April Trip – Bangkok: Grand Palace & Wat Pho


Sebelum baca tulisan ini, ada baiknya baca dulu April Trip – Kuching (Prolog) πŸ˜€

***

Haaaiiiii…. Haaloooo.. Apakabar semuaanyaaa… Lanjut lagi cerita Niee tentang April Trip bulan lalu di mana kali ini aku akan melanjutkan cerita perjalanan aku di Bangkok.

Pertama-tama, aku mau sedikit berkomentar tentang perjalan aku dari Kuching ke Bangkok di mana harus aku lalui dengan transit terlebih dahulu di KLIA2, Kuala Lumpur. Jadi KLIA2 ini adalah bandara untuk penerbangan berbuget rendah di KL menggantikan badara sebelumnya LCCT.

Awalnya jadwal penerbangan aku dari Kuching menuju Bangkok adalah dari Kuching ke KL pukul 4.30 PM dan dilanjutkan dari KL ke Bangkok pukul 10.00 PM waktu Malaysia. TAPI dua minggu sebelum keberangkatanku ke sana, aku mendapatkan email untuk penerbangan aku dari KL ke Bangkok dimajukan jadwalnya ke pukul 8.00 PM. Karena takut gak keburu waktunya, akhirnya aku meminta ke AirAsia untuk memundurkan waktu keberangkatan aku juga dari Kuching ke KL yang alhamdulillah bisa menjadi pukul 03.00 PM. Dan ternyata itu pilihan yang tepat loh! Karena bandara KLIA2 itu gedeeeeeee BANGET!

credit: www.bangaloreaviation.com
credit: http://www.bangaloreaviation.com
credit: en.wikipedia.org
credit: en.wikipedia.org

Rasa-rasanya pas di Singapore dulu gak segini-gini amat bandaranya. Bayangin, aku tiba di Gate J dan berangkat di gate P. Ada kali mau sejam berjalannya untuk ganti gate sambil nenteng koper dan bawa bayi. PEGEEEELLLL BOOO!!! Waktu transit yang kurang lebih 4 jam itu aku manfaatin cuma buat makan, kasih makan si K dan Sholat magrib aja udah mepet banget. Gak kebayang deh kalau nekat gak mundurin jadwal sebelumnya, dipastikan bakalan ketinggalan pesawat!

Sampe di Bangkok udah mau pukul 10.00 PM waktu Bangkok. Si K udah bobo dengan nyenyaknya digendongan aku. Untungnya si abang berinisiatif untuk memesan taxi sejak di Pontianak buat jemput kami di bandara dan mengantar ke hotel. Kalau gak, gak kebayang boooo mau tengah malem di Bangkok bawa bayi bobo harus repot-repot lagi nyari taxi untuk ke hotel. Mana bandaranya udah lumayan sepi pula dan petunjuk jalan di bandara Duong Mong rada-rada kurang aja gitu rasanya.

Sampai di hotel udah pukul 11.00 PM yang rasanya udah mau tidur aja eh malah ada kejadian yang gak nyenengin. Jadikan si abang selalu kalau mau pergi kemanapun, bahkan di Indonesia sekalipun memesan hotel dari Pontianak supaya pas sampe di tempat tujuan gak repot-repot lagi. Selama ini seh gak ada masalah ya kalau pesan di Agoda. Sampe malem itu kami gak bisa masuk dong ke hotel gegara abang pesannya 2 kamar untuk 2 orang. Kata mereka harusnya kami memesan 2 kamar untuk 4 orang! Ya emang salah kita seh yak asal aja pesan di Agodanya. Tapi selama ini kalau pesan hotel lain (hotel di Kuching dan KL sebelumnya) gak masalah kok nulisnya 1 orang untuk 1 kamar tapi yang datangnya 2 orang. Jadi karena kesalahan itu kami harus membayar ekstra bed lagi πŸ‘Ώ

Manalah resepsionisnya gak bersahabat pula karena marah-marahin kita soal salah pemesanan itu. Dan karena aku udah kasian banget sama K tengah malem belom bobo dengan bener lagi, aku suruh aja si abang bayar di tempat ekstra bednya. Eeeehhhh dianya gak mau deeehhh. Dianya nyuruh kita buat konfirmasi dulu ke Agodanya yang buat kita harus bolak balik lagi nyari kartu Bangkok di tengah malam untuk telpon Agoda, edit pemesanan via online BARU BAYAR!! BENCIIII!!! KASIAN BABY SAYAAA *mewek* Saking kelamaannya si K sampe bangun dengan nangis loh 😦

