Autumn Trip [Korea] : Preview


Ah, akhirnya si Irni mau memulai juga untuk menuliskan perjalanan ke Korea seminggu yang lalu. Pas perginya semangat bener nulis beberapa postingan, eh pas udah pulang malah nyantai kebablasan. Padahal si Irni masih dalam rangka cuti loh sampai sekarang. Tapi cuti untuk berleha-leha di rumah itu sangatlah menyenangkan ternyata 😛

Baca juga tulisan lainnya di #Autumn Trip Korea irni yak:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : Seoul
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  7. Autumn Trip [Korea] : Kuala Lumpur

Ok, buat pemanasan kita cerita tentang fikiran-fikiran singkat yang terlintas selama aku di Korea Selatan atau tepatnya di Busan selama dua hari dan Seoul selama 6 hari full nya yak. Cekidot :mrgreen:

#1 Ramah-Ramah

Untuk aku, orang Korea Selatan itu ramah-ramah. Emang seh ada beberapa yang nyebelin banget. Tapi, yang ada di memori aku sampai sekarang mereka adalah salah satu negara yang ramah.

Saat baru sampai di bandara Busan dan kita mau cari bis yang tepat untuk bisa sampai di hotel kita, supir busnya dengan senang hati menjelaskan ke kita yang mana bis yang tepat dan dia juga menyapa si K dengan ramah sambil melambaikan tangannya. Tentu membuat si K sangat senang. Kita yang udah kecapean dengan penerbangan delay jadi semangat lagi. Ah, korea pasti menyenangkan 🙂

Sepanjang kita di Busan dan Seoul si K sering sekali dapat perhatian dari orang-orang dari yang hanya sekedar menyapa dan melambaikan tangan, memberi permen, sampai ada yang ngasih uang 1000 WON buat si K loh! Tentu kita gak ambillah yak, ya kalau dikasih 100.000 WON baru deh kita ambil *eh 😛

Di Seoul, dari pintu keluar subway ke hotel, kita juga harus menyeberang jalan gede gitu. Jalan itu setiap waktu selalu dijagain sama polisi gitu dan suatu waktu ada gitu si K didadain sama polisinya. Semenjak saat itu si K selalu ngelambain polisinya dong kalau lewat persimpangannya >.< Kayak norak tapi lucu gitu lah yak, hahahaha.

Pas di Korea, ada temen SMA yang nanyain aku, Korea mendiskriminasikan turis Asia apalagi yang pake jilbab gak seh? Jawaban aku: gak sama sekali. Korea sangat ramah untuk aku yang berjilbab. Bahkan sepanjang aku ke sana gak pernah seh merasa diperhatiin aneh karena jilbab aku. Jadi yang mau ke korea, cuss aja deh yak. 🙂

#2 Banyak Lansia

Korea adalah satu dari sedikit negara yang pernah aku kunjungi yang lansianya banyak pake banget. Aku jadi inget pernah baca salah satu artikel online bahwa Korea adalah negara dan suku yang bangsanya yang akan punah paling awal diantara bangsa di dunia ini karena jumlah lansianya yang sangat banyak dan anak-anak mudanya yang rendah sekali keinginan untuk menikah dan mempunyai anak.

Ya, paling gak secara kasat mata aku mengiyakan artikel itu. Karena selain banyak banget lansia (yang menyebabkan kursi untuk lansia di bus dan subway selalu penuh 😛 ) aku sangat jarang melihat ibu yang membawa anak bayi atau anak-anak deh. Ada seh, tapi jumlahnya sedikit banget. Bahkan saking sedikitnya kadang aku ngitung hari ini udah ketemu berapa orang yang bawa anak disepanjang jalan yang aku lewati 😛

Semoga orang Korea cepat dapat berkah untuk mau menikah dan punya anak yak! Ntar kalau bangsa korea punah, gimana cerita tentang drama koreanya? 😛

#3 Gak Ganteng dan Cantik!

