Cerita Perjalanan [Bagian ketiga]


Haaaaiiiii…. Halloooooo,,, Apa kabar semuanyaaa???

Aaahhh, akhirnya yak, sampe juga bagian terakhir dari cerita perjalan aku di bulan Januari ini. Bulan yang sangat riweh di kantor, tapi sangat menyenangkan banget.

Jadi, apa yang akan aku ceritakan untuk penutup postingan aku kali ini?? Yak, apalagi kalau bukan yang ditunggu-ditunggu oleh seluruh blogger segajat raya dunia. KOPDAR IRNI YANG KELIMA!!!! Teng TerengTeng Teng Teng!!! *bunyiin gendang* :mrgreen:

Semenjak tahu ada istilah kopi darat untuk para blogger, aku emang selalu ingin berkeliling Indonesia, bahkan dunia. Bayangin, gimana serunya jika aku yang dari Pontianak bisa bertemu dengan Amela yang tinggal di Bau Bau. Atau Dhenok yang tinggal di Palembang. Atau Pakde yang ada di Surabaya, si Sulung di Padang, serta Zippy yang ada di Papua. Pasti menyenangkan banget kan yak? (sorry gak bisa nyebutin satu-satu soalnya bannyak banget 🙂 )

Apalagi kalau bisa sampe ketemu Zilko di Belanda, atau mas Arman di LA, Mbak Imelda di Jepang atau bahkan mbak bebe di Swedia… Aaaahhh pasti seruuu banget,, bahkan akan terasa lebih seru daripada bertemu temen lama 😀

Maka, disetiap kesempatan perjalanan Dinas aku (ya paling gak selama setahun kedepan aku belum bisa ambil cuti karena masih berstatus Calon Pegawai >.< ) aku akan berusaha untuk meluangkan waktu aku untuk bertemu dengan mereka. Mereka yang telah lama aku ikuti ceritanya. Mereka yang aku merasa kenal bener dengan polah pemikirannya dan tata cara bahasa serta ceritanya tapi terbentang oleh waktu dan jarak yang membuat kita terpisahkan *halah*. Mereka yang bertitle seorang BLOGGER!!

Kebiasaannya, setelah melakukan empat kali kopi darat, aku selalu bertemu dengan Blogger-blogger yang sudah aku ‘kenal’. Yang blognya udah jadi baha BWan wajib si irni kalau lagi butuh perhatian senggang. Namun, kali ini berbeda!

Begini ceritanya:

Pertama kali yang terfikirkan untuk aku hubungi saat aku tahu akan ada perjalanan Dinas ke Bandung adalah ASOP. Soalnya, dia pernah protes waktu aku bulan mei kemaren pernah jalan-jalan ke Bandung tapi gak bilang-bilang dia 😛 Maka, bertukaranlah kami no hape untuk lebih memaksimalkan acara ini.

Asop pun bilang, bahwa dia sudah membuat WORO-WORO di Warung Blogger di FB dan akan membawa banyak pasukan, nah loh! Mau buka dan join warung blogger kok rasanya susah aja klo udah di Bandung (eeeh eeehh tapi aku sekarang udah join loh kakak-kakak, mas-mas, abang-abang, om-om, mbak-mbak – mari bimbing saya yang gak berpengalaman ini 😀 ) Yang aku takutkan adalah, kalau aku jadi bebek congek gimana? Kan aku ini termasuk orang yang lumayan pendiam kalau ketemu sama orang baru >.<

Namuuunn,,, semua ketakutan aku hilang saat bertemu langsung dengan mereka. Blogger Bandung boleh dibilang TOP BGT deh. Mereka itu baaiiiikkk banget, dan banyak omong yang membuat suasana caiiiirrr dan enak 🙂

Yukkk,, mari perkenalkan satu persatu personil yang aku bertemu saat itu.

Gambar Koleksi ASOP

KEVEN

Aku bertemu sama Keven ini cuma bentar banget. Pas aku dateng dia udah mau pulang *sayang banget 😦 * Ini juga karena aku dateng telat dari jadwal yang udah ditentukan (coz tetiba aja aku lihat ada laporan yang kurang gitu >.< Jadinya musti ngeprint dulu deh sebelum kopdaran dan agar pas malam masuk ke pertemua kedua tenang). Yang aku tahu dari Asop Keven ini banyak punya koleksi film (aaahhh bagi dong aa KEVEN :mrgreen: ) Kalau mau lebih kenal dengan Keven, yuk mari berkunjung ke blognya Emotional Flutter.

