Autumn Trip [Korea] : Preview


Ah, akhirnya si Irni mau memulai juga untuk menuliskan perjalanan ke Korea seminggu yang lalu. Pas perginya semangat bener nulis beberapa postingan, eh pas udah pulang malah nyantai kebablasan. Padahal si Irni masih dalam rangka cuti loh sampai sekarang. Tapi cuti untuk berleha-leha di rumah itu sangatlah menyenangkan ternyata 😛

Baca juga tulisan lainnya di #Autumn Trip Korea irni yak:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : Seoul
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  7. Autumn Trip [Korea] : Kuala Lumpur

Ok, buat pemanasan kita cerita tentang fikiran-fikiran singkat yang terlintas selama aku di Korea Selatan atau tepatnya di Busan selama dua hari dan Seoul selama 6 hari full nya yak. Cekidot :mrgreen:

#1 Ramah-Ramah

Untuk aku, orang Korea Selatan itu ramah-ramah. Emang seh ada beberapa yang nyebelin banget. Tapi, yang ada di memori aku sampai sekarang mereka adalah salah satu negara yang ramah.

Saat baru sampai di bandara Busan dan kita mau cari bis yang tepat untuk bisa sampai di hotel kita, supir busnya dengan senang hati menjelaskan ke kita yang mana bis yang tepat dan dia juga menyapa si K dengan ramah sambil melambaikan tangannya. Tentu membuat si K sangat senang. Kita yang udah kecapean dengan penerbangan delay jadi semangat lagi. Ah, korea pasti menyenangkan 🙂

Sepanjang kita di Busan dan Seoul si K sering sekali dapat perhatian dari orang-orang dari yang hanya sekedar menyapa dan melambaikan tangan, memberi permen, sampai ada yang ngasih uang 1000 WON buat si K loh! Tentu kita gak ambillah yak, ya kalau dikasih 100.000 WON baru deh kita ambil *eh 😛

Di Seoul, dari pintu keluar subway ke hotel, kita juga harus menyeberang jalan gede gitu. Jalan itu setiap waktu selalu dijagain sama polisi gitu dan suatu waktu ada gitu si K didadain sama polisinya. Semenjak saat itu si K selalu ngelambain polisinya dong kalau lewat persimpangannya >.< Kayak norak tapi lucu gitu lah yak, hahahaha.

Pas di Korea, ada temen SMA yang nanyain aku, Korea mendiskriminasikan turis Asia apalagi yang pake jilbab gak seh? Jawaban aku: gak sama sekali. Korea sangat ramah untuk aku yang berjilbab. Bahkan sepanjang aku ke sana gak pernah seh merasa diperhatiin aneh karena jilbab aku. Jadi yang mau ke korea, cuss aja deh yak. 🙂

#2 Banyak Lansia

Korea adalah satu dari sedikit negara yang pernah aku kunjungi yang lansianya banyak pake banget. Aku jadi inget pernah baca salah satu artikel online bahwa Korea adalah negara dan suku yang bangsanya yang akan punah paling awal diantara bangsa di dunia ini karena jumlah lansianya yang sangat banyak dan anak-anak mudanya yang rendah sekali keinginan untuk menikah dan mempunyai anak.

Ya, paling gak secara kasat mata aku mengiyakan artikel itu. Karena selain banyak banget lansia (yang menyebabkan kursi untuk lansia di bus dan subway selalu penuh 😛 ) aku sangat jarang melihat ibu yang membawa anak bayi atau anak-anak deh. Ada seh, tapi jumlahnya sedikit banget. Bahkan saking sedikitnya kadang aku ngitung hari ini udah ketemu berapa orang yang bawa anak disepanjang jalan yang aku lewati 😛

Semoga orang Korea cepat dapat berkah untuk mau menikah dan punya anak yak! Ntar kalau bangsa korea punah, gimana cerita tentang drama koreanya? 😛

#3 Gak Ganteng dan Cantik!

Ini juga penilaia pribadi yak 😛 Aku emang udah gak terlalu berimajinasi bakalan dapat pemandangan ok di jalan-jalan korea untuk para cowoknya, karena dari yang aku baca cowok korea (selain para aktornya itu) ya biasa aja gitu. Tapi aku sangat berekspetasi tinggi buat cewek-ceweknya. Karenakan korea itu surganya operasi pelastik yak. Bahkan operasi pelastik udah seperti jadi kado ulangtahun bagi anak-anak cewek di sana.

