Minggu yang Panjang


Perjalanan Dinas

Hari jumat tanggal 12 Maret yang lalu, bos aku manggil aku ke ruangannya dan bilang bahwa kami ada undangan pertemuan di luar kota dan aku yang membidangi pertemuan itu, jadi yang cocoknya untuk pergi ke sana aku. Seperti yang sering aku tulis di blog ini bahwa aku sangat gak suka perjalanan dinas semenjak menikah dan punya anak. Dulu seh waktu masih sendiri, kayaknya 3-4 bulan sekali aku bisa pergi tugas ke Jakarta atau Bandung bahkan Bali. Karena perjalanan dinas itu juga aku jadi sering kopdaran dengan teman-teman blogger di Bandung dan Jakarta.

Perjalanan dinas terakhir aku adalah pada tahun 2016 ke Bekasi. Saat ini si K aku bawa ke Bekasi karena emang masih asi anaknya walaupun udah 2 tahun lebih.Β  Hasilnya? Aku capek banget baik secara mental dan secara fisik. Karena itu aku selalu menolak jika ada perjalanan dinas ke luar kota lagi.

Awal awal saat datangnya pandemi covid yang aku senangi adalah, pemerintah memutuskan untuk menghapus hampir 70% anggaran perjalanan dinas luar daerah. Ini berarti tahun lalu aku aman dari tolak menolak perjalanan dinas. Tapi diujung tahun anggaran cerita gak boleh ke mana mana itu seperti dihapus dan dilupakan. Orang-orang malah pada sering perjalanan dinas ke luar kota dan ke luar pulau. Aku gak ngerti lagi, mungkin alasan pemulihan ekonomi.

Terus, awal tahun lalu aku diajak juga untuk perjalanan dinas di dalam pulau tapi harus menggunakan pesawat. Tentu aku tolak dong! Selain aku masih berfikir ini kan masih pandemi? Kenapa pertemuannya gak pake zoom aja? Aku juga mikir bahwa selama aku masih bisa menolak, akan aku tolak. Tapi yang terakhir? Aku udah gak bisa berkata apa-apa lagi seh, jadinya aku terima dengan berat hati, huhuhu.

Akhirnya, pada hari Rabu tanggal 17 Maret 2021 untuk pertama kalinya aku melakukan perjalanan dinas (darat) dan meninggalkan si K di rumah dengan papanya. Untungnya, perjalanan dinas pertama sendirian ini aku lakukan setelah si K berumur 7 tahun. Dia udah sering tidur sendirian juga dan untuk makan mandi dan membersihkan diri juga sudah dilakukan sendiri. Jadi udah aman banget lah untuk aku ninggalin dia. Pun untungnya hari rabu itu adalah hari pertama dia libur sekolah term 3 jadi gak perlu pusing mikirin sekolahnya juga.

Aku perjalanan dinasnya selama 3 hari, dari hari rabu sampe hari jumat, tapi gak ada satu foto diripun yang aku ambil selama pertemuan berlangsung, hahaha. Emang males seh pepotoan di acara sono, kalau perjalanan dinasnya ke luar negeri mungkin lebih semangat πŸ˜› Nah, karena aku jaldinnya ke Sambas, dari Pontianak Sambas itu perjalanan darat selama 6 jam dan diantara itu ada Kota Singkawang yang udah 1,5 tahun juga aku gak pergi ke sana karena pandemi, jadilah aku meminta izin bos aku untuk turun di Singkawang saat perjalanan pulang ke Pontianak.

Liburan ke Singkawang

Si K dan suami aku akan jalan juga dari Pontianak ke Singkawang pada hari jumat dan kita ketemuan di Khayangan Resort Singkawang. Huwaa, ini berarti liburan pertama keluarga aku yang terakhir adalah liburan ke Kuching bulan November tahun 2019 yang lalu. Udah hampir 1,5 tahun gak liburan akunya! Huhuhu.