Credit: www.tripavisor.com
Credit: http://www.tripavisor.com

Padahal kamarnya lumayan ok, lokasinya juga milih karena dekat dengan Mesjid yang buat gampang untuk nyari makanan halal. Dekat dengan pasar juga yang gampang nyari bahan makanan buat K. TAPI PELAYANANNYA BURUK! Kalau gak inget udah bayar full 5 malam aku minta pindah deh.

Setelah kekisruhan itu pukul 12.30 AM barulah si K bisa dibobokan ditempat yang semestinya. Maafin emakmu ya K buat tidurnya gak nyaman gitu >.<

***

Keesokan harinya, hari minggu niatnya pagi-pagi mau ngejar ke Chatuchak untuk lihat-lihat pasar yang terkenal banget itu. TAPI karena tenaga udah terkuras banget untuk kejadian semalamnya jadi semua orang pada bangun kesiangan. Lagian gak tega juga buat bangunin K udah bobonya nyenyak banget pagi harinya. Jadi itenerary hari itu diubah. Ke Chatuchaknya sore aja, pagi pukul 10an setelah K makan dan istirahat pagi pergi dulu ke Grand Palace dan Wat Pho buat foto-foto.

Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<
Katniss ketiduran waktu jalan ke Grand Palace >.<

DSCN2180 DSCN2166 DSCN2164

Muka masen baru bangun tidur
Muka masem baru bangun tidur

Karena mau merasakan wisata sesungguhnya *halah* akupun bertekat untuk ke wat-wat tersebut harus menggunakan transportasi publik. Dari hotel naek BTS, kemudian disambung lagi naek ferry yang pake antri. Di dalam ferry aku gak kebagian kursi dong, manalah gendong K lagi (untung pake gendongan) yang si K nya karena berayun kena ombak jadi malah ketiduran di gendongan! Padahal ini anak gak pernah loh tidur sendiri tanpa disusuin atau dinina boboin gitu! Karena si Knya tidur, jadi pas sampe ke Grand Palacenya dia aku pindahin ke stroller biar enakan tidurnya.

Grand Palacenya sendiri gimana Niee? Bagus seh cuma ya ampuuun rame banget! Manalah Bangkok panas banget lagi pas tengah hari aku jalannya (yang rasanya lebih panas dari Pontianak deh!) Tapi sebagus-bagusnya Grand Palace rasanya kok rada kurang wah aja ya menurut aku. Sempat terbersit di kepala ‘segini doang?’ yang dihebohkan oleh orang-orang di internet itu? Ya 11-12 sama keraton Jogja deh :mrgreen: (soal pendapat aku tentang Bangkok secara keseluruhan akan aku tulis di postingan sendiri deh kayaknya *mudah-mudahan aja beneran ditulis* πŸ˜› )

Pas udah mau selesai jalan di Grand Palacenya, si bayik alhamdulillah bangun, jadi masih sempat foto-foto dan jalan-jalan dikit di Grand Palacenya, walaupun pas awal bangun anaknya manyun karena kayaknya rada kurang masih tidurnya, hihihi.

Sebenarnya, ada kejadian gak enak pas di Grand Palace ini. Jadi, saat aku gantiin si K diaper, aku nitipin kamera aku ke kakak. Ehhhh pas udah selesai dan mau diambil kameranya rusak dong! Ternyata si kakak aku gak sengaja nyempuling kameranya ke kolam! Ampun deh! Walaupun kamera aku gak bangus bagus banget yang pake ganti-ganti lensa segala, tapi hasilnya tetep ya lebih baik dari kamera HP. Aku sebenarnya rada bete ya karena efeknya adalah perjalanan aku yang baru aja 2 hari ini bakalan gak terdokumentasi dengan baik 😦

