Minggu yang Panjang


Perjalanan Dinas

Hari jumat tanggal 12 Maret yang lalu, bos aku manggil aku ke ruangannya dan bilang bahwa kami ada undangan pertemuan di luar kota dan aku yang membidangi pertemuan itu, jadi yang cocoknya untuk pergi ke sana aku. Seperti yang sering aku tulis di blog ini bahwa aku sangat gak suka perjalanan dinas semenjak menikah dan punya anak. Dulu seh waktu masih sendiri, kayaknya 3-4 bulan sekali aku bisa pergi tugas ke Jakarta atau Bandung bahkan Bali. Karena perjalanan dinas itu juga aku jadi sering kopdaran dengan teman-teman blogger di Bandung dan Jakarta.

Perjalanan dinas terakhir aku adalah pada tahun 2016 ke Bekasi. Saat ini si K aku bawa ke Bekasi karena emang masih asi anaknya walaupun udah 2 tahun lebih.ย  Hasilnya? Aku capek banget baik secara mental dan secara fisik. Karena itu aku selalu menolak jika ada perjalanan dinas ke luar kota lagi.

Awal awal saat datangnya pandemi covid yang aku senangi adalah, pemerintah memutuskan untuk menghapus hampir 70% anggaran perjalanan dinas luar daerah. Ini berarti tahun lalu aku aman dari tolak menolak perjalanan dinas. Tapi diujung tahun anggaran cerita gak boleh ke mana mana itu seperti dihapus dan dilupakan. Orang-orang malah pada sering perjalanan dinas ke luar kota dan ke luar pulau. Aku gak ngerti lagi, mungkin alasan pemulihan ekonomi.

Terus, awal tahun lalu aku diajak juga untuk perjalanan dinas di dalam pulau tapi harus menggunakan pesawat. Tentu aku tolak dong! Selain aku masih berfikir ini kan masih pandemi? Kenapa pertemuannya gak pake zoom aja? Aku juga mikir bahwa selama aku masih bisa menolak, akan aku tolak. Tapi yang terakhir? Aku udah gak bisa berkata apa-apa lagi seh, jadinya aku terima dengan berat hati, huhuhu.

Akhirnya, pada hari Rabu tanggal 17 Maret 2021 untuk pertama kalinya aku melakukan perjalanan dinas (darat) dan meninggalkan si K di rumah dengan papanya. Untungnya, perjalanan dinas pertama sendirian ini aku lakukan setelah si K berumur 7 tahun. Dia udah sering tidur sendirian juga dan untuk makan mandi dan membersihkan diri juga sudah dilakukan sendiri. Jadi udah aman banget lah untuk aku ninggalin dia. Pun untungnya hari rabu itu adalah hari pertama dia libur sekolah term 3 jadi gak perlu pusing mikirin sekolahnya juga.

Aku perjalanan dinasnya selama 3 hari, dari hari rabu sampe hari jumat, tapi gak ada satu foto diripun yang aku ambil selama pertemuan berlangsung, hahaha. Emang males seh pepotoan di acara sono, kalau perjalanan dinasnya ke luar negeri mungkin lebih semangat ๐Ÿ˜› Nah, karena aku jaldinnya ke Sambas, dari Pontianak Sambas itu perjalanan darat selama 6 jam dan diantara itu ada Kota Singkawang yang udah 1,5 tahun juga aku gak pergi ke sana karena pandemi, jadilah aku meminta izin bos aku untuk turun di Singkawang saat perjalanan pulang ke Pontianak.

Liburan ke Singkawang

Si K dan suami aku akan jalan juga dari Pontianak ke Singkawang pada hari jumat dan kita ketemuan di Khayangan Resort Singkawang. Huwaa, ini berarti liburan pertama keluarga aku yang terakhir adalah liburan ke Kuching bulan November tahun 2019 yang lalu. Udah hampir 1,5 tahun gak liburan akunya! Huhuhu.

Udah lama gak liburan ternyata menyenangkan banget ya bisa lihat langit biru di pantai gitu. Rasanya aku kangen banget lihat langit di kota yang berbeda-beda gitu. Karena aku nginapnya hari jumat, jadi suasana hotel masih sepi dan pantainya gak rame orang, jadinya enak banget buat main-main sambil tetap jaga jarak dengan orang.

Aku juga memesan kamar model villa gitu yang terdiri dari dua kamar. Satu kamar buat aku, suami dan si K, dan satu kamar lagi buat ibu aku, tante dan keponakan aku. Ternyata sewa villa gitu seru ya, jadi bisa tetap berinteraksi di ruang tamu tanpa harus masuk ke kamar masing-masing gitu. Aku ada buat video reviewnya gitu seh buat di youtube. Tapi gak tahu juga kapan mau editnya karena lagi males banget edit-edit video tuh, hahahaha.