Udah lama gak liburan ternyata menyenangkan banget ya bisa lihat langit biru di pantai gitu. Rasanya aku kangen banget lihat langit di kota yang berbeda-beda gitu. Karena aku nginapnya hari jumat, jadi suasana hotel masih sepi dan pantainya gak rame orang, jadinya enak banget buat main-main sambil tetap jaga jarak dengan orang.

Aku juga memesan kamar model villa gitu yang terdiri dari dua kamar. Satu kamar buat aku, suami dan si K, dan satu kamar lagi buat ibu aku, tante dan keponakan aku. Ternyata sewa villa gitu seru ya, jadi bisa tetap berinteraksi di ruang tamu tanpa harus masuk ke kamar masing-masing gitu. Aku ada buat video reviewnya gitu seh buat di youtube. Tapi gak tahu juga kapan mau editnya karena lagi males banget edit-edit video tuh, hahahaha.

Vaksin Corona

Hari selasa kemaren, tanggal 23 Maret 2021 akhirnya aku mendapatkan dosis kedua vaksin corona. Suami aku sendiri udah mendapatkan dosis keduanya minggu lalu seh. Ibu aku juga udah vaksin pertama dan akan vaksin kedua hari ini. Jadi bisa dibilang lingkungan aku udah lumayan terpapar vaksin. Sayangnya gurunya sekolah si K belum ada yang dapat vaksin dan pemerintah. Padahal kemaren ada vaksin masal buat para guru. Mungkin masih guru PNS kali ya, yang swasta belum dapat, huhuhu.

Aku juga nunggu banget buat vaksin anak. Karena ya orang tua udah takutnya malah anak-anak yang sekarang kelewat kan. Semoga cepatΒ  selesai deh percobaan vaksin anak-anaknya dan segera bisa di gunakan dalam waktu dekat.

Ok, segitu dulu cerita aku minggu lalu yang terasa panjang banget. Kalian gimana kabarnya?

Weekend Trip : Singkawang


Dulu, waktu kerja di kantor lama, akhir tahun ini adalah momok tersendiri buat si Niee. Lupakanlah akhir tahun leyeh-leyeh di kantor. Karena kerjanya dibidang Perencanaan, jadi akhir tahun adalah hari-hari di mana diisi dengan pembuatan laporan seabreg-abreg, dan penyusunan perencanaan kantor untuk satu tahun ke depan. Mau liburan dan izin juga gak enak sendiri sama temen ninggalin kerjaan yang banyak itu. Tapi kadang tetep minta izin seh, biar semangat lagi pulangnya πŸ˜›

Nah, setelah pindah ke kantor yang sekarang, baru merasakan deh apa yang namanya kerjaan bisa diselesaikan menjelang akhir tahun. Target kami adalah kerjaan semua sudah bisa diselesaikan akhir bulan Nopember. Awal bulan Desember tinggal urus pertanggungjawabannya aja, dan YES! Akhir tahun bisa leyeh-leyeh, Hore! πŸ˜†

Etapi, akhir tahun ini kita gak ada rencana liburan ding. Hiks banget kan disaat kerjaan kantor udah beres, eh malah planning liburannya yang gak ada. Manalah si K juga udah libur kan, dan ini adalah liburan pertamanya si K setelah dia sekolah. Gak lucu banget kalau kita mengisi libura cuma di rumah aja tanpa kegiatan yang berarti >.<

Makanya, untuk mengisi liburan kali ini, kita udah berniat mau bawa si K maen ke pantai, karena si K sampai umurnya udah mau 4 tahun bulan depan ini, belum pernah sama sekali kita ajakin ke Pantai loh πŸ˜› Sebenarnya seh, seharusnya pantai pertamanya K adalah Pattaya pas kita liburan ke Bangkok tahun 2015 kemaren. Apa daya pas kita sampai pantainya, cuss hujan turun lebat banget. Beberapa menit jalanannya udah pada banjir! Baliklah kita ke Bangkok. Beberapa kali ngerencanain ke ancol juga gagal terus. Ya udah deh yak, gak usah jauh-jauh juga maen ke pantainya, yang deket Pontianak aja di Singkawang. Itupun beberapa kali merencanakan gak juga jadi-jadi perginya. Tahun lalu udah niat (dikit) eh pas mau kita booking hotelnya penuh semua hotel yang kita mau, gak jadi deh.