BANG ARGUN

Dikenal dengan Firaun Ngeblog jaman dahulu kala. Tapi dari ceritanya sendiri, ternyata bang Argun ini udah gak ngupdate blog tentang pribadinya dia. Sekarang dia lebih fokus untuk ngeblog yang menghasilkan. Mendengar ceritanya kadang buat iri juga loh. Dengan santai-santai di depan laptop dia bisa menghasilkan uang. Bahkan dia beberapa kali memenangkan kontes yang hadiahnya udah main belasan juta!! (lah klo aku dapet buku aja udah senengnya minta ampun 😆 )

BANG EDO

Pemilik Blog bernama Annunaki. Cerita tentang kopdarannya juga bisa temen-temen baca di sini. Dari ceritanya, ternyata bang edo ini adalah instruktur YOGA. Jadi pengen Yoga lagi deh aku. Soalnya menurut aku yoga itu olahraga yang paling menyenangkan. Permasalahannya hanya satu, yaitu tempat yoga di Pontianak itu jaaauuuuhhhh banget dengan rumah aku *hiks

TEH NCHIE & TEH ERRY

Teh Nchie dan Teh Erry dateng bersamaan setelah ‘tersesat’ di tempat lain. Menurut cerita mereka, mereka berdua ini adalah tetanggaan deket. Satu kompleks gitu rumahnya. Kebayang deh serunya kalau punya temen blogger yang rumahannya berdekatan yak. Jadi kalau ada acara blogger beginian bisa sama-sama dan gak akan bingung nyari temen buat nganterin (kayak seringnya aku ini 🙄 ) Blog Teh Nchie berjudul Mama Olive dan Blognya Teh Erry berjudul Mama Olive bisa temen-temen sambangin di sini.

TEH DEY

Blogger yang berasal dari Parompong (bukan Lembang saudara-saudara), Soalnya banyak yang bilang parompong itu lembang. Tapi menurut Teh Dey Parompong dengan Lembang itu beda kecamatan! Teh Dey dateng bersama dengan suaminya (yang ternyata adalah orang dibalik layar dari blognya teh Dey) 😀 Seru juga yak kalau punya suami yang selalu menyemangatin istrinya ngeblog 😀

Teh Dey ini ternyata juga punya bisnis online loh. Jualan pernah-pernik busana muslim anak gitu (bener kan teh?? ) Aku jadi kepengen juga gitu buat usaha online. Tapi apaaa yakkk?? Yang gak ganggu kerjaan aku sebagai pegawai negeri yang teladan gitu deh. Kalau ada ide dengan senang hati aku akan terima 8)

Oia, blognya Teh Dey bisa sama-sama kita intip di Langkah Kaki Kami.

KANG ADE

Kang ade adalah orang terakhir yang aku temui. Lagi-lagi dateng-dateng kang ade cerita tentang bisnis online. Aaahh,,, aku selalu iri gitu sama orang yang bisa berbisnis. Soalnya aku sama sekali gak bakat. Ada aku jualan oriflame tapi udah dua bulan nawar-nawari orang gak ada yang beli 😥

Mau lebih lanjut mengenal Kang ade? Bisa masuk ke blognya di sini. Ssstttt,, ada ceritanya juga loh tentang kopdaran ini 😀

ASOP

Daaaannn,,, terakhir siapa lagi kalau bukan si empunya yang membuat kopdaran kali ini rame dan meriah. asopusitemu. Thanks banget buat asop yang telah susah-susah mengunpulkan blogger bandung yang baik-baik untuk bertemu dan berkenalan dengan aku. Kapan-kapan kalau aku ke Bandung kita ketemuan lagi yak. Kali itu harus di luar kota gitu *maunya* hehehe.

Karena aku gak bawa kamera, jadi dokumentasi dan cerita lengkap dapat dilihat di blognya ASOP di postingan ini. Sekalian aku numpang permisi sama Asop udah ngambil satu foto dokumentasinya dari blog tanpa ijin dulu >.< *kaburrrr*

***

Yak, seperti yang sering Om NH dengungkan. Inilah indahnya ngeblog. Dengan suka dukanya bertemu dengan orang baru yang telah kenal lama. Kalau bukan dari blog, ya mana mau aku bertemu dengan orang yang gak kenal kan yak 🙂

Salaaaaammmm buat semuanya. Semoga hari hari terakhir di bulan januari ini indah. 🙂

Advertisements

Cerita Perjalanan [bagian kedua]


Haaiiiii Hallooooo apa kabar semua..Yuks mari melanjutkan cerita perjalanan aku kemaren 😀

Setelah perjalanan aku ke kepala tinggi kemaren, aku langsung gak bisa berleha-leha dong, karena udah dari sebulan sebelumnya aku tahu bahwa aku akan ada perjalanan dinas lagi ke bandung. Tapi yang namanya si irni mah sukaaaaa banget nunda-nuda kerjaan. Akhirnya seminggu terakhir bersibuk deh ngerjain laporan dan berkas yang mau dibawa. *keblenger*

Yang namanya juga laporan akhir tahun. Laporan yang data-datanya dari Januari sampe Desember. Beh dah, laporannya banyak banget!! Tapi sudah melekat dengan nama irni, aku mah santai aja *dikeplak bos*

