personal life, Shared

OPLET..


Haiiii… Halloo.. Apakabar semua? Pada tahu dengan oplet gak?

Oplet adalah bahasa Pontianak untuk menyebut angkutan umum yang bentuknya seperti mobil carry gitu. Yak, cuma mobil carry loh ya, klo bentuknya bus ya nyebutnya tetep bus. Penampakan oplet seperti dibawah ini:

http://id.wikipedia.org

Macetnya Pontianak akhir-akhir ini, membuat aku mengenang masa-masa lampau. Masa-masa di mana anak-anak SD-SMP yang lucu dan penuh keceriaan seperti aku masih menggunakan oplet ini untuk pergi dan pulang sekolah. Sungguh merupakan masa-masa yang indah 😳

Aku sendiri waktu kecil, kecil banget sangat gak suka yang namanya naek kendaraan bernama mobil. Ya, seperti orang-orang mengejek aku ‘gak bakat jadi orang kaya’ seperti itulah. Tapi beneran, setiap aku naek mobil selalu aja mabok. Bermulai dari kepala yang pusing, kemudian mual dan akhirnya muntah-muntah. Sungguh sesuatu yang gak asyik buat dirasakan.

Jangan membayangkan jarak yang panjang seperti orang yang mudik itu. Hanya dengan jarak 1 KM saja, gejala tersebut langsung aku rasakan. Gak kebayang deh dulu aku bisa nyetir mobil sendiri seperti sekarang. ‘Nyium’ bau mobil aja udah buat aku mual.

Beranjak sedikit besar, karena keperluan akupun mulai sering menggunakan mobil untuk aktifitas. Lagian, bapak yang sering kerja di luar kota dan ibu yang sibuk di sekolah membuat aku harus mandiri untuk pergi kemana-mana. Mulailah kelas 6 SD aku menggunakan Oplet ini untuk pergi ke tempat bimbel.

Setelah seringnya dicoba, ternyata penyakit aku mabok kalau naek mobil mulai berkurang. Ya, kalau untuk jarak 1-2 KM aku bisalah. Tapi jangan lebih! Aku masih bisa teramat pusing dan mual-mual (meskipun gak sampai muntah lagi).

Masuk SMP, aku memutuskan untuk sekolah ditempat yang lebih jauh. Ini hanya karena aku merasa gak ada SMP yang berkualitas di dekat rumah aku dalam jarak 5km. Karena keputusan inilah kedua orang tuaku telah mewanti-wanti aku bahwa aku harus terbiasa dengan Oplet. Gak ada ceritanya bergantung dengan mereka untuk pergi dan pulang sekolah. Lagian, mereka memang sibuk. Jadi, terpaksalah aku harus membiasakan diri lagi naek oplet dengan jarak yang lebih jauh. Sekitar 10 km dari rumah.

Naek oplet dari rumah ke SMP bukanlah perkara yang mudah. Gak ada rute langsung dari rumah ke sekolah. Aku harus berenti disebuah pasar untuk melanjutkan dengan oplet rute lainnya hingga akhirnya sampai di jalan utama dekat sekolah. Tentu kalau menggunakan angkutan umum, kita gak bisa langsung sampai di depan sekolah dengan nyamannya. Aku perlu berjalan kaki lagi sepanjang kurang lebih 300 meter hingga akhirnya tepat sampai di dalam kelas.

Total waktu yang aku perlukan dengan rute seperti itu sekitar 30-40 menit. Tergantung lamanya oplet itu melaju dan banyak tidaknya mereka berenti mengambil penumpang di jalan. Waktu yang sangat singkat bukan? Mengingat dengan jarak yang sama sekarang aku berangkat ke kantor juga harus menempuh waktu yang sama pula. Padahal aku menggunakan motor dari depan rumah hingga depan kantor.

Bisa dibilang, jaman SMP adalah jamannya irni si pengguna oplet. Rute manapun di Pontianak ini pernah aku gunakan. Lagian, kalau ada acara disekolah yang membuat anak-anak pulang lebih awal aku lebih memilih untuk berjalan bersama dengan teman-teman sekolah daripada langsung pulang. Tentunya, kami menggunakan oplet sebagai sarana trasnportasi.