Bengong di depan Budha tidur
Bengong di depan Budha tidur

Setelah puas selama satu jam jalan-jalan di Grand Palace, kamipun melanjutkan perjalanan ke Wat Pho. Untuk sampe ke Wat Pho dari pintu keluar Grand Palace ini mudah aja. Keluar dari pintu langsung jalan kesebelah kanan lurus sampe ketemu perempatan belok kesebelah kanan lagi langsung dapet deh Wat Phonya. Aku sendiri pas mau kesini rada kesesat yak sebenarnya. Jadi pas diperempatan aku bingung mau ke mana dan bertanya sama penduduk lokal. Eyalah padahal aku udah jelas bilangnya Budha tidur (dan sepertinya dia menangkap dengan baik perkataan aku) tapi kok dianya malah menyuruh aku belok ke kiri yang akhirnya membuat aku harus putar arah lagi untuk menuju ke Wat Pho nya.

Wat Pho sendiri bener-bener cuma ada Budha yang sedang tidur! Yang laennya gak ada yang istimewa ding. Jadi udah puas foto-foto aku langsung cau pulang ke hotel buat makan dan ngasih makan K.

Abang, ibu dan kakak setelah itu lanjut jalan ke Chatuchak. Aku? Nemenin K aja maen-maen di hotel. Soalnya gak tega aja lihat dia udah kecapean banget jadi gak mau memaksakan juga. Makanya jangan tanya-tanya aku soal Chatuchak yaa, aku gak pergi ke sana! >.< (ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok untuk belanja di Chatuchak! :P, etapi gak dalam waktu dekat seh, 10 tahun lagi mungkin :mrgreen:)

Malamnya, karena udah kecapean banget semuanya akhirnya gak kemana-mana. Ngisi tenaga buat besok jalan-jalan lagi kitah Katniss πŸ™‚

***

PS. Aku pake Dranai Thailand Tour (line) – 0875643554 untuk jemput dari bandara ke Hotel. Bapaknya ramah dan asyik buat diajak ngobrol tapi gak cerewet juga yang kebanyakan ngobrol. Aku rekomendasikan deh dia kalau ada yang mau sewa taxi pribadi di Bangkok. Harganya juga termasuk yang murah dibandingkan dengan yang lain.

April Trip – Kuching (Prolog)


Yak akhirnya si Niee niatin juga untuk memulai menulis tentang liburan K awal bulan lalu. Ya, masih sebulan lah ya, jadi belum basi basi amat juga πŸ˜›

Liburan kali ini adalah liburan kedua si K untuk rute yang lumayan jauh dan lumayan lama, juga termasuk liburan pertama K ke luar negeri. Jadi wajib dimasukkkan ke blog dong yak buat dokumentasi :mrgreen:

Persiapan liburan ini sendiri udah lama banget loh. Tiket pesawat untuk penerbangan Kuching – KL – Bangkok – KL – Kuching sendiri udah dipesan jauh-jauh hari bahkan saat si K belum genap berumur 40 hari! Inget banget waktu itu aku lagi sibuk-sibuknya ngurus si K yang belum jelas jadwal bobonya, si abang sibuk beli tiket promonya AirAsia, hihihi. Kami emang keluarga pemburu tiket murah seh yak πŸ˜€

Perjalanan kali ini juga gak aku abang dan K doang, tapi aku mengajak serta nenek dan Auntynya K yang rasanya jadi kurang sreg seh ya sebenarnya. Enakan cuma bertiga seh menurut aku karena si Nenek dan Auntynya yang emang gak pernah liburan apalagi ke luar negeri (si nenek emang gak hobi sedangkan si Aunty gak pernah punya kesempatan maupun teman ya makanya sekarang ini diajak) jadi rada memperlambat aku dan abang seh yang udah kompak masalah pembagian tugasnya selama traveling. Tapi pada dasarnya seh perjalanan selama sepuluh harinya berlangsung OK dan menyenangkan kok πŸ™‚

Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak - Kuhcing
Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak – Kuhcing

(btw, itu tipe pesawatnya boleh nyontek dari komennya Zilko di instagram πŸ˜› )