Cari-cari tiket yang murah buat berangkat (ya walaupun seluruh biaya tiket pesawat dan segala macamnya akan diganti, tapi kan pertama pake uang sendiri dulu tuh, males aja kan ngeluarkan duit banyak, coz biasanya gak bisa balik lagi setelah belanja belanji 😆 ) akhirnya menetapkan hati pake garuda yang tiketnya 500an ribu (gak mau juga dong pake pesawat abal2 klo dibayarin 8) ) tapi permasalahannya adalah take off nya pukul setengah tujuh pagi saudara-saudara!! Alhasil bangun pagi jam 4 deh aku -_-“

Naik pesawat – tidur – makan di dalam pesawat – tidur – landing – ambil bagasi – cari bis primajasa (gak mau pake travel soalnya bakalan mabuk kalau naik mobil kecil 😛 ) – dapet bis – tidur – sampe di bandung – cari taxi ke hotel – dapet taxi PUTRA. Dan tahukah saudara-saudara, dari pangkalan primajasa (yang lupa aku namanya 😛 ) ke Grand Permata hotel bayarnya 90 ribu dong!!! *nyekek leher si supir* Gilak aja kan tuh supir taxi, masak mahalan bayar taxi daripada bis jakarta – bandung!!! Dan semenjak itu aku gak akan pernah naek taxi PUTRA lagi. GAK AKAN!! GAK AKAN!!!!!!!!! *gak nyante*

Sampe di hotel permasalahannya kembali berlanjut. Karena dateng dari Pontianak pagi, jadinya sampe di hotel masih siang gitu. Kisaran pukul 1 gitu deh. Jadwal registrasi pesertanya pukul 2 seh. Tapi masyaAllahnya itu panitia belum ada satupun yang dateng loh!!! Dan pihak hotelnya juga gak berani ngasih kita kamar. Alhasil cembekut begong di lobi sampe pukul 5 deh. Ampun dah. Hingga akhirnya pihak hotel ngasih kita kamar karena kasihan lihat orang pada kecapean. Ya iyalah, wong pesertanya dari seluruh kab/kota se indonesia. Pada gak tahu apa tuh panita ada kabupaten yang mau ke ibu kota propinsinya aja perlu naik perjalanan air terus dilanjutkan perjalanan darat yang lama benerrrr. *kesal*

So, bagi bapak ibu pusat sana, kalau mau ngadain acara buatlah kegiatan yang baik, jangan karena aku anak gaol sekota pontianak kami orang dari kampung nun jauh di sini, pelayanannya jadi gak maksimal kan yak >.<

Lanjut dengan 3 hari yang melelahkan pastinya karena pertemuannya sampe pukul 1 pagi gitu dong. Tapi bagian ini diskip aja deh, gak seru juga 😛

Hari rabu akhirnya pertemuannya selesai juga. Aku langsung pulang ke kosan wulan yang selalu menjadi tempat penampungan aku di Bandung :D. Dan karena aku udah mumet dengan kerjaan jadinya rabu – kamis aku cuma diem dikosan sambil bener-benerin laporan doang. Dasar emang si irni dah 😆

Makaaaa,, perjalanan di Bandung aku yang menyenangkan bakalan terjadi mulai hari jumat…

***

Sejak kamis malam aku udah heboh sendiri mau jalan jumatnya. Pengennya aku tuh pake motor aja. Soalnya kan kalau keliling-keliling ntar akunya mabok 😛 Tapi karena tujuan yang rasanya jauh bener akhirnya ditetapkan deh pake mobil aja. Charter mobil plus supirnya seharian cuma 300 ribu dong! Murah menurut aku karena bayar bensinya cuma 50 ribu aja dan bisa diajak kemana aja asal masih dalam hari itu :mrgreen: *bandingkan kalau naek taxi putra yang biasa sampe sejuta tuh!! >.<

Tujuan pertama aku adalah apalagi kalau bukan ke Trans Studio di Bandung Super Mall. Dari pertama kali tahu bahwa ini dibuka aku pengen banget ke sejenis rumah hantu gitu kalo gak salah namanya Dunia Lain, ini juga karena ekspos di Ceriwis yang sepertinya serem banget gitu. Jadikan aku yang merasa pemberani ini tertantang 😛

Trans Studio Bandung

Untuk masuk ke dalam Trans Studio kita dikenai biaya 150 rb per orang, dan kita akan diberi kartu sejenis ATM gitu yang juga harus di beli seharga 10 rb. Jadi total buat 2 orang kemaren aku untuk hanya masuk ke sana adalah 310 rb rupiah *mahal >.<

Pertama masuk ke Marvel. Sejenis bioskop 4D gitu deh. Menurut aku sama aja dengan 4D yang ada di Dufan Jakarta. Tapi yang spesial di sini adalah ceritanya yang dibuat khusus oleh pihak Marvel untuk Trans Studio!! Jadi ceritanya gak bakalan basi deh.