Vaksin Corona

Hari selasa kemaren, tanggal 23 Maret 2021 akhirnya aku mendapatkan dosis kedua vaksin corona. Suami aku sendiri udah mendapatkan dosis keduanya minggu lalu seh. Ibu aku juga udah vaksin pertama dan akan vaksin kedua hari ini. Jadi bisa dibilang lingkungan aku udah lumayan terpapar vaksin. Sayangnya gurunya sekolah si K belum ada yang dapat vaksin dan pemerintah. Padahal kemaren ada vaksin masal buat para guru. Mungkin masih guru PNS kali ya, yang swasta belum dapat, huhuhu.

Aku juga nunggu banget buat vaksin anak. Karena ya orang tua udah takutnya malah anak-anak yang sekarang kelewat kan. Semoga cepatย  selesai deh percobaan vaksin anak-anaknya dan segera bisa di gunakan dalam waktu dekat.

Ok, segitu dulu cerita aku minggu lalu yang terasa panjang banget. Kalian gimana kabarnya?

Perjalanan Dinas dengan Balita


Jadi ceritanya akhir Januari yang sibuk kemaren aku mendapat sebuah undangan dari Kemkes untuk hadir pada pertemuan desk keuangan di Bekasi. Sebenarnya seh undangan seperti itu udah sering yak, dan seringnya juga walaupun itu adalah tugas dan kerjaan aku, tapi akunya gak pernah mau pergi dari mulai bulan Juli tahun 2013 hingga pertemuan terakhir bulan Juli 2015 karena beralasan dari hamil sampelah masih menyusui.

Akhir bulan januari kemaren si K berulangtahun yang kedua. Walaupun belum ada rencana dalam waktu deket mau nyapih neh anak, tapi sepengetahuan orang kalau menyusuikan cuma kewajiban dua tahun yak, kalau lebih dari itu ya pandai-pandai emaknya aja. Jadi kalau beralasan lagi masih nyusuin anak untuk gak ikut ke pertemuan ke Bekasi kayaknya kok gak enak ya dengan orang kantor. Ditambah lagi yang biasanya bantuin aku untuk pergi-pergi itu lagi cuti pula pas tanggal undangannya, galau deh saya!

Mau nolak udah gak enak, mau pergi gak tega ninggalin si K karena emang neh anak dua tahun dalam hidupnya gak pernah mau bobo malam sama orang laen selain emaknya, bahkan bapaknya gak pernah loh! Emang akunya seh yang salah mempolanya seperti itu karena kan aku udah ninggalin dia seharian kerja ya, ya rasanya gak tega aja kalau pulang kerja anaknya masih sama orang laen. Solusinya? Ya tetep ke Bekasi dengan bawa si Balita!

Apakah itu jadi solusi yang benar dan tepat? Jawabannya TIDAK saudara-saudara! Yang ada selama 6 hari (eh 4 hari ding di Bekasinya) aku stress tingkat tinggi. Si cuek IRNI yang biasanya santai menghadapi apapun hancur berkeping-keping pas pertemuan itu. NYERAH! PENGEN BALIK DIHARI KEDUA! Tapi kerjaan belom selesai begimana dong *mewek*

Fotonya gak nyambung. Lagi males foto foto di bekasi :P
Fotonya gak nyambung. Lagi males foto foto di bekasi ๐Ÿ˜›

Hari #1. Pontianak – Bandara Soeta – Bekasi (registrasi)

Sebagai anak perencanaan (aku kerjanya di bidang ini di kantor ๐Ÿ˜› ) tentu perencanaan aku udah lumayan mateng dong mau pergi perjalanan dinas kali ini. Apalagi aku sekarang kan bawa si K.

Pertama yang jadi perhatian adalah jadwal terbangnya. Karena si K ini jadwal tidur siangnya antara jam 10-11 gitu, jadi milih terbangnya jam 10an. Mikirnya akan ditidurkan selama 1 jam penerbangan dari Pontianak ke Jakarta aku bisa duduk dengan tenang. Dan rencana ini sangat berhasil loh, apalagi aku terbang cuma berdua doang kan gak ada yang nemenin, jadi si K tidur selama penerbangan sangatlah membantu.