Lalu kemana cewek-cewek cantik itu? Kok aku gak ketemu?

Disepanjang Busan aku gak ketemu. Di Seoul juga daerah yang aku kunjungi susah banget dapat cewek-cewek korea yang cantik. Sepanjang aku jalan di sana cuma pas aku ke wilayah Gangnam dan bertepatan dengan jam pulang kantor aku melihat yang cantik-cantik dan cowoknya yang rada lumayan.

Maka dari itu, aku berkesimpulan bahwa, ntar kalau ke korea lagi harus nginep di hotel di wilayah gangnam aja *eh 😛

#4 Rada Kumuh

Eh iyaloh, Korea atau paling gak Seoul itu kumuh. Kumuhnya kayak Jakarta deh yak kalau aku menganalogikannya. Sangat-sangat banyak peminta-minta baik di jalan ataupun di dalam subway. Sangat-sangat banyak PKL yang membuat susah saat kita jalan kaki. Banyak pembangunan jalan di mana-mana yang membuat rada susah nyari spot buat foto 😛

#5 Bau Soju

Ini aku tulis karena sepanjang perjalanan aku ke Korea Selatan aku sangat terganggu sekali dengan bau soju ini. Pertama kali menciumnya adalah pas aku naek subway di Busan, aku duduk disamping kakek-kakek gitu kok ya bau. Eh beberapa waktu kemudian aku menemukan bau-bau itu juga dan sering! Terutama pas deket sama kakek-kakek atau bapak-bapak paruh baya seh.

Kata si abang, mungkin karena cuacanya udah dingin jadi mereka perlu minum gitu untuk memanaskan tubuh. Masuk akal seh yak. Tapi beneran aku terganggu banget sama baunya. Pas nulis ini hidung aku jadi teringat dengan baunya saking aku terganggunya. Karena bau ini aku jadi menghindari orang-orang terutama di pagi dan malam hari. Kalau siang hari rada jarang seh ketemu bau seperti itu, walaupun ada masih kadang-kadang keciuman.

***

Ok, lima dulu aja kali yak. Ntar kalau keinget sesuatu aku tambahin deh. Hahahaha. Mudah-mudahan cepet buat nulis cerita lengkapnya :mrgreen:

Tapi, apapun positif dan negatifnya korea, yang pasti aku sangat-sangat menikmati liburan aku selama di sana. Gak seperti liburan-liburan sebelumnya yang aku cuma memosisikan diri sebagai turis. Selama di Korea aku selalu memosisikan diri sebagai penonton pertunjukan drama korea. Jadi setiap ke tempat ini aku mikirin drama apa adegan apa gitu. Misal pas di subway aku selalu teringat film Tommorow With You, atau pas nunggu bis karena aku lagi nonton While You Were Sleeping jadi aku sering kepikiran Lee Jung Suk, atau pas ke N Seoul Tower aku jadi kepikiran Kim So Hyun. Pokoknya apa-apa difikirkan cuma drama korea aja, hahahaha.

Dan Trip kali ini bener-bener aku kurang puas kakak! Selain karena banyak tempat di itinerary yang gak kesampaian (iya loh itinerary yang secuil gitu bisa banyak yang di skip karena merasa jauh atau kurang waktu 😥 ) aku juga kurang puas menikmati korea dengan gaya yang aku impikan gitu, yang jalan sambil menikmati waktu demi waktunya. Pokoknya, harus kembali ke Korea deh suatu hari nanti *amin* 😀

Advertisements

Weekend Trip – Legoland Malaysia


Kata sebagian orang, liburan itu buang-buang uang. Kata saya, liburan itu untuk menculik papa kibuw dari rutinitas kerja kantornya yang gak mengenal hari libur pagi dan malam :mrgreen:

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak 🙂

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Udah pada tahu dong rencana liburan kami sekeluarga untuk bulan Maret 2017 yang tiketnya udah dibeli tahun lalu kandas pas tahu si Papa K akan ikut diklat PIM dari bulan Februari sampe awal April. Jelas si emak K gak mau rugi dong, liburan tetep harus dilaksanakan! Lupakan tuh tiket dan penginapan yang hangus uangnya. Gak peduli, pokoknya harus digeser secepatnya 😛

Tapi mengutip kalimat mas Arman, orang cantik dan baik hati disayang sama Tuhan 😛 Eh lah kok pas kita mau beli tiket untuk bulan April ada dapet email dari AA bahwa penerbangan kita yang dibulan Maret bakalan ada perubahan jadwal. Pilihannya bisa mengubah jadwal atau uang dikembalikan. Jelas kita minta uangnya dikembalikan aja dong! Ahhh, selamat deh kita dari kerugian yang mendera 😀

