Cerita Perjalanan [bagian kedua]


Haaiiiii Hallooooo apa kabar semua..Yuks mari melanjutkan cerita perjalanan aku kemaren πŸ˜€

Setelah perjalanan aku ke kepala tinggi kemaren, aku langsung gak bisa berleha-leha dong, karena udah dari sebulan sebelumnya aku tahu bahwa aku akan ada perjalanan dinas lagi ke bandung. Tapi yang namanya si irni mah sukaaaaa banget nunda-nuda kerjaan. Akhirnya seminggu terakhir bersibuk deh ngerjain laporan dan berkas yang mau dibawa. *keblenger*

Yang namanya juga laporan akhir tahun. Laporan yang data-datanya dari Januari sampe Desember. Beh dah, laporannya banyak banget!! Tapi sudah melekat dengan nama irni, aku mah santai aja *dikeplak bos*

Cari-cari tiket yang murah buat berangkat (ya walaupun seluruh biaya tiket pesawat dan segala macamnya akan diganti, tapi kan pertama pake uang sendiri dulu tuh, males aja kan ngeluarkan duit banyak, coz biasanya gak bisa balik lagi setelah belanja belanji πŸ˜† ) akhirnya menetapkan hati pake garuda yang tiketnya 500an ribu (gak mau juga dong pake pesawat abal2 klo dibayarin 8) ) tapi permasalahannya adalah take off nya pukul setengah tujuh pagi saudara-saudara!! Alhasil bangun pagi jam 4 deh aku -_-“

Naik pesawat – tidur – makan di dalam pesawat – tidur – landing – ambil bagasi – cari bis primajasa (gak mau pake travel soalnya bakalan mabuk kalau naik mobil kecil πŸ˜› ) – dapet bis – tidur – sampe di bandung – cari taxi ke hotel – dapet taxi PUTRA. Dan tahukah saudara-saudara, dari pangkalan primajasa (yang lupa aku namanya πŸ˜› ) ke Grand Permata hotel bayarnya 90 ribu dong!!! *nyekek leher si supir* Gilak aja kan tuh supir taxi, masak mahalan bayar taxi daripada bis jakarta – bandung!!! Dan semenjak itu aku gak akan pernah naek taxi PUTRA lagi. GAK AKAN!! GAK AKAN!!!!!!!!! *gak nyante*

Sampe di hotel permasalahannya kembali berlanjut. Karena dateng dari Pontianak pagi, jadinya sampe di hotel masih siang gitu. Kisaran pukul 1 gitu deh. Jadwal registrasi pesertanya pukul 2 seh. Tapi masyaAllahnya itu panitia belum ada satupun yang dateng loh!!! Dan pihak hotelnya juga gak berani ngasih kita kamar. Alhasil cembekut begong di lobi sampe pukul 5 deh. Ampun dah. Hingga akhirnya pihak hotel ngasih kita kamar karena kasihan lihat orang pada kecapean. Ya iyalah, wong pesertanya dari seluruh kab/kota se indonesia. Pada gak tahu apa tuh panita ada kabupaten yang mau ke ibu kota propinsinya aja perlu naik perjalanan air terus dilanjutkan perjalanan darat yang lama benerrrr. *kesal*

So, bagi bapak ibu pusat sana, kalau mau ngadain acara buatlah kegiatan yang baik, jangan karena aku anak gaol sekota pontianak kami orang dari kampung nun jauh di sini, pelayanannya jadi gak maksimal kan yak >.<

Lanjut dengan 3 hari yang melelahkan pastinya karena pertemuannya sampe pukul 1 pagi gitu dong. Tapi bagian ini diskip aja deh, gak seru juga πŸ˜›

Hari rabu akhirnya pertemuannya selesai juga. Aku langsung pulang ke kosan wulan yang selalu menjadi tempat penampungan aku di Bandung :D. Dan karena aku udah mumet dengan kerjaan jadinya rabu – kamis aku cuma diem dikosan sambil bener-benerin laporan doang. Dasar emang si irni dah πŸ˜†

Makaaaa,, perjalanan di Bandung aku yang menyenangkan bakalan terjadi mulai hari jumat…

***

Sejak kamis malam aku udah heboh sendiri mau jalan jumatnya. Pengennya aku tuh pake motor aja. Soalnya kan kalau keliling-keliling ntar akunya mabok πŸ˜› Tapi karena tujuan yang rasanya jauh bener akhirnya ditetapkan deh pake mobil aja. Charter mobil plus supirnya seharian cuma 300 ribu dong! Murah menurut aku karena bayar bensinya cuma 50 ribu aja dan bisa diajak kemana aja asal masih dalam hari itu :mrgreen: *bandingkan kalau naek taxi putra yang biasa sampe sejuta tuh!! >.<

Tujuan pertama aku adalah apalagi kalau bukan ke Trans Studio di Bandung Super Mall. Dari pertama kali tahu bahwa ini dibuka aku pengen banget ke sejenis rumah hantu gitu kalo gak salah namanya Dunia Lain, ini juga karena ekspos di Ceriwis yang sepertinya serem banget gitu. Jadikan aku yang merasa pemberani ini tertantang πŸ˜›

Trans Studio Bandung

Untuk masuk ke dalam Trans Studio kita dikenai biaya 150 rb per orang, dan kita akan diberi kartu sejenis ATM gitu yang juga harus di beli seharga 10 rb. Jadi total buat 2 orang kemaren aku untuk hanya masuk ke sana adalah 310 rb rupiah *mahal >.<

Pertama masuk ke Marvel. Sejenis bioskop 4D gitu deh. Menurut aku sama aja dengan 4D yang ada di Dufan Jakarta. Tapi yang spesial di sini adalah ceritanya yang dibuat khusus oleh pihak Marvel untuk Trans Studio!! Jadi ceritanya gak bakalan basi deh.

Lanjut maen di SKYPIRATES ‘ ZEPPELIN’ sebenarnya karena gak terlalu mau yang capek-capek akhirnya milih2 permainan yang lucu2an aja. Ya tapi ternyata permainan ini tuh yang cuma muter-muterin trans studionya dari atas. πŸ™„

Berlanjut masuk dan maen ke Negeri Raksasa ( yang seperti hysteria di Dufan tapi ini versi kecilnya, bener bener gak berasa gitu ) Dunia Lain (yang udah aku nanti-nantikan tapi ternyata gak ada satu hantupun yang mengerikan coz boneka-bonekanya kentara banget kelihatannya >.< ) Trans car racing (yang kelihatannya mudah banget dan aku suka ngejek2 anak-anak yang gak bisa ngetir,, eh ternyata susah juga deh bawanya πŸ˜› ) Trans Boardcash museum (dimana kita bisa merekan sendiri gitu buat sok-sokan jadi hostnya insert – tapi harganya mahal buat ngerekan, jadi akumah gak mau lah *pelit* )

Permainannya biasa aja menurut aku dan kalau dibandingin sama Dufan jauh deh. Soalnya ini permainannya kecil-kecil gitu. Jadi teramat cocok untuk anak-anak SD gitu deh. Gak sama sekali uji nyali deh *sombong πŸ˜› Yang jadi permasalahannya adalah, karena kita gak bisa keluar, dan kalau kelaparan harus tetep makan (ya iyalaaaahh niee ) jadi terpaksa makan disono dong yak. Dan makanan disana itu mahaaaaaallll banget. Belum lagi ribetnya karena kita makan dan beli apapun gak bisa pake uang langsung. Biasanya hanya lewat card yang kita beli 10 rb itu. Jadinya ribet aja menurut aku, dan pemborosan karena klo gak bisa menghitung dengan pas maka uangnya akan berlebihan gitu (seperti aku yang masih punya saldo 30 rb di kartunya). *hiks

***

Karena masih mau jalan-jalan dan memanfaatkan waktu semaksimal mungkin jadinya aku di trans studionya hanya sampe pukul 2 siang. Langsung lanjut jalan lagi. Dan kali ini aku memilih untuk ke Kampung Gajah. Tujuan utamanya adalah naik balon udara!! Yeaaahhh…

Kampung Gajah - Bandung Barat

Masuk ke Kampung Gajah ini bayar 150 juga satu orangnya (yaaa ampun,, ini seh kere pulang-pulang ke Pontianak mah ~.~) Di sini ada permainan airnya serta banyak permainan-permainannya lagi. Pertama naik sejenis permainan air gitu yang bawanya pake mesin dan gerakinnya pake tangan. kelihatannya seh gampang banget yak bok bawanya, eh tapi ternyata pas nyobain susah banget >.< Jadinya untuk beberapa menit pertama aku cuma muter-muter deh di dekat dermaganya πŸ˜›

Lanjut ke permainan yang aku udah pengen naikin, sejenis flying fox gitu. Tapi posisi badan kita itu terlentang, jadi pas naeknya serasa terbang gitu. Asyiiikkkk banget. Awalnya aku sok sibuk gitu deh mau minta fotoin, tapi kata petugasnya sudah ada yang fotoin jadi tinggal ambil aja di depan pintu gerbang, jadinya aku aman aja main2 tanpa dokumentasi. Tapi ternyataaaaa… pas mau ambil gambarnya loketnya udah tutup dong!! *gigit ember*

Masih banyak permainan yang aku main disini yang pastinya asyik banget. Terlebih cuaca disini tuh dingiiiiiiinnnnnnnn banget. Jadinya aku sedikit menggigil gitu deh (maklum lah bok anak matahari khatulistiwa gini mana tahan dikasih dingin dikit mah πŸ˜› ) Tapi yang paling aku sayangkan adalah aku yang gak bisa naek balon udara yang ternyata hanya hari sabtu – minggu operasinya *hiks kecewa*

So, kalau mau ke Kampung Gajah secara maksimal merasakan permainannya aku saranin hari sabtu minggu aja deh, Biar semua wahana yang ada bisa dinikmati. Kan udah mahal-mahal bayar yak, masak cuma dapet setengah-setengah.

Kampung Daun

Ke Mall dan main di Trans Studio udah. Main di Kampung Gajah udah. Hari udah sore menjelang mangrib akupun langsung mencari tempat buat memanjakan perut. Sekalian juga cari tempat buat magriban gitu. Karena tadi sebelum ke Kampung Gajah ada lihat tulisan Kampung Daun gitu, akhirnya cari-cari jalan deh ke Kampung Daun.

Dari luarnya udah gak terlalu tertarik sama tempatnya. Cuma lesahan-lesahan gitu. Tapi tentunya sempet ngambil foto dong buat di pajang di blog πŸ˜› Tapi akhirnya keluar juga karena merasa gak sreg. Aku mau yang lebih kampungan! *eh

Maka turunlah kami ke bawah dan pemikiran cuma tinggal satu tempat. Apalagi kalau bukan Sapu Lidi. Ini tempatnya lumayan menurut aku karena kita makan diantara padi-padian yang sudah mau dipanen gitu. Seru deh. Apalagi makannya pake wajan yang kecil2 gitu (lagi-lagi sayangnya HP aku ngedrop jadi gak bisa foto-foto >.< )

Tapi dari makanan yang aku pesan, semuanya enak! Padahal aku ini termasuk orang yang milih milih makanan loh. Sooo,, aku saranin deh kalau mau nyari suasana yang beda dan makanan yang enak, mari ke SAPU LIDI :mrgreen:

Advertisements

54 thoughts on “Cerita Perjalanan [bagian kedua]”

  1. 1. wah iya panitianya gimana tuh. harusnya kalo ada acara gitu harus mengantisipasi kalo ada peserta yang datengnya awal ya, panitia harus udah standby dong. atau paling gak, udah ngasih tau pihak hotel untuk ngasih pesertanya masuk kamar.

    2. dunia lain di trans gak bagus ya? bukannya ada 3d nya juga ya?

    3. kampung daun gak ok? masa sih? gua udah lama banget sih ke kampung daun tapi seinget gua tempatnya baguuus banget…. πŸ™‚

    1. bener mas… aku masih mending deh yang dari ibu kota.. Kasian yang dari kabupaten padahal mereka udah pergi dalam malam sehari sebelumnya.. ckckckck..

      Gaaakk mas.. gak ada nyereminnya sama sekali.. 3D? Rasanya gak ada deh..

