Asia, wisata

Autumn Trip [Korea] : N-Seoul Tower, Itaewon dan Myeongdong Street


Namsan Seoul Tower

Karena ternyata banyak foto yang mau aku upload, jadi postingan di Seoulnya dipecah beberapa bagian aja yak πŸ˜›

Eh, sebelumnya baca dulu dong tulisan aku lainnya di #Autumn Trip Korea yak:

  1. Autumn Trip [Korea] : Preview
  2. Autumn Trip [Korea] : Perjalanan ke Korea
  3. Autumn Trip [Korea] : Busan
  4. Autumn Trip [Korea] : N-Seoul Tower, Itaewon dan Myeongdong Street
  5. Autumn Trip [Korea] : Everland
  6. Autumn Trip [Korea] : Nami Island
  7. Autumn Trip [Korea] : Kuala Lumpur

Sesuai dengan itinerary yang kita buat, hari pertama kita di Seoul akan ke Namsan Seoul Tower dan Myeong Dong. Ditambah nyempil sedikit ke Itaewon karena abang mau nyari restoran halal di daerah ini. Coz daerah yang banyak makanan halalnyakan di Itaewon yak.

Awal pas buat itinerary ke Korea ini aku merasa kok banyak waktu yang terbuang percuma yak dengan jumlah lokasi yang dikit banget di dalam itinerary itu. Etapi ternyata pas dijalani emang segitulah kemampuan kami untuk jalan-jalan salam satu hari loh. Karena rata-rata kita berangkat dari hotel itu jam 10an waktu korea (atau jam 8 waktu Pontianak) dan pulang jam 8an, rasa-rasanya kita juga udah memaksimalkan banget dong yak dengan asumsi kan bawa si K. Tapi tetep aja kita jalan udah terasa capek dan jompo, huahahahahaha πŸ˜›

***

Keluar di KTX udah jam 11an waktu Seoul. Kita langsung cari subway buat menuju ke hotel kita karena takut kalau telat subwaynya bakalan udah tutup dan terpaksa naek taxi ke hotel. Seumur-umur ngetrip, rasanya cuma satu kali naek taxi, pas di KL. Itupun karena bersama ibuk dan kakak dan rasanya udah lelah banget kalau harus naek angkutan umum lagi. Rada menyesal karena harganya mahal πŸ˜› Jadinya sebisa mungkin kita usahain gak naek taxi kalau lagi ngetrip.

Btw, dengan membawa 2 koper gede dan stroller si K yang lagi bobo rasanya emang sulit banget naek subway di Korea itu. Gak seperti di Singapore yang MRTnya ramah dengan roda, si Seoul beberapa lokasinya gak ada lift ataupun ekskalator. Jadi harus naik tangga. Beberapa kali aku harus nungguin abang nurunin dua koper dulu baru kemudian gotong si K yang lagi bobo. Waktu nungguin inilah aku beberapa kali ditanyain sama onnie-onnie korea apakah aku perlu bantuan. Aah, ditanyain seperti ini aku udah seneng kok, berasa disambut gitu di seoul dengan ramahnya πŸ™‚

Keluar dari stasiun subway udah hampir jam 1 pagi. Wuzz, kami langsung disambut sama angin dingin musim gugur Seoul yang buat kami menggigil. Tengah malam di jalan Seoul masih lumayan ramai. Polisi-polisi masih mengatur lalu lintas untuk pemakai jalan. Setelah aku ingat-ingat, polisi di daerah ini mengatur jalannya selama 24 jam loh. Gak pernah sekalipun aku lewat di sana jalannya gak dijagain sama polisi! Tapi emang seh, pengguna jalannya masih seperti di Pontianak, yang kalau ada kesempatan langsung menerobos lampu merah πŸ˜›

Rasa-rasanya, pukul 2 pagi aku baru mulai mencoba untuk tidur dengan tenang. Ah, besok santai-santailah jalannya yak. πŸ˜›

***

Pukul 10.30 waktu seoul kami baru ke luar dari hotel setelah sarapan dan mempersiapkan bekal makannya si K. Kalau diturutin seh emang paling enak masih tidur di hotel neh. Untung kita hotelnya cuma hotel biasa yak. Jadi gak begitu betah di dalamnya πŸ˜›

Dari hotel, kita langsung menuju ke N-Seoul Tower. Si abang sebenarnya nanyain aku mau pake bus atau subway. Kalau pake bus bisa langsung sampai di towernya. Tapi kalau pake subway harus jalan jauh menanjak lagi, terus naek lift, naek kereta gantung sebelum sampai di towernya. Tapi karena si Niee lagi suka berpetualangan (baca: kalau naek bis suka mabok πŸ˜› ) jadilah aku memilih naek subway. Dan ternyata jalannya emang melelahkan kakak! Panjang dan menanjak! >.<