Jadwal sudah ditentukan, karena si Papa K akan selesai diklatnya tanggal 4 April, kita harus melaksanakan liburan sesegera mungkin! Maka, dipilihlah tanggal 14 April yang sedang tanggal merah itu menjadi weekend keberangkatan. Tentu berangkatnya gak tanggal 14 dong ah, ijin sehari ke bos tanggal 13 dan kabur beberapa jam sebelum pulang kerja adalah pilihan tepat, huahahahaha. Akhirnya kitapun beli tiket PNK – KL tanggal 12 April 2017.

Si Abangpun kemudian mempunyai ide gila untuk keberangkatan kali ini. Dia pengen terbang dengan MH. Maka, untuk tujuan KL-JHB dia kemudian beli tiket MH yang mana transitnya cuma berjarang 2 jam 45 menit. Itu kalau tepat waktu! Kalau delay atau telat sedikit aja ya salam dah. Tapi karena udah bosen naek Air Asia ya udah emaknya seh ikutan aja, yang penting liburan terlaksana. Dengan perjanjian kalau kita bakalan telat, papa K harus dengan rela bayar ganti tiketnya hari itu juga! Gak ada deh kita hanya akan berakhir di KL 😛

Daaann.. hari H pun tiba.

Kita berangkat dari rumah pukul 11 wib dan sampai pukul 11.30 wib di bandara. Karena udah webcekin kita langsung aja cuma nganterin bagasi ke counternya. Bagasi kita kemaren 24 Kg! Lumayan lah ya buat kita bertiga udah termasuk peralatan masak kayak kompor, magicom, dll nya 😀

Jadwal keberangkatan pesawat kita yang seharusnya pukul 12.25 molor sampe pukul 13. Udah pasrah aja deh ntar di KLIA harus tunggang langgang lari-larian. Yang seharusnya kita sampe jam 15 waktu Malaysia jadi molor sampe 15.30. Manalah antrian imigrasi udah kayak ngantri sembako. Belum lagi pas beli tiket untuk pindah terminal dari KLIA1 ke KLIA2 harus nunggu lagi sekitar 15 menit, yang akhirnya kita sampai ke counter MH udah pukul 17.10 waktu Malaysia. Kata si Bapak counternya udah tutup 😥 tapi lagi-lagi ya orang cantik disayang Tuhan, akhirnya si bapak bolehin kita masukkan bagasi dan kitapun dapat tenang menuju Gate. Huh! Banget lah.

Setelah akhirnya bisa naek MH gimana hasilnya? Biasa aja seh, hahahahaha. Cuma emang ada TVnya itu membantu banget, si K udah bisa betah banget ternyata duduk diam nonton TV sambil makan kacang di dalam pesawat. Lumayan kan yak kalau pas perjalanan panjang nanti. Etapi pas kita ke Korea kita naeknya yang jam 11 malam seh, mudah2an bisa tidur dengan pulas dah.

Sampai di hotel udah malem, kita gak kemana-mana lagi dan langsung istirahat buat besok bisa seharian di Lego Land.

***

Seperti waktu tahun lalu kita ke Singapore, liburan kali inipun acara kita murni bawa si K maen-maen, seneng-seneng. Gak ada dalam itinerary kita untuk tempat yang dikunjungi selain tempat liburan buat si K. Karena itu aku pengennya juga liburan kali ini kita santai-santai aja. Mumpung di Johor Bahru gak begitu mahal aku pengennya kemana-mana naek Uber aja biar gak capek 😛 Untung bapaknya iyes aja, jadilah ke Legoland dengan riang gembira emaknya 😀

Karena kita agak kecele kemaren pas di Disneyland terlalu banyak buang-buang waktu untuk mengejar fotoan sama karakter, jadi di Legoland ini kita fokuskan untuk maen wahananya. Lagian si K juga gak begitu tertarik seh sama karakter-karakter Legoland, gak ada yang kenal juga nama-namanya 😛

Masuk-masuk kita langsung ke Storenya. Naekkan mood si K dulu yang dari 3 hari yang lalu kok rasanya badmood banget. Jadi kita mau beliin dia lego dulu biar moodnya membaik 😛 Kirain di storenya ini banyak yang spesial yak, yang gak ada dijual di luar, ternyata sama aja kayak toko-toko lainnya, jadi bingung mau beli apa. Akhirnya beli yang harganya gak terlalu mahal aja, lumayan kan udah masuk mahal, masak beli legonya mahal lagi *emaknya lagi pelit* :mrgreen:

  1. DRIVING SCHOOL

Habis belanja lego kita langsung mengikuti map ke arah kiri dan ketemu dengan Lego City. Di Lego City ini ada track dan mobil yang anak-anak bisa maen mobilnya, namanya Driving School. Ada dibedakan antara anak balita dan anak yang lebih gede.