      Masalahnya di kalbar banyak yang klo cuma seperti itu mas.. Jadi ya biasa aja.. πŸ˜€

  2. Sepertinya di Bandungnya seneng dan lancar nih mbak hehehe :mrgreen: Saya belum pernah ke Trans Studio, belum pernah ke Kampung Gajah, apalagi Kampung Daun. Ntar kapan-kapan ikut ke sana juga ah… πŸ˜€

  3. taksi bandung di berita sudah terkenal karena pakai argo kuda 😦

    eh itu jalan2 sama siapa sih? di blog asop kamu ke bandung ada foto… yg asop bilang *someone special* :mrgreen:

  4. niee..maapkan aku baru mampir lagi..
    biasa emak2 so sibuk..!!

    hahha..pengen ngetawain,alangkah dendamnya sama Taxi Putra..
    Mahal banget bho,lain kali pake Taxi Blue Bird aja,jelas2 argo,tapi nyaman,kalo mau agak miring pake GR Gemah ripah,Setauku Putra tuh Taxi paling murah loh..Makanya tanya2 dulu..!!

    Hmm yang senengnya jalan2 di Bandung,iya sih dari pada Kampung daun mendingan sapu lidi,nuansanya beda,cuma mahal….
    Padahal kemaren ke Punclut niee enak loh,makan di saung2 di perbukitan sambil dimanjakan dengan pemandangan kota Bandung,hmm..

    1. iyaaa teeh.. Aku juga sekarang jarang bw 😦

      itulah teh,, aku sampe diketawain sama temen aku di bandung itu karena naek Putra,., Aaahh emang kena apesnya deh aku naek tuh taxi..

      Eh, Punlut? Aahh boleh dicoba ntar pas ke bandung lagi πŸ™‚

  5. huaaaaah.. udah lama ga ke kampung daun dan sapu lidi. Kampung daun menurutku bagus kalau malem aja yaa.. suasananya gimana gitu ada obor2nya.. haha.. kalo sapu lidi emang enak.. aku juga suka..

    waaah, panitianya parah banget segitu banyak rombongan bisa ampe dicuekin..

  6. 1. Itu panitianya payah banget sih, pendaftaran jam 2 masa jam 1 belum siap-siap, dan parahnya, pesertanya masa jadi terlantar sampai jam 5 gitu sih? Hmmmm…. . Pasti banyak yang komplain ya

    2. Trans Studio itu baru buka setelah aku meninggalkan Bandung, jadi belum pernah kesana deh, hahaha. Tapi ternyata nggak seru karena kecil ya, ya udah deh, nggak kecewa saya, huahaha πŸ˜†

    3. Wah, taman bermain di Kampung Gajah udah buka ya? Waktu aku masih di Bandung, tempat itu lagi dibangun tuh (kenapa pas aku disana lagi dibangun semua dan bukanya setelah aku pergi ya? hahaha πŸ˜† ).

    4. Kampung Daun suasananya enak kok Nie. Masuk ke dalamnya nggak? Tempatnya (dalamnya) menurutku sih bagus dan unik sih soalnya kan ada kayak tebing buatannya gitu dan ada sungai buatannya yang bunyi gemericiknya itu oke. Tapi kayaknya memang enak buat makan siang sih daripada buat makan malam, haha. Dan Sapu Lidi memang masakannya enak-enak tuh! Beda sih daripada Kampung Daun, haha πŸ™‚ Yang enak menurutku ikan kecil yang digoreng itu (lupa namanya saya πŸ˜› ).

    1. 1. iya makanya zil,, Padahal mah si panitia deket aja gitu dari Jakarta >.<

      2. Bener,, kecil kecil banget gitu wahananya menurut aku.. Tapi kalau bawa anak2 kecil pasti seru deh..

      3. Iya udah buka, dan masih banyak pembangunan lagi deh sepertinya

      4. Masuk Zil,, udah sampe di saung2nya gitu., Tapi kalau di Pontianak juga banyak yang begituan. Kalau sapu lidi juga ada tuh kayak danau buatannya πŸ˜€

  7. lho Nie, itu nggak dijemput panitia ya?? diihhh nggak bertanggungjwab banget, harusnya dijemput doong sama panitia, kebayang itu sebelnya >,<

    belum pernah ke Trans Studio, mahalll itulah yg bikin males, terus menurut kesankesan yg udh kesana biasa aja ya sudahlah makin males, huehehehehe Aku dulu ke kampung gajah pas lagi masa pembangunan, tujuannya cuma mau fotofoto doang, soalnya bagus posisinya dia di atas, pemandangan ke bawah bagus banget, kayaknya seluruh Bandung keliatan itu dan sejak itu belum mampirmampir lagi πŸ˜€

    Kampung daun sama Sapu Lidi bagus suasananya, cuma nggak nyobain makan di situ, mahil abisnya kekekekekeke, ujungujungnya balik ke Dago dan makan di emperan, nggak kalah enak πŸ˜›

    1. gak ti.. emang gak pernah di jemput sama panitia seh kalau ada acara beginian πŸ˜€

      Bener.. pemandangan di kampung gajah itu keren banget deh buat foto2, hahaha..

