung Daun gitu, akhirnya cari-cari jalan deh ke Kampung Daun.

Dari luarnya udah gak terlalu tertarik sama tempatnya. Cuma lesahan-lesahan gitu. Tapi tentunya sempet ngambil foto dong buat di pajang di blog πŸ˜› Tapi akhirnya keluar juga karena merasa gak sreg. Aku mau yang lebih kampungan! *eh

Maka turunlah kami ke bawah dan pemikiran cuma tinggal satu tempat. Apalagi kalau bukan Sapu Lidi. Ini tempatnya lumayan menurut aku karena kita makan diantara padi-padian yang sudah mau dipanen gitu. Seru deh. Apalagi makannya pake wajan yang kecil2 gitu (lagi-lagi sayangnya HP aku ngedrop jadi gak bisa foto-foto >.< )

Tapi dari makanan yang aku pesan, semuanya enak! Padahal aku ini termasuk orang yang milih milih makanan loh. Sooo,, aku saranin deh kalau mau nyari suasana yang beda dan makanan yang enak, mari ke SAPU LIDI :mrgreen: