Weekend Trip – Kuching


Rasanya akhir-akhir ini malu kalau ngaku blogger. Blogger kok blognya keseringan nganggurnya daripada ada update terbarunya 😛 Ya, daripada gak diupdate sama sekali, mari kita cerita tentang weekend trip yang udah beberapa weekend yang lalu ini. Apalagi kalu bukan…

Si Irni balik lagi ke Kuching :mrgreen:

Selfie dulu di dalam pesawat

Sebenarnya gak ada rencana buat ke Kuching ini. Lagian kalau difikir-fikir, di Kuching kurang ada sesuatu yang spesial buat dikunjungi lebih dari satu kali. Ya ibaratnya kalau lo udah pernah sekali ke Kuching sekali ya udah, gak perlu ke sana lagi karena udah gak ada apa-apa lagi yang bisa di eksplore.

TAPI, karena beberapa bulan yang lalu Air Asia membuka rute baru Pontianak – Kuching dan pas pembukaan jalur itu dia promo untuk tiket pesawat (yang mana hampir bersaing dengan harga tiket bis) eh, si abang suami gregetan sendiri dan ngajak buat ke Kuching untuk liburan singkat Jum’at – Minggu. Ya, sebagai istri sholehah 😛 tentu aku iyain aja dong ajakan sang suami tercintah. Lagian daripada begongkan weekend kita ke Mall lagi ke Mall lagi ya lebih baik dimanfaatkan saja tiket promo ini :mrgreen:

Kalau cuma bertiga rasanya kurang seru ya. Bisa-bisa jatoh-jatohnya kita cuma pindah tempat dari rumah ke hotel untuk ke Mall lagi di Kuching 😛 Karena itulah aku ngajakin ibu dan tante buat ikutan liburan kali ini. Eh si nenek mau-mau aja ikut liburan absurd ini, ya udah ding akhirnya kita pergi berlima, Aku – Katniss – Abang Suami – Nenek dan Tante.

Di Kuching ngapain aja? Ya, seperti yang aku bilang diatas, gak ada spesial-spesialnya Kuching ini. Tapi karena si Nenek belum puas eksplore Kuching waktu pertama kali datang karena cuma punya waktu setengah hari aja langsung cus ke KL. Dan si Tante bahkan sama sekali belum pernah ke Kuching bahkan baru pertama kali ngecap passport di sini. Maka tempat yang kami tujupun tempat-tempat wajib kalau ke Kuching.

Waterfront

Dulu pertama kali ke Kuching tahun 2011 yang lalu, aku begitu wah lihat waterfront ini. Dibandingkan dengan alun-alun Kapuas di Pontianak yang penuh dengan PKL aja isinya, jadi malu sendiri. Dan 6 tahun berlalu, waterfront Kuching gak ada perubahan sama sekali. Sedangkan alun-alun Kapuas? Semakin berbenah. Sekarang udah gak ada PKL, udah cantik ada air mancurnya, udah ada taman-tamannya, pokoknya lihat waterfront udah gak begitu wah wah banget, jadi mau foto juga males 😛

Anaknya gak mau difoto. 😂

A post shared by Irni (@iirni) on

Nenek dan Tante sibuk selfie pake tongsis LOL

MUSEUM KUCHING

Seperti juga halnya waterfront, museum Kuching juga sama sekali tidak ada perubahan jika dibandingkan terakhir kali aku ke sana pada tahun 2011 yang lalu. Kayaknya kalau si abang ngajakin ke Kuching lagi perlu bener-bener difikirkan ulang deh, karena buang-buang duit rasanya 😛

Untung si ibu dan si tante yang belum pernah kesana lumayan excited dengan museumnya. Kalau gak ya bosen sendiri jadinya 😛

Dan di museum itu kan ada spot gambar kucing yang kepala kita bisa masuk kesitu buat foto-foto. Nah, si K demen banget dah kesitu dan minta fotokan. Jadi cuma di spot ini aja yang dia mau foto dengan suka rela, ditempat lain mah boro-boro.

Foto jadi kucing
Satu-satunya foto bertiga yang bisa diabadikan selama liburan ke Kuching

Selebihnya gak ada apa-apa lagi seh di Museum Kuching ini selain ada taman kosong dibawahnya yang buat si K demen lari-larian dan gak mau diajak pulang.

TOPSPOT

Malem terakhirnya kita makan seafood di Topspot. Menurut penuturan si abang suami yang udah belasan kali ke Kuching ini tempat makan terkenal banget di Kuching. Rata-rata orang ke Kuching ya makan di sini. Aku sendiri belum pernah seh 😛 soalnya dulukan pertama kali pas ke Kuching itu masih kere ya, dan pas kedua dan ketiga ke Kuching praktis cuma untuk transit nunggu ke KL karena dulu gak ada penerbangan langsung PNK – KUL. Nah, keempat kalinya inilah baru kesampaian makan disini.

Makanannya rasanya standar seh, enak, tapi gak enak sampe segimana banget. Yang pasti porsinya gede-gede. Jadi satu porsi bisa dipake makan bertiga dah. Tempatnya sebenarnya asyik menurut abang, tapi pas kami kesana itu pas banget hujan lebat dengan angin yang kenceng, jadi lantainya kebanjiran. Padahal tempatnya ini ada dilantai atas loh. Aliran airnya berarti yang gak bagus.

Makan di TOPSPOT Kuching

Pulangnya rencananya mau ke up and down house yang ada disamping hotel kita. Eyalah ternyata tempatnya tutup jam 7 malam dan baru buka jam 9 pagi yang mana jam segitu kita udah harus cuss pergi ke bandara untuk pulang.

Ya udah ding gak jadi ke sana. Mungkin lain kali kalau ke Kuching bawa orang lagi baru ke sana 😛

***

Ya, begitulah liburan singkat aku sebelum si K masuk sekolah kemaren. Walaupun gitu-gitu doang, tapi yang namanya liburan tetep seneng ya. Gak mikirin rumah, ngepel nyapu masak, udah bahagia banget dah. Hahahahaha. Mungkin itu satu alasan kenapa aku mau-mau aja diajak ke Kuching lagi padahal udah tahu gak ada apa-apanya.

Jadi kapan kita liburan lagi pa? 😛

Weekend Trip – Anggry Birds Theme Park


Anggry Bird Theme Park

Kalau kemaren foto-foto di Hello Kitty Town kebanyakan maka dijadiin satu postingan aja, ternyata pas lihat hasil foto di Anggry Birds ini dikit banget! Hah, jadi bingung mau cerita apa, hihihi.

Sebelumnya baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak 🙂

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Sepulang dari Hello Kitty Town kita langsung balik ke hotel. Kemas-kemas dulu, makan siang dulu buat si K, terus langsung cus jalan kaki ke Mall deket hotel buat ke Anggry Birds Theme Park ini.

Sebenarnya Anggry Birds Theme Park ini gak masuk ke dalam itinerary kita, tapi kita ke Hello Kitty Townnya awal dan gak ada rencana apapun buat sore harinya, ya udah deh cus ke sini aja. Sampai-sampai di Mall dan pas beli tiket ternyata belum bisa masuk. Baru bisa masuk pukul 7 waktu malaysia. Kuciwa deh kita. Langsung cus balik lagi ke hotel buat mandi bersih-bersih dan istirahat sebentar.

Sehabis sholat magrib kita balik lagi ke Mall dan masuk ke Anggry Birds Theme Park. Anggry Birds Theme Park ini sebenarnya cuma temmpat bermain biasa aja gitu, mirip lah dengan tempat bermain yang biasa kita datangi kalau ke Jakarta (yang lupa namanya apa :P) bedanya ini cuma dikasih tema Anggry Bird aja, udah. Dan rasanya harga tiketnya amat mahal dengan melihat fasilitas yang diberikan segitu doang.