Si K suka banget ternyata maen ini. Sayangnya waktunya kok ya cepet banget dan karena kita juga pengen ngejar maen seluruh wahana ya gak kita bolehkan dong K maen dua kali, eh jadinya anaknya ngambek lagi 😛

2. BOATING SCHOOL

Tapi gak ada ngambek yang bertahan lama dong yak kalau udah di Lego Land 😛 Sehabis dari driving School kita langsung ngantri lagi buat maen di Boating School. Masih di area Lego City juga. Untung kita perginya sebelum longweekend, jadi antrianya masih ok banget lah cuma 10-15 menit ngantrinya.

Di Boating School ini kita bisa mengendrain boat gitu ngelilingin sungai. Seru deh, pengen rasanya ngadain boat ginian di sungai Kapuas. Ayo dong kawan-kawan pariwisata dibuat! 😀

3. THE SHIPYARD

Ini sebenarnya kayak taman bermain outdoor aja kayak biasa gitu. Ada kapal gede yang disetiap sisinya ada seluncurannya gitu. Seluruncurannya tinggi banget rasanya, aku pikir si K gak bakalan berani buat naek sendiri. Eh ternyata anaknya berani dong! Malahan keasyikan banget. Karena maennya juga gak pake antri kan yak, suka banget dianya.

Tapi demi bisa berkeliling dalam satu hari tetep dong ya kita batasin waktunya. Untung anaknya moodnya udah baik dan akhirnya mau kita ajakin berenti buat makan siang.

4. Legoland Express

Sebenarnya, salah satu kenapa anaknya sedikit ngambek diawal masuk ke Legoland ini adalah karena dia kepengen banget naek kereta ini tapi kita gak tahu dimana stasiunnya. Jadi pas udah sampe dan bisa naek ke dalam keretanya dia seneng banget. Apalagi dari kereta ini kita bisa lihat keliling Legoland dan ngelewatin MiniLand. Kita emang gak pengen ke Miniland karena buang-buang waktu rasanya 😛 Pas banget deh keretanya lewat jadi bisa tetep foto-foto Minilandnya 😀

Rescue Academy

5. RESCUE ACADEMY

Maennya kita harus naek mobil gitu, terus kita harus semprot-semprot air ke api yang udah ada disiapin di dinding, kalau udah selesai bakalan timbul orang yang berhasil selamat dan kita dapet balik lagi ke stasiun awal. Sayangnya maennya gak ada penilaiannya, kalau ada nilai dan dapet hadiah kan lebih seru lagi yak 😛

Lego City Airport

6. LEGO CITY AIRPORT

Maen pesawat yang bisa naek turun gitu. Si K seh suka ya maennya. Minta diulang juga, tapi lagi-lagi emaknya cukup sekali aja. Lagian rasanya udah lumayan capek juga ya maen wahana gini walaupun kecil-kecil gitu *jompo* hihihihi

7. DUPLO EXPRESS DAN DUPLO PLAYTOWN

Aku suka banget tempat ini. Apa ya, cantik aja gitu rasanya. Mirip dengan Shipyard seh emang, cuma ini ada atapnya kayak tenda gitu dan maenannya lebih bervariasi dan banyak. Pengen deh di kota ada taman kayak ginian, pasti betah dah anak-anak. Bayar juga gak papa deh pasti dijabanin 😀

Kalau Duplo express ini maen kereta api, tapi versi kecilnya. Karena sepi si K bisa maen sampe 3 kali! Puas-puas dah tuh 😛

8. OBSERVATION TOWER

Ini kayak ada tower dan kita bisa masuk ke dalamnya. Towernya sendiri bisa berputar 360 derajat dan memperlihatkan pemandangan disekitar Legoland.

Sebenarnya masih ada beberapa tempat yang kita kunjungi, tapi gak ada fotonya dan namanya lupa juga, hahahaha. Terakhir pas kita mau balik lagi ke Lego City eh hujan dong. Jadi males lagi kan yak, akhirnya kita putusin buat pulang aja deh.

