Weekend Trip – Kuching


Rasanya akhir-akhir ini malu kalau ngaku blogger. Blogger kok blognya keseringan nganggurnya daripada ada update terbarunya 😛 Ya, daripada gak diupdate sama sekali, mari kita cerita tentang weekend trip yang udah beberapa weekend yang lalu ini. Apalagi kalu bukan…

Si Irni balik lagi ke Kuching :mrgreen:

Selfie dulu di dalam pesawat

Sebenarnya gak ada rencana buat ke Kuching ini. Lagian kalau difikir-fikir, di Kuching kurang ada sesuatu yang spesial buat dikunjungi lebih dari satu kali. Ya ibaratnya kalau lo udah pernah sekali ke Kuching sekali ya udah, gak perlu ke sana lagi karena udah gak ada apa-apa lagi yang bisa di eksplore.

TAPI, karena beberapa bulan yang lalu Air Asia membuka rute baru Pontianak – Kuching dan pas pembukaan jalur itu dia promo untuk tiket pesawat (yang mana hampir bersaing dengan harga tiket bis) eh, si abang suami gregetan sendiri dan ngajak buat ke Kuching untuk liburan singkat Jum’at – Minggu. Ya, sebagai istri sholehah 😛 tentu aku iyain aja dong ajakan sang suami tercintah. Lagian daripada begongkan weekend kita ke Mall lagi ke Mall lagi ya lebih baik dimanfaatkan saja tiket promo ini :mrgreen:

Kalau cuma bertiga rasanya kurang seru ya. Bisa-bisa jatoh-jatohnya kita cuma pindah tempat dari rumah ke hotel untuk ke Mall lagi di Kuching 😛 Karena itulah aku ngajakin ibu dan tante buat ikutan liburan kali ini. Eh si nenek mau-mau aja ikut liburan absurd ini, ya udah ding akhirnya kita pergi berlima, Aku – Katniss – Abang Suami – Nenek dan Tante.

Di Kuching ngapain aja? Ya, seperti yang aku bilang diatas, gak ada spesial-spesialnya Kuching ini. Tapi karena si Nenek belum puas eksplore Kuching waktu pertama kali datang karena cuma punya waktu setengah hari aja langsung cus ke KL. Dan si Tante bahkan sama sekali belum pernah ke Kuching bahkan baru pertama kali ngecap passport di sini. Maka tempat yang kami tujupun tempat-tempat wajib kalau ke Kuching.

Waterfront

Dulu pertama kali ke Kuching tahun 2011 yang lalu, aku begitu wah lihat waterfront ini. Dibandingkan dengan alun-alun Kapuas di Pontianak yang penuh dengan PKL aja isinya, jadi malu sendiri. Dan 6 tahun berlalu, waterfront Kuching gak ada perubahan sama sekali. Sedangkan alun-alun Kapuas? Semakin berbenah. Sekarang udah gak ada PKL, udah cantik ada air mancurnya, udah ada taman-tamannya, pokoknya lihat waterfront udah gak begitu wah wah banget, jadi mau foto juga males 😛

Anaknya gak mau difoto. 😂

A post shared by Irni (@iirni) on

Nenek dan Tante sibuk selfie pake tongsis LOL

MUSEUM KUCHING

Seperti juga halnya waterfront, museum Kuching juga sama sekali tidak ada perubahan jika dibandingkan terakhir kali aku ke sana pada tahun 2011 yang lalu. Kayaknya kalau si abang ngajakin ke Kuching lagi perlu bener-bener difikirkan ulang deh, karena buang-buang duit rasanya 😛

Untung si ibu dan si tante yang belum pernah kesana lumayan excited dengan museumnya. Kalau gak ya bosen sendiri jadinya 😛

Dan di museum itu kan ada spot gambar kucing yang kepala kita bisa masuk kesitu buat foto-foto. Nah, si K demen banget dah kesitu dan minta fotokan. Jadi cuma di spot ini aja yang dia mau foto dengan suka rela, ditempat lain mah boro-boro.

Foto jadi kucing
Satu-satunya foto bertiga yang bisa diabadikan selama liburan ke Kuching

Selebihnya gak ada apa-apa lagi seh di Museum Kuching ini selain ada taman kosong dibawahnya yang buat si K demen lari-larian dan gak mau diajak pulang.

TOPSPOT

Malem terakhirnya kita makan seafood di Topspot. Menurut penuturan si abang suami yang udah belasan kali ke Kuching ini tempat makan terkenal banget di Kuching. Rata-rata orang ke Kuching ya makan di sini. Aku sendiri belum pernah seh 😛 soalnya dulukan pertama kali pas ke Kuching itu masih kere ya, dan pas kedua dan ketiga ke Kuching praktis cuma untuk transit nunggu ke KL karena dulu gak ada penerbangan langsung PNK – KUL. Nah, keempat kalinya inilah baru kesampaian makan disini.

Makanannya rasanya standar seh, enak, tapi gak enak sampe segimana banget. Yang pasti porsinya gede-gede. Jadi satu porsi bisa dipake makan bertiga dah. Tempatnya sebenarnya asyik menurut abang, tapi pas kami kesana itu pas banget hujan lebat dengan angin yang kenceng, jadi lantainya kebanjiran. Padahal tempatnya ini ada dilantai atas loh. Aliran airnya berarti yang gak bagus.

Makan di TOPSPOT Kuching

Pulangnya rencananya mau ke up and down house yang ada disamping hotel kita. Eyalah ternyata tempatnya tutup jam 7 malam dan baru buka jam 9 pagi yang mana jam segitu kita udah harus cuss pergi ke bandara untuk pulang.