Masalah hotel ini juga jadi pemikiran tersendiri oleh aku. Semenjak dulu aku tuh bermasalah dengan Singkawang dan pantainya karena gak punya hotel yang ok. Rata-rata hotel di Singkawang itu hotel lokal dengan pelayanan dan fasilitas apa adanya. Aku gak mau dong, udah jauh-jauh nyetir ke Singkawang, eh pas capeknya tidur di hotel yang malesin. Manalah fasilitas pantainya juga kurang ok, jadilah aku maju mundur buat pergi.

Nah, tahun lalu Swiss Bell Hotel baru buka di Singkawang Grand Mall. Makanya kita (baca aku πŸ˜› ) langsung semangat mau ke Singkawang lagi. Paling gak, pas kita balik dari main di pantai, kita masuk ke kamar hotel yang bagus *penting* . Mungkin karena cuma ada hotel bagus satu aja ini seantero Singkawang jadi hotelnya selalu penuh. Awal tahun ini di Singkawang ada hotel baru lagi, namanya Dayang Resort. Hotel lokal seh, tapi karena masih baru, yang aku lihat dari postingan kawang-kawan, kamarnya ok banget. Jadilah sebelum kehabisan lagi, kita booking kamarnya 2 minggu sebelum kita berangkat ke Singkawang. Yeaay, akhirnya si K maen pasir beneran! πŸ˜›

 

Rencana kita di Singkawang seh gak terlalu padet yak. Walaupun Singkawang udah banyak tempat wisatanya, tapi kita mau fokus ketiga tempat aja: pantai, hotelnya sendiri (karena kita nginep di sini mau ajakin si K berenang main air) dan Mall Grand Singkawang yang baru itu. Tempat lain gak usah dulu aja.

Perjalanan ke Singkawang dari Pontianak sendiri memakan waktu 3 jam. Aku baru sadar kalau si K ini kan gak pernah yang namanya jalan lama-lama di mobil yak. Mungkin difikirannya kalau naik mobil ini ya yang deket-deket aja, kalau yang perlu waktu lama itu naeknya pesawat. Nah, karena adanya pemikiran itu, disepanjang jalan si K selalu nanyain apakah kita udah sampai atau belum dan apakah masih lama sampainya, berapa jam lagi gitu (padahal dianya gak ngerti juga 3 jam itu berapa lama πŸ˜› ). Dia kelihatan gak betah banget. Untungnya kita perginya kemaren bawa personil lengkap bersama ibu aku, tante-tante aku yang nemenin si K waktu bayi sebelum aku pindah rumah sendiri, kakak aku besama suami dan anaknya (sepupunya K) Zia. Jadilah sepanjang jalan dia kerjaannya bolak balik di dalam mobil dari depan ke belakang yang membuat si abang suami gak bisa baca mobilnya cepet >.<

Jam 12 lewat-lewat dikit kita sampai di hotelnya, dan ternyata kamar kita semua belum siap. Jadilah kita cuma titip barang-barang kita dulu buat dimasukkan ke kamarnya dan cuss ke Mall buat makan siang.