Lanjut maen di SKYPIRATES ‘ ZEPPELIN’ sebenarnya karena gak terlalu mau yang capek-capek akhirnya milih2 permainan yang lucu2an aja. Ya tapi ternyata permainan ini tuh yang cuma muter-muterin trans studionya dari atas. 🙄

Berlanjut masuk dan maen ke Negeri Raksasa ( yang seperti hysteria di Dufan tapi ini versi kecilnya, bener bener gak berasa gitu ) Dunia Lain (yang udah aku nanti-nantikan tapi ternyata gak ada satu hantupun yang mengerikan coz boneka-bonekanya kentara banget kelihatannya >.< ) Trans car racing (yang kelihatannya mudah banget dan aku suka ngejek2 anak-anak yang gak bisa ngetir,, eh ternyata susah juga deh bawanya 😛 ) Trans Boardcash museum (dimana kita bisa merekan sendiri gitu buat sok-sokan jadi hostnya insert – tapi harganya mahal buat ngerekan, jadi akumah gak mau lah *pelit* )

Permainannya biasa aja menurut aku dan kalau dibandingin sama Dufan jauh deh. Soalnya ini permainannya kecil-kecil gitu. Jadi teramat cocok untuk anak-anak SD gitu deh. Gak sama sekali uji nyali deh *sombong 😛 Yang jadi permasalahannya adalah, karena kita gak bisa keluar, dan kalau kelaparan harus tetep makan (ya iyalaaaahh niee ) jadi terpaksa makan disono dong yak. Dan makanan disana itu mahaaaaaallll banget. Belum lagi ribetnya karena kita makan dan beli apapun gak bisa pake uang langsung. Biasanya hanya lewat card yang kita beli 10 rb itu. Jadinya ribet aja menurut aku, dan pemborosan karena klo gak bisa menghitung dengan pas maka uangnya akan berlebihan gitu (seperti aku yang masih punya saldo 30 rb di kartunya). *hiks

***

Karena masih mau jalan-jalan dan memanfaatkan waktu semaksimal mungkin jadinya aku di trans studionya hanya sampe pukul 2 siang. Langsung lanjut jalan lagi. Dan kali ini aku memilih untuk ke Kampung Gajah. Tujuan utamanya adalah naik balon udara!! Yeaaahhh…

Kampung Gajah - Bandung Barat

Masuk ke Kampung Gajah ini bayar 150 juga satu orangnya (yaaa ampun,, ini seh kere pulang-pulang ke Pontianak mah ~.~) Di sini ada permainan airnya serta banyak permainan-permainannya lagi. Pertama naik sejenis permainan air gitu yang bawanya pake mesin dan gerakinnya pake tangan. kelihatannya seh gampang banget yak bok bawanya, eh tapi ternyata pas nyobain susah banget >.< Jadinya untuk beberapa menit pertama aku cuma muter-muter deh di dekat dermaganya 😛

Lanjut ke permainan yang aku udah pengen naikin, sejenis flying fox gitu. Tapi posisi badan kita itu terlentang, jadi pas naeknya serasa terbang gitu. Asyiiikkkk banget. Awalnya aku sok sibuk gitu deh mau minta fotoin, tapi kata petugasnya sudah ada yang fotoin jadi tinggal ambil aja di depan pintu gerbang, jadinya aku aman aja main2 tanpa dokumentasi. Tapi ternyataaaaa… pas mau ambil gambarnya loketnya udah tutup dong!! *gigit ember*

Masih banyak permainan yang aku main disini yang pastinya asyik banget. Terlebih cuaca disini tuh dingiiiiiiinnnnnnnn banget. Jadinya aku sedikit menggigil gitu deh (maklum lah bok anak matahari khatulistiwa gini mana tahan dikasih dingin dikit mah 😛 ) Tapi yang paling aku sayangkan adalah aku yang gak bisa naek balon udara yang ternyata hanya hari sabtu – minggu operasinya *hiks kecewa*

So, kalau mau ke Kampung Gajah secara maksimal merasakan permainannya aku saranin hari sabtu minggu aja deh, Biar semua wahana yang ada bisa dinikmati. Kan udah mahal-mahal bayar yak, masak cuma dapet setengah-setengah.

Kampung Daun

Ke Mall dan main di Trans Studio udah. Main di Kampung Gajah udah. Hari udah sore menjelang mangrib akupun langsung mencari tempat buat memanjakan perut. Sekalian juga cari tempat buat magriban gitu. Karena tadi sebelum ke Kampung Gajah ada lihat tulisan Kampung Daun gitu, akhirnya cari-cari jalan deh ke Kampung Daun.

Dari luarnya udah gak terlalu tertarik sama tempatnya. Cuma lesahan-lesahan gitu. Tapi tentunya sempet ngambil foto dong buat di pajang di blog 😛 Tapi akhirnya keluar juga karena merasa gak sreg. Aku mau yang lebih kampungan! *eh

Maka turunlah kami ke bawah dan pemikiran cuma tinggal satu tempat. Apalagi kalau bukan Sapu Lidi. Ini tempatnya lumayan menurut aku karena kita makan diantara padi-padian yang sudah mau dipanen gitu. Seru deh. Apalagi makannya pake wajan yang kecil2 gitu (lagi-lagi sayangnya HP aku ngedrop jadi gak bisa foto-foto >.< )

Tapi dari makanan yang aku pesan, semuanya enak! Padahal aku ini termasuk orang yang milih milih makanan loh. Sooo,, aku saranin deh kalau mau nyari suasana yang beda dan makanan yang enak, mari ke SAPU LIDI :mrgreen:

Cerita Perjalanan [Bagian Pertama]


Haaiiiii Halooooo.. Apakabar semuaaaa?