Perjalanan dimulai dengan rute Pontianak – Kuching, rute favorit Niee dan si Abang kalau pergi keluar negeri dari Pontianak. Kenapa? Karena tiket Pontianak – Kuching lebih murah dibandingkan dengan tiket Pontianak – Jakarta dan yang kedua, rute Kuching – Kuala Lumpur harga tiketnya itu murah banget! Kalau lagi promo bisa sampe IDR 18000. Kesimpulannya, kalau mau ke luar negeri dari Pontianak lewatlah Kuching! (Tapi sebelum ada rute baru Pontianak – KL langsung seh semenjak tanggal 3 April 2015 kemaren, tapikan si Niee beli tiketnya udah setahun yang lalu πŸ˜› )

Alhamdulillah persiapan perjalanan kali ini gak ada yang kelupaan seperti yang ke Jakarta kemaren. Kalau kemaren kan si Niee lupa bawa perlengkapan makeup yak, jadinya semua hasil fotonya akunya lusuh gitu gak berbedak 😦 (untungnya emang aku makeup-an juga gak kentara ya dengan gak, hihihi) sekarang alat makeupnya dibawa. Bawa gendongan juga, bawa stroller juga, pokoknya komplit deh πŸ˜€

Karena ini udah untuk ketigakalinya aku ke Kuching (dan rasanya gak ada apa-apa juga di Kuching ini apalagi ditambah akomodasi di Kuching sangatlah mahal karena harus selalu menggunakan taxi (yang biasanya bahkan lebih mahal dari harga tiket pesawat Kuching – KL!)) jadinya aku gak ada rencana sama sekali di Kuching ini. Palingan sesampainya di Kuching langsung cek in hotel, istirahat dan sorenya jalan-jalan disekitar waterfront Kuching yang tersohor seantero kota Pontianak aja, hahaha.

Lagian satu hari di Kuching emang aku memanfaatkan bener buat K istirahat karena sebelum pergi liburan ini si K tiba-tiba diare dong! Neneknya udah nyuruh batalin aja liburannya, akunya galau, papanya seh ikut aku aja apapun keputusannya. Tapi melihat K yang masih ceria-ceria aja walaupun lagi diare ya aku Bismillah aja buat pergi liburan. Yang penting obat-obatan K lengkap. Insya Allah lancar deh pokoknya *bacadoakomatkamit*

Pose paling ngehits se Kota Pontianak - Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Pose paling ngehits se Kota Pontianak – Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Paaaa,, banyak kapaalll :D
Paaaa,, banyak kapaalll πŸ˜€
Papa dan K main di waterfront
Papa dan K main di waterfront
Tiga Generasi
Tiga Generasi

Malamnya si Abang, Nenek dan Auntynya K makan-makan di kafe seberang waterfront yang lumayan rame juga (tapi kata abang makanannya kurang enak seh) Akunya? Ya nemenin K bobo di hotel dong! >.<

Besok paginya tetep si Abang, Nenek dan Aunty jalan ke pasar dan aku tetep nemenin K di hotel aja karena siangnya bakalan menguras tenaga yang sangat banyak. Aku akan pergi ke bandara antar bangsa Kuching dari hotel pukul 13, penerbangan dari Kuching – KL pukul 16, penerbangan KL – Bangkok pukul 20 dan sampe di Don Mueang Internatioanl Airport udah pukul 22 lebih waktu setempat!

OK, welcome Bangkok! Selamat datang di destinasi yang sebenarnya pada liburan bulan April ini Katniss! πŸ™‚

‘Rabu-Rabu’ di Kuching (Landuri ~ 1)


Haaaaiiiiii…. Haalloooooo… Apakabar semuanyaaaa?? Pada sehat kan? :mrgreen:

Memasuki masa-masa hot-hotnya setelah nikah. Yak, apalagi kalau bukan masa bulan madu 😳 Karena selama perjalanan aku dan abang sangat bergantung banget sama info temen-temen blogger (yang dicari dari hasil googling) dan bete banget kalau gak dapat info yang lengkap, maka dengan niat yang baik hati dan lemah lembut akupun ingin menuliskan perjalanan kali ini dengan lengkap dengan segala info yang aku bisa bagikan. Tapi kalau gak lupa yak πŸ˜› *mintabisikanabangbuatcontekan* Agar ntar kalau ada yang mau melakukan perjalanan seperti aku lagi, kali-kali bisa nyasar ke blog aku dan mendapatkan info yang dibutuhkan πŸ™‚