Kelupaan foto pas makan, ini ambil dari kamera HP ibuk aja πŸ˜›

Di Mall Singkawang kita langsung cari tempat makan. Sebelumnya udah searching seh mau makan di mana. Dan karena kita adalah rombongan yang selera makannya berbeda-beda, jadilah aku putuskan untuk makan saprahan aja di Sambal Sambal di Grand Mall Singkawang. Saprahan itu jadi kita makan sama sama. Makanannya dihampar jadi satu di depan dengan beberapa macam lauk pauk seperti udang, tempe, sayur, ikan asin dan ayam. Karena satu keluarga yang makan, jadinya lahap-lahap aja seh makan model ginian. Walaupun gak pake rebutan buat makannya. Tetep kita ambil porsi masing-masing dulu ke pinggir baru deh makan.

Setelah selesai makan, kita keliling-keliling dulu di dalam Mallnya. Kebetulan di depan tempat kita makan ada tempat bermain gitu yang membuat si K minta main ke sana. Kalau udah main gini aku langsung serahin sama si abang suami aja dah. Aku suka kecapean jagain si K main πŸ˜›

Mallnya sendiri cukup gede, tapi sayang masih banyak tempat yang tutup yang ujung-ujungnya diisi oleh pedagang gak tetap yang jual baju-baju kayak di pasar Tanah Abang gitu. Menurut aku seh jadi merusak pemandangan Mallnya sendiri yak. Semoga lima tahun lagi Mallnya gak beneran berubah jadi pasar πŸ˜›

Dari Mall, kita langsung cuss balik ke Hotel lagi. Kali ini kamar kita udah siap. Istirahat sebentar sambil sholat, cuss kita langsung ke pantai deh. Kali ini kita milih pantai yang paling deket dengan hotel kita menginap: Pantai Pasir Panjang 2.

Melihat pantai si K sampai berdecak kagum gitu loh. “Huwoooo, maaaaa, pasirnya banyak! Airnya besar!” seru K waktu pertama kali turun dari mobil. Saking kagumnya dengan pantai, si abang sampai bilang si K katrok banget πŸ˜›

Niatnya kita sebenarnya si K cuma maen-maen pasir di pinggir pantai aja. Basah-basah dikit lah tapi yang gak terlalu serius maen airnya. Etapi ternyata si K gak tahan juga buat gak nyebur. Yang awalnya takut-takut dengan ombak, jadi gak mau ke luar dari air!

“Mama, ini keren sekali. The water came to Katniss!” katanya tereak dengan histeris setiap kali air datang. Iya nak itu namanya ombak πŸ˜›

Awalnya yang cuma jalan-jalan di tepian airnya. Terus mulai masuk agak ke tengah. Sampai posisi favoritnya adalah tengkurap di pasir sambil nungguin ombak menenggelamkan kepalanya. Anak ini beneran kesenangan main di pantai. Yang biasanya gak suka kalau ada air di wajahnya, sampai rela-rela aja rambutnya isi pasir semua! Kitanya juga jadi senengkan yak, jauh-jauh bawa si K ke Singkawang, anaknya gembira ria gini.

Sayangnya pantai pasir panjang di sini gak terlalu bersih yak. Banyak ranting-ranting berwarna hitam di sekitaran pantainya yang jadi membuat kita susah untuk berjalan di atas pasirnya. Seharusnya ini menjadi perhatian serius bagi Pemerintah Kota Singkawang untuk memajukan pariwisatanya lagi.

Satu jam lebih si K bermain air di pantai. Akhirnya dengan bujuk rayu mau juga dia buat pulang ke hotel. Setelah ke pantai ini dia langsung bilang: “Katniss gak mau main di pantai kecil lagi ma, itu sanget jelek”. Mendengar itu kita langsung ngakak! Jadi ceritanya karena gak pernah ngepantai kita beberapa kali ngajakin si K ke restoran di dekat rumah yang ada pasir kecilnya yang menuju ke kolam renang. Kita bilang aja itu pantai. Setiap ada yang nanyain K pernah ke pantai gak, dia pasti jawab udah pernah, di deket rumah yang ada tempat makannya πŸ˜› Setelah tahu pantai sebenarnya, dia jadi merasa dibohongi dengan pantai buatan itu, hahahaha.