Maen Trampolin

Pertama kita masuk ke wilayah yang ada trampolinnya. Ada trampolin umum yang semua orang bisa maen, ada juga trampolin berdasarkan usia. Yang berdasarkan usia si K 3-5 tahun tempatnya sepi, jadi anaknya yang berjiwa sosial tinggi banget ini gak suka. Dia lebih suka maen ditempat umum yang rame orang walaupun jadi sering jatoh jatoh jadinya >.<

Setelah dipaksa buat ganti permainan 😛 akhirnya kita maen ditempat kayak rumah pohon gitu. Ada tangga yang mengarah ke atas dan kita menyelusuri tabung-tabung bening gitu. Kayak gini permainannya apa yak? Aku juga gak tahu, hihihihi.

Setelah bosen, si K pindah tempat. Masih di seputaran Anggry Birds juga tapi beda ruangan. Ini beneran cuma kayak taman bermain deh 😛 tapi tingkat kesusahannya tinggi. Jadi ada beberapa bagian yang si K susah buat naiknya. Terpaksa deh emaknya yang langsing lemah gemulai ini harus manjat dulu biar bisa narik anaknya dari atas. Emak-emak yang lain gak bisa karena gak muat 😛

Karena maennya udah malam, jadinya kita maen sebentar aja. Bener-bener berasa rugi deh. Si papa K ngajakin ke Johor Bahru kapan lagi akunya mau, cuma gak bakalan mau ke Anggru Bird ini lah, mahal.

Sehabis maen di depan Theme Parknya ada karakter Anggry Bird yang Black. Pas disuruh foto bareng, eh ternyata anaknya takut, hahahaha. Ya udah deh kita foto bareng patungnya aja 😛

Sebelum pulang kita singgah dulu ke KFC buat makan. Udah segitu doang ceritanya, hahahahaha. Besoknya kita bakalan ke Singapore naek kereta api. Udah ditakut-takutin sama semua orang kalau longweekend gini imigrasi pasti rame. Hmmm, lets we see aja deh yak.

Weekend Trip – Legoland Malaysia


Kata sebagian orang, liburan itu buang-buang uang. Kata saya, liburan itu untuk menculik papa kibuw dari rutinitas kerja kantornya yang gak mengenal hari libur pagi dan malam :mrgreen:

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak 🙂

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Udah pada tahu dong rencana liburan kami sekeluarga untuk bulan Maret 2017 yang tiketnya udah dibeli tahun lalu kandas pas tahu si Papa K akan ikut diklat PIM dari bulan Februari sampe awal April. Jelas si emak K gak mau rugi dong, liburan tetep harus dilaksanakan! Lupakan tuh tiket dan penginapan yang hangus uangnya. Gak peduli, pokoknya harus digeser secepatnya 😛

Tapi mengutip kalimat mas Arman, orang cantik dan baik hati disayang sama Tuhan 😛 Eh lah kok pas kita mau beli tiket untuk bulan April ada dapet email dari AA bahwa penerbangan kita yang dibulan Maret bakalan ada perubahan jadwal. Pilihannya bisa mengubah jadwal atau uang dikembalikan. Jelas kita minta uangnya dikembalikan aja dong! Ahhh, selamat deh kita dari kerugian yang mendera 😀

Jadwal sudah ditentukan, karena si Papa K akan selesai diklatnya tanggal 4 April, kita harus melaksanakan liburan sesegera mungkin! Maka, dipilihlah tanggal 14 April yang sedang tanggal merah itu menjadi weekend keberangkatan. Tentu berangkatnya gak tanggal 14 dong ah, ijin sehari ke bos tanggal 13 dan kabur beberapa jam sebelum pulang kerja adalah pilihan tepat, huahahahaha. Akhirnya kitapun beli tiket PNK – KL tanggal 12 April 2017.

Si Abangpun kemudian mempunyai ide gila untuk keberangkatan kali ini. Dia pengen terbang dengan MH. Maka, untuk tujuan KL-JHB dia kemudian beli tiket MH yang mana transitnya cuma berjarang 2 jam 45 menit. Itu kalau tepat waktu! Kalau delay atau telat sedikit aja ya salam dah. Tapi karena udah bosen naek Air Asia ya udah emaknya seh ikutan aja, yang penting liburan terlaksana. Dengan perjanjian kalau kita bakalan telat, papa K harus dengan rela bayar ganti tiketnya hari itu juga! Gak ada deh kita hanya akan berakhir di KL 😛

Daaann.. hari H pun tiba.