Sebenarnya aku seh orangnya gak detail yak. Bisa dilihat deh dari tulisan-tulisan aku tentang perjalanan selama ini. Yang penting bisa nampilin foto aja udah ok menurut aku tulisannya *norak* Tapi demi kalian semua aku akan menuliskan selengkap mungkin yang bisa aku ingat πŸ˜€

26 Maret 2013

Rencana awal sebenarnya mau pergi ke Kuching dari Pontianak dengan bis malam. Tapi tiba-tiba abang dapet email dari AirAsia bahwa penerbangan kami dari Kuching ke KL tanggal 27 Maret yang semula belinya pukul 12.15 pm waktu Malaysia dimajukan menjadi 10.30 AM. Gak mungkin kekejar deh (FYI: bis malam Pontianak – Kuching itu berangkat pukul 21.00 WIB dan sampe sekitar pukul 9.00 AM waktu Malaysia) kalau waktunya cuma satu setengah jam.

Makanya langsung beli tiket MasWings tangal 26 Maret. Penerbangan dari Pontianak pada pukul 08.40 AM dan sampe di Kuching pukul 10.25 AM (Kuching lebih cepat satu jam daripada Pontianak). Harga tiketnya untuk berdua IDR 1076400. Ini harga tiket paling mahal booo dari semua tiket yang aku beli >.<Karena penergangan pagi, jadi pagi-pagi udah siap-siap ke bandara. Sampai di bandara langsung cek in dan ngantri untuk ngecap passport.

Baru kali ini deh seumur hidup di bandara Supadio masuk ke ruang tunggu Internasional. Sangkain bagus aja gitu, ternyata sama aja >.<Walaupun pesawat punya Malaysia, tapi kalau udah masuk bandara Supadio semuanya pasti delay deh rasanya, hmmm…2013-03-26 08.56.42 2013-03-26 08.56.58Perginya pake pesawat berjenis Alenia ATR72. Booo,, pesawatnya kecil banget gitu. Gak perlu pake tangga pintunya udah sampe ketanah sendiri. Dan cuma ada satu pintu untuk masuk penumpang dibagian belakang. Jadi kalau pesawat biasa hot seatnya itu di depan, ya pesawat ini dibelakang. Yang didepan paling ribet karena paling jauh dari pintu masuk.2013-03-26 10.04.55Sampe di Bandara AntarBangsa Kuching udah sampe pukul 11.00. Btw, bandara Kuching ini cantiiiikkkk bener. Kalau dibandingkan dengan supadio gak ada apa-apanya deh, bahkan bisa dibandingkan dengan Soeta deh bandaranya. Penerbangan di sini juga cukup lengkap, ada beberapa penerbangan ke luar Malaysia. Makanya yang dari Pontianak aku saranin seh kalau mau ke LN lebih baik dari kuching aja daripada dari Jakarta. Akan terasa lebih murah deh.

Permasalahan di Kuching adalah transportasinya yang kurang ok. Kemana-mana harus dan mau gak mau pake Taxi. Dari bandara menuju hotel harus pake taxi juga seharga RM 26. Aku dan abang udah booking Tune Hotel yang lokasinya ok banget di Kuching di daerah Watrefront sampingan dengan hotel Aston. Cuma semenit jalan kaki ke pusat wisatanya Kuching tersebut. Dan yang penting Tune Hotel ini murah banget semalamnya cuma RM 68 (sekitar IDR 200k udah dapet kamar berAC dan Toiletters)
DSCN0577Sampe di hotel istirahat bentar langsung capcus ke Waterfront Kuching. Walaupun gak exited banget seh soalnya udah pernah juga. Cuma foto-foto bentar sama si abang biar foto kita berdua lengkap ntar kalau mau dilihatan anak nanti :mrgreen:DSCN0581 DSCN0584Waterfrontnya gimana niee? Biasa aja seh, cuma jalan yang ngadep ke sebuah sungai yang entah apa namanya. Sungainya juga gak jernih amat. Cendrung butek malah airnya, samaan deh dengan sungai kapuas dan alun-alunnya. Jadi aku saranin daripada ke Kuching mending ke Pontianak aja :PBeda yang paling mencolok adalah disini rapi dan bersih. Mulai dari penataan sampah hingga penataan para penjualnya.