Besok paginya rencana kita adalah main-main di Hotelnya. Kebetulan yang menjadi andalan di Dayang Resort ini adalah kolam renangnya. Jadi kolamnya ada tiga bagian gitu: yang pertama kolam untuk anak balita kali yak, dengan beberapa patung yang menyemprotkan air. Yang kedua kolam yang rada dalem dikit tapi masih dengan gaya yang sama dengan beberapa patung. Kolam ketiga adalah yang paling populer, yaitu kolam arus di mana kita bisa naek ban dan berjalan di kolam itu.

Pas kita nyobain kolam arus karena si abang juga ikut dan keberatan beban πŸ˜› akhirnya kita kecemplung ke dalam air dong. Aku fikir si K bakalan panik masuk ke dalam air, eh ternyata gak loh. Walaupun agak kaget juga, tapi so far gak gimana-gimana bener. Wah, bisa lah ya si K kita masukin ke les berenang di sekolah ntar di KGA :mrgreen:

Sebelum pulang ke Pontianak, siangnya kita makan dulu di Restoran Kampung Rawit Tepi Sawah Singkawang. Balik lagi ke kotanya untuk beli beberapa barang semacam tahu Singkawang dan bolu khas Singkawang. Dan liburan akhir pekan si K ke Singkawang pun berakhir!

Pas balik si K nanyain kapan lagi kita ke pantai? Hiyaaa, anaknya nyandu! πŸ˜›

***

Btw, selamat tahun baru 2018 buat semua pembaca blog Celoteh Niee! Semoga tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya yak πŸ™‚

Cerita Seputar Kantor (Outbound)


Haaiiii… Haalloooo.. Apakabar semuanyaa?

Udah lama yak si Niee gak ngomongin soal kantor. Sebenarnya emang agak menghindari seh yak ngomong soal kerjaan apalagi di FB. Tapi kalau soal kerjaan yang sifatnya senang senang boleh dong yak didokumentasikan di blog πŸ˜†

Outbound

Si Irninya gak ikut foto soalnya lagi mandi >.<
Si Irninya gak ikut foto soalnya lagi mandi >.<

Seperti yang dilaksanakan pada tahun lalu, tahun ini kantor aku kembali ngadain outbound. Tapi berbeda dengan tahun lalu yang isinya cuma para pejabat, tahun ini yang diajakin outbound adalah seluruh staf sampai kepala di kantor. Dari yang tahun lalu aku gak ikutan maen (karena tahun lalu dan tahun ini aku sebagai panitianya seh) tahun ini aku udah niatin banget untuk ikutan maen pas outboundnya. Ternyata menyenangkan banget emang ya. Dan emang semenjak itu keakraban untuk staf di kantor jadi lebih terasa. Jadi lebih menyenangkan. Emang harus deh yak setahun sekali diadain kegiatan semacam ini yang melibatkan semua orang.

Outboundnya sendiri terdiri dari beberapa bagian. Pertama pemanasan dulu terus dilanjutkan dengan permainan untuk mengasah konsentrasi kita semuanya.

Game pertama adalah seluruh orang membuat sebuah lingkaran kemudian disuruh menghitung dari satu sampai berapapun. Yang menarik adalah perhitungan itu sesuai dengan arah tangan yang menyebutkan angkanya. Kalau tangan kanan kita menepuk pundak kiri maka orang yang disebelah kiri yang meneruskan hitungan, tapi kalau sebaliknya berarti orang disebelah kanan yang meneruskan hitungan. Terlihat simple ya, tapi ternyata banyak juga loh yang salah dalam game ini. Berarti kami kebanyakan kurang konsentrasi! >.<

Games konsentasi, ketanggapan dan kecepatan
Games konsentasi, ketanggapan dan kecepatan

Game kedua kita langsung dibagi menjadi beberapa kelompok. Kebetulan aku satu tim dengan kepala dinas dan dia sendirian pula yang cowoknya! Jadilah jadi bahan lelucuan di kelompok *si irni kualat* πŸ˜›