Belum – belum.. Aku belum menceritakan perjalanan aku ke Bandung kali ini. Ini jauh-jauh lebih awal dari perjalanan aku ke Bandung kemaren. Tapi karena kesibukanku yang termat padat 😛 jadinya aku baru bisa bercerita sekarang.

Desember 2011

Selama ini, aku sering iri dengan orang-orang yang bercerita mengenai pulang kampung. Apalagi saat bulan ramadhan. Rasanya memiliki tempat nun jauh di sana untuk dikunjungi adalah sesuatu yang asyik banget.

Tapi sayangnya aku gak pernah merasakan hal itu. Bapak aku berasal dari suku Bugis. Tapi jangan kalian tanya apakah dia pernah menginjakkan tanah Sulawesi. Sudah barang tentu gak pernah! Lain lagi soal ibu aku yang orang Banjar. Tapi lebih parah dari bapak, yang walaupun gak pernah ke Sulawesi tapi bapak ngerti bahasa Bugis, sedangkan ibu.. jangankan ke Banjarnya, bahasa Banjar aja ibu gak tahu >.<

Orang tua bapak setelah merantau dari kampung Bugis sana juga gak tinggal di Pontianak. Mereka tinggal di suatu desa yang namanya Telok Pak Kedai. Sebuah desa yang Kalimantan banget. Ya, kalimantan banget yang aku maksud adalah yang transportasinya itu masih menggunakan angkutan air seperti sampan, sepit dan motor air. Tapi karena anak-anaknya sudah pada merantau ke Pontianak, jadi aku hanya bisa dihitung dengan jari saja ke teluk pak kedai itu.

Datok (sebutan untuk kakek) dan Nenek dari ibu sebenarnya juga bukan asli orang Pontianak. Mereka berasal dari sebuah desa kecil yang bernama Kelapa Tinggi yang berada di sebuah (mungkin) Kelurahan bernama Sekedong. Kepala Tinggi ini juga Kalimantan Banget dengan transportasi airnya. Aku kesini juga jarang banget. Terakhir klo gak salah itu jaman aku masih SD!

Setelah menjadi panitia untuk pernikahan kakak sebagai seksi pembuat undangan dan pemesan orgen tunggal. Dan setelah undangannya jadi. Ibu mengajak aku untuk pergi ke Kelapa Tinggi, untuk mengantarkan undangan. Kalau dulu jaman SMA diajak beginian aku pasti langsung gak mau deh. Tapi kalau sekarang?? Aku langsung semangat dan mengiyakan aja dong! Jadilah aku pergi bersama ke Kepala Tinggi *joged-jogedpisang* 😆

7 JANUARI 2012

Untuk sampe ke Kelapa Tinggi, dari Pontianak kita harus menempuh perjalanan ke Sekedong dulu. Yang aku tahu, untuk mencapai sekedong dari Pontianak memerlukan waktu 1 jam. Tapi ternyata aku salah loh, satu jam itu dari jalan utama, dan setelah satu jam menempuh jalan utama, masih perlu lagi menempuh kurang lebih setengah jam untuk masuk ke dalam jalan menuju ke pasar sekedongnya.

Penampakan Pasar Sekedong

Lihat deh gambar di atas. Itu aku foto dari pasar Sekedongnya. Pasarnya aja udah banyak sampan, sepit dan motor air di mana-mana. Udah serasa di mana akunya 😀

Dari pasar inilah kami mencari ojek motor air. Eeehhh sebelum lanjut pada tahu kan bedanya sampan, sepit dan motor air? Kalau sampan itu seperti perahu kecil yang cara mengendarainya pake dayung, kalau sepit bentuknya seperti sampan, tapi menjalankannya pake mesin. Nah, kalau motor air ya seperti gambar di atas itu. Lebih besar dari sampan, menggerakkannya dengan mesin dan ada setirnya loh di depan! :mrgreen:

Untuk pergi dari pasar Sekedong ke Kelapa Tinggi kami perlu ngojek pake motor air. Daaaannn ternyata eh ternyata ngojeknya itu mahal bener loh. Sekali angkut mereka minta bayaran seratus ribu *garuk2tanah* padahal perjalanannya cuma 30 menit loh 😥 Tapi ya sudah lah, wong emang gak ada jalur lain agar bisa kesana. Ada seh jalan darat, tapi masih berupa tanah gitu, dan pada saat pergi kemaren adalah pas musim hujan. Udah dipastikan bakalan becek bener dah tuh jalan!