Jalan panjang dan menanjak dari stasiun subway menuju pintu lift N-Seoul Tower
Lagi nungguin lift yang jalannya lelet banget kayak siput

Sampai di pintu lift antrian gak juga terlalu panjang. Tapi perjuangan belum berakhir karena ternyata lift yang posisinya miring itu jalannya lama pake banget kakak! Beberapa orang yang gak sabar nungguin liftnya akhirnya lebih memilih jalan kaki (yang lebih menanjak lagi) untuk sampai ke kereta gantungnya. Diajakin abang buat jalan kaki lagi, akunya ogah! Cukup lah tiga hari ini kaki aku yang gak pernah diajakin olahraga ini menderita bang! >.<

Entah tugu apa di depan pintu lift N-Seoul Tower
Tiket naek kereta gantung one-way. Karena baliknya kita rencananya bakalan naek bus yang langsung menuju Itaewon.

Setelah naek lift, antri cable car, naek cable car lagi, akhirnya kita sampai juga di N-Seoul Tower, Yeaaahh!

Si K pencinta patung

Sesampainya si atas, terus ketemu sama si patung, si K langsung kegirangan dan minta difotoin sama patungnya. Kita seh sebenarnya senang yak si K mau minta foto. Tapi tetep, dia cuma mau foto sama patung dan pas kita aja foto bertiga dianya bete >.<

Sebenarnya tujuan kita ke N-Seoul tower selain foto-foto di bagian gemboknya πŸ˜› Kita juga pengen ngajakin si K ke Teddy Bear House. Ya namanya juga liburan bawa anak kan yak. Apa-apa harus dicarikan tempat yang buat mood anaknya semangat. Apalagi si K ini, setiap pagi dia nanyain kita mau ke mana, dan kalau dia merasa gak ada tempat untuk dia maen dia konfirmasi ulang sampai merasa terpuaskan!

Untungnya suasana si N-Seoul Tower ini masih suasana Hallowen. Dan bertepatan pula pas si K udah ngerti apa itu Hallowen dan karakter-karakternya seperti gosh, mummy, vampire, dan lain sebagainya, jadi dia seneng-seneng aja deh diajakin foto-foto disekitaran karakter itu :mrgreen:

Ternyata di N-Seoul Tower banyak juga tempat-tempat yang bisa dikunjungi. Di bagian atas luarnya, ada tempat seperti food court gitu yang kita bisa pesan makanannya dan menikmati pemandangan sambil duduk-duduk dipinggirannya. Masuk lagi ke dalamnya (masuknya menurun) ada beberapa pilihan tempat bermain untuk anak.

Aku sendiri gak ada yang masuk seh, malah sibuk muter-muter cari teddy bear yang akhirnya tutup πŸ˜› Pengen ke atasnya juga males karena kok mahal dan gak sebanding juga πŸ˜› sepertinya masih keren di Hongkong karena tempat masukkan di Mall. Jadi foto-foto sebentar rasanya kita udah cukup puas πŸ˜€

Setelah puas berkeliling di N-Seoul Tower, kita langsung turun ke arah jalan yang berlawanan untuk menuju ke bus stop. Gak susah kok nyarinya, ikutin aja jalannya dan akan langsung dapat jejeran bus yang rame banget. Kalau kita jalan pake travel sepertinya akan dibawa menggunakan bus ke sini untuk naek ke towernya (jadi gak lewat cable car gitu).

Dari titik ini juga ternyata kita bisa berfoto full dengan pemandangan N-Seoul Tower puncaknya. Karena pas kita pertama kali sampai kok ya gak bisa-bisa foto tower sampai ke puncaknya. Ternyata kita salah posisi toh πŸ˜›

jalan menurun menuju ke bus stop
N-Seoul Tower

Dari N-Seoul Tower, kita naek bus langsung ke daerah Itaewon. Niatnya seh mau makan di restoran Indonesia. Pas sampai, eh restorannya tutup dong! Jadilah kita makan ditempat apa yang ada tulisan halalnya aja lah dan memutuskan untuk masuk ke salah satu restoran india.

Sebenarnya, aku sangat menghindari makan di restoran india. Entah kenapa kok rasanya lidah aku kurang cocok dengan makanan india ini. Tapi setiap pergi lah ya yang banyak restoran halal itu kalau gak india ya arab. Jadilah kurang bisa memilih ya kita >.<

Makan di restoran India

Ternyata pas masuk dan melihat menu, ternyata ada beberapa deh makanan yang masih bisa aku makan πŸ˜› Kalau gak salah aku pesannya nasi gimbab (?) yang rasanya lumayan juga.

Di depan restoran ini ada toko makanan halal yang mana akhirnya si abang borong belanja kentang, wortel, mie instan dan lainnya.