Yang kedua ini permainannya juga simple sebenarnya, jadi kita berhadapan dengan kelompok lawan. Tiap perorang ditengah-tengahnya ada sebuah bola yang harus direbut oleh setiap orang dari masing-masing tim. Tapi sebelum itu kita diberi instruksi lainnya dulu misal pegang kepala, pegang kuping dan sejenisnya baru deh pas ada aba-aba ambil bola langsung buru-buru rebutan. Tiga kali kesempatan aku dapet bolanya cuma satu kali. Kurang cekatan yak :mrgreen:

permaianan volley bola air
permaianan volley bola air

Game ketiga adalah volley air. Masing-masing tim terdiri dari 6 orang peserta. Setiap dua orang memegang sebuah plastik yang fungsinya adalah melempar dan menangkap bola air tersebut. Jika bolanya pecah, atau jatuh maka yang mendapat poin adalah tim lawan.

Tim aku menang dong pas game ini! Gampil deh ini *sok banget* >D

Nama games ini adalah robot manusia. Ada kayu berbentuk segitiga yang harus dinaiki oleh satu orang (di mana yang naik adalah aku karena paling ‘ringan’ diantara orang lainnya πŸ˜† ) dengan 6 tali yang berada di atasnya. Cara permainannya sebenarnya simple, setiap tim harus membawa robot manusia ini dari satu titik ke titik lainnya tanpa menyentuh kayu dan hanyaΒ  dengan bantuan tali tersebut.

Kelihatannya ini permainan yang membutuhkan tenaga besar yak. Pas tim aku baru mulai main juga dikecengin karena tim kami cuma punya satu cowok dan tim lawan ada 4 cowoknya. Ternyata gak loh! Ini adalah permainan strategi. Dengan cowok 1 lawan 4 kami bisa menang! πŸ˜€

Games roda manusia
Games roda manusia

Game selanjutnya adalah robot manusia. Jadi seluruh tim masuk ke dalam sebuah lingkaran dan tujuannya cuma mencapai titik lainnya. Etapi ternyata ini susah loh. Harus bener-bener kerja sama antara orang paling depan dan orang paling belakang. Tim aku susah banget majunya karena kelupaan untuk ‘mengantar’ roda dibagian atasnya.

Seperti foto di atas, game selanjutnya adalah panahan. Aku sendiri gak pernah yang namanya pegang busur dan anak panah. Etapi ternyata seru juga yak maen panahan ini. Aku beberapa kali nyoba ada kena satu kali targetnya, beberapa temen jadi pengen ikut klub panahan segala loh. Kalau aku sendiri seh jauh-jauh lah yak mau masuk klub segala, mau nonton bioskop aja susah kakak sekaraaaanggg *malah curcol*

Yang terakhir ini aku lupa nama gamenya. Permainannya sendiri ada roda-roda yang diatasnya terdapat satu papan. Kita satu tim harus naik ke atas papan-papan tersebut dan harus membawa “sampan” itu menuju ke titik tertentu dengan hanya bantuan kayu panjang yang dijadikan dayungnya. Jika ada yang jatuh dari papan tersebut maka tim nya akan kalah. Permaianan ini tim aku kalah dong, hahahaha. Ternyata susah yak.

Games volley balon
Games volley balon

Setelah seluruh game selesai, diumumkan kelompok mana-mana yang menang dari juara 3-1. Dan ternyata kelompok aku jadi juara satu dong! Hahahahahaha. Rasanya lucu juga karena kami cuma maen-maen aja isinya. Mungkin emang outbound jangan terlalu serius, jadi yang seneng-seneng aja yang menang πŸ˜›

Pulang dari tempat udah malam dan kami mampir ke sebuah restoran di Mempawah. Udah capek, lelah makan ikan rasanya enak bener!

***

Jadi temen-temen ada gak kegiatan semacam ini di kantornya? Biasanya dalam bentuk apa?