Suasana disepanjang jalan dari Sekedong ke Kelapa Tinggi

Lihat deh suasananya. Indaaaah banget. Dan rasanya tentram aja tinggal di sana. Disepanjang sungai yang aku lihat adalah kebun atau rumah-rumah penduduk yang menghadap ke sungai sebagai jalannya. Semua angkutan menggunakan air. Dari mengangkut kelapa yang ditarik dengan tali dijadikan satu, sampai ada yang mengangkut sapi loh pake motor air! Gak kebayang klo sapinya ngamuk dan terjun ke sungai! *bertanya sapi bisa berenang gak? *kuper

Akhirnya setelah 30 menit perjalanan yang rasanya kok panjang bener. Sampailah aku ke kelapa tinggi *bangsai* Kampung ini banyak kebun-kebun yang menghasilkan berbagai macam buah-buahan, antara lain: langsat, rambutan, cempedak, durian dan masih banyak lagi. Sayangnya aku lupa mendokumentasikan kebun-kebunnya saking semangat banget jarah buahnya >.<

di Kelapa Tinggi

Aaahhh,, perjalanan kali ini emang sangat menyenangkan banget. Jaauuuhh dari hiruk pikuk kota dan rasanya tentram banget. Boleh lah jadi tempat tujuan perjalanan untuk setahun sekali menyegarkan fikiran. Yang aku kejar seh saat musim panen tentunya. Lagian siapa yang gak seneng lihat pohon langsat yang penuh dengan buahnya atau duduk dibawah pohon durian sambil nungguin durian jatuh? :mrgreen:

Sooo,,, setelah perjalanan ini aku jadi ingin mengunjungi kampung halaman bapakku di teluk pak kedai. Ya walaupun gak adalagi kakek dan nenek aku (karena udah meninggal) mengunjungi sanak saudara jauh ditempat yang luar biasa gak ada salahnya kan yak 🙂

Award Yang Tertunda..


Haaiiiii Halooooo.. Apakabar semua???

Waaahh,, udah kangen deh jari-jari ini nari di keyboard buat nulis blog. Yak, hampir 2 minggu gitu yak aku gak ngeblog.. Dan sekarang, sebelum kelupaan, aku mau membayar hutang-hutang aku dulu sebelum menulis perjalanan yang aku lewati selama 2 minggu ini, yang pastinya aku melewati 2 minggu yang superrrr banget. Super senang, super capek, super bingung, riweh dan masih banyak lagi deh..

Ok, karena aku gak suka yang namanya berhutang, ntar ditagih sama malaikat 😛 sooo.. Ini dia award yang diberikan ke aku.. Cekidot 😀

YOUR BLOG MAKE US SMILE

Waduh,, judul awardnya keren banget yak. Serasa aku ngeblog buat orang behagia gitu.. Mudah-mudahan aja yang baca blog aku emang senang dan tersenyum. Biar paling gak setelah membuka dan membaca tulisan aku yang tadinya mau marah jadi gak marah. Yang tadinya kesal jadi gak kesal. Yang tadinya jengkel jadi gak jengkel. Yang tadinya putus jadi gak putus *eh 😛

Award dari Ellalae

Award ini aku dapet dari Ellalae yang udah berbaik hati mau memberi aku award lagi. Terakhir dapet award rasanya udah lama banget gitu..

Award ini sendiri menyuruh aku melakukan beberapa PR yang harus dijawab

1. Guru Favorit: Pak Saiful Bahri (ini udah pernah aku tulis di sini )

2. Makanan Favorit

Yak, sebenarnya aku bingung setiap kali mendapatkan pertanyaan makanan favorit. Maksudnya? Makanan yang paling aku suka? Jadi makanan yang sering aku makan? Kalau gitu nasi dong jawabannya 😛

Tapi pasti maksudnya bukan itu kan yak? Jadi, intinya seh aku gak punya makanan favorit.. Hehehehe.. Ya klo enak aku akan makan, klo gak terlalu enak aku tetep akan makan dan gak bakalan ngulang buat makannya lagi :mrgreen:

3. Pengalaman Tak Terlupakan (???)

Waduh,, aku ini pelupa deh.. Jadi gak ada pengalaman yang aku inget bener *dipangkong*

4. First Love

Yaaakk,, cinta-cintaan di skip di blog ini 😛

5. Best Friends

Gak cuma satu pastinya. Ada banyak. Tapi yang sekarang dekat dengan aku adalah @vyorita @sylvianaika @Nellyy_ @kirniadiara dan banyak deh. Menurut aku seh banyak-banyaklah mempunyai temen. Karena kita udah dapet 1 orang yang cocok jangan jadi menutup diri akan orang lain yang dateng ke kita kan yak. 😀

THE SEVEN SHADOW

Nah, award yang kedua ini aku dapet dari dua blogger juga. Yang pertama adalah Zilko dan aku dapet juga dari Tuxli, ini dia awardnya:

 

award daru Tuxlin dan Zilko

Award diberikan kepada pada sahabar blogger yang memberi dukungan paling banyak. Yak, aku juga gak tahu bentuk dukungan apa yang aku berikan kepada kedua sahabat blogger ini. Tapi, kalau berterima kasih, selain memberi award, aku sarankan agar juga memberikan aku hadiah cokelat *dikeplak* 😆