Eh ya kok diajak pulang anaknya bete lagi, hahahahaha. Anak si papa udah gadis banget dah bisa badmood gitu 😛

***

Pada dasarnya kita seneng banget ke Legoland. Permainannya pas banget untuk si K yang usianya 3 tahun. Sampai-sampai si papa kibuw berjanji dalam waktu yang gak terlalu lama akan balik lagi ke sini buat maen-maen lagi sepuasnya. Sebelum si K SD ya pa! 😀

HKTrip – Hongkong


Ok, karena kayaknya udah kelamaan juga nulis HKTripnya gak kelar-kelar 😛 jadinya ini adalah penutupan cerita dari perjalanan si Niee, abang suami dan si K jalan-jalan diseputaran Hongkongnya. Pengennya seh ada lagi satu cerita tentang tempat makanan halal di Hongkong, tapi ini kapan kapan lah ya, hihihi.

Yang mau intip-intip tulisan dari rangkaian HKTripnya si K boleh loh mampir-mapir di link di bawah ini 🙂

  1. HKTrip – Tiket
  2. HKTrip – Hotel
  3. HKTrip – Macau
  4. HKTrip – Disneyland Hongkong
  5. HKTrip – Shenzhen
  6. HKTrip – Hongkong

img_3020Setelah pulang dari Shenzhen hari sabtu, otomatis aku cuma punya dua hari kosong yang tersisa yaitu minggu dan senin, soalnya selasa udah pulang ke KL dan rabu udah balik ke Pontianak, hiks.

Kalau dilihat dari list itenerary kami seh tinggal lima tempat yang belum dikunjungi, The Peak, Sky 100, Ngong Ping, Avenue of Star, dan Ladies market. Karena aku sukanya liburan itu seloow aja gitu gak dikejar target dan lebih memilih membayakan waktu istirahatnya 😛 (kan bawa anak kecil juga ya 😀 ) jadi aku pengen mengskip beberapa tempat dari list diatas.

Karena akunya gak terlalu suka belanja makanya Ladies market cuma si abang suami yang pergi waktu malam sambil aku nungguin si K bobo jadi untuk aku sendiri Ladies Market aku skip. The Peak, Sky 100 itu katanya mirip mirip aja melihat Hongkong dari ketinggian. Bedanya kalau The Peak naeknya harus pake cable car gitu (bisa juga seh lewat jalan darat) kalau Sky 100 adanya ditengah kota. Karena mikirnya simple aja aku milihnya Sky 100 😛 . Ngong Ping tetep dikunjungi dan Avenue of Star sesempatnya aja karena lagian nama-nama bintang dunianya juga gak bisa dilihat lagi direnovasi gitu deh.

SKY 100 Hongkong Observation Deck

img_3012Gimana cara kesananya? Karena akunya tinggal di daerah North Point jadi dari Stasiun MTR North Point ke stasiun Central terus pindah line menuju stasiun Kowloon. Sky 100 sendiri berada di gedung International Commerce Centre di mana kalau kita keluar dari stasiun langsung masuk ke gedung tersebut tinggal cari petunjuk arahnya untuk menuju ke sky 100 (yang banyak banget petunjuk arahnya).

Berapa Biayanya? Untuk reservasi tiketnya sendiri aku beli online di Golden Crown Guest House Hongkong seharga HKD 168 (ini yang tercantum sekarang, aku sendiri lupa dapetnya berapa soalnya kadang ada diskonya 😛 ) si K alhamdulillah masih gratis :mrgreen:

Untuk bisa masuk kita harus menukarkan tiket online kita dulu, nah pas penukaran ini kita bakalan diberikan kartu pos gambar kartun gitu. Kirain di atas bakalan ada kotak pos yang bisa kita kirimin kartunya, ternyata gak ada. Jadilah kartunya cuma jadi maenan si K buat stempel-stempel karena di atas banyak banget stempel-stempel bentuk bangunan di Hongkong.

