Solitaire dan Sendiri


Haaaiiiii… Haloooo… Apakabar semuaaa…

Ahak, akhirnya aku ikutan give away ini setelah merenung lamaaaaaa banget πŸ˜› *lebay* soalnya pada dasarnya tema GA ini lumayan sulit buat aku. Biasanya, kalau ada GA yang perlu konsentrasi tinggi aku gak ikutan (ketahuan malasnya -_-” ). Tapi karena keinginan bercuap-cuap lebih besar daripada rasa malas akhirnya tercipta jualah postingan ini :mrgreen:

bakno.com

Kalau denger kata Solitaire, pasti aku langsung teringat dengan games standar di komputer. Ya, soalnya kalau masalah permainan kartu nyata, aku sama sekali gak pernah main permainan ini. Yang aku tahum permainan kartu itu ya 41, hantu, cangkul dan lain sebagainya (sama gak dengan temen-temen blogger? ) Remi seh sering yak denger, tapi aku gak bisa dong maennya *dan gak pernah juga* (iyaaaa… jangan katain aku kuper walaupun emang bener -_-” )

Yang lain pada ngebahas james bond 007, aku sama sekali gak tahu. Ya, tahun berapa noh tuh film? Aku baru ngeh film JB itu jaman-jamannya Daniel Craig yang maen πŸ˜› Jadi solitaire hanya sekedar games komputer di memori otak aku. Dan soal memainkannya aku juga gak begitu sering, seringnya seh kalau lagi bosan di kantor mainnya Spider Solitaire (bedaaaaa kaaaannn yaaakkk?? πŸ˜€ )

Nah, bagaimana dengan mandiri? Hmmmmm…

Jujur, aku gak bisa mendefinisikan kata mandiri dengan gamblang kepada seseorang. Menurut aku, kalau dia bisa hidup sendiri udah dikatakan mandiri. Tapi kalau hidup sendiri tapi masih menelpon orang terdekat tengah malam, atau makan masih mencari di warung terdekat dan selalu minta bantu kalau ada masalah ya itu masih masuk mandiri gak yak?

Kalau aku aja gak bisa mendefinisikan seseorang dikatakan mandiri atau gak, apalagi aku memandang pribadi aku sendiri itu mandiri atau gak ya mana bisa..

Soal ditinggal sendirian di rumah, aku udah sering banget. Ya, paling lama waktu ibu dan bapak pergi haji tahun 2009 lalu. Waktu itu aku hanya tinggal berdua dengan kakak. Mau apapun ya gak bisa minta tolong ibu dong. Jadilah mengerjakan segala sesuatu sendiri mulai dari beresin rumah, mencuci, sampe memasak!

Iya,, walaupun aku masih menggolongkan diri gak bisa masak. Tapi kalau cuma tumis-tumis sayuran dan goreng-goreng sejenis tempe, tahu, ayam, udang ya aku masih bisa dong 8) Apalagi aku ini bosenan kalau harus makan diluar terus. Selain makanannya yang dirasa itu-itu aja, aku juga lumayan kesulitan dulu untuk mencari temen makan malam (ya, kalau siang kan bisa sama-sama temen kampus dulu).

Karena sulit itulah aku jadi terbiasa jika harus makan seorang diri ditempat umum seperti rumah makan gitu. Ada seorang temen kantorku yang bilang kalau dia sama sekali gak bisa makan sendiri di tempat umum. Mending gak usah makan aja sekalian deh! ujarnya. Dia merasa kalau makan sendirian itu akan diperhatikan orang lain dan akan dipandang aneh. Lah, kalau aku mah biasa aja, malahan gampang kan yak kalau mau makan tinggal pesen satu menu dan satu minuman, tunggu bentar, makan, selesai pulang. Gak pake ribet!

Kebiasaan yang bisa aku lakukan sendiri selain makan di tempat umum adalah ke salon dan berbelanja ke swalayan. Bagi aku, ribet kalau udah kesalon rame-rame. Yang namanya salon itukan harus ngantri yak. Kalau kita pergi bertiga aja, yang pertama kali masuk nantinya akan menjadi juru tunggu untuk yang terakhir kali masuk. Bagusan kan jadinya sendiri, gak pake tunggu-tungguan πŸ˜€

Tapi, diantara kemandirian aku untuk pergi sendirian. Aku paling gak bisa jalan ke mall dan nonton bioskop sendiri. Ya, berasa jadi kesepian banget gitu kalau kedua hal itu aku lakuin sendiri. Mending mah aku nonton k-drama aja seharian di rumah sendirian daripada harus nonton bioskop sendiri. Masih ada hari esok kan yak. Saat temen-temen lainnya udah bisa diajak untuk jalan bareng dan nonton bareng πŸ™‚

Sooo,, apakah aku udah mandiri? Dinilai saja deh dari orang-orang sekitar aku. Iya gak? :mrgreen:

Tulisan ini diikutkan pada perhelatan GIVEAWAY : Β PRIBADI MANDIRI yang diselenggarakan oleh Imelda Coutrier dan Nicamperenique.

nb: setelah membaca postingan ini terlihat sekali tulisannya gak kuat banget yak >.<

Advertisements

57 thoughts on “Solitaire dan Sendiri”

  1. kalo udah bisa cari uang sendiri itu juga mandiri menurut aku Niee…
    tapi kalo belum jago masaknya mungkin ini mandirinya (dalam hal memasak lho) baru setengah…..:D
    intinya kata mandiri itu banyak penafsirannya…
    btw….sukses ya Niee GA-nya….!

