Ada Bos Gak??


Haaaiiii Halooo.. Apakabar semua?? Baik baik aja kan? Masih semangat kerja kan yak? 🙂

Beberapa hari terakhir ini di kantor aku rada lengang. Soalnya dari bos besar sampe bos kecil pada ke Jakarta untuk menghadiri suatu pertemuan. Peristiwa yang amat sangat jarang terjadi ini pasti dimanfaatkan dong bagi para staf-stafnya 😛

Memanfaatkan situasi ini kalau dari segi aku adalah bisa fokus sama satu atau beberapa kerjaan pokok yang terbengkalai. Kalau ada si bos, biasanya selalu aja ada tugas mendadak diluar tupoksi kerjaan aku dan yang lainnya. Tugas mendadak itu biasanya berkaitan dengan deadline. Ujung-ujungnya berkejar-kejaranlah membuat tugas tersebut yang harus diselesaikan tanggal sekian. Selesai tugas yang satu, datang deadline yang lain yang ujung-ujungnya malah tugas pokoknya (yang biasanya jarang pake deadline) jadi dinomor sepuluhkan deh.

Nah, tugas pokok itu gak selamanya juga akan akan dikerjakan dalam waktu dekat kan yak? Kalau udah terlihat tanggal yang makin membesar dan SPJan yang harus diselesaikan ujung-ujungnya ya ‘berlari-larian’ lagi.

Saat si bos gak ada seperti inilah aku memanfaatkan benar waktu yang ada. Mumpung gak ada tugas tambahan. Mumpung semua tugas tambahan dipending (yang nantinya bakalan memuncak juga pas bos pulang 😛 ) aku bisa fokus bener ngerjain tugas pokok.

Ayoo,, tebak yang mana bos kecil aku? 😀

Daaann,, menurut aku. Ngerjain tugas dengan fokus tanpa dimintai ini dan itu ternyata menyenangkan loh. Misalnya aja aku tadi ada ngerjain satu proposal. Biasanya, kalau dalam waktu ‘normal’ aku bisa membuat hanya satu proposal sampe seminggu! Dan sekarang? Dua hari udah selesai aja dong :mrgreen:

Dalam dua hari itu ternyata aku gak cuma mengerjakan satu proposal aja. Tapi mengerjakan 2 pekerjaan sekaligus dan hasilnya menurut aku seh lumayan (dari segi jumlahnya). Jadi aku berfikir loh, betapa menyenangkannya orang yang bekerja sendiri dan memanage waktunya sendiri tanpa harus diperintah oleh atasan. Pasti asyik kan yak!

Tapi, gak selalu gak ada bos itu enak loh ternyata. Misalnya aja ada tugas yang datang dari lintas sektor. Kebanyakan tugas seperti itu memerlukan keputusan dari si bos. Bisa seh kita ngerjainnya sendiri, tapi kalau ada salah atau gimana, ntar yang kena kita sebagai stafnya kan yak?

So, menurut aku seh ada gak ada bos tetep ada enak dan gak nya. Ya kalau emang mau bebas berarti harus punya usaha sendiri kan yak. Gak jadi pegawai atau PNS kayak aku 😛

Kalau temen-temen blogger. Suka atau gak kalau gak ada si bos?

Advertisements

67 thoughts on “Ada Bos Gak??”

  1. bener banget!
    klau ada si bos, tibatiba suka mendadak kasih kerjaan baru, padahal kerjaan utamanya belum beres, jd ngga fokus. jadi mendingan pas ga ada bos deh, lebih tentrem 😛

    1. nah kan nah kan.. emang bos mah setipe semua yak tis 😛

      jadi aku kepikiran, mending bos itu masuknya cuma seminggu sekali aja yak. Kasih kerjaan terus pas masuk ngecek kerjaan dan ngasih kerjaan baru lagi 😀

  2. Belum kerja kak, jadi gak bisa kasih tanggapan 😀
    Cuma selama magang kemarin, kayaknya enakan kalo gak ada bos, bisa santai 😀
    Cuma tergantung sih, kalo bosnya baik, biasanya akan lebih suka kalo ada bos.
    Misalnya si bos suka beliin makan, dll. Enakan ada bos kan berarti? Hihihiih 😀

  3. hehehe ada bos itu ada enak ada enggaknya
    tergantung suasana hati
    begitu juga punya usaha sendiri
    ada enak ada enggaknya

    jadi mo pilihan yg mana pun sama2 enak sama2 enggak hehehe

  4. kalo guwe mah kadang kalo bos datang suka guwe suruh ke warung beli rokok,, kadang guwe suruh bawain gelas,, kadang suruh ngubur bekas guwe ee. gitu dah kerjaan bos guwe..