Balik ke hotel istirahat, sholat dan tujuan selanjutnya adalaaaaahhhh ke MALL *gakbanget* Habisnya emang di Kuching gak ada tempat wisata seh yak, jadi ya daripada bosen aku dan abang niatan mau nonton Olympus Has Fallen di Spring Mall Kuching. Dari hotel ke Mall pake taxi seharga RM 14. Mahal banget, seharusnya bisa deh RM 10 gitu, tapi karena udah capek dan kami berdua males nawar ya dihajar aja deh.

Nontonnya sendiri disalah satu jaringan bioskop Malaysia gitu deh, sejenis XXI kalau disini, namanya MBO Cinema. Harga tiketnya RM 10 perorang. Jaaauuuhhh lebih murah daripada XXI Pontianak yang seorangnya 50k hari libur πŸ˜₯ Filmnya sendiri bagus banget menurut aku. Cuma sayangnya di Kuching teksnya pake bahasa Malaysia, jadi berasa aneh aja gitu bacanya >.<

Habis dari nonton bioskop perutpun terasa laper. Permasalahan aku di luar negeri adalah di masalah makanan. Maklum lah booo yak, lidah kampungan ini maunya makan nasi putih terus, dan di Kuching (bahkan Malaysia pada umumnya) jaraaaanggg banget yang namanya ada nasi putih :(Untungnya di depan Mall Spring ini ada restoran Indonesia yang namanya Restoran Nusantara. Rasanya seh biasa aja, tapi yang penting bisa makan nasi putiiihhhhh…. πŸ˜› Bagi yang bermasalah makan seperti diriku ini, tempat ini sangat direkomendasikan deh :mrgreen:

Pulang ke hotel udah pukul sebelas malem. Tepar. Dan bersiap-siap untuk perjalanan sebenarnya ke Kuala Lumpur πŸ˜€

bersambung…

Bagi yang mau baca tentang tempat wisata Kuching lebih lengkapnya bisa ke sini.

note : Rabu-rabu itu istilah jepangnya untuk hot-hotnya (credit buat mbak EM :mrgreen: )

Hello Stranger!! [Part 2] – Pak Jailani..


Haiiii Halooo.. Apa kabar semuanya neh? Lagi ngapain? Aku sendiri masih ngebusuk di rumah sendirian.

Sebenarnya pingin banget ikutan kontes-kontes yang sekarang berseliuran yang diadain oleh tementemen blogger. Tapi kok temanya rada susah yak? (padahal aku aja gitu yang males mikir πŸ˜› ) Jadi sekarang mau nyeritain tentang pertemuan aku dengan orang yang aku gak kenal. Kalau kemaren aku cerita tentang seorang bapak yang baik hati mengantarkan aku untuk cari kosan temen di Bandung tengah malam. Kali ini yang terpilih adalah PAK JAILANI!! Prokprokprok!! *goyanggoyangpompom*

Pak Jailani *yg gak jelas kelihatan* >.<

Di atas adalah satu-satunya foto Pak Jai yang ada sama aku. Sayang banget yak gak sempat foto sama-sama bapak.

Pertemuan dengan Pak Jailani ini adalah saat aku jalan-jalan ke Kuching bulan Juni kemaren. Seperti yang udah aku ceritain, kalau perjalanan ini sama sekali gak ada rencana. Hanya karena mendengar ada cuti bersama mendadak, jadinya aku langsung beli tiket tanpa ada persiapan apapun!

Dateng ke Kuching dengan modal nekat cuma punya beberapa nama hotel murah buat nginep aku, kakak dan kak Tri rada kagok juga pas turun dari bis *nah loh mau ngapain gua?* Karena aku yang ngerencanain acara jalan-jalan kali ini, jadinya aku rada merasa bertanggungjawan seh (ya walaupun sebenernya aku yang paling kecil disini seharusnya yang dilayani πŸ˜› ) akhirnya aku dengan sigap cari taxi terdekat.

Dapet supir taxinya orang cina gitu, diajakin ngomong malay gak terlalu bisa, di ajakin ngomong inggris patah-patah *bingung* tapi karena melihat sekitar sepertinya supit taxinya sama semua (gak ada orang melayunya) jadi terpaksa deh pake taxi yang itu aja.