Kedua, sebenarnya aku punya temen dari kabupaten laen yang diajakin ke Bekasi bareng, tapi sengaja aku pesenin dia tiket pesawat yang jam 12an. Kenapa? Karena akukan sampe di bandara jam 12an tuh, nah rencananya aku mau ngasih makan si K dulu karena kan ke Bekasi lumayan lah ya sejaman gitu, kasian kalau harus makan klo nunggu di bekasi dan kasian kalau temen aku harus nungguin aku ngasih makan si K, jadilah jadwalnya pas, pas aku selesai ngasih si K makan, pas pula temennya datang. Aku pasti milih ke bekasinya pake taxi biar gak ribet.

Sampe di Bekasi dan pas ngurus administrasi buat dapetin kamar si K mulai betingkah, kelihatan banget dia gak betah di ruangan administrasi itu, padahal udah dikasih maenan, udah dikasih kue, udah dikasih minum dingin, tetep aja gak betah. Ujung-ujungnya digendong kemana-mana sampailah dapat kamar.

Temen kamarnya sendiri aku udah nentuin, temen dari Kabupaten sesama Kalbar juga yang dua malam gak datang-datang, jadilah aku nyaman tidur berdua K aja di kamar :mrgreen:

Malemnya ada pembukaan panitia, aku skip kegiatannya gak ikut karena jam setengah 7 aja si K udah bobo.

Hari #2. BEKASI (DESK KEUANGAN)

ย Kesengsaraan di mulai! hiks!

Pagi-paginya aku masih santai aja seh, di kamar berdua aja dengan si K masak nasi terus ngasih makan dia dengan lauk seadanya. Makannya di kamar, soalnya kalau harus ke cafetarianya kok ribet ya bawa si K. Anaknya makannya lancar seh alhamdulillah. Setelah selesai, kemas-kemas kerjaan dikit mulailah si Niee dengan membawa bahan seabrek, bawa laptop, gendong si K ke ruang pertemuannya. Kira-kira datengnya jam 8, tapi panitianya satupun gak ada dong! Maen-maenlah si K di ruangan itu, masih ok seh. Nunggu-nunggu lama kok ya gak mulai-mulai acaranya, jadi bawa si K maen ke Dino Club aja yang ada di Harris.

Sampe jam 9an balik lagi ke ruangan Desk dan udah rame aja dong ternyata! Desk Propinsi Kalbar udah banyak yang antri juga. Untung udah kenal semua, temen-temen waktu tahun 2011-2013 juga jadi pada ngasih aku kesempatan duluan. Makasih ya semuanyaaa *peluksatusatu* Tapi ya tetep aja, si K lihat keramaian gitu yang awalnya mau ditinggal sambil dikasih ipad lama-lama bosen dan kemudian histeris dong! Seruangan desk ngelihat aku! Malu? Gak! Sama sekali gak malu mah akunya bawa anak, tapi konsentrasi aku jadi buyar semua. Desk belum ada hasil sama sekali. Si K udah ngamuk-ngamuk, dibujuk, diajak jalan sama temen kabupaten laen selama aku desk gak mau! Aku stress! Aku nyesel senyesel nyeselnya ikut pertemuan ini *mewek*

Karena udah gak bisa dikendalikan lagi si K nya, akhirnya aku nyerah. Aku tinggalin bahan dan laptop aku ke panitia dan aku bawa si K ke kamar. Di kamar dia langsung tenang aja dong! Dan karena udah jamnya dia bobo ya aku boboin. Akunya? bingung kenapa bisa terdampar di Bekasi ini >.<

Si K bangun langsung di bawa ke Sumarecon nyari makan yang bisa di makan K. Tapi rasanya susah ya nyari makan untuk anak dua tahun di mall, rasanya gak ada yang pas aja gitu. Selesai makan balik lagi ke ruangan desk, dapet hasil desk yang kurang memuaskan, harus mengutak atik aplikasi lagi yang aplikasinya aku gak punya! Solusinya tinggalin laptop lagi sama temen kabupaten. Si K udah nangis kejer dari depan pintu desk. Kayaknya dia trauma lihat orang yang segitu banyaknya dengan suara bising bergema. Ajakin si K maen ke Dino lagi.