Bandingkan dengan anak SMP sekarang yang kemana-mana sudah menggunakan mobil pribadi. Aku tentu gak membicarakan orang lain. Dilingkungan keluarga aku aja, keponakan yang baru kelas 3 SMP pergi kesekolah menggunakan mobil. Aku selalu menyalahkan dia sebagai penyumbang kemacetan di Kota Pontianak πŸ˜›

Apalagi, kemudahan kepemilikan motor sekarang membuat orang lebih memilih membeli motor daripada harus kemana-mana menggunakan oplet.

Sekarang, setiap pagi ketika aku melewati pasar untuk pergi ke kantor. Gak ada lagi jejeran oplet yang riuh dengan teriakannya menawarkan penumpang. Gak ada lagi anak-anak seragam putih biru atau putih abu-abu yang berlarian kearahnya berebut dengan penumpang lain untuk masuk kedalam jejeran kendaraan plat kuning.

Rasanya, aku rindu dengan teriakan ‘kiri enam, kanan enam – yang belakang geser’. Aaahhh,, pak supir,, apa kabar kalian sekarang? Apa pekerjaan kalian sekarang?

***

Oia, sampai sekarang aku juga masih kurang suka naek kendaraan yang namanya mobil walaupun udah bisa bawa sendiri. Syarat aku membawa sebuah mobil adalah kalau mobil itu gak ada wangi-wangian yang terlalu menyengat yang membuat rasa mual buat aku. So, hidup motor! :mrgreen:

Advertisements

68 thoughts on “OPLET..”

  1. klo di jakarta (tapi jaman jadul nich….) oplet itu spt yg dipake Si Doel Anak Betawi….
    jadi inget ma sodara sya Niee…..dlu wktu msh tinggal di jkt sodara sya suka markir opletnya di halaman rumah ortu…:-D

  2. Hahhaha…gue kecilnya juga gitu, gak suka naik mobil.
    Suka mabok dan alhasil muntah dijalan, hahaha…
    nasib ya jadi anak kampungan, wkwkwk… πŸ˜†
    Syukurnya sekarang udah agak berkurang πŸ˜€

    Btw, di Jpr juga namanya angkot πŸ˜€

  3. Istilah oplet ini juga dipakai di sinetron “Si Doel Anak Sekolahan” tuh, hehehe πŸ˜› Dulu Mandra kerjaannya kan naik oplet πŸ˜› Kalau di Bandung sih terkenal dengan nama angkot deh. Dan warnanya juga hijau gitu. Dan angkot ini hobi bikin macet, hahaha

    Btw, itu keponakannya ke sekolah naik mobil sendiri maksudnya nyetir sendiri gitu! 😯 Kelas 3 SMP??? 😯 *kaget*

    1. Ko ke bandung aku juga pasti pake angkot zil,, hahaha..

      iya,maksud aku ya nyetir sendiri pake mobil ke sekolah.. hebat banget kan anak SMP jaman sekarang πŸ˜›

  4. masih rada nyambunglah kalo dibilang oplet
    pertama nginjak banjarmasin, sempet suntuk ketika disuruh naik taksi
    ditungguin ga nongol nongol
    baru ketauan kalo yang dimaksud taksi disini tuh angkot…

  5. oplet sama angkot perasaan beda loh,walaupun tujuan sama
    karena oplet tuh identik dengan mobil tua dengan monjong maju dibagian depan sedangkan angkot tuh dari segi model’a sangat modern

    1. Ya untuk satu daerah mungkin mas.. Kalau daerah lain kan presepsi pemahamannya beda lagi.. Kalau di pontianak gak ada istilah angkot disini, jadi gak ada istiral lama atau modern πŸ™‚