Sampai-sampai di hotel dibantu cek in sama si supir taxi (baik juga ternyata :mrgreen: ) daaannn resepsionisnya sama aja kayak si supir taxi! Kurang bisa bahasa Malay (tapi lebih mendingan seh daripada si supir taxi) dan bahasa inggrisnya juga kacau! *jongkok dikolong meja*

Bercermin dengan dua orang di atas, kok jadinya jadi takut jalan-jalan sendiri. Takut gak bisa komunikasinya gitu. Lagian kuchingkan (apalagi wilayah wisatanya) emang wilayah cina. Sebenarnya seh sama juga dengan Pontianak rame komunitas Cina, tapi kalau di Pontianak (dan Indonesia pada umumnya) gak ada tuh namanya orang Cina gak bisa bahasa Indonesia kan! Beruntunglah kita di Indonesia yang punya bahasa persatuan πŸ˜€

Jalan-jalan hari pertama di sekitaran waterfront aja. Keliling-keliling dari siang sampe sore, akhirnya sore memutuskan untuk menyusuri sungai serawak dengan menggunakan kapal. Di sinilah kami bertemu dengan Pak Jailani.

Pak Jailani ini bekerja sebagai awak di kapal ini. Dia bertugas untuk menjelaskan kepada penumpang apa-apa yang ada disepanjang pinggiran sungai Serawak. Karena cuma kami bertiga yang merupakan turis asing, jadinya dia hanya fokus sama kami. Yang lebih menguntungkan lagi adalah, Pak Jailani ini asli orang melayu yang membuat gak ada masalah komunikasi antara kami berempat. *bangsai*

Pak Jailani cerita kalau orang-orang di serawak ini rata-rata merupakan keturunan orang-orang di Kalimantan (Indonesia). Kakek dia sendiri juga merupakan orang Indonesia yang menetap di Malaysia, makanya dia rada respek dengan kami. Beberapa bahasa Indonesia juga dia menguasai seperti dia menyebut mobil (yang sebenernya dia terbiasa dengan kerete) dan gak masalah di panggil dengan panggilan PAK (sebenarnya aku gak tahu juga ada masalah apa dengan panggilan ini, tapi setiap temen2 pak Jai denger kami manggil PAK pasti mereka senyum-senyum dan bilang: iya dia cocok memang dipanggil PAK! *what the maksud?* ).

Akupun bertanya-tanya daerah wisata di seputaran Kuching dan dengan baik hatinya (mungkin karena kasian juga sama kami πŸ˜› ) Pak Jai lalu menawarkan keliling Kuching dengan mobilnya. Untuk memperlancar proses, kamipun meminta nomor kontaknya.

Esok harinya masalah muncul. Kartu kami bertiga masih menggunakan nomor Indonesia dan gak ngudeng kalau mau nelpon internasional harus didaftarkan dulu! Akhirnya kamipun berinisiatif buat nelfon dari hotel. Dihubungi berkali-kali kok gak bisa yak? Mulailah kami berfikir ‘wah dibohongi neh kita’.

Janjian jam 9, sampai jam 10an belum berhasil menghubungi Pak Jai lagi. Karena laper, kamipun cari sarapan dulu baru berusaha menghubingi bapaknya lagi. Bingung juga mau ngubungi pake apa. Kalau mau ke hotel lagi jauh. Nyobain telepon umum eh ternyata bisa! Seneng banget! (jadi telepon umum itu penting banget loh untuk para wisatawan, sayang banget di Indonesia keberadaan telepon umum udah jarang banget yang kondisinya baik).

Setelah beberapa kali dihubungi, akhirnya kami berhasil juga ketemu sama Pak Jai dan jalan-jalan seharian keliling Kuching dengan mobil yang nyaman dan guide dadakan yang berpengalaman πŸ˜€ Serunya guide seperti pak Jai ini adalah, kami gak melulu diajak ketempat wisata aja. Tapi adakalanya dia permisi untuk mengambil sesuatu di rumah temannya sehingga kami melihat rumah-rumah penduduk yang ternyata bentuknya seperti Pontianak juga tahun 90an!

Yak, begitulah cerita aku bertemu dengan orang asing diperjalanan. Seperti kata temenku Sita: Jangan takut untuk jalan-jalan, karena selalu ada orang baik disekitar kita πŸ™‚