      Menurut aku seh harganya masih standar (apa karena aku setarakan dengan di Pontianak yak?) jadi ya masih bisa deh tertangani,, hehehehe

  8. Untungnya setelah baca cerita ini…, liburan bsk bulan febuari rencana ke trans stodio dibatalkan… hehhehe… langsung ke kampung gajah…… dan makan di sapu lidi…. tapi belanjanya dimana?

  9. Hahahaha…aku aja yang di Jakarta belum pernah ke Trans Studio Bandung dan Kampung Gajah…denger cerita Niee nambah lagi dech complain yang aku denger ttg Trans Studio Bandung…*mikir masih mau ke sana gak ya* πŸ˜€

    1. Kalau rame2 dan sama anak-anak sepertinya seru deh dev.. Coz kemaren aku kan cuma berdua aja. Udah gitu pas jumatan ditinggal sendirian lagi >.<

    1. Iya yak dari ujung ke ujung? Aku juga baru tahu.,. hehehe

      gak banyak2 amat seh,, Asal bisa hemat2 aja pas masuk ke wahananya cari yang gratisan πŸ˜€

    1. Banyak yang bilang begitu.. Mungkin karena orang bandung jadi gak terlalu heran yak.. Bisa kapan2 aja.. kalau aku kan cuma bisa sekali kali doang kesananya mah πŸ™‚

  10. Ada tiga hal Nie …

    1. Menunda Pekerjaan …

    ” … Tapi yang namanya si irni mah sukaaaaa banget nunda-nuda kerjaan …”

    Hahaha … Mungkin Panitia di Bandung juga suka niru kamu begitu Nie … nunda-nunda kerjaan juga … jadi aja kamu dan tamu lain … nongkrong sampe jam lima …

    So pesan moralnya adalah … jangan menunda pekerjaan … nanti jadi bumerang … !!!
    (ih Om Trainer nyinyir amat … )

    2. Mengenai Sapu Lidi …
    Tempat ini memang luar biasa … Eksotis sekaleeeehh … Kalau makanannya mungkin biasa saja … namun karena suasananya enak … jadi kebawa enak juga deh

    3. Kampung Gajah ?
    Wah saya belum pernah kesana … suatu saat saya pingin juga kesana …
    (mahal juga ya tiketnya ?)

    salam saya NIe

    Hahaha

    Salam saya

    1. 1. Aaaahhh OM menusuk jantung aku ajaaaa…. >.< Eh tapi bener juga yak.. Ada sebab ada akibat.. tapi tapikan aku masih gak terlambat om walopun nunda *ngeles* πŸ˜›

      2. Iyaa.. tapi menurut aku makanannya emang enak juga kok om.. πŸ˜€

      3. Iya om,, tempatnya keren banget tuh kampung gajah.. Dan cuacanya dingiiiiinnn bener,, Sedap deh

      salam juga om πŸ™‚

  11. wah lengkap banget reportase dari Bandung,Nieee… asiiik…

    semuanya aku belum pernah kesana, trans studio, kampung gajah, kampung daun, sapu lidi.. ah jd pengen.. πŸ˜€

    tapi inget2 cerita Niee, makanan mahal2 ya.. hrs siapin bekal kalo gitu ya.. hehe.. πŸ˜€

    1. Tapi kalau di trans tas kita digeledah gitu mbak thia.. jadi gak boleh bawa bekal.. Kalau kampung gajah bisa deh menurut aku *berfikir kalau kesana lagi akan bawa bekal* πŸ˜€

  12. Kampung Gajah, Kampung Daun, Sapu Lidi .. itu semua gak jauh dari rumahku Niee, Suasana dingin itu tiap hari aku rasain.
    Tapi kita kopdar sebelum main ke tempat2 ini ya, jadi aja Niee gak mampir ke rumahku.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s