Balik dari Dino mau ambil laptop alhamdulillah aplikasinya udah kepasang, tapi si K nangis kejer lagi di ruangan desk. Balik ke kamar aja sambil ngutak atik aplikasi. Si K disuruh nonton TV aja, tapi alhamdulillah anaknya anteng kalau di kamar. Sampai sore mandek! Gak ketemu apa yang salah. Ditelpon terus sama panitia supaya ke ruangan desk aja dengan nada yang gak enakin hati. Gimana mau ke ruangan desk buuuu.. ini anaknya nangis kejer terus kalau dibawa kesana! *mewek lagi*

Beres-beres sore, ngasih makan si K balik lagi ke ruangan desk. kali ini gak ketemu sama panitia, cuma ketemu sama temen-temen sepropinsi. Tanya-tanya belum ada yang selesai, katanya panitianya kalut Kalbar belum ada desk satu orangpun *lemes* (Si K mukanya cemberut sepanjang emaknya curhat)

Balik ke kamar, kemas-kemas. Telpon papanya K dalam keadaan mewek “Abaaanggg, pengen pulaaanggg. Gak mau desk lagi bawa si K. Kasian anaknya nangis kejer terus kalau dibawa keruangan desk. Hiks! ๐Ÿ˜ฆ “

Mendengar istrinya yang gak pernah stress tingkat tinggi gini (biasanya aku cuek dalam menanggapi sesuatu) si suami langsung panik. Nyari tiket ke Jakarta hari itu juga gak dapet. Akhirnya dapet tiket jam 6 pagi besoknya. si Abang bilang insyaAllah jam 9 sampe ke Bekasi. Si Niee nya lega-lega nggak enak hati. Soalnya suaminya lagi sibuk-sibuknya kerjaan di kantor *maapkeun* ๐Ÿ˜ฆ

Hari #3. BEKASI (DESK LAGI)

Paginya udah males sendiri mau ngedesk. Pokoknya nungguin papanya aja baru berani ninggalin si K. Lagian gak efektif juga. Untungnya jam 9 lewat si abang dateng. Huwaaaa.. berasa lega banget. Langsung deh si K diserahterimakan sama papanya dan akunya bisa ngedesk dengan tenang. Huft!

Ngedesknya disambil bobokan dan kasih makan si K seh. Tapi sampe sore juga udah selesai. Tahu gitu si abang disuruh dateng hari selasa aja kan yak biar hari rabunya bisa balik lagi ke Pontianak. Tapi ya gitu udah nanggung.

Malamnya tanya-tanya sama panitianya siapa tahu bisa pulang. Eh malah kena omelin katanya belum ada duitnya ๐Ÿ˜›

Malamnya si kakak temen sekamar dateng, jadilah aku, K dan abang ngungsi deh ke apartemen di Bekasi deket hotel.

Hari #4. BEKASI (PULANG.. PULANG!!!)

Hari ini bener bener isinya cuma dari panitia ke panitia sambil bawa surat sakti bukti udah selesai ngedesk sama bawa muka lemes. Sebenarnya seh beneran lemes karena tiket pulang ke Pontianak udah gak ada lagi buat hari ini (kamis). Adanya buat hari sabtu. Tapi udah malessss banget di hotel lama lama. suasananya udah gak mendukung banget.

Pagi-pagi buta udah ke kepala sub bagian yang bertanggungjawab masalah administrasi. Pas ngomong udah takut duluan disemprot kayak kemaren malam, eh moodnya lagi baek kayaknya. Dirusuh cari tiket pengganti dulu. Tapi tetep aja gak dapet tiketnya, soalnya tiket pesawat di waktu imlek ke Pontianak itu bagaikan jarum dalam jerami deh, susah! dan MAHAL! Adanya hari sabtu sore seharga 1,7 juta di ambil aja deh, pokoknya pulang cepat.

Dengan muka memelas akhirnya kamis siang menjelang sore dikasih ijin pulang sama panitia. Udah jam 4 sore, tapi akunya langsung berkemas dan cau ke Jakarta pake kereta.

Bye-bye Bekasi. Mudah-mudahan kalau ke sana lagi dengan kegembiraan yak. Gak menimbulkan trauma mendalam seperti ini. ๐Ÿ˜ฆ

***

Semenjak kejadian susahnya bawa si K keacara pertemuan kali itu, beberapa kali aku mendapat undangan ke luar Pontianak masih angkat tangan deh. Masih mohon-mohon sama bos supaya gak aku yang diberangkatkan. Masih belum siap deh. Dan karena hal ini juga sering membuat aku berfikir emang perempuan yang punya anak balita itu sebenarnya gak boleh bekerja deh. Mungkin bisa jadi guru, yang pulangnya rada awalan dan gak pernah pergi kemanapun (kayak ibu aku) tapi gak kerja kantoran yang mobilitasnya tinggi kayak di kantor aku ini.

Ya, mudah-mudah2an aja ada jalan terbaik deh. Mungkin aku pengennya kerja di kelurahan buat ngetik surat pengantar buat KTP dan KK aja >.<

Perjalanan Dinas


Haaaiiii… Halloooo.. Apakabar semuanyaaa?