Kita berangkat dari rumah pukul 11 wib dan sampai pukul 11.30 wib di bandara. Karena udah webcekin kita langsung aja cuma nganterin bagasi ke counternya. Bagasi kita kemaren 24 Kg! Lumayan lah ya buat kita bertiga udah termasuk peralatan masak kayak kompor, magicom, dll nya 😀

Jadwal keberangkatan pesawat kita yang seharusnya pukul 12.25 molor sampe pukul 13. Udah pasrah aja deh ntar di KLIA harus tunggang langgang lari-larian. Yang seharusnya kita sampe jam 15 waktu Malaysia jadi molor sampe 15.30. Manalah antrian imigrasi udah kayak ngantri sembako. Belum lagi pas beli tiket untuk pindah terminal dari KLIA1 ke KLIA2 harus nunggu lagi sekitar 15 menit, yang akhirnya kita sampai ke counter MH udah pukul 17.10 waktu Malaysia. Kata si Bapak counternya udah tutup 😥 tapi lagi-lagi ya orang cantik disayang Tuhan, akhirnya si bapak bolehin kita masukkan bagasi dan kitapun dapat tenang menuju Gate. Huh! Banget lah.

Setelah akhirnya bisa naek MH gimana hasilnya? Biasa aja seh, hahahahaha. Cuma emang ada TVnya itu membantu banget, si K udah bisa betah banget ternyata duduk diam nonton TV sambil makan kacang di dalam pesawat. Lumayan kan yak kalau pas perjalanan panjang nanti. Etapi pas kita ke Korea kita naeknya yang jam 11 malam seh, mudah2an bisa tidur dengan pulas dah.

Sampai di hotel udah malem, kita gak kemana-mana lagi dan langsung istirahat buat besok bisa seharian di Lego Land.

***

Seperti waktu tahun lalu kita ke Singapore, liburan kali inipun acara kita murni bawa si K maen-maen, seneng-seneng. Gak ada dalam itinerary kita untuk tempat yang dikunjungi selain tempat liburan buat si K. Karena itu aku pengennya juga liburan kali ini kita santai-santai aja. Mumpung di Johor Bahru gak begitu mahal aku pengennya kemana-mana naek Uber aja biar gak capek 😛 Untung bapaknya iyes aja, jadilah ke Legoland dengan riang gembira emaknya 😀

Karena kita agak kecele kemaren pas di Disneyland terlalu banyak buang-buang waktu untuk mengejar fotoan sama karakter, jadi di Legoland ini kita fokuskan untuk maen wahananya. Lagian si K juga gak begitu tertarik seh sama karakter-karakter Legoland, gak ada yang kenal juga nama-namanya 😛

Masuk-masuk kita langsung ke Storenya. Naekkan mood si K dulu yang dari 3 hari yang lalu kok rasanya badmood banget. Jadi kita mau beliin dia lego dulu biar moodnya membaik 😛 Kirain di storenya ini banyak yang spesial yak, yang gak ada dijual di luar, ternyata sama aja kayak toko-toko lainnya, jadi bingung mau beli apa. Akhirnya beli yang harganya gak terlalu mahal aja, lumayan kan udah masuk mahal, masak beli legonya mahal lagi *emaknya lagi pelit* :mrgreen:

  1. DRIVING SCHOOL

Habis belanja lego kita langsung mengikuti map ke arah kiri dan ketemu dengan Lego City. Di Lego City ini ada track dan mobil yang anak-anak bisa maen mobilnya, namanya Driving School. Ada dibedakan antara anak balita dan anak yang lebih gede.

Si K suka banget ternyata maen ini. Sayangnya waktunya kok ya cepet banget dan karena kita juga pengen ngejar maen seluruh wahana ya gak kita bolehkan dong K maen dua kali, eh jadinya anaknya ngambek lagi 😛

2. BOATING SCHOOL

Tapi gak ada ngambek yang bertahan lama dong yak kalau udah di Lego Land 😛 Sehabis dari driving School kita langsung ngantri lagi buat maen di Boating School. Masih di area Lego City juga. Untung kita perginya sebelum longweekend, jadi antrianya masih ok banget lah cuma 10-15 menit ngantrinya.