Udah puas makan kita ke luar restoran ke atas stasiun subway. Tujuan kita adalah ke Myeongdong. Gak, aku gak bakalan puas belanja kok, karena aku emang gak hobi belanja seh yak πŸ˜› tapi kita niatin buat ke Line Store untuk nyenengin si K karena gagal ke teddy bear house. Eh ternyata Line Store di Itaewon juga ada loh. Dan dari gedungnya kelihatan lebih gede lagi. Jadilah kita ajakin si K buat masuk di sana aja. Etapi anaknya gak mau masuk dong, coz di depannya ada kayak parade karakter Line yang serem-serem gitu. Akhirnya kita cuma foto bentar, langsung cabut ke Myeong Dong.

Line Store Itaewon

Myeong Dong itu seperti apa yak? Kalau aku deskripsikan di Pontianak mungkin seperti pasar Sudirman tapi agak rapian dikit *kemudian ditabok* πŸ˜› Etapi beneran loh, kadang lokasi-lokasi di luar negeri itu ketinggian promosinya aja. Sebenernya ditempat kitapun kalau ditata dengan rapi dan dipromosikan dari hari ke hari, tahun ke tahun lama-lama bisa terkenal juga πŸ˜›

Tujuan pertama ke Myeong Dong adalah ke Line Store lagi. Soalnya pas di Itaewon gemes si K gak mau masuk ke dalam store nya. Alhamdulillah pas di sini dianya mau masuk dan malah mau belanja. Aku tentunya gak kasih dong dia mau belanja seenaknya (milih barang yang mahal-mahal πŸ˜› ) jadi kita arahkan dia beli barang diskonan aja πŸ˜›

Setelah puas di Line Store dan dapat beberapa barang diskonan πŸ˜› kitapun ke luar dan jalan-jalan di Myeong Dong. Niat awal ke Myeong Dong adalah apalagi kalau bukan belanja kosmetik untuk diri sendiri. Iya dong, walaupun banyak yang nitip lisptik ke aku waktu bilang mau ke Korea tapi sebenarnya aku males buat beliinnya πŸ˜›

Tapi apa yang terjadi? Sejam keliling-keliling Myeong Dong, bukannya mendapati banyak belanjaan, aku malah bingung dong mau beli yang mana? Beneran sebingung-bingungnya. Akhirnya cuma beli pensil lipstik dan masker buat temen-temen kantor. Si abang sampai nanyain yakin gak beli apa-apa buat pribadi? Aku sangat yakin gak mau balik ke Myeong Dong lagi. Beneran deh sepertinya masuk ke pasar harus dibuang jauh-jauh dari itinerary liburan aku.

Sisa waktu di Myeong Dong, kami bertiga cuma puter-puter cari cemilan halal yang bisa dimakan. Tapi akhirnya satu-satunya cemilan yang aku coba adalah Taiyaki. Kue bentuk ikan dengan isian bermacam-macam dan aku sukak! Kulitnya renyah gitu kayak biskuit dan dalamnya seh tergantung kita pesannya apa. Jadi pengen makan Taiyaki lagi. Di Pontianak ada yang jual gak yak? :mrgreen:

Udah puas keliling-keliling akhirnya kita balik ke hotel. Cuma ketiga tempat tapi kita udah lumayan banget loh sampai di hotelnya. Udah hampir mau jam 9 juga. Dan akhirnya tepar lagi πŸ˜›

Besok sesuai janji sebelum ke Korea adalah bawa si K ke tempat bermainnya. Apalagi kalau bukan Everland, yeaaahh! Kalau gak salah Everland ini juga pernah jadi tempat syuting drama korea yak. Rasa-rasanya aku pernah nonton, tapi lupa drama apaan, hahaha.

Bye.

 

Advertisements

24 thoughts on “Autumn Trip [Korea] : N-Seoul Tower, Itaewon dan Myeongdong Street”

  1. Huaa aku dulu pas di Seoul nggak ke N-Seoul Tower itu Niee, tapi lupa entah kenapa alasannya, hahaha πŸ˜› .

    Ah sama Niee dulu aku me Myeongdong juga nggak dapat apa-apa.

    1. Waduh, kalau aku nandain N-Seoul Tower ini dulu malah ko, soalnya drama favorit aku syutingnya di sini, hahahahaha.

      Beneran pusing yak masuk Myeingdong πŸ˜›

  2. Berarti kalau ke korea mending bawa lightweight stroller sama gendongan yg pewe ya? Tapi kalau anaknya udah bisa jalan mending bawa gendongan doank gak sih, buat jaga-jaga kalau ngantuk doank?

    Btw, Namsan mengingatkanku pada drakor because this is my first life πŸ˜€

  3. aduh, jadi kangen Korea banget inih.
    saya belum bisa move on sama keramahan dan kebaikan orang-orang Korea yang sering nolongin kalo kita lagi kebingungan πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s