  5. waaah hebat dong kak Niee 😀 gg ada bossnya tetep rajin 😀
    klo mama bisa disebut boss dirumah dan beliau sedang tidak ada, aku sama adekku leha-leha, nyantai gg ngerjain kerjaan rumah hhehhe 😛

  6. Ribet kayaknya ya kalau kerja gitu, huahaha 😆 Kalau ada bos kan enaknya kita jadi ada yang “menaungi” gitu. Kalo ada apa-apa ya tinggal nanya dan segala macamnya, ga perlu terlalu “mandiri” bgt kan, haha 😛

  7. kebnayakan orang kalo ga ada bos nya berasa keluar dari penjara… bisa ngelayap ke cafe atau mall dan sebagainya… kalo dikantorku ga ada si bos malah bikin pusing… tanda tangan beliau tak tergantikan soalnya… hahahahahaha

    1. hahaha.. gak juga lah ngelayap.. ntar yang kena pas bos pulang kerjaan numpuk,, gak enak juga toh?

      iya,, aku juga perlu ttd si boss, tapi kalau di kantor aku seh bisa pake atas nama gitu, kan masih banyak bos-bos lainnya 🙂

  8. hehe, sulit untuk diperbandingkan. karena bos ku sekaligus teman sendiri. jadi banyak hal yang mudah dibicarakan dengannya 🙂

    kesimpulannya saya lebih seneng kalau ada bos

    1. hahaha,, kalau aku seh gak juga.. kecuali bos besar yang deket lihat kerjaan.. jadi salah terus dah..

      iya yak,, gak tahu juga pas kita jadi bos kitanya gimana kan yak? 😀

  9. Enaknya sih kerjaan pasti lebih nyantai. Tapi ya musti kerja dengan bener, biar kalau si bos pulang enggak kena marah kalau kerjaan terbengkalai..
    Sama aja sih ya kayakanya, ada atau tanpa si bos tetap jadi suruhan.. 😦

    1. iyaaa… makanya mumpung fikiran santai jadi kerjaan diselesaikan dulu kan yak.. pas bos pulang kita yang kasih PR bos nyuruh koreksi,, hehehehe..

      hahaha,, nasib jadi staf yak, pasti ya disuruh2 😛

  10. err.. gimana sih.. kalau mel sih lebih suka kerja sendiri..
    tapi berhubung sekarang masih punya tanggungan utang sama negara, ya sudah dinikmatin dulu deh jadi PNSnya 😀

  11. Ada bos atau gak ada bos ya sama saja, kerja.
    Selama pekerjaan dikerjakan dengan profesional, keberadaan bos bagi aku tidak terlalu signifikan dampaknya.

  12. kalo aku kerja lagi enak2nya nechh…soale bos jarang datang ke kantor…kerjaan juga ngga begitu banyak….jd masih banyak waktu luang utk ngeblog di kantor hihihi…..dan yg enaknya…gaji utuh meskipun aku ngga masuk kerja……

  13. memang harusnya begitu yaaa, ga ada boss tetap bekerja dengan semestinya. Di kantor ku malah banyak manusia2 carmuk. Kalo ada bos, wuuuuuzzzz rajinnyaaaa bikin geleng-geleng kepala. Kalau ga ada, bisa bulak balik pantry sepuluh kali selama sejam. 😀

    btw.. niee yang mana tuh di foto?

    1. hahaha,, kalau aku mah gak perdulian dengan mau carmuk ke bos.. lah wong gak ngaruh juga.. soalnya birokrasi pemerintahan kan ribuet, diruangan cuma adanya bos kecil 😛

      naaahh ayo mbak tebak.. yang paling cantik deh pokoknya 😛

    1. waalaikun salam 🙂

      kalau aku mah dulu kuliah suka banget gak ada dosen.. yang gak enak itu pas nyusun skripsi.. dosen malah ditunggu dari pagi sampe sore klo mau ketemuan >.<

  14. whahaha.. emang sih gitu.. iya kadang ada beberapa kerjaan yang harus dikerjain cepet.. dan mendadak. hasilnya list numpuk.. tapi kadang itu bsia jadi tempat belajar juga.. gimana nyelesain cepet.. 😀 nikmatin aja.. 😀

  15. Aku dari dulu paling ngga suka diperintah, makanya sering keluar masuk perusahaan. Begitupun atasan ngga kapok2 minta aku balik, toh yang diminta jelas2 sering ribut dengan atasannya 😛

  16. Bos kecilnya yang….. cewek! Benar ga?

    S E P A K A T !! Kalau kerja dimulai dari hati maka akan nyaman. Kalau sudah nyaman mah mengalir tanpa terasa sudah selesai. Lebih cepat malah.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s