  6. Loh, aku pikir oplet itu yang seperti di film “Si Doel” πŸ˜€

    di bandung sebutan untuk kendaraan umum seperti itu ya angkot πŸ˜‰

    Btw, salam kenal πŸ™‚

  7. yg beginian namanya angkot nie di Bogor sih, kl oplet yg macem di film si doel anak sekolahan tuh
    tapi kita punya kesamaan nie, dulu juga aku mabuk darat. naik angkot aja bisa muntahmuntah, ga usah ditanya deh ya nasibnya kalo disuruh naik bis, itu wajib minum antimo dulu sebelum naik baru deh bisa aman sampai di tempat. tapi waktu smp, karena harus naik bis, ngga tau gimana ceritanya selamat aja tuh 3 tahun naik bis, malah berlanjut sma, kuliah dan skrg kerja ber-bis ria, udh ga mabukkan lagi. tetep sih kalau disuruh milih, motor itu paling the best, tapi dibonceng yahh *nasib ngga bisa nyetir motor mobil*

    1. Yes,,, udah ada 2 berarti yang samaan dengan aku soal maboknya.. hahaha.. hidup motor lah yak tis..

      tapi,, gak bisa bawa motor dan mobil? Wah, aku udah mau belajar bawa pesawat neh πŸ˜›

  8. Waaaa… sama banget mbak. Paling gak suka naik mobil yang wangi2annya menyengat banget. Kalau naik mobil kayak begitu, ya siap2 aja bikin “bubur”. >.<

  9. di denpsar ada hanya di kota tertentu saja. itupun sedikit. saya juga dulu naik oplet, hehe..sebetulnya motorlah yang menyebabkan kemacetan tambah parah, karena pengendaranya bisa seenak hati berkendara πŸ˜€

  10. Saya rindu bemo di surabaya.
    Kami di surabaya tidak menyebut angkot, tapi bemo. Bentuk sih sama ama angkot di bandung, yang seperti mobil suzuki carry atau kijang kapsul.
    Hanya saja, berbeda di cara memberhentikan angkot. Kalau di bandung, penumpang harus bilang ke sopir, “Kiri!” atau “Stop, Mang!” Bagi saya itu repot. Di surabaya, kami penumpang tinggal menekan tombol di atap bemo, dan ada lampu yang menyala di dekat dasbor sopir. Atau kalau bukan lampu, ada suara seperti bel yang menandakan ada penumpang mau turun. πŸ™‚

    1. Iya, aku juga pernah tuh naek angkot di surabaya.. emang ada tombolnya gitu, seru deh.. hehehe..

      yang aku tahu, kalau di bandung bilangnya KIRI, kalau di pontianak STOP, tapi kadang kalau logatnya beda sama sunda suka ditagih mahal sama supirnya >.<

  11. oplet kalo nyari di jawa kayaknya sudah gak ada lagi deh. nggak nyangka di kalimantan masih ada. tapi kalo dari wujudnya yang mobil jenis keri, disini banyak, namanya angkot. atau angdes.

  12. Oh, namanya oplet juga ya? Kalau ditempatku namanya Angkota.. angkutan kota. Dulu angkota menjadi primadona…, sekarang sudah mulai dilupakan semenjak setiap orang bisa dengan mudahnya membeli motor. Jalanan jadi penuh dengan motor dan angkota jadi sepi penumpang…

    1. iya mbak… pusing juga lihat jalanan penuh dengan motor.. tapi ya, sebagai salah satu penyumbang volume motor ya aku gak bisa ngomong banyak juga.. hehehe

  13. hehhee… aku jg dulu gtu Nii… bahkan pernah waktu study tour SMA, aku mabok, dipijetin deh di bus sama Bu Guru,,, qeqeqeq…

    di Pontianak masih enak kali ya Niee… naik motor disana, nggak terlalu banyak polusi kan?

    1. kalau dijakarta gimana mbak? Bukannya naek mobil jauh dan macet banget mbak? Aku aja yang jaraknya 1 jam udah pusing2 gak jelas di jakarta >.<

      di pontianak lumayan mbak.. Tapi ya udah gak sebersih dulu juga seh.. Banyak debunya 😦

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s