Ya udah ding gak jadi ke sana. Mungkin lain kali kalau ke Kuching bawa orang lagi baru ke sana 😛

***

Ya, begitulah liburan singkat aku sebelum si K masuk sekolah kemaren. Walaupun gitu-gitu doang, tapi yang namanya liburan tetep seneng ya. Gak mikirin rumah, ngepel nyapu masak, udah bahagia banget dah. Hahahahaha. Mungkin itu satu alasan kenapa aku mau-mau aja diajak ke Kuching lagi padahal udah tahu gak ada apa-apanya.

Jadi kapan kita liburan lagi pa? 😛

Advertisements

April Trip – Kuching (Prolog)


Yak akhirnya si Niee niatin juga untuk memulai menulis tentang liburan K awal bulan lalu. Ya, masih sebulan lah ya, jadi belum basi basi amat juga 😛

Liburan kali ini adalah liburan kedua si K untuk rute yang lumayan jauh dan lumayan lama, juga termasuk liburan pertama K ke luar negeri. Jadi wajib dimasukkkan ke blog dong yak buat dokumentasi :mrgreen:

Persiapan liburan ini sendiri udah lama banget loh. Tiket pesawat untuk penerbangan Kuching – KL – Bangkok – KL – Kuching sendiri udah dipesan jauh-jauh hari bahkan saat si K belum genap berumur 40 hari! Inget banget waktu itu aku lagi sibuk-sibuknya ngurus si K yang belum jelas jadwal bobonya, si abang sibuk beli tiket promonya AirAsia, hihihi. Kami emang keluarga pemburu tiket murah seh yak 😀

Perjalanan kali ini juga gak aku abang dan K doang, tapi aku mengajak serta nenek dan Auntynya K yang rasanya jadi kurang sreg seh ya sebenarnya. Enakan cuma bertiga seh menurut aku karena si Nenek dan Auntynya yang emang gak pernah liburan apalagi ke luar negeri (si nenek emang gak hobi sedangkan si Aunty gak pernah punya kesempatan maupun teman ya makanya sekarang ini diajak) jadi rada memperlambat aku dan abang seh yang udah kompak masalah pembagian tugasnya selama traveling. Tapi pada dasarnya seh perjalanan selama sepuluh harinya berlangsung OK dan menyenangkan kok 🙂

Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak - Kuhcing
Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak – Kuhcing

(btw, itu tipe pesawatnya boleh nyontek dari komennya Zilko di instagram 😛 )

Perjalanan dimulai dengan rute Pontianak – Kuching, rute favorit Niee dan si Abang kalau pergi keluar negeri dari Pontianak. Kenapa? Karena tiket Pontianak – Kuching lebih murah dibandingkan dengan tiket Pontianak – Jakarta dan yang kedua, rute Kuching – Kuala Lumpur harga tiketnya itu murah banget! Kalau lagi promo bisa sampe IDR 18000. Kesimpulannya, kalau mau ke luar negeri dari Pontianak lewatlah Kuching! (Tapi sebelum ada rute baru Pontianak – KL langsung seh semenjak tanggal 3 April 2015 kemaren, tapikan si Niee beli tiketnya udah setahun yang lalu 😛 )

Alhamdulillah persiapan perjalanan kali ini gak ada yang kelupaan seperti yang ke Jakarta kemaren. Kalau kemaren kan si Niee lupa bawa perlengkapan makeup yak, jadinya semua hasil fotonya akunya lusuh gitu gak berbedak 😦 (untungnya emang aku makeup-an juga gak kentara ya dengan gak, hihihi) sekarang alat makeupnya dibawa. Bawa gendongan juga, bawa stroller juga, pokoknya komplit deh 😀

Karena ini udah untuk ketigakalinya aku ke Kuching (dan rasanya gak ada apa-apa juga di Kuching ini apalagi ditambah akomodasi di Kuching sangatlah mahal karena harus selalu menggunakan taxi (yang biasanya bahkan lebih mahal dari harga tiket pesawat Kuching – KL!)) jadinya aku gak ada rencana sama sekali di Kuching ini. Palingan sesampainya di Kuching langsung cek in hotel, istirahat dan sorenya jalan-jalan disekitar waterfront Kuching yang tersohor seantero kota Pontianak aja, hahaha.

Lagian satu hari di Kuching emang aku memanfaatkan bener buat K istirahat karena sebelum pergi liburan ini si K tiba-tiba diare dong! Neneknya udah nyuruh batalin aja liburannya, akunya galau, papanya seh ikut aku aja apapun keputusannya. Tapi melihat K yang masih ceria-ceria aja walaupun lagi diare ya aku Bismillah aja buat pergi liburan. Yang penting obat-obatan K lengkap. Insya Allah lancar deh pokoknya *bacadoakomatkamit*

Pose paling ngehits se Kota Pontianak - Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Pose paling ngehits se Kota Pontianak – Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Paaaa,, banyak kapaalll :D
Paaaa,, banyak kapaalll 😀
Papa dan K main di waterfront
Papa dan K main di waterfront
Tiga Generasi
Tiga Generasi

Malamnya si Abang, Nenek dan Auntynya K makan-makan di kafe seberang waterfront yang lumayan rame juga (tapi kata abang makanannya kurang enak seh) Akunya? Ya nemenin K bobo di hotel dong! >.<

Besok paginya tetep si Abang, Nenek dan Aunty jalan ke pasar dan aku tetep nemenin K di hotel aja karena siangnya bakalan menguras tenaga yang sangat banyak. Aku akan pergi ke bandara antar bangsa Kuching dari hotel pukul 13, penerbangan dari Kuching – KL pukul 16, penerbangan KL – Bangkok pukul 20 dan sampe di Don Mueang Internatioanl Airport udah pukul 22 lebih waktu setempat!

OK, welcome Bangkok! Selamat datang di destinasi yang sebenarnya pada liburan bulan April ini Katniss! 🙂