Gak Ada Uang, ya ke Singkawang!!


JULI 2010

Kepala sedang mumet-mumetnya, skripsi tidak ada perkembangan. Sudah 5 bulan sebelumnya melarikan diri dari rutinitas di kampus untuk pergi ke Jakarta dan Bandung, tapi kepala ini masih protes. Aku tahu apa yang harus dilakukan agar aku tidak stress. LIBURAN!

Tapi bagaimana aku mau liburan? Kalau satu-satunya sumber dana yang biasanya aku pakai sudah aku habiskan. Hmm,, aku harus memutar otak untuk ini.

Beberapa hari kemudian seorang teman aku Butet mencetuskan untuk mengajak aku liburan. Usut punya usut dia mengajak aku karena akan diberdayakan untuk meminjam mobil. Tapi ah sudahlah, toh aku memang ingin liburan sekarang. Dan pilihan kami jatuh ke Singkawang. Memang, untuk masyarakat Pontianak, Singkawang adalah tujuan wisata yang murah dan mudah dijangkau :mrgreen:

Pada hari H akhirnya aku, butet, mumun dan aripun berangkat menuju singkawang. Menggunakan mobil si merah milikku, kamipun meluncur. Ditengah perjalanan, kami singgah ke kota Mempawah untuk menjemput Dini, orang kelima dan sekaligus terakhir yang akan mengikuti Singkawang Journey ini πŸ™‚

***

Kalau ke Singkawang, tak sah rasanya kalau belum menikmati wisata pantainya. Biasanya aku pergi ke Pantai Pasir Panjang. Namun karena sudah sering mengunjunginya, akhirnya kami lebih memilih Singka Island untuk tujuan pertama. Namanya saja Island, tapi ini murni hanya sebuah pantai yang menghadap ke Selat Karimata dan Laut Cina Selatan.

Sinka Island - Singkawang

Berbeda dengan pantai-pantai lainnya yang ada di Singkawang. Sinka Island menawarkan fasilitas yang cukup lengkap untuk kami bersantai, melepas penat dan merenggangkan badan setelah kurang lebih 3 jam perjalanan dari Pontianak. Di Singka Island ini banyak pendopo-pendopo dan kursi-kursi yang disiapkan untuk pengunjung sehingga kita tidak perlu lagi membawa ‘perlengkapan perang’ alias tikar dll πŸ˜› (maklum dulu kalau kepantai pasti bawa tikar dan makanan πŸ˜† ).

Selain pantai, Singka Island menawarkan tempat lainnya yang gak kalah asyik.Apalagi kalau bukan Pulau Simping.

Pulau Simping - Singkawang
Pulau Terkecil di Dunia

Yak, pulau ini adalah pulau terkecil di dunia yang telah diakui oleh PBB. Awalnya aku penasaran juga gimana bentuk pulau terkecil itu. Ternyata pulau ini didominasi oleh bebatuan yang membentuk daratan semacam bukit. Dari sela-sela batu tersebut hidup beberapa pohon yang menurut aku membuat tempat ini ‘lebih pulau’.

Setelah puas berkeliling disekitar kawasan Sinka Island, menjelang sore kami melanjutkan perjalanan. Kali ini kami memilih tempat yang gak berbau pantai dan laut. Akhirnya kamipun memutuskan untuk pergi ke Rindu Alam.

Rindu Alam - Singkawang

Rindu Alam adalah sebuah tempat wisata yang berada di sebuah bukit dipinggiran laut. Pemandangannya perpaduan antara laut, bukit dan kota Singkawang yang sangat indah terlihat dari atas sini. Wisata yang terbilang baru di Singkawang ini telah merebut banyak perhatian wisatawan juga, termasuk aku tentunya :mrgreen:

Pemandangan dari Rindu Alam
Menjelang Matahari Terbenam
Sunset di Rindu Alam

Menjelang malam, kami melanjutkan perjalanan ke kota Singkawangnya. Aku sendiri sebenarnya tidak pernah berwisata kota di Singkawang ini yang menjadi perjalanan pertama aku. Tapi kok rasanya bosen yak nulis panjang-panjang *dasar pemalas*:lol: nanti aku lanjutkan yak cerita Singkawangnya. Mau tidur dulu πŸ˜›

bersambung..