Hasil bewe-bewe cantik dengan HP yang gak cantik lagi (curcol ya bo pengen ganti HP tapi HP yang diincer belom masuk ke Indonesia ๐Ÿ˜ฆ ) tersesatlah aku ke postingan Trinity di sini. Dia menceritakan tentang anggota dewan yang sedang perjalanan dinas ke Equador tapi ada yang ‘kabur’ ke Machu Picchu. Dia juga bercerita bahwa begitu enak dan gak enaknya perjalanan yang dibiayai itu karena pulangnya penuh dengan tanggungjawab dan laporan yang banyak bingit.

Membaca tulisan itu aku jadi ingin bercerita tentang perjalanan dinas aku selama ini. Pertama kali aku mendapat perjalanan dinas itu pas ke Bali. Pas tahu mau ke Bali aku semangat banget dah. Pertama karena aku gak pernah ke Bali, dan kedua karena aku baru tiga bulan kerja dan langsung disuruh pergi itu merupakan kesempatan yang luar biasa menurut aku.

Pantai di depan Hotel tempat pertemuan, Sanur - Bali
Pantai di depan Hotel tempat pertemuan, Sanur – Bali

Perjalanan dinasnya mulai dari hari selasa sampai hari kamis. Bos tengah aku waktu itu menanyakan apakah aku mau balik langsung ke Pontianak atau masih singgah dulu kemana. Terus langsung aku jawab buat singgah dulu ke Bandung (yang menjadi penyesalah aku kenapa harus bandung? Kenapa gak stay di Bali aja 2 hari? >.< )

Selasa sampe kamis tentu dibayarin full dari panitianya. Setelah itu pake uang pribadi. Tapi tahun 2011 lalu uang saku yang diberikan lumayan gede loh (kalau sekarang seh udah kicik banget. Seharinya cuma dapet 110k dipotong pajak pula sesuai dengan golongan) jadi kalau ‘nambah’ libur 3 hari (jumat – minggu) cukup lah dari uang saku yang diberikan.

***

Setelahnya perjalanan Dinas mengalir untuk aku. Tapi kalau gak di Jakarta ya di Bandung, jadi lumayan membosankan *dijitak* ๐Ÿ˜† Walaupun setiap perjalanan selalu aku selipkan untuk liburan 1-2 hari (coz panitia biasanya tahu kok kami yang dari daerah nun jauh disana ini juga butuh liburan, jadi selalu ngepasin kalau gak mulainya senin (yang berarti bisa ambil sabtu-minggu buat dateng duluan) atau gak berakhirnya jum’at) tapi lama kelamaan membuat aku sadar bahwa perjalanan dinas itu gak menyenangkan sama sekali loh!

Pertama yang namanya perjalanan itu pasti capek. Kedua, yang namanya perjalanan pake uang kantor itu selalu perlu pertanggungjawaban yang ngejelimet. Ketiga, pertemuan selama 3-4 hari itu gak ada istirahatnya! Biasanya pertemuannya dimulai dari jam 8 pagi sampe jam 12an malam *teler*. Dan Keempat, selalu ada laporan dan pekerjaan tambahan di setiap perjalanan dinas itu sendiri >.<

'Lari' sejenak ke Jogja pas weekend dipenghujung perjalanan dinas
‘Lari’ sejenak ke Jogja pas weekend dipenghujung perjalanan dinas

Jadi, si Niee masih mau gak kalau pergi buat perjalanan Dinas?

Sampe sekarang seh kalau bisa menghindar aku selalu menghindar yak kalau di suruh buat pergi perjalanan Dinas. Apalagi kalau bentuknya pertanggungjawaban ini dan itu. Lagian masih banyak juga temen-temen kantor yang ‘suka’ kalau disuruh ikut perjalanan dinas (apalagi yang aslinya orang jawa, bisa sekalian pulang kampung toh ๐Ÿ˜› ). Hanya kadang emang gak bisa ngelak kalau kerjaannya emang aku satu-satunya penanggungjawabnya #hufft

TAPI, kalau perjalanan dinasnya ke tempat yang aku belum pernah kunjungi semisal Lombok, Manado, Medan atau Aceh aku masih mau kok kakak! Biarin deh aku ngerjain laporan sampe lembur dan bergadang segala. Yang penting di foursquare aku bisa cek in di tempat baru (hadeeehh, masih jaman niee pake 4square? :mrgreen: )

Jadi kesimpulannya? Perjalanan Dinas itu gak menyenangkan kakak! Tapi ngangenin buat diundang ke tempat-tempat baru. Hayolah para kementerian yang di pusat sono. Undang-undang aku lagi dong buat ‘jalan-jalan’ ๐Ÿ˜›