Ada apa di sana? Selain stempel-stempel dalam bentuk permainan seperti yang aku sebutkan di atas tentu yang utama adalah pemandangan Hongkong yang bisa dilihat 360 derajat dari gedung tertinggi di Hongkong. Aku sendiri datangnya udah sore pas mau sunset gitu, jadilah ada beberapa orang yang udah booking tempat dengan segala perlengkapan photografernya buat motret sunset. Si Irni sendiri foto-foto gak? Yaaa, jangan harap lah yak, selain emang gak hobi, ngejagain si K aja udah membetuhkan energi yang gede karena anaknya gak berenti buat manjat manjat dikacanya 😀

Gaya si K pura pura bobo. Iya pura-pura, udah selesai difoto langsung lelarian lagi >.<
Gaya si K pura pura bobo. Iya pura-pura, udah selesai difoto langsung lelarian lagi >.<
di sini juga disediaan meja kecil plus pensil warna dan gunting gitu, jadi anak anak bisa mewarna. Rata-rata seh pada ngewarnai kartupostnya jadi ya kami ikutan :D
di sini juga disediaan meja kecil plus pensil warna dan gunting gitu, jadi anak anak bisa mewarna. Rata-rata seh pada ngewarnai kartupostnya jadi ya kami ikutan 😀

Avenue of Star

Clock Tower Hongkong
Clock Tower Hongkong

Karena kata si abang dari SKY 100 ke Avenue of Star ini deket dan lagi ada pertunjukan lampu-lampu gitu kalau malam hari jadilah setelah puas kejar-kejar katniss di SKY 100 😛 kami memutuskan untuk menuju ke sana.

Dari informasi yang di dapat oleh si abang suami, dengan semangat traveller sejatinya dari gedung ICC itu bisa jalan kaki ke stasiun Jordan. Jadi kalau udah jalan kaki ke situ tinggal lewat satu stasiun lagi ke East Tsim Sha Tsui. Bisa seh jalan kaki, tapi ternyata JAUH BANGET KAKAK! Gempor deh eyke. Untung si K anaknya sangat gampang kalau lagi di jalan, gak ada tuh ngerengek-ngerengek minta digendong, dia tetep tenang di dalam stollernya. Udah sampe ke stasiun Tsim Sha Tsui buat pindah ke East Tsim Sha Tshunya perjuangan lagi karena stasiunnya panjang benerrrrr.. bener bener buat gempor deh. Sampainya di Anenue of Star parade lampunya udah selesai >.<

Ya daripada mutung lebih baik tetep menikmati pemandangan Hongkong malam hari sambil makan nasi bungkus! 😀

Makan nasi bungkus lauk pecel ayam di Avenue of Star yang lagi direnovasi
Makan nasi bungkus lauk pecel ayam di Avenue of Star yang lagi direnovasi

Ngong Ping 360

img_3152Hari terakhir kita di Hongkong destinasi yang dipilih adalah Ngong Ping 360. Karena mau ngerasin si K naek cable car 😀

Gimana cara ke sana?  Dari stasiun North Point ke Stasiun Center pindah line menuju ke Stasiun Tung Chung.

Berapa biayanya? Seperti halnya Sky 100 aku beli tiketnya di Golder Crown Guest House dengan harga HKD 185 untuk Standar Cabin Round Trip. Si K tetep masih gratis. Tapi pas pulangnya karena antriannya panjang dan pas Cristal cabin banyak yang kosong akhirnya kami dikasih turun dengan Cristal kabin yang harganya sebenarnya HKD 255. Rejeki anak soleh yak 😛

Ada apa di sana? Ada patung Budha gede di atas bukit. Selain itu aku gak tahu seh, huahahahahaha. Sampe di atas akunya mabok dong naek cable carnya, gak banget kan 😛 jadinya yang jalan cuma si K sama si abang aja.

Si K seneng banget pas naek cable carnya di sini. Apalagi pas pulangnya pas banget lihat banyak pesawat landing dan terbang karena emang ini letaknya bersebelahan dengan bandara. Sampai di rumah hal ini juga yang sering diceritainnya dengan nenek dan orang-orang lainnya selain ke rumah Mickey Mousenya.

Segitulah acara liburan aku, K dan si abang di Hongkong kemaren. Hari selasa langsung ke bandara pake bis dari Hotelnya. Ternyata enak juga ke bandara naek bis karena gak perlu pindah-pindah stasiun dan geret koper ke mana-mana.

Sampai di bandara si K juga seneng banget karena bandara Hongkong ternyata menyenangkan banget yak. Banyak tempat bermain anaknya dan bandaranya gede tanpa sekat jadi si K bisa puas lari-larian sama bapaknya *emaknya udah teler duluan* 😛

Ternyata udah dua bulan lebih yak akunya pergi ke Hongkong. Kangen liburan lagi! *lirikin si abang suami* 😀