Sebenarnya, dua award ini syaratnya adalah disebarkan lagi kepada 7 sahabat blogger yang sesuai dengan awardnya. Tapi karena aku lihat udah banyak juga yang dapat award ini sampai-sampai aku gak tahu lagi mau kasih ke siapa, so sampai disini aja yak awardnya 😀

sstttt.. postingan selanjutnya akan bercerita tentang perjalanan aku selama 2 minggu ini. Ada perjalanan aku ke kampung kalimantan barat yang aku heran aja masih banyak ternyata penduduk di kampung-kampung seperti itu. Dan juga cerita-cerita tentang perjalanan aku ke Bandung pastinya 😀

Sayangku Bella..


septembra.blogspot.com

“Bang Rian kok kemaren gak nelpon Bella?” teriakku ketika bertemu dengan bang Rian, cowok yang beberapa bulan ini aku taksir. Semenjak dia sering ke rumahku. Orang bilang kami gak cocok. Aaahh,, tapi perduli amat dengan mereka. Yang pentingkan ini antara aku dengan bang Rian. Orang lain itu hanya iri dengan perhatian bang Rian selama ini dengan aku.

“Abang lagi sibuk kerja sayang. Memangnya Bella nelpon abang ada apa?” tanya bang Rian kepadaku. Aaahh,, mendengar suaranya aja aku gak jadi mau marah deh.

“Bellakan kangen sama bang Rian. Emangnya gak boleh,” ucapku manja.

Bang Rian tersenyum ke arahku, menghampiriku kemudian membelai lembut rambut panjangku. Ya, aku tahu, tanpa banyak perkataanpun dengan tingkahnya seperti itu dia juga sayang dengan aku. Tak perlulah kami berdua mengikrarkan jadian seperti di sinetron itu.

“Abang gak sayang ya sama Bella,” ucapku lagi memancing bang Rian.

“Iya abang sayang dengan Bella,” ucapnya lembut kemudian memeluk punggungku dengan lengannya yang panjang. Aaah,, ini adalah saat terindah dalam hidupku 🙂

***

“Bella, sini sayang. Mama ada berita gembira buat kamu,” teriak mama dihari minggu pagi.

Ada apa dengan mama. Tumben-tumben mama memanggil aku dengan suara seceria itu. Pasti ini kabar yang besar, fikirku dan langsung melangkah keluar kamar menuju ruang keluarga tempat mama duduk sekarang.

“Ada apa ma?”

“Sini duduk dulu dong,” perintah mama tanpa mengurangi senyumannya.

Aku turut saja. Toh kalau memang ini berita gembira aku akan turut kebagian senengnya dong.

“Kakak kamu akan pulang dari Ausie bulan depan. Rencananya, sepulang dari sana, kita akan langsung mengadakan acara pertunangan kakakmu dengan Bang Rian.”

“APA? KAKAK MAU TUNANGAN DENGAN BANG RIAN? GAK BOLEH!!” teriaku terkejut dan langsung berlari menuju ke kamarku.

Semuanya jahat. Semuanya gak sayang sama Bella. Kenapa harus bang Rian sama Kak Dilla? Apa kurangnya Bella dari kak Dilla? Lagian yang selama ini nemenin bang Rian di rumah siapa kalau bukan Bella?

Air mataku tak terbendung lagi. Aku menangis sejadi-jadinya. Aku mau semua orang tahu bahwa aku gak setuju kak Dilla dan Bang Rian bertunangan.

Apa bedanya aku dengan kak Dilla? Aku juga cantik. Perbedaan diantara kami berdua hanya soal umur. Gak masalah kan Bang Rian menunggu aku 15 tahun lagi saat aku sudah lulus kuliah?

——————————————————————————————————

ceritanya, aku mau ikutan FF yang sekarang lagi rame. Tapi setelah aku lihat, ada syarat-syarat tertentu yang gak bisa aku laksanain. Jadi karena hasrat menulis fiksi udah lama terbendung, akhirnya nulis deh FF ini lepas. Gak ikutan yang lagi rame-rame itu. Tapi gak papa deh kan yak 😛 *maksa*

Bandung… I’m Coming..


piaggioclubindonesia.com

Haiii Halooo Apakabar semua..

Cuma mau membuat pengumuman aja neh. Sesuai dengan perintah Mr. Asop, maka aku akhirnya membuat postingan khusus untuk memberitakan kedatangan aku ke Bandung (halah, sok ngartes deh 😛 )

Jadi, kelanjutan pertemuan aku di Jakarta Oktober kemaren yang didengung-dengungkan akan dilaksanakan di Jakarta diganti dan akan dilaksanakan di Bandung. Sebenarnya agak kecewa seh, masih berharap pertemuannya di Batan 😦 lagian aku juga udah sering amat ke Bandung ini, hehehe. Maka, selama 9 hari dari tanggal 16-24 Januari aku akan ngedon di Bandung dan akan melaksanakan 2 pertemuan sekaligus.