*Artikel ini akan diikut sertakan dalam Adira Faces Off Indonesia*

Oktober yang riuh..


Haiii Halloooo.. Apakabar semua? Pada baik2 aja kan?

Jadi setelah postingan kemaren yang aku sebut temen itu protes. Dia bilang: “ow, cuma dianggap temen di blognya” Hahahaha.. Haduh bang, maafkan aku yang pingin masih eksis sebagai jomblowati di kota Pontianak ini πŸ˜› (udah disebutkan, puas dong saia gak bisa ngecengin para blogger lagi πŸ˜₯ hahaha ).

Setelah pulang dari Jakarta kemaren rasanya capek banget. Badan pegel-pegel gak karuan. Pengen rasanya dipijit refleksi hari sabtunya, eh tapi hari selasa aku dapet undangan lagi buat ngadirin acara hari kamis di Singkawang. Whatt?? Tepar dah..

Pertemuan di Singkawang

Β Gak usah deh diceritain apa isinya. Kalau pertemuan di Jakarta kemaren aku bisa kabur dari pertemuan dan tidur2an di kamar hotel, kali ini aku gak bisa bergerak sama sekali. Begimana gak bisa istirahat, lah wong aku perginya sama para bos-bos yang rajinnya amit2. Total ada 6 orang rombongan dari kantor aku. Jadi jangan bayangin deh betapa capeknya diriku ini apalagi sebagai anak paling bawang *lebay πŸ˜†

Singkawang, Kalimantan Barat

Β Di atas adalah beberapa ikon kota Singkawang. Kelenteng, bundaran naga, sungai Hang Moi dan Tahu Singkawang yang enak banget *lap iler

Untungnya aku tidur di hotel yang terpisah dari para bos-bos tingkat atas, jadinya aku malamnya masih bisa deh keliling-keliling di Singkawang lihat2 pasar Hongkong di sana. Biarin dah para bos itu cuma tidur2an di hotel. Pastikan capek yak, jadi gak usah jalan aja πŸ˜›

Pembuatan dan Penjualan Guci - Singkawang

Hari Jumat malam seperti biasa acaranya udah selesai. Sabtu pagi udah siap2 balik ke Pontianak. Lagian udah sering juga ke Singkawang, daripada capek2 di Singkawang, mending pulang buat tidur di rumah deh. Pas pulang tentu dong singgah2 dulu buat oleh2. Seperti biasa belinya tak lain dan tak bukan adalah Tahu Singkawang πŸ˜›

Tapi sesering2nya aku ke Singkawang tapi baru kali ini loh tahu bahwa Singkawang itu ada tempat pembuatan guci-guci Cina itu *dikeplak* Guci2nya murah2 juga loh. Yang ukuran kecil aja harganya cuma 15ribu rupiah. Karena ribet juga bawanya jadi gak beli deh *pelit*

***

Kata para temen-temen aku akhir tahun adalah bulan yang paling melelahkan di kantor. Apalagi semua orang pada buat perencanaan untuk tahun depan. Ya, sebagai anak bawang di kantor ikut2an aja deh. Mudah2an gak sibuk2 amat sampai harus lembur hingga malam. Kalau masih ada hari esok, kenapa harus capek2 kerja hari ini? πŸ˜›

So, bagaimana dengan kerjaan kalian? Apa juga sama riwehnya?

nb: tadi terkejut banget dapet berita Marco Simoncelli meninggal di Sepang, Malysia. Mengerikan banget yak bisa meninggal di tengah pertandingan gitu >.<
Β