Di Boating School ini kita bisa mengendrain boat gitu ngelilingin sungai. Seru deh, pengen rasanya ngadain boat ginian di sungai Kapuas. Ayo dong kawan-kawan pariwisata dibuat! 😀

3. THE SHIPYARD

Ini sebenarnya kayak taman bermain outdoor aja kayak biasa gitu. Ada kapal gede yang disetiap sisinya ada seluncurannya gitu. Seluruncurannya tinggi banget rasanya, aku pikir si K gak bakalan berani buat naek sendiri. Eh ternyata anaknya berani dong! Malahan keasyikan banget. Karena maennya juga gak pake antri kan yak, suka banget dianya.

Tapi demi bisa berkeliling dalam satu hari tetep dong ya kita batasin waktunya. Untung anaknya moodnya udah baik dan akhirnya mau kita ajakin berenti buat makan siang.

4. Legoland Express

Sebenarnya, salah satu kenapa anaknya sedikit ngambek diawal masuk ke Legoland ini adalah karena dia kepengen banget naek kereta ini tapi kita gak tahu dimana stasiunnya. Jadi pas udah sampe dan bisa naek ke dalam keretanya dia seneng banget. Apalagi dari kereta ini kita bisa lihat keliling Legoland dan ngelewatin MiniLand. Kita emang gak pengen ke Miniland karena buang-buang waktu rasanya 😛 Pas banget deh keretanya lewat jadi bisa tetep foto-foto Minilandnya 😀

Rescue Academy

5. RESCUE ACADEMY

Maennya kita harus naek mobil gitu, terus kita harus semprot-semprot air ke api yang udah ada disiapin di dinding, kalau udah selesai bakalan timbul orang yang berhasil selamat dan kita dapet balik lagi ke stasiun awal. Sayangnya maennya gak ada penilaiannya, kalau ada nilai dan dapet hadiah kan lebih seru lagi yak 😛

Lego City Airport

6. LEGO CITY AIRPORT

Maen pesawat yang bisa naek turun gitu. Si K seh suka ya maennya. Minta diulang juga, tapi lagi-lagi emaknya cukup sekali aja. Lagian rasanya udah lumayan capek juga ya maen wahana gini walaupun kecil-kecil gitu *jompo* hihihihi

7. DUPLO EXPRESS DAN DUPLO PLAYTOWN

Aku suka banget tempat ini. Apa ya, cantik aja gitu rasanya. Mirip dengan Shipyard seh emang, cuma ini ada atapnya kayak tenda gitu dan maenannya lebih bervariasi dan banyak. Pengen deh di kota ada taman kayak ginian, pasti betah dah anak-anak. Bayar juga gak papa deh pasti dijabanin 😀

Kalau Duplo express ini maen kereta api, tapi versi kecilnya. Karena sepi si K bisa maen sampe 3 kali! Puas-puas dah tuh 😛

8. OBSERVATION TOWER

Ini kayak ada tower dan kita bisa masuk ke dalamnya. Towernya sendiri bisa berputar 360 derajat dan memperlihatkan pemandangan disekitar Legoland.

Sebenarnya masih ada beberapa tempat yang kita kunjungi, tapi gak ada fotonya dan namanya lupa juga, hahahaha. Terakhir pas kita mau balik lagi ke Lego City eh hujan dong. Jadi males lagi kan yak, akhirnya kita putusin buat pulang aja deh.

Eh ya kok diajak pulang anaknya bete lagi, hahahahaha. Anak si papa udah gadis banget dah bisa badmood gitu 😛

***

Pada dasarnya kita seneng banget ke Legoland. Permainannya pas banget untuk si K yang usianya 3 tahun. Sampai-sampai si papa kibuw berjanji dalam waktu yang gak terlalu lama akan balik lagi ke sini buat maen-maen lagi sepuasnya. Sebelum si K SD ya pa! 😀