Asrianda’s Diary #1


Sebenarnya berkali-kali aku pengen cerita tentang keseharian aja, tapi selalu mentok dan gak jadi nulis gara-gara bingung mau nulis judulnya tentang apa. Iyaaa! Galaunya si Niee tentang judul aja, bisa sampe gak jadi nulis loh! Pantesan jumlah postingannya dikit banget 😛

Karena sampe sekarang mau cerita dan masih aja mentok dengan judul, marilah kita menjuduli postingan seperti ini dengan Asrianda’s Diary aja. Paling gak ntar kalau mau cerita ecek-ecek lagi tinggal ganti nomornya aja, gak perlu mikirin judul lagi! Hahahaha.

Naik Jabatan

Irni yang naek jabatan? Gak lah ya! Hahahahaha. Kerja di Pemerintahan kayak gini sebenarnya aku males juga seh punya jabatan macem-macem. Cukuplah seperti yang sekarang ini. Apalagi masih punya anak kecil (dan pengen punya anak lagi tentunya beberapa tahun lagi 😛 ) makin repotlah kalau jadi pejabat. Mungkin lain cerita kalau 10 tahun lagi kalau anak (-anak) udah gede :mrgreen:

Jadi siapa yang naek jabatan? Siapa lagi kalau bukan si abang suami 😀 Udah dari tahun lalu seh, tapi karena berhubung males nyari judul itu, jadilah baru ditulis sekarang 😛

Sebenarnya, pengen cerita ini adalah efek dari si abang yang jadi pejabat (cieeeee, pejabat. Maklom kalau pegawai, biar kecil jabatannya tetep aja disebut pejabat ye 😛 ). Tahu sendirikan, dari cerita aku di blog ini yang sering menyinggung bahwa si abang itu, kalau gak diajak liburan ke luar kota, bakalan selalu masuk ke kantor. Baik sampai hari sabtu maupun minggu (s-e-t-i-a-p h-a-r-i, sepanjang tahun!) Bahkan karena dia ngurusi tetek bengek persiapan ini itu, makin ada acara/hari besar makin harus ada di kantor, kayak kalau acara 17an agustus, sampe kalau pas Idul fitri dan Idul Adha 😥 Makin jadi pejabat makin betah dah tuh di kantor 😛

Karena di rumah aku sama abang cuma tinggal bertiga aja, gak ada siapa-siapa yang bantu, jadilah untuk urusan bersih-bersih rumah jadi urutan nomor kesekian dari aktifitas kami. Untuk urusan makan aku juga gak mau repot. Si K senin sampe jum’at udah makan di rumah mbahnya. Untuk urusan makan malam hampir setiap hari beli jadi. Cuma sabtu minggu aja aku biasanya masak, itupun kadang cuma masak untuk si K dan gak terlalu ada varian yang gimana-gimana gitu. Manalah akutuh males banget (dan gak ada waktu juga) untuk belanja ke pasar, jadi menunya itu lagi itu lagi.

Untungnya si abang suami gak pernah protes dengan kemalasan istrinya ini buat masak, makanya masih enjoy-enjoy aja untuk urusan rumah walaupun si abang setiap hari pulang malam. Kalau kadang si abang nanyain gimana rumah kalau pas dia sibuk di kantor? Ya aku jawab ok-ok aja seh, karena udah terbiasa! 😀

Diklat Pimpinan

Ok-ok aja itu kalau ritmenya sama ya. Walaupun si abang sibuk tapi tugas pagi masih dibagi ganti-gantian yang nganterin si K ke rumah mbahnya. Jemput juga ganti-gantian, walaupun kalau si abang yang jemput si K pulangnya pasti malem banget dan emaknya udah kangen. Tapi gimana lagi ya kalau aku setiap hari yang harus jemput si K bakalan gak ada waktu buat beres-beres rumah!

Tapi, situasipun berubah saat dunia api menyerang si abang suami masuk diklat! Iya, per-hari kamis kemaren abang resmi masuk diklat pimpinan yang jadwal rangkaian kegiatannya sampai tanggal 10 Juni aja gitu loh *matek* Jadi jadwalnya itu masuk diklat 2 minggu, terus masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi, studi banding 4 hari ke luar kota, masuk kerja lagi, terus masuk diklat lagi. PANJANG KAKAK! Dan selama masuk diklat otomatis abang gak ada di rumah dan tinggalah aku dan si K beduaan aja di rumah, hiks!

Sebenarnya si abang sempat ragu dan mau mengundurkan diri dari jadwal diklat sekarang ini. Tapi setelah kita berdiskusi berdua untung ruginya akhirnya kita putuskan si abang masuk aja diklat sekarang. Walaupun sekarang penuh perjuangan harus ngurus rumah sendiri (yang gak diurus-urus banget seh 😛 ), antar jemput si K sendiri (yang dua pagi ini selalu gagal untuk tepat waktu datang ke kantor >.< ) dan malam-malampun aku sendiri *nyanyi mode on* tapi membayangkan kalau abang diklatnya pas si K udah masuk sekolah pasti akan lebih parah lagi aku ngurusnya sendirian.

Bersakit-sakit dahulu, baru kita ke Korea kemudian! *menatap nanar cucian piring* (iya salah satu keyakinan kita juga buat diklat sekarang juga untuk menghindari si abang diklat bulan oktober nanti di mana pas kita berangkat ke korea, hihihihi).

Doain aja deh ya si Niee gak mood swing selama si abang diklat dan selama berduaan aja dengan si K. Kasian juga anaknya kalau emaknya moodnya jelek diomelin lagi 😛

BELI MOBIL BARU

Ini penting banget buat dimasukkan ke blog! Hahahahaha. Jadi selama ini untuk nganter si K dari rumah ke rumah mbahnya kita selalu mengandalkan mobil lama si abang yang udah dibelinya dari jaman dia bujangan. Mobil tua seh Honda Civic perakitan tahun 1996. Selama ini gak ada masalah juga sama mobilnya dan aku enjoy aja seh bawa mobilnya karena walaupun udah tua tapi pakenya lebih nyaman daripada mobil punya orang tuaku dulu.

Tapi entah kenapa beberapa bulan belakangan ini mobilnya jadi betingkah. Aku inget bener bulan Nopember tahun lalu dari mesinnya ada yang bocor gitu entah apa (yang aku juga gak ngerti seh biar diomongin aja juga 😛 ) pas bertepatan dengan aksi 411 kemaren mobilnya mogok! Ini aku inget bener karena mobilnya mogok pas di depan mesjid raya yang banyak dijagain sama polisi, jadilah aku dibantuin sama Pak Polisi buat dorongin mobilnya :mrgreen: Udah selesai dibenerin, eh bulan lalu merembes lagi dan akhirnya mogok lagi! Manalah si abang sibuk banget kalau udah mogok pasti lama dibawa ke bengkelnya yang akhirnya kita putuskan untuk beli mobil baru aja.

sumber : AutonetMagz
Penampakan Toyota Cayla Agya. sumber : AutonetMagz

Kenapa pilih mobil ini? Karena aku sebenarnya pengen mobil kecil aja, yang cuma dua baris aja tempat duduknya. Tapi si abang pengennya punya mobil gede, sejenis avanza gitu. Ya untuk memuaskan kedua belah pihak jadilah dipilih ini aja. Maunya juga pilih warna merah juga gak disetujuin sama si abang suami. Daripada gak jadi belikan (kan yang punya duitnya dia 😛 ) jadilah si istri setuju-setuju aja. Akhirnya hari selasa kemaren si Niee punya mobil baru juga. Semoga gak rewel ya mobilnya 😀

Bye!