Ini adalah perjalanan dinas terlama aku selama bekerja (yaelaaahh kerja aja belum sampe setahun niee 😛 ) dan kalau udah panjang gini waktunya, pasti panjang juga dong waktu kosongnya 8)

Ssoooo,, yuk temen-temen Bandung kita ketemuan. Aku udah janjian dengan Divia akan ketemua di Bandung tanggal 21 (Sabtu) Januari. Kalau ada yang mau ikutan hayuukkk.. Atau mau hari lain juga boleh..

Mari kopdaran :mrgreen:

Indonesia 2020


http://www.apkasi.or.id

Haaiiiii Hallooo.. Apakabar semua? Ada apa dengan judul aku sekarang? Kok sepertinya mau menerawang seperti mama lauren aja. Lagian untuk apa menerawang segala kalau toh tahun ini kata suku maya mau kiamat (huwaaaa,,, tapi jangan dong,, aku kan belum kawiinnnn 😛 ).

Ok, fokus *benerin posisi duduk*

Kemaren, entah ada angin apa bos besar nyuruh aku kesebuah pertemuan. Pas masuk, eh ternyata yang diundang itu adalah jabatan yang setara dengan bos besar itu. Waduh, aku yang anak bawang ini jadi mati kutu deh. Emang ngerjain dah si bos. Tapi karena aku yang cuek bebek kayak tokek (gaaaakkk nyambung nieee) ya nyante aja pake cokelat diantara pakaian safari.

Pertemuannya biasa aja. Tentang pengembangan Kota Pontianak kedepan deh. Tapi karena aku anak gaul seantero kota Pontianak yang tahunya cuma wilayah seputaran mall dan sekitarnya 😛 , bukannya bos besar yang harus mikiran rakyatnya jadinya aku cuma mendengar aja deh tanpa berkomenta (padahal mulut ini udah gak sabar mau nyeloteh banyak >.< ).

Tema yang paling aku dengar adalah masalah krisis pangan yang akan terjadi di Indonesia tahun 2020. Kalian pernah dengar gak kalau wilayah negara-negara importir beras Indonesia seperti India dan Thailand mulai menguangi eksport berasnya karena untuk kepentingan negaranya pribadi. Maka dengan itu, Indonesia sekarang beralih ke Pakistan. Apa juga akan bertahan? Tentunya tidak!

Indonesia yang pada tahun 70-90 mengumandangkan sebagai negara agraris juga gak bisa bersuara dalam hal ini. Gimana mau bersuara kalau lahan sawahnya aja udah berkurang dijadikan perkebunan atau perumahan? Atau gimana mau jadi negara agraris kalau anak-anak sekarang gak ada lagi yang cita-citanya sebagai petani?

Coba tanyain deh sama anak-anak sekarang. Cita-citanya jadi apa? Palingan jawaban mereka mau menjadi dokter, pilot, presiden, atau yang sekarang terkenal adalah pekerja kreatif. Cita-cita mau jadi petani? Apa itu cupu!

Para petani di kampung-kampung juga bermainset kalau untuk meningkatkan derajat hidup keluarganya, anak-anaknya tidak boleh lagi jadi petani. Minimal mereka sekolah dan bekerja di perkotaan. Biarlah menjadi kuli asal jangan jadi petani. Keren yak kedengarannya? Tapi kalau semua orang indonesia ini berfikir begitu lalu siapa yang akan jadi petani di negeri ini?

Pada akhirnya, di tahun tahun kedepan, orang-orang Indonesia akan menjadi semakin kaya. Pendapatan perkapita semakin meningkat. Orang tidak ada lagi yang kesusahan tapi dibalik itu kita akan kelaparan karena krisis pangan! Beras akan lebih mahal daripada perhiasa. Apakah kita mau hal itu terjadi?

Karena itu seorang bos besar di dalam pertemuan itu mewanti-wanti anaknya untuk menjadi petani modern. Petani yang bisa menghasilkan beras-beras untuk daerahnya sendiri. Minimal, Pontianak gak akan kelaparan kalau krisis pangan itu terjadi. (Beneran, pas bapak ini ngomong aku merinding juga dengarnya).

Ini sebenarnya salah siapa?

Orang pasti menyalahkan pemerintah dong yang gak mensejahterakan para petaninya. Kalau di Malaysia (CMIIW) pemerintahnya akan menjaga harga beras milik petani. Kalau harga jualnya terlalu rendah, pemerintah akan mensubsidi para petani agar petani tidak mengalami kerugian. Jadi, gak ada lagi istilahnya petani beras yang gak  punya beras karena gak sanggup beli.

Tapi lagi lagi. Pemerintah itu siapa? Bagai menampar diri sendiri dong kalau kami ngomong banyak gini 😛 Namun, aku gak mau dong mampu beli emas tapi gak bisa beli beras.

Jadi, apa cita-cita anak-anak kita?