    1. hahaha.. kalau gitu aku udah mandiri dong coz kan udah kerja (tapi masih nebeng rumah orang tua, makan masih ditanggung, dan masih difasilitasi dengan telpn, air dan listrik) itu termasuk mandiri juga gak yak? πŸ˜›

  2. iya setuju.. dhe juga gk doyan nonton bioskop sendiri.. haduuhh, serasa nonton tipi di rumah aja kalo ke bioskop sendirian, hehe..

    agak aneh yaa niee.. sebenarnya judul sebenarnya dari sang sohibul hajat itu Solitaire dan Sendiri atau Solitaire dan Mandiri?? soalnya kebanyakan peserta pakai judul Solitaire dan Sendiri.. kok niee pake Mandiri??

  3. Mandiri itu…. Bank Mandiri… Bukan ya….
    kalo baca postingan nya… masih bingun mandiri sama Game soltaire….

    Menurutku mandiri adalh orang yang mampu minciptakan suasana untuk berlatih mengendalikan keadaan menjadi lebih nyaman seperti yang diinginkan, dan dia punya gambaran untuk tujuan hidupnya… [kalo lagu dia tau “mau dibawa kemana hubungan kita” ] hehehehehe……
    Sukses buat GA nya….

    1. Hahaha.. mana gak bingung lah wong judulnya salah gitu,.. Maksudnya sendiri mah, tapi aku males ganti tulisannya πŸ˜›

      Jadi mandiri itu yang bisa membuat hati diri sendiri damai dong yak πŸ˜€

  4. iya deh, biar tar orang2 sering bersamamu yang menilai yak
    hehehe
    kasi tau dong tulisan ini biar pada komen dimarih πŸ˜€

    eniwe, thanks ya udah berpartisipasi πŸ™‚

    1. hahaha.. iya mbak.. biar orang lain aja yang menilai πŸ˜€

      aahh,, udah syukur bisa masuk partisipasi ini mah mbak postingannya.. hehehehe.. Makasih yak πŸ™‚

  5. Soliter = Solitaire, identik dengan game defaultnya OS microsoft windows. Kebanyakan seperti itu, padahal sebelum windows95 seperti game ini belum populer, tapi sudah sering dimainkan offline dengan kartu remi… salam.

    1. bener banget yak.. lagian siapa yang bisa menyembunyikan umur,, tapi udah tua juga belum tentu bisa dewasa dan bijak kalau gak mau belajar mah πŸ™‚

  6. Terkadang kita bisa mandiri karena tuntutan kondisi yang mengharuskan kita melakukannya, seperti Mbak Nii saat orang tuanya ke Tanah Suci
    Wah hampir lima tahun di Ponti, saya justru terbiasa makan sendiri yang kebanyakan dirumah makan padang, soale susah nyari yang bener-bener bener.

  7. aku juga gg bisa loh makan di tempat umum sendirian dan ya sama kayak temennya kak Niee, lebih baik gg makan kalau sendirian, soalnya aku pernah dikomentarin “Kasian ya makannya sendirian” berasa jadi anak hilang banget ==a

  8. kalau dulu aku biasa apaapa sendiri sebelum nikah, sekarang mah nggak biasa kalau harus ngerjakan apa apa sendiri, enakan sama suami πŸ™‚

    semoga sukses ya kontesnya πŸ™‚

    1. iya.. kalau udah punya suami kenapa musti sendirian yak mbak πŸ˜€

      eh tapi itu kalau deket mbak,, kalau LDR mah sama aja sendirian juga πŸ˜›

    1. kalau me time aku apaan yak? Gak pernah kepikiran soalnya.. Ya kalau lagi mood sama diri sendiri walaupun di kamar yo wes lanjut,, itu termasuk me time gak yak? hehehe

  9. Kalo solitaire itu nggak ada bayangan apa2.. Kalo yang mandiri ya luas banget cakupannya. Bisa dari sisi penghasilan, bisa juga cuma sekedar soal pergi ke mana-mana sendiri, ngerjain pekerjaan rumah sendiri, dll..

  10. Aku juga gak bisa kalo ke salon rame rame Niee…
    ‘me time’ kan? ngapain rame rame….

    dulu waktu masih single…kebiasaan kemana mana sendirian…
    ke bioskop, makan, belanja, cuek aja sendiri…
    tapi sejak nikah..kemana mana jadi selalu bergerombol yak?

  11. Mandiri itu memang beda-beda ya penafsirannya, hehehe πŸ™‚ Sulit didefinisikan. Tapi menurutku mandiri itu adalah sudah bisa hidup sendiri, cari duit sendiri, gitu. Kalau ada masalah dan butuh bantuan orang lain ya wajar lah itu namanya πŸ™‚ Kan manusia itu makhluk sosial πŸ˜€

    Kalau pergi kemana-mana sendiri seh aku juga nggak masalah kok, haha. Cuma kalau ke bioskop memang nggak pernah sendiri sih. Soalnya kalau sendirian dan nggak ada yg ngajak aku kok malas ya perginya ke bioskop, huahaha πŸ˜† . Makanya aku pergi ke bioskop biasanya kalau diajakin aja πŸ˜›

    1. Iya yak.. kalau terlalu sendiri malahan aneh namanya.. gak bisa bersosialisasi πŸ˜›

      Aku juga sama,, kalau ke bioskop itu emang rada aneh.. gak bisa saling komen tentang filmnya gitu.. Lagian bioskopkan gelap dan rame,, pasti terasa sepi deh kalau pergi sendiri πŸ˜€

  12. Sekarang lagi musim sendiri nih hehehe πŸ˜€
    Saya sih gak enak makan di tempat umum sendiri, jadi kelihatan jo****-nya hehehe πŸ˜€
    Sukses ngontesnya! πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s