Ini juga penilaia pribadi yak 😛 Aku emang udah gak terlalu berimajinasi bakalan dapat pemandangan ok di jalan-jalan korea untuk para cowoknya, karena dari yang aku baca cowok korea (selain para aktornya itu) ya biasa aja gitu. Tapi aku sangat berekspetasi tinggi buat cewek-ceweknya. Karenakan korea itu surganya operasi pelastik yak. Bahkan operasi pelastik udah seperti jadi kado ulangtahun bagi anak-anak cewek di sana.

Lalu kemana cewek-cewek cantik itu? Kok aku gak ketemu?

Disepanjang Busan aku gak ketemu. Di Seoul juga daerah yang aku kunjungi susah banget dapat cewek-cewek korea yang cantik. Sepanjang aku jalan di sana cuma pas aku ke wilayah Gangnam dan bertepatan dengan jam pulang kantor aku melihat yang cantik-cantik dan cowoknya yang rada lumayan.

Maka dari itu, aku berkesimpulan bahwa, ntar kalau ke korea lagi harus nginep di hotel di wilayah gangnam aja *eh 😛

#4 Rada Kumuh

Eh iyaloh, Korea atau paling gak Seoul itu kumuh. Kumuhnya kayak Jakarta deh yak kalau aku menganalogikannya. Sangat-sangat banyak peminta-minta baik di jalan ataupun di dalam subway. Sangat-sangat banyak PKL yang membuat susah saat kita jalan kaki. Banyak pembangunan jalan di mana-mana yang membuat rada susah nyari spot buat foto 😛

#5 Bau Soju

Ini aku tulis karena sepanjang perjalanan aku ke Korea Selatan aku sangat terganggu sekali dengan bau soju ini. Pertama kali menciumnya adalah pas aku naek subway di Busan, aku duduk disamping kakek-kakek gitu kok ya bau. Eh beberapa waktu kemudian aku menemukan bau-bau itu juga dan sering! Terutama pas deket sama kakek-kakek atau bapak-bapak paruh baya seh.

Kata si abang, mungkin karena cuacanya udah dingin jadi mereka perlu minum gitu untuk memanaskan tubuh. Masuk akal seh yak. Tapi beneran aku terganggu banget sama baunya. Pas nulis ini hidung aku jadi teringat dengan baunya saking aku terganggunya. Karena bau ini aku jadi menghindari orang-orang terutama di pagi dan malam hari. Kalau siang hari rada jarang seh ketemu bau seperti itu, walaupun ada masih kadang-kadang keciuman.

***

Ok, lima dulu aja kali yak. Ntar kalau keinget sesuatu aku tambahin deh. Hahahaha. Mudah-mudahan cepet buat nulis cerita lengkapnya :mrgreen:

Tapi, apapun positif dan negatifnya korea, yang pasti aku sangat-sangat menikmati liburan aku selama di sana. Gak seperti liburan-liburan sebelumnya yang aku cuma memosisikan diri sebagai turis. Selama di Korea aku selalu memosisikan diri sebagai penonton pertunjukan drama korea. Jadi setiap ke tempat ini aku mikirin drama apa adegan apa gitu. Misal pas di subway aku selalu teringat film Tommorow With You, atau pas nunggu bis karena aku lagi nonton While You Were Sleeping jadi aku sering kepikiran Lee Jung Suk, atau pas ke N Seoul Tower aku jadi kepikiran Kim So Hyun. Pokoknya apa-apa difikirkan cuma drama korea aja, hahahaha.

Dan Trip kali ini bener-bener aku kurang puas kakak! Selain karena banyak tempat di itinerary yang gak kesampaian (iya loh itinerary yang secuil gitu bisa banyak yang di skip karena merasa jauh atau kurang waktu 😥 ) aku juga kurang puas menikmati korea dengan gaya yang aku impikan gitu, yang jalan sambil menikmati waktu demi waktunya. Pokoknya, harus kembali ke Korea deh suatu hari nanti *amin* 😀

Advertisements